KOMUNITAS
Home / FORUM / All / Female / Wedding & Family /
"Cuma Menghidupi Anak Orang", Sebuah Kisah Nyata Yang Sedang Berlangsung
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/6278e747be4bce27597107b8/quotcuma-menghidupi-anak-orangquot-sebuah-kisah-nyata-yang-sedang-berlangsung

"Cuma Menghidupi Anak Orang", Sebuah Kisah Nyata Yang Sedang Berlangsung

Tampilkan isi Thread
Halaman 4 dari 4
Begitu gan klo nikah sama keluarga berkecukupan tapi anak2 nya gak terbiasa merawat dirinya sendiri apalagi orang lain.
Biasa nya setelah tulang punggung keluarga pensiun, dan si generasi penerus blm stabil masalah keuangan akan terjadi masalah krn terbiasa hidup biaya tinggi.
Susah utk merubah tabiat manusia, istri apalagi sekeluarga nya,, kayak nya agan seumur hidup bakalan kek gini terus.
Saran ane, agan sama istri menjauh dari keluarga istri dan hidup harmonis,, klo msh nempel keluarga istri mending sudahi saja. Capek hati.
profile-picture
komokgilla memberi reputasi
Susah juga y... Nikah kalau gak sekufu emang ky gini. Semoga segera nemu solusi
profile-picture
profile-picture
komokgilla dan abkpanda memberi reputasi
Njirrr, kek skripsi. Kalo niatnya cuma curhat, dah berkurang tu beban. Penghasilan segitu dah gede bgsd. Elunya aja kurang bersyukur. Temen2 di sini gabisa dimintain solusi, ini dari perspektif elu aja. Perlu juga dari perspektif elu. Masa iya dia salah mulu? Masa iya elu bener semua? Solusi terbaik untuk saat ini, datengin tuh psikolog pernikahan, tar dpt jawaban terbaik dari pakarnya
profile-picture
profile-picture
benitoora dan komokgilla memberi reputasi
Tetap semangat agan dan semoga lekas mendapatkan solusi
Ane gabisa ngasih solusi apa² krna msh jombloemoticon-Najis (S) tp cerita agan menambah wawasan baru buat ane,dan iya gan untuk bs memperbaiki sesuatu hrs ada kesepakatan bersama dr pribadi masing²,meskipun kita udh nyoba ngalah sengalah²nya dlm hal apapun, bahkan sampe ngorbanin masa depan kita pun klo pihak satunya egonya ttp tinggi dan tutup mata,sampe kpn pun ga akan bisa,apa lg klo kita yg ga tegaan,pd akhirnya pelan² akan ngehancurin diri sendiri,ane pun sdg menghadapi masalah keluarga yg membuat diri dan hati ane hancur pelan² setiap harinya,dan semoga ada seseorang (bs diluar/diforum ini) yg bs ngasih solusi jg atas permasalahan gue,ttp semangat gan!!!
profile-picture
komokgilla memberi reputasi
Gw ringkas nih ya bray
1. Lu dapet keluarga k-drone toxic
2. Bini lu yang ngerti agama tapi kaga di jalanin
3. Mertua lu yang gede gengsi
4. Lu ga ngerasa di hargain sebagai suami dan menantu





Yang gw tangkap mertua lu kaga ngerhargain lu karena mungkn lu berbeda pandangan dengan mereka, di tambah keluarga bini lu yang mungkn bekas pejabat dan orang mampu makanya lu di rendahin, gw udah sering nemu case gini selama bini lu kaga bisa lepas dari orang tuanya lu ga bakal nemu titik terang, saran gw jaga jarak sama mertua lu kalo perlu pindah agak jauh dari mertua lu



FYI
Keluarga kadron emang rata rata toxic masalah agama, kalo ngomongin ketuhanan dan moral emang nomer 1 tapi praktek nol, minim empati, sering dan selalu merasa paling benar

Tipikal pensiunan pejabat rata rata begitu gede gengsi beberapa temen gw punya case begini dan memang orang-orang kek udah ga ketolong
profile-picture
profile-picture
profile-picture
gembogspeed dan 5 lainnya memberi reputasi
Enaknya mertua kaya kalo udah gak ada aja orangnya alias mokat...mwehehehe....
Quote:

ini lagi bawa2 fisik, kalo merasa istri jelek ga usah dinikahin. kalo mau nikahin ya udah terima semuanya apa adanya.

Quote:

kalo ga cinta dan menerima apa adanya ga usah nikah gan.
sama ga usah ngarepin istri ente membahagaiakan ente, emang ente kurang bahagia?

Quote:

ngeri euy belum cinta2 amat tapi mau nikah.

Quote:

kalo mau bantuin, bantuin dulu yg ikhlas, setelah itu baru ngomongin baik2



profile-picture
komokgilla memberi reputasi
Keluarganya islam fanatik suka riya umbar kemewahan. Istri ente yg dulu menerima kemewahan kini gantian kerja keras. Ente yg sayang dan cinta keluarga terutama anak sedangkan istri masabodo.

Keluarga ente udah seimbang sih. Tinggal ente jalani aja hidup ini sampe mati.
profile-picture
profile-picture
bhucho dan komokgilla memberi reputasi
Kalau boleh saran sama TS ni ya...begitu anda mengambil keputusan menikahi seseorang...berarti anda menjadi bagian keluarganya begitupun istri anda.
Dalam artian orang tuanya menjadi orang tua anda dan sebaliknya juga isteri anda.
Kalau saya boleh menilai anda dan istri masih berpfikir sebagai individu bukan sebagai keluarga baru.
Jadi cobalah berdamai, bentuk keluarga baru bersama sama. Sebagai kepala rumah tangga anda yg menjadi nakhoda dengan bantuan isteri dan anak anda.
Semua harus berpartisipasi dan saling jaga perasaan.
Jangan egois, sebentar2 butuh healing tima dsb.
Apalagi anda dan isteri sudah di berikan tanggung jawab anak. Belajarlah bersama menjadi keluarga yangbsesungguhnya.
Beda pendapat pasti ada, tapi bukan harus saling menjatuhkan.
profile-picture
komokgilla memberi reputasi
Interospeksi saja.... Hidup itu bukan soal mengejar dunia saja, rumah tangga tidak harmonis itu hanya sedikit peringatan

Maaf bukan bermaksud menggurui


emoticon-Nyepi
profile-picture
profile-picture
profile-picture
Zedcool dan 4 lainnya memberi reputasi
dari awal cara mengelola keuangan dan prioritas sudah beda jauh, ke depannya baru timbul konflik karena keuangan digabung

semoga masalah cepat kelar gan, semangat
profile-picture
komokgilla memberi reputasi
gemes jadi pingin cubit mertuanya pake gunting kuku
emoticon-Ngakak
profile-picture
komokgilla memberi reputasi
nama nya juga hidup gan.. selalu banyak coba'an.. klo banyak saweran nama nya dangdutan gan.
profile-picture
komokgilla memberi reputasi
Udah paling bener kalo suami istri itu tinggal serumah,coba deh om dipikirkan pelan2 siapa yang sebaiknya mengalah untuk tidak LDM lagi.
Semangat om
profile-picture
komokgilla memberi reputasi
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
bersyukurnya amat sangat klise cuma via pikiran dan bibir, implementasinya nihil.

yhaa, meski pun gw lebih tua daripada ts, dan gw belom nikah (insya Allah, ga lama lagi nikah), gw belom bisa kasih masukan apa2. cuma mengingatkan dengan kalimat pertama.

kasusnya nyaris serupa kayak kehidupan rumah tangga abang gw yg ke2, dan atasan gw yg udah jd ASN.

mayan, pelajaran jg buat gw. jadi bener2 paham, apa yg hrs gw lakukan dan apa yg hrs gw hindari.
Masih ada cicilan rumah dan mobil 10jt, ambil lagi cicilan rumah 1,2M? Itu DPnya berapa? Cicilan berapa lama? Gaji lu sekitar 40-50jt donk sebulan harusnya?

Menurut gw sih berdua sama aja maksain diri, gw juga pernah begini, tapi ga sampe milyar juga...

Tapi kebayang sih kenapa banyak pekerja tambang atau kontak yang harus on-site jadi ga harmonis rumah tanggalnya...
Jangan berlarut2 lebih lama lg LDMnya krn anak agan jg makin besar.
Dia akan dididik sebagaimana lingkungan tempatnya tumbuh.
Dan agan pasti banyak ga cocoknya sama didikan dr mertua agan ke anak nanti.
Jd masalah baru lg itu bakalan.


Cepet tinggal serumah itu solusi awal kayaknya.
Dr situ nanti bisa perbaiki masalah komunikasi, standar hidup, dll walau pasti akan berat bagi keduanya utk adaptasi lg sm keinginan2 pasangan saat serumah nanti, tapi ya itu lah tantangannya, setidaknya sudah memininalisir masalah campur tangan mertua, tinggal fokus di masalah agan n istri aja
profile-picture
evywahyuni memberi reputasi
Quote:


Baru kelar baca, kisah TS ini menarik juga untuk dijadikan pelajaran dan diambil hikmahnya.
profile-picture
MOl3nk memberi reputasi
wah ribet juga kalau kayak cerita TS ya emoticon-Hammer2

Halaman 4 dari 4


×
© 2022 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di