KOMUNITAS
Home / FORUM / All / News / Berita dan Politik /
Mahfud MD Bandingkan Aturan Toa Masjid Indonesia dengan Arab Saudi
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/626ec12b4f74d755bd487c84/mahfud-md-bandingkan-aturan-toa-masjid-indonesia-dengan-arab-saudi

Mahfud MD Bandingkan Aturan Toa Masjid Indonesia dengan Arab Saudi

Tampilkan isi Thread
Halaman 2 dari 2
Masjid dekat rumah saya, sekitar 100-200 m, lokasi di dalam kompleks perumahan:

- Adzan pake speaker luar besar

- Sholat pake speaker, kayaknya speaker luar juga tapi lebih kecil, kedengaran ke rumah saya di sisi selatan, tapi lucunya gak kedengaran di sisi timur

- Sholat Jumat + khotbah juga pake speaker luar... dengan khotbah yang berapa kali menyinggung kaum Yahudi dan "Nasrani", padahal di sebelah masjid ini ada gereja

- Sholat jenazah juga pake speaker luar

- Sholat tarawih juga pake speaker luar, untung cuma 1 jam, tapi cukup menyiksa juga

- Ini yang lebih menyiksa: sholat malam 10 hari terakhir bulan puasa juga pake speaker luar

- Semalam takbiran sejak adzan maghrib sampai jam 22.00, lanjut lagi setelah adzan subuh sampai sholat ied... takbiran ini pake speaker adzan, paling besar

Sisi positifnya:

- gak ada pengajian sebelum adzan

- gak ada pengajian ibu2 atau anak2, apalagi kasidahan atau lagu Nissa Sabyan dkk, gak ada

- gak ada bangunin sahur

- itu tadi, takbiran berhenti jam 10, lumayan masih bisa tidur

- yang agak mendingan tiap hari Rabu & Kamis, imamnya suara pelan, kalem... pernah juga nguping dia kotbah Jumat, kotbahnya kalem, gak teriak2, gak nyinggung agama lain

Btw saya non-Muslim. Biasanya tiap Kamis malam kami ada doa lingkungan via Zoom, tapi selama bulan puasa ini saya skip dulu karena suara tarawih dari masjid. Atau kalo tetap harus nge-Zoom ya saya akan ngungsi ke mall terdekat.
profile-picture
profile-picture
nasibungkus2020 dan nurade247 memberi reputasi
Diubah oleh junoon
Lihat 2 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 2 balasan
Kurangi maen petasan sama toa.bikin berisik .simbol keterbelakangan bangsa. Kita gak tau KLO ada orang sakit ,bayi ,ortu sakit yg bisa kambuh. Mending jadikan negara sekuler biar hukum TDK di dominasi agama tertentuemoticon-Toast serta banyakin pelajaran tentang moral dan riset teknologi untuk mengejar ketertinggalan bangsaemoticon-Toast
profile-picture
goal481 memberi reputasi
Lihat 4 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 4 balasan
profile-picture
nasibungkus2020 memberi reputasi
ciri penguasa setengah hati, awalnya ngomongnya wajar mengatur volume karena internalnya negara arob juga begitu, tapi eh ujungnya diiringi dengan ngomong negara ini isinya beragam.

kalau memang mau atur sesuatu yang wajar dalam level internal, nggak usah bawa-bawa kaum lain lah. seolah kaum ente itu bisa mikirin kepentigan universal aja.emoticon-Ngakak (S)
profile-picture
profile-picture
nasibungkus2020 dan goal481 memberi reputasi
Solusinya beli rumah jgn terlalu deket ama mesjid.
Rmh gua klo di tutup rapat, hanya terdengar sayup2. Y masi ok. Sebagai mino gak akan bisa protes hal2 gituan.
Lihat 3 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 3 balasan
pemerintah tetap berani ngerasin aturan ini ga nih?
profile-picture
profile-picture
goal481 dan nurade247 memberi reputasi
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
Toa disalahgunakan unt pamer kemampuan berkokok tiap pagi😝
profile-picture
profile-picture
goal481 dan nurade247 memberi reputasi
Ane sebagai muslim setuju sih diatur (jam penggunaan dan volume TOA).

Selain sekarang banyak teknologi untuk mengingatkan waktu shalat, penggunaan TOA mesjid yang intens dan keras bisa mengggangu aktifitas masyarakat.

Banyak kegiatan2 sekarang membutuhkan ketenangan seperti belajar online, meeting online, membuat konten dll.

Belum lagi waktu istirahat orang itu tidak semua sama, begitu juga orang sakit yang butuh ketenangan ekstra untuk beristirahat
profile-picture
profile-picture
nasibungkus2020 dan toarzan memberi reputasi
Kmrn malam jam 8an, masjid yg jauh dari ane ada kale 400 meteran toa di nyalain full, ampe sekarang masih nyala emoticon-Hammer (S)
Diubah oleh wolfzmus
Wahabi Indonesia kan turunan Ikhwanul Muslimin Dan Jama'h Islamiyah, jd wahabi abal² tafsiran semau gw

Hadist sahih Muslim, Ahmad, qurtubi Dan bukhari saja banyak mrk tolak, apalagi cuman himbauan
emoticon-Wkwkwk emoticon-Wkwkwk emoticon-Wkwkwk emoticon-Wkwkwk

Bagi mereka, selangkangan adlh yg terutama yg dpt dituju dgn jalan jihad fisabililah a.k.a khilafah
emoticon-Wkwkwk emoticon-Wkwkwk emoticon-Wkwkwk emoticon-Wkwkwk
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
Sayang sekali. Pak mahfud saya kira ilmu agama nya sudah tinggi. Tapi ternyata pak mahfud masih belum paham. Bahwa di indon itu kadar islam nya lebih tinggi daripada di arab saudi.

Bentar lagi kabah juga bakal dipindahin ke indon.
sebenarnya solusinya simple semua masjid dikuasai negara

pribadi atau golongan tanpa ijin gak boleh bangun masjid


kayak di ngarab gak ada kotak infak karena sudah dikasih negara semua, toa atau speaker bagus"

dimari beli sendiri ya pasti beli yg murah suara seadanya jadi bikin polusi
Toa masjid tuh nge ganggu banget. Seenggaknya pake sound yang Oke dikit lah. Yang cempreng tuh bikin sakit telinga kalo diperkotaan ya. Kebacut donasi masjid banyak tp gabisa beli toa yang bagus
tidak bisa disamakan indon sama ngarab.
Ngarab ga punya gajah mada, ga punya ken arok ken dedes, ga punya candi2.

Ngeslamnya indon itu terlebur dr tradisi dan pola pikir indon. Jaman dulu kl gerhana, org rame pukul panci sekarang lebaran rame pukul beduk, doyan tereak2, itu budaya.

Ramenya indon kan krn di indonesia.. coba indon2 di luar, ya gayanya melebur sm budaya lokal. Krn ada pola pikir dimana tanah dipijak di situ langit dijunjung. Menghormati tuan rumah...
Beda sm si ngarab yg mo di mana juga budaya tetep ngarab.
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
Yg kiri, yg kanan, yg kapitalis, yg komunis diem2, yg agamis ayoo kumpul semua disini gontok2an pukul2an, yg seneng kompeni, mau aja lu pada di adu domba, sadar woyy lu pada lagi diobok2 buzzer laknat
Diubah oleh ekoaje
Lihat 2 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 2 balasan
Pemerintah harus lebih tegas, jgn karena tekanan massa malah aturan yang sdh dibuat tidak diindahkan emoticon-Cool
Polemik nya itu sebenernya bukan toa atau bagaimana dsbnya, penyampaian di awalnya itu nimbulin polemik, emang dari dulu masalah toa di masjid ada cman kan bijak Nerima laporan dmn ya disitu yang kena teguran itupun tersembunyi dan diperbaiki perihal dsb toanya, lah ini kenapa jadi kena semua, inget konflik Ambon dan Maluku dahulu jangan mau negara kita diadu domba secara nasional cuman perkara toa, pihak yang adu domba juga melihat konflik Ambon dan Maluku
lebih ngarab daripada ngarab....
Halaman 2 dari 2


×
© 2022 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di