KOMUNITAS
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Kuharap Kau Selalu Ada Disini
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/000000000000000010775386/kuharap-kau-selalu-ada-disini

Kuharap Kau Selalu Ada Disini

permisi para sesepuh dan para penghuni SFTH maupun yang baca kisah ini...
gw mau berbagi cerita. Sebelumnya maaf ya kalo tulisannya acak-acakan. jujur gw emang nggak begitu pinter buat nulis sebuah cerita

Spoiler for :


"lagu ini lagi...ffuuhhtt"keluh gw sambil menghembuskan asap rokok ini

kenapa setiap gw denger lagu ini selalu teringat ketika gw bersama dia. itu semuakan udah berlalu.

"masa lalu kan nggak akan merubah masa sekarang maupun masa depan. kecuali kalau kita belajar dari masa lalu, baru bisa merubah masa depan maupun sekarang." kata gw dalem hati

oh ya nama gw sonny. kisah ini berawal pas gw masuk salah satu SMA Negeri di Kota TANG***NG tahun ajaran baru 2006. sekolah gw ngadain MOS buat anak-anak baru 3 hari.


Quote:


To be Continued


terima kasih ya sudah mau mampir ke kisah ini.

kalau nggak keberatan sih di comment or emoticon-Rate 5 Star ataupun emoticon-Blue Guy Cendol (L) , itu yang bikin gw jadi lebih semangat buat ngelanjutin kisah ini emoticon-Toast

sekali lagi terima kasih sudah menyempatkan waktunya buat membaca kisah ini emoticon-Toast




enjoy with my story emoticon-Angkat Beer







emoticon-Shakehand2
SEKIAN&TERIMAKASIH;
profile-picture
anasabila memberi reputasi
Diubah oleh ghighe
Part 25

“hallo, ini benar sonny ya??”kata orang dibalik telpon disana

“iya betul, ini siapa ya??”tanya gw bingung emoticon-Bingung (S)

“ini ibunya rina son.”jawabnya

“ouh tante, ada apa ya tante??”tanya gw lagi

“gini lho son, daritadi tuh rina belom pulang. Padahal udah jam 4 sore gini, mana dia nggak bawa hpnya lagi. Tadi tante kasih ijin sih dia ke sekolah bawa motor, tante takut kalau rina kenapa-napa son..sonny bisa tolongin tante nggak cariin rina son?? ”tanya mamahnya rina
emoticon-Gila
“oouuh yaudah saya cariin dulu ya tante. Nanti kalau sudah ketemu pasti saya suruh pulang tante.”kata gw emoticon-Malu

Itulah perbincangan antara gw dan mamahnya rina yang membuat gw sekarang kebingungan mencari kemana lagi rina perginya. Jam ditangan gw udah menunjukan pukul 17.20, namun daritadi gw udah kesana-kemari tapi tidak juga ada hasilnya. Gw udah coba telponin indri dan tika namun mereka juga tidak tahu dimana keberadaan rina saat itu. Namun entah kenapa motor yang gw kendaraankan sepertinya mengantar gw ketempat dimana gw bisa lihat senyum damai dari rina pertama kali saat tidur. Dan ternyata ada seorang cewek dengan seragam smu yang masi lengkap duduk dibawah pohon cemara, cewek itu rina. Entah apa yang dia lakukan disini daritadi, segera saja gw hampiri dia yang tampaknya sedang sedih dengan pandangan mata yang entah kemana. emoticon-Amazed

“nggak baik cewek bengong jam-jam segini. Ntar ayam tetangga mati dah.”kata gw emoticon-Smilie

“………………………………”

Nggak ada jawaban dari rina.. berarti dia bener-bener lagi sedih, seperti ada beban yang dipikirkannya.

“sore-sore begini emang suasananya enak banget disini. Boleh gw duduk disebelah lu??”tanya gw

“duduk aja”katanya pelan tanpa menoleh ke gw

“mau minum es tebu nggak??”tanya gw

“nggak, makasih.”kata dia pelan lagi

Ini anak sebenernya ada masalah apa lagi ya, sampe-sampe nggak menghiraukan gw yang ada disebelahnya

“gw rasa percuma lu liatin tuh danau nggak akan berubah. Jadi kalo ada masalah ya ceriakan aja.”kata gw

“lu nggak akan ngerti.”kata dia lebih panjang sedikit

“gimana gw bisa ngerti, tahu aja nggak masalah lu itu apa.”kata gw lagi

Tiba-tiba dia menoleh ke gw, gw sempat lihat ekspresinya yang nggak bisa dilukiskan dengan kata-kata. Namun dia terlihat seperti sedang memikirkan sesuatu yang membuatnya sedih seperti ini.

“eh lu son kapan datengnya.”kata dia seolah-olah nggak ada apa-apa

“Gile daritadi gw ngomong, dia nggak tahu kalo yang ngomong itu gw.”kata gw dalem hati emoticon-Frown

“rin, lu kalo ada apa-apa cerita dong sama gw, siapa tahu aja gw bisa bant ulu.”

“gw nggak kenapa-napa koq son.”kata dia sambil menghapus air mata yang daritadi mengalir dimatanya

“lu nggak usah bohong deh sama gw. lu tuh ada apa sebenernya.”

“beneran gw nggak kenapa-napa koq son, lihat nih senyum gw.”kata dia sambil senyum yang dibuat-buat

“ini bukan senyum rina yang gw kenal. Senyum dia tuh senyum ceria bukan senyum yang dipaksa.”

“lu koq sebegitu perhatiannya sih son sama gw. gw sendiri nggak tahu kenapa gw bisa begini.”balasnya

“coba lu ceritain dah sama gw. nanti dengan perlahan beban-beban lu akan terangkat dengan sendirinya.”

“gw kangen kebahagiaan keluarga gw yang hilang.”kata dia lirih

“hhhhmmmm… trus tujuan lu dateng kesini buat apa emangnya??”tanya gw emoticon-Peace

“gw mau menghapus semua memory ini. Gw pengen ngelupain semua yang telah terjadi.”

“lu itu salah rin, masa lalu birin aja berlalu. Itu semua nggak akan bisa terulang lagi walau satu detikpun rin. Lu bilang mau keluarga lu bahagia lagi, kenapa lu nggak bikin nyokap lu bahagia. Diakan keluarga lu jugakan??kita tuh nggak boleh terjebak dalam lingkaran masa lalu. Tapi kita tuh harus belajar dari masa lalu rin.” emoticon-thumbsup:

“lu nggak pernah ada dalam posisi gw son. Lu tuh nggak tahu apa-apa.”kata dia

“emang gw nggak tahu apa-apa rin, tapi gw tahu kalo hari ini harus lebih baik dari hari kemarin dan besok harus lebih baik daripada hari ini. Jadi hidup kita tuh harusnya berjalan seperti itu.”

“iya juga sih..”

“nah kan masih ada nyokap lu. Lu bahagiain dia dong rin. Jangan pernah buat dia cemas sama lu ya.”

“iya deh son…thanks ya.”

“ya pokoknya jangan pernah sia-siain yang ada didepan lu saat ini ya.”kata gw mencoba memberikan motivasi ke dia emoticon-Cool

Dia pun memberikan gw senyum yang indah sekali, entah apa makna dari itu. Tapi yang pasti gw seneng dia udah bisa senyum lagi, senyum yang tulus tanpa paksaan ataupun dibuat-buat. emoticon-Kiss (S)
×
© 2023 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di