CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
hey gadis horor(I LOVE YOU)#true story
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/56729288c2cb17c73a8b4569/hey-gadis-horori-love-youtrue-story

hey gadis horor(I LOVE YOU)#true story

Salam sejahtera untuk kaskuser semua, gw nubi, dan gw bukan kaskuser adict, jadi banyak gk ngerti istilah kaskus, gw coba pake bahasa biasa. gw di sini akan menceritakan true story, kisah percintaan gw dengan satu wanita yang memiliki masa suram, sesuram - suramnya. Maaf jika ada mengandung konten yg agak dewasa, karena gw akan bercerita apa adanya. Oke sebelum lebih jauh perkenalkan gw gilang, profesi gw pengamen tp pengamen keren ya(ngarep!), gw ngamen dari kafe ke kafe, hotel, bar. gw drumer itu alasannya id kaskus gw men.in.back, karena selalu di belakang, jarang kepoto, jarang keliatan, tapi dentumannya bisa bikin semua cewek muntah, sory maksud gw kesemsem(ngunyah botol!).. Oia gw hanya menggunakan ponsell, jadi seadanya ya kaskuser semua..

Enjoy!


Quote:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
pras219 dan 58 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh men.in.back
Chapter 1

Bali, 07 januari 2012

Sore itu, di bali matahari masih enggan untuk mengurangi cahayanya yang menyilaukan semua mata. Gw termenung di sebuah mini market di daerah kuta sambil menikmati minuman ringan. Gw sering banget ke tempat ini untuk sekedar minum, minuman ringan tentunya, sambil melihat cewek bule berpakaian minim atau bikini.. Seger dah, dan sekedar melepas penat dari segala kesibukan sehari – hari.
Gw Gilang, gw bekerja di salah satu perusahaan kredit kendaraan bermotor di Bali, gw perantauan, lahir dan besar di Serang – Banten..
Sekilas info tentang kota kelahiran gw, Apa yang pertama kali ada di benak reader tentang Banten? Gw yakin itu hal – hal berbau mistis seperti ilmu kebal, santet, jimat, pelet? Atau debus? Ya bener banget. Banten identik dengan hal seperti itu, tapi itu dulu, menurut gw sekarang masyarakat di sana udah lebih modern dan maju, gak melulu mistis. Ada mall, banyak tempat tongkrongan Ababil, dan banyak lagi, pemikiran masyarakatnya pun sudah lebih maju dan realistis. satu yang gak ada, bioskop! Payah bener, kalo mau nonton harus ke Tangerang, atau Cilegon. Norak ah! Tapi gw tetep cinta kota kecil ini, di mana gw dilahirkan dan di besarkan.
Jadi perantauan di kota orang itu gampang – gampang susah, ada enak ada gak enaknya. Gw muslim, di Bali muslim minoritas, hampir semua masyarakat bali memeluk agama Hindu. Tapi gw salut dengan masyarakat Bali yang saling menghormati satu sama lain. Suatu hari, ketika umat muslim sedang shalat idul fitri, polisi adat atau biasa di sebut Pecalang, ikut mengamankan jalannya proses shalat ied sampai selesai. Salut dan hormat untuk jajaran Pecalang Bali.
Ponsel gw berdering. Terpampang nama “Faisal.”(disamarkan) Sohib seperantauan gw.
“hallo.. Di mana bro?” sapanya di sana.
“gw di kuta nih, biasa cuci mata! Hahaha.”
“enak bener lo kerjanya kelayapan mulu!?”
“ya, namanya juga maketing bro, gak ngayap ya gak dapet duit, lu si enak di kantor, ruangan AC kerjanya liatin monitor mulu, awas budek entar mata lo!”
“BUTA! Budek, lo pikir ini dengkul?”
“dengkul bukannya alat buat menggali sawah itu ya?”
“itu PACUL kampleeeee...!”
“pacul tuh setan botak kecil yang suka nyolong itu ya??”
“jauh banget! Itu elo, TUYUL!!”
Dan kami pun tertawa terbahak-bahak.
Faisal, dia adalah temen seperjuangan gw. Dia sudah lebih lama merantau ke Bali, asli Bandung. dialah orang yang sudah berjasa menolong gw dengan tulus, Sampe gw bisa hidup di Bali.
“gw ke kost lo ya malem?” nadanya brubah serius.
“kenapa bro? Roman – romannya ada masalah nih?”
“yaaaahh.. Biasalah sedikit masalah. Boleh ya bro?’’ Jawabnya lemas.
Pasti masalah dengan ceweknya. Batin gw.
“ah kayak ke siapa aja, dateng – dateng aja kali, biasanya juga kagak mintak ijin!”
“oke sip, see you latter ya?”
“ok, sip – sip!”
Yah, itulah sekilas tentang sohib gw, dia pacaran dengan cewek malem, berprofesi sebagai LC (ladies crowd) bisa di sebut juga cewek yang nemenin tamu di hall atau karaoke di pub tersebut. Banyak masalah antara mereka berdua, mulai dari kecemburuan sampai pukul – pukulan pun pernah, di depan mata kepala gw sendiri, miris sih ngeliatnya, gw udah sering banget nyuruh dia putusin cewek itu, tapi kayaknya Faisal cinta banget. Yah, begitulah saudara sekalian, kalau cinta sudah melekat, t*i dinosaurus pun berasa coklat.
Gw sudahi acara nongkrong gak jelas ini, gw memutuskan untuk balik ke kost kesayangan, yang berada di sekitaran Denpasar. Dan berjalan menuju parkiran motor.
Loh, motor gw di naikin cewek?
Gw langsung berlari menuju parkiran karena berada di seberang mini market, cewek itu mulai memasuk – masukan kunci motornya. Sontak gw langsung menepuk bahunya pelan.
“maaf, mbak..”
“eh, gak usah pegang – pegang ya!?” pekiknya
Loh!? Kok jadi galakan dia, tapi gw akui ni cewek bening banget.
Dia tetap bergulat dengan kuncinya tanpa menghiraukan gw dan itu motor siapa! (di pikirnya gw talang segitiga yang biasa ada di jalanan kali ya?)
“mungkin mbak salah motor, ini motor saya.” Ucap gw sopan.
Akhirnya dia menghentikan pergulatannya dengan kunci motor. Dan memandang gw dengan pandangan membunuh.
Settt dah, daku salah apa!?
Lalu dia membuang muka, berdiri dan.. Pergi gitu aja, pandangannya berkeliling mencari motornya. Pastinya tanpa meminta maaf.
Cewek gila! Pekik batin gw.
Dia menemukan motornya yang setipe dan sama warna dengan motor gw. Dan.. Ngeloyor gitu aja.
“maaf ya mas,” kata gw
“ia gak masalah mbak” kata gw juga ngomong sendiri.
“mas ganteng deh!” masih gw juga yang ngomong (trus berbusa keluar kelabang gede – gede dari mulut gw). Loh!
Hih! Sok cakep!! Tp emang cakep and bening gan.
**
Malamnya.
Faisal sudah di kost gw membawa dua botol bir kecil, dan beberapa snack, dia mah gitu orangnya kalau lagi galau suka bawa – bawa bir. Jadi enakkan gw nya.
Dia cerita tentang ceweknya, dia sebenarnya udah sangat – sangat muak dengan ceweknya itu, sering ngebohong, cuek, tukang selingkuh juga. Sebenernya gw heran ama sohib gw yang satu ini, hatinya terbuat dari kuali kali ya (sering kena panas namun tetap kokoh). Aneh.
“gw bener – bener bingung bro..” akhirnya berbicara setelah menghembuskan asap rokoknya (seolah-olah asapnya membantu dia untuk bicara)
“gw pengen banget putus tapi, gimana cara gw menghadapi kebiasaan gw ama dia?” sambungnya tinggi.
“cara jalani hari – hari tapa dia?? Gimana kalau gw....” kata dia lagi, tanpa memandang gw.
“sory bro gw potong..” gw angkat bicara pelan.
Kali ini Faisal menatap mata gw. Pancaran matanya berharap gw punya solusi untuk dia.
“bekas di hati itu gak akan pernah ilang sampai lo mati. Seberapa kali lo coba buang jauh, itu malah akan semakin mendekat. Gw mau lo sabar, karena cuma waktu yang bisa jawab semua pertanyaan lo.”
“kalau gw boleh saran, setelah lo putus, lo cari kesibukan, atau cepet cari cewek baru. Tentunya saat hati lo dah bener – bener siap ya bro..” sambung gw, dan tersenyum untuk menenangkan sohib semata wayang gw ini, sambil menepuk bahunya menggoyang – goyangkannya, tanda bahwa gw mensuportnya. Faisal hanya tersenyum pahit, lalu mengalihkan pandangannya menatap langit.
“thank’s ya bro.. Kadang-kadang otak lo kepake juga” ejeknya lalu tertawa geli.
“kampleeeeee... Jadi lo pikir ini Cuma asesoris doang!?”
“asesoris tuh, judul lagu dangdut ya?”
“itu ASELOLE!! Item!”
“oh..”
Akhirnya kami berdua pun larut dalam kemesraan sepasang sahabat (geli gak sih, kok kek maho ya!??)



profile-picture
profile-picture
profile-picture
g3nk_24 dan 16 lainnya memberi reputasi
profile picture
Ditunggu updateannya masbro
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 1 dari 1 balasan
GDP Network
© 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di