CARI
KATEGORI
KATEGORI
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/000000000000000007828960/drama-si-buah-dada

Drama Si Buah Dada

Permisi agan dan sista
Mimin dan momod serta para sesepuh dan penghuni SFTH lainnya
Perkenankan newbie untuk sekedar bercerita
Maaf apabila banyak kekurangan dalam pembuatan cerita ini
Dikarenakan gw sama sekali ga ada pengalaman menulis
Selamat menikmati


“Gw mau kita batalin rencana pernikahan kita”

“Hahaha…. Bener ya? Serius kita batalin aja nih?”jawab gw bercanda.

“Gw serius, km denger ga sih?”timpalnya dengan dingin.

“Km kenapa sih? Udah lah, ga lucu tau.”gw ngerasa ada sesuatu yg ga beres.

“Please, km dengerin gw baik-baik. Gw ga bisa nerusin hubungan kita, gw mau kita batalin semuanya.”

Perlu beberapa saat otak gw buat mencerna apa yg baru aja gw denger. Setengah bengong karena ga percaya. Gw coba berpikir apa jangan2 gw salah denger. Tapi ga, gw yakin kuping gw masih bekerja dengan baik.

“Km udah gila ya? Maksud kamu apa ngomong kaya gitu sekarang? Otak km d taro dimana sih? “

“Sorry, tapi itu udah jd keputusan gw.”jawabnya datar

“Hah? Keputusan lo, seenak-enak jidat lo bilang mau kita batalin semuanya tanpa alesan yg jelas? Ada apa sih sebenernya? Gw bikin salah atau keluarga lo mendadak ga setuju, ada keberatan atau kenapa?”dengan nada yg jelas naik beberapa oktaf.

“Ga kok, km ga salah. Ini pure keputusan gw”

“Oh gitu? Lo mau kita batalin semuanya, kita udahin hubungan kita, dan nganggep ga pernah terjadi apa-apa? OK, fine gw kabulin… Tp lo harus kasih tau gw alesanny. “harga diri gw sebagai lelaki udah ga bisa di ajak kompromi lagi, gw merasa di injak-injak.

“Gw ketemu orang lain, dan dia udah nyadarin gw klo sebenernya gw ga cinta sama km. Makanya gw ga bisa nerusin rencana pernikahan kita.Maaf.”tangisnya pun pecah saat itu juga. Gw ga bisa berkata apa-apa gw hanya bisa pergi ninggalin dia yg masih berusaha menghentikan tangisnya.

Itu adalah satu momen yg ga bs gw lupain sampe saat ini, yg selalu ganggu tidur gw dan ga pernah membiarkan gw tenang dengan pikiran gw sendiri. Rencana pernikahan dan hubungan selama 5 tahun yg gw jalanin sama dia semua kandas gitu aja. Membawa pikiran gw terbang ke saat pertama kali gw dan dia ketemu.


Quote:



Buat yg masih bingung baca 2 cerita oot dibawah, gw tegaskan lagi kalo kedua cerita tersebut ga ada korelasi dengan puluhan part yg ada di atasnya... So, enjoy the story...

Quote:
profile-picture
anasabila memberi reputasi
Thread sudah digembok

Part 47

Sebenernya ga banyak sih hal menarik yg bisa gw ceriatain selama menjalani masa-masa menjadi mahasiswa baru LAGI. Sama aja kaya yg udah-udah, ketemu orang baru, anak-anak seangkatan yg kebanyakan masih fresh graduate dari sma, yg cowo masih meraba-raba dalam proses pencarian jati diri, yg cewe siap diraba-raba buat pencarian jati diri juga.

Dan yg gw ga habis pikir kok masih ada aja ya senior yg sok berkuasa, padahal dalem hatinya mewek-mewek berharap ada adek kelas yg bisa dirabaemoticon-Genit:, maksud gw dijadiin pacaremoticon-Big Grin. Tragis emang di tengah populasi yg kebanyakan cewe masih banyak aja cowo-cowo merana yg mengandalkan senioritas buat dapet cewe. Anyway itu urusan mereka sih, selama ga ganggu gw ya ga masalah.

Ospek, satu kata yg udah bosen banget kayanya gw denger jadi gw mutusin buat ga ikut. Dan beruntungnya gw berhubung dekan kampus gw yg baru adalah sobat baik nyokap gw jadi di kampus juga ga banyak dosen yg iseng atau rese.

Ngadepin anak-anak baru yg masih labil juga udah kaya cemilan buat gw jadi dalam waktu sekejap aja gw udah punya lumayan banyak pengikut, cukup lah buat bikin satu sekte sesat baru. Tapi tenang pengikut gw ga cuma dalam bentuk batangan kok, banyak ade-adean gw juga yg masih unyu-unyu n baru belajar nakal. Jadilah gw berasa nabi palsu pembawa ajaran sesat di kampus baru.

Yang gw bingung adalah entah dunia gw yg sempit atau emang si Beauty yg jorok maennya kemana-mana, kayanya kemanapun gw pergi selalu aja ga jauh-jauh dari dunianya dia. Termasuk kampus gw sekarang yg notabene ex-almamater dia sebelum pindah kampus dan ambil jurusan hukum. Emang cuma beberapa bulan aja sih dia disini, tapi dari mulai dosen, mahasiswa, penjaga, sampe tukang jualannya semua kenal sama dia. Membuat gw seakan di hantui sama keberadaannya dan bikin gw bertanya dia itu sebenernya mahasiswa atau petugas sensus sih.

Tapi seperti kata pepatah there is a will there is a way, jadi sebanyak apapun mata-mata yg ada di sana pasti bisa aja lah nakal-nakal dikit sih. Playboy cap kecoa bunting banget ga sih gw? hahaha... namanya jg anak muda brad, ga asik juga kan kalo lurus-lurus banget. Tenang, gw ga senista yg kalian pikirin kok. Hati gw sih tetep cm punya neng Beauty seorang.

Kelamaan libur kayanya bikin gw jadi kebayakan basa-basi ya? Kalo gitu kayanya kita mending masuk ke cerita hari-hari gw yg membosankan aja ya di kampus baru yg sebenernya malu buat gw akuin ini.

Setelah ospek selesai layaknya mahasiswa teladan pada umumnya, gw pun menjalani hari-hari panjang penuh perjuangan untuk menuntut ilmu yg kebanyakan gw abisin di tukang batagor kantin kampus gw.

Sama kaya hari sebelumnya hari ini pun gw dateng siang dan langsung ambil spot paling strategis d tempat tukang jualan batagor yg udah gw anggep layaknya dosennya sendiri, sambil ngindarin matahari yg terik menikmati segarnya teh botol dingin di temenin rokok marlboro merah membuat gw berfikir seandainya proses pembelajaran di kampus tidak mengedepankan ketatnya aturan dan tampak lebih fleksibel kaya kantin ini, pasti gw bakalan lebih rajin buat masuk kelas (alasanemoticon-Big Grin maklum mahasiswa yg keakuratan berat otaknya sudah sangat di ragukan dan baru aja kelamaan kejemur matahari, berimbas pada kelebihan jumlah produksi imajinasi aneh yg di hasilkan.)

"Lu baru dateng a?" Sapa Milo (sepupu gw yg sekarang jd temen satu angkatan gw) saat menghampiri gw bareng beberapa temen lain yg keliatan baru bubaran kelas.

"Iya, lu sih ga bangunin gw tadi pagi. Jadi aja ga masuk kelas kan gw." Gw berusaha mencari mencari kambing hitam.

"Haha... Tampan, tadi pagi kau sudah ku bangunkan loh... tapi kau malah berbalik memunggungiku." Bales Milo diiringi tawa garingnya, ga terima gw salahin.

"Ya lu balikin ngadep lu lagi lah, kaya biasa lo ngebalikin si Naya kalo udah ga kuat." Ledek gw sambil tertawa puas.

"Haha..." Tawa garing karena dah males nanggepin gw.

"Bahas apa aja tadi di kelas?" Tanya gw sambil nyedot teh botol lagi.

"Gitu aja lah... lu tuh kaya yg peduli tuh." Jawabnya males, tau kalo gw cuma basa basi.

"Vano." Teriak sebuah sosok menyeramkan yg baru aja keluar dari ruang dosen. Ya, dia adalah salah satu dosen killer berwajah cabul dan berkumis tebel yg melebihi tebelnya ulet bulu membuat siapapun yg ngobrol sama dia pasti frutasi pengen nyukur kumisnya.

"Ya Pak." Sontak gw pun gelagapan berdiri dari tempat duduk gw, menebak kira-kira si kumis manggil gw karena ga masuk kelasnya minggu kemaren atau karena aduan tukang batagor yg udah enek gw keseringan ngaso di lapaknya.

Tapi yg aneh kok kayanya gw denger suara lain yg juga nanggepin teriakannya si kumis ya. Gw menoleh dan memandang bingung kearah orang tadi kemudian kembali lagi ke si kumis. Milo yg lagi asik nyedot tel botol yg baru dibukanya pun keselek dan langung nyemburin air dalem mulutnya gara-gara ga kuat nahan tawa. Untung sebelum semua menjadi semakin canggung dan membingung si kumis langsung memperjelas.

"Bukan kamu." katanya sambil nunjuk gw. Dan tanpa perintah lajutan orang itu pun langsung berjalan menghampiri si kumis. Fiuhhh.... untung aja, bukan gw yg bakal di bikin geli ngeliat ulet bulu si kumis yg kalo dia ngomong pasti naik turun minta di jambak.

"Eh a, saingan lu tuh." Ujar Milo mengarah ke orang barusan pake matanya.

"Saingan? kenal juga kagak ya?" Jawab gw cuek dan kembali duduk.

"Namanya sama tau sama lu." Seolah kesamaan nama adalah suatu hal yg amazing buat dia.

"Nya (iya)." Timpal gw males, ngerasa itu bukan suatu hal menarik yg perlu gw tau.

"Ada lagi a, namanya cewenya juga sama ama si Beauty. Bisa gitu ya? Hhmm... kebetulan yg aneh." Laganya sok menganalisa sesuatu.

"Maenya (Masa sih)?" Tanya gw mulai penasaran sama kebetulan yg bisa pas.

Beberapa cewe stylish yg gw yakin pasti selalu ngantongin cermin kemanapun mereka pergi, berjalan mendekat tepat kearah gw dan anak-anak nongkrong .

"Milo, Vano udah keluar belum?" tanya salah seorang cewe Stylish tadi. Cewe imut yg sekarang jadi salah satu personil Girl Band asal bandung yg heboh di beritakan kalo lagunya adalah jiplakan lagu Berryz Kobou-Japanese Girl Band.

"Nih Vano." Jawab Milo sambil nunjuk gw.

Dia mengalihkan pandangannya ke arah gw terus ngomong "Ya cakepan Vano aku lah." diiringi tawa angkuh. Kemudia gw pun segera berlari ke belakang pohon untuk menumpahkan semua kesedihan, karena untuk pertama kalinya ada yg ngomong gitu sama gw emoticon-Gila killing me please sendainya gw beneran ngelakuin hal kaya gitu emoticon-army.

Ga lah, gw sih mending nyengir aja nanggepin omongan tu cewe yg ternyata adalah Beauty kw yg tadi diomongin si Milo. Cewek yg terlalu bangga sama kecantikannya dan seneng ngerendahin orang lain membuat jiwa kompetitif gw merasa tertantang. Logika dan nurani pun akhirnya sepakat kalo gw bakal bikin dia nyesel sama ucapannya barusan (gw berbicara sendiri dalam hati lengkap dengan mata sinis yg di picingkan, bibir merengut, dan wajah yg digerakan naik turun layaknya ekspresi pemeran antagonis dalam sinetron emoticon-Cape d... (S)).

Bukan, bukan dengan cara ngacak-ngacak septic tank depan dia sambil teriak kalo gw lebih ganteng dari cowonya kok, untuk tingkatan itu sayangnya gw belum sampe, masih ketinggianemoticon-Big Grin. Anyway dari sini lah petualangan gw di kampus baru terasa mulai menarik.


×
© 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di