CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
hey gadis horor(I LOVE YOU)#true story
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/56729288c2cb17c73a8b4569/hey-gadis-horori-love-youtrue-story

hey gadis horor(I LOVE YOU)#true story

Salam sejahtera untuk kaskuser semua, gw nubi, dan gw bukan kaskuser adict, jadi banyak gk ngerti istilah kaskus, gw coba pake bahasa biasa. gw di sini akan menceritakan true story, kisah percintaan gw dengan satu wanita yang memiliki masa suram, sesuram - suramnya. Maaf jika ada mengandung konten yg agak dewasa, karena gw akan bercerita apa adanya. Oke sebelum lebih jauh perkenalkan gw gilang, profesi gw pengamen tp pengamen keren ya(ngarep!), gw ngamen dari kafe ke kafe, hotel, bar. gw drumer itu alasannya id kaskus gw men.in.back, karena selalu di belakang, jarang kepoto, jarang keliatan, tapi dentumannya bisa bikin semua cewek muntah, sory maksud gw kesemsem(ngunyah botol!).. Oia gw hanya menggunakan ponsell, jadi seadanya ya kaskuser semua..

Enjoy!


Quote:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
pras219 dan 58 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh men.in.back
Chapter 6

Seminggu sudah berlalu semenjak tragedi transparan si bidadari kardus di kuta. Tu anak ngilang gak tau kemana, gak pernah muncul ke permukaan. Olive? Apa lagi, gw gak tau dia udah balik dari RS atau belum. Yang pasti gw bodoh gak pernah tanya kontak mereka emoticon-Hammer2 .

Ini hari sabtu dan gw cuman kerja setengah hari (bukan setengah mateng emoticon-Hammer2 ). Biasanya kalo hari sabtu sepulang kerja gw bersih-bersih kos, sembari bersih2 gw nyalain lagu dari band favorit gw PARAMORE, entah kenapa lagu itu membangkitkan semangat gw untuk bersih2, para cleaning service hotel harusnya coba cara gw, biar lebih semangat gitu bersih2nya sampek jalan raya di depan hotel di bersihiin juga emoticon-Big Grin

Telfon gw berdering, nomor tak di kenal. Mungkin nasabah gw.

“hallo selamat siang?” sapa gw sopan.

“ko lo sopan banget angkat telefon?” wanita di sana menyapa, dan gw tau suara cempreng siapa. Maya.

“maya? Lo tau nomer gw dari mana?”

“ada deh! emoticon-Big Grin dari ibu kost (adadeh tapi di kasi tau juga emoticon-Hammer2 ), abis gw lupa tanya nomer lo!”

“oh..”

“lo sibuk gak?” tanyanya.

“gak si, kenapa!? Gw cuman lg beres2 kamar kos aja (gak si, tapi sibuk emoticon-Hammer2 ).”

“gw di bandara, jemput donk, gw males pake taxi.”


“males jauh!”

“jempuuuttt plis, plis! emoticon-Mad

“ya ya oke. Sejam lagi gapapa kan? Gw mau mandi dulu.”

“lama banget! Dah gak usah mandi lagi! Lo mandi gak mandi juga sama aja bauk!”

“sialan lo! Gk gw jemput ah,”

“eh.. Eh.. Bercanda gilang! Plis jemput yah, yah, yah emoticon-Mad .” syur banget denger suara manjanya saat menyebutkan nama gw, inilah pertama kalinya dia manja, dan riang, dia abis permak otak kali ya.

“iya udah tunggu aja, gw mandi dulu, lo itungin aja berapa pesawat yang landing hri ini, ok!”

“gak lucu, yudah cepetan!”

TUT. Tanda telpon di matikan.

Skip.. Jijik juga kalo gw certain tentang gw lagi mandi. SKIP!

Sekitar jam 4, gw sudah tiba di bandara, menggunakan motor matic kesayangan gw. Bandara internasional Ngurah Rai Bali. Gw memarkirkan motor gw di samping bandara, dan berjalan jauh karena memang tidak di lintasi motor. Sampai di pintu kedatangan domestik, nama gw di panggil dari arah sebuah rumah makan yang berada di dalam bandara. Hingar bingar suara dari speaker bandara sangat Cumiakkan telinga, suara maya Cuma terdengar sayup-sayup. Dia melambai ke arah gw, dan gw berjalan cepat menghampirinya. Hari ini maya sedikit sopan dalam berpakaian(sedikit ye emoticon-Big Grin), dia mengenakan jeans panjang sobek2, menurut gw sobeknya kebanyakan, dan tanktop hitam. Dan ada yg berbeda leher kanannya.

Tattoo.

Tattoo bintang, hitam dengan arsiran biru. Kecil sih, tapi kelihatan banget, dan sejauh ini Cuma itu yang gw tau, gak tau dalemannya (ngayal tingkat PAUD).

“hai..” sapa gw.

“gak usah basa basi! Mau makan gak!?” jawabnya, tangan dan matanya bergelut dengan HP.

“jiah kumat aja! Baru tadi baek2, ni galak lagi.”

“kalo gw gak baek kek tadi, mungkin lo gak akan jemput gw emoticon-Big Grin

Gw gak menghiraukan jawabanya, gw melambaikan tangan ke pelayan rumah makan. Si pelayan cengok, lalu menghampiri gw.

Maya “...” asik main HP. Nampaknya baru beli lagi.

“pesen apa mas!?” tanya si pelayan.

“kopi hitam ya mas!”

“baik, ada lagi?”

“may?” sapa gw. Dia Cuma geleng-geleng kepala.

“itu aja mas emoticon-Big Grin

“oke, di tunggu ya mas, terimakasih.”

“ok, sama2 mas.”

Maya memasukan Hpnya kedalam tas. Dan membakar restoran (ngamplong), menyulut rokok maksud gw. Masih diem dan sok cantik.

“lo dari mana gt may?” kata gw membuka percakapan.

“Ausy (australia).”

“o ya? Enak donk? Ngapain di sana?”

“enak apanya? Biasa aja lah. Nyokap gw di sana.”

Oh.. Gw baru tahu (tempe) emoticon-Big Grin .

“oh nyokap lo tinggal di sana!?” tanya gw semakin kepo.

“hu-uh..” dia menangguk.

Lalu security datang dari arah belakang gw. Tiba-tiba, kaget emoticon-Mad gw pikir lemari jalan emoticon-Mad . Dia memandang ke arah maya.

“maaf mbak, ini kawasan bebas asap rokok!” tegasnya.

“oh..” jwaban singkat maya, dingin. Lalu mematikan rokoknya.

“yok cabut, males gw sama orang sok tegas macem gini!” dan suaranya lantang, si security sudah pasti mendengar. Maya ngeloyor. Eh kopi gw!? Aduh. Batin gw. Lalu gw ke kasir membayar segelas kopi hitam seharga 25ribu, tanpa gw minum setetespun emoticon-Mad dan mau gak mau tersenyum dan mengangguk ke bapak sekuriti tanda gw meminta maaf. Dan berlari mengejar si kardus yg berjalan cepat.

Untung maya hanya membawa koper kecil, jadi gw bsa selipkan di dasbor motor gw.

Di perjalanan..

“oia, gimana keadaan olive?” tanya gw. Teriak, kan di motor

“udah balik dia ke kosnya” jwabnya teriak juga, pas di telinga gw emoticon-Mad . Kenceng banget!

“ooo, syukurlah. Trus kakinya gimana!?”

“di gips, mungkin selama beberapa bulan dia belum bisa jalan, masi tahap terapi.”

“pake kursi roda donk!?”

“enggak Cuma pake tongkat aja,”

“mungkin dia nanti tinggal di kos gw, sampek dia pulih, dan bisa berjalan lagi.” Tambah maya.

“ohh.. Oke.”

“nanti ngobrol lagi di rumah deh, cape teriak teriak.” Pintanya.

“ok!”.

Dan kami melanjutkan perjalanan ke kos.

Di kosan maya langsung menuju kamarnya, setelah mengucapkan terimakasih tentunya. Sekilas info tentang kosan gw. Ada sekitar 20 kamar, 10 lantai bawah 10 lantai atas, kamar bawah memilki fasilitas mewah, komplit semua ada, sedangkan lantai atas hanya ada kasur busa dan lemari kecil saja. Nah maya tinggal di lantai bawah kamar pertama dari pintu gerbang. Gw di atas setelah tangga. Jadi jelaslah gw lebih miskin emoticon-Mad

Gw, melanjutkan beres2 yang tertunda tadi. Tiba-tiba sosok misterius datang, dan menjatuhkan tubuhnya di kasur kesayangan gw yang baru saja gw ganti sepreinya.

“numpang tidur ya? Kamar gw lagi di bersihin si bibi.” Katanya seenaknya saja.

“aduhhh mayy! Baru aja gw beresin ni kamar, dah nyebur aja di kasur.!”

“lo diem deh, gw numpang tidur bentaran.” Jawabnya makin ngasal.

...

Setelah selesai menyapu, maya sudah tertidur. Asli ngedeproknya aja cantik, dengan celana super pendek, dan tanktop lusuh. Mimpi apa gw!? (tolong cubitin ane rame2 gan, ane mimpi kaga nih). Sulit untuk menganggap maya gak ada, pasti maunya lirik lagi dan lagi (karena gw normal dan gak pengen nolak rezeki yg satu ini emoticon-Ngakak (S) ). Liat aja dah cukup! Cukup bikin pusing maksudnya.

Gw memberanikan diri duduk disamping dia. Irama nafasnya terdengar teduh. Raut wajah tidurnya cantik banget. Damai kek bayi kura2 emoticon-Ngakak (S)

Tiba-tiba tangannya menyentuh paha gw. (gw grogi sendiri kalo ceritan yg satu ini). Gw membeku.

Entah apa yg merasuki diri gw, gw membelai rambutnya, mendekatkan wajah gw ke wajahnya, maya masih terlelap tidur.

Semakin mendekat..

wajah gw dan maya hanya tinggal beberapa inci saja..

...




























profile-picture
profile-picture
profile-picture
masmas222 dan 9 lainnya memberi reputasi
GDP Network
© 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di