KOMUNITAS
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Kuharap Kau Selalu Ada Disini
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/000000000000000010775386/kuharap-kau-selalu-ada-disini

Kuharap Kau Selalu Ada Disini

permisi para sesepuh dan para penghuni SFTH maupun yang baca kisah ini...
gw mau berbagi cerita. Sebelumnya maaf ya kalo tulisannya acak-acakan. jujur gw emang nggak begitu pinter buat nulis sebuah cerita

Spoiler for :


"lagu ini lagi...ffuuhhtt"keluh gw sambil menghembuskan asap rokok ini

kenapa setiap gw denger lagu ini selalu teringat ketika gw bersama dia. itu semuakan udah berlalu.

"masa lalu kan nggak akan merubah masa sekarang maupun masa depan. kecuali kalau kita belajar dari masa lalu, baru bisa merubah masa depan maupun sekarang." kata gw dalem hati

oh ya nama gw sonny. kisah ini berawal pas gw masuk salah satu SMA Negeri di Kota TANG***NG tahun ajaran baru 2006. sekolah gw ngadain MOS buat anak-anak baru 3 hari.


Quote:


To be Continued


terima kasih ya sudah mau mampir ke kisah ini.

kalau nggak keberatan sih di comment or emoticon-Rate 5 Star ataupun emoticon-Blue Guy Cendol (L) , itu yang bikin gw jadi lebih semangat buat ngelanjutin kisah ini emoticon-Toast

sekali lagi terima kasih sudah menyempatkan waktunya buat membaca kisah ini emoticon-Toast




enjoy with my story emoticon-Angkat Beer







emoticon-Shakehand2
SEKIAN&TERIMAKASIH;
profile-picture
anasabila memberi reputasi
Diubah oleh ghighe
Part 53 –B

Tttrrreeeettt ttttrrrreeeettttt.

Handphone yang ada didalam saku celana gw bergetar cukup keras, sehingga membuat gw tersadar kalo ada sesuatu dihandphone gw. ternyata sebuah pesan masuk dari chandra

"“lu dimana?? Jadi nggak kerumah tika?? Gw baru selesai nih dari rumah rina, mau kerumah tika sekarang sama indri aja."”

‘wah, si chandra sama indri udah selesai disana. Gw harus cabut sekarang nih’ ujar gw dalam hati emoticon-Big Grin

Langsung saja gw balas sms yang dikirimkan oleh chandra

“"gw nggak ikutan chan, lu kalo mau ya kesana aja duluan.”"

"“ahk payah lu, kan lu yang disuruh juga sama tika.masa gw yang pergi sama indri.”" Balasan sms dari chandra yang dibalas sangat cepat

"“udah pokoknya gw lagi nggak bisa. Ntar gw kasih tahu dah”." gw langsung membalas sms tersebut emoticon-Peace

"“siapa son?? kayanya serius banget son??" ”tanya tika yang bingung melihat gw yang tampak serius denga handphone gw

"“ahk nggak koq tik.. ouwh ya gw pamit ya, ada urusan dulu nih. Ouwh ya 1 lagi nih………… cepet sembuh ya."” ujar gw sambil memberikan setangkai bunga mawar yang memang sengaja gw beli saat diperjalanan kerumah tika emoticon-Big Grin

"“waaahhh… makasih ya sonnn....…mmmmmmmmmmm”....." balas dia sambil memeluk gw

Untuk beberapa saat keheningan tercipta diantara kami berdua

"“udah tik, gw harus balik dulu nih… cepet sembuh.”" ujar gw sambil melangkahkan kaki keluar ruangan emoticon-Ngacir

Setelah berpamitan dengan tika, gwpun langsung berpamitan dengan ibunya tika dan langsung melajukan kendaraan yang gw bawa kerumah tika dari sepulang sekolah tadi.

Kali ini tujuan gw langsung menuju ke rumah rina. Ouwh iya, kenapa gw nggak ikut chandra dan indri tadi kerumahnya rina karena kalo begitu pasti gw Cuma jadi temen ngobrolnya chandra disaat rina sedang asyik dengan teman-temannya emoticon-Frown . Dan lagipula kalo menjenguk rina bareng mereka, pasti waktunya sebentar. Jadi gw berfikir jenguk tika dahulu baru rina, biar waktu sama rina agak lebih lama emoticon-Malu (S) emoticon-Big Grin .

Tanpa terasa motor gw sudah sampai didepan rumahnya rina. Gw lihat diteras rumah rina ada pria yang gw kenal dari penampilannya dan garis mukanya yang menurun ke rina, dialah bokapnya rina. Namun kali ini dia tampak seperti sedang berada didalam dunia khayalnya, soalnya daritadi gw lihat dia hanya memandang lurus ke langit yang cerah..

"“permisi om.."”

"“ouwh iya.. kamu sonny ya?? Yang waktu itu ketemu sama om di tempat makan sama rinakan??"” tanya dia

"“iya om… rinanya ada om??”" tanya gw balik

"“ouwh ada koq. Rina pasti seneng banget kamu ngejenguk dia, barusan juga ada tuh temen-temennya disekolah ngejenguk juga”." ujar bokapnya rina

Tiba-tiba saja muncul “bidadari” yang dalam keadaan pucat yang masih mengenakan baju tidurnya ke hadapan gw.

"“nah itu rinanya.." ayo masuk silahkan son.”

"“ouwh iya, makasih ya om.”" Jawab gw menimpali bokapnya rina

"“ya udah.. papah pamit berangkat dulu ya rin, udah ada yang ngejagain koq sekarang."… ”

"“ahk papah mah. Emang kaya apa aja rina apaan pake dijagain. hihihi”." balas rina sambil tertawa kecil

"“om pamit dulu ya son.. ouwh iya,rina disuruh minum obat ya son. Susah banget dia kalo disuruh minum obat."” ujar bokapnya rina sambil melangkah pergi menuju mobl yang terparkir didepan rumah rina emoticon-Ngacir

"“ayo masuk son.. ngapain lagi bengong disitu”." ajak rina

"“ehk rin, bokap lu dateng dari kapan??"” tanya gw sambil berjalan masuk emoticon-Shutup (S)

"“daritadi pagi sih..pokoknya pas nyokap gw pergi ngantor nggak lama bokap gw dateng. Ayo duduk dulu, anggap aja rumah sendiri ya”." kata rina sambil mempersilahkan gw duduk

"“wah.. berarti rumah lu boleh dong gw acak-acak kalo lu nyuruh gw nikmatin kaya rumah gw sendiri."” balas gw sambil ketawa lepas emoticon-Ngakak (S)

"“heh.. jangan dong, yaudah nggak jadi deh.. anggap aja rumah gw”." balas rina yang juga tertawa emoticon-Big Grin

"“gimana nih kondisi lu?? masih sakit rin??”" tanya gw sambil menempelkan tangan gw ke keningnya

"“ahk.. udah lumayan koq sekarang, ouwh ya mau minum apa nih??”" tanya rina

"“udah lu nggak usah kemana-mana, cukup duduk disini aja.biar gw aja yang ngambil sendiri."” jawab gw yang hendak melangkahkan kaki ke dapur

"“nggak apa-apa koq.. lu inikan tamu, nah tamu itu harus diibaratkan raja.”" Balas rina

"“yaudah nggak usah repot-repot rin.. pijitin gw aja dah kalo gw raja, abis itu cuciin motor gw trus sekalian baju gw dicuciin”." ujar gw sambil ketawa lagi emoticon-Ngakak (S)

"“ya ya..yaudah sini sini…”."

Bbbuuuukkkk bbbuuuukk bbbbuuukkkk

Rina menghujamkan pukulannya ke pundak gw dengan sekuat tenaganya.

"“enak nggak tuh??pijitan ala rina. Enak aja, orang yang sakit siapa malah minta pijit dan lain-lainnya.."” dengus rina yang masih memukuli gw emoticon-Mad

"“nah enak disebelah situ..naik lagi kebagian leher mijitinnya”." kata gw yang memang merasakan seperti dipijat-pijat emoticon-Big Grin

"“ogah!!” ujar rina yang menghentikan pukulannya." emoticon-Mad (S)

"“abisnya orang lagi sakit sih malah sok kuat aja lu tuh.. udah istirahat sana biar cepet sembuh rin”." kata gw sambil menatap matanya yang tampak sangat kelelahan emoticon-Belo

"“nggak mau.. gw mau disini aja, kan ada lu yang nemenin gw kalo disini,kalo dikamar gw nggak ada yang nemenin”. trus ntar lu seenaknya aja ngacak-ngacak rumah gw" balas rina yang masih ngambek

"“yaudah.. sini tiduran aja dah, daripada lu kaya gitu”." kata gw sambil menawarkan pundak gw buat dia tiduran emoticon-Cape d... (S)

Namun rina malah dengan sekejap sudah tiduran dipaha gw. gw yang bingung mau ngapain,jadinya hanya bisa membelai-belai rambutnya.

Ttrrrrreeeeetttt tttttrrrrrreeeeeetttt

Tiba-tiba saja handphone gw kembali bergetar. Satu pesan masuk dari chandra

"“woi.. lu barusan dari rumah tika ya?? Ngomong aja bingung, dasar penipu ulung kau!!.”"

Gw hanya ketawa-tawa kecil melihat pesan dari chandra

"“Siapa son??”" tanya rina

"“nggak koq,Ni chandra. Nggak tahu dia ngapain. Nggak jelas."” jawab gw emoticon-Peace

"“son, koq selama gw sakit. Yang ada dipikiran gw malah Cuma lu doang dah??”" tanya rina

"“wah.. itu berarti lu kangen sama gw.”" jawab gw singkat emoticon-Cool

"“masa sih??tapi ngapain gw kangen sama dodol kaya lu gini. Mendingan juga gw kangen sama mbak tuti(penjual dikantin sekolah) dah”." balasnya

"“walah masih nggak ngaku nih anak..udah ngaku aja hayo”.." kata gw sambil menjepit hidungnya emoticon-Big Grin

"“adooh.. ampun ampun ampun.. iya deh iya gw ngaku."”

Waktu terus berlalu tidak terasa bahwa hari sudah menjelang malam, namun gw dan rina tidak sedikitpun bergerak. Kami hanya membicarakan apa saja yang bisa kami jadikan bahan pembicaraan diselingi dengan beberapa candaan khas kami berdua. sampai rina benar-benar teridur dipaha gw. Hingga suara mobil nyokapnya rina memasuki garasi rumah baru rina bangun dari istirahatannya yang cukup lama. emoticon-Malu (S) emoticon-Kiss (S)
Diubah oleh ghighe
×
© 2023 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di