KOMUNITAS
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Pengalaman Bertemu Hantu/Jin (Chapter Jogjakarta)
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/611482e628fb175bc51c1851/pengalaman-bertemu-hantu-jin-chapter-jogjakarta

Pengalaman Bertemu Hantu/Jin (Chapter Jogjakarta)

Tampilkan isi Thread
Halaman 8 dari 27
mantab ini
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
Page 3
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan

Rumah Abang Ane Di Tangerang (Part 3)



Keluarga Abang Ane Dikerjain Tetangga Sirik (part 2)


Ane pun memberantas semua tanaman beluntas dan semak2 sampai ke akar2nya, dengan disaksikan oleh beberapa perumput dan pengurus tanaman komplek. Mereka pun kebingungan melihat ane sebagai anak muda yang tampan mendapat proyek membabat semak belukar ini. Maklum, ternyata mereka sudah beberapa kali menawarkan jasa buat membabat semak belukar di samping rumah abang ane ini dengan upah 800 ribu (kagak ada yg gratis gan di Jabodetabek wakakkakaka).

"Dibayar berapa mas?", tanya perumput yang ane tau memberantas semak belukar di rumah tetangga
"ah, ngga pak, nolong aja, gratis", ujar ane
"gratis?", si perumput kaget dan ane lihat rada mencibir ane wakakakka
Ane tau si perumput ini sudah lama mengincar proyek buat bersihkan tanam2an samping rumah abang ane. Abang ane maunya nyuruh si restu, cuman karena memang pemalas dan kagak bisa diandelin ngurus rumah jadinya dibiarkan saja sama abang ane wkaakkaka

Hampir 2 hari ane berantas ne semak belukar dan menghasilkan tumpukan rumput dan tanam2an kagak guna. Ane pun membiarkan ne semak belukar jadi kering dulu biar kalau dibakar kagak terlalu banyak asap. Tanaman beluntas pun sudah ane berantas sampai ke akar-akarnya, yg bener2 susah ane cabut gansis. Perlu mengucap takbir berkali2 baru bisa kecabut ne beluntas padahal kagak dalam akarnya (wallahualam). Ane ngerasa bener pas ane cabut ne tanaman beluntas ada semacam hawa dingin yg nabrak wajah ane.

"nah selesai kau demit, mau dari mana lagi kau ngumpet dan masuk ke rumah?", ujar ane dalam hati penuh puas.
tetangga depan rumah abang ane yg ternyata juga bisa melihat, ternyata ikut senang ketika ane membabat ne tanaman beluntas.
menurut dia, sudah beberapa kali dia melihat ada sesuatu yg angker dengan ne tanaman. Seringkali dia selalu baca-baca doa (maklum dia jilbabnya panjang mpe ke lutut gansis ne mbak2), ketika nyapu di halaman atau ambil sesuatu di depan rumah ketika malam.

"wah mas, kalau tau masnya mau ngerumput gitu, kemaren pakai mas aja", ujar mbak manis tetangga depan ini.
ane pun garuk2 kepala, dikira ane hobby ngerumput dan memberantas semak belukar begini.
"hahahaha, iya mbak, kenapa ga nyuruh saya saja kemaren", canda ane padahal dalam hati ane, ne kalo kagak inget bini orang sudah ane cipok dluan sembarangan aja kalau ngomong wakakakkaka.
"mas **** bayar berapa mas?", tanya mbak manis ini
"ah gratis kok, masa sama abang sendiri mesti bayar", ujar ane
"wah beruntung ya masnya, disini minimal minta 800rb mas, kemarin aja taman saya ini yg ga seberapa semak belukar diminta segitu, apalagi yg semak belukar begitu minimal satu juga pasti", ujar mbak manis ini

Ane tau, memang daerah sini kagak tau kenapa pada mata duitan kagak jelas tukang dan perumput. Makanya pas abang ane bangun rumah lt.2 dan lt.1 dibesarin mending pake tukang dari desanya mertua ketimbang pake tukang lokal. Sudahlah rewel, malas dan mahal pula ujar abang ane wkakakaka. Saluran got yang tersumbat pun ane bereskan sampai tangan ane gatal-gatal wakakkaka. Beneran kagak terurus bener luar rumah abang ane ini, kecuali dalam rumah yg bersih kinclong. Memang seharusnya ini jadi proyekan para rerumput dan tukang2 yg saban hari menawarkan jasa buat bersih2 rumah2 komplek yg kagak ada waktu ngurusin taman, selokan dan macam2.

Jam menunjukkan pukul 5.30, ane tekapar kelelahan membersihkan semua hal yg tidak beres di dekat rumah abang ane. Es teh menjadi penawar dahaga ane dan ternyata abang ane membawa tempe mendoan kesukaan ane khas daerah pamulang sini. Ane pun bercerita sedikit dan menunjukkan semua hasil kerja ane yg ternyata bakal dibayar 500rb sama abang ane wakakkaka. (ternyata dia cuman mau bayar 500rb, makanya kagak diberes2in, dan setelah kejadian ane beresin selanjutnya tukang2 mau dibayar 500rb doang buat beres2in semak belukar ketimbang diambil proyeknya sama ane, padahal ane uda kabur dari jakarta wakkakakak).

"nah, sekarang ntu tanaman beluntas sudah wasalam, tinggal lihat apa masih datang ntu orang telanjang bersarung nanti malam", ujar ane
abang ane kagak komentar cuman ane yakin dia pun ngeri2 sedap kena mimpi dicekik lagi wakakkaka
Maghrib pun datang, ane segera mandi dan langsung melaksanakan ritual seperti biasa mengaji dan menantikan ngaji di lt.1 setelah jam 9an. Sejak kejadian demit dan demam si restu dan bik mahani kagak berani nonton tivi setelah jam 9. Ane pun segera membaca alquran sesuai amalan surat2 yg biasa ane gunain buat ngadepin gangguang demit.

Malam itu udara bener-bener seger dan ringan gansis setelah semak belukar dan got sudah ane beresin. Ada perasaan enteng dalam rumah abang ane. Ane kagak yakin ntu cuman perasaan ane aja saat itu, tapi ternyata diamini oleh restu dan bik mahani. Mereka merasakan tidak merinding2 lagi dan tidur begitu tenang malam itu. Bahkan tak ada suara-suara aneh yang didengar si restu setiap ambil minum di meja makan.
"lihat besok, apakah masih ada gangguan di rumah ini" ujar ane dalam hati.
Alhamdulilah, benar dugaan ane, setelah daun beluntas dibabat abis oleh ane, semua menjadi normal dan si ahmad sudah kembali riang seperti biasa.

Hingga suatu sabtu pagi abang ane ditelpon oleh mertuanya buat mampir ke rumah di daerah ciracas.
"iye dah, besok minggu pagi kami ke rumah mbah (ane lupa panggilan kakek buat orang jatim)", ujar abang ane lewat telpon
abang ane pun mengajak ane buat ngikut mereka maen ke rumah bapaknya istri abang ane daerah ciracas. Maklum, mertua abang ane kangen sama si ahmad, sudah lama kagak maen ke rumahnya.

"ga bisa, aku ada jadwal latihan badminton, kau tau ndiri kan", ujar ane yg memang urusan nyemes begini kagak bisa ditawar2 wakakkaka.
"kapan kau balek?, abis badminton jam berapa", ujar abang ane
"jam 2 an", ujar ane yg diikuti ketidakmungkinan buat berangkat jam segitu karena pasti macet dan hanya dapet capek doang kalau pergi dari tempat abang ane ke circacas.
"yawdalah, kami2 aja pergi", ujar mbak ipar ane.
mereka pun berusaha menggoda2 ane dengan bakalan makan enak di jalan. Ane kagak tergiur, urusan nyemes hanya bisa dikalahkan urusan nyodok wkakkakakak.

Menjelang Isya, mobil abang ane masuk ke dalam area parkir rumah. Ane pun menyambut seperti biasa. Namun ada yg tidak biasa dari abang ane, mbak ipar, dan si ahmad. Abang ane balik dengan emosi, mbak ipar ane hanya menunjukkan tampang datar dan tidak bergairah sedang si ahmad teriak-teriak dan nangis ga jelas. Ane saat itu kagak mikir macam-macam karena wajarlah kecapekan di jalanan macet jakarta plus mesti kayak orang gila kalau nyetir di jakarta. Kalau endak, bakalan subuh baru nyampe di rumah wakakkakaka.

Ane pun berusaha tegur sapa dengan abang ane yang tampaknya sedang naik darah. Ada hawa yang ga bagus dibawa abang ane dalam mobil. Ane pun mengecek ke dalam mobil abang ane, berusaha mencari apa penyebab hawa yang ga enak dari abang ane ini. Setiap jengkal mobil entah itu tanaman atau rumput yang kebawa ke dalam mobil ane cek semua. Kagak ada sama sekali clue yang bisa menjadi media kagak enaknya hawa yg dibawa keluarga abang ane ini.

Ane punya feeling kagak enak malam ini, si ahmad kena lagi ne ujar ane dalam hati. Si ahmad teriak-teriak kagak jelas yang menghasilkan kena rimbatan tali pinggang oleh abang ane. Ane pun kagak ikut campur karena memang kagak jelas si ahmad ini.
"ga mau ga mau pulang, ga mau pulang", ujar ahmad berkali-kali
"ga mau pulang apaan, yawda uda sana tinggal sama mbah, appa mesti kerja besok", ujar abang ane
ane langsung punya feeling kagak enak, jangan-jangan sumber demit yang ganggu2 keharmonisan keluarga abang ane ne bersumber dari rumah mertua abang ane.

Tapi ane kagak bisa mikir negatif saat itu, karena bapak mbak ipar dan ibunya orang yg alim dan termasuk alim ulama di daerah ciracas. Selalu ngisi kothbah di berbagai mesjid di daerah rumahnya. Kagak mungkin dikerjain sama mertuanya sendiri, apalagi mertua abang ane ne bener2 sayang dengan abang ane. Ane yakin bener, tapi ane bener2 curiga sumber gangguan berasal dari kunjungan abang ane ke rumah mertuanya.

Ane pun berusaha berdiskusi dengan hati ane, ne sumber demit darimana dan kenapa ane curiga berasal dari rumah mertua abang ane. Ane pun langsung bersiap ngaji kembali, dan alhamdulilah setelah ane ritual ngaji di samping kamar abang ane, si ahmad kembali tenang. Ane pun bersiap bakal ada demit yang mampir lagi. Ternyata si Ahmad nangis dan teriak2 bahkan ngusir abang ane dari dalam kamar. Kagak pernah si ahmad ini berani-berani melawan sama bapaknya. Apalagi sampai berani ngomong nyuruh abang ane keluar dari kamar. Tentu abang ane naek pitam bener, si ahmad diangkut dan dibanting ke kasur.

"siapa yang ngajar kau berani-berani melawan orang tua dan ngusir2 aku hah?", ujar abang ane penuh emosi.
"aku benci appa, aku tak mau appa", umpat si ahmad yg diiringi sesengrukan tangisnya
"kau kerasukan apa, maen sama siapa kau disana hah", ujar abang ane yg emosi dan tak percaya anaknya ini bisa ngomong begitu.
ane juga saat itu takjub karena kagak pernah mungkin si ahmad ngomong begitu dan melawan sama bapaknya, apapun itu. Tapi kali ini si ahmad bener-bener seperti ilang ingatan siapa abang ane dan pantangannya.

"sepertinya ada yg ngikut dia dari rumah mbah ne?", ujar ane
abang ane pun diam dan menanyakan terus harus bagaimana untuk menenangkan si ahmad ini.
ane berusaha melihat si ahmad dan menatap matanya. Beneran ane merasa ada sosok yg ngisi di dalam diri si ahmad. Ane pun berusaha nekan dengan entah dengan dorongan dari dalam hati ane, setelah beberapa detik si ahmad pun tenang dan memejamkan matanya.
ane berusaha mijit kakinya si ahmad dan mengelus kepalanya, berasa ada energi hangat yang bukan model anak demam gansis. Ane kagak tau mesti jelasinnya yg jelas ane ngerasa ini energi kagak enak bener dan hangat.

Setelah membacakan beberapa ayat kursi dan alfatihah, si ahmad pun tertidur. Ane pun menyarankan si mbak ipar buat masuk dan segera istirahat karena waktu sudah hampir jam 11 lewat. Mereka pun tidur dengan nyenyak malam itu. Ane langsung naik lt.2 dan ngaji terus2an sampai kagak sanggup lagi, mungkin sekitar jam 2 ane selesai. Tapi beneran walau ane capek ngaji, badan ane beneran seger. Mungkin karena bawaan habis badminton, badan ane selalu seger wakakkakaa.

Keesokan paginya, sebelum berangkat kerja ane pun bercerita dengan abang ane bahwa ane curiga demit yang nganggu rumah abang ane ini berasal dari rumah mertuanya di ciracas. Untuk sekarang, badan mereka masih lemah belum terpagar betul terutama si ahmad ini rentan bener dimasukin demit. Ane saranin untuk sementara waktu kagak usa ke rumah mertua dlu, kalau mereka kangen suruh mereka main ke rumah abang ane dlu. maksud ane juga supaya membuktikan kecurigaan ane emang bener gangguan demit berasal dari rumah mertua abang ane ini.

Abang ane pun tampaknya setuju dengan ane dan memberitahu ide ane ini. Rupanya isti abang ane juga kagak demen balik ke rumah bokapnya karena mending weekend dihabiskan buat refreshing daripada cuman tidur2an di rumah bokapnya wakakkaka.
"iyalah dik, nanti aku yg jelasin ke bapak aku suruh dia kesini minggu ini", ujar mbak ipar ane yg rada melawan dengan bokap dan emaknya wakakkakaka.
"iya mbak, coba kita buktikan dlu kecurigaan aku ne, kita lihat 2 minggu ini tanpa si ahmad pergi ke rumah bapak mbak, apa masih aneh seperti kemaren ga?", ujar ane
"iya dik, coba adik jaga si ahmad ne, lindungin dia betullah, soalnya kami sibuk dan yg begini bik mahani mana paham", ujar mbak ipar ane
"iya coba nanti ane main terus sama si ahmad ne, apa masih digangggu ga, apa demitnya uda ilang", jelas ane.

Ane pun sejak hari itu selalu melihat si ahmad bermain. Setiap sore ketika hari sudah mulai sejuk, ane ajak dia sepedaan keliling komplek dan berusaha menemukan kejanggalan dari si ahmad. Alhamdulilah, selama seminggu ane kawal si ahmad ini, kagak ada yg aneh dan bahkan si ahmad dirasakan lebih pintar dan menurut emak bapaknya. Walau setelah emak bapaknya balik, ane selalu dilupakan sama si ahmad wakakkakaka. Kagak papa, tugas ane selesai yang penting si ahmad kembali menjadi bocah normal.

Weekend pun datang, dan bapak mertua abang ane kembali menelpon. menanyakan besok minggu akan datang lagi apa tidak. Ternyata abang ane baru kali itu berani menolak akibat saran ane. dengan penuh kecewa, bapak mertua abang ane pun mengiyakan. Abang ane kembali berweekend ria dengan keluarga kecilnya dan ketika pulang pun standar orang abis jalan jalan, puas, lemas bahagia dan tak sampai kopong wkwkwkwk. Ane pun senang juga karena kecurigaan ane rada terbukti bahwa gangguan demit keluarga abang ane asalnya dari ciracas.

Weekend berikutnya ternyata kami dikejutkan dengan kehadiran bapak mertua abang ane. Mereka benar-benar kangen dengan si Ahmad. Ane pun mengecek diam-diam mobil mertua abang ane. Kagak ada yg bikin ane kagak sreg dan juga kagak ada yg ane rasa negatif dari mertua abang ane ne. Maklum mereka ulama lumayan terkenal di daerah ciracas dan sekitarnya. Rupanya mereka tidak ada niat buat maen ke rumah abang ane, cuman karena kebetulan ada yg mesti di beli daerah kagak jauh dari rumah abang ane, ya skalian mampir.
ane pun curiga mungkin si demit kagak ngikut gara2 kagak tau mertua abang ane bakal mampir ke rumah abang ane wakakkaka.

Mertua abang ane pun meminta supaya weekend besok maen ke rumahnya. Abang ane pun beralasan bahwa si ahmad diganggu oleh demit di rumah mertua. Tentu karena mereka alim ulama, tidak percaya dan menertawakan ketakutan dari abang ane (nyatanya mertua abang ane ini pun ternyata "dikerjain" juga sama orang yg juga ngerjain abang ane. Si mertua abang ane ini dikirimin sakit aneh menjadi lumpuh kagak jelas padahal tes medis semua normal).
Abang ane ternyata tetap berkeras kagak mau pergi, yang membuat mertuanya pun mengalah.

hingga akhirnya, mungkin karena yg pengen dikerjain kagak datang2 yakni keluarga abang ane, mertua abang ane ini yg dikerjain. mertua abang ane kena sakit kagak bisa jalan jauh2, karena kakinya ngilu. Sudah dibawa ke dokter, tapi masih saja kagak sembuh2. Sampai akhirnya minta dikirimin air doa dari guru mertua abang ane ini.
"**** kesinilah, mbah kangen si ahmad", pinta mertua abang ane
karena sakit begini, abang ane pun kagak tega. Akhirnya dia menyetujui buat weekend ini pergi ke ciracas. Abang ane pun mengajak ane buat ngikut kesana, tapi kali itu ane kagak mau. Karena bener2 ane ngerasa ilmu demit yg datang ke rumah abang ane aja ane sudah kelimpungan apalagi mesti menyambangi "markasnya", ujar ane dalam hati.

Abang ane berusaha meyakinkan bahwa ga bakal terjadi apa-apa, karena rumah mertua sudah dipagarin oleh gurunya mertua katanya. Namun feeling ane tetep kagak percaya, justru bahaya kalau ane pun kena dikerjain. Apalagi ane lagi sibuk2 ngurus persiapan lanjut sekolah. Ane menolak dengan halus, dan sekaligus pengen membuktikan bakalan bawa "oleh-oleh" si ahmad menjadi aneh kembali dari rumah ciracas. Anepun menyarankan bik mahani dan restu buat ikutan ke rumah ciracas sekalian jenguk mbah.

Abang ane pun menyarankan mereka untuk berangkat pagi2 betul supaya bisa balik sebelum maghrib. Rupanya karena memang jalanan di jakarta kagak bisa diprediksi, mereka akhirnya sampai di rumah ketika selepas maghrib. Ane pun segera membuka pintu dan menyaksikan semua yang dalam mobil tampak lemas. Benar saja, "oleh-oleh" yg ane fikirkan cuman untuk si ahmad, ternyata restu dan bik mahani mendapat bonus ikut2an demam. Bik mahani mendapatkan demam seperti kemarin2, si restu batuk parah, abang ane demam, si ahmad demam tinggi, anehnya cuman mbak ipar ane yg sehat.

Ane pun kelimpungan mana atu yg mesti ditolong. Untungnya semacam restu, abang ane dan bik mahani bisa ngurus diri sendiri masing2 dengan minum obat dan buat teh panas. Sedang mbak ipar ane bisa fokus ngurus si ahmad yang demam tinggi. Perlu ente ketahui gansis, mereka ini berangkat dengan sehat wal afiat, dan kalau pun kena demam flu, biasanya satu persatu bukan langsung jamaah begini (ini belum masuk musim covid ya wakkakaka).

"nah kan apa aku bilang, bakalan kena sakit begini dari rumah mbah", ujar ane
"iya wak, memang betul kata abang adit ne, tak maulah aku ngikut dulu ngeri betul tiba2 sakit gini", ujar restu
"aku la dari awal dak lemak pas sampai disana, tapi mau gimana lagi", ujar bik mahani yg benar2 merasa panas dingin disana.
"yawda, nanti kalau kesana aku ikut, pengen tau darimana asal demit ini", ujar ane

malam itu semua tidur dengan cepat karena masing2 tak enak badan. Suara batuk2 dari restu selalu terdengar sepanjang malam. Ane pun bener-bener iba, pengen bener bales ne siapa orang yg ngerjain keluarga abang ane. Biar sekali2 suruh malaikat nabok ne orang usil kan lumayan wakakakkaa. bener-bener usil bener ne orang uda bikin menderita begini, kagak bisa ane diemin. Ane pun meminta abang ane supaya minggu depan ke rumah mertuanya lagi. Untungnya, besok abang ane masih bisa pergi kerja walau dengan badan demam.

Habis maghrib, Mertua abang ane menelpon dan abang ane pun memberitahu minggu depan akan maen lagi ke rumah ciracas, tentu mertuanya kegirangan bukan main. Dan menjelaskan bakal nginap dari sabtu dan balik hari minggu sore. Memang ane minta supaya menginap satu malam di rumah ciracas. Mendengar menginap semalam, mertua abang ane kegirangan bukan maen. Karena abang ane kagak pernah mau nginap. Abang ane pun menjelaskan bahwa yg meminta nginap ntu ane bukan abang ane. Mereka pun senang dengan ane karena sudah membuat abang ane nginap.

Ane pun mengintensifkan ngaji dan berusaha mendapatkan petunjuk tentang sosok yang ngerjain keluarga abang ane ini. Memang, ane merasakan ada bisikan bahwa cuman keluarga abang ane yg bisa dilindungin karena letak dengan orang yang ngirim demit ini jauh, jadi masih bisa dinego. Tapi kalau maen ke rumah ciracas, pasti akan kena radiasi sama demit yg berada di rumah ciracas. Cuman bagaimana ane tau ngadepin ne serangan jika yang ngasih serangan pun ane kagak tau. Jadi ane mesti face to face sama ne orang yg ngerjain keluarga abang ane. Paling nggak ngasih tau jangan macam2 sama keluarga abang ane (ceileehhh lagak ane wakakkakaa).

Ane beberapa kali mimpi bahwa sosok yg ngerjain ini adalah perempuan bukan laki-laki. Bentuknya seperti seumuran 40 tahunan, dan punya banyak demit termasuk miara tuyul. Ane mimpi ne perempuan banyak banget tuyul yg bergelayutan di pundaknya. Ada lagi satu perempuan yang punya anak buah kuntilanak dan semacam campuran monyet dan macan gansis. Ane bener-bener kaget kok ada 2 perempuan, yang ane curiga yg ngerjain keluarga mbah dan abang ane ini berasal dari 2 orang ini. Ane berusaha mengingat2 muka perempuan ini dan akan mencari sampai dapat dimana letak rumahnya.

Ane dapat bisikan bahwa 2 perempuan ini ngerjain keluarga abang ane dan mbah karena iri dan dengki. Mereka ini punya ilmu ghaib tapi tetep saja kere dan kagak lebih kaya dari keluarga mbak ipar ane. Ane curiga karena dari wajah mereka tampak rasa ketidak bahagiaan yang mendalam bahkan tersiksa dengan sosok-sosok demit yang mereka piara ini. Ane pun menginstruksikan agar ketika kami sampai di rumah mbah, tolong seheboh mungkin seceria mungkin jangan menunjukkan rasa ketakutan atau kesedihan. Maksud ane biar makin cepat kelihatan perempuan yg ane mimpiin ini.

Si restu paling antusias dan mbak ipar ane pun paling antusias buat membuat semakin sakit hati 2 perempuan yang ane curigain ini. Kami pun sampai dan mesti parkir di luar, jauh dari rumah bapak mertua abang ane ini. Maklum rumah daerah ciracas sini kalau yg tau cuman cukup buat motor doang. Kami pun berjalan dan ane berusaha mengikuti feeling ane dengan rumah-rumah yg kami lewatin menyusuri jalan menuju rumah mertua abang ane. Beberapa kali ane stop dan abang ane menanyakan ke ane. hebat, dalam hati ane, kampung yang terkenal religius islami ini banyak juga nyimpen demit

Ane saat itu kagak tau rumah mertua abang ane ini gansis. Ane tiba2 berhenti di jalan depan satu rumah, bener2 merasa ini sumbernya dan ternyata berada disamping rumah mertua abang ane..

profile-picture
profile-picture
profile-picture
bobbob107 dan 17 lainnya memberi reputasi
Lihat 9 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 9 balasan

Rumah Abang Ane Di Tangerang (Part 4)

Keluarga Abang Ane Dikerjain Tetangga Sirik (part 3)
(seluk beluk kenapa dikerjain sama ne tetangga sedikit terungkap)

Berhentinya ane di samping pintu masuk rumah bapaknya mbak ipar ane tidak begitu dicurigai oleh rombongan keluarga abang ane. Mungkin kebetulan pas bener sudah sampai di rumah mbah si ahmad ini. Jadi, mereka tidak curiga ane yg tiba2 berhenti di belakang mereka. Untungnya mereka tidak sadar bahwa ane belum pernah ke rumah mbahnya ini, jadi berhentinya ane di samping rumah sebelah kiri mbahnya ini tak dicurigai mereka.

Restu dan mbak ipar ane langsung menjalankan perintah ane untuk seheboh mungkin ketika sampai di rumah mbahnya. Ane pun segera mengikuti suara mereka yang mulai heboh dan disambut dengan suara bahagia dari dalam rumah bapaknya mbak ipar ane. Dan benar dugaan ane, taktik berhasil. Apa yang ane harapkan benar-benar terjadi. Sosok wanita yang ngerjain keluarga abang ane pun berhasil menunjukkan dirinya. Sosok wanita yg persis dalam mimpi ane berdiri di halaman rumahnya menatap datar dan penuh ketidaksukaan suara cempreng bahagia dari mbak ipar ane ketika masuk ke dalam rumah.

Si Wanita tua ini sekitar umuran 45an tahun, dengan rambut sedikit memutih terus mengamati gerak gerik kedatangan rombongan keluarga abang ane yg masih di teras rumah. Ane pun terus mengamati ne wanita tua yg tak sadar ane sedang melihatin dia.
"eh, mana adit, katanya dia ikutan?", tanya mamaknya mbak ipar
"eh iya, dik adik--- adikk", teriak mbak ipar ane
ane pun terpaksa menyahut dan si wanita tua ini pun tersadar dengan posisi ane yg lagi ngelihatin dia dengan tajam.

Tampak wajah kaget darinya ketika ane berhasil mengamati dia tanpa dia sadari
"elu rupanya yang ngerjain selama ini ya, mana atu lagi", ujar ane dalam hati ketika tatapan mata dengan ne wanita tua
ane ngerasa dalam suara batin ne wanita tua ngomong
"tangkis kalau bisa dalam jarak dekat begini nanti malam", ujar wanita tua ini yg ane tangkep dalam suara batin ane
"ayo, lillahitaalah, mau lihat seberapa kuat lu bisa bikin gw sakit", ujar ane penuh percaya diri mungkin karena begitu kesal sama ne orang yg ngerjain keluarga abang ane.

Ane pun segera tegur sapa dengan adik2 mbak ipar ane beserta emak dan bapaknya yang ga bisa berdiri lama-lama. Setelah berbasa-basi, mbak ipar ane dan restu sudah tau tujuan utama kami sebenernya pengen tau siapa yg ngerjain mereka wakakakkaa. Mereka berdua pun tak berhenti melihat ke ane untuk mencari tau informasi terkini dari deteksi ane tentang keberadaan demit yang selalu mengancam mereka dan ngasih penyakit wakakakkaka.

Ane pun beneran saat itu, agak susah nafas di dalam rumah ciracas ini. Ane penasaran, dan meminta alasan buat keliling2 ngecek2 rumah. Ane pun segera pengen ngelihat ke lt.2 karena pengen menyaksikan lebih jelas rumah yang ane curigai 2 pelaku yang memberikan serangan ghaib ke rumah abang ane. Ane segera naek ke lt.2, dan kebetulan ne rumah ciracas ber lt.4 tapi dengan tangga yg kagak nyaman buat dinaikin, hampir mau 70 derajat bentuknya wakakakka.

Pertama, ane langsung mengecek rumah wanita tua yg berada di depan pintu utama. Astagfrullah al azim, ane bener-bener kaget bukan kepalang. Ternyata ne rumah bener-bener niat bener miara demit gansis. Ane lihat di dekat atap rumahnya, ada rumah kecil yg dikasih lampu sorong (buat apaan coba selain buat ngasih rumah bagi piaraan demitnya). Feeling ane bener-bener kagak enak ngelihat ne rumah kecil yg kalau ente lihat, ntu kagak mungkin rumah burung.

Pertama, ne rumah kecil kalau memang buat burung, kenapa bentuknya terbuka dan ada bunga2 kembang sesajen plus ada lampu srongkeng. Terus ukurannya bukan bentuk rumah2 burung tapi agak besar dikit. Ane pun berusaha menerawang ke dalam rumah kecil ini yg berada di atas atap dan merasakan ada sosok bersila yang pernah datang ke rumah abang ane.
"dik, rumah yg depan ini kan?", tanya mbak ipar ane.
"iya keknya mbak, ini rumah jahat bener, tuh yg dirumah atap tuh apaan coba?", tanya ane balik
"itulah dik, aku tuh juga tau disitu ada jinnya, makanya aku paling benci nginap disini, apalagi bapak aku kasih kamar persis di lt.2 yg berhadapan dengan ntu rumah kecil", ujar mbak ipar ane penuh kesal.
Ane bisa ngerasain kekhawatiran mbak ipar ane yang bakal kena kerjain dengan mudah dari tetangga depan ini karena dekat bener ntu rumah kecil ke balkon lt.2 rumah mbah si ahmad ini.

"liat mbak, dia mulai tak suka dengan aku, karena aku uda ngancem duluan jangan macam2", ujar ane sambil berbisik ke mbak ipar
"adik beneran bisa lawan ntu jin, bapak aku aja lihat tuh jadi ga bisa jalan jauh2 dari rumah, adik hati2 dik, kuat bener ilmu hitam tetangga depan ne, benci betul aku", ujar mbak ipar ane
"emang kenapa mbak dia kok ga suka sma keluarga mbak?", tanya ane
"entahlah dik, panjang dan banyak ceritanya. Intinya dia itu tidak suka sama keluarga kami gara2 dilihatnya kami ekonominya lebih baik dari dia, padahal kami dulu lebih kere dari dia ini", jelas mbak ipar ane

ane pun mulai paham karena memang kalau dari bentuk rumah, ne orang lumayan berada dulunya. bahkan rumahnya lebih besar dari rumah mbak ipar ane. Tapi bener-bener kagak ada cahaya ne rumah. maksud ane kagak ada cahaya ne secara harfiah maupun mata batin ane ya gansis. Ne rumah semacam ada aura maghrib di dalam rumahnya. Bahkan dia pakai lampu kuning yg paling mentok 20 watt gansis, kagak ada terang2nya ne rumah. Ane bener-bener curiga ne keluarga emang uda biasa sama jahilin orang pakai ghaib.

ane perhatiin anaknya juga ga maen sama orang lain. suaminya pun seperti pengangguran ga jelas. padahal di jakarta, mana bisa nganggur begitu, pasti kagak makanlah. Ane pun tanya apa kerjaan suami istri ini, si mbak ipar ane pun menjelaskan ga tau dan ga jelas. Pantes ne orang kagak ada kerjaan lain selain dengki dengan orang lain.
"memang dik, tempat aku ne mana ada yg maju, makanya aku mana mau lama2 disini, terus mana mau aku nikah sama orang sini juga", ujar mbak ipar ane
"hah, jangan2 mbak ini pernah mau dinikahin sama anaknya ne tetangga bukan?", tanya ane
"hah, kok adik bisa tau, gila bener, kok bisa tau?", ujar mbak ipar ane penuh keheranan

"ane nebak aja mbak, jangan2 berkaitan dengan mbak ne dia ngerjain keluarga abang ane sampai sebegitunya padahal ga kenal", ujar ane
"iya, dia tuh dari aku sejak SMP udah selalu mau jodoh2in aku dengan anaknya, eh sory wory dory lah, udalah ga ganteng ga sekolahan pulak", ujar mbak ipar ane dengan muka jijay
"lah terus?", tanya ane lagi
"mamak aku ne, dasar ga berani tegas, malah ngmg2 ya semoga kalau jodoh gak apa2", dengan muka mimik geram mbak ipar ane menjelaskan.

"lah terus kemungkinan ntulah penyebab dia jadi ngerjain abang ane, pengen bikin mbak tuh ga bahagia kali", jawab ane
"naaaahhhhh iya kali dik... iyaaaaa, oh iya aku pernah inget dia ngomel2 sama mamak aku pas tau aku mau dilamar kakak ne", ujar mbak ipar ane
"emang ngomong apaan dia mbak?", kejar ane
"jadi dia pernah bilang, aku ga bakalan nikah sampai tua. Kalau aku masihan nikah sama orang laen, bakalan ga bahagia", lanjut mbak ipar ane.
"terus dia tuh seneng bener waktu aku udah nikah sama kakak ne belum dapat anak, satu2nya orang daerah sini yg selalu nanyain tapi nyindir masalah belum dapet si ahmad ne ya cuman dia ini", ujar mbak ipar ane lagi.

"astagfrullahalazim, ngeri betul hatinya", respon ane
"naaaahhh aku inget lagi ne, is mamak aku ne lah biang keroknya. Mamak aku ne pulak cerita2 bahwa aku beli rumah di pamulang, besar dan kompleknya bagus. Terus jadi penasaran dia dan pengen datang ke rumah ngeliat rumah aku. nah itulah kali dia tau rumah aku dan bisa ngirim2 demit ne kali dik", ujar mbak ipar ane
"lah jangan2 pas dia kesana nanem ntu tanaman beluntas ga?", tanya ane balik

mbak ipar ane pun langsung bergegas mencari mamaknya ke dapur untuk menanyakan perihal daun beluntas.
"mak, mamak dapat tanaman beluntas dari orang depan ini ya", tanya mbak ipar ane
"iya, kok kamu bisa tahu?", balas mamaknya dengan penuh kagum
"astagfrullah, mamak ne parah kalilah. Uda tau ne orang dengki sama kita, udalah mamak make ngajak2 mereka ke rumah, malah dapet tanaman dari dia pulak, is mamak tau tak kata adik ntu tanaman beluntas sumber demit yang gangguin kami mak", jelas mbak ipar
"ah yang bener kamu, masak iya. ah ga boleh nuduh2 gitu, berdosa tau sebagai orang islam itu namanya fitnah", balas emaknya dengan terus membuat teh buat kami.

"fitnah pegimane mak, ntu tanaman udah adik berantas tuh. Sejak ga ada lagi tuh tanaman, ga ada lagi si ahmad mimpi2 dan nangis2 ga jelas, terus tanya tuh restu dan bik mahani kalau ga percaya, mereka ga pernah lagi merinding2 sejak ga ada tanaman itu lagi. Untung ada adik", ujar mbak ipar ane
"ah yang bener, masak sih, aduh padahal itu tanaman bagus buat kesehatan tauuu", ujar mamaknya mbak ipar ane
"ah mau sehat banyak, tak perlu beluntas kaleeeee", balas mbak ipar ane.

"ih benerlah dih, memang dasar sial ne orang depan. Kalau aku punya ilmu ghoib uda ku bales bener ne dia, geram betul aku", ujar mbak ipar ane
"terus gimana ne dik, nanti malam kira2 dia bakal ngerjain lagi ga?", tanya mbak ipar ane dengan jelas
"tenang aja mbak, aku pasang badan nanti aku yg tidur di depan kamar mbak itu berhadapan langsung dengan ntu rumah setan yg ada di atapnya", ujar ane dengan penuh yakin. Maklum namanya demi keluarga ya siap berkorban ya ga gansis.

"lah terus, kenapa sampai bapak mbak ne juga dikerjain dia?", tanya ane
"nah inilah, aku pun tak tau. Coba kita ngobrol yuk dengan bapak aku gimana ceritanya dia jadi sakit begini", ajak mbak ipar ane ke kamar bapaknya
Bapaknya bercerita bahwa tiba2 kehilangan tenaga buat jalan dan ngilu semua kaki pas lagi ngurus2 beli rumah buat dibangun kosan.
ane pun langsung ngelihat ke mbak ipar ane memberi kode supaya menanyakan apakah bapaknya cerita2 ke tetangga depan.

"iya, soalnya kan dia tanya ke bapak ntu rumah yg dibeli mau dikasih ke siapa. bapak jawablah kasih ke kamu atas nama kamu", ujar bapaknya
"ya Allah, itulah kenapa bapak kena juga dikerjain dia. Bapak ne gimana sih alim ulama kok bisa kena kerjain orang ilmu hitam begini", ujar mbak ipar ane
"ah, masa iya sih", balas bapaknya yg tak percaya sumber penyakitnya dari tetangga depan ini.
"coba bapak ingat2, bapak sakit ini setelah kasih tau dia itu kan?", tanya mbak ipar ane dengan menunjuk2 dengan geramnya ke arah rumah depan.
"iya ya, bisa jadi, sehari setelah ngobrol sama tetangga depan bapak mulai rasa ga bisa gerak gini", ujar bapaknya yang juga kebingungan setelah cek ke dokter dan tes darah semua normal.

ane pun mulai merasa yakin kenapa mbak ipar ane kagak diserang dia karena pengen mbak ipar ane kagak bahagia dengan memberikan susah punya anak dan kena marah terus sama abang ane. Terus si ahmad jadi rewel dan pembantu si bik mahani yg nolong semua kerjaan juga diserang supaya jadi repot mbak ipar ane ini. Pikiran ane tinggal atu, ne perempuat tua lainnya yang punya banyak tuyul yang rumahnya ada di samping kanan, kenapa ikut2an ngerjain. Apa jangan-jangan mereka ini satu ilmu satu guru curiga ane wakakakka.

Ane pun meminta mbak ipar ane buat nanyain perihal tetangga samping ini.
"adik kok bisa tau dia itu miara tuyul dan selalu ditangkep mamak aku terus dikurung di lemari", cerita mbak ipar ane
Ne tuyul2 sudah sering kena tangkep sama mamaknya mbak ipar terus waktu itu belum tau siapa pemilik tuyulnya ini. Udah dikerjain sama mamak aku, dibuat nangis dan kedinginan ne tuyul. nah biasanya kalau tuyulnya dikerjain begini, yang punya tuyul juga jadi sakit juga. Jadi ceritanya si perempuan tua yang banyak tuyul ini jadi sakit2an gara2 dikerjain mamaknya mbak ipar ane.

Terus cerita mamaknya lagi, banyak tetangga yang dikasih penangkal sama mamak mbak ipar ini jadinya operasi tuyulnya kagak pernah berhasil lagi dan semakin kere. Ntulah yang membuat mereka curiga kemungkinan ini yang jadi alasan si perempuan tua ini ikut2an ngirim demit ke rumah.
"ooooooohhhhh begituuuu, pantaslah", ujar ane
tapi ane ngerasa ne perempuan tua yg punya tuyul banyak juga nyimpen demit yang laen. Ane pun berusaha menanyakan apa pernah ngelihat semacam orang yg pakai sarung di kepala terus telanjang ke mamaknya mbak ipar. Ternyata dijawab kagak pernah dan kagak pernah tau ada yang begituan wakakakaa

Ane pun bersiap dan segera mengecek tiap lantai dan mengamati gerak gerik ne rumah depan dan samping kiri, apa sudah mulai menunjukkan tanda2 menyadari kedatangan kami yang heboh. Ane pun menyarankan abang ane untuk memberi tahu si ahmad supaya jangan maen2 ke rumah depan dan samping kanan dulu. Karena ane yakin ane bakal diserang malam ini, jangan ampe energi ane terkuras juga buat nenangin si ahmad. Ane saat itu bener2 rada ngeri dan jiper gansis, kagak tau napa karena melihat suasana rumahnya bener2 dingin dan kagak ada aura2 orang baik sama sekali.

tibalah waktu yang mulai membuat ane merinding ketika Maghrib pun datang dengan cepat. angin berhembus kencang bener malam itu dan meniup2 lt.2 seperti jadi beku gansis. Ane pun antara tertantang dan ngeri, berusaha setenang mungkin. Ane segera membentangkan sejadah dan solat terus ngaji dari selepas isya sampai jam 10an. Ane saat itu ngerasa uda cukup buat magarin ne lt.2 dengan ngaji yasin dan an-naml ane. Abang ane pun sesekali keluar kamar dan mengecek ane tentang gejala2 ghaib yang muncul.

Ane ajak abang ane buat ngecek ne rumah depan yg ada rumah kecil di atapnya.
"lihat tuh kak rumah itu, remang2 begitu, ngeri ga kau", ujar ane
abang ane kagak komen dan menyarankan ane buat jagain ahmad soalnya abang ane pun merinding terus di kamar padahal posisi ane lagi ngaji gansis katanya (ngeri ga lo ne demit wakakakkaka)
"ah serius, mak kalau gini, ngeri betul ne ga kuat aku ne bakalan ngadepin dia, tapi mudah2an yg penting ahmad kagak kena apa2 dlulah, kasian masih kecil bener", ujar ane

Ane pun duduk mengamati ne rumah depan dan samping kanan sesekali. Entah kenapa, feeling ane rumah samping kanan ini kagak terlalu mengancam dan sudah jiper dengan ngaji ane (ternyata taktiknya lain gansis nanti ane ceritain di part lanjutan ne fokus cerita ngadepin demit dari rumah depan). Ane pun mengamati gerak gerik dalam rumah yang semakin ane perhatiin beberapa orang mondar mandir, ada 2 cowok dan 2 cewek. Mbak ipar ane pun keluar kamar dan mengeluhkan panasnya kamar dia walau di luar dingin bener.
"mbak, rumah depan ne ada 4 orang ya?", tanya ane
"4 orang? mana ada dik, itu perempuan tua brengsek tinggal sendirian, lakinya kagak balik2 terus anaknya uda di jawa tengah sana, ga tau dimana", jelas mbak ipar ane

ane pun kaget karena ane yakin beberapa sosok yang mondar mandir di dalam remang2 cahaya bohlam kuning itu sesekali melihat ke arah ane dari jendela nako rumahnya.
"anjir, berarti banyak juga beking demitnya dan siap2 buat nyerang ne", ujar ane dalam hati karena ane menyaksikan bner mereka seperti berdiskusi ala keluarga gansis.
tiba-tiba bau menyan nyengat masuk ke lt.2 gansis wakakakkaka. Mbak ipar ane panik bukan kepalang dan mengumpat abis2.

"dasar tetangga setan, hati busuk, ga seneng liat orang seneng, pengen aku jitakin bener ne perempuan tua si*l*n", maki mbak ipar ane dari lt.2 ke arah rumah depan wakakakka
ane pun salut dengan sikap terus terang mbak ipar ane ini, dan ane pun setuju dia ngumpat begitu karena emang uda keterlaluan bener. Meski uda ketauan sama ane dia yang tukang ngerjain, tapi kagak ada malunya sama sekali.

tiba2 lampu srongkeng yang ada di rumah kecil ada di atap hidup ketika angin berhembus gansis wakakakkaa. Ane kaget bukan kepalang dan beberapa kali mengucapkan takbir. Ane pun menunjuk srongkeng yang lampunya hidup tiba2 ke mbak ipar ane. Dia pun kaget dan takjub kok bisa hidup tiba2 begitu. Perlu gansis ketahui, rumah di atap ini kagak ada tangganya atau apapun buat naek ke rumah ini. Terus siapa yg ngidupin ne lampu srongkeng padahal kami posisi lagi di balkon dan mbak ipar ane lagi ngoceh2 wakakakka

"udah mbak, masuk sana, cuci muka dan ambil wudhu dlu sebelum masuk kamar, takutnya bau menyan ini lengket pula ke ahmad", ujar ane
"iya dik, aku solat dua rakaat dlulah biar lebih afdol", ujar mbak ipar ane yg bergegas masuk
ane pun tetap berdiri di balkon dan menyaksikan lampu srongkeng yang hidup di rumah kecil ini diiringi bau menyan yang begitu pekat.

Sebenarnya gampang mau lawan ne perempuan tua, tinggal hancurin aja ntu rumah kecil di atap dan lampu srongkengnya, cuman masa ane tiba2 ke rumah dia dan ngancurin kagak ada bukti apapun wakakkaka.
"oke, ayok kalau mau ngerjain jangan keluarga abang ane, coba sama aku, pengen tau aku sekuat apa demit mu ini", tantang ane dalam hati
angin semakin berhembus dengan kencang dan ane semakin kedinginan di balkon lt.2
ane pun masuk dan duduk bersila kembali di sejadah gansis.

Ane kembali berdzikir dan solawatan. bener-bener berisiknya angin tapi dalam kalbu ane bener2 sunyi.
"sssseeeeeetttttttttttt", seberkas cahaya merah coba masuk lewat pintu balkon yang ternyata mental gansis.
tapi anehnya ane berasa rada sesek nafas ane saat itu.
"kok ane jadi meriang begini", dalam ati ane yang waktu itu cuman mikir ane bakalan masuk angin.
"seeeeeettt seeettttt setttttt", 3 kali cahaya merah oren terbang lagi dari rumah kecil di atap yang kali ini langsung ke arah ane.
ane pun berusaha menghembuskan nafas ane yg rasanya seperti ada yg mengganjal di dada ane tapi kagak bisa ane keluarin.

ane kagak tau gimana jelasinnya, yang jelas seperti rasa senap tapi ga bisa nafas gansis. Ane Beneran saat itu kagak bisa nafas dan senap bener2 membuat ane seperti mau pingsan. Ane pun berusaha konsentrasi dan tenang dan pasrah saja sama Allah, kalau pun mati, ane dalam posisi berzikir. bener2 rasanya seperti ane nelen buah apel utuh di dada ane gansis. Sakitnya rasanya pengen meledak dada ane.
"astagfrullaahh, asem bener ne demit kuat bener", ujar ane
ane pun kagak sadar waktu itu antara ane pingsan apa tertidur dalam posisi bersila.

Perlahan lahan rasa sakit dari seperti buah apel yg ada di dada ane mulai melunak, ane pun mulai bisa bernafas lega. Keringat dingin mengucur deras gansis. Seperti ane abis olahraga bulutangkis basah baju ane sampai ke sarung2 wakakakaka (jangan tanya sempak pasti juga wakakakka). Ane bener2 lapar dan langsung masak mie telor. Ane pun bahagia dan tak berhenti berdecak kagum sama pengalaman ane barusan. Bener-bener baru kali itu rasanya diserang secara langsung dalam posisi tidak tidur alias mimpi.

Suasana rumah sudah tak lagi dingin, bau menyan pun sudah hilang. Ane pun mengucap alhamdulilah dan begitu senang hati ane karena bisa melindungin si ahmad dan keluarga abang ane yang tidur di kamar lt.2 Setelah selesai menyantap mie, ane pun segera naik lagi ke lt.2 dan mengecek rumah depan. Masya allah, lampu srongkengnya sudah mati gansis wakakakkaa. Ane pun berfikir tandanya serangan dari ne perempuan tua rumah depan sudah berakhir, ternyata salah.

Ane menunggu sampai jam 12an dengan membaca komik2 tua simpanan adik mbak ipar ane. Sesekali ane ngintipin ne rumah depan. Ane pun tertidur tak sengaja. Dan dalam mimpi ane, ne lampu srongkeng nyala lagi. Kali ini dengan secepat kilat bayangan hitam kembali masuk dan hampir masuk ke kamar abang ane. Dalam mimpi, ane langsung pasang badan dan nerima ne bayangan hitam yang langsung membuat ane terbangun. Ane langsung batuk-batuk dan badan ane kagak enak bener gansis. Ane langsung berasa demam mendadak. Badan ane berasa panas dingin dan lemes.

Ane langsung berdiri dan mengecek lampu srongkeng ini dan ternyata hidup lagi.
"aseemmm, rupanya nyerang nunggu ane tidur, sialan begonya aku", ujar ane
ane pun berusaha menetralkan rasa tidak enak badan ane dengan minum segelas air putih hangat. Kembali ane kagak tidur dan duduk bersila di atas sejadah sambil baca yasin.
"sekarang saatnya aku yang nyerang balik, aku uda dibuat sakit begini, kau pun harus kubuat sakit dengan ngaji yang kukirim khusus buat membalas serangan kau ini, bismillahhirrohmanirrohim, wahai pembantu malaikat, bantu ane buat gebuk ne demit", ujar ane..
profile-picture
profile-picture
profile-picture
bobbob107 dan 17 lainnya memberi reputasi
Lihat 9 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 9 balasan

Rumah Abang Ane Di Tangerang (Part 5)

Sebelum ane mulai, karena ada kritik dari agan @bumibulat, ane ingatkan sekali lagi ya gansis. Tolong diresapi bener maksud cerita ane, kalau ternyata memang kagak ada manfaatnya tulisan ane, jangan dibaca gansis. Maksud share ane biar gansis bisa memetik positifnya dari cerita ane, kalau kagak ada positifnya kagak usah dibaca lagi gansis, ane pun libur lanjut cerita juga ga masalah wakakakkak (wong cuman share seru2an dan gratis pulak gansis ya kan?). Manusia tidak ada yang sempurna, maka tugas utama kita mencari kesempurnaan manusia alias baek2nya, karena kalau mau nyari salahnya, paling mudah wong kita letaknya salah dan tidak sempurna (ya ga gansis). Oke Kebetulan ne uda beres gawean ane kemarin siang, pagi ini ane bisa update lanjutan.

oke ane mulai...

Keluarga Abang Ane Dikerjain Tetangga Sirik (part 4)

Ane pun berharap dengan ngaji ane, ada izin dari Allah buat ngasih efek jera buat ga ngerjain lagi sama keluarga abang ane. Kalau urusan ke bapaknya mbak ipar ane, ane kagak ikut2an karena ane kagak tau seluk beluknya lebih dalam. Sedangkan untuk kasus abang ane dan si ahmad yang ga ada urusan sama si perempuan tua ini, rasa ane tak masuk akal untuk dapet kiriman ghoib jahat dari ne tetangga depan. Oleh sebab itu, ane bener-bener pengen ngasih gertakan bahwa jangan macam2 ke keluarga abang ane, karena posisi mereka tidak ada kaitan dengan hidupnya perempuan tua ini.

Ane pun dengan gemetaran saat itu dan posisi lemah. Jangankan mau ngaji keras-keras, ngeluarin suara ngaji berbisik-bisik aja ulu hati ane berasa ditusuk-tusuk jarum saat itu. Entah, curiga ane akibat ane pasang badan nerima bayangan hitam yang mau masuk ke dalam kamar abang ane. Ane pun meringis ketika mengaji yang ane usahain tetap lancar dengan berbisik-bisik. Anehnya suara ane pun semakin hilang dan ane kehabisan nafas bahkan untuk membaca ayat-ayat dan surat di Al-quran yang sudah menjadi amalan ane tiap hari beratnya minta ampun.

Tiba-tiba si ahmad teriak dan ane kaget bukan kepalang. Kok bisa si ahmad teriak kagak normal begini tengah malam jam 1an. Ane pun melihat ke arah kamar abang ane dengan mendengar usaha mbak ipar ane buat nenangin si ahmad. Si ahmad tetap nangis ga karu-karuan. Ane yakin kalau dari rumah depan yang nyerang, ane pasti paling ga ngelihat ada cahaya merah atau hitam yang selintasan dengan ane.
"jangan-jangan ne si ahmad dikerjain sama perempuan tua sebelah kanan rumah", ujar ane dalam hati.

ane pun beristigfar berkali-kali, dan bener-bener pasrah ini rupanya taktik ne perempuan tua sebelah kiri. lebih licik dan cerdik nyerang saat ane lagi lengah dan memang pinter dia ini nyari sela buat ngerjain si Ahmad (ternyata memang ne perempuan fokus buat ngerjain si ahmad, sedangkan segala macam penyakit dan ngerjain abang ane datangnya dari rumah depan ini). Ane pun mendekati dinding kamar abang ane ini dan membacakan ayat kursi berkali-kali hingga akhirnya si ahmad tertidur lagi. Untungnya, ne ilmu hitam dari perempuan tua sebelah kiri ini kagak terlalu payah buat dinetralin dengan ayat kursi gansis.

Ane pun paham kenapa dia kagak frontal mau nyerang karena emang harus cerdik ngusilin kalau mau usil ilmu ghaibnya dia berasa ngeganggu ketenangan keluarga abang ane. Ane pun langsung pindah posisi ngaji ane ke persis di depan pintu kamar abang ane. Dengan sempoyongan ane berusaha berjalan dan duduk di atas sajadah. Ane posisinya saat itu beneran, bergerak dikit saja ulu hati ane berasa tertusuk-tusuk jarum gansis. Anehnya, kalau ane tekan perut ane, kagak berasa sakit. Tapi kalau ane gerak atau ambil nafas, sakit gansis. Inilah yang membuat ane percaya sakit di ulu hati ini bukan model seperti pas asam lambung ane kumat, karena biasanya kalau ane tekan ulu hati ane rasa sakit. Ini kagak, cuman pas ane ambil nafas atau gerak dikit sakitnya jarum2 terasa di ulu hati ane.

Ane pasrah aja tapi tetap yakin bahwa selagi niat ane bukan jahat dan yang memulai duluan buat perang2 begini adalah orang lain, ane berasa yakin bahwa ane kagak salah kalau ada niat buat "memberi pelajaran" ke orang semodel perempuan tua dengki ini. Ane pun mengaji dalam hati dan sesekali ane merem. Ketika ane merem, ane bisa merasakan ada 2 lampu yang srongkeng yang hidup, satu di depan satu di sebelah kiri. Ane membuka mata ane lagi dan meneruskan mengaji, dan ane bisa merasakan ada dua sosok yg melihat ke arah ane yg ane yakin ntu 2 perempuan tua ini yang rela begadang buat ngerjain ane atau keluarga abang ane. Mungkin maksudnya biar kagak maen ke rumah mbahnya ahmad lagi kali pikir ane waktu itu.

Perlahan, nafas ane kembali semakin lancar dan kuat mengeluarkan suara ngaji ane yg semakin keras. Tapi sakit di ulu hati ane masih berasa. Ane saat itu bener-bener penuh amarah karena si tetangga depan masih ngirim serangan ke arah kamar abang ane.
"kletaaaakkkkk Kleetaaakkkk", beberapa kali seperti batu yang dilemparkan ke dinding dan jendela lt.2
tapi setiap ane perhatiin bunyi ini hadir, jendela yg dilindungi kaca tipis ini harusnya retak dengan bunyi keras begitu.
ane semakin yakin ntu serangan ghaib yang mungkin masih diizinkan Allah buat ngelindungin rumah abang ane.

Ane pun saat itu ketika ulu hati ane mulai hilang, dan si Ahmad juga sudah kagak nangis2 lagi, ane semakin hilang rasa pengen ne dua perempuan tua yang dengki buat ngerasain sakit seperti ane. Ane seperti sudah ikhlas dan cukup puas dengan rasa sakit ane yang sudah hilang dan si ahmad yang sudah tidur nyenyak kembali. Ane terusin ngaji dan berasa di alam yang berbeda gansis saat itu. Ane berasa seperti berada di alam yg gelap dan cuman ada ane yang sedang mengaji.

Suara kokok ayam pun mulai terdengar membuat ane terhenyak dan mengetahui bahwa subuh telah hadir. Ane teruskan mengaji ane sampai azan subuh berkumandang. Ane pun terpaksa pindah ke atas kasur buat nerusin ngaji ane karena pantat dan pinggang ane kagak bisa dinego sudah over work duduk bersila. Ane nyender dan terus2an ngaji sampai ane bener-bener lelah dan kehabisan energi buat nyelesain niat ane ngaji sampai azan. Disaat ane nyender ane kagak berasa ketiduran mungkin karena lemas begadang ngaji begini.

Ane pun bermimpi saat itu didatangin sosok yang ane kagak bisa lihat wajahnya karena bercahaya putih bersih bersinar2 tapi anehnya walau ne cahaya bersinar putih tajam kagak bikin mata ane silau gansis. Malah semakin ane kagak bisa lepas dari sinar cahaya dari wajah orang berjubah putih ini. Ane kaget dan ane ingat persis saat itu ane dalam posisi lemas dan duduk santai. Akibat kaget dengan sosok bersinar putih dengan berjubah putih ini, ane pun kagak bisa ngomong apapun.

Ane cuman melongo dan entah kenapa tiba2 ane begitu terharu dan menangis sejadi2nya dalam mimpi ane. Ane sujud dan menangis sejadi2nya waktu itu dalam mimpi ane. Ane bahkan meminta maaf jika telah merepotkan si sosok berwajah cahaya berkilau putih ini untuk datang ke ane. Ane kagak paham kenapa ane berasa malu dan meminta maaf ke sosok ini walau ane kagak tau dan kagak kenal siapa ne sosok.

"aku maluuuu akuu maluuu, aku minta maaf, aku minta maaf", ujar ane dengan nangis sesengrukan dengan bersujud menutup mata ane
ne sosok putih berkilau kagak ngmg apapun bahkan ane bisa merasakan cahaya putih ini seperti memluk ane dan mendekap ane.
ane merasa dia menjawab bahwa ane tak perlu malu dan minta maaf karena kehadirannya bukan karena paksaan ane tapi memang dia sudah harus datang dan menyampaikan sesuatu ke ane.

ini menurut pendengaran mata batin ane ya gansis waktu mimpi, entah bener apa nggak tapi memang ada kelanjutan dengan apa yg ane dengarkan ini.
"Aku datang karena diutus dan sebagai penjaga Quran yang selalu kau baca tiap hari, kau pun sudah dites dengan apa yang kau baca itu, apakah engkau paham atau tidak dengan yang kau baca itu, apakah niatmu itu benar2 hanya meminta ridho allah dan kecintaanmu terhadap allah yang sungguh2 atau hanya memenuhi hasratmu atas dunia ini", ujar sosok ini

ane pun tertegun dengan suara yang ane dengar dalam mata batin ane ini. Ane pun membalas
"maksudnya, maksudnya, maksudnya apa wahai baginda suci", tanya ane dengan menangis semakin menjadi jadi
sosok ini pun ane rasakan guratan senyum ke ane yang mungkin terharu dengan ane yg begitu menangis2 seperti anak kecil
"tahukah engkau di dalam al-quran tertulis - jangan kau fikir orang yang mengaku beriman kepadaku tak akan aku uji", ujar sosok ini
"iya iya iya itu aku paham, tapi apa maksud dari pertanyaan niatku membaca, ridho dan kecintaan kepada allah apa maksudnya?", ujar ane yang setiap ane berbicara ane kagak bisa berhenti menangis gansis, ane kagak tau kenapa.

"hahaha... tahukah engkau tiap ayat yang kau baca itu akan menagih janji kepadamu?", ujar sosok ini
"hah, maksudnya apa?, kenapa bisa ada janji begitu? salahku apa dengan mengamalkan mengaji ayat tersebut tiap hari?", tanya ane yang saat ini sudah hilang nangis ane dan mulai bisa mengendalikan sesengrukan ane.
"hahahhaa... tahukah kau maksud tauhid? dan tahukah engkau surat apa yang selalu kau baca dari kecil?", tanya sosok ini
ane teringat bahwa ane selalu baca surat al-ikhlas dari kecil karena memang ne surat paling mudah dihapal dan diucapkan

"hahahah... ya, surat itulah yang menagih janji denganmu karena terus-terusan kau baca, setiap hari kau panggil2 dia, kau sayang2 dia, apakah benar kau mengenal dia dengan sungguh2?", ujar sosok ini
"hah, jadi maksudnya, surat yang kubaca dan ayat2 yg selalu kuamalkan itu adalah hidup, sama seperti manusia yang ingin benar2 dikenal hingga ke lubuk sanubari, bukan hanya kulit?", tanya ane
"iya...", jawab sosok ini singkat
ane diam beberapa saat dan mencoba memahami dan terlintas dengan kondisi ane yang galau habis karena kerjaan belum dapat dan niat buat lanjut sekolah pun belum ada pengumuman.

"iya....", jawabnya lagi
ane kaget dan sepertinya dia paham dengan pertanyaan ane.
"jadi semua cobaan dan kepedihan yang ane rasakan dalam hidup ini terutama di Palembang itu bagian dari janji surat al-ikhlas, surat yasin dan surat an-naml yang aku baca tiap maghrib?" tanya ane
"hahaha... apalagi jika bukan itu", jawab sosok itu
ane pun bertakbir allahu akbar allahu akbar allahu akbar, ane berasa kagak ada paham2nya tentang misteri Allah. Ane berasa malu bener bahwa selama ini ane selalu bertegur sapa sama ne ayat dan surat al-quran tapi kagak kenal dengan mereka. Mereka cuman ane gunain sebagai alat buat ngelindungin ane dari demit.

Padahal posisi mereka itu yg paling sejati adalah memberikan hikmah ke ane bahwa sikap ane terhadap cobaan hidup di dunia inilah yang membuktikan bahwa ane benar2 memahami dan kenal dengan mereka. Ane bener2 nangis kembali dan kagak bisa ngomong apapun, sampai ane berasa di peluk sama ne sosok bercahaya putih ini.
"ketahuilah, surat yang tertinggi di dalam al-quran dan yang paling berat untuk bisa meresapi adalah surat al-ikhlas. hal yang paling berat dalam al-quran adalah Tauhid yang meresap hingga ke sanubarimu. Sedangkan kebanyakan manusia menyenangi surat ini karena paling mudah. Padahal, Tauhid adalah pokok dari segala ridho, berkah dan kecintaan Allah kepada manusia, sedangkan manusia kebanyakan tidak paham jika mereka pun memiliki hak untuk menagih janji kepada manusia yang selalu memanggil2 mereka", ujar sosok ini

"ya, jangan engkau berfikir kau tidak kuuji dengan ilmu mu", ujar ane dalam hati yang berusaha mengingat2 terjemahan ayat alquran
"ya, aku paham sekarang, bahwa ujian terbesar datang karena ingin melatih seberapa dalam pemahamanku tentang tauhid, begitu kah baginda suci?", tanya ane
"ya, oleh sebab itu aku datang hendak memberi kabar kepadamu karena telah diizinkan oleh yang maha kuasa, maha besar dan maha utama untuk memberikan kamu pilihan karena engkau sudah sungguh2 ikhlas dan sabar dengan cobaanmu", ujar sosok ini
"pilihan, pilihan apa?", tanya ane balik

"Sekarang kau kuberi kuasa dan kehendakmu akan kukabulkan sekarang juga. ini (si sosok baginda suci ini menggengam semacam dahak dan cairan hitam pekat yang menetes ditangan kirinya) adalah penyakit dan najis yang dikirimkan oleh dia (perempuan tua depan rumah) untuk engkau dan ini (di sebelah tangan kanannya ada bola bara api sebesar bola kaki) akan kulemparkan ke dia tapi ada ketentuannya. Jika kau memilih aku melemparkan bola api ini maka hasratmu telah kulampiaskan namun hadiah atas keihklasanmu dan tauhidmu menjadi tak berarti. Bagaimana", tanya si sosok ini

"aku sudah tak ada niat dan hasrat untuk membalas orang dengki ini. Terus, itu dahak dan cairan hitam pekat mau dikemanakan?", ujar ane
"ini harus tetap dikirimkan. Jika kau tidak mau menerima maka terpaksa aku bagikan ke saudaramu", ujar sosok ini
"ah jangan, biarkanlah aku saja yang nerima, insya allah aku ikhlas dan kuat, lagi pula hari ini kami akan pulang dan kemungkinan tidak maen lagi ke rumah ini sampai waktu yang lama", ujar ane
sosok ini pun tersenyum dan segera menyodorkan tangannya yang penuh dahak hijau dan lendir hitam ini ke depan ane.

ane pun dengan ikhlas dan melahap semua dahak hijau dan lendir hitam ini sebersih mungkin dari tangannya dan ane lanjutin dengan menciumi tangannya si sosok bercahaya putih ini.
ane kagak ada merasa jijik2nya waktu melahap semua dahak hijau dan lendir hitam ini. Dalam benak ane pokoknya jangan sampai sosok ini dikotori tangannya oleh najis dan penyakit ini.
setelah selesai menyereput semua dahak ditangan kirinya, si sosok ini pun menunjukkan bola bara api berubah menjadi seperti kotak perhiasan.

"ini, ini akan menjadi hadiah dari al-waqiah, nanti akan sampai pada waktunya", ujar sosok ini
ane kagak berani bertanya apa hadiah yang berada di tangan kanan sosok ini.
ane saat itu benar-benar kagak peduli lagi apalagi setelah diberi pemahaman tentang tauhid.
"ya baginda suci, sesungguhnya hadiah terbesar telah aku dapatkan, segala kepedihan dan cobaan bahkan najis pun berasa nikmat bagiku setelah aku memahami makna tauhid hingga ke sanubariku sekarang ini", ujar ane
"hahahha... ya kau paham, kau paham. tauhid adalah puncak segala hadiah, sesungguhnya jika engkau bertauhid, tak perlu hadiahpun hidupmu sudah lebaran tiap hari", ujar sosok ini

ane pun mengangguk2 dan bahagia, tiba2 suara azan terdengar dan ane kebangun.
ane ingat betul barusan ane mimpi ketemu sosok ini dan menelan berbagai dahak, apa iya beneran jadi penyakit atau hanya mimpi. Walau ane benar2 seperti sedang berdialog dengan posisi ane seperti nonton tipi dengan tidur bersender di kasur.
ane pun tiba2 berbatuk2 dan hendak mengeluarkan dahak yang terasa dari dada ane.
ane segera ke kamar mandi dan benar saja dahak hijau keluar dengan serta merta. Ane terus berbatuk2, dan tak berhenti mengeluarkan dahak.

Tapi anehnya badan ane berasa tidak sakit dan dada ane pun kagak ada sakit2nya walau batuk dengan keras dan mengeluarkan dahak yang banyak. badan ane pun kagak meriang gansis, cuman dahak dan batuk yang tak berhenti. ane pun tiap batuk dan berdahak tak berhenti senyum karena pertanda mimpi ane barusan kemungkinan besar bukan halusinasi wakakakkaka. ane senang betul mendapat ilmu dan pemahaman yang benar2 tak pernah ane ketahui sebelumnya.

(nah sekarang gansis ketahui juga bahwa hati2 membaca surat al-ikhlas tanpa niat menggapai tauhid, karena hidup ente bisa apes jika tidak bisa melewati ujian yang harus dijalani dengan ikhlas dan pasrah, dan ane pastikan kagak akan sanggup kebanyakan orang, maklum penderitaan hidup ane yg beberapa ane ceritain ke teman ane mengatakan ke ane bahwa kalau orang pada umumnya sudah sakit jiwa atau bunuh diri, bahkan teman ane ini juga yakin bakalan sakit jiwa wakakakkaka).

ane segera solat subuh yang paling khusyu yang pernah ane jalanin. Ane menangis sejadi2nya waktu itu. bahkan ane membaca surat al-ikhlas kagak bisa selesai2 karena ane menangis terus2an. Kebetulan mamak mbak ipar ane melihat ane solat begitu tak berhenti mengucap allahuakbar dan abang ane dan mbak ipar pun mengucap hal yang sama. Mungkin mereka takjub kenapa ane solat subuh saja menangis sejadi2nya. Abang ane pun penasaran, apalagi ane tak berhenti batuk2 begitu. setelah sujud yang hampir lebih dari satu menit, ane pun segera mengakhiri solat ane.

abang ane pun langsung menghampiri ane untuk menawarkan teh hangat.
"kau sakit flu?", tanya abang ane
"ndak kak, ndak ini hadiah", ujar ane
"hadiah?", abang ane pun kagak menjawab. Maklum abang ane ne bukan tipikal orang yang mau bertanya, maklum ada rasa gengsi kalau urusan ilmu agama dengan abang ane ini wakakakakka.
"dik neh minum teh dulu, ntu lagi digorengin tahu kesukaan adik sama mamak aku", ujar mbak ipar ane

"dia ne sakit keknya, ada obat ga ndue?", tanya abang ane ke istrinya
"adik perlu obat apa?", tanya mbak ipar ane
"nggak, nggak papa nanti aku beli sendiri kalau belum hilang2 batuknya", ujar ane
"iyalah adik capek begini pasti kena flu, orang begadangan ngaji gitu", ujar mbak ipar ane
"ah bener?", ujar abang ane
"iyalah, mamak aku aja tau adik ngaji begadang malam ini, untuk lindungin kita", ujar mbak ipar
ane pun cuman senyum2 aja. Yang penting mereka aman dan tenang.

"udah dik, nanti tidur di kamar kami aja, pasti capeklah begadang", ujar mbak ipar ane.
ane pun mengiyakan setelah makan goreng2an dan ane duduk di depan tv sambilan menunggu mata ane bener2 pengent tidur. Waktu itu sekitar jam 6an pagi, ane bener2 sudah kelelahan dan pengen berbaring. Dengan tidur di lt.2 ane pun menyaksikan rumah kecil di atap sudah mati lampu srongkengnya. Ane pun langsung nempel di kasur dan terlelap kagak sadar hingga terbangun ketika azan zuhur.

Masih dalam keadaan batuk, ane segera diajak abang ane buat makan bakso. Rupanya si Ahmad benar-benar kelayapan bermain dengan anak-anak di sekitar rumah mbah. Bahkan diajak makan bakso saja tidak mau. Waktu itu kami tidak mencurigai perilaku ahmad yang ogah ikut kami makan bakso. Maklum pikiran kami karena bentuk kewajaran dari bocah yang nemu teman main yang klop dan asyik. Apalagi hari itu sudah dibilang bakal balik sebelum maghrib jadi abang ane pun kasih kesempatan si ahmad buat maen sepuas-puasnya dengan berjanji akan balik ke rumah mbah sebelum maghrib.

Singkat cerita, sekitar jam 5 sore abang ane sudah berujar ke ane buat persiapan balik ke pamulang. Ane pun sudah siap dari tadi sambil ngerokok di depan teras dan mengamati wanita tua dengki ini. Ketika wanita ini melihat ane, dia cuman tertunduk dan segera masuk ke dalam rumah. Mungkin pikir ane dia didatangin sosok bercahaya putih sbuh tadi dengan membawa parang kali ya wakakkakak (padahal ane kagak minta).
"bik mana si ahmad, panggil dia suruh balik", ujar abang ane yg emosi karena sudah menunggu di depan rumah
"mandi dlu ga dia apa dirumah aja", ujar bik mahani
"ya mandi aja dlu gakpapa", tanya abang ane

setelah nunggu lebih dari 5 menit sampai suara orang ngaji2 yang semakin keras tandanya maghrib makin menjelang, sosok si ahmad belum balik juga. hal ini membuat abang ane naek pitam
"bik mana si ahmad", ujar abang ane dengan emosi
"itu, dia di rumah nenek itu tak mau pulang, sudah aku ajak2", ujar bik mahani dengan heran
"ajak2, tarik aja sana, siapa yang ngajarin dia maen di rumah orang sampai maghrib", ujar abang ane dengan emosi

tak lama si bik mahani balik dan melaporkan bahwa si ahmad berontak dan lari ke dalam rumah nenek tua itu (ternyata nenek tua yg banyak tuyulnya ini). Abang ane pun mengajak ane buat segera pamitan ke bapak dan ibunya mbak ipar dan menyusul ke rumah nenek tua yg ngerjain ahmad ini saban malam.
"ahmaddd... baleek sini", ujar abang ane
"tak mau, besok baliknya", ujar ahmad yang suaranya beneran bukan suara ahmad gansis.
ane pun melongok dan segera menyarankan abang ane buat segera mencengkram paksa si ahmad ini. Karena beneran ane kagak demen dengan suasana hawa rumah nenek tua ini

"sini kau balik", abang ane menggendong paksa si ahmad yang teriak2 kagak jelas
bahkan si ahmad ini menonjok muka abang ane wakakakak
abang ane naek pitam dan hampir mau diterajangnya si ahmad ini wakakakkak
"kak, udah emosinya nanti aja, angkut dlu jauh2 dari rumah ini", pinta ane ke abang ane

next last part




profile-picture
profile-picture
profile-picture
bobbob107 dan 17 lainnya memberi reputasi
Lihat 35 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 35 balasan
Galak amat ya abangnya ts sama anaknya,kebalikan laki ane yg lembut/sabar sama anak,ane mamaknya yg galak.
Lanjutkan TS, ane jadi gemes masa tetangga dengki kampret itu.
profile-picture
saaans memberi reputasi
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
Lanjut gan...
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan

Rumah Abang Ane Di Tangerang (Part 6)



Keluarga Abang Ane Dikerjain Tetangga Sirik ( ast part)

Si ahmad semakin mengamuk dan teriak-teriak yang tidak jelas dengan suara yang ane yakin bener ini bukan suara normal dia.
"diam kau... diamm... siapa yg ngajarin kau berani2 mukul aku hah?", ujar abang ane yg bener uda emosi.
ane pun kalau jadi abang ane bakalan emosi tapi kalau ane cuman diam dan tak perlu meladenin si ahmad yang memang seperti sedang kerasukan atau ada yang menggangu jiwa si ahmad.
ane berusaha mendorong abang ane buat segera bergegas menyusuri lorong2 sempit untuk menuju keluar ke arah parkiran mobilnya. Tetapi karena terburu-buru dan bik mahani yang tak sempat beres2 akibat si ahmad yang kagak mau denger panggilannya, alhasil si bik mahani belum siap beres2.

Kami pun terpaksa menunggu dan klopnya mbak ipar ane pun masih dalam WC lagi setoran wakakkakaka. Kondisi yang kritis begini, si ahmad yang kagak bisa dikontrol tapi para wanita pun belum beres, malahan si restu juga bahkan kagak tau dimana kelayapan ma pemuda kampung sini wakakakkaka. kalau ente tau perangai abang ane, bah jangan sampai kalau dia lagi emosi, ente berkaitan dengan apa yang dikesalinnya wakakkaka. Untungnya ane uda hafal dengan perangai abang ane, apapun itu selalu sigap berada di sampingnya. Ane pun sudah berada persis di belakang abang ane yg lagi menggendong si ahmad yang terus berontak dan memaki2 para wanita dan restu yg tak nampak batang hidungnya wakakkakak

Maghrib pun benar-benar sempurna dengan ditandai azan yang mulai berkumandang dengan keras. Semakin kencang suara azan semakin kencang pula teriakan si ahmad yang begitu lebay dan ane kagak pernah melihat si ahmad seperti itu.
"ga mau ikut pulang, ga mau... lepassss lepasss", ujar si ahmad yang melotot ke arah abang ane
abang ane pun semakin mengumpat dengan omongan si ahmad
"kau ini kenapa jadi begini, baru sehari menginap udah jadi aneh. kayak bukan anak aku lagi", ujar abang ane.
ane pun berusaha melihat mata si ahmad dalam2 dan berusaha merasakan yang menggangu si ahmad jadi begini.

Si ahmad pun menggigit bahu abang ane yang akhirnya membuat abang ane bener2 kagak bisa nahan lagi emosinya. Si ahmad di cekiknya dan anehnya si ahmad ini tidak merasa kesakitan dan malah melotot balik ke abang ane. Tak lama si ahmad ini meludah ke abang ane wakakakakakka. Benar-benar klop kelakuan si ahmad untuk mendapatkan hukuman malam ini diceburkan ke dalam bak kamar mandi plus rimbatan tali pinggang wakakakkaka. Anehnya lagi, padahal kami berada di depan rumah nenek tua sial pemilik rombongan tuyul ini tidak ada sedikitpun menyarankan sesuatu apapun

harusnya, kalau tetangga yang normal melihat ada anak kecil yang tak mau pulang dari rumahnya paling ngga menasehatin si anak "besok lagi maennya ya", kan begitu gansis. Ini kagak, dia cuek aja dan melihat dari dalam rumahnya meninggalkan kami yg kerepotan menghadapi ne ahmad yang kesetanan kagak jelas. Ane bukan mau berfikiran negatif ya sama lingkungan rumah bapak mertua abang ane ne, tapi menurut ane bener-bener kagak sehat orang2nya menurut ane. Ane pernah juga ngontrak di daerah ciracas sekitar 2 bulanan, tapi tetangga kontrakan dan orang2 sekitarnya bener2 peduli dan lucu2.

(iklan mesum dikit, maksud ane sebagai gambaran ciracas kagak semua kek tempat mertua abang ane begini)
pernah pas ane ngontrak di daerah ciracas model rumah bedeng begitu tapi ne temboknya tipis dan kagak ada pelapon jadi suara kita maupun suara tetangga bedeng bisa kedenger jelas. Rumah bedeng waktu itu ada 4, ane kebetulan di tengah. Nah rata2 mereka ini pasutri kecuali ane dan abang ane. Nah pas jam 2an kami pas lagi asik2nya ngobrol tiba2 mendengar teriakan klimaks perempuan yang ane duga dari salah satu istri tetangga.

"aaaaaaaaaaaaaaaaaaahhhhhhhhhhhhhhhhh", teriak mendesah klimaks dari tetangga ane
ane dan abang ane pun tak bisa menahan ketawa dan tengil banget sampai ane mengucap
"wessssssssyettttt klimaakkkkksss", yang dibarengin cekikikan kami berdua. Kami berdua pun menebak2 mbak yang mana ne dapet klimaks dahsyat wakakakaka. Ane curiga tetangga sebelah kanan ane. Nah saat itu, kami rada2 malu2 karena para tetangga kami ini santun2 dan sopan2 gansis. Jadi kagak berani membahas panjang2 urusan suara ini.

sampai suatu pagi ane bangun dan menyaksikan tetangga nyuci motor dan senyum2 malu ke ane. Ane pun menduga ne suami merasa malu karena istrinya mendesah klimaks tadi malam.
"mas libur mas?", ujar ane.
"iya mas", ujar mas yang nyuci motor ini dengan riang
"libur tapi lembur ya mas", ujar ane
si suami yg nyuci motor ini pun ngakak dan malu2 gansis. Sejak saat itu kalau ane dengar suara klimaks perempuan malamnya ane dan abang ane pasti bisa nebak besok pagi ada yg nyuci motor wakakakkaka

(oke kembali ke cerita utama)
ane beneran memperhatikan sekitar rumah2 tetangga mbak ipar ane bener2 cuek dan kagak peduli. Atau mungkin mereka ini tau bahwa si nenek tua ini memang punya ilmu jahat begini jadi kagak mau kena kerjain juga. Ane kagak tau yang mana atu tapi dalam ati ane beneran kagak sreg tinggal di daerah sini, mau dibayar berapapun ogah. Sudahlah mepet2 rumahnya, orangnya begini pula, ah kagak mau dah ujar ane dalam hati.

Si ahmad kembali teriak2 hingga azan maghrib selesai si bik mahani, mbak ipar ane dan restu belum juga muncul. Mereka kagak tau abang ane sudah dalam posisi hulu nuklir yang siap meledak. Sudahlah dia capek nyetir, ngelihat ane kena sakit flu batuk2 ga jelas, si ahmad malah kesetanan ga jelas, rumus sempurna kekesalan abang ane yang bakal siap meledak ke 3 makhluk ini wakakkakaa.
"udah kak kita duluan aja, keknya kalau masih di deket rumah si nenek ini, ahmad masih kesetanan begini, ayok kita dluan aja, selamatin si ahmad dlu", ajak ane
abang ane pun setuju dan secepat kilat membawa lari si ahmad yang terus berontak bahkan sendalnya sengaja di lepas2kannya.

Ane sembari memungut sendal si ahmad, membaca ayat kursi dan alfatihah yang ane tujukan ke matanya ahmad. Si ahmad pun melihat ane dengan melotot dan angin berhembus kencang bener gansis saat itu. Membuat kami berjalan terhuyung2 yang ane duga seperti meminta si ahmad ga boleh jauh2 dari kawasan rumah nenek itu. Ane berusaha berkomunikasi dengan si demit yang ada dalam si ahmad, tapi sepertinya ini bukan hanya masuk secara ghoib tapi juga ada materil yang ditelan sama si ahmad ini.

Semakin menjauh dari rumah nenek tua ini si ahmad semakin mulai mereda dan tinggal isak tangisnya saja. benar dugaan ane, hawa rumah dari nenek tua ini yang membuat si ahmad jadi kesetanan. Ane pun langsung mengusap kepala si ahmad dan merasakan masih ada hawa negatif di dalam tubuhnya. Ane mau ngecek si ahmad lebih jelas nanti setelah sudah dekat mobil saja biar lebih fokus dan ada cahaya mobil. Si ahmad pun mulai bisa berkomunikasi normal dan suaranya kembali suara ahmad.
"amma mana, nenek mana, katanya mau pulang", ujar ahmad
ane pun tersenyum bersyukur si ahmad mulai kembali waras.

"iya nanti amma nyusul, ahmad jangan maen ke rumah nenek itu lagi ya", ujar ane
si ahmad pun diam dan ingusan wakakakka
"kalau ahmad maen ke situ lagi, nanti appa rimbat mau emangnya", ujar ane
si ahmad pun geleng2 dan mulai normal lagi
"sayang appa, tak mau dimarah appa", ujar si ahmad
"ya kalau tak mau appa marah, jangan lagi kau maen ke rumah nenek sial itu tak tau adab, kau diapain dia sampai jadi begitu seperti anak yang tak pernah diajar orang tua", kata abang ane.
si ahmad tak membalas hanya memeluk bapaknya dan melihat ane yang berjalan di belakangnya.

setelah sampai di parkiran mobil, ane segera menyarankan buat ane periksa si ahmad lebih dekat dan dalam.
"kak, aku curiga ada yg dikasih sama nenek tua itu sama si ahmad ini. kita cek dlu si ahmad ne dan tanya2", ujar ane
"takutnya, kebawa sampai pamulang dan dikerjain lagi si ahmad malam ini", curiga ane.
abang ane pun menanyakan si ahmad dia ngapain aja sama si nenek ini
"main... terus dikasih roti", ujar ahmad
"roti? roti apa?, mana tunjukin appa?", pinta abang ane

si ahmad pun menunjukkan roti wafer es (mudah2an ente paham ya gansis) yang sudah bulukan alias basi gansis. Ntu wafer alamak bener-bener sudah lempem, lusuh dan kagak layak makan lagi. Ane beneran kaget sama wafer yang ditunjukkan si ahmad ini.
"kau sudah makan ini berapa biji?", tanya abang ane
"uda makan 3, ini sisanya aja", ujar ahmad polos
"3????", ujar abang ane dan ane yang keheranan.
perlu ente ketahui gansis, si ahmad ini kagak doyan makan. Makanan model coklat yang enak aja cuman secuil, jajan2an mana pernah dia suka.

pernah ane beliin dia coklat M&M yg bakul kecil itu, wajarnya anak kecil pasti kesenengan. Rupanya kagak dimakan sama dia, milih maenan kecil yang ane kasih ke dia mobil2an. Dia lebih seneng mainan dari makanan. Makan nasi aja cuman nasi putih dan tahu atau telor. bener-bener kagak doyan makan gansis. Nah ini wafer bulukan kayak gini kagak mungkin si ahmad kalau lagi waras bakalan mau makan. Bakso, somay, apapun itu kagak mau si ahmad ini kecuali ayam kentucky dan burger baru mau. Nah ini kagak bakalan mau tapi dari nenek tua ini dia sudah makan 3.

Feeling ane kagak enak dan menyarankan abang ane gimana caranya supaya memaksa si ahmad buat muntahin wafer yang dimakannya. Bukan hanya khawatir kena ghoib tapi juga khawatir keracunan akibat wafer buluk ini gansis wakakaka. Wafer itu pun abang ane rogoh dan banting ke arah bik mahani yang barusan menyusul kami di parkiran motor. Mbak ipar ane pun dan restu sudah menyusul.
"lihat ne, maen kelayapan di rumah bapak ndue, dikasih makan wafer basi begini anak aku", ujar abang ane kesal

mbak ipar ane pun emosi dan menanyakan siapa yang ngasih wafer begini ke anaknya. Mbak ipar ane pun berkali2 mengingatkan jangan menerima makanan apapun dari orang lain selain keluarga. Sebenarnya, tak perlu dinasehatin begini, si ahmad kagak mungkin mau makan2an orang laen, orang makanan di rumah aja kagak mau dan pilih2 bener. Ane pun menyarankan bik mahani buat belikan air satu botol besar buat mendorong si ahmad muntahin makanan ini.
Setelah dicekokin air aqua dan membuat si ahmad perutnya buncit, abang ane pun langsung mengangkat si ahmad dengan kaki terbalik, kepala menghadap ke bawah.

susah sekali dan ane pun meminta buat dibantu berdoa, baca ayat kursi dan alfatihah buat si ahmad ini.
"hoooeeeeekkk..... hooeeekkkk", si ahmad muntahin isi perutnya yang ane lihat ntu sisa2 wafer dalam badannya.
ane pun senang dan merinding ane akhirnya berhenti sejak si ahmad ini muntah2. Si ahmad anehnya wajahnya mulai berseri dan ceria seperti ahmad yang biasanya walau muntah sebegitu banyak dan diguncang2 begitu sama abang ane. Bahkan minta lagi digituin sama bapaknya, padahal bapaknya kehabisan energi buat nguncang2 begitu wakakkaka.

Ane pun menyarankan buat si ahmad melepaskan pakaiannya dan segera bersalin. Sedang pakaian mainnya itu ane saranin buat dicuci bilas pakai air sisa-sisa botol minuman kemasan yang dibeli. Setelah ditelanjangi dan dimandikan si ahmad dengan air botol kemasan, baju juga sudah di basahkan dan diperas, kami pun segera masuk ke dalam mobil. Di dalam mobil pun kami berdiskusi dan segera meluncur ke rumah. Saat itu ane berasa lapar bener, tapi karena abang ane pengen kabur dan cepat balik ke rumah, ane pun tak bersuara wakakakka.

"emang bener, setan betul lah tetangga2 aku tuh", ujar mbak ipar ane
"lah kenapa sih bapak tuh masih betah aja tinggal disitu?", kesal abang ane
"aku tuh uda suruh bapak jual aja rumah disitu, terus beli di daerah laen, ini malah bikin kosan lagi disitu padahal uda tau orang situ udalah hoby sama nuyul, dengki pulak", geramnya mbak ipar ane.
"lah, katanya bapak buat warisan mbak ipar ane", tanya ane
"ih siapa yang mau, aku pun kalau dapat langsung ku jual tuh rumah, cape deh ngapain tinggal disitu, mana ada kenangan indah aku disitu tuh", ujar mbak ipar ane yang kesal.

"ahmad jangan lagi maen ke rumah nenek itu ya, nanti appa tak mau lagi maen ke rumah mbah", ujar abang ane yg diiringi jawaban iya dari ahmad.
"ntu rumah depan tuh yang punya demit suka ngasih penyakit mbak, bilang sama bapak mbak ati2 sama orang depan", ujar ane
"nah itulah dik, ini baru kali ini ne restu, ahmad, kakak dan bibik balik dari rumah bapak aku ga kena sakit, biasanya minimal demam2 tak jelas", ujar mbak ipar ane
"mungkin adik yg nerima semua ne serangan dari nenek kampret depan tuh, aku uda lama curiga sama nenek kampret itu tuh, rumah aneh, ada rumah2an kecil dikasih srongkeng pula di atas atap, buat apaan coba kalau selain buat demit sialan", ujar mbak ipar ane penuh emosi.

"nah kak, aku tak sanggup dlu maen ke rumah bapak mbak ipar ini untuk sebulan, sekalian coba sembuhin dlu badan aku ne, curiga aku bakal ada serangan lanjutan ini", ujar ane
"kau restu, abis kelayapan tak jelas, mandi langsung kau jangan sentuh2 ahmad dlu, pasti ada yg nempel dengan kau ne", caci abang ane wakakkaka
semua dalam mobil pun tidur kecuali abang ane yang nyetir dan ane yang menemani dia ngobrol2 ringan.

"kau ngeliat ye, ntu nenek tua punya hantu?", tanya abang ane
"iya kak, aku bahkan sebelum kesana aja uda mimpi ne yang gangguin rumah kau ne dari 2 perempuan tua yang persis aku lihat disana", ujar ane
"kenapalah orang situ begitu, padahal uda lama tinggal di daerah kampungnya betawi begitu masak masih suka demit2 begitu", ujar abang ane
"entahlah, ntulah aku paling tak suka kalau orang manis2 mulut dipaksa dan tak terus terang pasti dalamnya penuh penyakit hati", ujar ane.

"jadi gimana ne, masa aku tak maen ke rumah bapaknya", tanya abang ane
"udah, nanti mudah2an aku sembuh, aku bakalan ikut terus tapi tak usah nginap, si ahmad ne pasti kelayapan dan mana betah di rumah aja", ujar ane
"iya, aku pun mana mau lagi nginap, ngapain", ujar abang ane.
"ntulah manusia, maunya ga susah2an, sibuk ngedengkiin orang laen, bukan berusaha buat berkembang. Kalau aku jadi mereka ini, daripada hidup kagak nikmat di jakarta mending balik ke desa, daripada malah jadi orang jahat", ujar ane

"ah di jakarta jangan heran, di kantor aku aja banyak begini, saingan2 ga jelas terus akhirnya nyantet", cerita abang ane
"ah yang bener, gimana ceritanya", tanya ane
"itu barusan, pak **** baru aja diangkat jadi kepala sekertariat, sebulan kemudian kena sakit ga jelas, ga bisa ngantor", ujar abang ane
"emang kena sakit apa", tanya ane
"kena santetlah di kantor", ujar abang ane
"ah serius kau? tau darimana?", tanya ane

"aku dipanggil sama pak **** buat ngelihat sendiri meja kantornya. Di kursinya ditabur kuku-kuku terus meja kerjanya ada garam2an gitu", cerita abang ane.
"ah masak, jangan2 debu tak?" ujar ane
"mana ada, orang jelas betul itu kek garam kasar dan kuku2nya ntu hitam2 begitu bukan kuku2 normal", ujar abang ane
"lah terus, pak itu gimana?", tanya ane
"dia ngmg sama aku, *** nanti kalau kau jadi kepala, jangan kaget yg begini2 ini, karena mau jenggotan, mau pecian, mau jilbab mpe ke mata kaki, kalau urusan dengki dan duit, mereka lupa semua", cerita abang ane.

"ah yang bener, masak orang alim juga yg ngirim begitu?", ujar ane
"ini jakarta bung, jangan heran", jelas abang ane.
"lah terus bapak itu gimana?", ujar ane
"sekarang dia panggil pawang ke ruang kerjanya dan dikasih seperti pantangan supaya ngelindungin dia", ujar abang ane
memang betul gansis ane pernah maen ke kantor abang ane, seringkali nyium bau menyan dan semacam dupa di beberapa ruangan kantor yang berada di senayan ini.

"ntulah aku tak pernah percaya dengan namanya orang alim yang masih mata duitan, pasti jelas cuman kedok doang", ujar abang ane
ane pun tertawa dan geleng2 kepala. Memang ane pun punya pengalaman urusan begitu, kalau pas azan paling duluan pergi ke masjid bergegas tidak ada yang boleh menghalangi dia untuk solat. Tapi pas pembahasan uang, hibah, jam ngajar, pelatihan yanga da duitnya, bah nomer satu paling di depan dan tidak peduli sikut2an bahkan kalau bisa semua duit masuk ke dia wakakakkaka.

"bik, jangan lupa baju si ahmad langsung di rendam, dan si ahmad dimandiin lagi aja", ujar ane
"iya, nanti langsung dimandikan, ngeri betul lah", ujar bik mahani.
ane pun sesekali batuk2 dan dahak yang terus menerus keluar. Di sepanjang jalan ane berfikir tentang sosok jubah putih bercahaya yang mengatakan akan sampai hadiah ane pada waktunya. Ane berharap semoga ane segera mendapatkan titik kejelasan tentang langkah rencana hidup ane ke depannya. Maklum ane sudah mengundurkan diri kerja di palembang dengan posisi yang lumayanlah, otomatis pemasukan perbulan ane kagak ada sama sekali.

bahkan mau ngerokok aja terpaksa ngeteng sama abang ane wakakkaka. Tabungan ane sudah habis dan berharap kagak perlu merepotkan abang ane lagi. Memang ane benar-benar diuji, dari segala penjuru cobaan. Bahkan pernah suatu saat ane dibuat hati ane begitu perih oleh abang ane sendiri. Dia frustasi karena ane uda 2 bulan belum dapat kerja dan juga rencana mau sekolah lagi pun belum ada kejelasan.
"kau ne carilah kerja, masa belum2 dapat kerja, tak pingin kerja apa kau ne", ujar abang ane suatu malam yang membuat hati ane bener2 perih

abang ane kagak pernah mikir emangnya ane mau apa menganggur kagak jelas dengan posisi meninggalkan pekerjaan ane kalau bukan karena bisikan ghoib yang menyuruh ane meninggalkan tanah sriwijaya. Ane sudah mengikuti semua saran2 dan rekomen dia menemui teman2nya, semuanya nihil dan kagak jelas dan kahak ada balasan. Ane pun sudah memasukkan semua lamaran ke banyak tempat. Mungkin karena ijazah ane yang mentereng dengan cv mantan kepala salah satu program studi membuat sulit buat menerima ane. mungkin mereka curiga ane berhenti karena diberhentikan secara tidak terhormat wakakakkaka. Ya wajar, mana ada yg mau berhenti dalam posisi ane kalau tidak ada tawaran kerjaan langsung. Tapi apa mau dikata, bisikan ghoib dan mimpi yang senantiasa meminta ane segera buat beranjak dari tanah sriwijaya dan melanjutkan sekolah ane.

ane pun menangis, seolah-olah kehadiran ane di rumah abang ane kagak nolong apapun. Ane saat itu langsung solat dan mengaji kembali dan tersedu-sedu berdoa kepada Allah. begini doa ane gansis
"ya allah, aku ini sudah ikhlas dan pasrah terhadap apapun yg terjadi dengan diriku. Aku tak peduli dengan apapun yang ada didiriku, dengan kepedihan yang aku rasakan, kehinaan yang aku rasakan, cemoohan orang, semua bagiku indah dan tidak ada artinya bagiku karena itu semua bukan dari sesuatu yang aku niatkan dan hasil dari tindakanku yang jahat. Aku pun hanya mengikuti apa yang kau gerakkan dalam hatiku untuk pergi meninggalkan tanah sriwijaya. Hingga saat ini aku pun menikmati dan berusaha memahami apa misteri yang hendak engkau sampaikan kepadaku, pelajaran apa yang hendak aku pahami. Namun tampaknya, tidak semua orang bisa memahami seperti aku memahami jalan hidupku ini. Ya Allah, kalaupun jalan hidupku memang kau takdirkan untuk menjadi debu yang berada di balik daun, tidak ada orang yang memahami keberadaanku, aku sudah ikhlas. Bahkan menjadi sampahpun aku sudah ikhlas dan akan berbahagia karena yang memiliki nyawa dan perintah adalah Engkau ya Allah. Jika aku dimaki sampah, aku akan tetap berbahagia. Namun, hatiku tidak sanggup ketika keluargaku bersedih hati, terluka hatinya ketika mendengar orang lain mengatakan aku sampah. Mereka tidak siap, mereka tidak sanggup ya Allah, mereka tidak akan memahami sampai disitu. Aku tak sanggup untuk mendengarkan kekecewaan, kesedihan hati keluargaku jika aku menjadi sampah, mereka tidak kuat seperti aku ya Allah, mereka tidak kuat seperti aku ya Allah,",

ane pun berdoa dan tidur dalam bersujud malam itu juga. Dalam mimpi ane bermimpi pergi ke ruang persalinan. ane bersama keluarga ane mendatangi persalinan dan dokter pun menunjukkan ane mendapatkan 2 ekor ikan merah yang besar. Ane pun kaget juga kok dokter persalinan ngasih ane ikan merah 2 ekor besar2 bukan bayi wakakakaka. memang rupanya alhamdulilah, ane mendapatkan apa yang dibisikkan oleh ghaib yang meminta ane buat pergi dari tanah sriwijaya dan melanjutkan kuliah ane. Ane diterima untuk kuliah lanjut ke China. Wallahualam gansis.

next Hantu cantik di purworejo



profile-picture
profile-picture
profile-picture
bobbob107 dan 17 lainnya memberi reputasi
Lihat 30 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 30 balasan
trus 2 orang biang keroknya tuh akhirnya gimana ending nya om, apa mereka langsung tobat dan minta ampun sama keluarga kakak iparmu om?
Lihat 12 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 12 balasan

Penampakan Ramai di Rumah Purworejo (Efek Rokok Menyan)

Jika bukan karena adik ane yang dapat jodoh orang Purworejo, kemungkinan kecil ane bakalan pernah nyambangin ne kabupaten. Memang letaknya tak jauh dari Jogja, teman ane kuliah sarjana dulu. Tapi kagak ada kemungkinan dan kepentingan buat maen ke sini, sedangkan solo dan magelang aja cuman 2 kali ane sambangin. Ane pun di chat sama adik ane menanyakan kepastian ane bakal balik ke Indonesia sewaktu liburan kuliah di China.

"bang, tanggal berapa pesawat ke Indo?", tanya adik ane
"belum pasti, tapi kemungkinan besar awal akhir juni atau awal july sekitar tanggal 3an jawab ane".
"oh kalau gitu aku daftarin nikah tanggal 5 aja ya", balas adik ane yang mengatur tanggal nikah sesuai kedatangan pesawat ane wakakakaka. Alhasil ane kagak bisa nolak mesti balik ke Indo buat ngehadirin kimpoian adik ane ini.

"emang kau nikah dimana?", tanya ane
"purworejo bang", balas adik ane
"weh, dapat orang jawa lu ya, ais seneng keno ulekannya ne keknya wakakkaka", canda ane
adik ane pun prangas pringis dengan mesum.
ane pun kagak bisa bantu apapun soalnya udah lama berhenti kerja dan cuman ngandelin duit beasiswa buat bertahan hidup di China. Duit menghemat pun cuman bisa mencukupi membeli tiket PP indo-china. Untungnya adik ane ini mengerti, dan ane pun hanya membawa oleh2 kemeja yg lagi diskon (maklum masuk musim dingin wakakkakaka).

Singkat cerita, ane pun sampai di jakarta dan ternyata seluruh keluarga ane kecuali adik ane yang sudah duluan berada di Purworejo. Ane, mamak, abang ane, si Ahmad berada dalam satu mobil untuk berangkat ke lokasi nikahan adik ane. Kami bersepakat untuk sekalian touring dan mencicip pakai mobil mengitari jalanan di Jawa tengah ini. Kami pun menyusuri jalan yang berkelok2 tajam dan tak ada halangan ketika pergi ke purworejo, tapi baliknya lain cerita (nanti ane ceritain mungkin kalau tak cukup jadi part 2)

Kami pun sampai di salah satu desa di Purworejo yang begitu terkenal dengan tambak udangnya. Kebetulan, bapaknya si calon istri adik ane ini punya usaha tambak udang. Tak heran kami disuguhkan udang banyak sekali pada saat jamuan makan malam. Kami sampai di rumah purworejo saat itu menjelang sore, jadi masih terang dan ane masih bisa melihat2 lokasi sekitar. Perasaan ane ne desa kagak jauh beda sama desa daerah jakal km 20an tempat ane mancing sama teman ane.

Banyak bambu kuning, banyank angin, jalanan masih tanah yang dicampur dengan bebatuan keras tapi tertata rapi. Rumah-rumahnya pun punya halaman yang luas2 dengan didominasi tanah berwarna kecoklatan. Pohon-pohon besar pasti ada di sekitar halaman dan suara jangkrik masih mendominasi kampung ini. Benar-benar tipikal desa yang nyaman dan asri buat tinggal menghabiskan hari tua. Apalagi memang beberapa tetangga ane lihat melihara sapi perah. Persis kehidupan harvest moon (game kesukaan ane neh kalo lagi setres wakakkakaa).

Ane pun ditunjukkan rumah yang dikosongkan khusus buat kami sekeluarga. Cukup besar rumah ini dengan kamar 3, plus dapur, kamar mandi 2, ya lumayan besar apalagi ada teras yang sudah di marmer membuat ane bisa bersantai ria di depan rumah dengan angin sepoi2 ala udara di tepi pantai. Entah, emang dasar ane yang emang sensitif dengan demit, ane merasa ada sesuatu yang bersembunyi di dua tempat. Satu di dekat rerumpun bambu kuning persis di samping rumah ane menumpang ini. satu di seberang jalan yang bentuk pohonnya ini tinggi bener tapi ane lihat ne pohon seperti jadi tempat senderan sesuatu. Ane kaagak terlalu jelas dan tak terlalu pengen buang2 energi juga buat menerawang2 wakakakkaka. Cuman ane yakin ada sesuatu yang mengamati ane atau kami dari 2 tempat ini.

Siang hari, motor sering lalu lalang dan beberapa pemuda terutama ane saksikan kular kilir di depan rumah numpang ane ini. Ane bener-bener menikmati suasana damai dan tenang begini, maklum habis diperas otak ane kuliah dan neliti buat disertasi ane membuat ane pengen merasakan kesejukan model pedesaan begini. Akhirnya malam pun datang dan kami diundang buat makan malam di rumahnya calon istri adik ane ini. Alhamdulilah, tampaknya adik beradik dan keluarga dari sebelah calon istri adik ane ini klop dan nyambung dengan ngobrol ngalur ngidul dengan ane terutama.

Alhasil, mereka pun meminta ane buat begadang bersama mereka. Maklum mereka pengen kenal dengan ane lebih dalam dan mengajak ane buat kenal satu sama lain. Ane pun menyanggupi dan mulailah berbagai cerita dari urusan pemilu (maklum waktu itu abis pemilu 2019 kemarin) banyak intrik2 yang terjadi di desa ini.
"desa sini di dominasi sama merah bang", ujar salah satu abangnya calon istri adik ane ini
"merah banteng apa merah palu arit", ujar ane sambil becanda
"dua2nya bang, dulu disini banyak yang kena sembelih dan ngumpet di desa ini waktu lagi gencar2nya anti merah", cerita abangnya calon istri adik ane ne, sebut aja mas Budi.

"nampaknya abang ne kagak takut sama demit2 ya?", ujar mas Budi.
"hahahaha, kok bisa ngomong gitu?", tanya ane
"ya keliatan, mamasnya aja (abang ane maksudnya) uda balik dluan karena saya tau dia bukan ngantuk tapi rada ngeri disini", ujarnya sambil senyum2 geli
"sedang abang ini, santai aja sama kami, malah rata2 ne anak2 pemuda sini kalau sudah maen ke rumah tetangga malam2, mana berani jalan balik sendiri2 terutama di jalan depan rumah kami ini", ujar mas budi

"hahahahahha....", ane pun cuman tertawa dan menikmati semua komentar mas budi ini
"bang, mau nyoba lebih berani ga?, kalau abang ini saya yakin gak apa2 sepertinya sudah biasa sama demit ya?", ujar mas budi lagi
"hahahahha... iya di jogja uda nemu banyak dan usil2 juga", ujar ane
"nah pas, bener dugaan ane. Soalnya beberapa demit sekarang ngeliatin abang ne, mereka ibarat kata udah ada rasa penasaran, nah gimana kalau buat mereka tegor sapa dengan abang alias suka lah, itung2 nambah pengalaman", ujar mas budi ini

"hahahahaha... demit kok dibuat pengalaman mas, ada2 aja", ane semakin mesem2 dan salting waktu itu.
"bener bang, gini. Kan abang ini pinter dalam urusan ilmu nyata, nah sekarang saya mau kontribusi supaya juga pinter dalam urusan tidak nyata, walau kecil2an lah", ujar mas budi
"ah, gimana maksudnya mas?", tanya ane penasaran.
"abang beneran mau kan, kalau mau saya cariin ne sekarang?", ujar mas budi
"cari apa mas?" tanya ane
"ROKOK MENYAN", jawabnya sambilan senyuman rada tengil

"Rokok menyan? emang rasanya apa? terus khasiatnya apa?", tanya ane penasaran.
"nah khasiatnya banyak, baik dalam dan luar", ujar mas budi
"ah, serius? wah menarik ini? ayoklah dicoba", pinta ane
sejurus 3 menit kemudian si mas budi datang dengan 4 lintingan rokok menyan.
Sebelum memberikan ke ane, dia pun memejamkan matanya seperti berdoa atau ada yang dirapalnya dalam hati.

ane pun memperhatikan dengan seksama perilaku mas budi ini. Memang ane merasakan ada semacam keheningan yang tak biasa waktu itu ketika mas budi merem.
"nah, silakan bang kita isap ne rokok, pasti menarik", ujar mas budi dengan tengil.
ane pun mencium lintingan rokok menyan ini dengan seksama, dan aroma tajam yang samar2 ada kapur barusnya kalau tidak salah. Ane pun tak sabar buat membakar ne rokok menyan, pengen tau rasanya dan pengen tau apa yang bakal terjadi. Soalnya nada bicara mas budi yang seolah2 bakal terjadi sesuatu yang menarik membuat ane tertantang wakakakkaa.

"eit tunggu-tungguu, saya buatkan kopi pahit dlu khusus, nanti baru menghisap ini rokok", ujaar mas budi yang menahan tangan ane ketika mau menyundut hidup ne rokok.
ane pun tersenyum2 geli dengan perilaku mas budi yang seperti ingin memberikan sesuatu yang menarik dan tertantang buat ane. Selagi mas budi langsung ngacir ke dapur, ane pun tak henti2nya mengendus2 ne rokok menyan yang baunya pertama kali ane endus begitu menyengat dan bikin kepala ane pusing. Tapi semakin ane endus, semakin ane tak berhenti mengendus walau baunya kagak umum dan ga ada bau harum2nya ala rokok campur cengkeh.

Ane pun tertegun dengan suasana rumah yang berubah menjadi lebih ramai. Ane kagak bisa jelasin gansis, tapi walau ramai orang namun tak ada suara2 musik. Maklum sudah lewat jam 12an, tapi ane merasa ada semacam alunan musik yang ane bisa denger tapi ga tau darimana ne musik. Ane berusaha melihat ke seluruh penjuru tempat tapi hanya gelap pekat yang ada disekitar rumah calon istri adik ane ini. Ane berusaha memejamkan mata dan coba fokus dengan alunan musik yang ada disekitar rumah ini. Anehnya semakin ane coba konsentrasi, ane semakin diseret buat mencari ne alunan musik gansis, campuran ketukan gending2 begitu.

tiba2 bahu ane pun ditepuk sama mas budi.
"heh mas, jangan tidur dulu katanya mau ngerokok menyan", ujar mas budi yang tidak tau bahwa ane mukan merem karena ngantuk.
"eh nggak mas, aku tuh nunggu mas budi lama bener", ujar ane
mas budi pun sembari mengaduk kopi hitam dan menyodorkannya ke dekat kaki ane.
"neh mas, khusus malam ini, ini kopi spesial, pasti kopi paling nikmat yang pernah mas adit rasakan", ujar mas budi yang senyum penuh tengil.

"ayok, silakan dimulai rokoknya mas", ujar mas budi sambil menyodorkan korek api ke ane.
ane pun mulai menghisap perlahan ne rokok menyan. Reaksi pertama yang ane rasakan adalah kering mendadak tenggorokan ane. Ada semacam terjangan dahsyat ke kepala ane tapi rasa lembut di dada ane dari asap rokok menyan yang ane hisap.
"bagaimana mas? cocok?", ujar mas budi yang penuh tengil
"masuklah mas, tapi rada kering aja tenggorokan", ujar ane yang berusaha mengamati bara api dari rokok menyan dan asap yang mengepul banyak seperti bakar sampah wakakkakak

Seluruh pemuda yang begadang sambil main kartu yang awalnya cuek dengan ane, seluruh mata tertuju ke ane dengan senyum bahagia dan ramah. Ane kagak paham kenapa mereka berubah menjadi begitu wakakkaka mungkin dipikirnya ane sudah menjalani ritual untuk diterima sebagai warga desa sini.
"nah tenggorokan kering dari rokok ini, penawarnya ini kopi spesial untuk temannya rokok menyan ini", ujar mas adit menyodorkan kopi yang ada tatakan.
ane pun segera menyeruput kopi ini dan masya allah nikmatnya seperti ane mau tegok habis ntu kopi tapi kagak bisa karena bener2 panas.

"wih kopi apa ini kok nikmat bener, campur ganja ya", tanya ane tengil
"hahahahahahha", si mas budi tertawa yang ternyata beberapa pemuda pun cengengesan dan selihatan dengan mas budi.
"eh, mana ada disini kenal2 ganja. ini khas daerah sini, kalau ganja pasti mas adit sudah cengegesan, ini ngga kan?", ujar mas budi
"iya juga, kok bisa pengen ngopi terus2an begini", ujar ane keheranan

"ayo dihisap lagi mas, biar makin meresap", kata mas budi yang melihat ane sedikit penuh curiga dengan apa yang terjadi dengan ane.
ane pun menghisap perlahan2 dan ketika ane merasakan ada sekelebat yang selewatan di sekitar daun2 pepohonan di atas kepala ane, si mas budi selalu mengajak ane ngobrol. Seolah-olah membuat ane tak melihat2 sekitar rumah yang ane kagak tau ne rokok menyan secara tidak langsung mengajak para demit bercengkrama wakakakkaka

Ane pun mendengarkan suara sinden yang cukup keras dari arah utara rumah (ini mengarah ke pantai yang ane kagak tau ntu mengarah ke pantainya nyi roro kidul wakakakkaka).
"wah mas disini banyak yang nikahan ya?", tanya ane penasaran
"ya mungkin, saya juga kurang paham", jawab mas budi yang seharusnya kalau dia tau bahwa ane mendengarkan sesuatu yang tak normal yang membuat ane berfikir ada banyak nikahan di daerah desa ini hari itu.
mas budi tak henti2nya mengangguk2 dan senyum2 tengil ke arah ane yang sesekali dia mengikuti arah mata ane.

"memang disini ini ne kalau nikahan suka ada nyanyi2 sinden ya mas?", tanya ane yang begitu menikmati nyanyian sinden yang begitu erotis di telinga ane wakkakakak
"ya kadang2", ujar mas budi yang santai dan tengil.
Tiba-tiba bau melati dan daun kenanga yang begitu harum melintas di depan ane dan mas budi yang duduk berhadapan.
"nyium juga mas yang barusan?", ujar mas budi
"iya mas, barusan ada selintasan bau bunga2 melati dan kenanga sepertinya ntu, anjir wangi bener seperti orang abis mandi baunya", ujar ane
"cakep ga?", tanya mas budi
"cakep? ga ngeliat mas", ujar ane

"ohhhh, ya isap lagilah", ujar mas budi menyuruh ane segera menyelesaikan satu lintingan rokok menyan.
ane pun menyeruput kopi dan sudah habis padahal biasanya ane kalo ngopi kentel begini bisa 2 jam baru selesai. Ini cuman 10 menit sudah tewas ne kopi dengan seruputan beringas ane.
"aku bikinin lagi ya kopinya, mau ya?", ujar mas budi
"iya mas, kalau tidak merepotkan", ujar ane
"ya nggaklah, besan jauh2 dari China masuk ke sini harus mendapat jamuan spesial dari seluruh penghuni sini, biar datang lagi, kangen sama daerah sini", ujar mas budi yang ane kagak paham waktu itu maksudnya cuman sekedar ramah tamah doang.

ane pun membakar rokok menyan kedua, dan kali ini tenggorokan ane semakin berasa kering. Ane semakin menanti kopi buatan mas budi ini kok lama sekali. Ane pun berusaha minum air kemasan gelas buat menetralkan rasa tenggorokan kering begini, tapi kagak hilang2. Ane pun coba makan kue2 yang manis, tapi anehnya kue yang ane makan sebelumnya manis bener jadi kagak ada manisnya alias hambar wakakakkaka. Ane pun saat itu cuman merasa efek pengar dari rokok menyan membuat lidah ane mati rasa. Ane pun hanya segera menelan ne kue daripada mubazir ga panteslah buang2 makanan.

Semakin ane hisap ne rokok, semakin ane merasa adanya keindahan di dalam kegelapan malam disekitar rumah calon istri adik ane ini.
"monggo mas, yang betah ya mas disini", ujar salah satu pemuda yang sebelumnya cuek bener sama ane.
"mas, besok saya kenalin sama biduannya, disini biduannya jos bener mas", ujar pemuda yang mendekati ane sambil minta api dan ambil kue
"ah masa mas?, wah lihat aja mas besok?", ujar pemuda ini
"ah, ada koplonya ga?", ujar ane
"bisa pesan, pasti jago kalo itu. Lah masnya hobi dangdut koplo mas?" ujar pemuda ini dengan bahagia
"iya mas, ane demen lagu2nya nella kharisma dan didi kempot mas?", ujar ane

memang ane walau di China, demen bener muter lagu si nella kharisma dan didi kempot gansis wakakakka walau ane orang sumatra.
"yaaahh mas, kalau lihat biduan sini, nella kharisma lewat mas, lihat aja besok", ujar pemuda ini
"ya kenapa ga digebet mas?", ujar ane
"ya mana mungkin mau dan ga bakal setia sama pemuda rombeng begini mas", ujar pemuda ini merendah dan tertawa2
"kalau mas ini, saya yakin maulah, tinggal sawer2 dikit, nanti lanjutnya terserah mas minta dibantu mas budi tuh bereslah", ujar pemuda ini

ane pun semakin penasaran dan memang dasar otak mesum kali ya wakakka. Tapi beneran gansis, rokok menyan dan kopi hitam ini membuat gairah nafsu ane penuh membara wakakkaka ane kagak tau kenapa.
Mas budi pun datang dengan membawa kopi hitam, kali ini dengan sedikit biji2an yang cuma 4 butir. Ane kagak paham ntu biji apaan.
"ini kacang, kacang istimewa", ujar mas budi
"kacang apaan ini mas?", ujar ane
"monggo mas, dicoba dulu, mau dicari dimana aja ga ada selain disini mas", ujar mas budi

ane pun segera mengunyah ne "kacang" versi mas budi
"lah kok rasa2 seperti makan bunga mas", ujar ane
"hahahahaha... ya ntu biji bunga yang dikeringkan mas, saya simpan betul itu, soalnya nyari dan buatnya juga susah", ujar mas budi
"ayo mas abisin aja tuh kacang, rugi bener mas kalau disia-siakan", ujar pemuda yang ikut nimbrung.
ane pun makan ne kacang lagi, tapi anehnya ane berasa kenyang bener makan 2 biji aja berasa kek makan nasi padang 2 kali gansis wakakakkaa.
(tolong jangan nanya ane, ne kacang apaan, karena ane juga kagak paham, si mas budi ini sengaja bikin penasaran biar ane datang lagi ujarnya kalau ane tanyain).

Ane pun cerita ngalur ngidul dengan mas budi hingga akhirnya topik bergeser dengan biduan yang akan tampil besok.
"mas kasih tau tentang biduan besok, keknya pas ini buat mas adit", ujar pemuda ini
"oh... si Yuni ya, yah mau mas, nanti saya kenalin", ujar mas budi
"ah nggak mas, ini bisa2nya mas ini aja ne, saya cuman maen2 aja", ujar ane ngekek2 soalnya emak ane bakalan jewer ane kalau ada macem2 sama biduan.
"ya nanti mau maen2 mau serius ya silakan saja, wong sudah sama2 dewasa kok", ujar mas budi ini yang benar2 luas pemikirannya wakakakak
"cakep emang mas?", tanya ane
"sekali goyang di panggung, lihat aja kalau kamu ga begini begini", ujar mas budi sambil menirukan tangannya yang kelepek2 wakakakakkaa

rasa penasaran dan berkali2 ah yang bener selalu terucap ari mulut ane.
ane pun tak terasa sudah menghabiskan rokok menyan yang kedua, dan tersisa satu rokok menyan lagi. Waktu sudah menunjukkan jam 2 malam. mas budi pun menyarankan ane buat istirahat dan lanjut lagi besok malam. Karena besok pagi acaranya dari pagi sampai malam, apalagi hari itu ane baru sampai di purworejo. Tapi beneran, ane berasa kagak mau tidur, rasanya energi ane full, mungkin kena kopi kentel begitu kali.

"ayok mas saya antar ke rumah", tawar mas budi ke ane
"ah, rumah kesana cuman 10 meteran begitu, ga usah mas tenang aja, bisa sendiri kok", ujar ane
mas budi pun tersenyum ke ane dan secara tidak langsung ane dengan bisikan batinnya
"nanti kalau disapa sama si cakep di depan rumah jangan kaget ya", suara mas budi yang ane dengar dalam batin ane.
ane pun senyum2 aja karena sudah tau ada yang nunggu ntu pohon cuman kagak tau yang nunggu di pohon ntu cew cakep wakakakkaka

ane pun berjalan menyusuri jalan tanah yang ditata dengan batu2an. Sejak dari awal ane keluar pagar rumah lokasi ane nongkrong, mata ane sudah tertuju ke arah pohon di depan rumah menumpang ane. hati ane berdegup kencang ketika berjalan perlahan mendekati ne pohon. Bukan berdegup kencang ala ketakutan melihat sosok angker atau serem gansis, tapi lebih kepada rasa gugup pas mau mendekati cew cakep nan seksi wakakakkaka. Atau rasanya ngedate pertama kali, nah begitulah perasaan ane. Kagak tau kenapa, rasanya seperti ane dinantikan oleh sosok yang ada di pohon itu.

ane pun berjalan perlahan, semakin ane mendekati pohon semakin samar2 suara nyanyi wanita dengan lagu2 sinden yang begitu halus dan erotis menurut ane wakakakkaka. angin bener sepoi2 dan bener2 memabukkan suasana malam itu. Apalagi wangi melati yang sayup2 ane cium semakin menyengat ketika ane mendekati ne pohon. Akhirnya ane sampai ne di pohon tinggi besar, dengan posisi seperti jadi sandaran orang karena modelnya melengkung dan melebar terus ramping ke atas. Benar-benar unik dan cantik ne pohon gansis. (mohon maap ane search di google kagak nemu yg mirip dengan ne pohon).

ane pun mengamati ne pohon dan berusaha melihat sosok yang bersembunyi di pohon ini.
"permisi numpang lewat ya mbak, saya baru balik dari ngobrol2", ujar ane.
entah bener apa nggak tapi ane merasakan bener ada sosok cantik yang tersenyum ke ane dari dalam pohon.
ane pun segera melanjutkan jalan ane menuju rumah tumpangan.
ketika ane baru sampai di depan pintu, ane merasa dipanggil dari pohon ini.
ane pun menoleh dan berusaha melihat dengan mata ane lebih dalam.

ane pun memejamkan mata ane buat merasakan sosok yang berada di dalam pohon ini.
ketika ane memejamkan mata, disitu ane mulai merasakan sosok wanita cantik yang ada di dalam pohon ini. pakaiannya itu rada sedikit pink, wajahnya agak kekhasan orang banyuwangi gansis (chinese2 dikit) dan bajunya panjang bener dan cewek ini jangkung bener gansis wakakaka tapi cakep ibarat super model yang tubuhnya tinggi.
ne sosok pun mengayun-ayunkan tangannya yang panjang dengan kuku yang panjang yang diwarnai dengan kutek merah. Rambutnya panjang bener tapi tertata dengan tusuk konde yang dipasang di kepalanya. Apalagi beberapa batu cincin merah dan pink berkilauan dari jari2 tangannya. Bener-bener menggoda ane buat menghampiri ne sosok wakakaka. beneran, kalau kewarasan ane kagak ada saat itu, walah nafsu gairah ane bener2 lagi di puncak, mungkin uda ane jabanin ne demit wakakakkaa. Untung ane masih waras ntu demit bukan biduan wkakakaka.

Anehnya, tiap lambaian tangan ne demit cantik mengayun2, wajah ane diterpa angin dingin yang menyejukkan hati ane bener.
"wah mbak demit, sayangnya ente demit, kalau ente bukan demit uda ane hajar ente", ujar ane yg dibalaas cekikikan genit dari ne demit..
profile-picture
profile-picture
profile-picture
bobbob107 dan 20 lainnya memberi reputasi
Lihat 15 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 15 balasan

Penampakan Ramai di Rumah Purworejo (Efek Rokok Menyan (part 2))



EMAK ANE KAGAK BISA TIDURemoticon-Ngakak (S) emoticon-Ngakak (S) emoticon-Ngakak (S)

Ane pun segera masuk ke dalam rumah, rupanya abang ane, si ahmad, bapak ane, emak ane tidur di ruang tengah. Sedangkan mbak ipar ane dan si sukma tidur di kamar. Ane pun segera menuju kamar mandi dan persiapan solat isya. Ane ingat bener suasana rumah ini persis suasana rumah kontrakan ane di demak ijo, jogja. Kamar mandi besar, dengan bak mandi besar. Selagi ane buang air kecil, ane merasakan bener ada "banyak" yang ngeliatin ane saat itu. Ane pun berusaha tenang dengan merinding-merinding ga jelas. Mungkin karena merasa banyak keluarga ane di dalam rumah atau ane yang hendak solat, membuat ane menjadi tenang dan santai menghadapi tatapan mata dari atap rumah yang tidak ada pelapon ini.

Dengan khusyu ane mengambil wudhu sembari berusaha fokus menikmati sejuknya air. Setelah selesai, ane terkejut dengan sosok yang ada di dapur. Kakek tua yang tersenyum2 dengan tongkat tua nya. Si kakek tua ini duduk diatas ranjang yang terbuat dari anyaman bambu. Setelah diam beberapa saat, karena ane mulai curiga ini bukan penampakan.

"mbah", sapaan ane
"njeehhh... njeeehhh", sambil terus mengangguk2
(ane pakai bahasa indo aja ya walau ane ngobrol dengan mbah ini dengan bahasa jawa yg ga halus dengan mbah ini wakkakakka, mohon maap mbah)
"mbah ini siapa ya?", tanya ane
"aku yang punya rumah ini", ujar mbah ini dengan senyum lebar dan mengangguk2
"oh, yang punya rumah. Izin numpang ya mbah", ujar ane dengan unggah2 dan senyum
"ya, silakan-silakan, anggap rumah sendiri", ujarnya dengan senyum2.

sungguh luar biasa ne mbah, waktu sudah hampir menunjukkan jam 3 pagi tapi masih melek dan seger walau sudah sepuh bener. Ane pun berlalu menuju ke ruang tengah tetapi ada yang ane rasakan bahwa mbah ini tidak sendirian di dekat ranjang tersebut. Ane merasakan bener minimal ada 3 sosok tambahan yang sedang menemaninya di ranjang. Bentuknya seperti hewan-hewanan dan satu sosok ada di luar rumah ini. Pantas, ane merasa ada yang melihatin ane sewaktu ane dalam kamar mandi.

"ssssttttt....", suara emak ane yang memanggil ane ketika hendak solat
"nah belum tidur ma?", ujar ane
"kau dit?", ujar emak ane
"lah siapa lagi, emangnya mama ngarepin yang laen keliatan apa?", canda ane yang ane tau bener emak ane paling takut sama demit atau makhluk halus wakakkakaka
"husss... sembarangan aja kau ne", ujar emak ane yang gerem
"lah, mama pun ngapain ketakutan gitu padahal ada papa disamping", ujar ane
"issss... bukan itu, cuman mastikan aja itu kau", ujar emak ane
"nah biasanya kalau ngomong begini ne, banyak yang diliat ntulah panik", ujar ane dengan tengil
"isss... sudahlah, sana solat, biar tenang dikit", ujar emak ane
ane pun geleng2 kepala dan ketawa2 tetahan dengan emak ane yang penakut bener walau solat lima waktu dan ngaji terus.

Ane pun yakin, pasti emak ane ada ngeliat sesuatu dan merasakan ada makhluk ghaib yang selalu mengawasi mereka tidur di belakang atau daerah dapur. Bukan bermaksud menuduh mbah ini genit, seolah2 terus mengawasi emak ane. Cuman ane paham, bukan si embah tapi sosok yang ane rasakan juga menemani mbah ini begadang di area ranjang bambu belakang. Lumrahnya, sesepuh mbah ini, jam 10 uda tepar. Ane soalnya tau betul kakek ane dulu waktu ane masih SMP suka tukar cerita sebelum tidur. Biasanya mentok jam 11 sudah ngorok mendadak. Padahal kagak sesepuh mbah begini. Lah ini, jam mau jam 3 pagi, dia masih seger dan duduk di atas ranjangnya dengan tongkat.

Ane pun segera solat dan membaca surat an-naml dan yasin yang ada di hape ane. Tak lama emak ane bangun dan sepertinya ingin ke kamar mandi. Keliatannya, emak ane dari tadi menahan kebelet. Mumpung ane lagi ngaji, emak ane mungkin ngerasa ada kawan wakakka.
"eis, ado orang baru berani mau ke toilet", sindir ane sambil ngaji
"ais, mana ada, ge er", ujar emak ane yang kebirit2 ke belakang.
"awas, ado sesuatu di belakang", ujar ane santai
"ah, sesuatu apaan, sesuatu yang ada di hatimu tak takut la yau", ujar emak ane yang segera kabur ke kamar mandi.

ane pun ngekek dalam hati karena ane curiga emak ane bakal kaget dengan sosok si mbah yang di belakang. Ane kembali fokus baca ayat alquran di hape ane, dan tiba-tiba emak ane menjerit kaget sambil ngucap wakakkaka. Bener dugaan ane, emak ane bakal terperanjat dengan sosok mbah yang kagak tidur di atas ranjangnya.
"astagfrullllahhh... astagfrullaahhh... astagfrullahh", ujar emak ane yang berdiri terpaku di depan toilet
si mbah pun berusaha menenangkan emak ane yang kaget setengah mati dengan berbahasa jawa yang emak ane kagak paham sama sekali. Bahkan ane ngerasa emak ane kagak tau cara berbahasa dengan budaya jawa yang sedikit unggah ungguh dengan orang baru. Boro-boro begitu, emak ane aja kagak bisa bahasa jawa sama sekali wakakaka.

"ga perlu kaget, saya mbah wiryo, saya yang punya rumah ini nak", ujar mbah ini dengan bahasa jawa yang sayup2 ane dengar.
"hah? ini mbah? ini manusia? manusia? kamu manusia bukan?" ujar emak ane yang menurut ane kurang ajar banget wakakakkakak tapi maklum dia orang palembang yang ga kena budaya jawa kek ane.
"njeehhh, saya manusia toh, masa hantu begini bisa ngomong", ujar mbah berusaha ngelucu yang tau emak ane begitu panik
"astagfrulllah, alhamdulilah manusia. Mbah kenapa gelep2an di belakang begitu?", tanya emak ane
"saya ga tidur, belum ngantuk, nanti tidur pas ngantuk saja", ujar mbah ini
"hah? jam segini belum ngantuk mbah? hebat bener, mbah ini masih kuat ya?", ujar emak ane tengil
"oh, insak oloh, masih masih masih", ujar mbah wiryo terkekeh2.

bapak ane pun manggil emak ane yang kebangun dengan jeritan emak ane.
emak ane segera nyungsep ke kasur dan cekakak cekikik dengan bapak ane
"bang, ada mbah2 di belakang", ujar emak ane kegelian. Bagi dia barang baru seorang sepuh kagak tidur begitu.
"hah iyakah?", tanya bapak ane.
"bang, coba tanya2 dia tuh, kenapa, apa lapar apa belum makan?", ujar emak ane yang mengira tak bisa tidur karena lapar atau banyak pikiran wakkakaka
"apa gawe nak tanya2 orang tak tidur, ati2 kau, kagek kena cengkam (terkam) sama mbah itu malam2 ke toilet", kelakar bapak ane
"issss, gila abang ne", ujar emak ane

emak ane pun ngelihat ane dan berusaha memberi kode bahwa ada mbah2 di belakang tak tidur. Emak ane begitu heboh sehingga ane menjadi rada malu dengan mbah. Bagi emak ane ini seperti melihat suatu keajaiban. Tapi ane sebenernya tau, emak ane ngerasa merinding dengan mbah ini. Secara tidak langsung emak ane ini mau nunjukkin rasa tidak nyaman dengan mbah ini alias ketakutan wakkakaka.
"sudahlah ma, tidur sana", ujar ane
"iyalah ini mau tidur", ujar emak ane
"kau sudah makan?", tanya emak ane lagi
"sudaaahh...", jawab ane rada malas
"kau ngapain malam2 disana lama2, ngapain kau?", ujar emak ane
"udahhh udahhh kalau takut ngomong aja, tak usa banyak cerita", ujar ane
emak ane pun membantah dengan kekanak2an wakakakaka.

Ane tau, ne mbah wiryo bukan mbah biasa. Kagak mungkin mbah seperti ini belum tidur malam2 larut. Abang ane aja yang umur 36an sudah tepar apalagi si mbah ini. Ane pun segera rebahan setelah melipat sejadah. Sejurus ane memejamkan mata, ane bisa mendengarkan lantunan nyanyi dari sosok wanita seperti putri di pohon depan bersenandung. Suaranya lirih tapi bikin hati nyaman. Ane cuman mikir, moga2 emak ane kagak dengar ne nyanyian cew cakep yang ane tau dia nyanyi2 mau godain ane.

"Dit... Ditt... kau da tidur?", tanya emak ane
ane pun ngakak dalam hati dengan ketakutan emak ane ini yang panik dan heboh.
"apaaalagiii maaa....", ujar ane
"is kau ne belum tidur juga, sana tidurlah", ujar emak ane yang ga masuk akal ini
"alah bilang aja mau ngecek aku uda tidur apa belum", ujar ane sambil ngakak dan nyindir
"ih mana ada, sembarangan aja nuduh orang tua", ujar emak ane
lima menit kemudian ane yang begitu menikmati nyanyian jowo dari si demit cew cakep ini merasa dininabobokkan olehnya. Ane cuman mikir jangan sampe emak ane dengar ne demit nyanyi makin parnoklah dia.

"dit... ditt.... dittt....", panggilan emak ane yang ngeselin tapi ane pun kagak tega buat kagak ngerespon.
"apalagi maaa... takut karena dengar ada suara cew jawa nyanyi malam2?"ejek ane
"nah, kau dengar juga, siapa sih cew genit malam2 begini masih nyanyi2, ga tau adat betul ganggu orang mau tidur", ujar emak ane
emak ane kagak tau bahwa suara nyanyi cew ini berasal dari demit pohon depan rumah wakakakkaa.
"ya maklum aja ma, mau nggoda anak mama yang tampan inilah, maklumin aja sapa suruh punya anak seperti ane kena kutukan tampan", ujar ane ngakak2 pelan

"is siapa cew genit yang mau godain anak aku, nanti kubawain parang dia, macam2 awas kau", ujar emak ane yang kagak tau bahwa yang dia mau bawain parang ne demit wakakakaka
maklum emak ane kagak mau ane kejadian lagi kaki ane bengkak kagak jelas seperti waktu KKN wakakakak.
"oh mama beneran mau bawain parang ke cew itu?", tantang ane
"iya, kucincang-cincang dia, berani2 ganggu2 malam2 cew tak tau adat ini", ujar emak ane
"nah bawaklah parang, rumahnya dekat depan rumah kita ini", ujar ane menunjuk ke arah jendela yang menghadap ke pohon demit ini.

emak ane pun bangun dan langsung mendekati ke jendela dan mencoba melihat ke sekitar rumah.
"mana, yang mana rumahnya, mana ada rumah dekat depan rumah kita ini", ujar emak ane yang tolah toleh di jendela dalam kegelapan malam
"itulah, depan rumah persis pinggir jalan", ujar ane santai
"mana ada rumah, cuman ada pohon", ujar emak ane
"ya kalau hantu kan rumahnya di pohon bukan kek manusia", ujar ane santai dan kelakar

emak ane langsung menutup hordeng dan kabur ke kasur.
"is kau ne kurang ajar, masuk neraka kau nakutin emak kau dengan hantu2", ujarnya panik
"mana ada kurang ajar, orang memang sudah penakut, aku kan cuman ngomong apa adanya", ujar ane dengan tertawa2.
emak ane ini kalau dia tak bisa tidur emang suka ngajak ngobrol ane gansis sampai dia ngantuk. Biasanya kalau uda ane ajak ketawa2 baru dia ngantuk. tinggal orang yang sekitar emak ane ikut ketawa juga dengan kelakar ane seperti bik mahani jadi kebangun.

"sok tau kau ne mano ado hantu2 deket sini, kan kita solat semua", ujar emak ane penuh yakin
"lah emangnya kita solat, dia takut gitu. lagian ga ganggu kita kok, orang cuman nyanyi2" ujar ane dengan santai
"iya tapi kenapa nak nyanyi2 malam2 kan bikin ngeri", ujar emak ane yang keceplosan jujur wakakkaka
"lah emang dia sukanya nyanyi malam2 mau gimana, mama mau protes sanalah ke pohon itu", ujar ane ngekek2
"kubacoke ayat kursi nian hantu itu", ujar emak ane geram
"cobalah mama bacakan, kapan dicek nanti malah makin datang ke mama gimana?", tantang ane

"is kau ne, sok tau bener emang kau bisa lihat dia?", tanya emak ane.
"taulah, orang dah dibilangin dia nyanyi2 karena terpesona dengan anak mama ini yang terlalu tampan", ujar ane dengan pede wakakkaka
"tampan, tampan apa kau tuh, untuk apa tampan2 buat ngegoda hantu, kurang apa wanita dari manusia", ujar emak ane yang makin kagak jelas ngomel
"lah, mau gimana lagi, masa orang ditaksir bisa nentuin mau ditaksir siapa", ujar ane membalas omelan emak ane yang kagak jelas wakakakka.
"isss kau ne... dit kau sudah ngaji yasin?", ujar emak ane yang tau kebiasaan ane
"udaaahhhh", ujar ane
"an-naml?", tanya nya lagi
"sudahhhhhh", ujar ane
"berapa kali?", ujar emak ane
"tiga kali semua, sudah", jawab ane.
"lagilah, agak banyakan", ujar emak ane yang semakin konyol.
"oi mengas ma, nak ngaji lagi, itu aja mama ga sanggup. Nanti lama2 mama yg ku-yasinkan", ujar ane kelakar.
"astagfrullah, benar2 anak malin kundang kau ne", ketus emak ane yang ketakutan.

"sudah la kubisikke samo mbak2 cantik itu, emak aku ketakutan dengan nyanyinya, besok lagi nyanyinya", ujar ane ke emak ane yang berselimut sampai hampir menutup mata persis anak kecil wakakkaka
"is kau ne, sok hebat nian, emang kau ado ilmu belajar dimana?", ujar emak ane yg meremehkan tak percaya.
tak lama emang ga ada lagi nyanyi2 ne demit. Ane pun berterima kasih dengan ne demit dan memberikan kiss bay dari jauh wakakkakaa.

emak ane pun kaget dan kesenangan dengan apa yang ane bilang bahwa si demit cakep ini sudah kagak nyanyi lagi.
"nah bener kan, uda ga nyanyi lagi, sudah sana tidurlah", ujar ane
"is macam betul aja kau ne", ujar emak ane yang masih ga percaya
"nah kalau mama tak percaya, aku suruh lagi ne dia nyanyi", ujar ane dengan tengil
"is kau ne senang betul bikin mamak kau ketakutan tak bisa tidur", ujar emak ane wakakkaka
"yasudah, makanya jangan bantahan, dah tidur sana", ujar ane

tak lama 2 menit kemudian emak ane rupanya masih belum bisa tidur padahal waktu sudah jam 3 kurang.
"dit, suruh dia (demit cew cantik ini) pergi dari sinilah", permintaan emak ane yang sudah keterlaluan wakakkakaka
"nah gilaaa mamak ne, sudah dikasih hati mintak jantung, nanti dia nyanyi dalam rumah ne sekalian", ujar ane
"bukaaann... kan ini tempat manusia, bukan tempat dia", ujar emak ane
"nah sudah, sana ke pohon, usirlah mama kalau bisa, orang kita cuman numpang disini", ujar ane

Ane baru paham kalau emak ane sedang ketakutan, pola pikirnya kagak beres dan ga masuk akal wakakkaka.
"bukan, suruh dia ngungsi dulu 3 hari, terus balik lagi kesini tunggu kita tak disini lagi", pinta emak ane wakakkaka
"lah orang ada pesta nikahan, pengennya diundang, ini mama malah mau ngusir dia dari pesta nikahan, apa ga tersinggung tar, mana deket rumahnya lagi", ujar ane semakin tengil
emak ane kagak bales ne omongan ane. Karena dia tau bakalan ujung2 ane ngaitin dengan adik ane yang dapat istri daerah purworejo yang rada banyak penunggunya wakakkaka.
emak ane pun ngedumel karena baru kali ini ada demit yang ikut2an pesta nikah wakakkaka

Ane pun sempet jadi candaan dengan adik ane dengan mengatakan bahwa mama kagak bisa tidur gara2 salah adik ane dapat calon deket rumah yang banyak penunggunya wakakakka (tapi ini becanda doang, ane uda biasa becanda2 begini). Emak ane pun membantahnya dengan tegas dan berusaha cuek dan mengalihkan pembicaraan wakakaka.

Sekitar jam 3 lewatan akhirnya ane dan emak ane pun tidur. Saat azan subuh ane pun segera mengambil wudhu dan mengecek si mbah wiryo di kasur pojokan belakang. Sudah tidak ada lagi, curiga ane dia pergi solat ke musholla atau masjid terdekat yang ane dengar suara azannya (ternyata setelah ane cek dan pengen solat jumatan di masjid dan beberapa masjid di daerah sini jauh bener minimal 20 menitan lah jalan, rasa ane kagak mungkin bisa jalan subuh2 karena lampu2 jalan kagak ada yg hidup wakakkakaka). Oh ya, ada beberapa tiang kayu yang ane perhatikan untuk penerangan jalan tapi sudah tidak ada lampunya. Pikir ane karena putus tapi emang kagak mau lagi dipasangin lampu karena sia-sia menurut mas budi wakkakaka.

Ane pun setelah solat subuh langsung minum kopi yang sudah disiapkan emak ane secara berjamaah. Rupa-rupanya emak ane ini belum selesai rasa penasarannya dengan mbah wiryo
"dit, mbah, mbahhhh", ujar emak ane
ane pun berusaha semasa bodo padahal ane tau maksud emak ane
"mbah kenapa ma?", ujar ane
"kemana dia, solat tak dia tuh?", ujar emak ane yang curiga mbah ini tak solat
"solat ke mesjid kali dia", ujar ane
"oooohh... alhamdulilah, kau kenapa tak ke masjid juga?", tanya emak ane yang semakin ga masuk akal wakakkaka.

ane tau, maksud emak ane ini untuk memastikan bahwa si mbah ini bener2 ke masjid wakakakka.
"dimana disini mesjidnya ma? aku aja ngelihat cuman pas kita mau masuk kesini lewat ilalang2 begitu", ujar ane
"apalagi mana ada lampu jalan disini, dah dimatikan semua sama demit kali", ujar ane
emak ane mengucap astagfrullah berkali2 tiap kali ane nakutin dia wakakakka
emak ane pun ga komentar urusan ga pergi ke masjid. Tak lama bapak ane ikut nimbrung dengan ane dan emak ane yang bergosip tentang mbah.

"bang, embah tuh solat ke mesjid bang, abang pergi jugalah", pinta emak ane yang ane tau dia bukan nyuruh ke masjidnya tapi ngekor si mbah wakakakka.
"eh iya, dimana masjidnya?", ujar bapak ane yang dijawab tak tau
rupanya bapak ane nekat dan bener-bener pergi sendirian nyari masjid buat solat subuh. Abang ane bangun solat dan tidur lagi. Kagak peduli masjid2an wakakkaa maklum dia capek nyetir kali.

Ane dan emak ane yang diikuti bik mahani bergosip tentang suasana di purworejo sini. Memang dingin dan sejuk daerah sini padahal tepi pantai. Biasanya rada lengket, tapi disini malah berasa di jakal, Ane pun rada2 bingung juga waktu itu wakakakka (mungkin ada efek nyi roro kidul kali ya).
"yuk, tadi malam hantu ya yang nyanyi2 tuh, aku denger juga", ujar bik mahani
"ais, bukan itu suara anginlah, emang telinga kau tuh rusak", ujar emak ane yang kagak mau bik mahani ketakutan juga wakakkaka
ane pun kagak komentar karena tau kalau uda begini ga usa dibesar2in, cukup ane sama emak ane wakakakka.
"is mana ada suara angin kok bunyi suara lagu2 jawa lama gitu", ujar bik mahani
ane pun tau bahwa besar kemungkinan emak ane yang ga tenang tadi malam tuh karena ane abis ngerokok menyan dan rokok menyan masih satu linting ane bawa ke rumah wakaka.

Tak lama calon istri adik ane datang dan memberitahukan kami buat pergi ke rumahnya buat sarapan. Ane pun mengiyakan karena lapar dan ternyata setelah kami bersiap2, satu orang belum kelihatan yaitu bapak ane yang belum balik dari solat di masjid. Ane saat itu kagak panik karena setau ane bapak ane suka tafakuran kalau solat subuh. kadang2 juga suka diajak ngobrol dengan orang sekitar kalau dia solat subuh di mesjid baru. tapi emak ane nggak, dia panik ga jelas seperti takut suami tercinta hilang wakaka

"dit, carilah bapak kau susul sana ke masjid, ajak sarapan", ujar emak ane yang konyol
"ui, papa tuh la tuo ma, bukan budak kecil lagi nak disusul2", ujar ane sambil ngekek
emak ane pun menyadari omongan ane ada benernya. Tapi kegeraman dan kekhawatiran emak ane tak bisa disembunyikan.
"mana lagi si haji ***** ga balik2, orang uda lapar begini", ujar emak ane
hampir jam 6 lewat akhirnya bapak ane muncul dengan santai.

"abang ne kemana pagi2 ngelayap kemana", ujar emak ane yang konyol abis
"ngobrol sama orang masjid lah, terus pas balik aku salah2 jalan", ujar bapak ane wakakkaka
ane pun tau pastilah salah jalan soalnya ane yakin bapak ane jalan cman ngandelin ngikutin suara dari masjid doang.
"aku tadi tersesat, untung pas diujung jalan disitu ada janda tua, aku ngomong apa, dia ngomong apa, aku tak tau, cuman walah walah walah aja", ujar bapak ane sambil ngekek2
untunglah aku ketemu sama mas budi yang lagi nyari rokok di depan.

ane pun menyengir ke emak ane karena hampir saja gara2 saran emak ane, bakalan terjadi kehebohan di nikahan adik ane dengan hilangnya bapak ane wakakkaka
"kan, apa aku bilang, tak usah ke masjid dulu, untung papa masih bisa balik", ujar ane
emak ane pun ga komentar dan langsung mengajak pergi sarapan ke rumah calon istri adik ane. Rupanya, rasa penasaran emak ane dengan si mbah wiryo ga tuntas2 wakakakaka. Momen ngobrol2 ringan pun dengan keluarga calon istri tak lepas dari pembahasan tentang mbah wiryo ini.

"mbah tuh ga tidur ya, terus kemana dia kalau pagi", tanya emak ane ke calon istri adik ane
"oooooohhh, si mbah wiryo itu emang ga pernah tidur. Terus kalau pergi ga pernah tau dia kemana perginya. pokonya kalau mbah wiryo tuh ga usah dicari, kalau ketemu ya pas ketemu aja. Kalau ada perlu sama dia biasanya dia muncul sendiri", ujar calon istri adik ane dengan senyum2 lucu

tapi kagak buat emak ane, ini sesuatu yang horor bagi dia. karena dia takut si mbah wiryo ini muncul tiba2 terus mengagetkan dia yang memiliki jantung sangat lemah alias gampang terkejut wakakkaa.
"mama tak usa takut, biasa aja sama mbah wiryo tuh", ujar si calon istri adek ane ini
"masalahnya mama ne ketakutan dengan mbah wiryo, dia jadi ga bisa tidur", ujar ane
"hah, mama ga bisa tidur? yauda mau dicariin rumah lain ngga atau tidur di rumah bapak aja?", ujar calon istri adik ane.
"ah ngga kok, biasa. biarin aja emang mau ngumpul aja ngobrol2 sama si adit ini yang baru balik dari China", ujar emak ane.

Ane pun menanyakan perihal penunggu cantik di pohon depan rumah
"eh, yang di pohon itu cantik ya", ujar ane
"ah, abang tau?"....

profile-picture
profile-picture
profile-picture
bobbob107 dan 16 lainnya memberi reputasi
Lihat 7 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 7 balasan

Penampakan Ramai di Rumah Purworejo (Efek Rokok Menyan (part 3))


Mustika si Cantik Penunggu Pohon


"iya taulah, kemaren dia nyanyi2 pulak jam 2an pas balik dari begadang kemaren dari sini", ujar ane
"hah, yang bener, terus2 abang takut ga?", tanya si calon istri adik ane ini sebut aja namanya suci ya.
"nggaklah, malahan seneng orang suaranya erotis begitu, malah terkesan genit, nah kalau mama tuh jadi parnok dengar dia nyanyi2 tadi malam,hahahaha", sindir ane ke emak.
"abang uda ngeliat dia dong?", tanya suci
"udahlah, malahan dia manggil2 aku terus tuh, tapi karena demit ya ga aku samperinlah", ujar ane dengan delikan emak ane yang selalu geram kalau ane mulai genit2 ma cew hahahah

"eh tapi abang hebat bener bisa ngeliat ntu penunggu, orang sini aja kebanyakan ga ngeliat dia cuman merinding2 doang kalau lewat malam2 disitu", ujar suci
"wih abang punya ilmu kebatinan ya? katanya cuman orang yang punya ilmu kebatinan yang kuat baru bisa ngeliat ne penunggu", lanjut suci lagi.
"ah, mana adalah, ilmu2 kebatinan, biasa2 aja", ujar ane
"ah bang, pikat aja bang kalau dia mau tuh, lumayan bang kalau jadi suaminya ntu putri, tapi syaratnya mesti kuat", ujar suci
"hah, emangnya kuat gimana, kuat di ranjang? kalau ntu ane jagonya", ujar ane ngakak2 mesum

"yeee... kalau itu pasti mesti tapi kuat dalam arti luas bang, kuat semacam apa ya, ya apa sih namanya tuh kalau cow punya wibawa gitu, semacam karisma baru bisa naklukin ne putri", ujar suci
"karisma? ane kagak punya, dulu punya supra bukan karisma", ujar kelakar ane seolah2 masalah motor honda karisma dan supra wakakkakak
"yeee, abang ne orang ngajak ngomong serius, dia malahan muter2 becanda ga jelas", geram si suci yang kalau ngomong masalah demit memang maunya serius dan horor wkakakak
"ntu cew seperti putri tuh kok bisa sesat sampai di pohon ntu, kayaknya dari dandanannya bukan tipikal2 penunggu pohon", ujar ane

"iya bang, sebenarnya ntu putri itu sempat jadi "istrinya" mbah lanang", cerita si suci
"hah gimana ceritanya, dapat darimana ntu putri?" tanya ane
"jadi mbah tuh berguru sama yang disana itu (mata suci kode ke arah pantai selatan), terus karena mbah ne termasuk orang suci dan katanya hatinya lempeng, maulah si putri ini dinikahin sama si mbah, tapi dengan syarat solat dan ngaji ga boleh lepas. Putri ini seneng sama cowok alim bang", ujar si suci
"hah, demit aja demen sama orang alim yak, terus2", ujar ane meminta suci meneruskan

"ngapain mbahmu ke sana, bertapa gitu?", tanya ane
"dulu kan disini mana ada orang yang berani tinggal disini, banyak bener demitnya (ampe sekarang sih), nah mbah tuh ibarat kata kulo nuwun lah sama gurunya disana itu buat babat alas daerah sini, nah disitulah mulai si putri ntu ngikut mbah", ujar suci
"sama si penunggu itu dikasih batu mustika merah delima, kalau mau tanya lebih jauh masalah batu mustika ini, tanya ke mas dodi tuh (masnya si suci nomer 3), dia sempet megang sementara dan ngetes2 ne batu", ujar suci.

Sesekali orang2 berdatangan dengan gerobak atau becak menghampiri rumah suci. Mereka membawa beras, tepung, kacang2an, gula, ikan, udang dan macam2. Tiap orang datang pakai gerobak ini membuat si suci cemas dan geleng2 kepala. Ane pun kagak paham rupanya ntu sumbangan buat nikahan dia. Rata-rata yang mengantar itu sudah mbah2 dan sepuh gansis. Rupanya ne mbah2 kenal dengan mbahnya mbah si suci, karena berterima kasih dan masih berhutang budi sama mbahnya si suci, maklum dulu orang yang pertama kali babat alas di daerah sini.

"duh pening aku gimana balasnya ne nanti, aku aja belum kerja", ujar si suci yang memang baru lulus langsung nikah sama adik ane wakakkaka
emang sebenernya tak perlu dibalas karena rata2 si mbah ini seperti menunaikan janji untuk membantu setiap anak perempuan yang nikahan dari keturunan si mbahnya mbah suci ini. Tapi mana mungkinlah, pasti harus dibalas rasa sungkan lebih besar kalau tak membalas kebaikan ber gerobak-gerobak begini wakakkaa.

ane pun kembali mengajak membahas mengenai mustika merah delima ini.
"ga tau apa karena memang mustika itu atau karena emang mbah uda sakti, aku pernah diceritain sama mamaku, dulu si mbah ngeratain rumah cuman seperti nyapu2 aja terus nginjek2 terus mau mau bikin sumur cuman nutuk2 terus byarrr terbuka dan tinggal di pasangin batu2 aja", ujar suci.
padahal ane tau banyak tanah daerah sini masih di dominasi batu2an besar dan batu karang begitu, pasti dulunya lebih besar2 dan keras2.

"lah terus mbah putrimu setuju sama si mbah punya istri putri itu?", tanya ane
"nah itulah, ne putri pencemburu abis, sejak nikahin mbah putri, selalu kerasukan apalagi malam2 tertentu pas mereka berduaan di kamar", ujar suci yang ane duga besar kemungkinan malam jumat wakakakkaa
"hah, yang bener?, gimana ceritanya yang jelaslah", tanya ane yang ternyata abang ane mulai mendekat karena bahasan berduaan di kamar memancing naluri mesumnya wakakaka
"ya gitu bang, tau2 mata mbah putri melotot2 dan mencakar2 mbah lanang, sampai nyumpahin mbah lanang udah ga adil", ujar suci
"ya maklumlah bang, namanya dibawa umur kan uda ga segagah dulu, kali uda ga sanggup buat ngeladenin dua istri", ujar suci malu2

ane pun ga bisa menutupi pikiran mesum dan lucu bagi ane. Ibarat kata si putri ini ngamuk, giliran mau ngasih jatah ke manusia mau, tapi ke dia kagak mau wakakakka.
tiba-tiba abang ane yang sedari awal diam, nimbrung dalam bahasan ane dengan suci
"ah mana mungkinlah, siapa tau ga kerasukan bener2 cuman pura2 tuh mbahnya", ujar abang ane dengan santai.
"maksud abang gimana?", ujar suci keheranan. Jujur aja ane juga ga paham apa urusannya abang ane kagak percaya dengan kerasukannya mbah putri si suci

"siapa tau cuman pura2, harusnya dibuktikan dululah, mbahnya emang kerasukan atau pura2 kerasukan", ujar abang ane dengan peringis cabul
"emangnya kau ada solusi nak buktikan dia kerasukan apa nggak, misal mbak ipar kerasukan pas kau lagi nak enak2 begitu?", tanya ane mencoba menggali lebih dalam pikiran cabul ga umum abang ane ini terkait kerasukan.
"gampang, caranyaa... pas dia kerasukan, uda hajar aja... nah pas lagi enak2 liat tuh matanya kalau merem melek dan mendesah ah ah ah tandanya pura2 dia kerasukan, kalau melotot ga berekasi malah ngeram2 nah ntu berarti sah memang dia kerasukan", ujar abang ane yang membuat ane ngakak terpingkal2.

"kau ne pasti ada apa2 dengan ide cabul kerasukan ini", tanya ane.
karena ane tau persis pola pikir abang ane ne, segala pikiran ga umum pasti terkait dengan sesuatu hal kejadian yang merepotkan dia atau membuat dia kesal.
rupanya selidik punya selidik, mbak ipar ane curiga akibat tetangga di sebelah rumah yang hampir setiap hari kerasukan istrinya. Hari pertama minta tolong abang ane, maklum abang ane suka didenger sama ne tetangga ngaji, jadi dipikirnya abang ane ne termasuk orang pintar yang bisa nyembuhin kerasukan. Dibaca2kan oleh abang ane ayat kursi dan sebagainya masih aja tetap mengeram2.

hari kedua tetap begitu, hari ketiga manggil lagi, sampai seminggu selalu manggil abang ane. Nah abang ane ne curiga dengan istrinya kerasukan cuman maen2, karena suaminya ini selalu balik lewat jam 12an alias dugem kadangan. Nah abang ane dalam posisi orang abis kerja, selalu dibangunin untuk dimintain tolong beginian tentu kesal dia. Apalagi dia pun mungkin malu sudah berpeci hampir tiap maghrib sampai isya, tapi dimintain tolong buat nyembuhin istri si suami ini kagak pernah berhasil. Anehnya, abang ane ne bukan refleksi apa karena dia salah caranya buat ngusir ne roh yang kerasukan. malahan dia curiga ne istri cuman kerasukan pura2. makanya dia punya ide cabul buat orang kerasukan begini wakakkaka

adalagi kasus ane ingat betul abang ane kagak pernah mau lagi datang rapat RT. Soalnya setelah dia menyuarakan pendapatnya, tiba2 salah satu warga sakit jantung dan meninggal dunia. Innalilahi wainnailaihi rojiun. Mungkin bagi gansis kagak lucu ya, tapi karena ane kenal bener abang ane, ini bener2 konyol dan lucu bener. Karena abang ane ne kalau yang ga kenal dia, pasti dikira omongannya nyelekit dan arogan padahal sebenernya asal tau selanya, dia ne sangat kompromis orangnya.
Dia pun sempat berujar ke pak RT "pak terserah ajalah mau dibuat apa komplek ini, bayar sumbangan berapa aja saya mau, daripada saya datang nanti ada yang mati lagi", ini kalimat ane denger sendiri ketika ada undangan rapat pak RT wakakakak

Setelah iklan membahas tentang ide cabul abang ane sebagai solusi orang kerasukan, ane pun menanyakan lebih dalam tentang si putri penunggu pohon ini.
"oh, itulah bener kan maksud aku kuat itu kaitan kuat di ranjang", ujar ane yang diikuti mesem2 si suci.
"nah, karena si mbah putri ga berenti kerasukan dan badannya jadi lemes bener. Si mbah lanang pun kena marah sama mertuanya. mertuanya mbah pun tak bisa mengusir ne putri karena sudah ada ikatan "nikah ghaib" dengan menantunya. Alhasil, solusinya cuman satu menceraikan si putri apa anak perempuannya", cerita si suci yang dilanjutkan dengan kata terus terus dari ane.

"tentu mbah milih mbah putri dong, dan si putri pun setuju cerai dengan mbah. Kebetulan, karena melihat mbah waktu itu kaya (katanya si suci masih ada keturunan dari kerajaan solo, tapi putus karena anaknya yang terakhir itu perempuan makanya nama emaknya ada R.A nya), adiknya mbah mau nerusin nikah sama si putri ini, padahal uda mau dibalikin sama si mbah", cerita si suci.
(jangan tanya2 ane urusan trah2an kerajaan solo ya, ane kagak tau dan kagak paham urusan beginian cuman cerita apa yang ane dengar dan lihat bener ya)
"nah udah, diterusinlah sama adik mbah ini. nah yang ngurusin ne mustika dan selalu menikah dengan keturunan yang ada di sebelah adiknya mbah", ujar si suci

"lah terus, kalau adiknya mbah, berarti keturunannya itu jangan2 mbah wiryo itu?", tanya ane
"iyaaa", jawab suci dengan suara ditahan
"mbah wiryo itu dulu sakti bener, sampai sekarang aja masih tuh, makanya dia ga pernah keliatan kalau pagi, tapi kalau mau cari dia, niatin aja nanti biasa dia muncul, kalau malam ga pernah tidur kan?", ujar suci
benar dugaan ane, memang mbah wiryo ini pasti bukan mbah2 biasa, ada aura "rame" yang ane rasain ketika ngobrol dengan dia.

"nah terus, sama mbah wiryo masih dinikahin tuh putri?", ujar ane
"nggaklah, uda sepuh gitu, diturunkanlah sama anaknya, namanya om ***. Cuman udah meninggal, wallahualam katanya gara2 si putri itu cemburu dan ga suka sama kelakuan anaknya", ujar suci
"maksudnya gimana? emang kenapa bikin tuh putri cemburu, banyak istri apa gimana?", tanya ane
"ne putri bang sebenernya asal adil sama dia, ga ada masalah tapi kalau makai harta yang dia kasih buat judi, maen cewek, mabuk2, dia marah, ga suka", ujar suci
"mbah wiryo pernah cerita ne putri kalau suaminya makin rajin beribadah, dia makin sayang karena katanya badannya wangi", ujar suci.

"maklumlah bang, disini dulu abangannya kuat bener, jadi judi mabuk wedokan biasalah disini, tapi sekarang uda mulai agak2 kuning kehijau2an", ujar suci yang penuh multi tafsir wakkakak
"lah terus kaitannya meninggal dengan cemburu si putri gimana cerita?", tanya ane lagi
"jadi, om aku tuh meninggal diseret truk, nyangkut badannya di truk itu, baru sadar setelah yang punya truk udah mau naek feri nyebrang ke bali, lah kaget nemu kepala orang di bawah mobilnya, astagfrullah al azim, berarti kan keseret2 gitu, pasti kesakitanlah", ujar suci
ane pun membayangkang begitu ngerinya kalau memang benar itu ulah si putri yang dibalik kecantikannya tak segan2 sadis juga

karena yang punya truk juga masih ada hubungan darah sama keluarga, jadinya ga mau diperpanjang sama mbah wiryo. Mungkin juga mbah wiryo sudah tau bakalan seperti itu kejadiannya. Berkali2 si mbah wiryo ini ngingatin anaknya si *** ini buat berubah atau kalau nggak segera cerai saja. Mungkin karena jimat mustika merah delima ini membuat dia hoki berjudi, makanya tak mau dilepaskan sama anaknya ini kali.

"lah terus sekarang dimana mustikanya", ujar ane
"nah kalau itu tanya sama mas dodi, dia punya cerita dan sempat megang tuh mustika delima sebelum hilang misterius", ujar suci
tak lama si dodi muncul buat sarapan bareng dan segera salam2an dengan ane
"apa neh, pagi2 udah diajakin ngomongin ghaib2", ujar si dodi
"nah mas, ini bang adit bisa ngelihat tuh putri" ujar suci dengan mengarah ke pohon depan rumah mbah wiryo
"ah tenanan mas?, ayok mas sikat aja, saya temankan, sepertinya dia mau berjodoh dengan mas kalau gitu", ujar si dodi.

"ah, ga lah mas terima kasih. katanya mas dodi sempat megang mustika merah delimanya ya, kalau aku kemarin malam lihat, ne putri punya dua batu cincin, satu yang merah satu yang warna pink, nah aku lebih tertarik yang pink mas", ujar ane
"ah yang bener, aku malah ga tau kalau dia ada batu pink", ujar mas dodi
"terus mas ditawarin pasti kan?", ujar dodi lagi
"ditawarin mas, tapi mesti mau digebet dia", ujar ane
"wah mas, ajarin mas, aku aja mau banget tapi ga kuat aku syaratnya, itu pun syarat memikat bukan syarat meminang, lah mas ini langsung aja mikat dia, gimana amalannya mas?", tanya si dodi

"lah amalan apa mas, orang cuman standar2 doang, ngaji, solat biasa, ga minta apa2", ujar ane
"ah mas tau ga, aku dikasih tau sama mbah wiryo kemarin kalau mau mikat dia harus puasa daud satu tahun dan makan nasi putih aja, terus tak marah dan sebisa mungkin tak boleh berhubungan dengan wanita walau cuman smsan begitu", ujar dodi yang mengatakan itu cuman syarat untuk memikat si putri ini.
"itu belum masuk ke level meminang loh mas, beraat lagi, maklum kalau orang dulu kan memang sudah ada bawaan karismanya, apalagi mbah dulu kan masih keturunan", ujar si dodi

"lah terus katanya kamu sempet megang tuh mustika dan kamu tes gimana hebatnya", ujar ane
"kalau untuk di tes2 secara ilmu kebathinan aku ga tau dan belum pernah mas. tapi baru ngetes yang normal2 aja. Jadi aku ambil senter terus aku tempel batu itu ke senter dan sejauh senter itu cahayanya jadi merah mas, ada dari sini sampai ke situ pokoknya sampai ujung senter jadi merah cahayanya", ujar dodi dengan antusias
"wih ngeri juga ya, pasti mahal tuh, kenapa ga kamu jual waktu itu", tanya ane
"baaahhh uda mas, uda mau aku jual. Soalnya mbah wiryo sudah cerita bahwa kalau ane kagak mulai2 ritual memikat ne putri, batu mustika akan hilang misterius dan ditarik lagi sama si putri", ujar dodi

"emang dasar kagak mau rugi, jadi aku sebar2in lah mau jual batu ini, waktu itu ada yang berani mas 500 juta karena aku minta begitu biar bisa dibagi2 kan duitnya termasuk warisan mbah soalnya, tapi emang dasar ga rejeki. Urusan ghaib yang berani bayar mahal pun yang beli bawa orang pintarnya dia. terus bilang "ah ini mustika belum di jinakkan, pasti ilang misterius", gitu kata orang pintarnya. Jadi ga mau dibeli sama pengusaha ini yang dari surabaya jauh2 kesini", ujar si dodi
"seminggu kemudian "tessss" ilang, padahal uda aku simpan dengan kain putih di dompetku, logikanya kalau ilang normal atau jatuh, kainnya juga ilang. ini cuman batunya, tinggal kain putih doang di dompet yang tak pernah aku lepas ini", ujar si dodi dengan geleng2 hahahaha

si dodi pun mengajak ane buat nikahin ne demit
"ah mas, ane masih hobi sama yang nyata, minimal bisa bantuin ane nyuci sempak, bikinin kopi, lah kalau ghaib begitu sama aja sendiri apalagi cemburuan begitu, ngerilah", ujar ane
"hahaha, iya mas kalau ga bisa ngendaliin, malah kita yang dimakan memang. Aku aja senang yang nyata juga, minimal umbah2 (cuci2) dibantuin sama bojo (istri) ya nggak?", ujar mas dodi
"tapi mas, hati2 mas, karena ne penunggu putri susah dipikat tapi sekali dia terpikat susah loh buat ngelepasinnya", ujar si dodi
"hah, maksudnya gimana?", tanya ane

"gini mas, menurut aku, pasti ada hal yang mas lakuin paling ga menarik perhatian dia?", ujar si dodi
"lah ga ada mas, selain cuman tampan ane ga ada ngelakuin apapun mas?", ujar ane sambil ngakak2
"coba mas inget2, beneran mas ngapain tadi malam sebelum ketemu sama dia, jangan2 mas secara tidak langsung mengundang dia?", tanya si dodi
ane pun mengingat-ngingat apa yang ane lakuin tadi malam.

"oh kemarin malam, aku ngerokok menyan yang dikasih mas budi", jawab ane
"naaahhhh itu dia", ujar mas dodi dengan menepuk tangannya
"nah mas, rokok menyan itu ibarat kata mengundang dia untuk bertegur sapa dengan mas, secara tidak langsung mas adit yang say Hi dengan si putri, pantesan dia langsung terpikat gitu", ujar si dodi
"lah kalau gitu kenapa mas dodi ga ngerokok menyan juga kemarin2 ga perlu puasa2an?", tanya ane
"udah mas, uda mandi kembang segala, masih dia kagak noleh ke ane", sambil manyun si dodi

"lah terus kok ke ane dia begitu", ujar ane
"nah itulah makanya aku tanya, mas adit ini amalannya apa sampai si putri yang baru semalam ngelihat langsung ngasih kode supaya dipikat mas ne?", tanya si dodi
"lah ga ada mas, wah memang ane terlalu tampan itu aja curiga ane", kelakar ane supaya mencairkan suasana.
ane pun memang merasakan ada sesuatu yang terjadi ketika sejak ane merokok menyan. selalu ada hawa dingin yang mengikuti ane terutama ketika ane sendirian.

tapi ane kagak mikir aneh2 saat itu. Kami pun mulai membahas tentang acara nyanyi menyanyi nanti dengan para biduan yang dipesan khusus pasti top punya wakakakka
"mas, jangan kaget, pasti besok melihat si biduan pasti langsung kelepek2, bener2 membius mas", ujar si dodi
"lah mas kenapa ga digebet", ujar ane
"mas, mana kuat modal lah nikahin artis begitu, menurut ane kecantikan mereka kalah ntu artis2 di tipi, liat aja besok mas, apalagi mas udah lebih pengalaman dengan cew2 kota kan?", tantang si dodi
"ah palingan biduan ya begitu, malam menggairahkan pas lihat pagi zonk abis wakakkaka", ujar ane.

ane soalnya pengalaman waktu di palembang. Pernah diajak ke orgen tunggal di palembang. Pas malam, ampun dah kayak merasa pria paling beruntung di dunia karena yang dilihat adalah wanita yang paling hot malam itu dan direbutin sama cowok2 yang bergoyang2 bebas. Pas keesokan harinya diajak makan bakso sama ne biduan, ampun dah ane berasa mau kabur aja kok bisa mata ane picek malam itu. Standar abis, paling cuman semok doang wakakakka.

"eh, besok si yuni kan yang nyanyi?", ujar si dodi ke mas budi
"iya, khusus buat besan kita ini, kita minta si yuni, kebetulan dia maunya kalau nikahan sama besan dari luar daerah doang si yuni ne", ujar si dodi
"emangnya si yuni mau nyari jodoh gitu sekalian?", ujar ane
"iya, makanya gitu, maklumlah namanya berusaha memperbaiki status sosial mas", ujar mas dodi
"besok liat dah mas, mau tau pendapat mas adit tentang si yuni", ujar dodi

"mas suka batu cincin juga ya, nanti mas jurik datang tuh dia juga kolektor batu. Minta aja satu pasti dikasih, tapi minta yang paling mahal sekalian mas", saran si mas budi karena melihat ada dua cincin berbatu ungu dan hijau ini. Ane memang punya 2 batu cincin, satu kecubung ungu yang ane kagak tau ne batu apaan tapi karena suka warnannya, dan satu lagi batu emerald sisa warisan dari almarhum bapak mertua abang ane. Percaya atau tidak, ane merasakan bahwa batu kecubung ane ini kagak seneng dengan batu emerald ini. Ane merasakan, sepertinya batu emerald lebih sepuh ketimbang ne batu kecubung ungu. Alhasil, pas ane di dorm china, ne batu cincin hilang dari jari ane secara misterius padahal posisi lagi tidur wakakkaka wallahualam gansis.

lagi-lagi, topik dialihkan ke biduan sama mas budi. Ane kagak tau kenapa mungkin tampang ane yang mesum atau memang mereka berusaha menjodohkan ane dengan yuni, ane kagak paham. tapi, ane pun merasa ada yang seperti tidak suka ketika ane membahas tentang biduan ini. Hati ane berdebar-debar saat itu, ane kagak terlalu paham.

"mas rokok menyan nya masih ada?", tanya mas budi
"masih mas, nanti malam ane nyalain lagi ya, bareng2 lagi kita merokok", ujar ane
"ah yang itu simpan aja mas, nanti aku lintingin yang baru lagi, lebih spesial", ujar mas budi.
ane pun mengiyakan dengan antusias urusan rokok menyan ini.

ane kagak paham bahwa rokok menyan ini juga mengundang banyak sosok ghaib termasuk si putri penunggu pohon yang mengikuti ane hingga perbatasan purworejo. Rokok menyan tertinggal atau karena lain...

next Yuni sang biduan

profile-picture
profile-picture
profile-picture
bobbob107 dan 16 lainnya memberi reputasi
Lihat 9 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 9 balasan

Penampakan Ramai di Rumah Purworejo (Efek Rokok Menyan (part 4))

setelah ane selesai mengetik part ini, tampaknya ane teringat cerita dengan besan ane yang penari dari banyuwangi. Jadi besok sepertinya bagian last part. selamat menikmati dan salam salut buat para pekerja seni yang selalu berdedikasi melestarikan seni budaya lokal dengan himpitan budaya modern. semoga kalian selalu semangat dan semakin menginternasionalkan diri. Salam Semang-art dan tuhan yang maha kreatif.


Besan Penari


Hari itu kami disibukkan dengan fittang fitting baju buat nikahan adik ane besok. Tentu memakai baju nikah khas jawa tengah. Sesekali ane becandaan dengan besan dan abang ane yang tampak begitu berbeda kalau makai baju ini. Kebetulan juga mbak2 yang dandanin ini lumayan manis dan asik buat diajak ngobrol.

"mas sesek ga?", ujar mbak tukang fitting
"sesek mbak, terutama daerah sini", sambilan menunjuk ke arah bawa perut
mbak ini pun mesem2 dan mencubit pinggang ane wakakkaka
bah kalau kagak ingat ini nikahan adik gw, uda gw ajak nyari makan di luar ne wakakaka.

emak ane rupanya memperhatikan semua gerak gerik ane yang memberi kode kerlikan mata yang hendak menghajar ane wakakka. Ane juga paham, kagak mungkin juga gw bertingkah liar di nikahan adik gw, apalagi ne tempat baru, ga beranilah wakakkaka.

Waktu berlalu dengan cepat karena fitting begini rupanya memakan waktu yang lama karena yang tukang fitting cuman 2 orang dan yang difitting banyak bener. Ane pun kelenger duduk di kursi depan sembari sembunyi di rimbunan pohon bambu kuning. Ampun dah, tinggal atu lagi ne adik gw yang belum nikah, mudah2an kagak kelenger kayak begini dah wakakakka.
"ssseeeeeeeeeeeeetttt", ane merasa ada yang swit2 ane dari arah pohon putri ini.
ane yakin bener ada suara nyuwit2 ane seperti tingkah ane pas SMP nyuwit2 cew yang lewat di depan kelas.

ane pun memang juga rada genit, ane bales juga ne suwit2 dari putri dengan kedipan mata ane. Seperti ane bilang sbelumnya, ane selalu merasa ada aura dingin yang ngikutin ane pas ane sendirian, yang ane duga sepertinya putri penunggu pohon ini.
"besok ane pulang, sampai ketemu lagi ya putri", ujar ane dalam hati.

Tak lama truk yang membawa panggung dan orgen buat acara besok mulai berdatangan dan memasang tenda plus panggung. Ane pun terpaksa menyingkir dan duduk di dekat sumur samping rumah. Saat itu ane merasa ada sesuatu dengan sumur ini. Jangan2 ini sumur yang dibuat sama mbahnya mbah si suci. Ane pun ngecek ne sumur dan melihat airnya begitu banyak dan jernih dan ukurannya besar dan terbuka. Ane curiga ne sumur bukan sumur yang biasa dipakai untuk keperluan sehari-hari keluarga si suci. Soalnya, lokasinya rindang dan banyak pohon. Ane kalau disuruh nyuci baju atau nyuci piring disini juga dengan senang hati karena nyaman bener. Tapi malah yang dipake sumur belakang yang sempit dengan dapur dan lalu lalang orang ke toilet.

Ane juga curiga, rata2 ane tau kalau sumur yang dikasih tutup begini memang disengaja. Setau ane memang sumur begini harus kena cahaya bulan, kalau ndak nanti khasiatnya hilang, wallahualam ya gansis tapi ane pernah tau begitu. ane pun bener2 pengen membuktikan dugaan ane nanti malam ane lihat pas tengah malam bener ga cahaya bulan masuk ke dalam sumur ini (bener, persis ane lihat ada kiasan balik bulan di air sumur ini dan merasakan ada ikan yang sesekali muncul dalam sumur ini padahal pas siang ane lihat kagak ada gansis wakakakka). ane pun merinding bener ngelihat ne ikan, semacam ikan nila hitam ukurannya lumayan besar. Ane pun mengucap masya allah, dan menantikan lagi ikan ini muncul, kagak muncul2 lagi wakakkaka. (ini sempat ane konfirmasi ke suci, katanya salah satu piaraan kesukaan mbahnya). Katanya si suci, air ini cuman boleh dipakai kalau mendesak atau orang yang datang (musafir) dan hanya boleh dipakai keluarga kalau kena penyakit dari hal2 ghaib kata si suci.

makin banyak hal2 yang ane buka urusan keluarga suci ini. Beda dengan adik ane yang kagak peduli dengan mistis2. Sama seperti bapaknya suci ini yang ga mau lagi bahas mistis. Padahal dia dulu termasuk "jagoan" dan penari khas banyuwangi (ane lupa namanya apa tapi ditunjukin videonya yang dicambuk2 itulah). Katanya dulu simpenannya banyak tapi uda ga mau lagi urusan begitu2 sejak balik dari jakarta dan pensiunan kata bapak si suci. Tapi katanya kalau ane mau, ane bisa juga "lengket" karena ada bakat katanya. wakakakak ogah dah, tampan aja uda repot ngapain direpotin yang ghoib2 (karena ane tau, kalau kita punya pegangan begini, mesti selalu dikasih kerjaan ghoib kita kalau nggak dia yang balik nyerang kita atau makanin kita, ini ane tau persis karena ngelihat sendiri dari om sebelah besan ane yang sakti walau ilmu putih kecuali dia ngikut kita tanpa kita pinta alias sukarela nah ini beda ceritanya wakakakak)

"mas siap ya besok", ujar mas budi dengan menirukan orang karaoke
"siap mas, hajarrr sampai jebol soundnya", ujar kelakar ane
"awasloh ga muncul, saya cari sampai mau nyanyi", ujar mas budi
"wogh, asal mas budi juga ikutan nyanti, ane siap, dan kalau biduannya joss, ane pun jadi mak joss juga", ujar ane
"tenang mas, besok lihat sendiri, awas malah ngikut si Yuni pulang pula", sindir si mas budi

malam itu ternyata soundnya belum datang mengakibatkan kami tak bisa karaoke malam itu sebagai pemanasan di depan pengunjung besok. Malam itu pun kami gunakan buat ngobrol semakin ngalor ngidul dengan keluarga dari sebelah keluarga suci yang datang dari banyuwangi. Berbagai kisah serem dan mistis dari banyuwangi pun dishare ke ane, kebetulan ane kagak berasa ngeri sama sekali. Maklum, uda biasa yang begitu2 paling cuman cerita lucu-lucu doang yang bener2 berkesan ke ane.

"cessssss....", mas budi ternyata di belakang ane membakar rokok menyan
"monggo mas, dilanjutkan", sodoran mas budi ke ane
anak2 muda yang sedari ngumpul dengan ane ketika melihat rokok menyan dan tentu bau khasnya yang menyengat langsung mundur menjauh.
ane pun kebingungan dengan anak2 muda ini. Ane pun bertanya-tanya dengan kelakuan mereka yang langsung mundur.
"ga mas, jangan sekarang, aku udah bolong, bahaya", ujar salah satu besan banyuwangi
ane pun kebingungan dengan maksud bolong.
"aduh gimana ya jelasinnya", ujar dia

ane pun memaksakan buat sekali saja mengisap ne rokok menyan
"jangan mas, aku aja nyium bau menyan udah bahaya apalagi mau dihisap makin jadi aku nanti", ujar dia
ane beneran kagak paham, sampai akhirnya diceritain sama mas budi. Jadi maksud bolong itu, aura bathin si besan ini sudah dibuat setipis mungkin biar mudah kerasukan. Maklum, dia termasuk seniman penari barongan (kalau ga salah ini disebut dia) yang memang perlu kerasukan supaya ketika dicambuk, makan beling, disayat2 kagak berasa apa2. Nah pas mau atraksi, memang perlu mengundang "roh ghaib" buat ikut berpartisipasi dengan si penari. makanya aura bathinnya harus dibuat setipis mungkin supaya gampang dimasuki. Salah satu pantangan dia yaitu menyan, langsung jadi katanya.

ane pun tetap ga percaya hanya alasan buat dia ga mau merokok menyan.
"oke, karena ini permintaan besan dari jauh, aku mau tapi panggil dulu mas jurik sama mas kur, buat jagain aku, takut kebablasan", ujar sebut aja besan ini namanya bram
rupanya mas jurik dan mas kur ini memang pawang pas atraksi nari barongan yang kalau pas atraksi uda pada lemas penari laen, baru dua orang ini yang nerusin.
si bram pun menghisap rokok menyan ini.
Isapan pertama dia masih biasa.
Isapan kedua dia mulai menunduk
Isapan ketiga mulai dia gemetar-gemetar hebat gansis.

"arrrrrrgggggggghhhhh arrrrgggggghhhhhh arrggghhhhhhhhh", suaranya seperti campuran monyet tapi melengking seperti burung gansis
"eh ambil, ambil itu", ujar mas kur menyuruh mas budi mengambil sesuatu di dalam mobil
si bram masih meraung-raung seperti itu dengan menatap ane tapi gerakannya bukan seperti orang yang mau ngehajar ane gansis tapi lebih meminta sesuatu ke ane.
ane kagak paham, ane pikir dia minta rokok menyan, ane kasih pun ditabok sama dia tangan ane.
ane nawarin duit juga ditabok sama dia.

"criiingggg cringg cringgg", suara kencringan yang ane lihat mas budi membawa semacam alat musik kencringan
"ayo kamu tepuk2 tangan", ujar si mas budi
dan rupanya emang bener, setelah di bunyikan kencringan dan ane tepuk2 tangan si bram mulai menari2 seperti tarian tradisional ala tarian pembuka nikahan (mudah2an ente paham yang tarian pembuka nikahan khas jawa tengah).
"eaaaakkk eaakkkk eaakkkk", suara mas kur dan mas jurik semakin kencang menyemangati si bram menari nari.

oh rupanya si bram ini tadi minta ane maenin musik karena pengen nari bukan minta sesuatu semacam duit wakakakka.
beneran ane berani bersumpah, si bram setelah dimaenin musik aura wajahnya berubah dan seperti agak "kemayu". Wajahnya beneran seperti jadi kek gay gansis wakakkaka bener2 kemayu, padahal dia ini mukanya beringas gan. Ane bener2 yakin dia kerasukan dan bukan dia sebenarnya. bener-bener menikmati setiap teriakan semangat dan musik yang terus menerus dibunyikan.

10 menit kemudian si mas jurik langsung megang kepala si bram dan seperti memeramkan wajah si bram dan langsung seperti adegan menarik sesuatu dari belakang bram dan melemparkan ke arah rumbun bambu kuning di samping rumah.
"mas, ayo bantu gotong dia ke rumah", ujar mas kur ke ane
ane pun langsung menggotong bram dan menanyakan apakah si bram tidak apa-apa.
"biasa, cuman bentaran, paling tiduran sejam dia udah sadar dan seger lagi, yang ngerasukin dia juga ga terlalu bahaya", ujar mas kur.

"emang ga bisa milih gitu mas yang mau ngerasukin", tanya ane penasaran
"ya ga bisa mas, tergantung siapa yang ghaib tertarik pengen masuk, nah itulah uniknya, atraksi kami tergantung siapa yang merasukin, ntulah tugas pawang mas buat tau yang masukinnya (ghoib yang masuk) dan memandu mas biar ga ngerusuh, kasarnya begitu" ujar mas kur
"kalau yang masih hijau seperti bram ini masih "kalahan" dengan yang diundang, makanya langsung hilang kesadaran, nah kalau udah seniorlah jadinya seperti partner seperti kita dipinjamin kekuatan tapi masih sadarlah rasa2nya seperti mabok gitu mas", ujar mas kur.

ane beneran kagak paham ternyata seni tari yang begini ini memang perlu jasa "ghoib" buat menemani mereka atraksi. Tak jarang kata mas kur yang diundang dan masuk ke dalam itu bukan mkhluk gaib yang bisa di ajak "nari". kadang ada yang dimasukkin jin yang tukang ngamuk, lucunya pernah dimasukin monyet langsung manjat pohon, yang dimasukin roh babi langsung mau kabur lari tapi jalannya lurus doang, ujar mas kur yang membuat ane ketawa terpingkal2. Ane kagak bisa ngebayangin pas mereka atraksi ternyata kalau yang diundang2 cuman ngerusuh gimana akhir atraksinya

"nah itulah mas uniknya dan khas atraksi grup tari kami mas", ujar mas kur
"kadang nih mas, rencana kami mau nari kan, minimal barongan, pas masuk macam2 hewan ga jelas, bahkan kadang roh orang gila masuk jadinya yaudah jadi seperti ketoprak doang bukan nari2", ujar mas kur yang ngekek2 ane pun juga
"kalau grup lain tuh, banyak juga yang bohong2 seperti kerasukan padahal ga mungkin tuh bisa nari waras begitu kalau aslinya tarian khas barongan begini, ga mungkin bisa tenang begitu dan ga heboh aneh2", ujar mas kur
"tapi itulah ya mas, ternyata gara2 kami ini murni alias ga bohong2 ya memang kerasukan tergantung sosok2 ghaib yang ada disekitar tempat kami, bikin orang2 dari anak kecil semua nonton semua dan rame mas, dipikirnya kami ngegojek (becanda)", ujar mas kur

"lah tapi tadi si bram langsung dapet yang bisa disuruh nari begitu, itu pas kebetulan ya mas", tanya ane
"iya ntu termasuk bekasnya pegangan si bapaknya suci kami pinjam bentar, kan dia juga penari seperti kami sebelum pensiun", ujar mas kur
ane pun bener2 takjub karena kehidupan mereka unik bener. Dari cara mas kur bercerita dengan antusias, membuat ane pun semakin semangat mendengarkan lika-liku orang yang hidup dari menari atraksi begini.

"tapi itu cuman hoby aja mas, ibarat kata mas juga punya hoby kan?", jelas mas kur setelah kami menaruh bram di teras dan kami ngobrol disampingnya.
"lah mas emang kerjaannya apa?", tanya ane
"nanam cabe mas, mas mau tanya2 soal cabe, saya insak oloh tahu macam2 cabe, kalau mau investasi juga bisa, bareng2 kita nanem", cerita mas kur
"oh petani cabai, wah cabai yang paling mahal apa mas", ujar ane
"itu tuh cabai montong kalau kami nyebutnya, yang panjang merah itu loh, dipakai buat nyambel paling enak itu, tuh kami bawa sekarung besok dicoba mas", ujar mas kur

"neh mas lihat video orang atraksi seperti kami, nah ini bener neh dia kerasukan, nah neeh ga ne bohongan cuman mabok doang", ujar mas kur dengan menunjukkan video di handphonenya
"nah bandingin dengan kami neh", ujar mas kur
ane pun memperhatikan dengan seksama, memang berbeda bener. kalau dari kelompok atraksi mereka ini, sebelum akhirnya dilepas sama pawang buat masuk ke arena tari, berkali2 si mas kur seperti memilah2 yang masuk ke dalam rombongan tari. seperti tak berhenti dia cabut terus cabut lagi sampai beberapa kali baru di lemparkan masuk dan menari2.

"nah ne mas lihat ne si mas per, kerasukan monyet dia", ujarnya sambil ngakak
cerita mas kur, semua penari tuh ga tau dia kerasukan apaan. Rata-rata mereka tau kemasukan roh apa setelah mereka disadarkan dan suka dicandain sama penonton.
"misal neh kek mas per, pas bangun banyak anak kecil yang meniru2kan seperti monyet terus dia protes ke saya "eh lu biarin monyet masuk ya, sial aku ngapain aja" tanya mas per. terus aku tunjukinlah videonya dan ngamuk2 dia kebetulan istrinya juga ngelihat jadi bahan ejekan terus tuh di rumah", cerita mas kur sambil ngakak2
"nah kalau si bram neh, dia paling sering kerasukan roh cew, jadi suka ngegoda bapak2 pas dia nari kek "maaaaaaaasssss (sambil ngelambai tangannya), nah dia sadar pas anak2 cew suka ngegoda dia dengan begitu masssss sambil ngelambai", cerita mas kur

ane pun ngekek2, ternyata seru juga grup mereka ini. Tak heran ane lihat mereka2 ini bener2 kompak dan dekat satu sama lain karena disamping bareng2 petani cabai juga satu hoby yaitu atraksi nari begini.
"ayok mas ke banyuwangi, nanti pas atraksi bisa lihat kami juga", ajak mas kur
"lah kenapa mas ga atraksi aja pas nikahan besok?", tanya ane
"lah bapak si suci bilang ga usah", jawab mas kur
"loh kenapa?", tanya ane lagi
"katanya ortu ******(nyebut nama Adik ane) kan haji semua, dan religius, takutnya ga suka sama yang atrakssi begini, kan dibilang syirik atau gimana gitu takutnya nanti malah bikin kesan yang ga enak", ujar mas kur

"ya elah mas, santai aja mas. lihat aja saya begini kan", ujar ane
"iya ne, aku lihat masnya aja santai begini, bahkan seperti uda biasa yang begini, dasar si suci ne lebay", ujar mas kur
"hahahaha, iya mas santai aja, kalau saya sih urusan begini2 ya memang ada mereka itu, tinggal sikap kita aja, asal ga nyembah dan direpotin mereka ya sudah biarin aja", ujar ane yang diiyakan oleh mas kur dengan anggukan.
"mas, dapat duit banyak dari atraksi begini?", tanya ane
"ya nggak mas, kalau ngarepin dari penonton ya cuman tip doang, itupun ya paling untuk beli rokok doang. makanya biasanya yang nanggung ya yang ngundang, tapi ya itu tadi harganya selalu bersaing dengan kelompok lain", ujar mas kur

"ya, cuman hoby sajalah mas kami, sekalian memang bawaannya suka nampil ya, jadi kami selagi ongkos bensin dan make up sudah tercover, kami berangkat, mungkin narsis kali ya, ada rasa bahagia kalau ditontonin orang2", ujar mas kur terkekeh2.
"ah dasar narsis tapi kere, buang2 energi doang", celetuk istrinya mas kur
"lah mbok e, namanya seni itu tak ternilai, pekerja seni itu nilainya tak dari materi, tapi dari kepuasan hati, ya ga mas?", ujar mas kur
"ya tapi duit belanja ga bisa diukur dengan seni mas, ada harganya semua", ujar istri mas kur
"ah susah kalau orang yang sudah pensiun seni begini", ujar mas kur

ternyata, istri mas kur ini dulu sinden tapi sekarang sudah fokus sama jadi buka usaha warung karena makin sulit buat dapet duit dari nyanyi2 begitu. Apalagi, biduan2 semacam yuni yang masih gres dan lebih seger tentu menjadi pilihan ketimbang istri mas kur ini yang beneran pas nyanyi suaranya masih merdu bener tapi sayang bodynya sudah kulkas 3 pintu wakakakka.
"saya ini cuman rasional mas, hidup ini rasional", ujar istri mas kur yang menyawil kepala mas kur.
"iya sayangku, sapiku, yang pentingkan semua masih bisa dicukupi walau pas2an", ujar mas kur
"kalau tak dijaga seni tradisional tarian kita, pasti lama-lama orang taunya cuman dangdutan saja, janganlah, seni banyuwangi harus tetap bertahan dalam situasi kere sekalipun", ujar mas kur dengan berapi-api wakakkaka

ane pun berfikir dan sedikit tersentuh dengan para pekerja seni begini. mau bertahan dari uang nampil juga ga bersifat terus2an ada. ga diterusin pasti bakalan lama2 ga dikenal orang. untungnya si mas kur dan rombongan menempatkan aktivitas atraksi mereka ini cuman sebagai hoby bukan sebagai pekerjaan utama. tak lama si bram pun duduk dan tersenyum ke ane. ane segera menyodorkan kopi panas ke bram.
"dah sadar bram, sory ya, aku ga tau bakalan begitu, aku pikir cuman maen2", ujar ane
"hahaha, gakpapa mas, sekalian perkenalan dengan keluarga kami yang dari pekerja seni, jadi kan bisa lebih cepat kenal satu sama lain", ujar bram.
"siapa yang masuk mas?", tanya si bram ke mas kur
"dari situ, punyanya bapaknya suci dulu keknya", ujar bram

si bram pun memicingkan mata ke arah bambu kuning.
"monyet putih ya?", ujar bram
"iyo", jawab mas kur singkat
"untung bukan yang didepan sini", ujar si bram mengarah ke pohon besar tempat si putri
ane pun memejamkan mata ane berusaha merasakan si sosok putri ini. Saat itu si putri ini seperti menyimak obrolan ane dengan mas kur sambilan menyisir2 rambutnya gansis.
"kalau yang di depan emang gimana jadinya?", tanya ane
"ga tau, mungkin malah nyanyi2", ujar bram yang prangas pringis.

"bram emang rasanya gimana sih gampang dimasukin gini", tanya ane
"repot mas, repot... repot", ujar bram
"repot gimana mas?", ujar ane
"banyak pantangannya, apalagi saya juga jadi perantara", cerita bram
"maksudnya gimana mas?", kejar ane
"misal begini nih, pernah aku kemah sama teman ku. Dia kencing sembarangan. Terus penunggu disitu ga terima. kebetulan penunggu disitu nenek2 bawel. aku kerasukanlah terus aku ngomel2 kawan aku ala nenek2 gitu, koncoku sampai nabok aku, kirain aku ga kerasukan. Untung temenku yang tau aku orang "tari" jadi paham aku lagi kerasukan", ujar bram

"ada lagi neh, aku ga boleh ngelamun dikit aja aku bisa ngamuk2 ga jelas. makanya aku mesti jaga bener mas, pantangan ga boleh ini ga boleh itu, tapi namanya hoby nari ya, yaudah jalanin aja", ujar bram.
si bram ini cuman tamatan SMP dan dari keluarga ga mampu, jadi nari atraksi begini jadi sudah dilakonin dia sejak masih SD. Itung2 nyari duit tambahan buat sekolah dulu.
"ah lama-lama mikir sekolah buat apaan, mending duit ditabung buat usaha laen", ujar bram
ternyata si bram buka usaha konter hape dan fotokopian.
"ya kecil2an lah mas, biar mandiri", ujar bram

"eh mas besok ada biduannya si yuni, katanya cakep, besok kita sawer ya", ajak ane
"boleehhh, boleehhh tapi dikit2 aja mas, biar ga terlalu kebiasaan", ujar bram
"maksudnya gimana mas?", ujar ane
"iya si yuni ne, kalau uda disawer duit besar, dia ga noleh lagi sama saweran kecil2 kek pemuda2 kere kek ane begini mas", ujar bram
"lah kok begitu?", tanya ane
"iya begitu2 itu yuni mas, primadona tapi saweran kemaki bener (jual mahal), besok pokoknya jangan lebih besar dari 10 ribu mas, pokoknya ribuan aja", tegas si bram
ane pun sebeneranya ga setuju tapi karena permintaan bram, apa boleh buat ane pun mengikuti saran besan.

Keesokan siangnya, ane dengar sayup2 suara biduan yang mulai menyanyi. Suaranya merdu dan okelah. Ane saat itu berada di rumah numpang karena kelelahan dan kegerahan pakaian beskem nikah. Apalagi cuaca pas nikah bener2 panas, ane segera bersalin hanya pakai baju singlet dan celana pendek. Ane kagak niat buat nyanyi akan tetapi mas kur mencari ane...

Last part : Terbius Yuni sang Biduan dan Putri penunggu pohon terus ikut hingga perbatasan purworejo




profile-picture
profile-picture
profile-picture
bobbob107 dan 13 lainnya memberi reputasi
Lihat 6 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 6 balasan

Penampakan Ramai di Rumah Purworejo (Efek Rokok Menyan (last part))

Biduan dan Teror Selama Perjalanan Pulang

(dialog ane translate ke Bahasa Indonesia)
"eh... mas ayooo... uda dipanggil2 pake mix kok masih ga muncul ini loh", ujar mas kur yang berdiri di depan pintu rumah tumpangan ane.
"lah ini malah cuman katok'an pulak, hayo mas salinan baju, nyanyi dulu kita", ajak mas kur lagi
"weehhh panas mas, gerah bener, kelenger aku make beskap", ujar ane sambil kipas2
"ayok mas, uda dicariin sama yuni tuh, ga penasaran apa?"goda mas kur
"eh, yuni beneran nanyain?", tanya ane penasaran
"lah iya, mosok aku bohong sih. Ayok sana langsung cek sendiri", tantang mas kur

ane pun segera salinan pake kaos dan celana se lutut. Dengan mempersiapkan duit buat nyawer ke kantong, ane pun siap mengecek seberapa jauh kebenaran antara praduga dan fakta tentang si Yuni ini. Ane tetap membawa duit saweran yang 50rb dan 100 rban, maklum maksud ane biar menaikkan rasa "hormat" dan kemeriahan acara nikahan adik ane. Kalau cuman nyawer2 dikit nanti disangka si adik ane ini pelit kan ga enak. (walau akhirnya si bram ngomel2 sama ane akibat nyawer terlalu banyak).

Ane pun berjalan dengan santai dan berbarengan mas kur. ternyata mas budi sedang asyik menyanyi tembang lawas ane lupa judulnya dengan "diawasi" istrinya ketika hendak mendekati biduan yang menemaninya bernyanyi.
ane melihat dua biduan yang berbadan semampai dan beneran bodinya seperti biola. Semua berisi dan tidak over dosis ukurannya wakakkaka. Satu berjilbab satu tidak berjilbab. Semua memakai baju setelan kebaya modern dengan sangat ngepres sehingga bodinya bener2 ampun dah kalo menurut ane pas.

Yang satu memakai kebaya berwarna pink dengan motif bunga2 biru dan hijau berkilauan. Sedangkan yang satunya yang memakai jilbab, memakai baju berwarna coklat muda dengan jilbab krem dan ada bunga hitam sebagai konde jilbabnya. Make up mereka pun menurut ane make up mahal karena tidak menor dan memberi kesan ayu dan cantik. Ane pun disambut tatapan dua biduan ini yang ane perhatikan sepintas2, maklum takut mereka kegeeran dipikirnya ane kagak pernah ngeliat cew cakep seperti mereka tapi emang beneran ada x factor yang berbeda dari dua biduan ini.

Ane langsung duduk di kursi depan tak jauh dari panggung. Bener-bener ada semacam "bius" yang ditawarkan oleh 2 biduan ini. Ada aura "es" yang membuat mata ane adem setiap melihat mereka walau siang itu bener2 puanas pol. Ane bener2 curiga kuat juga ritual mereka ini untuk bisa memiliki aura yang begini. Perlu ente ketahui gansis, ini bukan aura keperawanan wkaakka. Ane punya bakat sekali lihat sudah tau ne cew masih perawan atau nggak. Tapi jujur aja, urusan keperawanan ane kagak peduli bener, kagak penting malah repot wakakak (ini pendapat pribadi ya).

Ane semakin penaasaran, apa yang membuat pandangan ane ke dua biduan ini seperti tak bisa lepas. Ane yakin, pasti ada "aura ghaib" yang membantu ne biduan untuk memikat para penonton. Satu persatu ane coba baca dengan batin ane.
"hmmmm... menarik....", dalam hati ane ketika mencoba meraba2 apa yang "dimainkan" sama ne biduan untuk membantu mereka tampil.
"hmmmm... yang ini sepertinya natural, modal puasa dan air wudhu, sering makan bunga kantil juga ini, tapi masih normal lah", ane pun membuka mata melihat ke biduan yang berbaju coklat berjilbab, sebut saja namanya siti.
Si siti ternyata menyadari ane mengamatinya dan dibalas senyuman dan sedikit bisa merasakan keramahan di hati ane.

lanjut ke yang berbaju pink, ane melihat si baju pink dengan dalam2. ane pun berusaha mendalami dengan menutup mata batin ane tentang si baju pink. Tapi rada sulit, karena ane bener2 ngerasa ne baju pink agak dahsyat yang "dipegang" olehnya.
saat itu ane ngerasa seperti ngelihat gunung dari kejauhan lengkap dengan awan, ada sungai yang mengalir, hutan kehijauan, benar2 asri ketika ane menutup mata.
tapi ane yakin, ga sesimple itu, ini cuman aura "terluar" dari si pink ini. Ane coba memaksa menyingkirkan aura2 terluar ini dan pengen tau siapa yang "memancarkan" aura si pink ini.
Karena, ane rasakan ini bukan aura seperti si baju coklat, yang terasa natural dan lembut. Ini bener-bener seperti rasa "magis" yang kental dari si pink ini.

ane pun semakin penasaran, beberapa kali ane harus menahan nafas untuk fokus dengan rahasia si pink ini. "seeeeettt", ternyata ane dibawa ke dalam hutan belantara yang pohonnya berlumut2 dan akar2nya compang camping, intinya ne hutan bener2 terlindung dari sinar matahari dan "jesssss" angin dingin selalu berhembus dari sela-sela pepohonan ini.
"ohhh ini aura es asalnya", ujar ane yang mulai paham kenapa mata ane berasa adem ngeliat si pink.
"ngeri... ngeri... bisa sampai begini dia punya", ujar ane yang ga mau mencari tau lebih dalem karena mas budi pun sudah selesai bernyanyi.

"ayo mas adit, monggo dilanjutkan", ajak mas budi di atas panggung
"entar mas, kasih si bram dulu", ujar ane yang dari tadi si bram sudah jogat joget di panggung
"hayoooo mass.. kok gwanteng2 gagah2 gitu ga berani naek ke panggung, saya temanin kok, jangan gerogi", sindir si Siti yang ane tau rada-rada ada getar2 dikit sama ane, wakakaka
"nanti mbak, ga sabaran gitu, nanti pas aku naek beneran, kewalahan loh2, ujar ane
"wiiihhh, pde bener yak, ayooo sini, sekuat apa masnya", balas siti yang dibalas suit2an bapak2 dan anak muda yang ternyata juga semesum ane wakakakak

"itu, si bram dululah, nanti baru ane", karena ane tau si bram rada kecut mukanya karena berharap bakalan di "servis" nyanyi tapi mungkin karena sudah pernah tau disawer sama bram selalu duit kecil makanya dicuekin.
"kalo gini, aku pulang aja laahh", ujar bram yang beneran ngambek
"eh, ayo sini-sini mas bram... kok uda di atas ga diselesaikan, ayo sini nyanyi saya temanin, masnya mau lagu apa", ujar si siti
tak lama mereka bernyanyi dan mas budi pun duduk di samping ane.

"gimana mas, yang mana maunya?", ujar mas budi mengisyaratkan pilihan ane ke dua biduan ini.
"ya... ngeri mas, mereka ini sama2 punya pegangan, makanya gress begini", ujar ane
"hahahha, iya musti lah mas, namanya orang panggung pasti perlu punya yang memancarkan aura, kalau nggak, orang bakalan bosan dan ga mau lagi nonton mereka", ujar mas budi
"iya, tapi beda mereka ini, yang coklat lebih natural, dengan cara ibadahlah, yang satu ne, yang pink, ngeri kejawennya dia", ujar ane
"hahahaha... tau yang mana yang Yuni?", ujar mas budi
"yang pink kan!", tebak ane.
"hahahaha... memang luar biasa besan saya ini, ga nyangka saya rupanya orang sumatra tapi bisa juga baca kebatinan ya", ujar mas budi.

"jadi pilih yang mana mas, mau saya kenalin", ujar mas budi
"hahahaha... ndaklah mas, ngeri saya dan ga tega. Kalau mau ngikutin nafsu, tentu si yuni mas. Lihat aja pembawaannya tuh, kalemm, cakep, joget pinggulnya tuh sesekali tapi lembut banget ngeliatnya rasanya geger jiwa saya tiap dia menggoyangkan pinggulnya", ujar ane sambil ngakak bareng mas budi
"gitu ya... kalau yang coklat gimana", ujar mas budi lagi
"kalau yang coklat ini, pribadinya asik, juga pintar dan enak diajak ngobrol, lebih pas kalau buat diajak serius. soalnya hatinya masih bisa aku rasakan getarannya, ga materil benerlah, masih ada rasa-rasa cinta tulus begitu, masih ada", ujar ane

"ckckckc... ya itu siti saya kenal dari kecil aja ga bisa tau begitu, ini mas adit hanya ngelihat dan baru kali ini sudah bisa tau sebegitunya ya, ngeri bener, jangan2 saya juga sudah dibaca ini sama mas adit", curiga si mas budi
"hahahaha... nggak mas, nggak berani saya, soalnya mas budi langsung baik dan apa adanya jadi saya tak perlu membaca2 secara batin", jawab ane

"kalau si Yuni gimana?", tanya mas budi penasaran
"wah kalau si yuni ne, dingin bener hatinya mas uda seperti es. Jangan harapkan cinta sama dia mas, dia ambisius bener dan gengsinya tinggi bener. Intinya materi segala2nya bagi dia, mungkin karena latar belakang sosialnya dlu miskin bener dan sekarang sadar bahwa cantik dan materi itu membuat dia menjadi berarti, makanya jadi begitu tuh dinginnya. Walau, kalau mau buat maen2, si yuni paling pas karena dia ga bawa2 perasaan seperti si coklat. pokoknya asal sesuai dengan yang dia mau, ya apapun dapat dari dia. Tapi, ga murah dan memang kalau cow yang masih baperan modal pas2an, udah cuman nangis darah doang sama ne yuni", ujar ane panjang lebar.

"ya mas cocoklah sma dia, yakin yuni pasti mau", ujar mas budi
"mas, bukan masalah dia mau saya mau, saya selalu mikir ujungnya apaan. lagian saya juga bakal balik ke china, terus besok uda berangkat, terus cuman smsan dan baru kenal juga. saya juga banyak yang diurusin ketimbang smsan sama si yuni, apalagi memang ga mungkin juga ane mau seriusan sama biduan mas, beda dunia beda visi misi", ujar ane
"ooohhh gitu, ya kali aja mas nanti kalau uda kaya bener, banyak investasi, ya sekali2 kesini terus jadiin bini ke dua ke tiga disini juga gakpapa mas", ujar mas budi
ane pun tertawa terpingkal2, ya wajar soalnya ane tampan dan tinggal modal kaya doang beres mah begitu mungkin pikran mas budiemoticon-Ngakak (S)

Ane pun akhirnya nyanyi bareng si siti dan si yuni. setelah nyawer kira2 habis 500rb ane nyawer, ane pun bubaran dan nampaknya si pemain orgen memberi kode ke ane buat nanya nomer hape biduan. Ane kagak mau, soalnya ya itu tadi, mau ngapain. Besok uda balik, terus mau smsan 24 jam uda ga jaman lagi, ane sibuk sama gawean dan penelitian. Apalagi banyak teman yang "real time" mesti ane jabanin ketimbang teman yang non di tempat. tapi bukan emak ane kalau kagak percaya dengan ane. Soalnya malam itu, ane ajak adik ane buat nyari rokok, emak ane ternyata ngikutin ane dan adik ane dari belakang. Katanya ane mau ketemuan sama biduan emoticon-Ngakak (S) .

Malam itu pun ane kagak kuat begadang karena benar2 nikahan hari itu menguras energi ane, ditambah hampir 4 jam ane nyanyi bareng si Siti dan Yuni. Abang ane pun meminta ane buat tidur cepat karena besok pagi2 betul habis subuh langsung berangkat. Alhasil, selepas isya kami sudah berpamitan dengan keluarga Suci soalnya kalau subuh bangunin takut tidak enak apalagi tentu kelelahan. lagipun, abang ane tau satu2nya partner di dalam mobil yang bakal bisa diandalkan cuman ane. Bokap dan emak ane tentu bakal tidur, adik ane dan suci yang ikut mereka berdua mabok darat pasti juga tidur, tinggal ane yang kuat untuk nemanin abang ane nyetir. Oleh sebab itu, ane bener2 diharapkan full energinya besok.

Ane pun membereskan semua baju2 ane ke dalam tas. Tak lupa rokok menyan satu linting yang ane simpan diantara rokok 234 dalam kaleng rokok yang selalu ane bawa. Maklum, sejak rokok ane selalu kebasahan akibat hujan, kaleng rokok khusus penjual rokok ketengan pun jadi tempat rokok ane, aman dari segala macam hujan dan tekanan2 di dalam tas kecil ane.

(contoh rokok menyan)
Pengalaman Bertemu Hantu/Jin (Chapter Jogjakarta)
(source: flickr.com)

(kaleng rokok ane)
Pengalaman Bertemu Hantu/Jin (Chapter Jogjakarta)
(source: blibli.com)

"ah ne rokok menyan aku simpan, terus bakal aku bakar di China, pengen tau reaksi demit disana gimana setelah nyium rokok menyan ini", gumam ane dalam hati.

Selesai solat subuh, kami pun bergegas memulai perjalanan. Berdasarkan estimasi waktu jika tanpa kendala, kami akan sudah memasuki jakarta sore sekitar jam 4an sudah mulai lewat tol dari arah bogor. Niat abang ane supaya maksimal jam 9 sudah sampai di rumahnya dan bisa istirahat malamnya tanpa perlu berhenti di jalan.

Malam itu, ane kagak merasa si putri berada di pohon. Ane saat itu kagak curiga karena mungkin kegaduhan acara orgenan malam dan musik nikahan serta ramai2 orang membuat si putri ini menyingkir. Ane pun paginya sebelum berangkat tidak pamitan dengan ne putri karena ane kagak bisa nemuin dia. Ane saat itu kagak ngerasa curiga sama sekali, apalagi karena suasana sudah mulai pagi terang. Mungkin si putri uda ngumpet dimana kali ujar ane dalam hati.

Tapi suasana hati ane ada sesuatu yang mengganjal ketika mobil mulai berjalan meninggalkan rumah. Ada perasaan "berat" yang ane rasain ada di dalam mobil. Mobil pun ane rasain berat buat berjalan tidak seperti waktu ane berangkat ke purworejo. Cuman, waktu itu karena ada 2 sosok tambahan yang ngikut dalam mobil yaitu si adik ane dan istrinya si suci, ane cuman mikir ketambahan beban mereka ini. Kami pun semua berdoa di dalam mobil sebelum mobil berjalan jauh dari rumah.

Suasana pagi dan bangun sewaktu subuh membuat semua penumpang tidur, kecuali ane dan abang ane. Ane pun menikmati suasana purworejo dan kami stop di warung sarapan soto ketika kami telah berkendara hingga jam setengah 9. Perut ane pun uda keroncongan karena tidak sempat sarapan. Soalnya ane dan abang ane pengen sarapan khas soto purworejo, jadi sekalian saja jalan keluar nanti sarapan. Setelah beres makan, kami naik lagi ke mobil. Aneh bin ajaib, ane berasa kagak mau pulang. Ada hal dalam hati ane yang membuat ane seperti mau balik ke rumah suci lagi.

"sial, mungkin kena pelet sama yuni apa sama si putri neh", gumam ane.
"masa baru 2 jam begini uda kangen berat begini, orang ane 4 tahun di jogja aja kagak ada kangen2 begini2", ujar ane dalam hati
semakin mobil berangkat meninggalkan purworejo, nafas ane semakin berat. Ane beneran saat itu berasa berat buat bernafas, yang waktu itu ane yakin bukan karena kekenyangan sarapan soto wakakkaa.
"asem, jangan sampe aku bener2 kena neh, diminta balik lagi ke sini", ujar ane dalam hati
tapi bukan hanya ane susah bernafas, tapi feeling ane pun kagak enak bener. Ane pun tak berhenti solawatan di dalam mobil dengan dalam hati. Karena feeling ane, ne mobil seperti ditunggu mau "dicelakain", oleh sesuatu yang ane cuman bisa rasain tapi ga bisa ane buktikan.

ane kagak berani buat menjelaskan lebih dalam ke abang ane, takutknya apa yang ane rasakan ternyata benar kejadian. Ada yang mau membuat celaka dengan mobil ini, yang seolah-olah meminta ane jangan pergi dari purworejo.
"asemmmm, untung ane kagak macam2 sama biduan atau apapun disana, kalau nggak, feeling aku makin horor", ujar ane yang bersyukur bener masih bisa mengendalikan hawa nefsong.

hingga akhirnya benar dugaan ane, tiba2 abang ane padahal jalan lurus dengan kecepatan rata2, ternyata ada mobil sejenis SUV eropa menyalip abang ane dan menyerempet mobil abang ane dan membuat kaca spion lepas.
"braaaakkkkkkk", bunyi spion yang hancur lebur dan anehnya lagi ne mobil tiba2 berhenti mendadak seperti mau mencegat mobil abang ane.
abang ane pun sudah kaget karena spion ditabrak dan diserempet terus berhenti mendadak di depan mobil membuat abang ane banting setir ke kanan. Untungnya abang ane ini termasuk jago nyetir dan waras, dan ane yakin masih di lindungin sama Allah.

Soalnya, kalau abang ane panik, dan dia banting setir ke kiri, kami sekeluarga pasti langsung wassalam karena sejurus abang ane banting setir ke kanan dan hampir nabrak pohon diantara hamparan sawah. Mobil truk minyak alias tronton lewat "teeeeeeeeeeeeeeeeeeeetttttttttttttttttttttttttttttttttt", bunyi klakson dari tronton merk BUMN minyak indonesia dari sebelah kiri
"astagfrulllaahhhhh, allahuakbarrr", semua dalam mobil beristigfar dan semua terpaku dengan apa yang bakalan terjadi.

Setelah ditabrak orang, dan betapa nyarisnya kami tertabrak mobil tronton minyak jika abang ane banting ke kiri. Karena mobil secara logika, pilihan paling mudah bagi abang ane harusnya banting ke kiri karena mobil yang nabrak spion dan berhenti di depan kami berada condong ke bagian kanan mobil abang ane. harusnya dia bakal banting ke kiri terus nyalip ne mobil yang menghadang. Untungnya, intuisi abang ane saat itu langsung banting ke kanan dan sedikit menabrak pohon, padahal sudah ngerem mobil tapi terseret hampir 3m ke pohon. Maklum, pinggir jalan raya waktu itu didominasi batu2 merah kecil.

setelah 3 detik terdiam dan istigfar, ane, abang ane dan bapak ane langsung keluar dan mengecek mobil. Ane yakin bener harusnya dari bunyi dan hentakan yang kami rasakan, bagian sebelah kiri hancur peyok. Subhanallah, ternyata cuman lecet dan spion yang hancur. Ane antara bersyukur juga takjub, karena ga mungkin secara akal sehat bunyi dan hentakan yang ane rasakan cuman memakan spion. Emang dasar setan alas mobil yang nabrak kami pun ga berhenti. Alhasil, kejar mengejar ala film action sempat terjadi dan dipaksa berhenti.

akhirnya ne orang berhenti dan dengan polosnya berkata "saya ga merasa nabrak", wakakakaka. abang ane pun minta ganti rugi, secara mobilnya lebih mahal dari abang ane yang avanza tahun 2001. Tapi dari tampangnya, ga mungkin ne mobil si penabrak. Rupanya ini mobil bosnya, cuman dipinjam buat mudik dan pengen pamer ke keluarga istrinya di desa wakakakka. Setelah tau ne orang cuman sopir, abang ane pun ga tega buat maksa ganti rugi apalagi ne orang cuman mau bayar 300ribu wakakakka. hampir kena tabok abang ane kalau istrinya di dalam mobil ga menjerit2 dan memohon2 maaf, karena ne orang memang aneh. Sudah kere tapi pengen bergaya, sudah salah, tapi masih merasa beneremoticon-Ngakak (S) .

Bapak ane pun menyarankan sudah melupakan ne orang dan segera operasi semut mencari spion yang diduga terbang ke arah sawah. Kami pun berusaha mencari bangkai spion. Setelah 20 menit mencari2 ke segala parit dan semak2, ternyata ada penjual warung mengatakan pas spion terbang, ada motor lewat langsung menangkap tuh spion dan di bawa lari alias curan spion yang mungkin bagi ne pelaku dapat spion terbang gratisemoticon-Ngakak (S) .

Bapak ane pun mewanti2 abang ane buat benar2 hati2 karena posisi mobil tak berspion di sebelah kiri membuat sangat repot untuk menyetir (bagi driver pasti tau betapa sulitnya nyetir tanpa spion kiri). Sialnya lagi, waktu itu suasana habis lebaran, banyak toko2 penjual perlengkapan mobil semua tutup (kami baru nemuin toko yang menjual setelah hampir memasuki jakarta, bisa bayangin gan betapa horornya abang ane nyetir saat itu termasuk ane).

"wah ini ada yg ga beres ne, kok sial begini, dan mobil berasa berat begini", ujar abang ane
"jangan2 si ***** belum mandi wajib ne malam tadi", ujar abang ane.
adik ane ga membalas, dan emak ane segera menyarankan buat ke pom bensin dan menyuruh pasutri baru ini buat mandi wajib. Ane pun pergi ke toilet buat pipis, dan jam tangan ane tiba2 terjatuh dan kacanya retak parah. Ane bener2 kaget, karena beberapa kali jam ane terjatuh, tapi ga pernah pecah. Ini jatuh ga seberapa tapi retak. Ane punya firasat, apapun benturan sekecil apapun bakal menjadi bencana.

Ane segera keluar wc dan mengganti baju ane dengan pakaian yang ga pernah ane pakai selama di rumah suci. Benar, setelah adik ane mandi, aura sumpek sudah sedikit banyak hilang dari dalam mobil.
"nah rupanya gara2 kau dak mandi wajib, banyak yang ngikut kau ne", ujar abang ane
tapi ane saat itu masih merasa was-was, ada sesuatu yang masih "ngikut2 dalam mobil ini. Ane pun mengingat2 apa yg menyebabkan rasa was2 ini. Ane berdoa dan meminta "semua yang ikut dengan ane yang asli daerah sini (purworejo) untuk segera meninggalkan ane atau menarik benda apapun yang ane ga sengaja kebawa dari sini", ujar ane dalam hati.

menjelang perbatasan purworejo (kalo ga salah sebelum masuk pekalongan), kami pun istirahat di warung soto yang ada fasilitas solat. Ane pun solat dan mengaji, meminta supaya yang ikut ane segera tinggal atau tertinggal. nah saat itu sebelum solat ane taruh rokok ane dan tas ane di meja depan sambil ngopi. Ane pun segera setelah solat langsung naik ke mobil dan mengambil tas ane, saat itu ane ga melihat kaleng rokok ane, yang ane pikir dibawa bapak ane. Rupanya tak ada yang melihat kaleng rokok ane ini yang ada rokok menyannya. Wallahualam.

Sejak saat itu, perjalanan benar2 enteng dan ane tak was2 lagi walau masih dalam keadaan mobil tanpa spion. Sekitar jam 11 malam kami sampai di rumah abang ane karena wajib hukumnya macet di tolemoticon-Ngakak (S)

next : mau cerita tentang om ane yang lumpuh akibat jin nya atau cerita demit di China? silakan komen gansis.


profile-picture
profile-picture
profile-picture
bobbob107 dan 17 lainnya memberi reputasi
Lihat 18 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 18 balasan
Cerita demit China dulu Gan 😁
Lihat 3 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 3 balasan
Kirain yuni bakal diajak maen ke semak semak pohon bambu emoticon-Ngacir
Lihat 5 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 5 balasan
Demit cina bang
profile-picture
qwaken memberi reputasi
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
Pengalaman Bertemu Hantu/Jin (Chapter Jogjakarta)
Yang mau cobain rokok menyan purworejo
profile-picture
profile-picture
profile-picture
adekur100 dan 2 lainnya memberi reputasi
Lihat 3 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 3 balasan

Besan Sakti Pemilik Ilmu Putih (Part 1)

Sejarah Singkat Jejak Awal Tanda2 "The Special One"

Perkenalan dengan sosok besan sakti ini di zaman yang sudah milennium gansis, waktu ane masih kuliah di Jogja, sekitar tahun 2006-2007. Sosok ini ane ceritakan pake nama samaran. Namanya Mas Rum, dia sebenernya hitungannya besan jauh dari keluarga ane. Dia sepupu dari salah satu om yang menikah dengan bibik ane. Untuk lokasi dia tinggal ane rahasiakan ya, tapi daerahnya dekat pegunungan di Jawa. Ane rahasiakan karena kalau membahas dia atau menyebut namanya, dia langsung nguping dan tau kalau sedang membahas dia (serem ga tuh ilmunya emoticon-Ngakak (S) ).

Ini beneran, soalnya ane pernah diskusi tentang mas rum ini dengan emak ane doang, dan ane belum pernah ketemu sama mas rum ini (waktu itu emak ane mulai bahas tentang mas rum ini tahun 2000 apa ya waktu ane masih SMP atau awal SMA). Pas ane ngobrol2 terus mas rum ini nyeletuk "iya, saya tau, saya denger kok waktu di batam kan, di daerah apa itu, baloi ya, saya sudah tau ceritanya", ujar mas rum waktu emak ane minta tolong sama mas rum ini akibat ada "masalah dengan bokap ane dan dikerjain sama bosnya" dikantor (nanti ane masukin dalam part ini). ane dan emak ane pun setatapan ngeri dan ternyata salah satu om yang bisa dibilang "ajudannya" mas rum ini berkata "tak usah heran, setahun sebelum ketemu kalian, dia sudah bakal tau bakal ketemu kalian, seperti ngeliat tv aja, tapi hanya orang2 tertentu yang mau ditemuin dan bertemu dengan mas rum ini" (ngeri ga ilmunya emoticon-Ngakak (S) )

Intinya, kalau nyebut namanya dia dan mengkaitkan ke dia, sejurus kemudian ada sosok ghaib atau katakanlah badannya membelah menjadi beberapa bagian (mungkin mirip kagebunshin naruto emoticon-Ngakak (S) ). sebenernya ane pernah ngetik namanya dengan makai nama asli tau2 ke-delete sendiri cerita ane ini di kaskus (boleh percaya apa ndakemoticon-Ngakak (S) ). Makanya ane untuk true story edisi besan ane ini, ane pake nama samaran langsung (ngeri ah, soalnya beliau masih hidup emoticon-Ngakak (S) )

ane jujuran, bingung mau mulai darimana bahas ketakjuban ane dengan ilmu saktinya si mas rum ini yang sangat santai dan mukanya sejernih cermin. Makanya ane yakin dia ini mendapat ilmu putih karena tirakatannya kuat dan memang dia "special one". Oke ada baiknya ane mulai dari cerita si mas rum ini yang sudah sejak kecil menunjukkan keajaiban. Dia ini punya darah keturunan dari murid langsung "wali songo" yang menurut cerita bapaknya om ane, wali yang disembunyikan alias tidak mau muncul dan hanya bisa menurunkan ilmunya kepada murid yang ditakdirkan secara ghaib (ane beneran merinding bahas beliau ini, ane yakin dia tau ane bahas dia emoticon-Ngakak (S) ).

Oh ya, mas rum ini sejak bayi sudah yatim. Bapak dan ibunya sudah tiada sejak ia masih bayi. Oleh sebab itu dia diasuh sama bapaknya om ane ini. Makanya ane bisa dapat cerita dari bapaknya om ane ini tentang keistimewaan mas rum dari kecil. Dari sejak kecil mungkin sekitar umur 5 tahun, si mas rum sudah terlihat tanda2 bahwa dia seorang "special one". Hal itu dimulai kejadian selepas subuh, si mas rum ini selalu hilang mendadak. Saat itu bapak om ane panik dengan mbah mencari-cari dimana dia ini menghilang. Seluruh keluarga om ane berkeliling ke warung2 yang sudah buka buat jualan sarapan, tidak pernah melihat si mas rum melewati jalan di depan warungnya. Apalagi, ne warung memang berada persis di depan rumah bapaknya om ane.

Mbah ini termasuk orang sakti juga, tapi tidak sampai ilmunya untuk tau dimana mas rum berada saat ituemoticon-Ngakak (S) . Ane bisa mengatakan bahwa dia sakti karena om ane bercerita, selalu nolongin orang yang kepepet butuh dana dengan memberikan angka nomer togel yang muncul di daunan yang disapunya. Jadi setiap pagi, setelah subuhan biasanya mbah ini nyapu halamannya membersihkan dedaunan. Nah kalau orang yang kepepet dana ini minta tolong supaya dibantu, datang pagi2 sebelum si mbah ini selesai nyapu. Nah kalau misal, orang yang pernah minta tolong dengan nomer togel tapi buat niat ga baik atau ga kepepet (misal mau beli mobil, mau buat judi, atau buat maen perempuan), orang ini ga bakalan ngelihat mbah yang jelas2 lagi nyapu.

Sampe pernah adik perempuan om ane yang sudah bangun dan lagi duduk di depan rumah, terus ada "pasien" yang minta nomer togel ke mbah, tapi ga bisa ngelihat bahwa jelas2 si mbah lagi nyapu di sampingnya emoticon-Ngakak (S)
"eh, sari.. mbahnya uda bangun?", ujar pasien togel ini
"hah?", si sari cuman diam karena sudah tau kalau yang ga bisa melihat mbah ada niat yg ga baik emoticon-Ngakak (S)
Jadi mekanisme mbah ini kalau hatinya orang bersangkutan baik, masih bisa melihat si mbah. Tapi kalau nggak, ga bakal bisa melihat wujudnya (sakti ndak tuh, ne ilmu bagus bener buat kabur dari rentenir apa pinjol yg ngawur yakemoticon-Ngakak (S) ).

Nah kalau yang hatinya baek, bisa melihat si mbah. Biasanya kalau mau minta nomer togel, si pasien kepepet ini bakalan cerita masalahnya. Sembari si mbah terus nyapu2 daun2. Nah setelah si mbah mendengarkan cerita maka si mbah akan menyuruh si orang kepepet ini membawa salah satu kumpulan daun yang disapunya. (ane reka adegan ya kira2 begini karena rata2 orang kepepet ini orang luar daerah tapi tau si mbah dari ortunya mereka)
"ya sudah, ambil itu satu daun", ujar mbah
"daun yang ini mbah?", ujar orang kepepet
"iya, terserah yang mana aja, tergantung rejeki", ujar mbah
"itu, daun kamu simpan dan taruh di dompetmu, nanti beli nomernya jam setengah tujuh (malam), kamu lihat di daun itu kalau ada nomer ya berarti kamu berejeki. Tapi ingat hanya beli 2000, kalau lebih nanti uangnya buat bayar kamu rumah sakit", ketus mbah

Singkat cerita semua pasien yang dikasih nomer begini selalu kena kecuali dia berubah niatnya pas mau beli terus mau dipake buat yang laen. Nah, biasanya ga nemu tuh angka di daun, mau diapa2in kagak keluar nomer emoticon-Ngakak (S) . Nah akibat jitunya nomer tebakan mbah ini, pengusaha togel setempat sempat protes ke mbah, dan misal kalau ada yang mau beli nomer di depan konternya megang daun, rata2 sudah lemes dan pasrah bakal kena emoticon-Ngakak (S) . Tapi mbah ini juga nyuruh kalau beli togel biasanya ga di tempat yang sama, kasian bengkrap kali emoticon-Ngakak (S) .

om ane pun sempat mau minta dikasih nomer togel dari mbah, tapi malah dibalas begini
"wong yang dikasih nomer itu kan orang susah dulu, baru dapet rejeki begitu, lah kamu mau dikasih susah dulu baru dikasih nomer?", ujar mbahemoticon-Ngakak (S) (masuk akal)
intinya, mbah ini bukan tak punya kesaktian, tapi beneran dia pun panik dan tidak tau dimana si mas rum ini. Soalnya, mbah ini pernah dimimpiin (katanya salah satu wali songo datang untuk menitipkan si mas rum ini). Jadi, benar-benar menjadi cucung kesayangan si mbah menurut om ane.

Hingga akhirnya si mas rum muncul dengan tampang tak berdosa. Si mbah pun dan sekeluarga menginterogasi si mas rum yang hilang mendadak.
"kamu kemana, menghilang subuh2?", tanya mbah
"itu mbah, diajak jalan sama mbah sorban", ujar mas rum
"mbah sorban siapa?", tanya mbah
"itu, si mbah, ngajak jalan, saya di gendong di punggung, keliling2", ujar mas rum dengan patah2 ala anak 5 tahunan.
"kamu di ajak keliling kemana?", tanya mbah lagi
"kesana mbah, terus kesana", ujar mas rum dengan menunjuk ke awan dan ke gunung emoticon-Ngakak (S)

Semua orang pun ga berani membantah atau meremehkan setiap omongan si mas rum ini soalnya dia ini anak yang jujur dan ga aneh2. maennya pun cuman ngikut2 doang tapi jarang ketawa hanya tersenyum tersipu2 gansis ujar om ane. Si mbah pun mengajak si mas rum untuk dimandikan. Betapa terkejutnya si mbah melihat punggung si mas rum ini seperti dicambuk2 dengan memar2 merah.
"ini kenapa rum?", tanya mbah
"ah ga tau", ujar mas rum
"kamu diapain sama si mbah sorban", tanya mbah dengan heran
"cuman digosok2 punggungku", ujar rum
"sakit ga?", tanya mbah ketika mengguyur air ke punggungnya
"ndak mbah", jawab mas

Setelah diguyur air beberapa kali, ajaibnya ne memar2 hilang dan sempat berkilauan. Om ane pun sempat bercerita bahwa saat dia melihat dimandikan si mas rum, ada semacam kilau2an seperti cermin kena cahaya dari kamar mandi. Si om ane curiga bahwa dari memar si mas rum ini. Sejak saat itu, mas rum berulang kali hilang setelah solat subuh. Namun tak pernah lagi dicari sama keluarga mbah dan om ane karena tau bahwa si mas rum sedang "dibina" sama mbah sorban.

Lucunya cerita om ane, sejak diajak safari sama mbah sorban, si mas rum semakin menjadi2 dengan kemampuannya dengan makhluk ghaib. Nah kadang ada aja barang2 ghaib semacam keris kecil, cincin, besi kuning, besi2an, uang logam kuno yang ada di dalam kantong celana si mas rum. Biasanya ibunya om ane ketemu pas mau nyuciin baju si mas rum ini.
"ini apa, kamu dapat dari mana rum", interogasi ibu om ane
"itu, tadi dikasih orang, katanya suruh simpan", ujar mas rum
"jangan mau, pokoknya tak boleh lagi nerima2 pemberian orang lain selain keluarga sendiri", perintah ibunya om ane.
"sudah, tapi dia bilang pegangin dulu, nanti saya ambil lagi, terus maen lagi kejar2an, rum lupa", ujar mas rum lugu
"oh, dimana rumahnya yang ngasih kamu ini, ayok bude anterin ke yang ngasih", ajak ibunya om ane setelah memandikan si mas rum.

Yak, benar dugaan ente gansis, mas rum pun menunjukkan ke tempat dia ketemu sama orang yang ngasih ne barang2, ada pohon besar yang berada dipinggir jalan. Karena tau kemungkinan besar yang ngasih ini termasuk demit, si ibu om ane langsung menyuruh si mas rum buat segera mengembalikan ke pemberi.
"mbah, ini tak kembalikan, bude marah sama aku, besok2 jangan kasih2 begini lagi", ujar mas rum yang ngobrol dengan pohon.
Saat itu om ane dan abangnya om ane (yang jadi cikal bakal ajudannya) menemukan bakat yang tak biasa ini. Mereka pun sejak saat itu menjadi usil buat selalu mengetes ilmu yang dimiliki mas rum ini.

Jadi mas rum ini, sejak kecil ga pernah nangis, ga pernah marah, kerjanya cuman ngomong kalau ditanya dan kalau ditanya maunya apa selalu bilang, sembarang. nah kata2 sembarang ini bener2 kena batunya om ane waktu ngerjain si mas rum. Om ane kesal karena kalau ditanya makan apa, dia bilang sembarang, maen apa dia bilang sembarang. Alhasil pernah suatu ketika maen2lah mereka ini, om ane ngajak bakar2an singkong. Mereka pun berempat bakar singkong dengan om ane dan adik2 cewnya. Setelah dibakar dan dirasa matang, karena berbagai singkong ukurannya tidak seimbang, ada yang besar, ada yg ramping panjang, jadi om ane ini nanya ke mas rum.
"rum, kamu mau yang mana?", ujar om ane
"sembarang mas", ujar mas rum
nah karena om ane yang bakal jadi ajudannya ini rada2 tengil, dia menyarankan memberikan batu gosong yang ikut masuk ke dalam api panggangan.
setelah mengkode om ane buat ngasih batu gosong ini (maklum kalau yang tau bakar ubi, kadang ga bisa bedain batu sama ubi) yang sudah dicek dulu dengan kayu, positif ini batu menurut om ajudannya iniemoticon-Ngakak (S)

"ini kasih yang ini", ujar ajudannya
"kamu aja yang ngasih", ujar om ane sungkan
"ya sudah, rum, ini udah mateng, tak kasih yang paling gede", ujar om calon ajudan mas rum ini
"oh, makasih mas", jawab mas rum
semua mata menunggu apa reaksi mas rum ketika mengetahui bahwa yang diterima itu batu. Mas rum pun mengambil daun untuk membersihkan hitam2 di batu gosong ini dan langsung mematahkan dan menggigit kepanasan layaknya makan ubi.

"eh eh eh, rum rum, jangan dimakan eh, itu batu, becandaan aja eh", ujar om ajudannya yang panik karena dimakan beneran sama mas rum
"batu apa mas, tela kok, neh", tunjuk mas rum
"hah, iya tela, lah kok", ujar ajudannya kebingungan karena dia sendiri yang memverifikasi batu gosong yang dikasih ke mas rum
si ajudannya dan om ane mengecek semua jumlah ubi yang tersisa di dalam panggangan. Dan ternyata masih terdapat 4, yang persis jumlah ubi yang mereka masukkanemoticon-Ngakak (S) (wallahualam gansis tapi ane percaya cerita om ane ini karena ane sudah membuktikan kesaktian mas rum ini).
berarti, kemungkinan besar apa yang dimakan itu harusnya batu berubah simsalabim jadi ubi. sejak saat itu, mereka satu saudara ga berani meremehkan kata2 sembarang dari mas rumemoticon-Ngakak (S)

Kenakalan ajudannya ini dengan memanfaatkan kesaktian mas rum semakin menjadi-jadi. Mas rum ini bener2 lugu dan bener-bener ga pernah marah, ga pernah nangis dan cuman pernah om ane dengar dia tertawa-tawa sendiri ketika di dalam kamar. Pas dia tertawa-tawa om ane pun nanya
"kamu kenapa ya ketawa-ketawa sendiri, heran", ujar om ane
"itu, si mbah kejebur waktu sepedaan, nanti pulang mau salinan dulu", ujar mas rum
"mbah **** kejebur maksudnya?", tanya om ane
"iya, mbah itu jangan pakai baju itu, ga pantes", jawab mas rum yang langsung mengambil baju salinan mbah.
benar saja gansis, 10 menit kemudian mbah balik dengan baju full kena lumpur comberan. Si mbah pun bercerita dengan bapak om ane.
om ane om pun saat itu terkejut dengan melihat si mbah penuh baju comberan.
"lah ini, si rum sudah ngasih suruh mbah pakai baju ini, katanya ga pantes", ujar om ane ke mbah.
"lah ya sudah", ujar mbah yang ngikut.

Sebenernya si mbah ini niatnya cuman mau ke pasar dan berkunjung ke rumah temannya. Tapi, ternyata pas dia berkunjung ke rumah temannya, temannya ini meninggal dan langsung dikuburkan sore itu juga. Alhasil mbahnya ini mesti ngurus2, solat jenazaah dan yasinan. beruntung si mbah saat itu nggak katokan doang (alias pake celanan pendek dan kaosan putih). mungkin ini yang dimaksud si mas rum "ga pantes".
Jangan2 dia yang membuat si mbah masuk comberan biar salin baju" ujar om ane setelah tau mbah pulang baru larut malam setelah takziah hari itu. (ngeri ga gansis ilmunya, ini masih cilikan lohemoticon-Ngakak (S) ).

om yang jadi ajudannya mas rum ini pun yang memang otak bisnis, melihat peluang prospek menguntungkan dari segala macam benda2 ghaib yang di dapat sama mas rum ketika bermain2 keliling ke hutan2 dan pegunungan. Ane tekankan, si mas rum ini ga pake ritual2 narik2 benda2 ghaib begitu ujar om ajudan ini. Tapi misal si mas rum ini pamit pengen kencing pas lari2, tau2 pas balik dia nunjukkin di kasih keris sama mbah2 emoticon-Ngakak (S) . Tentu si om ajudan yang melihat bakat unik ini menjadikan kesempatan bisnis yang langka.

nah ada 2 hal yang dimanfaatkan oleh om ajudan ini buat mendapatkan uang. Seringkali dimanfaatkan oleh ajudannya untuk iming2 makan soto atau beli es dawet kegemaran si mas rum tapi dengan syarat kasih ke dia setiap dapet "titipan" barang ghaib. kalau barang itu berupa emas, maka dijual ke toko emas. kalau barang itu ga jelas tapi bentuknya unik, si ajudannya bawa ke dukun terdekat buat "taruhan" dengan mengadu demit barang ghaib dengan koleksi si dukunemoticon-Ngakak (S) .

khusus cerita pusaka yang ada kandungan emas, sampai sekarang om ajudannya ini kagak diterima tiap dia jual emas atau gadai emas di toko2 emas dekat kotanya iniemoticon-Ngakak (S) . usut-punya usut karena sejak kecil sudah kena kerjain sama gadaian om ajudan ini dari barang ghaib yang didapatnya dari mas rum. Pernah ada toke china, pedagang emas di pasar digadaikan oleh om ajudan ini. namanya emas, pasti setelah dicek, tentu dapat dicek dan ditentukan kadar karatnya. Tentu 24 karat dan benar2 mutu yang bagus (iyalah buatan demitemoticon-Ngakak (S) ).

Nah keesokan harinya, mbah kebingungan karena ada toke emas yang datang ke rumah mencari si om ajudan.
"pelmisi, si **** ada di lumah?", tanya toke emas ini
"eh, ada-ada", jawab mbah dengan memanggil2 om ajudan ini
"eh, nak, lu dapat emas ini dalimana ah, ae mao jual lagi sama elu", ujar toke emas ini
mbah pun kebingungan karena dapat darimana cucungnya ini emas berbentuk seperti cakar ayam.
"ga bisa toke, sudah aku jual, dan duitnya sudah habis", ujar om ajudan dengan tengil
"eh elu jangan begitu, ane ga minta diganti fulll, separuh aja gak apa2, asal ini emas saya balikin ke elu", ujar si toke dengan cemas
"emangnya emas ini kenapa toke", ujar om ajudan
"eh elu, ini emas, banyak hantu banyak hantu, kemarin malam aku tidur, aku dengar bunyi toko seperti di garuk2, aku keliling2 tak ada, tak bisa tidur aku, kata si osin (pendeta buddha lokal) itu dari emas yang berbentuk cakar", ujar toke.

si mbah pun geleng2 dan ga tega dengan si toke karena sudah rugi besar dan ketakutan. Si mbah pun membayar dengan uang semampunya. Si toke pun mengingatkan si ajudan jangan jual barang2 ghaib sembarangan, membuat repot pedangan kecil seperti mereka iniemoticon-Ngakak (S) . Rupanya emas ini ga hanya ditawarkan sama satu toko, ditawarkan sama om ajudan ke seluruh penjual emas. dari yang chinese, yang padang, yang jawa, semua di jual dan pada balikin seperti kejadian si toke di awal2. Sejak saat itu kalau ada yang mau jual emas, dari keluarga om ane selalu nanya "ini emas dari mas rum bukan?", kalau iya minta ada kesepakatan kalau ternyata ada apa2 wajib dibalikkan duitnyaemoticon-Ngakak (S)

nah untuk kasus dukun lokal pun kena kerjain sama si ajudan ini. Merasa yakin bahwa barang ghaib dari mas rum pasti sakti, dengan lugunya si om ajudan ini nantangin taruhan "adu" barang ghaib dengan si dukun. Memang saat itu lugu, pas ditantang modelnya begini jadi dua pusaka demit itu dimasukkan ke dalam kotak, dalam posisi di tengah dan menempel satu sama lain. Nah kalau yang menang telak biasanya, barang ghaib ini hancur lebur atau retak tergantung seberapa jauh level demit atau khodam yang ada di barang ghaib ini (menurut penuturan om ajudan ini).

saat itu om ajudan dan mas rum datanglah ke dukun (ane yakin mas rum ga paham maksud tengil dari ajudannya iniemoticon-Ngakak (S) )
"ayo sini di tes", tantang dukun
saat itu om ajudan bawa batu akik yang kemudian dimasukkan ke dalam kotak
"kletakkkk kletaaakkkk grooottaakkkkk", bunyi dalam kotak setelah batu akik dan keris kecil punya dukun dimasukkan dalam kotak yang sama
setelah dibuka ternyata batu akiknya tinggal debu pasir doang, bener2 ga berbekas (wallahualam)

tentu mas rum dan ajudannya terkejut dan takjub. Perlu ane ingatkan mereka saat itu masih anak SD gansis tapi sudah biasa maen ke dukun buat maen2 barang ghaib begini emoticon-Ngakak (S)
"ayok rum, kita cari ke makam mbah *********, kamu ambil disana, biar kapok ini dukun", ujar ajudannya yang memanas2i mas rum untuk memberi pelajaran si dukun yang tertawa terpingkal2 dengan nasib "barang ghaib" dari mereka
"ah nggak mau, nanti mbah marah, yang disana (penunggu) juga marah", ujar mas rum
"eh kamu ini, dengerin aku dulu. Ingat kata Allah dalam Al-Quran, yang paling dibenci oleh Allah adalah makhluk sombong, nah itu dukun lihat kan sombong begitu, harus diberi pelajaran supaya tidak sombong, tidak ada yang boleh sombong di muka bumi ini, iya kan", jurus om ajudan kalau mau merayu mas rum.

ajaibnya, mas rum mau terbujuk rayu oleh selap selip ucapan om ajudannya ini.
"ya sudah, coba nanti ngobrol dlu dengan mbah", ujar mas rum dengan lembut
tepat jam 12 malam mereka pun telah sampai di salah satu makam keramat dekat rumahnya.
"kamu tunggu disini mas, mbahnya ga mau ngelihat kamu", ujar mas rum
mas rum pun maju dan mendekati makam yang ada pohon besar yang bahkan menurut om ane ntu makam seperti di "timang" sama ne pohon (ane kagak tau lokasinya gan, dan kagak pengen tau juga, silakan aja yang mau nyari, cari tau sendiriemoticon-Ngakak (S) ).
si mas rum tampak seperti ngobrol2 biasa tapi dengan matanya menoleh ke kiri bawah.
"njeehhh... njeeehhh... njeeehhh", begitu jawaban mas rum yang tak pernah keluar kalimat selain njah njeh ini.

setelah 2 menitan, si mas rum balik dan mendekati om ajudannya ini.
"dapet apa kamu, mana mana", pinta om ajudannya
"ini, dikasih ini", ujar mas rum yang menunjukkan semacam lidi bambu yang agak lebar tapi ada tulisan arab rajahnya.
"apa ini, ini sakti apa?", ujar om ajudannya yang ga percaya karena mungkin dia berekspektasi seperti si dukun yang berbentuk keris.
"ga tau, cuman dititipin ini kok", ujar mas rum lugu

keesokan harinya, mereka pun kembali menjajal dengan membawa lidi bambu ini ke dukun.
"pak dukun, hayo di tes lagi", ujar om ajudan
Tapi kali ini si dukun tidak ramah dengan mereka yang datang
Si dukun tampak sungkan dan kaku tak seperti biasa gagah dan petantang petenteng.
"mau apa, saya sibuk", ujar dukun itu
"ayok, sebentar saja seperti kemaren, cuman bawa lidi bambu kok", ujar om ajudan
si dukun tampak sungkan..






profile-picture
profile-picture
profile-picture
bobbob107 dan 16 lainnya memberi reputasi
Lihat 11 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 11 balasan
Keren banget gan ceritanya, tetap semangat lanjut ganemoticon-Cendol Gan
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
Halaman 8 dari 27


×
© 2022 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di