CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Entertainment / The Lounge /
Belajar Dagang dan Mengatur Keuangan Ala Yahudi
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/601dbeb6a7218c72f92fd0bb/belajar-dagang-dan-mengatur-keuangan-ala-yahudi

Belajar Dagang dan Mengatur Keuangan Ala Yahudi

Belajar Dagang dan Mengatur Keuangan Ala Yahudi
dulu, yang sering kita dengar tentang orang orang yahudi itu ya kalau nggak sesuatu yang negatif atau macam macam hal yang buruk yang sudah di brainstorming dari cerita atau tulisan yang banyak dibilang orang. namum seiring waktu presepsi itu bergeser ketika saya mencari tau tentang kelompok yahudi lebih dalam, seperti tentang bagaimana cara mereka berdagang pasca perang dunia 2, berdemokrasi sampai mengatur pola kehidupan.
sampai saya ingat suatu waktu salah satu teman saya pernah membuat lelucon seperti

“ih! rapih banget dompet lo, kaya orang yahudi.” entah apa sebenarnya maksud dari lelucon ini tapi yang pasti ras yahudi memiliki intrik atau daya tarik tersendiri.

walaupun ada banyak hal yang dapat kita pelajari dari orang-orang yahudi, saya pribadi percaya bahwa setiap orang memiliki kemampuan untuk berhasil dalam kehidupan tanpa memandang ras dan kebangsaan.

menjadi sukses secara finansial, baik dalam bisnis atau karier, bukan tentang menjadi orang lain, tetapi belajar bagaimana menjadi diri sendiri.

mempelajari dan memahami budaya dan perilaku orang lain adalah salah satu cara untuk meningkatkan diri (menurut saya).
dalam beberapa film yang pernah saya lihat, saya melihat betapa disiplin dan bersemangatnya orang-orang yahudi dalam berinovasi dan memulai bisnis. seperti sejumlah mahasiswa MBA dari program akselerator universitas (didalam film the unknow nuclear scientis) yang mengajukan dan menunjukkan ide bisnis mereka yang semuanya hebat dan keren.

budaya kreatif yang sama yang membentuk banyak startup yahudi yang sukses menjadi banyak perusahaan seperti Facebook, Google, Viber, Whatsapp, dan Waze. Tidak mengherankan bahwa Israel dikenal sebagai Negara Start-up karena memiliki komunitas perusahaan teknologi terbesar kedua di dunia, kedua setelah Amerika Serikat.

orang-orang yahudi tidak hanya sukses dalam kewirausahaan teknologi tinggi tetapi juga di bidang lain. misalnya, sebagian besar merek garmen terkenal saat ini dimiliki oleh orang Yahudi seperti Calvin Klein, Ralph Lauren, Liz Claiborne, Donna Karan, Kenneth Cole, Marc Jacobs, dan Guess. Merek konsumen populer lainnya seperti Levi’s, Haggen Dazs, Starbucks, Mattel, dan bahkan pakaian Hollywood besar seperti MGM, Paramount, Twentieth Century Fox, Columbia, Warner Brothers dan Universal Studios semuanya didirikan oleh pengusaha Yahudi.

pemeringkatan Forbes baru-baru ini dari para milyarder top dunia mengungkapkan bahwa sekitar 12 persen dari mereka adalah orang yahudi. di antara orang-orang yahudi terkaya dalam daftar adalah Larry Ellison dari Oracle, Michael Bloomberg dari Bloomberg LP Media, Paul Allen dari Microsoft, Michael Dell dari Dell Computer, Mark Cuban dari Dallas Mavericks, Steven Spielberg, Carl Icahn dan George Soros.

bagaimana minoritas kecil seperti orang-orang yahudi yang mewakili kurang dari 1 persen populasi dunia dapat menjadi sangat sukses secara finansial? apa nilai mereka? pelajaran bisnis apa yang berharga yang dapat kita pelajari darinya?
menurut Steven Silbiger, penulis buku terlaris “The Jewish Phenomenon: 7 Keys to Wealth Wealth of a People”, orang-orang yahudi sangat termotivasi untuk unggul dalam segala hal yang mereka lakukan karena mereka memiliki dorongan kuat untuk membuktikan sesuatu. mereka ingin membuktikan kepada diri mereka sendiri, keluarga mereka dan dunia bahwa segala sesuatu dapat berubah menjadi lebih baik meskipun sejarah panjang penganiayaan terhadap mereka.

pernahkah kamu merasa diremehkan oleh teman atau kerabat kamu karena kamu tidak kaya? gimana perasaan kamu tentang dipisahkan secara psikologis karena kamu bukan milik mereka? Kita dapat belajar dari orang-orang yahudi bahwa alih-alih marah pada diri sendiri atau keluarga kamu, kamu dapat mengubah rasa sakit itu menjadi kekuatan kamu dengan menjadi lebih terdorong dalam upaya kamu sehingga suatu hari nanti kamu dapat membuktikan kepada semua orang bahwa kamu dapat berhasil juga.

Belajar Dagang dan Mengatur Keuangan Ala Yahudi

ketika kamu terdorong untuk mencapai sesuatu, kamu perlu menetapkan tujuan jangka panjang kamu dan menemukan cara untuk mencapainya. salah satu cara untuk mempersiapkan diri adalah berinvestasi dalam pendidikan. jika kamu merasa bahwa penghasilan kamu tidak cukup, mungkin sekarang saatnya untuk mempelajari beberapa keterampilan baru untuk meningkatkan kapasitas penghasilan kamu. jika kamu merasa perlu mempelajari cara berinvestasi dan menumbuhkan uang kamu, daftarkan diri kamu dalam kursus perencanaan keuangan pribadi.

menurut Silbiger, orang yahudi sangat menghargai pendidikan. memperoleh pengetahuan demi pengetahuan adalah nilai inti kaum yahudi. orang-orang yahudi percaya bahwa ketika kamu dilengkapi dengan pendidikan yang tepat, kamu dapat selamat dari segala krisis dalam hidup.

Silbiger juga mengatakan bahwa orang yahudi percaya bahwa kekayaan adalah tujuan yang layak untuk diperjuangkan. pantang dari kesenangan duniawi bukanlah cita-cita Yahudi.
para pendiri bangsa yahudi dalam perjanjian lama seperti Abraham, Ishak dan Yakub tidak miskin. faktanya, mereka sangat kaya dengan tanah dan ternak yang berlimpah. jika kamu benar-benar ingin menjadi kaya, kami harus mengubah pola pikir kamu.
ada kekayaan yang bisa didapat; ada uang di jalanan. namun, seseorang perlu menginginkan uang ini, memperhatikannya dengan cermat, dan mengumpulkannya.

untuk surga membimbing seseorang dengan cara yang dia inginkan sebagai pepatah Yahudi terkenal.
ini bukan untuk mengatakan bahwa kamu harus terobsesi dengan uang. itu hanya berarti mengatakan bahwa ketika rumah keuangan kamu teratur, akan lebih mudah bagi kamu untuk mengejar kehidupan rohani kamu.

Belajar Dagang dan Mengatur Keuangan Ala Yahudi
G usah yahudi, ma cina aja kalah.

Padahal klo da cina, dicina2in mulu.
Lihat 2 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 2 balasan
komenan atas ane bener banget dah .. emoticon-Leh Uga
Klo kata guru ngaji ane, wahyudi bs maju karena sistem riba nya dipake dunia. Terus sistem remason nya itu yang membantu mereka menguasai dunia.
setuju gaan😅
emoticon-Wagelaseh emoticon-Wagelaseh emoticon-Wagelaseh


GDP Network
© 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di