CARI
KATEGORI
KATEGORI
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/000000000000000007828960/drama-si-buah-dada

Drama Si Buah Dada

Permisi agan dan sista
Mimin dan momod serta para sesepuh dan penghuni SFTH lainnya
Perkenankan newbie untuk sekedar bercerita
Maaf apabila banyak kekurangan dalam pembuatan cerita ini
Dikarenakan gw sama sekali ga ada pengalaman menulis
Selamat menikmati


“Gw mau kita batalin rencana pernikahan kita”

“Hahaha…. Bener ya? Serius kita batalin aja nih?”jawab gw bercanda.

“Gw serius, km denger ga sih?”timpalnya dengan dingin.

“Km kenapa sih? Udah lah, ga lucu tau.”gw ngerasa ada sesuatu yg ga beres.

“Please, km dengerin gw baik-baik. Gw ga bisa nerusin hubungan kita, gw mau kita batalin semuanya.”

Perlu beberapa saat otak gw buat mencerna apa yg baru aja gw denger. Setengah bengong karena ga percaya. Gw coba berpikir apa jangan2 gw salah denger. Tapi ga, gw yakin kuping gw masih bekerja dengan baik.

“Km udah gila ya? Maksud kamu apa ngomong kaya gitu sekarang? Otak km d taro dimana sih? “

“Sorry, tapi itu udah jd keputusan gw.”jawabnya datar

“Hah? Keputusan lo, seenak-enak jidat lo bilang mau kita batalin semuanya tanpa alesan yg jelas? Ada apa sih sebenernya? Gw bikin salah atau keluarga lo mendadak ga setuju, ada keberatan atau kenapa?”dengan nada yg jelas naik beberapa oktaf.

“Ga kok, km ga salah. Ini pure keputusan gw”

“Oh gitu? Lo mau kita batalin semuanya, kita udahin hubungan kita, dan nganggep ga pernah terjadi apa-apa? OK, fine gw kabulin… Tp lo harus kasih tau gw alesanny. “harga diri gw sebagai lelaki udah ga bisa di ajak kompromi lagi, gw merasa di injak-injak.

“Gw ketemu orang lain, dan dia udah nyadarin gw klo sebenernya gw ga cinta sama km. Makanya gw ga bisa nerusin rencana pernikahan kita.Maaf.”tangisnya pun pecah saat itu juga. Gw ga bisa berkata apa-apa gw hanya bisa pergi ninggalin dia yg masih berusaha menghentikan tangisnya.

Itu adalah satu momen yg ga bs gw lupain sampe saat ini, yg selalu ganggu tidur gw dan ga pernah membiarkan gw tenang dengan pikiran gw sendiri. Rencana pernikahan dan hubungan selama 5 tahun yg gw jalanin sama dia semua kandas gitu aja. Membawa pikiran gw terbang ke saat pertama kali gw dan dia ketemu.


Quote:



Buat yg masih bingung baca 2 cerita oot dibawah, gw tegaskan lagi kalo kedua cerita tersebut ga ada korelasi dengan puluhan part yg ada di atasnya... So, enjoy the story...

Quote:
profile-picture
anasabila memberi reputasi
Thread sudah digembok

Part 48

Kalo banyak orang yg bilang gw adalah pribadi yg sangat ga peka sama lingkungan sekitar nampaknya keadaan itu benar adanya, karena ternyata gw baru nyadar kalo gw sama si Vano KW adalah temen satu jurusan di kelas yg sama dan urutan absen yg dempetan, setelah sekian lama kita menjalani hari-hari bersama dan gw baru mengetahuinya sekarang emoticon-Mewek (halah, iyalah gimana mo nyadar ngabsennya di tukang batagor terus).

Gw juga baru ngeh kalo ternyata Beauty KW sering berada di tempat-tempat yg sama dengan gw. Seolah dimanapun gw berada gw pasti bisa menemukan sosoknya. Entah di kantin, perpus, TU, bahkan di luar kampus. Kaya hari ini, gw lupa tepatnya kapan tapi lumayan lama lah dari pertemuan awal gw sama dia, gw ketemu dia lagi dalem situasi dan tempat yg berbeda. Kali ini kita ketemu di kost-kostan temen gw yg sering di jadiin tongkrongan sama anak-anak.

Kebetulan kostannya campur jadi bebas buat didatengin cewe atau cowo. Jaraknya yg lumayan deket dari kampus juga bikin beberapa temen sekelas gw milih ngekost disini, kaya Ojan, Dendy, Dodot, sama Rada ade-adean gw yg paling baik (kalo kalian pikir gw ada apa-apanya sama dia, itu salah besar karena gw dan dia sama-sama tau pacar masing-masing. dia juga orangnya lurus banget dan termasuk beberapa orang yg bisa ngertiin gw, makanya gw udah anggep dia kaya ade).

Cape bubaran kelas yg baru selese ketika matahari hampir terbenam, gw, Milo, Naya cewenya Milo, dan Ojan rencananya mau minum bareng di kostan. Sama Dendy juga sih, tapi bubaran kelas tadi dia langsung cabut n nyuruh kita duluan. Anak-anak semuanya ngumpul di kamar Rada, walaupun dia ga minum tapi dia ga masalah kamarnya kita pake nongkrong. Ga lama Dendy nyampe di kostan, sambil berdiri di depan pintu yg terbuka dia nyipratin air dari bajunya yg basah kuyup gara-gara keujanan ke arah anak-anak.

"Den, rese lu ahh... basah tau. Sana ganti baju." Rada ngomel sambil berusaha nutup pintu kamarnya biar si Dendy pergi.

"Eh, jangan di tutup dulu atuh kasian nih si Beauty KW di luar kedinginan." Serunya sambil berusaha membuka pintu.

"Ya dikirain kamu sendiri, ya udah yuk masuk." Rada mempersilahkan Beauty KW yg juga keujanan buat masuk.

Anak-anak emang pada kenal sama si Beauty KW walaupun yg paling deket adalah Dendy. Karena gw bukan termasuk orang yg seneng tebar pesona dengan cara sok ramah, sok asik ataupun berusaha terlalu keras buat ngajak ngobrol orang yg baru gw kenal apalagi yg ga gw kenal. Jadi gw ga terlalu peduli sama Beauty KW yg ada di kamar itu juga, sebagai bapa buah yg baik gw lebih milih ngobrol dan seru-seruan sama anak-anak yg lain. Sedangkan Beauty KW yg kayanya belum terlalu akrab dan ga terlalu bisa masuk sama obrolan gw dan anak-anak jadi lebih banyak diem di luar cirle kita walaupun ada di ruangan yg sama.

Lagi asik ngobrol tiba-tiba perhatian kita teralih sama suara batuk Beauty KW, yg langsung ia tutupi pake tisu. Dan betapa kagetnya kita semua ngeliat bercak darah yg ada di tisu. Semua bengong karena syok, hanya Dendy yg kemudian segera menghampirinya seraya bertanya.

"Kenapa? Kambuh lagi?" Tanya Dendy cemas dan di jawab dengan anggukan oleh Beauty KW. Tanpa menunggu lagi Dendy pun segera menggendong Beauty KW pindah ke kamar lain.

Disaat yg lain parno karena takut penyakitnya menular, jujur gw justru ga tega ngeliat keadaannya. Gw menyusul Dendy ke kamar sebelah tempat ia membawa Beauty KW.

"Bawa ke dokter aja Den." Ujar gw saat tiba di pintu.

"Ga mau ahh... gw disini aja." Beauty KW segera menampik.

"Ke dokter aja ya?" Tanya Dendy memastikan lagi.

"Ga mau ah Den." Dia bersikeras.

"Ya udah beliin makan aja Den, belum makan kali dia. Masuk angin abis keujanan." Kata gw kemudian.

"Makan mau ya?" Lagi-lagi Dendy memastikan.

"Pake uang kamu dulu ya Den, dompet aku ketinggalan di tas kuliah tadi." Jawab Beauty KW.

"Aduh, gw juga lagi ga ada uang euy belum di kirim." Dendy nampak bingung.

"Udah pake duit gw aja dulu. Sekalian lu beliin obat di apotek, lu tanyain dia biasanya dia minum obat apa." Seru gw pada Dendy.

Beauty KW tidak menjawab apapun walau keliatan sedikit ga enak sama gw. Dan gw segera kembali ke kamar dimana anak-anak yg lain masih ngumpul.

"Tbc ya a? takut ketularan ih gw mah." tanya Milo yg tampak ngeri. Sedangkan gw yg ga tau apa-apa hanya bisa mengangkat bahu. Namun Dendy yg telah bersiap pergi dan mendengar pertanyaan Milo barusan segera menjelaskan.

"Bukan, dia gitu soalnya ada kelainan sama tulang belakangnya yg bikin rusuknya bengkok terus nusuk ke paru-paru, makanya dia selalu pake alat bantu buat ngelurusin tulang punggungnya. Lo juga tau kan Nay?" Dendy menjelaskan sekaligus bertanya pada Naya.

"Yang suka di pake kaya kemben tapi keras gitu ya? pernah liat sih, waktu ganti baju bareng sama dia." Jawab Naya.

"Tuh kan." Dendy terlihat puas dengan jawaban Naya

"Ya udah lah di ributin banget sih, orang sakit juga. Udah lu buruan pergi sana, ntar mati lagi anak orang kelamaan nungguin." Gw menengahi seraya ngasih uang sama Dendy biar cepetan cabut.

Sejak mengetahui hal itu gw jadi sedikit iba sama Beauty KW, bukan tanpa alasan karena sebenernya gw juga pernah ngalamin kelainan tulang belakang alias scoliosis tapi gw masih beruntung karena ga terlalu parah dan rutin di terapi dari gw kecil. Jadi ga terlalu berpengaruh sama kesehatan gw.

Gw tulus nolong dia dan ga ada niatan cari muka sedikit pun, karena siapa sih yg bakalan tega ngeliat hal kaya gitu. Jangankan sama cewe kalo ada temen gw yg cowo ngalamin hal yg sama gw pasti ngelakuin hal itu juga. Jadi gw sama sekali ga pernah mikirin itu sebagai suatu kebaikan yg spesial.

Tapi entah kenapa sejak saat itu justru Beauty KW yg sikapnya berubah jadi aneh sama gw. Cewe yg dulu angkuh banget bahkan buat ketawa saat gw ngejokespun, sekarang berubah jadi sosok yg berusaha ngebaikin gw tiap kali kita ketemu. Ga 100% emang, karena di balik usahanya buat ngebaikin gw sikap canggung akibat keangkuhannya masih sering keliatan. Ya semoga aja semua perubahannya bukan karena perasaan hutang budi sama gw, karena jelas itu bakal bikin gw bener-bener ngerasa ga nyaman.

Beauty KW pun sekarang jadi makin sering nongkrong bareng anak-anak terutama di kostan. Entah hanya perasaan gw atau memang belakangan ini dia jd sangat intens buat ngedeketin gw. Karena selain sering cari perhatian dan usahanya ngebaikin gw yg terlalu berlebihan, kadang dia juga keliatan ngedeketin gw tanpa alasan yg jelas atau dengan alasan yg di buat-buat. Gw sendiri ga banyak menanggapi karena memang pada dasarnya gw ga terlalu suka sama cewe yg sadar kalo dirinya cantik dan potensial tapi bukannya bikin dia jadi wise dia malah menganggap kalo dirinya lebih baik di banding orang lain.

Apalagi gw juga sedang berusaha mencoba menata kembali hubungan gw sama Beauty. Walaupun belum ada kemajuan yg berarti, karena kita keburu di sibukin sama urusan masing-masing sebelum sempat memperjelas semuanya. Gw tetep keep in touch sama dia, tapi ga bisa di bilang juga kalo kita balik kaya dulu lagi. Gw sih ga mau terlalu memaksakan semuanya secara teburu-buru, karena gw yakin semua akan indah pada waktunya. Dan di tengah ketidakjelasan semua ini gw lebih memilih buat menyibukan diri sama temen-temen gw, apalagi gw memang sedang dalam fase sangat menikmati lingkungan gw yg baru. Tentu aja tanpa membuang teman-teman lama gw.

Hari ini gw udah bikin rencana sama temen-temen lama gw buat minum di barnya Luna Ayam alias 7sins, orang bandung pasti tau. Gw pun ngajak Dendy yg emang ngebet banget pengen ikut. Pada saat tiba di kostannya Dendy ternyata ada Beauty kw, sementara anak-anak yg lain pamitan karena udah punya acara sendiri-sendiri gw pun langsung ngajak Dendy cabut.

"Udah siap belum lu Den? Cabut sekarang yu." Kata gw sambil nyalain sebatang rokok.

"Kamu gimana atuh ty, gapapa disini sendiri?" Tanya Dendy pada Beauty kw yg terlihat bingung mau jawab apa.

"Ya udah ikut ajalah, dari pada lu sendirian disini." Ajak gw dengan nada cool karena gw ngajak dia emang cuma karena ga tega biarin dia garing sendirian di kostan, sekaligus buat ngasih pelajaran buat keangkuhannya dia.

"Gapapa? Ya udah deh gw ikut." Dia nanya ke gw sekaligus mengiyakan ajakan gw.

"Ya udah cabut sekarang aja yuk. Yang laen dah pada nunggu soalnya."

Dan sesampainya disana kita emang udah di tunggu sama Taffa (temen gw) dan El (om gw yg seumuran dan partner minum yg party goers banget). Kita pun langsung gabung sama mereka, dan memperkenalkan Beauty kw pada keduanya. Di tengah keseruan sesosok cewe familiar tiba-tiba aja duduk di lengan sofa tempat gw duduk.

to be continue.....

P.S:
Untuk kenyamanan pembaca supaya ga bingung dan penyebutan nama karakter dalam cerita juga lebih enak. mulai next part gw akan membedakan panggilan untuk Beauty n Beauty KW , sama Vano n Vano KW menjadi:

Bee ----untuk----> Beauty yg udah ada dari awal cerita
Uty -----untuk----> karakter Beauty yg baru muncul di part 47 dan 48
Vano----untuk----> Gw
Nova----untuk----> Vano KW

hope u enjoy the story....

Regards,


Dj_waxx
GDP Network
© 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di