CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Entertainment / The Lounge /
Bisakah Pria dan Wanita Bersahabat tanpa Melibatkan Perasaan?
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/619d623fab85163b5142aa67/bisakah-pria-dan-wanita-bersahabat-tanpa-melibatkan-perasaan

Bisakah Pria dan Wanita Bersahabat tanpa Melibatkan Perasaan?

Tampilkan isi Thread
Halaman 3 dari 6
Mgkn tergantung faktor usia jg ya. Kl masa smp/sma/awal kuliah kan memang lg hot2 nya cari pasangan. Didorong jg krn faktor hormon yg lagi banyak2nya. Jd deket dikit dgn lawan jenis lama2 bisa baper2 lalu suka2an.

Kl gw kebetulan jaman2 itu memang fokus cuma belajar aja. Krn gw plg takut gk naik kelas. Memang sih banyak bgt teman2 angkatan gw yg pacaran sama ini sama itu. Ada jg yg suka ganti2 pacar. Tp buat gw mereka semua cuma pemandangan wkt jam istirahat.

Spoiler for Cerita gw:


Tl;dr. Kl pengalaman gw sendiri bisa kok co dan ce berteman tanpa perasaan suka2an. Kl rasa nyaman wajar lah. Lah kl gk nyaman lah ngapain terus berinteraksi. Itu berlaku jg utk co dan ce.
profile-picture
jiresh memberi reputasi
Diubah oleh johny2wong
Lihat 6 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 6 balasan
Susah emoticon-Big Grin
Post ini telah dihapus
1 lagi karena napsu bisa jadi wkwk
profile-picture
aripmaulana memberi reputasi
Gw bisa gan, punya 2 temen cewe dr jaman SMA sampe skrng udh masing2 nikah dan punya anak. Kenapanya, gw jg gtw sih.
Lihat 2 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 2 balasan
Melibatkan perasaan mah pasti, Gan. Cuma sadar diri bahwa perasaan ngga melulu harus dibela saat ada kepentingan2 lain yg lebih utama sih lebih penting menurut ane. Kek misalkan sahabatan udab sohib bgt, meski ane ada rasa mending ane simpen rapet2 krn yg dipertaruhkan ya kenyamanan dan hubungan persahabatannya itu sendiri. Daripada akward kek Agan trus ntr kaco mending diem aja. Kecuali feeling n gelagatnya si sohib yg lawan jenis juga ada rasa. Gpp dah tuh pendekatan dulu buat mastiin aja ane ke ge eran apa kgk. Banyak caranya kok, ga harus sefrontal langsung pengakuan ahah
profile-picture
SAP123 memberi reputasi
Bisakah kalo di raba2 anu nya gak tegang , ....

Ya kagak bisa lah selama itu orang masih ada rasa ke lawan jenis perasaan mah tetep aja ada
profile-picture
dalamuka memberi reputasi
bukan tidak bisa, tapi sulit.
kalo gw sih bisa. gw punya beberapa sohib cewe yg gw gak punya rasa apa2.
gak tau kalo mereka yang baper ke gw... emoticon-Cool

nah gw setuju tuh sama agan. gw pernah tidur sekamar sama temen cewe gw, berdua aja. tapi ya gakda kejadian apa2. dia dah punya cowo, gw dah punya cewe. becanda kita berdua barbar aja. jendol jendolan kepala.

emoticon-Ngakak
profile-picture
SAP123 memberi reputasi
Diubah oleh BMAGLY
Lihat 2 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 2 balasan
Quote:


based on my own experience

nope

eventually one of another bakal fall to the victim of love curse

sempet bersohib sama mantan teman SMA, sekaligus mantan tetangga sebelah rumah, sekaligus mantan teman main ketika kecil juga, sekaligus mantan crush gw ketika baru masuk SMA bareng

jadi ketika baru masuk SMA, gw naksir sama dia, secara masih tetangga sebelah rumah, ya berangkat bareng pulang bareng, yg jelas keliatan dan ketara bgt sm orang2 lain klo gw naksir hahaha

bahkan sampe ngikut organisasi intra sekolah diatasnya OSIS, cm gara2 dia ngikut, kan kotjak

nah, pd suatu ketika gw sempet konflik karena kejailan gw, bkin dia marah, akhirnya kita jadi renggang, gk pernah teguran apalagi sampe pulang bareng kaya dulu, kelas 2 SMA pun gw pindah rumah walau masih 1 komplek

ketika kelas 3, pulang study tour kebetulan malam, rumah gw ud pindah lagi dket SMA tinggal jalan kaki, nah tetiba dia manggil gw minta tungguin jalannya jangan buru2, sepertinya dia takut karena malam kan, dia sepertinya mau dijemput di skolah, akhirnya kerenggangan dr kelas 1 SMA jd cair, dia yg ngalah :P

skip ke dunia dewasa karena sejak saat itu ud gk ada kontak2an lagi, ketika gw didepak sm mantan gw, karena umur masih muda ya mengalaylah gw di medsos yg dulu masih rame digunakan, gk sangka gak ada angin ga ada ujan, ternyata dia ngechat gw, berhubung gw emang lg kesepian, ya berlanjutlah relationship kita sebagai friend in suffering, karena alasan dia ngechat gw juga karena senasib, hahaha

akhirnya gw dan dia jd temen ngobrol, kadang jalan bareng (lebih ke gw yg ngikut dia planning jalan kemana gitu karena bosen g ada tmen gk ada kerjaan :P), ketika saat2 itulah gw "confess" klo pas SMA pernah suka sm dia, dia ketawa aja karena dia udah tahu, tmen2 sekelasnya aja bisa nebak karena ketara bgt kelakuan gw hahah, maklum masih polos

waktu awal2 baru connect lagi dengan dia, kebetulan gw lagi datang kondangan ke Jakarta, temen SMA sekaligus Kampus nikahan, yg bininya jg temen SMA gw, intinya kawan dekat gw dah laki bini, nah pulang dari kondangan, karena gw masih broken heart, gw ajaklah dia nonton, tp gak berdua doank, gw ngajak sohib maen gw dr SMA, jadi nonton ber3, nah inilah awal mula plot twist yg nanti gw bahas

pd suatu ketika karena kita sama2 baru D3, gw ajaklah dia lanjutin kuliah ekstensi, kebetulan ada yg masuk budget berdua, saat itu dia blom ada duit buat DPnya, gw sampe gadai laptop adek (yg lagi gw pinjemi, gw yg bellin juga koq emoticon-Stick Out Tongue), buat minjemin dia duit, just for the sake always together, as friends (without benefit of course)

suatu ketika gw, dengan penuh percaya diri (karena gw yakin) nanya sm dia, how's your feeling about me now?, u have feelings for me don't you? intinya gitulah, dan ternyata intuisi ane benar, kali ini dialah yang falls to me, what a twisted fate, di saat gw ingin membuktikan antara cewek dan cowok bisa jadi BFF, ternyata gagal, padahal sempat percaya diri klo gw bisa mempertahankan hubungan friendship gw dengan dia.

gw tanya2 juga tuh alasan dia suka sm gw apa, pada akhirnya (kan dulu gw yg bucin tp gak berbalas :P), ya setelahnya gw sih jd sangat dilematik, di satu sisi dia bener2 jadi temen gw di saat gw hancur dan gw mau dia tetap nemenin gw, tp di sisi lain gw jg gmau friendzone orang yg berarti buat gw, i can't reciprocate her feelings, especially gw udah ada orang lain di hati gw yg baru

akhirnya gw bertindak "extreme" ala Anti-Hero, drpd dia mesti terluka dengan unrequited love, lebih baik gw hancurkan saja our friendship, for her sake, how? dengan gw bertindak dan berkata2 yang sangat annoying, ngeselin dan lama2 bikin dia muak, as toxic as possible, jadi gw mengorbankan diri dan persahabatan kita, just for her, bahkan gw pun terus terang klo gw mau buat dia ilfeel sm gw, for her sake, mungkin saat itu dia belum mengerti

finally gw dan dia broke, suatu ketika terjadi konflik, dia maybe tersinggung/marah di kampus, sm perkataan gw, kebetulan dia jg sering jalan bareng dengan sohib maen gw dan itu yg gw pancing, waktu itu lagi ngetrend ingress, gw ngomong ngenyek aja sma dia, halah lw main gituan jg karena diajak si X maen kan, bukan karena pure gamenya menarik, dan itu trigger dia, at that time, our friendship resmi bubar emoticon-Smilie, yah gw sih antara sedih tp jg lega

hal yang menarik adalah ketika gw dan dia di kampus, itu orang-orang bahkan para dosen, selalu mengira kita pacaran/suami istri (soalnya dia pakai hijab syar'i), karena jalan bareng mulu, buat yang tahu status kami apa, terutama ciwi2 temen2nya dia, itu justru ngomporin biar kami jadian, hahah, tapi entah kenapa juga kuliah dia gak selesai, padahal dosen pembimbing kami pun sama lo, dan gw gk mau tanya2 karena kita udah the end :P

nah sampailah kita pada plot twist, gw udah tahu dia pada akhirnya deket sama sohib maen gw, yg di atas nonton bareng setelah kondangan, gw sempet gak sangka kenapa mereka bisa jadi, padahal mereka sempat 1 kelas juga ketika SMA, gw pun sempet kecewa dan berharap mereka bubar

bukan jealousy atau envy, sebelumnya gw sudah sebutkan kalau dia itu sudah berhijab syar'i, secara pemahaman agama juga sudah lebih baik dari average people, meanwhile sohib maen gw ini masih jauh bgt, masih ngerokok, ibadah jg masih lewat/males, kayak gak cocok banget gitu lowh, kenapa gak cari yg much more better than me? cuma gw pkir lagi, pengalaman dari mantan gw, wanita itu sebagian besar mencari kenyamanan, hanya segelintir orang yang memprioritaskan agama (padahal agama kita mengajarkan demikian buat yang mau cari calon suami). Artinya sohib maen gw ini bisa bikin dia nyaman dan hepi, meskipun secara ekonomi juga kurang, karena gw tahu bahagia itu tidak ada korelasinya dengan kekuatan finansial.

Akhirnya final plot twistnya terjadi, sohib maen gw itu nganter undangan ke kosan gw hahaha, dan dia pun yg tadinya udah putus chat sm gw juga ngirim undangan digitalnya, dengan nada yg terdengar bahagia tentunya, dan ya gw juga balas dengan nada ikut bahagia

dan gw pun nyambangin kondangan dia, bareng sama sohib maen 2 gw, gk nyangka komentar dia di panggung ngomongnya "koq kamu jadi gemukan", hahah, sampe sohib maen 2 gw komentar "cie kamu", padahal selama gw sahabatan lagi ketika dewasa malah ane ente ala kaskuser.

yah sebenarnya sih gw agak kurang setuju dia akhirnya nikah beneran, ya masih di alasan yang sama, cm who am i to judge? jika Allah saja merestui mereka, siapa tahu dia bisa bimbing sohib maen gw jadi laki yang sholeh (kebalik yak :P), wish them all the best lah

ketika gw married pun gw juga undang dia dan sohib maen gw, sayang karena pandemi, yg datang cuma sohib maen gw, jadi ya pas nikahan dialah terakhir kali gw melihat dan bertemu dia, wanita yang pernah mengisi cerita hidup ku sebagai sahabat

plot twist terbaik adalah gw jadi perpanjangan tangan Allah dalam mempertemukan kembali dan mempersatukan dia dan sohib maen gw dalam suatu ikatan pernikahan, lol :P

maaf ya TS klo panjang bener, cuma sharing pengalaman :P

emoticon-Wkwkwk emoticon-Wakaka
profile-picture
aripmaulana memberi reputasi
Diubah oleh KyraAltair
Lihat 4 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 4 balasan
sangat bisa sekali lah..dan sudah banyak terjadi di kehidupan nyata...ts saja mungkin yg kurang jauh gaul nya...

kau liat saja cewe2 lesbi bakal punya sahabat cowo2 homo...ato kebalikan nyaemoticon-Angkat Beer
klo bisa Fren with benefit

sering jalan bareng, setia kawan tinggi.
gak cemburuan , wikwik nya dapet.
saling membantu dikala susah.

biasanya lebih mudah mengatur perasaan hanya sebagai teman klo kebutuhan kebutuhan itu terpenuhi.
dan hubungan pertemanannya bisa langgeng.

sampai salah satu nya menikah
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
Susah bre, dulu ane punya alm sahabat, deket banget kayak perangko, ortu kita malah nyangkanya kita pacaran sampe ortu dia nanya kapan mw dilamar, kita cuma ketawa aja.

Ga berapa lama dia bw cowo n ane bw cewe n kita sempat double date gt lah.


Tapi umur ga ada tg tau, sahabat ane meninggal karena kanker n pas ane maen ke rumahnya, nyokapnya ngasih surat wasiat n ternyata selama ini dia ada perasaan sama ane, cm dia ga mau ungkapin karena takut ane menjauh, nyokapnya jg tau hanya ga ingin ikut campur.

Pdhal ane jg ada rasa suka n sayang ama sahabat ane tsb.


Nyesel....... Pasti
profile-picture
profile-picture
aripmaulana dan kakekane.cell memberi reputasi
Lihat 5 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 5 balasan
bisa iya bisa enggak gimana pribadi masing2
Diubah oleh kakiku101
Bisaa doonk, Yang temping kan kemesraanya emoticon-Malu
kalo salah satu jomblo atau sama2 jomblo sih bisa dibilang tidak mungkin tidak ada perasaan yg terlibat gan. bahkan sekarang di kalangan temen2 ane yang notabene sudah nikah semua pun kadang ada yg main mata, ya entah niatnya becanda doang atau serius. bayangin kalo ada yg jomblo.
ah bisa2 aje, bini gw punya sohib laki dari sd, skrng udah mulai jarang ketemuan aja krn udah punya keluarga masing2, tapi akhir2 ini mulai sering pegi bareng lagi kok
gw bisa dari jaman sma kelas 1 sma ampe sekarang. soalnya gw udah ada pacar dari kelas 2 sma ampe kuliah semester 5 yg dibawa kabur ama unta bgst dari abu dhabi. abis itu gw pacaran lagi ampe sekarang udah 8 tahun. soalnya gw tau jeleknya mereka yg 1 cengengan, yg 1 pemarah, yg 1 kalo makan g bisa direm, yg 1 strict yg kalo udah keluar itu jeleknya bikin gw ngomong kok bisa gw kenal ama ni cewek2.
Diubah oleh Dementer
emoticon-Wow bisa tapi susah bre emoticon-Cool
kalo bersahabat ya bisa ajalah...
tapi kalo bersahabat dan tiap hari sama2 terus kayak jam kerja kantoran... pasti susah... apalagi kalo kinclong...
Halaman 3 dari 6


×
© 2022 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di