CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
hey gadis horor(I LOVE YOU)#true story
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/56729288c2cb17c73a8b4569/hey-gadis-horori-love-youtrue-story

hey gadis horor(I LOVE YOU)#true story

Salam sejahtera untuk kaskuser semua, gw nubi, dan gw bukan kaskuser adict, jadi banyak gk ngerti istilah kaskus, gw coba pake bahasa biasa. gw di sini akan menceritakan true story, kisah percintaan gw dengan satu wanita yang memiliki masa suram, sesuram - suramnya. Maaf jika ada mengandung konten yg agak dewasa, karena gw akan bercerita apa adanya. Oke sebelum lebih jauh perkenalkan gw gilang, profesi gw pengamen tp pengamen keren ya(ngarep!), gw ngamen dari kafe ke kafe, hotel, bar. gw drumer itu alasannya id kaskus gw men.in.back, karena selalu di belakang, jarang kepoto, jarang keliatan, tapi dentumannya bisa bikin semua cewek muntah, sory maksud gw kesemsem(ngunyah botol!).. Oia gw hanya menggunakan ponsell, jadi seadanya ya kaskuser semua..

Enjoy!


Quote:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
pras219 dan 58 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh men.in.back
Chapter 7

Dan..

Ponsel gw berdering dengan hebatnya, Cumiakkan seluruh ruangan kos yg sempit ini. Gw terkejut sampe terpelanting dari duduk gw. Kok, gw grogi banget ya?. Bathin gw. Lalu beranjak berdiri dan gw perhatikan maya masi lelap tidur dengan cueknya. Ni orang mau PELOR juga nemPEL moLOR, keknya mau ada gempa berkekuatan 20 skala ritcher(bener gak nulisnya?) gak akan bangun dah.

Dengan sigap gw angkat ponsel gw, takut bangunin si kardus. Terpampang nama “faisal” ngapain ni bocah ganggu orang lagi usaha aja.

“aloo bro! Ko lama banget lo angkat telp, emang seberapa berat sih HP lo!?” sapanya langsung.

“mmmh, eh. Anu sal gw lagu usaha.. Eh! maksud gw tadi lagi jemur celana dalem. Ya gitu hee.. emoticon-Frown

“ohh.. Udah di garemin celana dalemnya bro?”

“apaan si sal! Lo pikir ikan asin!”

“ada apaan sal?” tambah gw.

“duh.. Bingung gw ceritanya. Gw putus bro sama mita..” nadanya berubah pelan.

“serius!?”

“ah.. Gak enak gw ngobrol di telp, gw ke kos lo ya bro!?”

Mampus gw!

“oohh oke2..”

“mau titip yang seger2?”

“apaan seger2 ketimun?? Yauda terserah lo aja, sal.”

“ok2, see ya!”

“ok.” Tut

Lagian kalo gw pikir kenapa harus takut, biarin ajalah dia tau, kan gw jomlo. Ya, gw akan cerita apa adanya ke si item(faisal, item banget gan kek kantong keresek belanjaan, sory ya Sal emoticon-Ngakak (S) ).

Gak beberapa lama, akhirnya datang jua si item, tapi gak sendiri dia bersama saudara kembar nya kantong keresek bawaannya (sory lagi ya Sal, lo si, orang bandung item emoticon-Ngakak (S) ).

“lagi nyantai kan lo!?” tanyanya. “oia numpang pipis ya, kebelet banget.”

Gw “.......”mengangguk pasrah.

Dia ngeloyor gitu aja.

Lalu. Terdiam membeku, pandangan mata kekasur gw, lumayan lama (gak mau banget nyianyiain rejeki pemandangan). Lalu kembali duduk di samping gw.

“siapa? Lo gak pernah cerita apa2 ke gw!?”

“dia... “

“bentar bro, gw pipis dulu.!” Potongnya berhambur masuk ke kos gw.

Lalu maya bangun. Duduk di samping gw.

“temen lo?” tanyanya sambil meguap.

“ialah masa pacar!?” emoticon-Frown

“udah lama jadiannya!?” tanyanya makin ngawur.

“MAY!” gw melirik dengan pandangan membunuh, tapi gak Serem sih emoticon-Frown

Lalu dia tertawa dan kabur gitu aja.

“dahhh.. Thanks udah pinjami kasurnya!!” berteriak sambil ngabur.

Faisal balik dari toilet dan duduk di (samping pak kusir yang sedang bekerja. Ngamplong) samping gw.

“lah? Mana cewe tadi?” tanyanya.

Gw menceritakan kejadian tentang olive dan bagaimana bisa gw bisa kenal maya juga.

“hmm.. Begitu. Tapi doi bening banget, lo kejauhan buat jadian ama tu princes!” ejeknya.

“princes apaan? Lo belum tau si ganasnya kek apa!?”

“wow.. Udah ganas2an aja nih!? Ganas di mana....?”

“otak lo tu bok*p mulu isinya!”

Dia tertawa lepas seakan kosan milik berdua.

“dah ah males gw bahas ini. Terus2 gimana lo ama mita?” tanya gw. Membuat faisal berhenti tertawa, sebenernya gw bingung harus sedih atau bahagia liat sohib item gw putus dengan cewenya.

Dia terdiam sejenak, kemudian menghembuskan nafas panjang terus mati. (becanda gan).

“gw udah bener2 capek bro.” Ucapnya pelan memandang langit. “gw kek bukan jadi diri sendiri semenjak jalani hubungan ama dia,”

“gw gak tau gw bisa apa gak bertahan tanpa dia di samping gw, gw dh hampir 2 tahun.” Kali ini sepertinya fasial mengeluarkan air mata.

Gw bener2 gak habis pikir si mita itu bisa buat sohib gw sesedih ini. Padahal mita itu sering banget ke gep selingkuh berkali-kali. Belum lagi tamu2nya di dunia malam yang sudah pasti pria2 hidung pelangi (artiin sendiri deh emoticon-Big Grin ). Jauh di lubuk hati, gw seneng mereka putus, tapi gw gak bisa menujukan itu didepan sohib gw yg lagi jatuh ini.

“Sal. Denger, Tuhan lagi menyelamatkan lo dari si mita itu. Lo berhak dapet yang lebih dan jauh lebih baik dari mita. Dan gw yakin.”

Faisal makin kejer nangisnya, salah ngomong apa gw ya?. Bathin gw. Dia menyandar di tembok, wajahnya tenggelam diantara tangannya. Sampai akhirnya ia mendongakan kepalanya mungkin bermaksud agar tak tumpah air matanya.

“sal! Come on! Masi banyak cewe di luar sana yg menanti romeo item kek lo!” gw menyemangatinya dan sedikit menghibur.

“anjrit! Garing lo sumpah!” katanya, sedikit geli di tengah kesedihannya.

“gw mungkin gak akan pacaran dulu bro, gw mau tenangi hati gw dulu.” Tambahnya. Sedihnya udah mulai mengurang.

“minum tuh, gw bawa bint*ng kecil di langit yg biru.” Ajaknya pelan.

Dan gw melanjutkan obrolan ringan dengan sohib gw.

SKIP

Seusai ngamen di salah satu cafe di sekitar legian. Gw nongkrong di mini market dekat monumen bom bali. Sudah beberapa hari ini si maya gak ada kabar, entahlah anak itu datang dan pergi (sesuka hatimu. Ow kejamnya dikau.. Ngamplong).

“balik yok lang?” ujar teman gw, yg juga satu profesi dengan gw. “ dah jm 1 nih.” Tambahnya.

“ayo dah, pegel2 badan, ngantuk, pengen langsung berenang dikasur bro.”

“berenang di kasur! Di ember cucian!!” timpalnya. Lalu ngakak bersama. Sampai abu rokok masuk ke mulutnya entah dari mana. Gw tambah ngakak, karena perubahan drastis wajahnya.

Ponsel gw bergetar di saku celana.

Nomor tak di kenal lagi2.

“alllooo.. Gilang?” suara cewe serak lembut, siapa? Jelas bukan maya yang suaranya menggelegar bak halilintar.

“halo, iya, ni siapa ya!?”

“ini olive.”

Gw senyum2 “olive, oh, eh. Iya kenapa liv?

“gw di kost maya sendiri, terus maya lagi ke jakarta, terus takut gw ada suara ketok2 dari mana gak tau emoticon-Frown “ katanya bergetar, sepertinya benar2 sedang ketakutan.

“lo bisa ke sini gak? Kalo lo gak sibuk..” tambahnya memohon.

“tapi kalo gak bisa gapapa kok!” (labil gan emoticon-Big Grin )

“ya emang gw mau balik sih. Yaudah lo tenang dulu, gw balik sekarang..”












profile-picture
profile-picture
profile-picture
masmas222 dan 6 lainnya memberi reputasi
GDP Network
© 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di