CARI
KATEGORI
KATEGORI
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/000000000000000007828960/drama-si-buah-dada

Drama Si Buah Dada

Permisi agan dan sista
Mimin dan momod serta para sesepuh dan penghuni SFTH lainnya
Perkenankan newbie untuk sekedar bercerita
Maaf apabila banyak kekurangan dalam pembuatan cerita ini
Dikarenakan gw sama sekali ga ada pengalaman menulis
Selamat menikmati


“Gw mau kita batalin rencana pernikahan kita”

“Hahaha…. Bener ya? Serius kita batalin aja nih?”jawab gw bercanda.

“Gw serius, km denger ga sih?”timpalnya dengan dingin.

“Km kenapa sih? Udah lah, ga lucu tau.”gw ngerasa ada sesuatu yg ga beres.

“Please, km dengerin gw baik-baik. Gw ga bisa nerusin hubungan kita, gw mau kita batalin semuanya.”

Perlu beberapa saat otak gw buat mencerna apa yg baru aja gw denger. Setengah bengong karena ga percaya. Gw coba berpikir apa jangan2 gw salah denger. Tapi ga, gw yakin kuping gw masih bekerja dengan baik.

“Km udah gila ya? Maksud kamu apa ngomong kaya gitu sekarang? Otak km d taro dimana sih? “

“Sorry, tapi itu udah jd keputusan gw.”jawabnya datar

“Hah? Keputusan lo, seenak-enak jidat lo bilang mau kita batalin semuanya tanpa alesan yg jelas? Ada apa sih sebenernya? Gw bikin salah atau keluarga lo mendadak ga setuju, ada keberatan atau kenapa?”dengan nada yg jelas naik beberapa oktaf.

“Ga kok, km ga salah. Ini pure keputusan gw”

“Oh gitu? Lo mau kita batalin semuanya, kita udahin hubungan kita, dan nganggep ga pernah terjadi apa-apa? OK, fine gw kabulin… Tp lo harus kasih tau gw alesanny. “harga diri gw sebagai lelaki udah ga bisa di ajak kompromi lagi, gw merasa di injak-injak.

“Gw ketemu orang lain, dan dia udah nyadarin gw klo sebenernya gw ga cinta sama km. Makanya gw ga bisa nerusin rencana pernikahan kita.Maaf.”tangisnya pun pecah saat itu juga. Gw ga bisa berkata apa-apa gw hanya bisa pergi ninggalin dia yg masih berusaha menghentikan tangisnya.

Itu adalah satu momen yg ga bs gw lupain sampe saat ini, yg selalu ganggu tidur gw dan ga pernah membiarkan gw tenang dengan pikiran gw sendiri. Rencana pernikahan dan hubungan selama 5 tahun yg gw jalanin sama dia semua kandas gitu aja. Membawa pikiran gw terbang ke saat pertama kali gw dan dia ketemu.


Quote:



Buat yg masih bingung baca 2 cerita oot dibawah, gw tegaskan lagi kalo kedua cerita tersebut ga ada korelasi dengan puluhan part yg ada di atasnya... So, enjoy the story...

Quote:
profile-picture
anasabila memberi reputasi
Thread sudah digembok

Part 46

Setelah pertemuan kembali dengan beauty hubungan kami berangsur membaik (ceileh gaya lu van pertemuan kembali, kaya dah taunan aja ga ketemu, padahal baru juga sebulan. Tapi buat gw sebulan itu emang kerasa lama banget. Waktu seakan berjalan sangat lambat kalo gw jauh dari dia). Dan gara2 gw kehujanan waktu nganterin Beauty balik ke kostannya alhasil gw pun jatuh sakit, n ga bisa ngapa-ngapain selama beberapa hari.

Lengkaplah penderitaan gw dengan di tambah Vina yg ngambek gara-gara gw ga nepatin janji buat nemenin dia sekaligus sama sekali ga ngasih kabar. Terus terang gw emang sengaja ga ngehubungin dia, ga angkat telepon n bales smsnya jg karena gw bingung harus ngasih alesan apa. Entah berapa banyak sms yg udah Vina kirim ke gw dari kemaren, sampe akhirnya di sore yg mendung itu gw lagi asik tiduran sambil smsan sama Beauty gw dapet sms dari Vina yg asli bikin gw speechless.

Isi sms Vina:
“Van, salah gw apa sih? kalo gw dah ganggu hidup lo, gw minta maaf. Seengganya lo bisa ngomong langsung kan? Tapi kalo lo milih buat tetep ngilang tanpa ngasih gw jawaban apa-apa, gw anggep lo emang ngerasa keganggu sama gw. Dan gw bakal pergi selamanya dari hidup lo. Thx buat semuanya.”

Terus terang gw sedikit kaget sama sms Vina, gw ga nyangka kalo dia bakal nganggep serius masalah ini. Terlepas dari hubungan gw sama dia di masa lalu, gw emang ga pernah mau kehilangan orang-orang di sekitar gw terutama mereka yg sayang sama gw.

Dan setelah hampir semalaman memutar otak tanpa menghasilkan alesan yg cukup bagus buat Vina gw pun nekat buat telepon dia.

"Hallo.” Suara Vina terdengar dingin saat telepon tersambung.

"Hallo Vi, dimana lo?" Dengan nada tanpa dosa gw berusaha setenang mungkin membuka pembicaraan (padahal mulut komat kamit baca doa supaya ga kena semprot Vina, untung aja ngobrolnya lewat telepon jadi dia ga liat).

"Di Jakarta lah… Masa iya gw harus tetep nungguin lo di bandung." Jawabnya ringan walaupun nada sinis terselip diantaranya.

"Aduh sorry banget Vi, beneran gw tepar nih. Ampe sakit gw sekarang, ini aja baru bangun." Gw memberi alasan sekenanya.

"Hhmmm…" Gumamnya tanpa memberi jawaban apapun.

"Jadi ngambek nih? Kaya ga tau gw aja sih. Pake sensi segala smsnya, jelek tau Vi.." Goda gw, berusaha mencairkan amarah Vina.

"Abisnya elo sih, pake acara ga ada kabar. Masih demen aja sih ngilang n susah di cari." Suaranya nampak sedikit kesal.

“Tapi bikin penasaran kan? Heehee… Namanya juga tepar Vi, sejak kapan orang tepar bisa angkat telepon ato bales sms?Udah ah, jangan ngambek lagi ya... Gw beneran minta maaf deh." Rayu gw lagi.

"Ya udah" Nadanya masih sok-sok ngambek.

"Apanya yg udah Vi? Jadi di maafin ga nih?" Gw masih berusaha ngegodain.

“Hhmmm…” Gumamnya tanpa memberi jawaban.

“Yaelah Vi, udah tua juga masih aja ngambeknya kaya anak smp.”

“Sialan lo, gw sama elo juga tuaan lo kali.” Timpal Vina sewot, menandakan dia bener-bener udah maafin gw dan bersikap seperti biasa lagi.

“Emang sih… tapi kalo gw kan masih pantes ya jadi anak sma.”

“Udah ah Van, cape ngomong sama lo sih ga bakalan pernah menang. Iya gw maafin, tapi ga pake sekali-kali lagi ya kaya gini.” Akhirnya dia nyerah menghadapi kenajisan gw.

“Siap bu…”

“Ya udah, ntar kita sambung lagi ya Van. Gw harus cabut dulu nih, ada janji sama orang.”

“Ok... Thanks ya Vi udah ga ngambek lagi.”

“Iya… ya udah ya bye.”

“Bye..” gw pun menutup telepon dengan perasaan lega yg tak terkira. Layaknya orang kebelet boker yg akhirnya bertemu jamban.

Walaupun gw harus sedikit bohong tapi seengganya masalah gw dan Vina akhirnya kelar. Gw bukannya ga mau jujur dengan ngasih tau Vina kalo sebenernya gw ga bisa nemenin dia karena gw lebih milih buat ketemu Beuaty. Tapi gw pikir bakal lebih baik kalo dia ga tau, gw hanya berusaha menjaga perasaan Vina. Jangan sampe dia berfikir kalo dia ga lebih penting dari orang lain. Terlepas dari bener atau salah apa yg gw lakuin buat jaga perasaannya.

***

Komunikasi antara gw dan Beauty kembali intens. Tapi gw dan dia sama sekali ga pernah membicarakan masalah kelanjutan hubungan kami atau perasaan satu sama lain. Mungkin kita sama-sama lebih memilih go with the flow. Ga mau terlalu terburu-buru mengambil keputusan yg pada akhirnya cuma bakal nyakitin satu sama lain. Biar waktu yg menjawab harus seperti apa kami kedepannya. Yang pasti jarum jam dalam kehidupan gw udah bisa balik ke normal speed lagi, malah kadang kala kecepetan kalo gw lagi bareng dia.

Sayangnya kehidupan gw ga bergerak searah sama kisah cinta gw yg seolah membaik dan tengah berpihak ke gw. Kuliah gw berantakan, ancur lebur karena ulah gw sendiri. Terlalu picik kalo gw nyari alesan penyebab kegagalan yg gw terima, bukan karena drugs, alcohol, game, cewe, temen, atau apapun yg bikin gw ga fokus, semua pure tanggung jawab gw.

Dan dari pada menyalahkan salah satu diantara banyak penyebab yg hanya akan membuat gw semakin tersesat dengan pola pikir yg sempit, pada akhirnya gw lebih memilih buat menyadari kalo sepenuhnya adalah kesalahan gw hanya karena gw dan bersumber dari gw. Nyesel kadang kalo inget saat itu, dimana gw hanya bisa menyia-nyiakankan waktu gw dan membuang uang yg telah nyokap gw keluarkan. Terlebih gw telah menghancurkan kesempatan dan kepercayaan dari nyokap juga orang-orang yg sayang sama gw.

"Mom harus gimana lagi sih buat ngadepin kamu?" Nyokap terlihat berang setelah mengetahui gw Do dari kampus.

"Pertama di singapur, mom masih maklum karena mom pikir kamu home sick dan kamu yg waktu itu masih smp mungkin emang masih terlalu kecil buat di lepas sekolah sendiri di tempat yg asing jauh dari mom. Terus di jakarta, mom masih coba ngerti mungkin kamu ga cocok sama lingkukangannya. Di jogja, itu pilihan kamu tapi ga ada pertanggung jawabannya. Dan sekarang di bandung, di hometown kamu sendiri, kampus dan jurusan juga kamu yg pilih sendiri kamu masih ga bisa sekolah yg bener?" Papar nyokap panjang lebar.

"Kamu maunya apa? Liat mom sakit gara-gara stres mikirin kelakuan kamu?" Sambung nyokap lg.

Gw hanya bisa terdiam, tanpa mampu memberikan penjelasan yg cukup logis untuk semua pertanyaan nyokap. Semua emang salah gw, mungkin emang gw yg terlalu seenaknya bersikap.

Nyokap gw masih melanjutkan wejangan yg gw tau pasti ini tidak akan segera berakhir.

Sementara gw hanya menanggapi dingin, karena rasanya percuma untuk melakukan sesuatu pada saat itu. Membantah atau memberikan pembelaan merupakan pilihan yg buruk, mengingat selama ini tidak pernah sekalipun gw mampu mendebad nyokap.

Tapi untuk meminta maaf juga rasanya terlalu sulit, karena besarnya ego gw pada saat itu membuat gw berfikiran seandainya gw meminta maaf gw pasti akan semakin di pojokan.

Nyokap gw memang termasuk keras dalam mendidik gw, tapi semua itu bukan tanpa alasan. Kehidupan telah membentuknya menjadi wanita yg thought.

Mengingat perjuangan yg telah nyokap gw lakukan sebagai single fighter, yg berusaha sebisa mungkin agar gw bisa hidup layak dan berkecukupan seharusnya bisa membuat gw berfikir bagaimana caranya membuat nyokap bahagia. Tapi yg gw lakukan justru malah terus2an mengecewakannya, gw terbuai oleh semua kemudahan yg gw dapat hingga akhirnya lalai dalam menjalankan setiap kewajiban gw.

Gw sempet ga mau kuliah lagi, selain karena hanya akan membuang banyak biaya lagi, gw rasa juga keberhasilan seseorang tidak hanya di tentukan oleh kuliah atau tidaknya dia. Tapi nyokap bersikeras sama keputusannya kalo gw harus punya cukup bekel buat masa depan gw, dan menurut nyokap makan bangku kuliahlah jalannya.

Ya sudahlah daripada terus-terusan membantah, yg gw tau tidak akan ada gunanya. Gw rasa yang terbaik yg bisa gw lakukan sekarang adalah menuruti semua perintah nyokap. Mulai dari kampus sampe jurusan pun nyokap yg menentukan semuanya. Hak gw sepenuhnya tercabut dan suka ataupun ga gw harus terima itu.

Ini adalah kesempatan terakhir gw, untuk menjalankan amanah dan harapan yg pengen nyokap liat dari anaknya. Gw ga boleh gagal lagi, gw harus berusaha sebaik mungkin. Gw harus berhasil dan bikin dia bangga. Cos I have the greates mom, and I proud of it...
GDP Network
© 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di