CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Pengalaman Bertemu Hantu/Jin (Chapter Jogjakarta)
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/611482e628fb175bc51c1851/pengalaman-bertemu-hantu-jin-chapter-jogjakarta

Pengalaman Bertemu Hantu/Jin (Chapter Jogjakarta)

Tampilkan isi Thread
Halaman 10 dari 17
Wah....asli seru bacanya gan
Apalagi ente dari Kepri n ane dari Riau daratan, trus juga sama2 berdarah palembang
Jadi ngena bacanya 😀😀😀
Btw, klo pangilan kyai untuk Abang yg paling besar biasanya dari daerah tertentu di Sumsel gan. Knp temen2 KKN agan manggil nya yai ke agan??
Hehehe
Lihat 4 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 4 balasan
Update.. Mana update.. Wkwkwk
Lihat 12 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 12 balasan
Besan sakti ilmu putih 5
Lihat 2 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 2 balasan
Dah malam om buruan keluarin emoticon-Wagelasehemoticon-Om Telolet Om!

Besan Sakti Pemilik Ilmu Putih (Part 8)

Sorry ane rada hectic dari hari senin kemaren, mau persiapan sidang pre-defense disertasi ane. Doain ya (jangan lupa mandi wajib dlu sebelum doain ane)emoticon-Big Grin
Ne ane lanjutin cerita tentang mbak wir terakhir karena berakhir ga mengenakkan.

Lanjutan Kisah Mbak Wir

Sejak ane tau kelakuan si dela begitu, ditambah om ane juga sudah memberikan lampu hijau untuk tidak menghiraukan ne anak, klop sudah tidak ada alasan buat ane mengingat ada ne anak di jogja waktu itu. Lucunya, abang ane masih aja suka kepo dan basa basi dengan si dela, walau akhirnya kesal dan jijay ndiri dengan kelakuan si dela yang lebih parah dari OKB (orang kaya baru).

nah jarak waktu dia sembuh dengan mencoba menghubungi mas rum lagi lewat ajudan kalau tidak salah setahun setengah atau hampir 2 tahun. Ntu ane ingat sewaktu ane baru balik dari KKN, menjelang ane sudah fokus ma skripsi ane. Emak ane pun berkunjung ke jogja sekalian pengen sowan ke mas rum. Apalagi, katanya om ajudan, emak ane benar2 diundang supaya ke rumah mas rum. Jarang-jarang mas rum mau menemui orang dan bahkan kali ini mas rum yang menyambangi kontrakan ane (wadau ketauan dah TKP ane yang jadi tempat ngebokep dan mesum) emoticon-Big Grin

Nah waktu ntu, emak ane konsultasi dengan mas rum. Ternyata emak ane memberitahukan masalah tentang urusannya jadi bendahara yang diganggu secara ghaib dan juga tak berhenti di fitnah sana sini. Bahkan seringkali berkas2 laporannya hilang secara misterius, yang emak ane yakin kagak salah taruh apalagi stafnya juga banyak. Mas rum pun meminta kamar khusus buat "ngobrol" dengan pasukan ghaibnya. Walah dalah malah dipilih kamar yang tempat ane ngebokep pulak, malu bener ane saat ituemoticon-Big Grin .

Saat itu masih siang hari mungkin sekitar pukul 2, dan kagak ada suara2 ghaib atau yang aneh ketika mas rum memakai ruangan buat dia konsentrasi. Ane pun mengintip bagaimana caranya dia berkonsultasi dengan lelembut ghaib ini. ternyata dia duduk bersila dan ane tak bisa melihat siapa sosok yang sedang diajak ngobrol sama mas rum ini. bener2 kagak ngeliat gansis, padahal jelas2 mas rum seperti berbisik2 ke kanan dan kirinya. besar dugaan ane, ada 2 sosok yang menjadi "pembantu" mas rum buat nyelesain perkara emak ane.

Ane yang sudah terbiasa melihat sosok ghaib, ini ane bener2 kagak ngeliat sosok ghaib yang datang siang itu ke kontrakan ane. ane baru paham, ternyata kalau tingkat ilmu si sosok ghaib ini tinggi, maka ane yang kagak ada isinya ini kagak bisa melihat. Ane sampe sekarang pun penasaran dengan siapa yang dipanggil mas rum. sekitar 10 menitan, akhirnya mas rum keluar dari kamar dan berbicara dengan emak ane.

"masalah dengan berkas, itu masih di ruangan kakak, cuman "dikencingin", jadi tak kelihatan, tadi sudah saya suruh untuk mencarikan, nanti malam kasih tau saja anak buahnya untuk lihat di bawah meja kakak, ada disitu", ujar mas rum. Dan memang bener gansis, emak ane sms anak buahnya buat ngecek berkas di bawah meja, akhirnya ketemu dan mereka semua tak percaya padahal semua sudah berkeras mengobrak abrik ruangan sampai tempat sampahemoticon-Big Grin

"masalah dengan kepala dinas yang itu, kakak coba ngobrol dengan pak *****, dia itu disegani sama kepala dinas itu, nanti bawa aja makanan atau apalah, taulah kakak mesti gimana", ujar mas rum. Ane saat itu kaget apalagi emak ane. Ane pikir ilmu mas rum ini model sirep atau hipnotis buat mempengaruhin orang, tapi masih sangat rasional. Menurut mas rum, "kalau masih bisa diselesaikan dengan cara yang "manusia", kenapa harus repot2 dengan memaksa ilmu ghaib, toh sumbernya sama". Maksud mas rum sumbernya sama, ya ghaib ya manusia semua se izin Allah.emoticon-Big Grin

"nah masalah yang itu, agak sulit ya. coba saya lihat dulu, soalnya masih belum kelihatan solusinya", ujar mas rum. Ane pun bingung ternyata tidak semua masalah langsung dapat selesai melalui konsultasi dengan 2 makhluk ghaib yang datang barusan. Rupanya menurut emak ane, itu gara2nya emak ane kagak jujur dan terbuka terang2an dengan mas rum masalahnya. Sejak saat itu emak ane terang2an aja setiap masalahnya, bagian yang dia salah apa, bagian yang dia merasa benar apa, ga boleh cuman yang bagian benar saja begitu kata emak aneemoticon-Big Grin

"kak, sebentar lagi si besan yang di batu besar tuh pasti nge bel saya lagi", ujar om ajudan
"loh, kenapa mas, ada perlu apa lagi?", ujar emak ane
"ya, balik lagi sakitnya, malah makin parah kali ini, ne kata si rum lebih ngeri dan gawat kali ini, dua2nya kena", ujar om ajudan
"astagfrullah, kok bisa", ujar emak ane
"ya, bisa. orang baik aja kadang kena paku di tepi jalan, apalagi emang kerjaan kita nebar beling", ujar mas rum
ane dan emak ane kagak komentar tapi juga merasa aneh, mau iba tapi kelakuannya begitu, ga iba tapi miris dengarnya.

"terus nanti kalau ke rumah lagi gimana, mau tidak mau saya pasti ngebel mas loh", ujar emak ane ke om ajudan
"hahahha, ga ga, tenang ajah, dia ga berani ke rumah kakak lagi, sama si ***** sudah kehilangan muka, apalagi mana sanggup itu pergi jauh dari rumah", ujar om ajudan
"kok bisa, emang kena sakit apa", tanya emak ane
"wah, itu pokoknya nanti kakak bisa lihat sendiri, kalau kata si rum dari jauh (ngelihat yang bakal terjadi), itu seperti awan hitam menggumpal dan penuh ledakan2", ujar om ajudan
"apa itu om tandanya", ujar ane penasaran
"penasaran toh?, ya sudah nanti kamu jenguk aja, wong kamu juga bakalan jenguk kok nantinya", ujar om ajudan santai.

Setelah itu kami pun makan udang tambak dan om ajudan balik bareng mas rum se mobil ke rumahnya. Ane tak menanyakan amalan tambahan karena mengamalkan 41x alfatihah tiap abis solat aja kelenger dan susahnya minta ampunemoticon-Big Grin . Singkat cerita lebaran pun ane balik ke batam. Nah kebetulan, salah satu pantai yang belum pernah kami cicipi itu adalah pantai di dekat batu besar (bukan nongsa). Nah kami sekeluarga termasuk om ane tidak berniat buat menyambangi rumahnya mbak wir.

tapi apa daya, sewaktu melintas hendak masuk ke dalam pantai terlihat mbak wir yang sedang bersepeda motor dan dia sangat hafal dengan mobil bokap aneemoticon-Big Grin . Tak ayal dia memaksa untuk mampir ke rumahnya. Ane beneran kagak mau, dan bahkan seluruh dalam mobil kagak mau kecuali bokap ane yang kagak tau menau dengan sifat si mbak wir sekeluarga iniemoticon-Big Grin . Bokap ane pun memaksa, apa daya kepala rumah tangga apalagi temperamental model bokap ane, mau tak mau kami menyetujui tapi dengan syarat habis berenang di pantai.

Keluarga ane sangat ragu buat pergi dan bahkan berharap bokap ane lupa untuk menyambangi rumah mbak wir ini. Setelah semua sudah mengkode buat diam dan berharap segera keluar dari jalan masuk ke pantai tiba2 bokap ane ngomong
"rumah mbak wir ke arah mana ***", ke om ane
"beneran mau ke rumah mbak wir bang?", tanya om ane
"iyalah, tak enak, orang sudah berjanji begitu, tak usah lama2 numpang zuhur aja terus pulang kita", ujar bokap ane
"iya, apalagi sudah capek dan pasti ini anak2 bujang abang uda lapar, nanti malah merepotkan mbak wir pulak", ujar emak ane

Semua keluarga tidak mengharapkan akan adanya jamuan dari keluarga mbak wir. ternyata benar saja, tidak ada sama sekali persiapan bakalan menjamu kami sekeluarga. Ane pun beneran kagak ada niat buat solat di rumah mbak wir. Disitu ane ketemu dela dan dia hanya menyapa datar terus masuk ke kamar. Ane dengan serta merta bahagia, karena tak perlu pasang topeng buat basa basi dengan ne cew. Ane langsung ke luar rumah dan duduk2 di bawah pohon kelapa dengan alasan kepanasan dan pengen cari angin.

Saat itu bokap ane tiba2 manggil ane
"Dit, ayo masuk sini", ujar bokap ane rada keras
ane pun sebenernya males tapi daripada suara bokap ane makin keras, ane pun menyusul
walah dalah rupanya ane lupa bahwa ada sosok yang dari tadi di dalam kamar. Tak lain tak bukan adalah suaminya mbak wir. Astagfrullah al azim gansis, ane beneran ga kukuh dan pada saat itu bener2 merasa seiba-ibanya dengan orang. Padahal waktu dia datang dengan kaki yg aneh sudah sangat membuat ane terdiam, tapi kali itu ane bener2 kagak bisa ngapa2in mau ekspresi bagaimanapun pasti salah.

Jadi suami mbak wir kali ini kepalanya tak berhenti berkeringat dan kecil bener bahkan seperti menyusut. Kulitnya pucat dan bibirnya tak berhenti mengeluarkan encesan ludah. Sedang perutnya buncit, dan kakinya kali ini kurus kering. Ane kagak tau menjelaskannya gimana gansis. pokoknya ane bener2 kali itu melihat bener yang namanya penyakit katakanlah bener2 dari "azab", ntu bener2 ngeri gansis. Ane bener2 bersyukur ane kagak bakhil ma orang, karena tau bener ini penyakitnya karena bakhil.

Oh ya rumah mbak wir ini besar, 3 lantai, penuh keramik, perabot2 mewah, foto sana sini dengan pejabat dan tentunya foto sang walikota. Ditambah lagi ne suami mbak wir tak berhenti ngomong "dingin mah dingin", dan mengigil tak beraturan padahal minyak angin cap kapak sudah diusapkan berkali2 ke seluruh badan dan telapak kakinya. Ampe mata ane deket ne suami aja pedes bener karena sudah over dosis dengan minyak kapak. Bokap ane mengusap2 kepalanya dan berusaha menyuruh si suami mbak wir untuk berzikir.

rupanya dia menjadi gagu dan tak bisa mengeluarkan suara dengan jelas alias pelat kalau orang melayu ngomong. dia menangis tak henti2 membuat ane kagak tahan dan semakin mendorong ane buat keluar rumah. Ane saat itu ga mau lagi membahas tentang mbak wir dan keluarganya yang perilakunya membuat ane muak, tapi melihat begitu ane sungguh2 ga mau lagi membahas karena jatohnya uda kelewat kasian dikasih sakit begitu. Emak ane pun sampai nangis tak bisa melihat betapa ngerinya sakit si suami mbak wir.

"kak tolonglah kasih tau om ajudan, minta tolong lagi, saya sudah berkali2 nelpon tidak diangkat, sms tidak dibalas", ujar mbak wir.
emak ane pun tak mungkin memberi tahukan bahwa dia baru saja ketemu dengan om ajudan dan memberi tau tentang kemungkinan yang bakal terjadi dnegan suami mbak wir.
ane pun beneran saat itu mohon supaya segera saja ditarik nyawanya, kasian melihat demikian. rupanya kata mbak wir, dia juga berharap demikian tapi ajal belum sampai. sudah dibawa ke dokter bahkan ke singapura, mereka angkat tangan karena penyakit suaminya ini aneh dan kontradiktif.

gula darahnya rendah tapi tensi tinggi, harus makan yang manis tapi juga ada diabetesnya. pokoknya kontradiktif, jadi tak bisa masuk obat yang seperti apapun. tidak mungkin akan disuntik mati, supaya cepet selesai. tak lama setelah berpamitan, ane segera langsung naek mobil dan di dalam mobil kami sempat tak berbicara satu sama lain lebih dari 30 menit padahal semua mata terbuka dan hanya bengong dengan melihat penyakit suami mbak wir.

"kok bisa sampai begitu", ujar bokap ane
kami semua sudah tau terutama om ane yang sudah mahfum penyakit suami mbak wir ini karena perilaku mereka sendiri. tapi bokap ane kagak tau dan tak tau menau seluk beluk penyakit yang menyerang suami mbak wir.
"abang tidak tau, kemaren sudah sembuh", ujar emak ane
"sembuh? kemaren sakit apa emang", ujar bokap ane
"kakinya bengkak, satu yang satu kurus kering", ujar emak ane

"astagfrullah, jangan sampai karena teguran Allah", ujar bokap ane
"ya memang sudah bagiannya bang, sudah diingatkan berkali2, bahkan dimaafkan berkali2, sampai disindir berkali2 sama om ajudan pun masih saja begitu, ya sudah", ujar om ane
om ane pun bercerita mengenai perilaku mbak wir dan suaminya. apalagi ane pun nambahin tentang si dela yang bokap ane pun kagak sreg dengan ne anak gadis, tidak tau sopan santun apalagi bapaknya sudah begitu masih bisa maen hape di kamar. Ada kesan, si dela malah terkesan malu dan merasa bokapnya memberi aib ke dia bukan selayaknya mesti disayang (ngeri ga?).

akhirnya emak ane nelpon om ajudan dan memohon supaya dilihat dan dicarikan solusi buat menyembuhkan suami mbak wir. Kalau memang itu hasil "dikerjain" orang, emak ane minta supaya dibantu ditarik itu penyakit. rupanya om ajudan bilang, memang pemantiknya itu dari hasil "kiriman" tetangganya yang sakit hati sama suaminya dan mbak wir. tapi, yang ngirim itu sendiri tak menyangka sedahsyat itu sakit yang diderita suaminya. Singkat kata, artinya kata mas rum, ntu penyakit ditambahin sama "malaikat"emoticon-Gila . (bisa gitu juga ya )

solusi dari mas rum, mbak wir harus mau membersihkan hartanya se bersih2nya. karena katanya harta2 di rumah mbak wir itulah yang memberikan "rasa dingin dan menggigil" ke suami mbak wir. ane kagak tau dari mana2 harta mbak wir dan suami ini ya, tapi mbak wir hanya ngeluarin zakat fitrah dan sedekah ke anak yatim yang ane yakin sangat sedikit, karena tak cukup ntu harta dibersihkan hanya dengan cara "normal" ujar om ajudan. Terkadang ane juga kagak paham, dengan perilaku orang kaya. Tapi memang biasanya kalau mendapatkan harta yang melalui jalan tidak halal, memang agak berat buat ngikhlasin hartanya kecuali bener2 dapet hidayah.

ane kagak tau ceritanya bagaimana dan berapa lama ne suami mbak wir melewati , tapi setelah ane lanjut kuliah di Jakarta, giliran mbak wir yang kena penyakit yang lumayan kronis dan dahsyat. suatu ketika kalau tidak salah ane di sudah di Palembang tahun 2013. Saat itu emak ane mengabarkan bahwa mbak wir meninggal dan dia hendak melayat ke rumah mbak wir berbarengan dengan bibik dan om ane. Ane saat itu kaget dan mengucap innalilahi wainnaillaihi rojiun. Ane segera menanyakan bagaimana kabar suami mbak wir. Ternyata emak ane juga baru tau bahwa sudah lama dipanggil duluan dan mbak wir bahkan tidak memberitahukan keluarga om ane.

Besar kemungkinan kata emak ane mungkin karena malu dengan kondisi suaminya ketika meninggal wallahualam. Ane pun menanyakan perihal penyebab kematian mbak wir. Kata emak ane, mbak wir ini pertama berobat ke rumah sakit di diagnosis mengidap kanker payudara. Hampir 2 tahun di treatment bolak balik bahkan ke singapura, menghabiskan biaya seluruh tabungannya habis. Ketika sudah baikan ternyata kena lagi kanker yang lain yaitu kanker rahim. Nah kali ini habis2an bener sampai keluarga yang dari pejabat pemerintah pun mengupayakan buat berobat mbak wir.

Rumah di batu besar pun di jual namun apa daya, takdir kematian sudah ditentukan sama Allah. Biaya sudah habis namun tetap harus merelakan ibunda dela pergi menyusul bokapnya. Ane saat itu langsung teringat bagaimana nasib si dela. Rupanya si dela sudah menikah dan memiliki anak. Ane pun kaget tapi juga sedikit lega, karena sudah ada yang menanggung atau menemani si dela yang terhitung masih muda sudah yatim piatu. Padahal dia cuman lulusan D3 dan ane saat itu sudah yakin si dela ini kagak ada masalah dengan masa depannya.

Ane tau betul rencana si della ambil D3 hukum biar bisa nerusin S1 hukum secara serta merta waktu itu di kampus se almamater ane. Tapi rupanya, ketika dia lulus aturan serta merta bisa upgrade S1 tanpa harus ujian lagi tidak lagi berlaku. Alhasil ane kagak tau bagaimana cerita selanjutnya si dela ini. Ane saat itu bener2 kagak ngikutin perkembangan politik di Batam, semasa bodoh soalnya kagak ada kaitan dengan ane. Ternyata kalau tidak salah, sang om yang walikota tidak terpilih lagi atau kena masalah dengan KPK, ane lupa yang mana atu. yang jelas ga punya power lagi.

Ane pun menanyakan apakah sudah PNS Batam sekarang. rupanya kata emak ane dia pun tak tau, tapi kata bibik ane malah minta kerjaan ke bibik ane yang kerja jadi administrasi salah satu mall besar di batam. Ane kaget bukan kepalang, bukannya om nya walikota batam saat itu dan seharusnya bisa serta merta masuk. Kata bibik ane D3 hukum tuh tak jelas, mau ditaruh dimana kalaupun mau diselipin ke formasi PNS. Saat itu tak ada formasi D3 hukum buat PNS, apalagi memang saat itu sudah model transparansi mau tes masuk PNS. Sekarang tak berani lagi model selap selip.

Memang ane tau waktu zaman ane, ane yakin bener pas tes PNS di provinsi, ntu soal persis seperti ujian SMA bahkan lebih mudah. Ane nomer atu keluar dari gedung dan kebingungan sama orang2 yang dalam gedung kok belum pada selesai. Nah saat itu ane alhamdulilah tidak dinyatakan lulus di formasi PNS dan diinfokan di koran. Anehnya, hasil skor ujian tidak diumumkan atau ditempel di kantor provinsi, yang harusnya terbuka dan fair. Padahal sudah memakai UI sebagai juri dan pemberi tes, tapi tak di umumkan sama pemerintah saat itu.

Alhasil, banyak orang bawa parang dan menghancur2kan kantor provinsi saat itu, memaksa buat di publish hasil ujian. Ane saat itu kagak urusan, memang ane kagak mau jadi PNS dan ikut ujian karena emak ane. Ane bilang sama emak ane, ane mimpi bahwa ane harus berangkat ke jakarta dan tidak menjadi PNS. emak ane kagak percaya, dan memaksa ane buat tetap ikut ujian. Emak ane pun sampai meminta tolong diberi "slot tempat" buat ane ke kepala penerimaan pegawai. Kebetulan dia pun sangat senang karena ane mau jadi PNS di provinsi, katanya itung2 nambah orang pintar dan benar2 sekolah.

Ane pun tetap berulang kali bilang sama emak ane, bahwa jalan hidup ane bukan di Kepri. Ane mesti bertualang karena sudah di kasih mimpi. Emak ane tetap kekeh dan alhasil pas hari ane mau ujian, ada ular masuk ke rumah dan emak ane membunuh ular ini. padahal ini pertanda keras. Ane pun bawa mobil dan menabrak angkot karena tiba2 rem blong. Semua itu tanda2 yang harusnya emak ane tau bahwa ane kagak "nyetel" untuk tinggal di Kepri. nah lebih klopnya lagi untuk menyakinkan emak ane dari Allah bahwa ane benar2 tidak ditakdirkan untuk jadi PNS, si bapak yang menjadi kepala penerimaan pegawai, meninggal.

Bapak ini meninggal seminggu sebelum hari pengumuman daftar orang yang diterima jadi PNS. Dan di formasi tertulis membutuhkan 8 orang, ternyata hanya tertulis 7 orang. Besar kemungkinan pas bapak ini mau ngetik nama ane, dia langsung diwasalamkan sama malaikat kali wkakakaka. Formasi ini memang sudah diberitahukan sama si bapak tempat bakal ane kerja, tapi tertulis 8 tapi cuman 7 nama wakkakak. Ane pun menjadikan gurauan ke emak ane bahwa "masih mau maksa aku PNS di kepri? nanti mati lagi kepala penerimaan pegawai mama tuh", ujar ane ngakak2. alhasil emak ane pun merelakan ane buat berpetualang hingga seperti sekarangemoticon-Cool

kembali ke dela, jadi ane pun menanyakan ke emak ane sekarang bagaimana nasibnya. Kata bibik ane ya jadi ibu rumah tangga. Ane pun kaget kenapa dia menikah tak ada kbar dan mengundang kami sekeluarga. kata bibik ane ada kemungkinan sudah di DP terlebih dahulu sehingga tidak mau menambah malu keluarganya mbak wir. Apalagi memang sudah kehilangan muka sama om ane sekeluarga yang jelas2 menolong dan berniat baik tapi tak tau terima kasih dan berusaha menjadi pribadi yang menghargai orang lain.

memang gansis, ane ingatkan sekali lagi, kalau ente menikmati harta dengan cara tidak baik, bukan hanya pesugihan ya. tapi seperti ente makan gaji orang laen, makan sogokan, pelit sama orang, ane banyak cerita dan melihat sendiri nasib orang begini. Nah khusus rentenir, ane bener2 ngelihat sendiri begitu ngerinya orang yang punya usaha begini. Soalnya, tante ane sendiri yang rentenir dan ane tau bener kisah hidupnya dari muda hingga sampai almarhum tahun 2021 ini. Kalo rentenir, memang seperti hatinya tertutup untuk berbelas kasih dengan keluarga. Uang dan harta adalah segala2nya. Pokoknya, ane ingat bener kata si tante ane ini dengan mengatakan "uang tak berdulur".

ngeri ga?. sampai tante ane ini dapet suami yang menantikan dia mati juga supaya dapat warisan. tante ane ini kena penyakit yg kontradiktif juga. diabetes tapi darah rendah, mesti makan daging tapi tensi tinggi. alhasil, pengobatannya model suntik sana sini, suntik ke lambung, suntik ke hati, suntik ginjal dsb. Pokoknya semua organ saling ga singkron. Emak ane pun menyuruh suaminya buat berobat ke singapura, tapi sang suami menyatakan bahwa terlalu jauh dan repot, cukup di Jakarta saja. Kami sekeluarga tau bahwa sang suami secara tidak langsung pengen cepet mati saja. Nah tante ane ini punya anak gadis, juga nasibnya kagak jelas (apa perlu ane buat thread khusus cerita tante ane yg rentenir ini, kisah hidupnya buat pembelajaran?).

singkat cerita, yang ane mau sampaikan, jangan pernah yakin hidup kita baik2 saja yang membuat kita lupa dengan orang yg benar2 baik dan tulus. wallahualam
profile-picture
profile-picture
profile-picture
a.rizzky dan 16 lainnya memberi reputasi
Lihat 39 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 39 balasan
Kayak nya lagi konsentrasi ujian sama amoy 😂,
🏃🏃🏃
Lihat 2 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 2 balasan
Ayo update gan... Ini thread yg paling saya tunggu2 update nya se Kaskus emoticon-Cendol Gan
profile-picture
qwaken memberi reputasi
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan

Besan Sakti Pemilik Ilmu Putih (Part 9)

Terima kasih buat doa2 agan2, alhamdulilah ane pass ujian kemaren. Yang paling berdarah2 sudah lewat, bentar lagi kelar dah. Doain ya. Oke ini ane update cerita tentang mas rum penutupan yang ane tau.

Cobaan Hati mas Rum


Ane pernah cerita bahwa mas rum pernah mencari guru yang bisa menjelaskan dia tentang qodho dan qodar alias takdir dan nasib (dalam bahasa ane). Rupanya setelah dia selesai berguru dan puas hatinya mengenai pemahaman ilmu ini, dia benar-benar diuji dengan pemahaman ilmu ini. Sesuai penjelasan ane sebelumnya, ati2 amalan ilmu yang ente pahamin dan lakukan atau ente kejar, nanti balik menagih ente dengan cobaan yang terjadi dalam hidup kita. Tak terkecuali mas rum yang ternyata harus berhadapan dengan cobaan yang tak jauh beda dengan ane atau bahkan kita semua yaitu masalah CINTA.

Jadi om ane ini punya adik perempuan yang namanya mbak dewi. Perawakan mbak dewi ini menurut ane manis dan memikat dan semok juga. Waktu itu pernah dia kerja di Batam dan numpang di rumah emak ane, dapatlah cow ganteng dan lumayan kaya. Tapi ternyata tidak direstui sama emaknya karena syarat suami dari anak perempuannya harus orang jawa karena ada alasan khusus untuk mempertahankan darah keturunan jawa ini (ane kurang paham kenapa cuman dari alasan om ane biar nanti kalau sudah tua, emaknya ngikut sama mbak dewi nggak kagok karena suaminya juga orang jawa, jadi tata krama jawa dapet sama orang tua). Kira-kira begitu alasannya, bukan alasan etnis semata yang ane juga masih bisa setujulah.

Singkat kata, rupanya ketika tersiar kabar mbak dewi sudah berniat untuk menikah, baru kelihatan bahwa selama ini mas rum mencintai mbak dewi. Waktu itu mas rum mendatangi mimpi mbak dewi dan memintanya untuk menerima jadi istrinya. Sontak mbak dewi waktu itu kaget dan tak percaya. Setelah bangun ia bercerita mimpinya dengan om ajudan yang ternyata sudah tau bahwa si rum menaruh hati dengan mbak dewi. Waktu itu hanya om ajudan yang tau karena selalu tau kalau mbak dewi ada yg deketin atau punya pacar.

Mbak dewi waktu itu tidak mau ge er dan memang dipikirnya cuman mimpi. sampai akhirnya, mas rum juga datang di mimpi emaknya dan meminta izin dan dukungan untuk menjadi menantunya. Sontak emak om ane sebenernya setuju karena tau dari kecil pribadi mas rum bagaimana dan termasuk "keturunan yang diistimewakan" dari segi keturunan murid wali songo.

"eh wik, itu rum datang ke mimpi ibu, minta ijin jadi mantu dan minang kamu, gimana?", tanya emak om ane ke mbak dewi
"hah, ibu juga dimimpiin? serius ini bu?", ujar mbak dewi dengan heran
"lah iya, orang dia juga bilang sudah menyatakan cintanya kok sama kamu, iyakan?", ujar ibu mbak dewi
"lah, iya memang tapi kan lewat mimpi, mana kuyakin itu nyata apa ngga?", tanya mbak dewi
"lah, kamu kan tau dia itu ilmunya gimana, ga mungkin mimpiin dia kalau dia ga yang masuk sendiri", ujar ibu mbak dewi
"ya namanya mimpi kok, mana taulah", ujar mbak dewi

Saat itu mbak dewi dan ibunya tidak tau bahwa mas rum sedang menguping pembicaraan mereka. Kalau ente mau percaya apa nggak, ane bener2 tau kadang2 mas rum bisa jadi laba2, cicak atau sejenis makhluk rumahan yang membuat kita kagak yakin itu mas rum. Tapi ane pernah tau, karena sewaktu ane di rumah emak ane waktu lagi "dibantu" mas rum. Ane lihat ada laba2 gede dan ga umum sebesar tangan anak bayi tapi matanya bisa berkedip dan ada nafasnya yang bisa ane rasain. Ane pun sempat menyapa salam ne laba2 dan laba2 ini tiba2 bisa loncat dan lari yang jalannya aneh ga seperti umumnya laba2. Tapi kalau diem, bener2 ga keciren ini laba2. Memang emak ane pun uda dipesenin mas rum kalau ada hewan2 rumahan jangan diusir yang kemungkinan besar ya dia wakakkaka.

oke lanjut, ternyata keesokan harinya mas rum datang dan langsung menyatakan cinta dan mengajukan permohonan untuk melamar mbak dewi. Sontak seluruh keluarga kaget dan senang kecuali mbak dewi. Ibunya pun menanyakan alasan kenapa mbak dewi menolak mas rum.
"saya itu kalau mau jadi istri maunya dimanja dengan yang nyata2, perhatian, yang normal2 saja, dan uda capek sama yang ghaib2", ujar mbak dewi dengan tegas
"hus kamu ga boleh begitu, ya kan bisa dibicarakan dengan rum maunya kamu bagaimana biar menyesuaikan sosok suami idealmu?", ujar ibu mbak dewi
"yah, ibu ini gimana sih, lah mas rum itu tau sendiri kerjaannya tiap malam kan selalu tidak di rumah, keliling2 nusantara entah kemana, terus juga pendapatan sehari2 saja cuman dari guru SMK sekolah kecil begitu, ya mana bisa mau menghidupin saya, apalagi anak2 saya, saya ga mau capek sendirian ngurus anak, lagian aku masih mau lanjut S2 dlu", ujar mbak dewi

"lagian, mana bisa serta merta mau cinta ke rum, orang aku aja putus sama pacarku gara2 nurutin kemauan ibu kok, lah ini masak langsung nurutin kemauan ibu lagi, terus kemauan aku kapan bisa aku turutin kalau semua kemauan ibu aja yang aku ikutin, ibu mau aku bahagia apa nggak?", ujar mbak dewi
memang sebenernya mbak dewi ini ga mau balik ke jawa, dia sudah pewe dengan kehidupan di batam dan pergaulannya pun lumayan sama bos2 top di perusahan yang ada di sekupang waktu itu. Cuman karena permintaan ibunya supaya balik dan jaga ibunya, si mbak dewi nurutin dan mutusin pacarnya.

"terus, aku dari kecil tuh sudah sodaraan sama si mas rum, sudah kuanggap kakak sendiri, lah ini disuruh cinta, ya mana bisa mendadak dan dipaksakan begitu bu, lah orang aja mau cinta butuh proses, apalagi aku baru aja putus bu", ujar mbak dewi dengan menangis
"ya ya ya sudah, sekarang mau mu apa?", ujar ibu mbak dewi
"aku mau nyari lingkungan baru, pengen punya teman baru, ya kuliah S2 di kampus mada gajah dlu, nanti kalau sudah selsai, kalau memang aku jodohnya si mas rum ya sudah aku terima, tapi kalau tidak ya memang sudah qodarnya dari Allah", ujar mbak dewi

ane yakin, mas rum saat itu sudah menerawang dan bahkan menyatakan ke ibu om ane jika diizinkan S2 maka dia akan bertemu dengan lelaki yang pasti lebih dipilih mbak dewi ketimbang mas rum.
"ya kalau begitu, ibu tak bisa memaksa, ibu bahagia jika si dewi sama kamu rum, tapi kalau dewi juga bahagia tidak sama kamu, kamu juga harus menerima rum, karena ibu cuman pengen si dewi bahagia tapi dengan syarat calon suaminya harus dari jawa juga, syukur2 dari jawa tengah juga", ujar ibu om ane
mas rum pun pasrah dan meninggalkan rumah dengan lesu. Om ajudan pun memarahi mbak dewi dan menyatakan bahwa adiknya ini sebagai perempuan yang bodoh dan tidak tau betapa beruntungnya dia ditaksir si rum, pasti ada alasan tertentu kenapa dia mau sama mbak dewi.

"ya kalau mas bener2 suka sama si rum, ya nikah aja sana sama dia, jangan maksa akulah", ujar mbak dewi yang hampir kena hajar om ajudan
situasi rumah menjadi tegang dan antar adik beradik saling tak akor gara2 kejadian ini. Sampai-sampai bude (yang seneng sama mas rum dari kecil karena demen sama demit2) ikut2an "perang" sama mbak dewi dan meneror rumah om ane
ane menyaksikan bener bagaimana "kiriman" bude ini membuat berbagai kejadian yang membuat ane terkaget2 dan ngeri.

pernah suatu malam, mungkin sekitar jam 2 an malam. waktu itu ane nginap di rumah om ane dan tidur di kamarnya adik om ane yang pembalap rally.
"duuuuuuuuuuuuuuannnnnnnnnnnnggggggg", suara seperti tameng atau gong yang meledak di atas atap dapur
ane saat itu kaget dan langsung menatap om pembalap yang langsung duduk dan seperti memikirkan sesuatu.
ane pun memberikan semacam kode dan menanyakan tentang suara apa yang ane dengar dari arah dapur. Kebetulan, kamar om pembalap ini berada di paling depan.

"cetttttttttarrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrr", suara seperti petir yang menyambar atap dapur sampai ane yakin ntu membuat pelapon rubuh karena getarannya sampai ke lantai kamar om pembalap.
"Siiiiiiinnnnnnnnnnnnnn, kamu bangun?", ujar suara ibu om ane
"iya bu, jangan keluar kamar dlu, ini sepertinya kiriman bude", ujar si om pembalap
saat itu, bapaknya om ane lagi dinas malam dan biasanya kalau lagi tugas ngecek hutan bisa baru balik 2 minggu sekali jadi yang biasa ngawal rumah ya om pembalap karena dia masih bujang saat itu.

"eh, dit kamu mau lihat yang seru2 ga?", ujar om pembalap
"ah, maulah", ujar ane yang ane paham bahwa si om pembalap mau ajak ane buat ngecek ke dapur tentang apa yg dikirim bude ke rumah
"tapi kamu jangan pingsan ya, uda pernah lihat hantu2 ga?", ujar om pembalap
"oh, uda di jogja uda ngeliat om", ujar ane
"ngeliat apa?", ujar om pembalap
"ya kunti, uwo, tuyol, udah, cong juga udah", ujar ane
"oh ya lumayan kalau gitu, ga bakal kaget, ayo kalau mau lihat, tapi pasti lebih asyik dari yg kamu udah pernah lihat", ujar om pembalap

ane dan om pembalap pun keluar kamar dengan perlahan, tiba2 aroma semerbak menyan dan ane lihat bener ada asap atau kabut berwarna ungu berseliweran di ruang tamu.
"eh jangan ngucap (maksudnya kek astagfrullah begitu gansis), nanti langsung kabur yg asiknya, kalau mau beneran asyik, jangan bawa2 ayat alquran, adu aja kreng2an (ngotot2an) siapa yang kabur, berani ga?", ujar om pembalap
"ayo aja om, lagian ada om juga", ujar ane
"siiiiipppp", ujar om pembalap yang mengkode ane buat mengikuti dia ke arah dapur
beneran saat itu ane mencium campuran bau menyan, melati juga bau busuk dan bunyi2 seperti geter2 ga jelas.

"tu tuh liat tuh di atas meja", ujar om pembalap
ane saat itu melihat tudung saji dan meja bergetar2 sendiri dan piringnya seperti muter2 sendiri. ane sontak hampir mau ngucap astagfrullah dan langsung diingatkan jangan ngucap itu kalau ga mau yg asik2 ini segera berakhiremoticon-Big Grin
"wusyet kok bisa begitu", ujar ane
"gimana lumayan asyik kan, kok bisa begitu piring2", ujar om pembalap.
tak lama piring itu terbang dan pecah ke lantai yang sejujurnya ga membuat ane kaget karena sudah tau bakal pecah ntu piring.

Kami pun sampai di dapur ane saat itu dan berusaha mencari yang asik lagi. ternyata ada lagi yang asyik, tiba2 sapu yang menempel di dinding langsung bergeser ke tengah dapur dan berdiri dengan posisi gagang sapu di bawah dan penyapunya di atas. ane bener2 berasa seperti berada dalam mimpi atau atraksi pesulap. Ane bener2 terdiam dan terpana melihat sapu bisa berdiri sendiri
"gimana asyik kan", ujar om pembalap
ane ga bisa bilang itu asyik apa horor, tapi yang jelas ane terpana dan tak bisa ngomong apa2.

Si om pembalap pun mengambil sapu yang berdiri dan segera membereskan pecahan piring dengan santai.
"om ini apaan yang datang dan bunyi2 seperti tameng di pukul dan petir yang menggelegar, itu apaan", ujar ane penuh kebingungan
"ini baru pembuka, baru ngetes bisa ditembus ga, belum yang utama datang, mungkin 1 jam lagi datang atau besok", ujar om pembalap santai
"ini yang ngirim bude kenapa emangnya, ga suka apa sama keluarga om?", tanya ane
"biasa, protes, si rum kan patah hati gara2 si mbak dewi", ujar om pembalap
"lah kalo om gimana?", tanya ane
"lah namanya ke mbak ya sayang, ke rum juga sayang, ya mau gimana, wong namanya perasaan kan ga bisa dipaksain, tapi ya mau gimana lagi", ujar om pembalap


"lah terus ga dibalas apa serangan bude ini om, apa ga keganggu?", ujar ane
"ya kalau sekedar rugi gelas sama piring ya biarin aja, lagian kalau mau dibalas juga masih bude sendiri", ujar om pembalap
setelah beres membersihkan pecahan gelas dan piring, ibu om ane pun bersuara
"Sinnnnnnn", ujar ibu dari kamar
"udah gakpapa, tidur lagi aja, aman", ujar om pembalap
kami pun segera ke kamar dan kembali ngobrol2 membahas berbagai poster mobil2 dan pembalap2 yang ane kenal seperti mick doohan, max biaggi, arton sena dan schumacher. waktu itu belum ada rossi


tiba2 bunyi seperti orang meloncat2 di atap dan seperti bunyi orang yang menggeser atap rumah yang terbuat dari asbes. Ane saat itu mikir ada maling yang coba masuk ke rumah karena dari bunyinya seperti maling gansis.
"maling?", tanya ane
"bukan, ini tamu utama yang datang", ujar om pembalap
"bruuuuukkkkkkkkkkkkkkkk", bunyi seperti sesuatu yang jatuh dari atap
"wah ini rada berat ini, nanti bantu2 baca ayat kursi ya", ujar om pembalap yang kali ini mukanya serius.

"ssssssssiiiiiiiiiiiiiiiiiinnnnnnn, sssssssssssiiiiiiiiiiiiiinnnnnnn", ujar ibu om ane yang seperti histeris
"ayok, kita lihat ke belakang", ujar om ane yang langsung mengecek ke setiap kamar dan akhirnya ke kamar ibu yang tak jauh dari dapur
karena jalannya om pembalap ini cepat bukan tergesa2 gansis, tapi beneran cepat menurut ane, ane pun tak sempat mengikuti setiap gerakan om pembalap yang seperti mengajak sesuatu keluar dari kamar terutama dari kamar mbak dewi

"ayok sini maen sama aku", ujar om pembalap yang mengumpulkan mereka semua di dapur
"yoh, maunya apa?", ujar om pembalap sembari membakar rokok dan seperti ingin memarahi sosok ghaib.
"kamu mau pulang kena marah sama yang ngirim, atau mau berantem sama aku?", ujar om pembalap dengan gaya seperti ingin berantem di jalanan
ane kebingungan bener dan tak mengerti karena si om pembalap ini seperti ngomong sendiri tapi beringas.
ane pun memberi kode ke om pembalap bahwa ane kagak bisa melihat sosok yang diajakin dia ngomong.

"oh iya, matikan lampu dulu biar kamu bisa lihat", ujar om pembalap
ane pun mematikan saklar lampu dan keadaan gelap gulita, hanya ada sedikit cahaya remang2 yang keluar dari sela2 ventilasi kamar ibu om ane
disitu ane lihat 3 sosok yang menurut ane jumbo2 dan bahkan keker2 ngeri bener gansis wallahualam.
satu ane lihat pocong tapi pakai kain hitam dan gede bener gansis, bahkan cenderung berotot. Ane bisa lihat lengannya gede bener dengan posisi dilipat. Mukanya hitam bener, ane kagak tau apa karena emang item atau karena ga ada cahaya tapi beneran matanya besar dan seperti emosi dengan om pembalap.
satu sosok lagi seperti kuntilanak, tapi bukan, tapi pakaiannya putih2 dan koyak dan melayang2 tapi gede juga gansis, pokoknya jumbo dan dia seperti mengusap2 batu merah dan terus di main2kannya
nah satu lagi ini ane kagak bisa lihat, tapi sosoknya ane bisa rasain panjang, kata om ajudan ini kepalanya dan memang ular. Ane kagak bisa melihat, karena ilmu batin ane belum nyampe kata om pembalap.

"ayo dik, bacain ayat kursi, biar pemanasan", ujar om pembalap
ane pun membaca ayat kursi dan awalnya mereka hanya menatap om pembalap, sekarang beralih ke ane. Ane pun sempet gemeter juga, karena ga tau kenapa mungkin energi "gertakan" mereka ini yang buat ane gemeteran ga berasa
"santai-santai, ga bisa ngapa2in mereka, terusin aja sebisa kamu, kalau udah ga kuat, duduk aja disitu, kalau masih ga kuat udah ke kamar aja", bisik om pembalap
ane saat itu mencoba memberani-beranikan diri saja, pokoknya jangan ampe kalah sama demit ini, harga diri ane dipertaruhkan wakkaka

tak lama mundur dan hilang. tinggal satu sosok yang ane ga bisa lihat ini, kemungkinan ular wujudnya.
"cplaaaaaaakkkkk", bunyi sebatan yang ane dengar dengan diikuti gerakan om pembalap dengan seperti menangkap sesuatu.
dia pun seperti melemparkan ke atas langit dan mengambil nafas dalam2. om pembalap membaca potongan ayat al-quran yang ane kagak tau ntu apa yang dibacanya. Saat itu bener2 aura dan udara di dapur bener2 pengap dan panas padahal kalau kagak ada demit ini, dapur serasa es karena memang rumah om ane ini dibelakangnya masih hutan dan di depannya terhampar salah satu gunung yang terkenal di jawa tengah.

"yok udah beres", ujar om pembalap
ane pun masuk ke dalam kamar yang saat itu waktu menunjukkan jam setengah 4 pagi. Kami pun masuk ke kamar dan ane saat itu entah kenapa juga ikut berkeringat persis seperti om pembalap.
"capek juga ya, gimana lumayan asik kan disini?", ujar om pembalap
"iya om, rasanya kalau tiap hari begini, kalau dengerin dosen kuliah mungkin ga nyambung sama sekali", ujar ane
"lah iya, makanya saya kalau kuliah paling 10 menit sebelum selesai datang, tapi dosen saya ga pernah tau saya datang 10 menit terakhir, dia taunya saya ada di kelas", ujar om pembalap yang tertawa2

"mau ngelihat yang asik2 lagi ga?", ujar om pembalap
ane saat itu mikir mungkin stok film bokep atau majalah erotis yang disimpan om pembalap. Rupanya dia mengeluarkan kotak seperti koper kecil.
"neh coba kamu lihat yang mana yang paling sakti", ujar om pembalap yang menunjukkan berbagai batu akik, keris2 kecil dan semacam kepingan2 tipis logam yang ada ukirannya, juga ada seperti telur puyuh tapi ada tulisan arabnya.
"ambil aja satu kalau kamu mau, tapi kalau ga kuat nanti buang aja, nanti balik lagi kesini", ujar om pembalap

ane saat itu belum tertarik sama batu akik juga ga tertarik sama klenik2 jadinya ane kagak mengambil salah satu simpanan "asyik" om pembalap ini
"dapet dari mana om?", ujar ane
"adalah, kadang dikasih temen, kadang dititipin temen tapi ga diambil2, beberapa datang sendiri karena seperti magnet, ternyata pasangannya ini", ujar om pembalap.
"yang mana om yang favorit?", tanya ane
"cobalah tebak, nanti kita tes", ujar om pembalap

ane pun ambil telur puyuh dari besi kuning yang ada tulisan arabnya.
"ini om coba yang ini", ujar ane
om pembalap pun memasukkan ke dalam semacam kotak perhiasan yang kata om pembalap sebagai arena "street fighter" menguji benda2 ghaib.
"kletak kletak kletak", beberapa kali telur puyuh besi kuing ini menabrak2 dinding kotak perhiasan ketika dimasukkan dengan batu akik
"ini masih lemah, masih kalah sama ini", ujar om ajudan

ane pun ga percaya dan mengecek kotak itu, ternyata kotak biasa cuman ada tulisan2 arab gundul yang ane kagak paham
"nah coba pegang kotaknya, panas ga", ujar om pembalap
beneran ntu kotak perhiasan panas dan hangat padahal hanya beberapa menit ketika telur puyuh dan batu akik dimasukkan bersamaan
"kalau begini ini, membuat saya ga tertarik sama game2an, udah kebiasaan dari kecil", ujar om pembalap
ane bener2 baru kali ini tau bahwa keluarga om ane sangat kental sama barang2 ghaib wakaka

"Ini ne yang lumayan imbang", om pembalap menunjukkan keris dan kepingan logam yang ada ukiran tokoh wayang
beneran tak terjadi apa2 ketika ne dua benda dimasukkan ke dalam kotak perhiasan. menurut om pembalap mereka saling menghargai satu sama lain, ibarat kata sama2 sudah sepuh ga hoby berantem kecuali sudah digerakkan sama om pembalap buat "nyerang".
ane saat itu bener2 ga habis pikir bagaimana bisa om ane kagak terpengaruh dengan yang ghoib2 begini. Mungkin inilah yang menyebabkan mbak dewi klop dengan om ane karena udah bosan dengan yang ghaib2. Azan subuh pun berkumandang dan ane segera diajak solat ke masjid dekat rumah om ane.

Mas rum bener2 "ngambek" dan "patah hati" setelah ditolak cintanya oleh mbak dewi. Om ajudan pun tak bisa mengebel mas rum dan mengetahui keberadaannya. Singkat kata, tak ada yang tau dimana mas rum saat itu. Tambah menjadi sakit hati mas rum ternyata ketika mbak dewi mulai melanjutkan kuliah S2nya, dia ditaksir sama cow yang sekarang menjadi suaminya. Cownya ini kalau dari tampang, sangat kalah jauh dengan mas rum yang menurut ane lumayan tampan. Tapi keunggulan dari ne cow sebut aja mas Ridho, dia sangat lembut, terus juga sudah PNS di jogja apalagi ini yang paling utama, masih ada darah keratonnya wakakaka.

Alhasil baik dari segi ibu mbak dewi syaratnya sangat memenuhi kriteria menantu dan bagi mbak dewi, sangat penting baginya mendapat suami yang mendapat kerja yang jelas dan termasuk salah satu calon pejabat di kedinasan pemerintahan jogja. Memang ane akuin, mas ridho ini juga bukan yang gak punya "pegangan". Dia juga termasuk yang melakukan amalan khusus tiap habis solat tapi tidak terbenam dengan urusan ghoib melulu. Amalan begini hanya dipakainya untuk sekedar menambah ketakwaannya dan melindunginya dari mara bahaya yang bisa menimpanya.

Amalan ngaji an-naml pun sebenernya diajarkan oleh mas ridho ini ke ane. Waktu itu ane ingat, diajak sama mas ridho buat ke wonosari dan ditawarkan untuk satu rumah dengan ponakannya yang juga mau kuliah se almamater dengan ane. Maksud mas ridho biar ane deket dengan keluarganya. Tapi entah kenapa ane saat itu kagak kerasan di wonosari padahal anak2nya lugu2 dan baik2 juga lucu2. Ane ingat betul kebiasaan pemuda2 disini tiap solat keliling ngajak jamaah bareng ke masjid. Suatu ketika ane solat sama mas ridho (next part)






profile-picture
profile-picture
profile-picture
saaans dan 13 lainnya memberi reputasi
Lihat 7 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 7 balasan
Lagi.... Lagiii... Lagiiii
Lihat 4 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 4 balasan
lagi seru2nya..eh bersambung, ..ga jadi 2 partkah om?
Lihat 3 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 3 balasan

Besan Sakti Pemilik Ilmu Putih (Part 10)



Cobaan Hati mas Rum (2)


Ane saat itu lagi ga mood buat solat ke masjid kampung dekat salah satu desa di Wonosari. Bukannya ane kagak demen, cuman ane lagi ga pengen ngeladenin orang2 di kampung terutama pemuda2 desa dan bapak2 yang pengen ngobrol dengan ane. Ane saat itu masih kagok buat ngobrol lama2 juga takutnya ane kurang sopan kalau ga ngeladenin obrolan orang tua dan pemuda2 yang selalu pengen deket dengan ane. Jadi ane pun pengen solat di rumah aja pinta ane sama si ponakannya mas rido.

"ya sudah kita jamaah aja maghribannya gimana?", tanya mas rido
"ayok mas, boleh lagi ga pengen ke masjid", ujar ane sambil ketawa kecil
"kenapa, malu ya sama orang2 kampung yang penasaran sama kamu?", ujar mas rido
"iya mas, bisa sampai subuh saya nanti di masjid", ujar ane
"lah memang biasanya si **** itu selalu di masjid, ngerjain pe er ya di masjid bareng2, cuman balik makan aja itu pun biasanya ada aja orang kampung antar makanan buat mereka", ujar mas rido

bujubuset, kagak dah, kagak nyetel dengan pola hidup ane. Ane masih pengen santai, nonton tivi, maen game komputer, smsan ma cew, kagak ada potongannya ane model remaja masjid wakakkaka. Ane saat itu beneran kagak mau dah tinggal di rumah mas rido, walau sebenernya ane suka kenyamanan di desa. Tapi kagak terlalu desa begini, TV aja kagak ada, dan listrik juga colokannya paling cuman 2 untuk seisi rumah. Apalagi letaknya lumayan jauh ke kampus ane. Jadi, ane bener2 berat buat menyutujui tinggal di rumah mas rido bersama ponakannya ini walau ane bisa menghemat duit kontrakan wkaakka.

Setelah azan magrhib, suasana desa dan rumah mas rido ini bener2 berubah drastis menurut ane. Entah kenapa menurut ane, konstruk rumah dan seisi rumah lebih terasa jelas ketika malam datang. Ane bisa melihat hampir setiap lekuk dan rusuk rumah dari atap, dinding hingga ke seluruh jengkal rumah benar2 membuat mata ane lebih fokus dan ngerasa "ada yang ngelihatin" ane dari dalam rumah. Ane melihat2 ke seluruh ruangan dan memperhatikan beberapa lukisan dan memang tak ada perabotan rumah mas Rido ini. Cuman ada kasur dipan dari anyaman bambu, meja makan, dapur, kamar 2.

"kenapa, ngerasa sesuatu ya?", ujar mas rido yang melihat ane memperhatikan sekitar rumah.
"eh, iya, baru kerasa kalau uda maghrib, kemarin soalnya ga kerasa karena langsung ke masjid", ujar ane
"hahahah, ya gakpapa, anggep aja yg ngeliatin kamu numpang berteduh dan tidur kalau malam", ujar mas rido
"eh, iya mas", ujar ane sambil ketawa dan segera membentangkan sajadah
ane pun segera iqomat dan mengambil posisi sebagai makmum.

"beeeeeeenggggggggggggg", ada suasana seperti itu ketika ane mulai solat dan mas rido memulai takbir pertama.
suara mas rido ini normal2 saja, tapi ane suka cengkok jawa dan macho cara membaca al-fatihah. Ane pun penasaran, surat apa yang akan dibaca mas rido ini
rupanya yang dibaca adalah surat al-iqro. Ane pun bener2 seperti terenyuh dan menangis dengan suara lantunan mas rido ini.
lanjut memasuki rukuk tiba2 ane merasakan ada angin yang berhembus dari depan mas rido menembus ane yang persis di belakangnya

ane waktu itu ga kaget, karena ane cuman mikir mungkin angin yang berhembus dari balik pintu dan ada jendela yang terbuka.
ane cuman semakin khusyu aja ketika angin ini menerpa ane di belakang mas rido.
tiba2 pas sujud kembali angin berhembus dan ini beneran ane rasakan seperti kipas angin yang buat rumah makan padang (yg jumbo dari besi itu loh gansis) dan diiringi getaran getaran yang sampai ke lantai tempat ane bersujud.
ane beneran kaget dan mengucap subhanallah berkali2, ini apa dan baru kali ini ane solat jamaah begini.

ane waktu itu ga konsen dan masih berfikir bahwa mungkin berasal dari jendela yang terbuka. Ane mikir, ane mau batal solat demi menuntaskan penasaran ane atau ane mau fokus saja dan membiarkan semua yang ane rasakan sebagai sesuatu yang "kebetulan".
"ah kagak dah, bodo amat pokoknya ane mau buktikan memang ne angin dan getaran2 berasal dari mas rido, bukan dari angin yang berasal dari jendela", gumam ane dalam ati.
ane pun langsung mengecek kamar yang ada di depan mas rido. Dan pintu dari kamar fix sudah di tutup sama mas rido, maka otomatis kagak mungkin ada angin yang berhembus dari kamar atau jendela kamar mas rido.

Jelas2 ini angin dan getaran menerpa ane berasal persis dari depan mas rido ke ane. Ane pun menoleh kiri kanan dan semua jendela sudah tertutup. Dapur tidak ada jendelanya dan memang sudah ditutup pintu. Jadi fix, semua ruangan ini tak ada kemungkinan memberikan celah2 angin masuk. Ane pun ingin membuktikan bahwa angin yang berhembus dan getaran yang timbul saat rukuk dan sujud itu bukan kebetulan, dan memang ane tidak berhalusinasi. Ane menantikan surat apa lagi yang dibaca oleh mas rido. Ternyata membaca surat kulhu yang sangat ringkas tapi membuat ane bener2 nikmat dengarnya.

Saat yang dinantikan pun tiba, dan ketika rukuk benar saja angin kembali berhembus
"wussssssssssssssssssshhhhhhhhhhh", angin menerpa dan suaranya bisa ane denger
subhanallah, subhanallah, ane berkali2 mengucap dan menangis. Orang sakti lagi yang ane temuin bertubi2. padahal potongan mas rido ini bener2 kocak, maksudnya biasa bener ga se "dalam" mas rum. Mas rido ini ya seperti om2 bersahaja biasa dan ga keliatan dia punya "isi". ane bener2 kaget dan malu karena sempat meremehkan mas rido. Karena secara tidak langsung pun ane pertama pro ke mas rum ketimbang mas rido ini.

"ampun, ampun, ga lagi aku memvonis orang dari potongan luarnya, maapin ane mas rido, ampun, ampun", ujar ane yang bener2 menangis tersedu2.
ane saat itu bener2 pengen segera menantikan rakaat sujud, karena dengkul ane bener2 lemes saat itu, bener2 berasa malu bener.
"wusssssssssssshhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh", suara angin menderu2 kali ini begitu kencang dan membuat ane semakin ngeri dan malu dengan prasangka ane ke mas rido. ane bener2 minta maaf dan ini memberikan pelajaran bagi ane. Ane harus tau, siapa ini mas rido dan apa amalannya ampe bisa solat begini.

Ane beneran males untuk beranjak dari posisi sujud waktu itu, ane bener2 lemes dan ga mau menaikkan wajah ane lagi karena bener2 malu menatap orang yang sedang mengimami ane ini walau dari belakang. Ane cuman menangis dan malu pada rakaat terakhir. Ane minta maaf dan mengucap istigfar berkali2 dan seperti berkomunikasi dengan mas rido supaya ane dikasih amalan ataupun pembelajaran kenapa dia bisa seperti ini. Bukan berarti ane pengen juga bisa solat terus bisa keluar angin2 dan getaran2 lantai seperti mas rido ini ya gansis wakakkaka. tapi ane yakin, ini bukan tenaga dalam yang dikeluarkan oleh mas rido, tapi dari kekhusyukan dia solat hingga "alam" pun merespon dengan angin dan getaran di lantai ketika si mas rido rukuk dan sujud.

kembali di rukuk keluar lagi angin, tapi kali ini anginnya hanya semilir dan tidak was wus seperti pertama. dan ketika sujud, seperti angin dingin ketika ane membuka lemari es. ane inget betul, berasa bener ada angin dingin ketika sujud terakhir. Di sujud terakhir ini ane bener2 menikmati dan tidak pengen lepas dari sujud. Walau biasanya ane selalu ngedumel kalau pas solat di masjid, si imam sukak lebih dari 5 menit sujud terakhir. Tapi untuk kali ini, ane seperti melayang2 dan merasakan badan ane enteng bener ketia sujud dan kepala ane tak mau lepas dari sajadah waktu itu.

hingga akhirnya masuk ke tahiyat akhir dan ane kembali menangis dan selesailah solat ane bersama mas rido. ane pikir mas rido akan membaca2 doa ataupun seperti layaknya di masjid. nggak gansis, nggak, cuman berdoa sebentar dan salaman dengan ane.
"gimana lama ya", ujar mas rido dengan senyum lebarnya
"ah nggak mas, bener2 nikmat, saya ga pernah merasakan solat jamaah senikmat ini", ujar ane
"ah masa, yang bener, emang kenapa?", tanya mas rido
"mas kok pas mas rukuk dan sujud, itu ada angin2 keluar dari depan mas dan bahkan seperti bergetar lantai2 rumah ini", ujar ane
"ah masa? ah ga lah, masa bisa begitu, mungkin ada angin lewat", ujar mas rido merendah dan kelakar

"eh mas, sumpah emang begitu, orang tiap kali mas rukuk dan sujud kok, bukan hanya sekali, itu amalannya apa mas bisa sampai begitu", ujar ane terpana
"hahahaha, ya kalau mau tau, harus menginap minimal seminggu nanti baru tau", ujar mas rido
ane pun garuk2 kepala, karena kalau mau dibilang mau kabur ya mau kabur tapi juga pengen tau apa resepnya dan apa rahasia di balik solat mas rido yang begitu itu efeknya.
"lapar kan? ayok saya masakkan", ujar mas rido
"ayok mas, kita goreng2 tempe tahu sama sambal sudah mantap", ujar ane
"oh, cocok makan begitu?", ujar mas rido
"iyalah cocok, wong masih SMP aja saya cuman makan telor ceplok cukup kok", ujar ane
"nah pas kalau gitu, si **** juga cuman bisa makan yang begitu", ujar mas rido

tak lama ponakan mas rido pun pulang dan kaget dengan kami berdua yang ngobrol dan habis solat jamaah bareng.
"lah, rupanya solat di rumah, pantesan kok dicariin di masjid ga keliatan", ujar ponakan mas rido
"iya si Adit pengen solat di rumah, ya sudah sekalian sama saya", ujar mas rido
"eh kamu beruntung tuh, mas rido itu jarang banget mau solat di rumah, apalagi jadi imam, itu paling jarang dan mau, kamu beruntung tuh, gimana ada yg beda ga?", bisik ponakan mas rido
"iya, ****, waktu aku rukuk ada angin2 dan getaran2 di lantai pas sujud, ngeri bener, apa ilmu mas rido ini", ujar ane bisik2
"ah serius, kok aku ga pernah tau", ujar ponakan mas rido
"kamu beruntung tuh, secara tidak langsung, energi mas rido nyambung sama kamu, terus kamu bisa ngerasain energinya, nah langsung aja minta tambahan ilmu dari mas rido", ujar ponakan mas rido

"ah serius, aku uda nanya tapi disuruh nginap seminggu lagi, baru nanti aku tau resepnya", ujar ane
"lah cocok kalau gitu, ayok masih banyak yang perlu kamu ketahuin sama mas rido, juga sekalian akrablah sama orang disini", ujar ponakan mas rido
"lah tapi aku mesti balik ke rumah, ada tugas, nanti aku balik lagilah", ujar ane
kami pun memasak di dapur bareng2 dan makan bareng2. memang untuk bikin sambel, mas rido bener2 enak. Padahal dia bikin sambal itu ga banyak, dan sempat ane protes dalam hati, mana cukup sambal segitu buat ane yang kalau makan sambal minimal seporsi kecil buat ane.

rupanya beneran, secuil aja rasanya uda bener2 memenuhi seluruh mulut ane. ane bener2 takjub dengan sambal buatan mas rido. Ane bener2 dah, ibarat kata kesengsem dengan mas rido bisa jadi saat itu karena pembawaannya yang santai dan kocak tapi ane bisa berasa kesaktiannya dia ini tapi di buatnya seperti "santai" ga serem2.
ane pun tiba2 merinding dengan rumah mas rido ini
"eh ****, disini banyak hantunya ya daerah wonosari sini", ujar ane
"ah hantu? kalau sapi banyak mas", ujar ponakan mas rido
"eh beneran, aku ngerasain banyak di atas", ujar ane menunjukkan ke atas rumah yang ga ada pelaponnya ini.

"hahahaha, ya gak papa mas, orang dia diatas kok bukan di bawah", ujar ponakan mas rido dengan santai.
"mas, ajarin aku ya gimana bisa tembus di almamater mas, biar bisa sama kek mas rido dan mas ini, aku ini ga pinter mas, cuman ga malas juga", ujar ponakan mas rido sambil ketawa
"ya, gakpapa, nanti bisa sama2 aku ajarin seinget aku, yang penting semangat aja. Kamu mau masuk dimana mas?", tanya ane
"pengennya sih di pertanian mas, biar sekalian jadi petani aja disini", ujar ponakan mas rido
"lah petani ngapain kuliah mas, langsung aja bertani", ujar ane sambil kelakar
"lah iya, saya juga uda bilang begitu", ujar mas rido
kami pun ketawa ngakak2.

"mas, uda ada pacar kan, orang mana, sumatera juga kah?", tanya ponakan mas rido
"iya, kawan SMA dlu", ujar ane
"sekarang disini juga? kuliah dimana mas?", tanya ponakan mas rido
"di jakal km 14", ujar ane
"oh ga bareng se almamater toh, mana mas fotonya", tanya ponakan mas rido
ane pun menunjukkan fotonya dan dipuji sama si **** karena mantan ane waktu itu memang mukanya rada2 india
"kek sarah azhari mas, wih hebat mas ne", ujar ponakan mas rido
"hahaha, ya gimana, aku tampan og", ujar ane rada sombong wakakaka

Rupanya mas rido harus berangkat kembali ke kota karena harus mengurus sesuatu. ane pun tinggal sama ponakannya di rumah. kami ngobrol ngalur ngidul dan kembali solat di isya di masjid. Setelah solat kami pun balik ke rumah dan ane mulai kebelet pengen boker.
"eh, mau boker dimana dit?", tanya ane karena ane ga nemuin tempat boker di kamar mandinya, hanya ada bak mandi besar.
"oh disana mas, di belakang, agak pojokan dekat naruh2 kayu2 situ, sini aku anterin", ujar ponakan mas rido

setelah mengetahui letaknya dan dihidupkan lampu WC dengan lampu kuning 5 watt, ane pun segera menyuruh si ponakan mas rido supaya balik saja ke rumah. Ane malulah, masa lanang tampan nan gagah, boker aja ditungguin wakakkaa.
"gak papa mas, saya tungguin", ujar ponakan mas rido
"gak usah, santai, masa orang boker ditungguin, udah kamu dirumah aja", ujar ane
"beneran mas, nanti kalau ada apa2 teriak aja ya", ujar ponakan mas rido
ane pun segera mengambil posisi setelah tau segala tempat gayung dan air untuk persiapan cebok dan nyiram hajat wakakaka

suara jangkrik menemani ane saat itu dan memikirkan apa yang barusan ane alamin pas solat bareng mas rido.
tiba2 ada suara anak kecil yang cekakak cekikik seperti bermain di samping bangunan WC. ane pun saat itu kagak mikir aneh2 karena ane tau kebiasaan anak kampung kalau malam di sawah mungkin sedang nangkepin jangkrik atau nyari ikan di sawah. Ane saat itu senang karena merasa tidak sendirian.
"ah rupanya rame juga kok desa sini, cuman ga keliatan rame aja pas siang, pas malam anak2 suka maen juga rupanya", ujar ane dalam hati

suara cekakak cekikik dan sesekali berbahasa jawa yang ane tau maksudnya
"eh ada orang, orang baru sepertinya", ujar anak kecil ini
"iya, itu kan ponakannya si ****, orang sumatra dia", ujar anak kecil lainnya
ane pun tersenyum dan maklum karena di desa pasti orang baru langsung dikenali dan digosipin sama orang lama di kampung
setelah beres2 ane pengen menyapa ne anak2 kecil, sekalian pengen tau apa yang uda di dapet mereka malam2 di sawah.

ane membuka pintu dan celingak celinguk mencari cahaya obor yang pasti dipegang anak kecil ini sebagai penerangan.
maklum, pas ane mau ke masjid pun para anak2 dan pemuda pada megang obor buat ke masjid.
pas ane celingak celinguk bahkan sampai ke belakang WC, kagak ada orang megang obor. ane saat itu yakin bahwa beberapa detik sebelum ane keluar, ane masih mendengar suara cekakak cekikik anak ini. Ane pun segera mengambil obor yang ada di belakang rumah untuk mengecek jejak kaki yang ada di tepi sawah persis samping WC.

alhamdulilah, ane kagak ketemu ada jejak kaki basah malam itu. Ane langsung merinding dan ga percaya bahwa yang ane denger suara anak kecil yang ngobrol di samping ane lagi boker itu adalah demit. Segera ane mendekati si ponakan mas rido yang sedang tertidur di dipan anyaman bambu.
"eh, uda beres mas, aman kan?", tanya si ponakan mas rido
"aman, tapi tadi aku dengar ada anak kecil ngobrol, malah ngomongin aku lagi", ujar ane
"oh, iyalah, mas terkenal pasti, orang mas ganteng gitu kok", ujar ponakan mas rido dengan tertawa.
"eh seriusan, anak siapa tadi yang aku denger?", tanya ane
"oh itu palingan anak dari belakang rumah kita?", ujar ponakan mas rido
"ah, rumah yang mana, orang aku lihat di belakang WC cuman pohon2 gede", ujar ane
"ya itu rumahnya", ujar ponakan mas rido dengan santai dan polos

anjir, fix ane kagak mau boker malam2 lagi kalau di rumah mas rido ini. pantesan si ponakan mas rido ini nawarin ane buat ditemanin, karena takut ane bakal ditemanin sama yang nunggu di pohon belakang WC wkakakaka.
"udah mas, ayok tidur aja, besok lanjut lagi ngobrolnya", ajak ponakan mas rido yang langsung ngelungker dan menutup sarung ke wajahnya
asem, ane belum bisa menyesuaikan diri dengan model kehidupan kampung begini. apalagi ane yang hoby nonton bola, kagak mungkin bisa hidup tanpa TV.

ane mikir panjang saat itu, mau balik malem ini apa besok pagi. karena itungannya, malam itu masih muda alias baru jam 9. Lah ini langsung uda tidur agendanya, sedangkan ane yang anak muda tak biasa tidur dibawah jam 2 saat itu. ane pun ketap ketip melihat ke rusuk rumah di atap yang tidak ada pelaponnya ini. Semakin ane melamun semakin ane bisa merasakan ada sosok yang lagi duduk di rusuk rumah ini. Antara remang2 bayangan ane akhirnya melihat ada kaki yang digoyang2kan dari arah rusuk rumah ini.

Anjir, fix ane kagak tahan dah, langsung ane niat mau kabur balik ke kontrakan kos ane di jakal. Mending ane balik ke jakal, karena sudah damai dengan demit kosan ane waktu itu ketimbang mesti tidur diliatin sama sosok demit yang goyang2 kaki di pelapon wakakkaka.
"***, aku pamit ya, ternyata kawanku sms, aku lupa uda janji mau ngerjain tugas kelompok", ujar ane bohong
"ah serius mas, tapi uda malam, nanti kalau ada apa2, mas rido marah sama aku mas", ujar ponakan mas rido khawatir
"gakpapa, tenang aja aku uda biasa kok, dan nanti aku sms ke mas rido, ok?", ujar ane

ane segera langsung beres2 dan mengeluarkan motor supra ane secepat mungkin. cukup dah walau ane pengen dapet ilmu dari mas rido, cuman ane kagak tahan dengan kagak ada hiburan dan cuman ditemanin demit yang goyang2 kaki di atap wakakka. Ane segera menjalankan motor. Nah ane saat itu udah pasrah dan sudah berekspektasi pasti ngeliat penampakan ketika keluar dari desa ini.
"mas, nanti kalau di pertigaan ada pos kamlingnya disitu, kalau lihat seperti orang, cuekin aja mas, itu bukan orang, tapi ga perlu panik, pokoknya matiin lampu motor dlu, nanti setelah lewatin baru hidupin lagi, kalau bisa klakson2 dikit", ujar ponakan mas rido.
"pos kamling yang sebelum papan reklame gede itu ya?", tanya ane
"iya mas, yang seperti rumah2an bambu itu loh", ujar ponakan mas rido

"terus nanti pas ada perempatan besar, pelan2 aja mas, suka ada truk lewat, kadang suka ga keliatan, pokoknya pelan2 aja mas dan berdoa terus, suka banyak kecelakaan disitu", ujar ponakan mas rido
anjir saat itu ane mikir bener2 horor ne tinggal di desa sini. nginap ditemenin demit, mau balik malam2 juga terancam keselamatan ane waakaka
ane pun segera bergegas dan menantikan pos kamling yang dimaksud ponakan mas rido. dari kejauhan sudah mulai tampak bangunannya. Sekitar jarak 30m ane segera mematikan lampu motor karena ane sudah bisa melihat memang ada sosok berbaju putih yang berdiri di samping pos kamling. Ane kagak perlu kepo sudah tau ntu kunti. ane segera lewat dan klakson dan permisi sama ne sosok

walau motor ane geger2 karena jalanan tanah dan bebatuan, ane kagak ngidupin lampu motor dan kagak peduli dengan yang didepan motor pokoknya jalan terus sampai ngelewatin ne pos kamling. hingga masuk ke jalan aspal dan ane nemuin perempatan besar. Saat itu ane lihat sekitar memang perempatan ini besar dan tak ramai lalu lalang, mungkin itu sebabnya seringkali ga awas dengan truk yang lewat dan melaju. Ane pun membaca doa dan segera jalan dengan perlahan dengan tiap detik ane tolah kanan kiri sebelum lurus ke arah jogja.

hingga akhirnya ane nembus ke jalan ring road dan terus saja menyusuri jalan hingga mulai tampak keramaian dan kendaraan yang masih lalu lalang. merinding2 ane kagak peduli yang penting fokus sama jalan. Sampai di kosan, ane pun mengsms mas rido dan memberi tahukan ane balik ke kos karena ada tugas kelompok. Mas rido pun membalas tidak apa2 dan jangan sungkan2 maen ke wonosari lagi. Ane tau sebenernya mas rido rada kecewa tapi tak bisa memaksa ane wakakkaka.

mas rum pun akhirnya semakin dekat dengan bude. Kali ini bukan hanya bude yang mengirimkan gangguan ke rumah om ane, tapi juga mas rum. Rupanya, mas rum mendapat pusaka yang "demitnya" sangat usil dan harus selalu diasah. Ane diceritain sama om ane bahwa mas rido seringkali harus pasang "pagar" ke rumah om ane dan kamar mbak dewi untuk menangkal serangan dari mas rum dan bude ini karena si om pembalap udah kelenger dan ga bisa menghadapi serangan demit yang sangat sakti ini.
Cuman mungkin karena mas rido ini ada darah keratonnya, beberapa demit seperti segan dan tak boleh menyerang dia



profile-picture
profile-picture
profile-picture
welldone1161 dan 14 lainnya memberi reputasi
Lihat 9 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 9 balasan
Post ini telah dihapus
Lihat 10 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 10 balasan
Wuihhh perang level tertinggi nih😅👍
Lihat 5 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 5 balasan

Besan Sakti Pemilik Ilmu Putih (Last Part)


Cobaan Hati Mas Rum (3)


Awalnya, seluruh keluarga om ane saat itu sadar bahwa ada 2 macam serangan ghaib yang datang ke rumah di Jawa. Satu yang jelas2 bener2 meneror dan seperti mengajak "ngetes" ilmu dengan keluarga om ane. Kalau yang jenis ini, keluarga om ane sudah paham ini kiriman bude. Sedangkan kalau sekedar hanya mbak dewi yang dibuat "ngigau" dalam mimpi atau tak bisa tidur di malam hari, nah itu kiriman mas rum. Karena sudah dibantu "dipagerin" sama mas Ridho, tampaknya kiriman mas rum sedikit mereda.

Ane kagak tau jelas gimana prosesnya, tapi kata om ane, mas rum akhirnya berubah dan termakan bisikan dan omongan bude. Mas rum dinasehati oleh budhe bahwa tak ada yang tak mungkin kalau tidak bersungguh-sungguh dan total. Bude pun mengejek mas Rum seperti bocah dan masih belum pantas untuk urusan cinta2 karena tidak mau total dan berupaya mengambil jalur lain untuk mengupayakan kesungguhan cintanya ke Dewi. Bude mengatakan ke mas Rum bahwa, "perewangan" yang mengikuti dan menjadi anak buah mas rum masih bocah dan gak ada apa2nya alias masih anak kemarin sore. Jelas ga akan menggeser kerasnya pendirian mbak dewi yang ga mau dinikahi mas rum.

"mau muter hatinya si dewi kok make Jin2 yang masih dibawah 5000 tahun, orang selevel kamu itu yang dari atas awan aja bisa kamu panggil kok, kamu aja yang ga pernah nyoba dan malu2", ujar bude mengejek mas Rum.
"itu tuh pusakanya ******, dipegang sama ******, ambilen (ambil sana), nanti bude bantu buat ngawal raga kamu biar ga ilang", ujar bude
ane kagak tau apa jawaban mas rum, karena ini kata2 si bude ane dapet dari om ajudan yang sampai sekarang pun masih pro ke mas rum ketimbang mas rido. Ane yakin, om ajudan pun senang kalau level mas rum meningkat maka semakin dahsyat juga dan banyak yang minta tolong ke om ajudan buat ngebel mas rum.

Jadi cerita om ajudan, pusaka yang di langit (mungkin kerajaan di langit yang juga dijaga sama para wali songo) ini tidak ada yang bisa ambil karena ada 2 efeknya. Satu, kalau sudah menyatu dengan pusaka ini, biasanya raganya langsung hilang dan tak lagi menjadi manusia. Makanya tidak ada yang berani ngambil, tak siap tak lagi menjadi manusia (wallahualam gansis, jangan tanya ne pusaka bentuknya gimana, ane juga dengernya ngeri apalagi nyari tau wakakaka)
Pusaka ini langsung narik sukma dan bersemayam di aliran darah, tidak berbentuk materil model keris atau yang bisa diliat mata. Alias, dia langsung lengket dan membaur dengan ruh.

Oleh sebab itu, raganya langsung tak lagi mewujud kalau sudah nerima pusaka ini. Nah efek lainnya, kalau masih "berkeras" atau mau nyoba tetap punya raga mewujud manusia, ne pusaka paling rentan sama "keinginan duniawi". Meskipun itu suatu kebutuhan normal dari manusia pemegangnya yaitu sandang pangan dan papan. Nah, misal kalau mas rum lapar dan pengen makan, maka ketika dia menuruti lapar dan pengen makan, maka harus makan berkarung2 beras bahkan tak berenti makan, ini baru urusan makan (jangan tanya kalau urusan kebutuhan selangkangan wakakakka). Makanya, ne pusaka bahaya kalau "dimainkan" untuk memenuhi hasrat manusia yang menyatu dengannya. Tapi kalau dimainkan di dunia, maka ada perjanjian tambahan yang akan ditagih di akhirat nanti karena bisa2 "mengacak2" keseimbangan alam. Makanya seharusnya lebih baik langsung tak mewujud manusia, dan hanya jadi roh yang diarahkan untuk beribadah sama Allah saja, maka tak akan ada masalah (begitu logika ane kenapa langsung tak mewujud manusia lagi, wallahualam).

Kalau tidak ne pusaka akan mulai memakan "daging atau syaraf" dari pemilik jika tidak ada tugas yang ingin "dibantu" oleh ne Jin atau mungkin level lebih dari jin ane kagak tau dan dapet cerita begini aja uda ngeri ngebayanginnya. Bisa2nya ada yang begini, wallahualam.
Saat itu ane yakin mas rum mau menerima saran dari si bude untuk mengambil ne pusaka gara2 dia sendiri sudah menjalani hidup "nyepi, sendiri, tidak ambisius, dan tidak pernah panen" dengan semua orang2 yang berjodoh untuk dibantunya. Semua yang dia dapat selama ini ya cuman pemberian orang tanpa dia meminta. Jadi bener2 sudah dikendalikan betul2 nafsu duniawinya.

Ane sempat menanyakan darimana bude ini tau ada pusaka di langit sebagai syarat paling ampuh dan lebih disegani ketimbang "pegangan" mas ridho yang ada darah keratonnya. Om ajudan cuman bilang bahwa, bude ini rutin mengikuti rapat para dedemit se Indonesia dan diskusi2 dengan para pengembara yang mencari pusaka. Apalagi memang si bude ini kagak ada tanggungan selain dirinya, jadi kesibukannya dan hanya tertarik urusan ghaib2 begini. Bude pun sempat mau nyoba ambil ne pusaka, tapi hanya bisa cow yang menjadi bosnya ne pusaka. Om ajudan pun sempat bercerita si bude sempat pingsan 3 hari waktu mau nembus ne pusaka karena "tak pantas". Ane ga paham pokoknya dibilang tak pantas terus pingsan 3 hari, entah mekanismenya bagaimana ane ga paham gansis wakkaka.

Mendengar cerita dari om ajudan begini, emak om ane dan mbak dewi pun langsung memanggil mas rido waktu itu. Mas rido pun sudah mendapatkan "kabar" dari salah satu yang membantu magerin rumah om ane bahwa jika harus berhadapan dengan pusaka yang di langit, dia ga akan bisa melawan atau menawar karena kalah "sepuh" dan levelnya sudah beda. Untungnya, proses mengambil pusaka ini paling cepat setahun, tapi kalau level mas rum si pegangan mas ridho ini memperkirakan bisa seminggu atau 5 hari bahkan. Maka, untuk ambil langkah cepatnya, harus segera menikah karena ne sebagai salah satu jalan "tawar" yang moga2 mas rum luluh hatinya dan tak menggunakan pusaka ini untuk mengganggu2 hati mbak dewi lagi.

Segeralah akhirnya dengan proses yang sangat singkat dan bahkan harusnya ada prosesi "khusus" kalau menikah dengan darah kraton, tapi karena ada kondisi mendesak begini, mbak dewi dan mas rido pun meminta supaya tidak perlu "adat" seperti tradisi sebelumnya. Setelah meminta ijin dengan keluarga besar mas ridho, mereka pun langsung menikah yang kebetulan memang sudah ada "takdir", penanggalan menikah mereka pun bagus walau menikah tidak direncakan dan dipaksakan. Seliweran bahwa mbak dewi sudah hamil duluan pun tak dapat dihindarkan karena menikah begitu cepat. Apalagi mereka baru kenal 1 bulan dan langsung menikah. Di jurusan mbak dewi pun masih banyak yang belum tau bahwa mbak dewi dan mas ridho pacaran.

Untuk menghindari "serangan" bude untuk mengacaukan pernikahan, tidak ada yang tau pernikahan itu dimana, kapan, hanya yang pergi orang tuanya mbak dewi. Tidak ada gelaran pernikahan dan mengundang sanak famili, hanya kedua orang tua, ketip dan sesepuh keraton yang paling tua. Pokoknya sangat dirahasiakan, sampai om ane pun tidak tahu kapan tanggal menikahnya. Diberi tahu sama mbak dewi lewat telepon setelah seminggu menikah. Apalagi memang kebetulan mbak dewi kuliah di jogja, jadi tak curiga ketika ortu om ane ke jogja, waktu itu alasan ortu ke jogja seperti biasa hanya menemani mbak dewi yang ada keperluan urusan kontrakannya.

tetapi mas rum tau, dan dia pun mengikhlaskan. Waktu itu mbak dewi langsung menelpon mas rum dan memberitahukan bahwa dia sudah menjadi isteri mas rido, dan mohon dibatalkan saja upaya dia mengambil pusaka di langit ini karena berbahaya bagi jiwa mas rum. Jangan diikuti omongan bude yang sesat. Mas rum pun mengurungkan niatnya dan sebulan kemudian dia "dinikahkan" dengan salah satu putri salah satu keturunan wali songo yang tak dikenal siapapun dari keluarga om ane. Sama seperti mbak dewi dan mas rido, pernikahannya pun tidak ada berita2 atau undangan seperti layaknya nikahan pada umumnya.

Bude pun semakin ngamuk dan mengirimkan berbagai gangguan ke rumah mbak dewi di jogja. Mbak dewi dibuat "tak menarik" di mata lelaki manapun. Memang gansis, setelah menikah, mbak dewi berubah 360 derajat dari pandangan mata ane. Waktu itu, ane kagak tau bahwa itu akibat "kiriman" atau "kabut" yang dikirim sama bude yang membuat setiap lelaki yang melihat mbak dewi ga ada cantik2nya lagi. Ane pikir itu lumrah karena wanita yang sudah menikah, sudah hilang aura cantiknya seperti masih gadis. Ane pun jujuran melihat mbak dewi ini malah ngelihat seperti om ane yang cow macho, ga seperti mbak dewi yang dlu anggun dan menawan.

Bude bersumpah sampai mati, dia yakin bahwa jodohnya mbak dewi ini ya mas rum bukan mas ridho. Alhamdulilah, memang jodoh atau memang mas ridho ini benar2 mencintai mbak dewi bukan karena fisik semata, dia masih melihat mbak dewi cantik seperti kenal pertama kali. Ane beneran, kalau dulu ngeliat mbak dewi ada ser2 nafsunya dikit ngeliat dia, tapi sekarang, aduh mak bener2 ga ada gairah sama sekali. Mau dibandingin dengan cew2 yang katakanlah bukan tipe ane tapi standar, mbak dewi sekarang ini pun masih kalah. Bener2 hilang aura kecantikannya akibat "kabut" yang dikirim sama bude ini, ngeri bener dah.

Ane semakin salut dengan mas rido, karena walau dia pun melihat mbak dewi ga seperti mbak dewi awalnya. Ane pernah tanya, sejujurnya mas rido juga melihat perubahan fisik yang sangat tidak normal dan jauh berbeda dengan mbak dewi sebelumnya. Mas rido pun menjawab:
"iya, sama seperti kamu melihatnya, tapi ya saya juga ga ganteng kok, namanya cinta sudah meresap dan melewati batas yang tampak, jadi tidak ada masalah, tetep cantik bagi saya", ujar mas ridho dengan senyumnya yang lebar.
Ane bener2 salut dan mengakui bahwa mas rido bener2 cinta sama mbak dewi dengan tulus. Ini terbukti, produksi anaknya sampai jadi 4 dalam kurun waktu 4 tahun. Genjot terus tanpa kendor wakakkaka.

Nah konyolnya bokap ane kadang kalo ngomong kagak dipikir dulu. Pernah suatu ketika ketemulah bokap ane dengan mbak dewi dan mas rido pas nikahan adik ane di purworejo. Nah karena kami semua sudah tau kondisinya mbak dewi dan penyebabnya, kami pun tak ikut campur apalagi sudah bukan urusan kami. Kan yang penting mbak dewi bahagia dan mas rido pun bahagia. Nah bokap ane ngomong begini
"loh, kok dewi sekarang jadi begini, harusnya bisa merawat diri, dulu om lihat kamu ini seperti mobil sedan mercy, sekarang kok jadi mobil berbobot besar seperti truk damkar".
ane mau ngakak bagaimana, ga ngakak juga ini lucu bener soalnya pada waktu itu wakakkaakak

mbak dewi pun sudah mahfum dengan bokap ane, dan hanya tersenyum2 dan membalas omongan bokap ane
"yah, orang mas rido aja ga pernah komplain kok om", ujar mbak dewi yang rada ga seneng dengan omongan bokap ane tapi ditahan wakakka
"ya itu tergantung persepsi dan preferensi bang, kalau saya memang sukanya truk damkar, bermanfaat bagi situasi genting", kelakar mas rido dengan santai
ane pun langsung menundukkan kepala, mau ngamuk ne bokap ndiri tapi mau protes juga yang diomongin bokap ane sesuai kenyataan wakakaka
emak ane pun mencubit bokap ane dan mengatakan
"sudahlah, itu bini orang, sukak2 suaminya, mau dijadikan truk damkar kek, mobil sedan kek, urusan abang apa", ketus emak ane yang dibarengi protes bokap ane wakkakak

Lambat laun, akhirnya om ajudan pun semakin dekat dengan mas rido ketimbang mas rum. Mas rum semakin menjauh dan tidak pernah lagi dibel oleh om ajudan. Mas rido pun banyak memberika proyek2 "nyata" ke om ajudan misalnya ngurusin perkebunan salaknya, apelnya, dan sayur2 di daerah jogja dan sekitar jawa tengah. Om ajudan yang penting ada proyek aja, dia pun jadi pro ke mas rido dan memang mas rum sudah berhenti untuk memberikan bantuan "ghaib" ke orang2 setau ane hingga saat ini sejak dia patah hati dengan menikahnya mbak dewi dengan mas rido.

Setelah menikah mas rum menjadi menjauh dengan keluarga om ane. rupanya dia tidak serta merta meninggalkan proses mengambil pusaka di langit ini. Memang mas rum ini seperti sudah tidak punya gairah lagi selain hanya ingin terus "mensucikan" dirinya. Singkat cerita, pusaka ini berhasil ikut dalam tubuh mas rum. Saat itu mas rum tidak tau efek yang akan terjadi dengan badannya. Sempat beberapa kali dilarang oleh istrinya untuk mengambil ini pusaka karena sudah tidak ada kepentingannya lagi. Namun ane kurang paham kenapa mas rum tetap ingin mengambil ini pusaka. Sang istri mas rum pun sudah menyarankan untuk segera membuat pesantren saja, karena sudah saatnya dan merupakan pesan dari leluhur yang meminta mas rum meneruskan ilmunya ke para murid. Dengan kata lain, mas rum sudah mendapatkan "ijazah" untuk menjadi kyai dengan membuat pesantren.

Istrinya pun tau bahwa di sumur belakang rumahnya itu ada emas ghaib "titipan" leluhur salah satu wali yang dapat digunakan mas rum ketika hendak membangun pesantren. Tapi ternyata mas rum tidak ada niat untuk menjadi kyai atau memiliki murid. Tak mau memiliki status yang dikenal orang, dia tidak mau sibuk dengan kegiatan "administrasi" per-pesantrenan. Padahal, untuk urusan administrasi begini, keluarga dari istri juga sudah siap untuk membantu, tapi dengan syarat mas rum yang menjadi kepalanya. Mas rum tak bergeming dan masih menunggu digerakkan hatinya untuk membangun pesantren.

Rupanya mas rum menghilang kalau tidak salah hingga 3 bulan lebih menurut om ajudan yang diceritakan oleh isterinya. Ketika pulang, mas rum tau2 sudah ada di ruang tamu dengan badan yang sungguh kurus kering dan cekung, waktu itu isterinya terbangung ketika menjelang subuh. Isterinya pun segera memberi minum dan makanan, tapi mas rum tidak mau makan dan minum. Mas rum hanya terus berzikir dan tak pernah berbicara sepatah katapun. Mas rum saat itu benar-benar lemah dan tidak mau makan. Kalau cerita om ajudan, mas rum tidak mau makan, karena sekalinya dia makan maka tak akan berhenti makan. Tak boleh menuruti apapun keinginan duniawi.

Mas rum lama-lama menjadi lumpuh. Isterinya pun menangis dan memohon mas rum untuk segera melepaskan pusaka yang sudah dia ambil dari langit karena benar2 seperti mayat hidup. Mas rum hanya bisa menggerakkan matanya ketika solat dan jari telunjuknya ketika tahiyat akhir. Anehnya, walau tidak mandi, tubuh mas rum ini wangi sewangi2nya parfum2 yang dipakai untuk ke masjid. Wajah mas rum ini semakin bercahaya walau badannya semakin kering dan lumpuh. Singkat cerita, mas rum hanya terbaring di kasur dan hanya solat dengan menggerakkan matanya dan telunjuk jarinya. Dia tak pernah BAB dan kencing sekalipun. Hanya sesekali ditetesi air putih di bibirnya.

Singkat cerita, ane hanya tau begitu kondisi beliau yang lumpuh, kurus kering namun belum sampai ajalnya. Sampai sekarang ane kagak tau bagaimana cerita terakhir mas rum ini. Menurut om ajudan, beliau harusnya sudah tidak mewujud, tapi karena dia sudah beristri dan memiliki "tanggungan" atau ada misi yang belum diselesaikan di bumi makanya dia masih terperangkap di tubuh manusianya. wallahualam gansis.

Sekian cerita mas rum.

Next cerita kisah hidup rentenir

profile-picture
profile-picture
profile-picture
a.rizzky dan 13 lainnya memberi reputasi
Lihat 11 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 11 balasan
Ngeri kali endingnya mas rum gan😱
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan

Kisah hidup seorang Rentenir (Part 1)

Ini kisah tentang uwak ane sendiri yang sampai sekarang pun ane tetap sebisa mungkin ga mau berurusan dengan keluarga besar mereka. Emak ane sempat bilang ke ane bahwa salah satu pantangan dalam keluarga besar ane yaitu jangan pernah berurusan uang dengan uwak ane. Mau apapun itu, sebisa mungkin jangan pernah mau atau mengharapkan dia akan memandang keluarga jika sudah dihadapkan antara duit dan keluarga. Begitu aja pengantar cerita tentang uwak ane yang seorang rentenir ini. Kisah ini kombinasi dari penuturan emak ane dan ane sendiri yang melihat dan mendengar langsung kalimat yang keluar dari mulut uwak ane.


Cikal Bakal Perangai Hingga Menjadi Rentenir

Emak ane tau betul dengan uwak ane ini karena termasuk umur mereka tidak terpaut jauh. Bahkan seringkali emak ane suka menolong dan disuruh2 sana sini demi kepentingan uwak ane. Memang sudah keliatan dari gadis dia ini suka menyuruh dan bertindak seperti bos. Uwak ane ini senang dengan emak ane karena emak ane rajin dan suka menolong semua urusan di rumah bokap ane walau dari kecil. Kebetulan, bokapnya bokap ane dan bokapnya emak ane sudah kenal satu sama lain dan saling kunjung mengunjungilah. Jarak antara rumah bokap ane dan bokap emak ane terhitung sekitar 2 kman lah.

Sejak gadis, uwak ane ini tidak pernah mau belajar tetapi hanya mau bersolek. Memang kalau dilihat dari fisik, uwak ane ini memang cantik. Wajahnya pun sangat mirip dengan artis dangdut tahun 1990an yaitu elvi sukaesih. Bahkan sampai rela dia suntik botox dan operasi hidung demi semakin "mempersiskan" wajahnya seperti ne artis.
(nah begini ini wajahnya PERSIS!!!!)
Pengalaman Bertemu Hantu/Jin (Chapter Jogjakarta)
source: newsbeezer.com

Uang, bersolek dan berpesta dangdutan di kampung2 sudah menjadi hoby atau mungkin seperti sudah menjadi obsesi dari uwak ane sejak gadis. Karena wajahnya yang mirip artis dangdut bahkan suaranya kalau nyanyi pun ga kalah merdu dan mirip dengan ne artis, alhasil menjadi primadona di kampung bahkan mungkin satu kota waktu itu. Apalagi tiap ada pesta dangdutan atau orgen dangdut dimanapun berada, biasanya uwak ane ini minta dianterin bokap buat sama-sama ke dangdutan. Bokap ane pun sama juga hoby dangdutan. Memang waktu itu, ane juga mengamati kebiasaan daerah ane, para pemudanya dimanapun dangdutan berada pasti langsung ngacir ke sana. Apalagi, ada semacam "gengsi" bagi keluarga tertentu bila mengundang salah satu organ dangdutan kenamaan maka para preman kelas kakap akan mampir dan tak jarang ikut menambahi modal buat pesta ini.

Singkat cerita, karena modal jago nyanyi, paras cantik, body menggoda, maka sejak saat itu banyak pria berduit yang berusaha menjadi pacar uwak ane. Tentu gayung bersambut dengan uwak ane karena dia pun sudah tertanam di dirinya bahwa sekolah ga penting, yang penting bagaimana bisa dapat duit. Duit membuat dia dihargain orang, bisa pakai baju bagus, berdandan, diseganinlah kalau punya duit lebih banyak ketimbang orang2 kampung umumnya. memang kebetulan, nenek ane dari sebelah bapak pun tidak terlalu mensupport untuk pendidikan anaknya kecuali anak bungsunya yang memang selalu dipuji "jenius" di keluarga.

Mulailah uwak ane ini malang melintang, masuk ke dangdutan dan kafe2 terkenal di kota demi berkenalan dengan pria2 berduit. Karena modal cantik, semok, modis, tentu tidak sulit bagi uwak ane buat menggaet pria yang dia maui. Singkat cerita uwak ane ditaksir oleh dua pria yang serius minat menikahi uwak ane. Semuanya terbilang pejabat dan memiliki harta yang lumayan saat itu. Satu masih single, tapi terhitung pejabat muda di salah satu instansi hukum. Satu lagi pejabat dibawah kepala manager perusahaan minyak BUMN yang awalanya Perta. Nah ne pejabat perta statusnya duda, tetapi rumahnya banyak dan ada juga rumahnya di kepulauan sambu (makanya ane bisa cerita tentang horor di pulau sambu gansisemoticon-Big Grin emoticon-Big Grin ).

Kalau dari segi fisik dan normalnya, harusnya milih pejabat yang di instansi hukum karena masih muda, single dan lebih ganteng. Tapi karena si duda dari pejabat Perta ini kaya walau punya anak cow 1, uwak ane memilih ne duda. Ane kagak bilang ne duda jahat, bahkan menurut ane, ane kasian sama ne duda karena setelah menikah dan dia wafat pun, berasa kena tipu. Perangai uwak ane baru kelihatan hanya menginginkan uang dari si duda ini, boro-boro perhatian atau benar2 ngurusin keluarga duda ini (nanti ane ceritain di part lanjutan). Semua orang di kampung tau bahwa uwak ane mata duitan dan dia pun tidak pernah malu dengan persepsi orang kampung saat itu. Yang penting uwak ane punya duit, bergaya dan tatapannya sama orang miskin bener2 seperti ngelihat sesuatu yang tidak layak untuk hidup di muka bumiemoticon-Big Grin

oh ya, kesadisan uwak ane urusan duit sudah terlihat dari sejak gadis cerita emak ane. Suatu ketika ada tetangga yang berhutang uang kalau tidak salah waktu itu 500 (zaman tahun 1980an). Uang segitu lumayan besar zaman itu, padahal tetangga ini termasuk yang ikut melihat perkembangan uwak ane hingga menjadi gadis. Waktu itu, ne tetangga meminjam uang karena suaminya tidak balik2 sudah 2 bulan, sedangkan anaknya sakit waktu itu. Apalagi, ne tetangga hanya hidup dari upahan keliling seperti jahit, nyuci baju, apapun yang bisa dia kerjakan. Tapi gaji tukang baju dan marut kelapa buat santan cuman ya paling 5 rupiah seharian.

Ane kagak paham bagaimana mekanisme bunganya, tapi yang jelas kata emak ane bunganya jelas2 tipikal rentenir. Singkat cerita hutangnya hingga menjadi 5000 rupiah. Bayangkan, bagaimana mungkin seorang ibu, punya 3 anak, kerja serabutan, anak masih sekolah semua, harus membayar ini hutang. Waktu itu, ne tetangga juga lugu, karena dikiranya uwak ane yang dari kecil dia asuh juga sesekali ketika nenek ane mesti ke rawa, tidak akan tega untuk "merentenirkan" uang yang dipinjam. Dengan kata lain, ne tetangga sebenernya meminta rasa iba dari uwak ane.

Malahan yang terjadi uwak ane tidak segan-segan menagih utangnya dengan cara hampir membunuh anaknya tetangga ini. padahal menurut emak ane, hutangnya itu sudah lunas, tapi karena terus berbunga, maka dia merasa si tetangga memiliki hutang yang masih belum lunas. Kira2 begini percakapannya ketika uwak ane menagih duitnya ke rumah tetangga, kita sebut saja tetangga ini si Ani.
"mana mamak kau?", ujar uwak ane
"mama belum pulang", ujar anak kedua. kebetulan anak pertama masih sekolah, sedangkan anak ketiga masih umuran TK.
"cari mamak kau, kalau tak mau mati adik kau", ujar uwak ane

sontak anak kedua pun lari ketakutan dan menangis memanggil ibunya yang sedang mencuci baju di rumah orang.
"mak, mak, uwak ***** nyari mamak, nagih utang mak, dia mau bunuh adik di rumah", ujar anak kedua
si Ani pun langsung berlari dan histeris meninggalkan rumah tempat dia mencuci. tentu juragan tempat si Ani bekerja pun ikut mengejarnya karena mendengar anaknya diancam akan dibunuh oleh uwak ane.

Sesampai di rumah dengan tergopoh2, si Ani pun langsung melihat anak terkecilnya dipangku uwak ane dengan telanjang.
"nah kau datang rupanya, masih sayang kau dengan anak kau rupanya, mana hutangmu, bayar sekarang bayaaarrr", ujar uwak ane beringas
"ya allah, aku tak ada duit buat bayar bunga2 kau itu, hutang semua sudah lunas, tapi bunganya terus saja kau hitung, lihat sendiri rumah aku ne, apa menurut kau aku masih ada uang yg kusimpan", ujar Ani dengan memelas.

"itu bukan urusan aku, mau rumah kau tak ada barang, mau rumah kau busuk, itu bukan urusan aku, urusan aku kau bayar hutang kau, kalau tidak anak kau ini kusiksa", ujar uwak ane
"ya Allah, kau tak ingat apa kau tuh dari kecil pernah ku asuh, itungannya aku ini masih bibik kau, itu ponakan kau sendiri, mau kau siksa, ya Allah, tega bener kau ini, syetan apa manusia kau ini", ujar Ani dengan tersedu2.
"nak syetan nak iblis itu bukan urusan kau, urusan kau, mana duit aku, mana hak aku, kalau tak mau, anak kau jadi korban, jangan menyesal", ujar uwak ane

tangis jerit kakanya adik ini pun terdengar hingga ke rumah emaknya. Seketika uwak ane membawa anak yg terkecil ke kamar mandi dan di cebloskannya ke bak mandi hingga kelelep. Karena waktu itu bak mandinya sangat besar dan dalam ketimbang sosok adik ini yang kurus dan kecil. Sudahlah kepayahan ne adik mau ngambil nafas, masih juga kepalanya dilelep-lelepin sama uwak ane. Ane bener2 bisa membayangin begimana traumanya adik kecil ini.

"jangaaannnn jangaaannnn itu anak akuuuuu anakkk aku matiiiiii", ujar si Ani
karena panik dan situasi sangat tegang saat itu, pak RT pun tau bahwa uwak ane ini berani begini karena memang keluarga bokap ane saat itu ditakuti seluruh kampung bahkan hampir ke beberapa kampung di luar. Maklum, nenek lanang ane terkenal dengan sebutan tentara gila, minimal sudah jadi tentara baru gilaemoticon-Big Grin .Om ane saat itu preman yang disegani dan termasuk 3 besar preman yang megang kota ane. Makanya tidak ada yang berani menyentuh atau bersitegang dengan uwak ane. Salah satu jalan adalah dengan melaporkan langsung dengan nenek lanang atau bokap uwak ane.

"nek, itu si ***** mau mbunuh anak si Ani, kepalanya dicelup2kan di bak mandi", ujar tetangga yang melaporkan ke bokapnya. kebetulan, nenek lanang saat itu lagi memandikan ayam jagonya.
"hah, siapa? si *****? kenapa dia mau mbunuh anak si Ani", dengan penuh keheranan si nenek lanang pun segera menghampiri rumah si Ani.
"*****, kau sudah gila mau mbunuh anak kecil, ada apa hah?", ujar nenek lanang
"bapak dak usah ikut campur, biar tau rasa si Ani, sudah berani ngutang, tapi ga mau bayar, enak betul dia, belum tau apa siapa keluarga kita", ujar uwak ane
"hutang, hutang apa? berapa dia hutang", ujar si nenek lanang.

"aku ngutang 500, terus sudah kubayar 500, tapi masih ditagih bunga hingga 5000, duit dari mana kak aku bisa bayar segitu, laki aku saja tidak tau kemana", ujar si Ani yang menangis dan mengusap2 air mata dengan baju daster kumelnya.
"kau pun kenapa mau berurusan uang dengan si *****, mau bagaimana rentenirnya dia, itu kan kau sanggupin, itu salah kau pula, sudah kali ini aku tolong tapi aku ingatkan sekali ini, jangan pernah orang2 sini mau berurusan uang dengan si ***** ini, kalau ada apa2, aku tidak peduli, itu salah kalian sendiri", ujar nenek lanang.

"sudah sekarang kau balek, jangan pernah lagi aku dengar kau minjamin uang ke orang2 kampung sini. kalau kudengar kau masih minjamin uang sama orang sini, kau kuusir dari rumah, pergi kau dari rumah", ujar nenek lanang.
"jadi bapak lebih membela orang lain ketimbang anak gadis bapak sendiri, padahal aku tidak salah, memang dia yang mau ngutang bukan aku yang nawarin, sekarang aku yang disalahkan?", ujar uwak ane
"ya, kau tidak salah, itu urusan kau, kau nak berbuat dosa, kau nak "nganakkan duit", itu urusan2 kau, tapi kali ini kau dengarkan omongan aku, jika kau tak memaafkan si Ani, kau pergi dari rumah sini, minggat kau, karena kau tak perlu lagi dengar omongan aku", ujar nenek lanang.

"okay, aku pun tak sudi tinggal di kampung ini, aku sudah punya calon suami, orang kaya, orang Perta, tak perlu lagi hidup dengan di kampung yang tak tau terima kasih ini", ujar uwak ane
dia pun segera melarikan diri dari rumah dan nenek perempuan saat itu menangis karena uwak ane adalah anak gadis tertua. Singkat cerita dia akhirnya memaksa si duda ini untuk segera menikah dan meminta segera melamar ke rumah. Pernikahan pun berlangsung dengan cepat dan tidak ada pesta2, karena memang statusnya sudah diusir dari rumah. nenek lanang pun bersumpah, jika masih ada orang kampung yang meminjam uang ke uwak ane, kalau sampai mau main kekerasan dengan uwak ane, maka dia pun membela anak gadisnya karena statusnya masih anaknya dan sudah diingatkan.

memang sejak kejadian itu tak pernah ada lagi orang kampung yang mau berurusan dengan uwak ane. Dia pun bergelimangan harta dan bisa sepuas hati jalan2 ke luar negeri seperti singapura dan malaysia saat itu. 2 tahun setelah emak ane menikah, tepatnya ketika emak ane baru saja melahirkan ane. Uwak ane pun merayu emak ane buat ikut pindah ke pulau sambu. Waktu itu emak ane menurut saja karena bokap ane yang sudah duluan pergi merantau ke pulau sambu untuk bekerja di kapal tangki. Rupanya, bokap ane sebenernya tidak menyarankan untuk numpang ke rumah uwak ini karena tau perangai mbaknya. tapi karena emak ane ini tak mau nambah pikiran bokap ane, menyisakan duit buat makan, ngirim ke emak ane, terus nyimpen duit dengan gaji pas2an untuk balik ke Palembang. Emak ane pun mau menumpang di rumah uwak ane.

Rupanya ada udang di balik batu. Usaha rentenir uwak ane sudah berkembang pesat dan sudah banyak pasiennya. Rata-rata mereka adalah isteri-isteri para pegawai perta yang memang lumayan tajir2. Gaya hidup mereka yang menurut ane sangat mewah, bahkan sampai mewahnya gansis misal ga mau makan ikan selain ikan kembung, ga mau makan beras selain beras pulen, ga mau make baju kalau bukan beli di singapura dsb. Pokoknya gengsi besar begini menjadi lahan basah bagi usaha rentenir uwak ane.

Seminggu awal datang, emak ane dan ane sekeluarga diperlakukan seperti sanak famili yang dihargai dan dianggap sama uwak ane. Tapi setelah seminggu, barulah terlihat watak nyata dari uwak ane dan niat utama memanggil emak ane buat tinggal di rumahnya. Ane saat itu kagak pernah mau keliatan sama uwak ane ini, karena ane bener2 merasakan bahwa tidak ada rasa belas kasih sayang sama sekali dari matanya ke ane. Ane cuman dianggap sebagai makhluk ga ada apa2nya karena ane belum bisa dimanfaatkan atau punya apapun (nanti ane cerita setelah ane sudah dewasa dan lumayan baru dia sedikit mau berbaik2an ke ane)

ane pernah suatu ketika waktu bermain di luar rumah, tiba2 dipukul kaki ane pakai kayu hingga dengkul ane berdarah. waktu itu ane kagak tau kenapa tiba2 uwak ane emosi dan memukul kaki ane. Padahal ane maen di luar karena takut ketika maen di dalam rumahnya yang penuh keramik besar2 akan pecah dan tak bisa dibayar sama emak ane. rupanya, uwak ane memanggil ane, tapi ane kagak denger. Dengan tiba2 dia memaki ane yang sedang maen pasir2an di depan rumah dan segera memukul ane. Tentu ane menangis dan tidak tau apa sebabnya dia marahin ane. Curiga ane, pasti ada masalah dengan duit terus jadi pelampiasan dan memang dari dlu ane uda yakin bahwa dia ini kagak ada sayang2nya dengan anak kecil termasuk anaknya sendiri.

Oh ya, lakinya pertama dari uwak ane ini yang pejabat Perta, memiliki seorang anak cow namanya sebut aja Sugeng. Nah si sugeng ini anaknya baek dan bener2 disukain sama keluarga ane, termasuk ane. Ane kagak terlalu ingat banyak tentang sugeng ini karena tak lama dia kuliah ke Jakarta apa Bandung ane kagak ingat. Karena waktu ane mulai menumpang di rumah uwak ane, si Sugeng sudah tahun akhir SMA. Kenangan sama sugeng ini walau sedikit tapi ane cukup berkesan karena dia satu2nya yang kagak pelit di rumah uwak ane. Sedangkan bapaknya sugeng ini jarang di rumah karena sibuk dengan kerjaannya dan mondar mandir ke luar kota.

Si sugeng ini sering begadang malam2 dan kalau pas ketemu ane masih melek nonton tv di ruang tengah, dia suka mengajak ane ke kulkas dan menyuruh ane mengambil apapun yg ada di dalam kulkas, tapi cukup satu saja. Soalnya, biar ga dicurigain sama uwak ane kalau yang makan ntu makanan kecil semisal coklat, dimakan oleh selain si sugeng, uwak ane ataupun anaknya yang perempuan sebut aja namanya Rara. Ane selalu menolak ketika disuruh ambil karena ketakutan akan memberi masalah sama si Sugeng. Pernah satu kali, dia dimarahin karena ketauan sama uwak ane ngasih coklat kecil dalam kulkas ke ane. Si Sugeng pun melawan dan mengatakan bahwa coklat itu dibeli pakai harta bokapnya, jadi sukak2 dia mau ngasih ke siapa dan dia pun anaknya.

Karena hanya persoalan coklat kecil, jadi besar dan ane merasa ga enak betul melihat om sugeng waktu itu kena marah dan dicaci2 sama uwak ane. Tapi om sugeng ini keren, dia tetap santai dan tak setuju dengan perilaku pelit uwak ane ini. Memang kadang ane suka dikasih coklat, itupun setelah 10 kali nijak2 kakinya (seperti ngurut pake kaki). Si Sugeng juga suka buat mie malam2 dan suka bagi2 ke ane dan emak ane. Dari dialah kami tau resep mie asam asin dan pedas ala om sugeng ini dan selalu jadi favorit ane mie kuah model begini. Singkat cerita kemudian, karena jiwanya musik, dia pun memutuskan lanjut kuliah ke jakarta apa bandung ane kurang paham.

Jadi om sugeng ini jiwanya bener2 pemusik. Dia juga menurut emak ane ganteng dan manis. Bokapnya sayang bener sama mas sugeng ini, bahkan seingat ane padahal masih awal tahun 1990. Bokapnya uda bikinin kamar khusus studio musik buat dia, disitu ada drum, gitar, piano, plus sound besar2. Pokoknya bener2 studio musik dan ane kagak pernah berani masuk ke dalam walau sering diajak dia ke dalam studionya sambil dengar dia maen gitar. Karena uwak ane selalu menyuruh ane keluar takut ane merusak peralatan musik om sugeng. Padahal om sugeng juga sudah tau ane bukan anak yang suka grepe2 alat musik apalagi barang mahal begitu. Sampai suatu ketika, saat om sugeng lagi lanjut kuliah, bokapnya meninggal dunia. Nah bokapnya ini tidak sempat membuat surat wasiat, karena terhitung masih mudalah umur sekitar 50 apa ya. Dia meninggal sakit jantung ketika baru mau naek ke dermaga dari boat pancung di belakang padang.

nah ini bagi ane yang miris buat om sugeng. Jadi bokapnya ini sudah berpesan ke uwak ane bahwa tolong nanti kalau dia meninggal, dia tidak minta hartanya mesti dibagi ke sugeng karena sugeng masih anak kecil belum bisa mengatur uang. Tapi tolong, support dia untuk menjadi sukses, apapun keperluannya tolong disupport sampai dia sudah menikah dan bekerja. Emak ane ingat betul pesan itu, bahkan bokapnya pernah berpesan ke emak ane supaya mengingatkan mbak nya ini kalau lupa.

apa dinyana, rupanya setelah meninggal, om sugeng tak tau rimbanya gimana. Ane kagak jelas, antara sudah meninggal apa belum. terakhir, pas pemakaman ayahnya, si sugeng ini balik ke pulau sambu. Disitu om sugeng pasrah dan tidak berharap banyak bakal mendapat support dari emak tirinya ini alias uwak ane. Si Sugeng ini untungnya mental ksatria, dia sepertinya sudah ikhlas dan tidak pernah menagih harta ayahnya ke uwak ane sedikitpun. Setelah ayahnya dikuburkan, dia langsung balik ke jakarta dan tidak pernah menghubungi keluarga lagi. Uwak ane pun tak pernah berusaha mencari si sugeng dan merasakan ada tanggung jawab dari pesan mendiang ayahnya sugeng ini.

Emak ane dan sekeluarga sudah tau bahwa nanti akan kualat bagi uwak ane. Jujuran, emak ane waktu itu tau bahwa santunan dari Perta buat ayahnya itu nyampai 2 M, dan tabungan di bank emak ane tau pernah disuruh ngecek duit oleh bokapnya sugeng itu nyampai 5 M. ente bayangin, tahun 1990an, sudah ada duit uwak ane nyampai 7 M betapa tajirnya dia tapi justru uang itu jadi modal dia buat menjadi rentenir kelas kakap di pulau sambu, belakang padang dan hingga batam. Berulang kali emak ane mengingatkan uwak ane buat ngirim duit ke sugeng, orang paling 100ribu aja sudah cukup perbulan saat itu, apalah artinya orang tabungan aja sudah lebih dari 7M. tapi uwak ane malah mengumpat ke emak ane bahwa itu bukan urusan emak ane, dia bahkan mengejek emak ane orang masih numpang tak berhak nasehatin orang yg ditumpangin.

Disitu emak ane bener2 terhina dan sebenernya mau langsung cabut dari rumah uwak ane. Tapi emak ane kagak mau ngelapor ke bokap, kalau tau pasti sudah ngajak kabur. Emak ane cuman mikir bahwa, tidak mau menambah beban dan pikiran bokap ane yang masih kerja di kapal sebagai ABK serabutan. Minimal tidak keluar biaya buat sewa rumah. Jangankan ke emak ane, atau ke om sugeng, ke anaknya sendiri si mbak rara ini juga bakilnya minta ampun. dari sejak kecil, dia begitu haram memberikan duit buat jajan si rara. Si rara ini tau mamanya banyak duit, tapi tak pernah ngasih duit buat dia jajan. Hingga suatu cerita, si rara ini ngajak ane dan abang ane ke pasar beli mainan. Ane kagak tau rupanya dia nyolong 20rb dari emaknya. Alhasil, kepalanya bocor di pukul emaknya sendiri pakai heel sepatu tinggi emaknya. Ane bener2 ngeri, sampai begitu..
profile-picture
profile-picture
profile-picture
saaans dan 11 lainnya memberi reputasi
Lihat 29 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 29 balasan
Ya Allah, separah itu uwak agan😭😭😭, cant wait for the next story,,
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan

Kisah hidup seorang Rentenir (Part 2)

Setelah kejadian mbak rara "dicatok" kepalanya sama uwak ane, emak ane pun ikutan marahin ane dan abang ane. Ane diinterogasi, siapa yang memiliki ide untuk pergi beli mainan ke pasar. Ane pun dengan polos menyatakan bahwa tidak tau akan diajak ke pasar untuk beli mainan, karena sudah menolak tapi mbak rara yang memaksa untuk pergi ke pasar. Maklum, karena uwak ane bertindak sebagai boss di rumah, apalagi semenjak dia sudah menjanda, mbak rara pun berlaku seperti boss sejak tidak ada om sugeng di rumah lagi.

Saat itu emak ane belum dapat kerjaan dan belum menjadi PNS. Jadi dia hanya di rumah dan berusaha semaksimal mungkin membantu uwak ane dari memasak, mencuci, menyapu hingga ini yang paling menyiksa emak ane yaitu MENAGIH HUTANG.
Bokap ane waktu itu tidak tau betapa pedihnya emak ane yang berusaha bertahan di rumah uwak ane dengan sudah capek mengurusi rumah yang sangat besar ini, juga dibebankan menagih hutang keliling Sambu, Belakang padang hingga ke Batam.
Ane pun ingat betul waktu itu, ane cuman makan telor sama kecap terus menerus dan ane emang kagak pernah protes. Sedangkan ketika uwak ane makan, tidak pernah ditawarkan ke ane ataupun sekedar basa basi yang pasti ane tolak juga.

Untungnya waktu itu ada om ane yang kerja di Perta, yang hoby berkarang (kalau pas pantai surut, bisa nyari ikan atau kerang2an di pantai). Nah, alhamdulilah di dekat rumah uwak ane sangat dekat dengan pantai. Itulah yang menjadi penghiburan ane dan ketika pengen makan2an laut, ane pun segera berkarang dengan om ane. Sebenernya urusan makanan, ane pun kagak terlalu bermasalah karena waktu ane masuk TK, ane dapat kawan baik namanya tomi. Dia ini tak pernah mau punya teman, tapi setelah kenal ane, dia selalu pengen maen sama ane dan ga mau pulang. Pokoknya emak si tomi ini ga pernah bisa nyuruh2 tomi apapun, walau dia ga pernah bantah. Mau makan susah, mau suruh tidur susah, mau ke sekolah malas, pokoknya serba tak mau. Alhamdulilah berkat kenal ane, apapun si tomi mau asal ane juga ikutan. Nah dari tomi inilah ane selalu mendapat makanan kecil, maen atari dan pokoknya sudah bebas dari ancaman ngamuk ga jelas uwak ane.

Suatu ketika ketika ane baru balik dari rumah tomi ketika menjelang sore, ane melihat emak ane menangis tersedu2 dan dipukul2 kepalanya dengan tangan oleh uwak ane.

"bodoh kau.... bodoh.... berkali-kali kau kesana, tidak ada hasil, untuk apa kau kesana kalau tidak bawa duit hah? dasar tidak guna", ujar uwak ane yang berkali2 memukul emak ane
emak ane menangis dan meminta ampun sama uwak ane
"sudah, sudah aku minta, berkali-kali, sudah aku gedor rumahnya, sudah aku tunggu di depan rumahnya sampai 3 jam lebih, tapi tidak keluar juga, mau gimana lagi", ujar emak ane
"ooooohhh, jadi menurut kau begitu itu cara nagih? nah biar kau tau cara nagih itu gimana", ujar uwak ane dan pergi ke belakang ke arah dapur

rupanya uwak ane keluar ambil sapu lidi dan langsung memukul ke emak ane dengan membabi buta
"nah ini kau rasakan, biar tau rasa, biar kau ingat, begini cara kau nagih, kalau masih tidak mau membayar, pukul begini", ujar uwak ane yang memukul bertubi2 ke arah badan emak ane
emak ane pun menjerit2 dan berusaha melindungi badannya dari sabetan sapu lidi yang ada gagang kayunya.
"ampuuunnnn yuuuukkk, ampuuuunnn, ampuuuun", teriak emak ane dengan tangisan yang tersedu-sedu

"nah tau kau kan sakit kan, nah sekarang kau ingat, tinggal kau pilih, kau yang sakit apa orang yang kau tagih yang kau sakit, kalau kau tak mau sakit, kau mesti yang mukul ke mereka, biarkan mereka yang sakit, bukan kau. BODOH!", ujar uwak ane dengan memaki2 emak ane
emak ane tentu saat itu sangat sakit hati tapi dia tidak bisa membela diri atau membalas pukulan dari uwak ane karena dia masih menghargai bahwa uwak ane adalah ayuknya suaminya. Setelah selesai dan menangis tersedu2, emak ane pun mengajak ane ke kamar dan ane berusaha menenangkan emak ane. Ane pun mengajak emak ane buat pindah aja ke rumah tomi (kawan ane) wakakkaka. Namanya anak kecil kan pikirannya polos kek ane waktu itu. Bahkan ane pun sudah cerita ke tomi, dan tomi pun setuju dan emaknya tomi pun ternyata setuju wakakkaka. (tomi, semoga ente sehat dan bahagia selalu, ane pun ga ingat lagi wajah ente).

Emak ane pun sempat beringas dan memaksa dengan menggedor2 rumah lebih keras. Suara emak ane pun semakin lantang untuk menagih duit uwak ane. tapi emak ane benar2 tidak menikmati dan memang tidak ada bakat buat berbuat jahat ke orang. Emak ane berdoa dan meminta supaya segera diberikan pekerjaan atau dicarikan jalan keluar supaya tidak lagi berurusan dengan nagih hutang uwak ane. Emak ane kalau nagih mana pernah diingatkan oleh emak ane supaya makan atau dikasih ongkos, tapi cuman disuruh nagih saja. Darimana emak ane punya ongkos kalau tidak memakai sedikit duit dari uang tagihan. Rupanya ini duit2 ongkos dan uang jalan emak ane yang dipake buat nagih, itu dihitung sebagai hutang sama uwak ane wakakkaka dan ini nanti jadi malapetaka emak ane ketika sudah di batam (nanti ane ceritain di part ketika ane begitu benci dengan uwak ane akibat ini).

Emak ane emang dasar ga punya bakat buat menagih hutang model debt collector atau memang ga punya hati buat kerja model beginian. Dia pun akhirnya berdoa dan benar2 pengen supaya dibukakan jalan supaya tidak lagi berurusan dengan kegiatan menagih hutang2 bisnis rentenir uwak ane. Alhamdulilah, akhirnya bokap ane sendiri yang tidak kerasan dan segera meminta emak ane angkat kaki dari rumah uwak ane. Ceritanya ane kurang jelas, tapi sepertinya sama model dan wataknya ga jauh beda kalau dari sebelah bokap ane. Keras hati dan kagak mau dengar omongan orang lain. Memang, kalau urusan mental pantang menyerah ane akuin, tapi kalau urusan ga mau dengerin omongan orang apalagi nasehat orang yang dianggapnya "tidak lebih" dari mereka, ga bakalan didenger malahan kena hina ada kali emoticon-Big Grin

Kata emak ane gara2 bokap ane menasehatin mbak nya supaya jangan terlalu keras dan pelit dengan mbak rara sang anak gadis. Memang, bokap ane sangat senang dengan anak gadis ketimbang anak lanang. Karena ada yang ditakuti oleh bokap ane kalau mbaknya memperlakukan anaknya seperti itu nanti dia akan mencari om2 yang dapat memenuhi kebutuhannya dan menjadi wanita murahan begitu kuatirnya bokap ane. (Dan memang benar, nanti pas dewasa nauzubillah minzalik mbak rara jadinya, tapi ada lucunya juga nanti di part selanjutnya ketika ane dan abang ane ngerjain mbak rara yang selalu memelas sms kami minta uangemoticon-Big Grin ).

tiba2 sore menjelang maghrib, bokap ane teriak ke ane dan abang ane yang lagi asyik maen pasir2an dan kapal2an dari batu di depan rumah. Meminta kami berdua untuk segera berkemas dan pergi dari rumah uwak ane. Ane dan abang ane pun kaget dan tidak tau harus berbuat apa, selain berusaha mengamankan batu2 kesayangan kami yang berbentuk kapal2an supaya bisa dimainkan di tempat yang baru. Saat itu ane kagak tau bahwa kami bakalan pindah ke tempat yang tidak ada model lapangan rumah luas seperti rumah uwak ane. Jadi sebenernya batu2 begini kagak akan bisa dimainkan lagi, orang rumah belakang padang aja kayu2 di pinggir laut persisemoticon-Big Grin .

Ane pun mendekati emak ane dan berusaha membantu emak ane mengangkut baju2 kami yang memang tak terlalu banyak. Bokap ane masih adu mulut dengan uwak ane di ruang tengah. Saat itu ane bisa tau ada rasa kelegaan dari wajah emak ane pun juga ada gurat kebingungan dari emak ane. Ane waktu itu ga paham, tapi setelah emak ane kasih tau baru paham kenapa saat itu dia senang tapi bingung juga. Masalahnya, bokap ane kagak ada duit buat pindah, tak ada duit sama sekali yang pernah diberikan bokap ane ke emak ane. Memang emak ane tau, bokap ane pas2an buat mencukupi dirinya. Tapi bokap ane sepertinya tidak mau tau pokoknya harus segera sebelum maghrib sudah bisa pindah dan angkut kaki dari rumah. Pertanyaan mendasar dari emak ane, mau tinggal dimana, kalaupun mau sewa, sewa rumah siapa? uang aja tidak ada gumam emak ane saat itu.

tiba2 uwak ane masuk ke kamar dan membissikan ke emak ane bahwa dia tak usah ikut pergi dari rumahnya. uwak ane cuman mengusir bokap ane bukan emak ane dan anak2nya. jadi tak perlu ikutan kabur, biarlah adiknya (bokap) yang belari dari rumah begitu ujar uwak ane yang sangat tidak masuk akal. Emak ane pun mengatakan bahwa dia nyusul ke sambu aja karena ngikut bokap, kalau dia kabur ya ikut kabur juga. Masa ga sepaketemoticon-Big Grin . Uwak ane pun memberikan uang kalau tidak salah ane lihat dari gambarnya itu 50 ribu gambar uang pak harto (zaman itu udah seperti 1 juta buat zaman sekarang). Tapi perlu diingat ini duit rupanya dihitung utang sama uwak ane dan bakalan diungkitnya nanti ketika ane uda di batam (gila nggak, tunggu ceritanyaemoticon-Big Grin )

Emak ane pun sembari beberes akhirnya om ane berhasil membantu emak ane mendapatkan boat pancung buat nyebrang ke belakang padang. kebetulan waktu itu pantai di dekat sebelah bawah rumah uwak ane yang ga jauh dari pantai.
(ne pantai ane masih inget, dari sini kami naik boat pancung waktu kami ngacir dari rumah uwak ane)Pengalaman Bertemu Hantu/Jin (Chapter Jogjakarta)
(Source: http://jakpozbycsietradziku.over-blog.com/)
kalau ente orang sambu asli sekitar tahun 1990an, kemungkinan besar ente kenal siapa uwak ane ini karena sangat terkenal di pulau ini.

Ketika ane berusaha sangat payah mengangkat batu2 ke dalam boat pancung, bokap ane pun kaget apalagi tukang boat yang menyatakan bahwa batu2 itu membuat beban yang tidak bergunaemoticon-Big Grin. Alhasil kami pun terpaksa membuat batu2 itu dengan sangat berat hati. Dalam perjalanan pindah, tukang boat pun menanyakan mau pindah ke daerah mana di belakang padang. Bokap dan emak ane pun tak tau, untungnya ne tukang boat kenal dengan salah satu rumah yang disewakan persis di tepi pantai daerah tanjung.

Inilah cikal bakal ane kenal dengan si jojon dan kakek patah tulang sembilan (inget thread cerita hantu yang berterima kasih?). Singkat kata kami pun bertemu dengan keluarga jojon dan kebetulan mereka ini orang baik dan iba dengan keluarga ane. setelah menceritakan semua kejadian, rupanya kata emak ane kakek patah sembilan sudah dimimpiin bahwa akan kedatangan orang yang akan mau menumpang di rumah kakek patah sembilan ini. Sebenernya ini rumah pribadinya kakek, cuman karena merasa lebih butuh ane sekeluarga, dia pun mengungsi ke rumah jojon waktu itu. Semoga kakek patah sembilan selalu lapang kuburnya, alfatihah.

Semua bayar boat dan sewa rumah, makan sehari2 semua berasal dari uang 50ribu dari uwak ane ini. Emak ane pun mulai mencari kerja, saat itu emak ane setau ane kerja di rumah makan ke singapura dan juga buka les bahasa inggris kecil2an. Tentu pasien utamanya adalah keluarga jojon dan ternyata banyak juga yang minat mau belajar bahasa inggrisemoticon-Big Grin . Singkat cerita ane sudah lama tidak berhubungan lagi dengan uwak ane. hingga akhirnya ketika ane sudah SD sekitar kelas 1 SMP, ane ke palembang dan diajak menginap di rumah uwak ane kalau tidak salah daerah poligon.

waktu itu, ane juga kangen dengan mbak rara ini karena masih teringat berkas2 kenangan indah dan kebaikannya waktu ane kecil. Apalagi dia rela bocor kepalanya buat belikan maenan ane dan abang ane. Uwak ane saat itu antusias ingin mengajak kami menginap di rumahnya, sekaligus selalu membanggakan mbak rara yang sudah menjadi "model" terkenal di palembang dan sudah "diliput" koran. Sebentar lagi akan mendapatkan tawaran sinetron atau jadi bintang film karena begitu banyak piala2 yang dimenangin oleh mbak rara ini begitu kata uwak ane.

ane saat itu yang masih polos dan tak tau apa2, sangat bangga dan begitu penasaran ingin segera ingin bertemu dengan mbak rara dan pengen banyak ngobrol dengannya. Masih ane ingat bayangan dengan mbak rara ini yang polos, dan asyik, selalu cekakak cekikik sama ane dan abang ane waktu tak ada orang di rumahnya waktu di sambu. Ternyata bayangan ekspektasi akan keramahan dan kerinduan ane dan abang ane berbanding terbalik dengan apa yang terjadi. Uwak ane pun mengajak kami segera menyusul mbak rara di mall IP (satu2nya mall di palembang waktu itu sekitar tahun 1998an) untuk menyaksikan dia sedang "fashion show".

Waktu itu ane pun karena sebagai pemuda kere yang tak punya banyak stok pakaian bagus, berulang kali mencoba mencari baju yang paling bagus. Ane dan abang ane bener2 kagak mau membuat malu mbak rara ini, apalagi katanya teman2nya ini ada yang sudah menjadi "artis palembang". Jadi ane dan abang ane berfikiran agar jangan sampai kalau dikenalin mbak rara ke teman2nya yg model dan artis palembang ini bikin malu2in emoticon-Big Grin. ternyata, walau ane saat itu kagak gaul, bukan modelling juga punya temen2 artis, modal cuman lihat sinetron remaja di tv, dan tv2 singapura, pas ane lihat yang katanya fashion show di mall, tak lebih cuman orang yang kular kilir di papan setinggi tak lebih dari 10 cmemoticon-Big Grin .

ane pun kaget, ini panggungnya, kok sepertinya tidak layak untuk sekelas foto model yang menang banyak piala begini. Ane pun melihat ke sekitar, palingan cuman sekitar 20 orang yang lihat dan seperti bukan dari event organizer yang benar2 diliput majalah modelling dan remaja seperti Aneka yess, atau tabloid gaul. kagak ada, bahkan cuman make baju2 yg standar tapi penuh mengkilat dan bling2 doangemoticon-Big Grin . Ane sebenernya mau menghina, tapi namanya mbak ane sendiri, dan ane juga kangen dengan dia, jadi ane berusaha sangat mensupport dia ketika melenggak lenggok di panggung dari triplek tinggi 10cm iniemoticon-Big Grin .

Ane dan abang ane pun berusaha sejaim mungkin supaya ketika menghampirin mbak ane yang barusan selesai lenggak lenggok di panggung triplek 10 cm.
"mbak rara, selamat ya, wah keren keren keren", ujar ane
"eh adit dan ****, makasih makasih", ujar mbak ane yang senyum dan langsung melengos
"whattttttttttt", ane dianggap seperti cow2 yang ngefans dengan dia bukan seperti adiknya yang sama2 bermain sejak kecil dulu dan udah lama ga ketemu.
ane pun melihat ke arah teman2nya mbak rara ini seperti sudah level artis hollywood seperti baru selesai fashion show atau mungkin ajang miss universe di panggung papan triplek 10cm.

ane langsung setatapan dengan jijay ke abang ane dengan melihat perilaku mbak rara dan temannya. Ane saat itu kagak terlalu nyeseklah ketimbang abang ane, karena dia bener2 uda total dan rapi jali malam ituemoticon-Big Grin . Ane pun berdiskusi dengan abang ane karena seketika kami hilang nafsu buat menginap di rumah mbak rara malam minggu itu. Tapi karena uwak ane terus memaksa dan memang sudah kadung janji, kami pun dengan berat hati dan penuh melongo mengikuti keinginan uwak ane. Karena sudah lama kata uwak ane mbak rara kangen dan pengen bercerita banyak dengan kami. Ane saat itu masih bisa dikibulin karena ane tau mungkin jaim di depan teman2nya, karena kami kudel dan ga sekeren cow2 model.

singkat cerita kami pun sampai di rumah uwak ane di Poligon. Ane lihat rumahnya ini besar dan ada 2 lantai. Benar2 lebar dan besar tak jauh beda dengan rumah di pulau sambu dulu. Ketika masuk ke dalam rumah, di ruang tamu ane melihat berpuluh2 piala yang besar2 mungkin ada sekitar 50 biji gansis. Ane yang waktu SD cuman menang cerdas cermat se tingkat kabupaten Batam saja susahnya minta ampun dan cuman punya 1 piala. Lah ini mbak rara yang ane tau kagak pernah belajar tapi punya piala gede2 gini sampai ada 50 biji perkiraan ane.

Ane pun kagum dan tak percaya, dan mengecek satu persatu apa saja piala yang dimenangi oleh mbak rara ini. Isinya juara 1 juara 2 juara 1 pokoknya macam2 juara. Nah satu piala yang paling menarik minat ane yaitu piala juara 1 Aneka yess. Ane pun kagum karena ne majalah termasuk favorit ane buat mantengin wajah2 cakep model2 nasional emoticon-Big Grin .
"anjiiiiiirrrrr, mbak rara juara aneka yess", ujar ane ke abang ane
sontak ane segera penasaran dan pengen pegang ne piala.
walah dalah, kok pialanya bentuknya begini. bukan masalah bentuknya kagak piala ya gansis, tapi itu seperti potongan balok kayu yang dipotong ala trapesium, ditempelkan jadi 2 biji dan di merekin dengan Aneka yessemoticon-Big Grin

ane pun sebenernya mulai curiga dengan otak ane yang masih SMP dan gak gaol ini, ada yang ga beres dengan piala aneka yess ini apalagi piala juara begini. Seingat ane rata2 kalau baca cv di model2, rata paling mentok 5-10 kali juara model uda langsung masuk ke majalah aneka yess. lah ini mbak rara pialanya uda bejibun kok kagak ke orbit2 nama dan fotonya. Apalagi dengar cerita dari uwak ane yang penuh keyakinan bahwa mbak rara sebentar lagi akan menjadi artis nasional. DI rumah nenek ane pun mbak rara dipuji sana sini karena dipanggil model2 begitu.

Ane cuman mikir, kalau dia menang begini banyak piala harusnya pasti begitu sibuk dan banyak persiapan lanjutan. lah ini setelah lenggak lenggok di panggung triplek 10cm tanpa background, hanya musik speaker, terus palingan 10 menit lenggak lenggoknya; balik ke rumah. tidak ada kehebohan orang minta tanda tangan, minta foto ataupun diwawancara2 gitulah. Ane saat itu kagak tau ternyata mbak rara sudah balik ke rumah duluan. ternyata uwak ane mengetuk pintu kamarnya mbak rara dan memberi tau bahwa ada ane dan abang ane di ruang tamu pengen ngobrol.

ane pun duduk di ruang tamu dan ingin bercengkrama menanyakan keseruan hidupnya mbak rara yang jadi model. setelah 30 menit menunggu akhirnya mbak rara keluar. menyapa kami dengan tidak ada gairahnya, dan menunjukkan ke arah piala2nya. Ane pun menanyakan tentang foto2 dia ketika menang dan angkat piala. tiba2 mbak rara diam dan tak menjawab. Ane pun menanyakan kapan dia menang aneka yess ini, kapan pernah foto mbak rara diliput ne majalah, biar ane bisa nyombong ke teman2 ane di sekolah. Mbak rara ga membalas dan bahkan tiba2 emosi karena seolah2 ane pengen membuktikan bahwa ntu piala bodong alias aneka2an emoticon-Big Grin . "iya itu aneka lah, aneka mana lagi, sok tau, dah aku mau tidur", ujar mbak iin yang langsung masuk kamar. ane dan abang ane pun bengong melihat sikap mbak rara ini yang sangat berubah dan seperti bukan yang ane kenal waktu kecil.

ane saat itu belum makan malam, dan tidak juga dijajanin uwak ane waktu kami ke mall. alhasil ane dan abang ane kelaparan hingga pukul 9 malam. ane pun ingat kata emak ane bahwa kalau kalian lapar di rumah uwak, tanya langsung ke bibik buat dimasakin telor. ane dan abang ane pun nanya ke bibik pembantu tentang dimana telor dan nasi. rupanya tiba2 uwak ane keluar dan menawarkan kami untuk makan mpek2 buatan uwak. ane pun mendengar mpek2 ya apa lagi maulah. apalagi mpek2 orang kaya model uwak ane begini, pasti bener2 dahsyat dan terbuat dari ikan pilihan.

sejurus uwak ane membuka kulkas bagian atas dan tercium bau busuk menyengat seperti bau ikan busuk di pasar. Bukan lebih tepatnya bau tai ikan gansis di pasar yang sudah seminggu di taruh di bak sampah. Ane saat itu bener2 mau muntah dengan abang ane. Ane mikir jangan sampai ini bau busuk berasal dari mpek2 yang bakalan disajikan ke kami. Ane pun terkejut ketika benar saja bau busuk ini dari mpek2 yang sudah berwarna sedikit abu2. Ane waktu itu antara mau nolak sama nggak, tapi uda kelanjur kelaparan.

abang ane pun ketakutan dengan makan ne pempek takut keracunanemoticon-Big Grin . si bibik pembantu tanpa ekspresi segera memanaskan minyak goreng dan memasukkan pempek kapal selam ini ke pengorengan. "cesssssssssss", suara minyak berdesis2 dan bau busuk menyeruak dari dalam dapur hingga ke seluruh ruangan. Ane pun kagak tahan dan pengen kabur dari dapur.
"wuisss sedap kan baunya, ini baru pempek asli", ujar uwak ane
ane dengan ragu2 membalas dengan antusias akan mpek2 yang akan disajikan ke ane dan abang ane ini.
ane pun sedikit menyesal telah melaporkan perut ane yang lapar. tau begini, mending ane kelaparan malam ini daripada keracunan. Abang ane mulai menyalah2kan ane karena punya ide buat minta makan dengan bibik pembantu. Ane segera membalas bahwa yang salah adalah abang ane karena punya ide buat menginap di rumah uwak ane dan pake kangen2an sama mbak rara yang ga sesuai ekspektasi ini.

rupanya kata uwak ane memang pempek ini dibuat sengaja untuk tamu
"WHAATTT TAMU DIKASIH HIDANGAN BUSUK BEGINI", ane pun ngeri dengernya
profile-picture
profile-picture
profile-picture
a.rizzky dan 13 lainnya memberi reputasi
Lihat 16 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 16 balasan
Duh Gusti, asli parah gan, aku klo d hadepin kondisi macam gitu, gak bakalan maulah dket2 lg,, gpp putus silaturahmi🙈🙈🙈
profile-picture
makgendhis memberi reputasi
Lihat 12 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 12 balasan
Asli gan, part mpek2 ngakak abis gw bacanya....
Trus di makan g gan? emoticon-Ngakak
profile-picture
makgendhis memberi reputasi
Lihat 5 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 5 balasan
Halaman 10 dari 17


×
© 2022 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di