KOMUNITAS
Home / FORUM / All / Entertainment / The Lounge /
Gaji Guru Honorer, Udah Tahu Bikin Pedih tapi Kok Maksa, kan Bisa Pindah Kerja
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/62840cdef7610152105d196c/gaji-guru-honorer-udah-tahu-bikin-pedih-tapi-kok-maksa-kan-bisa-pindah-kerja

Gaji Guru Honorer, Udah Tahu Bikin Pedih tapi Kok Maksa, kan Bisa Pindah Kerja

Tampilkan isi Thread
Halaman 10 dari 11
Ga ada pilihan dan berharap

Someday yg guru tetap

Ada yg pensiun atau meninggoy

Jadi bisa menggantikan plus

Bonus dapat status PNS by rekomendasi
Hidup itu pilihan !
Beliau-beliau yang mau menjadi Guru honorer pasti sudah menjadi niat dan tekad.
Dengan adanya Guru honorer adalah jalan terbaik untuk menjadikan Guru yang lebih berkualitas.
Dengan tanpa adanya uji/gemblengan sebagai honorer, ane yakin pasti banyak guru yang semena-mena dan kurang bertanggung jawab dalam mengajar.
Lihat 4 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 4 balasan
Post ini telah dihapus
Bisa jadi sebenernya kerja jadi guru honorernya cuma status aja dan sambilan. Menurut gue, mereka memang gajinya kecil, tapi waktu tersisanya banyak. Bisa juga buka les, atau nyambi juga jadi pengajar privat. Atau jadi tutor di platform pembelajaran jarak jauh gitu.
Kebanyakan guru honor itu punya pekerjaan lain. Mereka sebenernya pengen pindah tp biasanya disuruh orangtua, atau udah nanggung lama dpet tunjangn
profile-picture
666fapfap memberi reputasi
solusi tingkat pendidikan yg bagus itu at least harus gaji 120% dari ump jakarta. supaya yg lamar banyak dan bisa tersaring yg terbaik.
tapi sistem sekarang oke2 aja. kalo pinter semua, dimana nyari pegawai yg rela dibayar rp 2jt di jkt?
Banyak yg salah kaprah ya
Jadi guru honorer itu gak serta merta disekolah negeri, ente jg bisa jd guru honor d swasta
Status guru honor disebut GTT (Guru tidak tetap)
Jd ada GTT Negeri ada GTT swasta
Yg tetap, jika d sekolah negeri ada PNS, kalo d swasta ada GTY.
Gua dulu ngajar d SMA, honor 6 bulan dan gak kuat. Keluar skrg jd dosen PNS. Itu jg gak lepas dari honor dulu.
Knp mesti dari guru honor atau pegawe kesehatan honor untuk jd PNS? Sebenernya bukan iming2 tp harusnya gitu.
Karena keprofesionalan. Dan juga yg penting domisili.
Tau knp banyak isu pendidikan gak merata? Karena bukan berbasis domisili.
Orang luaran mah ngebet tes masuk setelah itu minta mutasi ke homebase.
Kalo diceritain panjang lebar deh
profile-picture
willcuy memberi reputasi
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
Abdi negara, rela dibayar berapa saja.
Kalo menurut ane masih pada ngarep gan, dan stereotype bahwa PNS itu adalah segalanya, ini buah dari sistem PNS ini yang secara handicap ga wajar dan keekonomisannya sangat berharga sekali bagi yang mendapatkan status ini.

Solusi ane sih better system pendidikannya diperbaikin, dimulai dari gaji guru dan dibuat model system komisi per pelajaran yang diajarkan. Tapi solusi ini ngasal aja si hwkwkwkwkwkkwkwkwk
Ane op warnet terus nyambi jadi honorer di sekolah tapi bagian tata usaha. Uda berjalan 8 tahun dan ane menikmatinya malah sekarang ane uda ninggalin kerjaan ane jadi op warnet yang uda ane geluti selama 10 tahun. hahaha

Bekerja di sekolah gajinya kecil tapi dari situ ane bisa dapat banyak relasi yaa walaupun sekolah ane di pedesaan tapi termasuk sekolah berpretasi sampai tingkat nasional nah dari mengikuti kegiatan diluar jam pembelajaran membuat ane banyak mengenal pejabat dan orang tajir bahkan sudah dua tahun ini ane kerja di bagian administrasi pada salah satu perusahaan jual beli komoditas sawit semacam cpo, poe, dll mayan sih gajinya 20 kali lipat dari kerja sebagai honorer.

Sekarang ane tetap kerja di sekolahan sambil kerja diperusahaan yang sistem kerjanya daring plus buka les komputer di rumah.

Jadi ane sangat bahagia kerja sebagai honorer karena kerjaan tersebut yang menjadi batu loncatan untuk strugle loncat kesana-kesini. piss
profile-picture
profile-picture
profile-picture
willcuy dan 2 lainnya memberi reputasi
Lihat 2 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 2 balasan
Pernah dengar kalo hoby ditekuni akan menghasilkan.
Klonjd guru honorer aebagai hoby + kerja, disambi buka les. Upgrade ketrampilan bikin kelasnonlen dpaet ngasilin duit. Dalam segimanapun pekerjaannya , pastinduitnya dikit teriak tp klo ada celah sampingan pada diem" bau.
Klondari segi permaslahan itu kembali ke pusat misal yayasan / pemerintah. Mereka mau menghasilkan generasi yg berkualisit namun anggaran cuma di fisik , lalu non fisiknya cm skdr alakadarnya.
Berat'a jadi guru, digaji murah bahkan telat tpi anak murid sudah nunggu didalam kelas untuk menerima materi..
Di kita kebanyakan "SDM penentu (guru)" dianggap Resource (buruh), bukan Capital (ahli). Wajar kalau kualitas'a rendah..
ane sambil kuliah kemarin buka usaha rental kecil²an...
hasilnya lumayan untuk kebutuhan sehari²...
dan bisa nyambung biaya kuliah sampai sekarang...

ngajar juga tapi gajinya ngak seberapa 300K-500K perbulan, jadinya murni buat upgrade skil mengajar...
buat pulang pergi ngajar ane ngambil dari hasil rental, untuk kebutuhan sehari² ngak bakalan cukup dari gaji

banyak temen² yang menjadikan hasil utama mereka sebagai tenaga pengajar jadinya agak kesusahan kalau berharap dari hasil ngajar saja.

bahkan kk ipar ane PNS di Puskesmas dan Tentara tetep buat usaha sampingan buat kebutuhan sehari³
Waktu ane masih honorer ya emang harus sambil serabutan ngerjain kerjaan apa aja yg menghasilkan kalo ga gitu ya gak bisa makan
sekarang jadi PNS susah, saingan banyak yg diangkat nya sedikit
mau P3K juga harus sudah terdaftar di dapodik
tapi bagi mereka yg masih berharap keterima PNS selamat berjuang saja
Ya kalo ngeluh jadi guru honorer, resign aja jadi YouTubers atau guru silat. Ngapain pakai curcol di sosmed segala. Katanya mau jadi pahlawan tanpa tanda tangan, kok curhat
Bersakit sakit dahulu, bersenang senang kemudian..

Prinsip yg kokoh..
kalau ane jadi mentri
ane tarik semua siswa SMA yg berprestasi di sekolahnya.
tawarin jadi guru dan pns karena mereka dari lahir udah pintar
tinggal di tes
yg lulus masuk sekolah keguruan
LULUS langsund di tempatkan di daerah mereka berasal.
biar gak ada istilahnya jadi pns di tempat yg jauh terpencil sekian tahun trus balik ke kampung.
sama gan ane juga berfikir seperti itu,, mau aja ya dikasih uang sebulan 500 rb,,?, jujur kalau ane mah lebih baik jadi kuli bangunan , hariannya 150 rb.
jadi gini bro, mindset guru honorer kebanyakan itu berharap bisa menjadi pns,
mungkin karena tunjangan yg gede walaupun gaji gak terlalu gede,
paling gak bisa menjamin kehidupan anak nya nanti.
mereka lupa bahwa menjadi guru "asli" itu juga gak gampang dijaman sekarang.
dulu waktu ane sekolah aja guru ganiat ngajar jg banyak, nah dari situlah mindset ngebet jadi guru (pns) bertebaran. padahal kalo dipikir-pikir paling enak ya nambang bitcoin asal ada duitnya emoticon-Toast
Halaman 10 dari 11


×
© 2022 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di