KOMUNITAS
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Kuharap Kau Selalu Ada Disini
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/000000000000000010775386/kuharap-kau-selalu-ada-disini

Kuharap Kau Selalu Ada Disini

permisi para sesepuh dan para penghuni SFTH maupun yang baca kisah ini...
gw mau berbagi cerita. Sebelumnya maaf ya kalo tulisannya acak-acakan. jujur gw emang nggak begitu pinter buat nulis sebuah cerita

Spoiler for :


"lagu ini lagi...ffuuhhtt"keluh gw sambil menghembuskan asap rokok ini

kenapa setiap gw denger lagu ini selalu teringat ketika gw bersama dia. itu semuakan udah berlalu.

"masa lalu kan nggak akan merubah masa sekarang maupun masa depan. kecuali kalau kita belajar dari masa lalu, baru bisa merubah masa depan maupun sekarang." kata gw dalem hati

oh ya nama gw sonny. kisah ini berawal pas gw masuk salah satu SMA Negeri di Kota TANG***NG tahun ajaran baru 2006. sekolah gw ngadain MOS buat anak-anak baru 3 hari.


Quote:


To be Continued


terima kasih ya sudah mau mampir ke kisah ini.

kalau nggak keberatan sih di comment or emoticon-Rate 5 Star ataupun emoticon-Blue Guy Cendol (L) , itu yang bikin gw jadi lebih semangat buat ngelanjutin kisah ini emoticon-Toast

sekali lagi terima kasih sudah menyempatkan waktunya buat membaca kisah ini emoticon-Toast




enjoy with my story emoticon-Angkat Beer







emoticon-Shakehand2
SEKIAN&TERIMAKASIH;
profile-picture
anasabila memberi reputasi
Diubah oleh ghighe
Part 52

Pagi dan Sore hari adalah waktu dimana paling enak menikmati suasana sekitar menurut gw. karena pada pagi hari itulah kita bisa menikmati pergantian hari dari gelap menjadi terang begitu juga sore hari kita dapat melihat pergantian dari terang menjadi gelap. Begitu juga sore ini, gw sangat menikmati sore hari ditempat pertama kali gw bisa menenangkan rina disaat dia sedih dulu.

"“enaknya sore-sore gini tuh ngelihat sunset dipinggir laut, pasti indah banget deh. Apalagi sama orang yang disukain, pasti waahhh banget deh”." Kata rina angkat bicara

"“masa sih?? Emangnya lu udah pernah lihat apa??”" tanya gw ke rina emoticon-Smilie

"“ya kepantai mah sering, lihat sunset juga pernah. Tapi belom pernah gw ke sana sama orang gw suka."” Jawabnya

"“ya udah. lu ajak gw aja dong, gampangkan??”" pinta gw emoticon-Cool

"“maunya.. ada juga lu yang ngajak gw kali kesana."” balas dia

"“yaudah.. rina, mau nggak kepantai sama sonny??”" tanya gw sambil megangin tangan kanannya emoticon-rose

"“ogah ahk, ntar lu malah disana takut lagi sama ombak.”" Jawab rina langsung ngabur dari tempat dia duduk semula

‘sebenernya gw lebih takut kehilangan lu,rin.’ Ujar gw dalam hati

Gw hanya diam melihat rina yang sedang berlari menuju tukang es selendang mayang yang biasa berjualan disekitar sini. Sudah menjadi kebiasaan rina memang jika melihat entah tukang jajanan apapun pasti akan beli, bahkan jika tukangnya masih jauh dia sudah bisa menebaknya kalo itu adalah tukang tersebut. Seperti punya radar buat tukang itu

“"ssoonn....… lu mau nggak nih??"” tanya rina dari jarak yang cukup jauh

“"nggak ahk, Gw lagi program diet."” Jawab gw setengah teriak emoticon-Hammer (S)

Setelah yang diinginkannya selesai, rina segera menghampiri gw dengan membawa semangkuk es tersebut.

"“padahal ini enak banget lho. Gw aja sampe suka sama makanan ini, tapi sayangnya ada yang diet sih. Jadi nggak bisa ngerasain bagaimana enaknya ini."” Ujar rina begitu duduk mempromosikan esnya

"“gw lagi nggak nafsu aja rin buat makan."” Jawab gw emoticon-Hammer

"“kenapa memangnya??lu sakit ya son??”" tanya dia sambil menghabiskan selendang mayang yang ada dimulutnya

"“kalo lagi makan nggak boleh sambil ngomong. Tuhkan jadi kaya anak kecil aja deh."” ujar gw sambil menyeka bibirnya yang belepotan emoticon-Malu

Rina kembali melanjutkan menyantap esnya tersebut, sedangkan gw hanya bisa memandangi rina yang dengan lahapnya memakan es tersebut.

“"selesaaaiiii”..." kata dia begitu menyelesaikan esnya

"“udahan ya, sono bayar gih."”

"“ntar dulu ahk, kalo kenyangkan bawaannya males..hehe”.." ujar rina sambil ketawa lagi

"“ahk payah nih si eneng rina..”" kata gw juga ketawa emoticon-Big Grin

"“ehk son, kita udah lama juga ya kenal. Sampe-sampe disini aja banyak perubahannya, lihat tuh pohon-pohonnya jadi makin sedikit."” kata rina menunjuk pohon-pohon disekitar yang memang semakin sedikit

"“padahal gw ngerasanya kenal lu baru kemaren lho rin, pas lu dihukum nggak bawa topi pas lagi awal kita MOS gara-gara nggak bawa topi. Payah dah orang yang satu ini, baru awal-awal udah bikin ulah”." kata gw sambil menyandarkan diri kesebuah batang pohon emoticon-Big Grin

"“yeeee… kan lu sendiri yang malah dapet jitakan senior waktu itu. Hayo siapa yang lebih parah”." kata dia sambil tertawa mengingat masa-masa itu

"“udahlah jangan dibahas lagi.. sampe sekarang masih terasa nih sakitnya tuh jitakan senior."” Kata gw sambil pura-pura memegangi kepala gw emoticon-Frown

"“hihihi.. mana sini yang sakit coba gw sembuhin."” pinta rina yang langsung mengelus-ngelus kepala gw

"“kalo aja tuh senior mucul didepan gw sekarang, pasti gw udah bales dah kelakuannya dia waktu itu ke gw”." balas gw

"“halah.. sekarang aja pas orangnya udah kemana tahu lu baru berani. waktu itu kemana aja”." ujar rina yang langsung menjitak kepala gw

"“adooh,sakit tahu.. kalo gw shinchan, dikepala gw udah penuh banget nih jendolan-jendolannya nih."” Kata gw sambil ketawa-tawa lagi emoticon-Hammer (S)

"“dasar lu son."…”

Kami berdua sempat terdiam terhanyut dalam kenangan masing-masing. Bahkan gw sempat lihat rina senyum-senyum sendiri dalam lamunannya.

"“son, ntar lulus sekolah mau ngelanjutin kemana nih??"” tanya rina

"“nggak tahu.. gw sih maunya ngelakuin hal yang terbaik buat gw dan keluarga gw. kalo lu rin??"” tanya gw balik

"“gw juga nggak tahu son….tapi lu janji ya??”" tanya rina balik

"“janji apaan rin??"” tanya gw heran emoticon-Bingung (S)

"“janji kalo misalnya kita udah nggak satu kota lagi, lu tetep maukan jadi orang yang paling berarti buat gw."” jawab dia pelan

"“lha??emangnya lu mau pindah ya??kemana??”" tanya gw lagi emoticon-Frown

"“kan gw bilang, gw juga belum tahu dodol.. gw Cuma minta lu janji aja sama lu.”" jawab rina

"“tapikan gw nggak mau lu pergi kemana-mana rin.."”

"“takdir orangkan nggak ada yang tahu son, siapa tahu aja lu malah yang pergi dari kota ini. Ya nggak??"” tanya dia lagi

"“iya juga sih, yaudah kita saling janji gimana??”" pinta gw ke rina emoticon-Malu (S)

"“nah itu yang lebih pas.. gw janji koq lu tuh tetep jadi orang yang paling berarti buat gw”." jawabnya sambil menyunggingkan senyum khasnya

"“oke.. gw juga janji , you’ll always be something special for me."” Balas gw emoticon-Cool

“"gaya nih sok sok pake bahasa inggris sekarang."” Ujar rina sambil tertawa lagi

"“biarin, daripada gw pake bahasa planet lain gimana hayoo.”" emoticon-Stick Out Tongue

"“iihhhkk…... lu tuh bener-bener ngaco ya”.." kata rina sambil mencubit-cubit gw emoticon-Big Grin
Diubah oleh ghighe
×
© 2023 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di