CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
hey gadis horor(I LOVE YOU)#true story
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/56729288c2cb17c73a8b4569/hey-gadis-horori-love-youtrue-story

hey gadis horor(I LOVE YOU)#true story

Salam sejahtera untuk kaskuser semua, gw nubi, dan gw bukan kaskuser adict, jadi banyak gk ngerti istilah kaskus, gw coba pake bahasa biasa. gw di sini akan menceritakan true story, kisah percintaan gw dengan satu wanita yang memiliki masa suram, sesuram - suramnya. Maaf jika ada mengandung konten yg agak dewasa, karena gw akan bercerita apa adanya. Oke sebelum lebih jauh perkenalkan gw gilang, profesi gw pengamen tp pengamen keren ya(ngarep!), gw ngamen dari kafe ke kafe, hotel, bar. gw drumer itu alasannya id kaskus gw men.in.back, karena selalu di belakang, jarang kepoto, jarang keliatan, tapi dentumannya bisa bikin semua cewek muntah, sory maksud gw kesemsem(ngunyah botol!).. Oia gw hanya menggunakan ponsell, jadi seadanya ya kaskuser semua..

Enjoy!


Quote:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
pras219 dan 58 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh men.in.back
Chapter 3

Hmmm... Bali sempit, ni cewe bening yang udah naikin motor gw dengan semena-mena. Dia berjalan menuju gw, matanya terus memandangi gw, bli-bli di sebelah gw heran, mupeng juga liatin ni bidadari kardus. Jangan mau blih, ni macan betina belum jinak, galak! Jutek! Bathin gw.

“maya” katanya datar, sambil mengulurkan tangannya.

“gilang” jawab gw sama dinginnya, abis gw males ama bidadari kardus ini.
Lalu ia duduk di samping gw, tanpa menyalami yg lainnya. Gk sopan lo!

“gimana keadaan temen gw?” tanyanya tanpa menoleh

“gak tau.” Jawab gw mengangkat bahu. “masi belum ada pemberitahuan dari pihak dokter.” Sambung gw.

“lo balik aja, mana Hpnya?”

“oh oke.. Nih” jawab gw sambil menyerahkan Hpnya.

Akhirnya gw pun berdiri, dan segera pulang, setelah memberitahu pada blih-blih yang lain yg tadi ikut membantu.

“hey!” panggil maya ke gw, mungkin.
Gw menoleh ke arah belakang.

“ini..” dia memberikan amplop, dan sudah jelas itu duit. Gw emang butuh duit si, tapi gw gak bisa menerimanya, karena gw emang tulus, bukan nolak rezeki sih, Cuma gw lebih bahagia menerima uang hasil kerja keras gw sendiri, bukan meminta atau menerima imbalan atas ketulusan gw. (pemikiran keren gw dulu, kalo sekarang mah gw ambil gan). Yah mungkin gw lebih menantikan balasan ketulusan gw dari tuhan.

Gw hanya tersenyum “sory, gw gak bisa terima, gw tulus ko bantu temen lo.”

Ia menyiritkan alis, dan tertawa.. (ketawa dia terbahak-bahak gan, aneh, kek ketemu lawakan terlucu setanah air Indonesia?)

“hari gini! Semua butuh duit kali!” katanya masih terkikih.
Gw cuma tersenyum pahit.

“terserah lo deh,” jawab gw ketus. Lalu gw ngeloyor pergi.

Terlihat dia menghentikan kekehanya, memasang tampang iba.

“hey! Hey!!” teriak maya

Gw tetep ngeloyor, rasanya percuma gw kasih penjelasan kenapa gw ga bs terima pemberiannya. Dia udah menghina ketulusan gw (ceileee ngambek gw). Dan maya!? Aneh menurut gw.

“gilang!! Sebentar, gw cape ngejar2 lo, gw pake high eels(bener gak gini tulisannya?).” pekiknya kesakitan, dia ngejar gw dari td sampe parkiran.

Gw membalikan badan dengan cepat dan kesal “apa lagi? Gw dah bilang gw..”

“eits2, sebentar-sebentar!” katanya memotong.
“maaf.. Maafin gw, gw tau lo gak bisa terima.. Gw juga minta maaf untuk tadi siang dan tadi di kosan, maaf karena salah motor.” Sambungnya tulus. Terlihat dari sorot matanya.

Pengen senyum gw tapi gw jaim, ternyata dia masi inget gw, si bidadari kardus. Tp emang cantik banget.

Maya, ini nih yang bikin gw senyum2 sendiri kalo disuruh menceritakan tentang dia. Cantik, rambut sebahu terawat, Putih rata dari atas ampe bawah, untuk ukuran cewe dia tinggi banget, hampir setinggi gw sekitar 175, perawakan sedang, pas dengan tinggi badannya. Gk ky TS kurus tapi ganteng! (Mangap isep plankton).

“mas, ayo saya mau ada kepentingan ini.” Ajak si blih, untuk segera pulang, dan gw harus ambil motor kesayangan gw di rumanya si blih.

“oke, blih.” Gw berpaling sebentar.

“makasih.” Ucap maya pelan, memandang lantai

Gw tersenyum, dan hanya mengangguk. gw masih kesel gan, akhirnya berlalu meninggalkan si bidadari kardus.
Alhasil gw sampe kos jam 3an, dan udah pasti waktu tidur gw Cuma 5 jam, kurang 2jam, minimal seharusnya gw biasa tidur 7 jam, kalo enggak gw pasti ngantuk di jalan. Pernah suatu hari gw cuma tidur sekitar 3 jam, dan hasilnya, pada saat gw mengendarai motor, lalu berhenti karena lampu merah, dan gw ketiduran di lampu merah, sampek tiba-tiba jatoh sendiri, dan gw ditilang polisi, dipikirnya gw mabok. Untungnya gw gak di giles mobil d belakang gw. Kalo itu sampek terjadi, terus siapa dong yang bikin cerita ini emoticon-Big Grin skip.

Mata gw udah bener2 redup, dari gelap mulai menjumpai terang menuju alam mimpi, tiba-tiba pintu gw di gedor, gagal menuju alam mimpi.
Aseeeemmm!! Gw mau tidur Tuhan! Siapa sih subuh2 gini! Bathin gw.
Dengan langkah gontai gw menuju pintu kos, dan menanyakan terlebih dahulu, lumrah.
“siapa?” tanya gw.

“maya, buruan buka!” pekiknya.

Maya? Loh? Bukannya tadi di rumah sakit?
Dan gw membuka pintu.

“kenapa?” tanya gw langsung, sepet banget mata gw, pengen buru-buru tidor lagi.

Maya “...”

“lo bukannya tadi di rumah sakit?” tanya gw lagi

“olive, patah kaki.” Katanya pelan. “gw Cuma mau ambil pakaian gw, untuk dia ganti.” Sambungnya.

Gw terkejut, tapi gak terlalu, karena ya mereka bukan temen gw, tapi tentu saja gw iba.

“masuk deh, cerita di dalem.” Gw menawarkan.
Terus nyelonong aja gak pake salam. Terus langsung duduk di kasur, kek udah berteman lama ni orang.

“mau kopi atau teh?” gw menawarkan.

“susu coklat ada?”

“ini bukan akringan non!”

“kopi susu?”

“oke ada, 20 ribu!”

“mahal banget! Biasanya juga 3ribu!?” jawabnya genit, dan melemparkan senyuman (jadi gak bisa tidur gan, orangnya ya gan yang gak bisa tidur, bukan yang laen emoticon-Big Grin )

Hadeh, gw ini pria sejati loh, kenapa dia pake baju mini trus timbul tonjolan di mana-mana. Sabar. Melatih iman emoticon-Big Grin

“olive, sahabat baek lo?” tanya gw memecah keheningan.

“banget!” jawabnya singkat.

Gw belum berani bertanya yang terlalu jauh, karena gw juga baru hari ini kenal maya. Dan hanya mengobrol ringan.

“kamar lo rapi, untuk seorang cowok yg tinggal sendiri.” katanya seraya menyesap kopi susunya.

“yah, gitu deh, gw emang suka bersih2” jawab gw

“kamar gw tuh sekalian!”

“lo pikir gw cleaning service!”

“kan lo suka.”

“yaudah wani piro!?”

“loh kan lo suka? Berarti hobi kan? Gratis lah!?”

“yaelah, kencing aja bayar non!”

“di pohon kan gratis!”

“temenin ya!?” modus emoticon-Big Grin

“tampol mau!??” jawabnya dan pandangannya berubah membunuh.

Daku salah apa!??

“pake bibir ya” bantah gw. Modus lagi. Horee

“serius lo gw siram kopi nih!” pekiknya, pasang kuda2 siap menyiram.

Dan gw ngakak. Mukanya lucu banget kalo ngambek, tapi tetap cantik. Dan ia pun menurunkan kuda2nya dan ikut cekikikan.

“lo besok kalo gak sibuk ke Rumah sakit lagi ya?” Ujarnya, “olive sempet tanya lo tadi, nyuruh lo dateng.”

Gw berpikir sejenak, besok mungkin gw ijin kerja aja deh, kalo di paksain kerja pasti gak beres karena ngantuk, tragedi tidur di lampu merah akan terulang kembali kalo gini caranya.

“oke, gw dateng besok. Gw juga mau liat keadaan orang yg gw tolong.” Jawab gw mantap.

“yee.. Lo baik deh!” katanya seneng banget, pakek tepuk tangan lagi.

Dan maya pun pamit untuk kembali ke rumah sakit. Waktu menunjukkan jam 04.30, gw belum tidur, setelah mengsms Temen sekantor gw untuk ijin, gw pun molor.
















profile-picture
profile-picture
profile-picture
g3nk_24 dan 8 lainnya memberi reputasi
GDP Network
© 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di