CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
hey gadis horor(I LOVE YOU)#true story
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/56729288c2cb17c73a8b4569/hey-gadis-horori-love-youtrue-story

hey gadis horor(I LOVE YOU)#true story

Salam sejahtera untuk kaskuser semua, gw nubi, dan gw bukan kaskuser adict, jadi banyak gk ngerti istilah kaskus, gw coba pake bahasa biasa. gw di sini akan menceritakan true story, kisah percintaan gw dengan satu wanita yang memiliki masa suram, sesuram - suramnya. Maaf jika ada mengandung konten yg agak dewasa, karena gw akan bercerita apa adanya. Oke sebelum lebih jauh perkenalkan gw gilang, profesi gw pengamen tp pengamen keren ya(ngarep!), gw ngamen dari kafe ke kafe, hotel, bar. gw drumer itu alasannya id kaskus gw men.in.back, karena selalu di belakang, jarang kepoto, jarang keliatan, tapi dentumannya bisa bikin semua cewek muntah, sory maksud gw kesemsem(ngunyah botol!).. Oia gw hanya menggunakan ponsell, jadi seadanya ya kaskuser semua..

Enjoy!


Quote:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
pras219 dan 58 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh men.in.back
Chapter 4

Gw bangun sekitar jm 11 hari itu. Tentu saja gw mengingat janji gw jenguk olive. Gw mandi dan bersiap-siap se kece-kecenya, yah.. Sekalian modusin tu anak dua. Dan gw tertawa, tapi dalem hati. Ada2 gw orang lagi musibah, gw malah mikir yg enggak-iya. Skip emoticon-Big Grin

Sesampainya di RS, gw lupa nanya ke maya dimana ruangannya, mau gak mau gw tanya ke resepsionis, dan setelah tau ruangannya. Gw bergegas ke ruangan tersebut. Sebelum gw ke RS gw sempet pergi ke mini market untuk membeli beberapa cemilan. Gw dengan mudah menemukan ruangannya yg memang tidak jauh dari loby. Gw buka pelan pintu ruangannya, sepertinya ini ruang VIP, karena ruangannya besar, dan olive hanya sendiri di ruangan itu tidak campur dengan pasien lain, setahu gw ya begitu sih ruang VIP di RS manapun. Mungkin.

Gw masuk ternyata olive, sedang membaca buku sendiri tanpa maya. Loh anak itu kemana, bathin gw.

Miris melihat keadaan olive, kaki kanannya yang mungil si perban besar2, mirip mumi tapi kakinya doang emoticon-Big Grin . Belum lagi plester sana sini. Tapi gw gak melihat dia seperti orang yang sedang sakit atau baru saja mengalami kecelakaan hebat, gak ada wajah traumatis atau apalah gitu. Lebih dari itu malah wajahnya segar dengan pandangan teduh.

Olive tersenyum lembut.

"hai, gilang kan?" Sapanya lemah.

"hai, iya bener. Gimana? Udah baikan?" Tanya gw.

"baik?" Jawabnya, namun jelas balik bertanya. "baru juga tadi malem gw masuk sini, yaa.. Tapi udah lumayanlah"

Suara olive lembut serak, enak banget keknya kalo nyanyi. Gw ajakin ngeband ah nanti, terus gw pacarin terus bahagia selamanya (ngamplong!).

"ya syukurlah, ni gw bawa beberapa cemilan, kalo orang kecelakaan gak ada pantangan makanan kan?" Tanya gw polos, sembari meletakan cemilan di atas lemari sudut di ruangan itu.

"haha, gak ada tuh pantangan, tadi aja makan bantal!" Jawabnya mulai ceria.

"yah gw salah beli! Tau gitu gw beliin lo bubur kerikil" celetuk gw asal.

Dan olive ngakak ( ngakaknya aja manis, apa lagi teduh senyumannya, pohon beringin lewat! emoticon-Big Grin )

"padahal santai aja kali, gak usah bawa apa2 gw udah ngerepotin lo tadi malem, ni juga pake bawa2 makanan."

"by the way, thanks ya. Gw berhutang sama lo." Tambah olive.

"dah ah jangan ngomongin itu, santai aja, emang sesama manusia harus saling lontong menolong kan?"

"apaan sih, lo lucu juga ya, tapi enggak sih!"

Lalu..

"aw.. Aw.. Aw.. Duh berenti donk ngelawaknya, kayanya kaki gw sakit gara2 ketawa!" Erangnya kesakitan.

Gw pikir becanda. Tapi mimiknya serius, kesakitan.

"nah loh kan!? Trus gimana nih, perlu gw panggilin suster??" Ujar gw kalut.

"enggak2 gw gak apa2, cuma ngilu aja tadi, gak apa2 kok."jawabnya masih meringis.

"serius liv??"

"ia serius gak apa2 kok."

"yah kan, sory ya liv, gara2 gw kan"

"enggak lah, gak apa2 kok, lagian lo si lucu!"

"dih lo nya juga ngakakya ekstrim."

"jadi gimana donk? Masa gw pura2 budek?"

"yah, jangan donk, ntar lo gk bisa denger suara hati gw?" Modus emoticon-Big Grin

"kan lo mah ngelawak terus!" Pekiknya, mimiknya aneh mau ketawa tapi di tahan takut sakit lagi kali ya.

Setelah lama berbincang ringan, akhirnya gw bisa memprediksi perbedaan mereka berdua (jiaahh predeksee bahasanya). Olive lembut banget, adem nyaman gitu kek lagi ngobrol ama pohon dah, sedangkan maya, asik, nyambung juga tapi galak, jutek gitu, suka motong2 pembicaraan orang seenaknya. Tp menurut gw itu hanya perbedaan sifat intinya dua duanya pun boleh bertahta di hati gw (salto di tembok cina). Dan untuk perkenalan yang singkat ini, baru itu yang bisa gw prediksi.

Maya dateng. Masih pake pakaian kurang bahan, alias minim. Gk dingin apa ya? Bathin gw. Dan juga masi setia masang muka galaknya.

"lo dari tadi?" Kata maya basa basi.

"setengah jam yang lalu mungkin" jawab gw.

"lo udah makan siang?"

Gw "..."

Olive "..."

"maksud lo gw atau olive." Tanya gw bingung.
Dia ngomong tapi matanya ke arah kulkas"

"ya lo lah.. Kan gw lagi ngobrol ama lo. GILANG!" jawabnya penuh penekanan di bagian nama gw.

"belum, tapi belum laper sih."

"lo kalo mau makan silahkan aja, ama maya tuh, dia belum makan dari malem!"

"lo gmn liv?" Pertanyaan yang gak gw sengaja terlontar.

"lo mau ngelawak lagi ya! Udah deh ampun!"

"oia kok gw ngajak lo.." Kata gw tersadar. Kan dia lg sakit. TS pikun.

Gw dan maya akhirnya pergi untuk makan. Di parkiran motor.

"pake motor gw aja." Gw menawarkan.

"oke!" Jawabnya singkat sibuk dengan ponselnya.

"eh, motor lo di tandain napa!? Ketuker mulu nih, pasang apa kek, stiker kek!" Pintanya, aneh.

"hah!? Kenapa gak motor lo aja, lagian motor itu di ciptakan beda2 plat nomernya, lo nya aja itu sih!"

"gw gk pernah tuh hafal2in plat nomer, emang gw deb kolektor!?"

Gw "..."

"buntungin kek apanya gitu biar beda." Ujarnya makin aneh.

"leher lo gw buntungin sini!" Ejek gw.

"nih kalo berani!?"

Gw tusuk hatinya mau? Tapi hati gw juga yang ngomong bukan mulut. Takut di tampol.

Di motor.

"pelan2!!" Pekiknya

"ini cuma 30 km/jam. Ini pelan banget menurut gw"

Dari RS tadu dia sudah mewanti wanti agar gw gk ngebut.

"eh.. Bentar2 berenti ada telepon!" Pintanya, menepuk-nepuk punggung gw.

Gw menepikan motor gw.

Lalu maya turun dan menjauh mengakat telfonnya, sepertinya dia agak memuncak emosinya, gw denger si dia ngobrol bahasa inggris.

Tiba-tiba ia Cumiik, memaki-maki seseorang yang sedang menelefonnya,

Dan. Membanting ponselnya. Lalu ia terduduk di tepi jalan, dan menangis.

Gw bergegas menghampirinya..

"kenapa may!?" Tanya gw.

Maya "....




















Leher le
profile-picture
profile-picture
profile-picture
bohemianflaneur dan 9 lainnya memberi reputasi
GDP Network
© 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di