CARI
KATEGORI
KATEGORI
Pengumuman! Ikuti Surveynya, Dapatkan Badge-nya! Klik Disini
Home / FORUM / All / News / ... / Berita Luar Negeri /
Genosida Indian: Pembantaian Penduduk Asli Amerika atas Nama ‘Peradaban’
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/60092af365b24d5fc25bb9e9/genosida-indian-pembantaian-penduduk-asli-amerika-atas-nama-peradaban

Genosida Indian: Pembantaian Penduduk Asli Amerika atas Nama ‘Peradaban’

Genosida Indian: Pembantaian Penduduk Asli Amerika atas Nama ‘Peradaban’
KeKulit mereka gelap. Bahasa mereka asing. Dan pandangan dunia dan keyakinan spiritual mereka berada di luar pemahaman kebanyakan orang kulit putih. Mereka adalah suku Indian, penduduk asli Amerika yang dibantai atas nama ‘peradaban’. Berikut ini adalah beberapa tindakan genosida suku Indian yang paling agresif yang pernah dilakukan terhadap penduduk asli Amerika tersebut. 

Pada suatu hari yang dingin di bulan Mei tahun 1758, seorang gadis berusia 10 tahun dengan rambut merah dan bintik-bintik di wajahnya, merawat anak-anak tetangganya di pedesaan barat Pennsylvania. Dalam beberapa saat, kehidupan Mary Campbell berubah selamanya, ketika orang-orang Indian Delaware menculiknya dan memasukannya ke dalam komunitas mereka selama enam tahun ke depan.
Dia menjadi yang pertama dari sekitar 200 kasus penculikan orang kulit putih yang diketahui, banyak di antara mereka dijadikan taruhan dalam perebutan kekuasaan yang berkelanjutan yang meliputi negara-negara Eropa, koloni Amerika, dan masyarakat adat yang berusaha keras untuk mempertahankan populasi mereka, tanah, dan cara hidup mereka.
Walau Mary akhirnya kembali ke keluarga kulit putihnya—dan beberapa bukti menunjukkan bahwa dia telah hidup bahagia bersama suku Indian yang mengadopsinya—namun pengalaman yang dialaminya menjadi peringatan bagi para pemukim kulit putih, yang memicu ketakutan terhadap suku Indian yang bar-bar, dan menciptakan paranoia yang meningkat menjadi kebencian terhadap suku Indian.
Dilansir dari History.com, sejak orang-orang Eropa tiba di pantai Amerika, wilayah pantai menjadi ruang bersama antara perbedaan yang saling berbentrokan, yang menyebabkan pemerintah Amerika Serikat (AS) memberikan wewenang terhadap lebih dari 1.500 perang, serangan, dan penggerebekan terhadap suku Indian—serangan paling banyak yang pernah dilakukan negara mana pun di dunia terhadap penduduk aslinya.
Pada akhir Perang Indian pada akhir abad ke-19, sekitar 238 ribu penduduk asli masih menetap—penurunan tajam dari perkiraan sekitar 5 juta hingga 15 juta suku Indian yang tinggal di Amerika Utara ketika Columbus tiba pada tahun 1492.
Terdapat banyak alasan untuk genosida rasial ini. Para penjajah—yang sebagian besar di antaranya dilarang mewarisi properti di Eropa—tiba di pantai Amerika dan haus akan tanah Indian, dan sumber daya alam berlimpah yang menyertainya. Kolusi Indian dengan Inggris selama Revolusi Amerika dan Perang tahun 1812, memperburuk permusuhan dan kecurigaan Amerika terhadap mereka.
Yang lebih mendasar lagi, suku Indian terlalu berbeda: Kulit mereka gelap. Bahasa mereka asing. Dan pandangan dunia dan keyakinan spiritual mereka berada di luar pemahaman kebanyakan orang kulit putih. Bagi para penjajah yang takut bahwa orang yang mereka cintai mungkin menjadi Mary Campbell berikutnya, semua ini memicu kebencian rasial dan paranoia, yang membuat mereka mudah untuk menggambarkan suku Indian sebagai orang bar-bar yang harus dibunuh atas nama peradaban dan kekristenan.
Berikut ini adalah beberapa tindakan genosida paling agresif yang pernah dilakukan terhadap penduduk asli Amerika, menurut laporan History.com:
PEMBANTAIAN GNADDENHUTTEN
Pada tahun 1782, sekelompok orang Protestan Moravia di Ohio membunuh 96 orang Indian Delaware yang dikristenkan, yang menggambarkan meningkatnya penghinaan terhadap penduduk asli. Kapten David Williamson memerintahkan warga Delaware yang telah bertobat—yang disalahkan atas serangan terhadap pemukiman kulit putih—untuk pergi ke toko pembuat kaleng, di mana para milisi memukul mereka hingga mati dengan palu kayu dan kapak.
Ironisnya, warga Delaware itu adalah orang Indian pertama yang menangkap seorang pemukim kulit putih dan yang pertama menandatangani perjanjian AS-Indian empat tahun sebelumnya—perjanjian yang menjadi preseden untuk 374 perjanjian Indian selama 100 tahun ke depan.
Sering menggunakan frasa umum “perdamaian dan persahabatan”, 229 perjanjian ini menyebabkan tanah kesukuan diserahkan ke Amerika Serikat yang berkembang pesat. Banyak perjanjian ini menegosiasikan hubungan dagang AS-Indian, serta membangun sistem perdagangan untuk menggulingkan Inggris dan barang-barang mereka—terutama senjata yang mereka taruh di tangan orang Indian.
PERTEMPURAN TIPPECANOE
Pada awal tahun 1800-an, kebangkitan pemimpin perang Shawnee yang karismatik, Tecumseh, dan saudaranya, yang dikenal sebagai ‘Nabi’, meyakinkan orang Indian dari berbagai suku, bahwa itu adalah kepentingan mereka untuk menghentikan pertikaian suku dan bersatu untuk melindungi kepentingan bersama mereka.
Baca juga: Mimpi Buruk Kamboja: Hari Ketika Genosida Khmer Merah Dimulai
Keputusan oleh Gubernur Wilayah Indiana (yang kemudian menjadi Presiden) William Henry Harrison pada tahun 1811 untuk menyerang dan membakar Prophetstown—ibu kota Indian di Sungai Tippecanoe—sementara Tecumseh sedang berkampanye di antara para Choctaw untuk mendapatkan lebih banyak prajurit, menghasut pemimpin Shawnee untuk menyerang lagi.
Kali ini ia membujuk Inggris untuk berperang bersama prajuritnya untuk melawan Amerika. Kematian dan kekalahan Tecumseh di Battle of the Thames pada tahun 1813, membuat perbatasan Ohio “aman” bagi para pemukim—setidaknya untuk sementara waktu.
PERANG CREEK
Di Selatan, Perang tahun 1812 berubah menjadi Perang Muskogee Creek 1813-1814—yang juga dikenal sebagai Perang Tongkat Merah. Menjadi konflik antar-suku di antara faksi-faksi Creek Indian, perang itu juga melibatkan milisi AS, bersama dengan Inggris dan Spanyol, yang mendukung orang-orang Indian untuk membantu mencegah Amerika melanggar kepentingan mereka.
Kemenangan awal Creek mengilhami Jenderal Andrew Jackson untuk membalas dengan 2.500 orang—sebagian besar milisi Tennessee—pada awal November 1814. Untuk membalas pembantaian yang dipimpin Creek di Fort Mims, Jackson dan anak buahnya membantai 186 suku Creek di Tallushatchee. “Kami menembak mereka seperti anjing,” kata Davy Crockett.
Dengan putus asa, para wanita Muskogee Creek membunuh anak-anak mereka, sehingga anak-anak mereka tidak akan melihat para prajurit membantai mereka. Ketika seorang wanita hendak membunuh bayinya, pejuang Indian yang terkenal, Andrew Jackson, mengambil anak itu dari ibunya. Belakangan, ia menyerahkan bayi Indian itu kepada istrinya, Rachel, dan membesarkannya seperti anak mereka sendiri.
Jackson kemudian memenangkan Perang Tongkat Merah dalam pertempuran yang menentukan di Horseshoe Bend. Perjanjian berikutnya mengharuskan Creek menyerahkan lebih dari 21 juta hektar tanah ke Amerika Serikat.
PENGUSIRAN PAKSA
Salah satu masalah yang paling diperdebatkan di lantai Kongres adalah RUU Pengusiran Indian tahun 1830, yang didorong oleh Presiden Andrew Jackson saat itu. Meskipun diserang oleh banyak legislator dan disebut sebagai amoral, namun RUU itu akhirnya disahkan di Senat dengan selisih sembilan suara, 29 banding 17, dan dengan selisih yang lebih kecil di DPR.
Dalam pemikiran Jackson, lebih dari tiga lusin suku timur menghalangi apa yang dia lihat sebagai hak para pemukim untuk membersihkan hutan belantara, membangun rumah, dan menanam kapas serta tanaman lainnya.
Dalam pidato tahunannya kepada Kongres pada tahun 1833, Jackson mengecam orang-orang Indian, dengan menyatakan, “Mereka tidak memiliki kecerdasan, industri, kebiasaan moral, atau keinginan untuk perbaikan yang penting untuk melakukan setiap perubahan. Berada di tengah-tengah ras lain yang unggul… mereka harus menyerah pada kekuatan keadaan, sebelum menghilang.”
Dari tahun 1830 hingga 1840, tentara AS memindahkan 60 ribu orang Indian—Choctaw, Creek, Cherokee, dan lainnya—dari Timur dengan imbalan wilayah baru di sebelah barat Mississippi. Ribuan orang tewas di sepanjang jalan yang dikenal sebagai “Jejak Air Mata”. Dan seiring orang kulit putih terus mendorong ke arah barat, wilayah untuk warga Indian terus menyusut.
EKSEKUSI MANKATO
Ketentuan yang dijanjikan kepada orang Indian melalui perjanjian pemerintah, lambat diwujudkan, yang membuat warga Dakota Sioux—yang dilarang di tanah di perbatasan Minnesota—kelaparan dan putus asa.
Setelah penyerbuan ke ladang pertanian kulit putih terdekat untuk mendapatkan makanan berujung pada pertikaian mematikan, warga Dakota melanjutkan pencarian mereka, yang mengarah pada Perang Gagak Kecil tahun 1862, di mana 490 pemukim—kebanyakan wanita dan anak-anak—terbunuh.
Presiden Lincoln mengirim tentara, yang mengalahkan warga Dakota; dan setelah serangkaian persidangan massal, lebih dari 300 pria Dakota dijatuhi hukuman mati.
Walau Lincoln mengurangi sebagian besar hukuman, namun pada hari setelah Natal di Mankato, para pejabat militer menggantung 38 warga Dakota sekaligus—eksekusi massal terbesar dalam sejarah Amerika. Lebih dari 4.000 orang berkumpul di jalanan untuk menonton, banyak yang membawa keranjang piknik. Tiga puluh delapan orang dikuburkan di kuburan dangkal di sepanjang Sungai Minnesota, tetapi dokter menggali sebagian besar mayat untuk digunakan sebagai mayat medis.
PEMBANTAIAN SAND CREEK
Orang-orang Indian yang berjuang untuk membela rakyat mereka dan melindungi tanah air mereka, memberikan banyak pembenaran bagi pasukan Amerika untuk membunuh orang Indian di perbatasan, bahkan bagi mereka yang damai.
Pada tanggal 29 November 1864, seorang mantan pendeta Metodis, John Chivington, memimpin serangan mendadak terhadap Cheyennes dan Arapahos yang damai di Sand Creek di Colorado tenggara. Pasukannya terdiri dari 700 orang, terutama sukarelawan di Resimen Colorado Pertama dan Ketiga.
Mabuk karena terlalu banyak minum minuman keras pada malam sebelumnya, Chivington dan anak buahnya membual bahwa mereka akan membunuh orang-orang Indian. Pernah suatu ketika, Chivington menyatakan, “Enyahlah mereka yang bersimpati pada orang-orang Indian! Saya datang untuk membunuh orang Indian, dan saya percaya itu adalah hal yang benar dan terhormat untuk menggunakan segala cara di bawah langit Tuhan untuk membunuh orang Indian.”
Pada pagi yang dingin itu, Chivington memimpin pasukannya melawan 200 Cheyennes dan Arapahos. Pemimpin Cheyenne Black Kettle, telah mengikat bendera Amerika ke tiang pondoknya saat dia diperintahkan, untuk menunjukkan bahwa desanya ingin berdamai. Ketika Chivington memerintahkan serangan itu, Black Kettle mengikat bendera putih di bawah bendera Amerika, menyerukan kepada rakyatnya bahwa para prajurit tidak akan membunuh mereka. Namun sebanyak 160 orang dibantai, kebanyakan wanita dan anak-anak.
KAMPANYE CUSTER
Kali ini, seorang pahlawan perang dari Perang Sipil muncul di Barat. George Armstrong Custer berkuda bersama Kavaleri Ketujuh Irlandia yang kebanyakan orang Irlandia. Custer ingin ketenaran, dan membunuh orang Indian—terutama yang damai dan tidak berharap untuk diserang—merupakan peluang.
Atas perintah dari Jenderal Philip Sheridan, Custer dan Kavaleri Ketujuh menyerang Cheyennes dan sekutu Arapaho mereka di perbatasan barat Wilayah Indian pada 29 November 1868, dekat Sungai Washita. Setelah membantai 103 prajurit, ditambah perempuan dan anak-anak, Custer mengatakan kepada Sheridan bahwa “kemenangan besar telah diraih,” dan menggambarkan bahwa, “Satu, orang-orang Indian tertidur. Dua, para wanita dan anak-anak tidak banyak memberi perlawanan. Tiga, orang Indian bingung dengan perubahan kebijakan kami.”
Custer kemudian memimpin Kavaleri Ketujuh di dataran utara melawan Lakota, Arapahos, dan Cheyennes Utara. Dia membual, “Kavaleri Ketujuh dapat menangani apa pun yang ditemuinya,” dan “tidak ada cukup orang Indian di dunia untuk mengalahkan Kavaleri Ketujuh.”
Mengharapkan kemenangan besar lainnya, Custer menyerang pertemuan para pejuang terbesar di dataran tinggi tersebut pada 25 Juni 1876—dekat sungai Little Big Horn di Montana. Kematian Custer di tangan orang Indian meningkatkan propaganda untuk balas dendam militer, untuk membawa “perdamaian” ke perbatasan.
Genosida Indian: Pembantaian Penduduk Asli Amerika atas Nama ‘Peradaban’Pemakaman para korban tewas setelah pembantaian Wounded Knee. (Foto: Alamy Stock Photo/Niday Picture Library)

WOUNDED KNEE
Kemarahan anti-Indian meningkat pada akhir 1880-an, ketika gerakan spiritual Ghost Dance muncul, yang menyebar ke puluhan suku di 16 negara bagian, dan mengancam upaya untuk mengasimilasi masyarakat suku secara budaya.
Ghost Dance—yang mengajarkan bahwa orang Indian telah dikalahkan dan dikurung karena mereka membuat marah para dewa dengan meninggalkan kebiasaan tradisional mereka—menyerukan penolakan terhadap cara hidup orang kulit putih.

Pada Desember 1890—beberapa minggu setelah Kepala Sioux Sitting Bull yang terkenal tewas ketika ditangkap—Kavaleri Ketujuh Angkatan Darat AS membantai 150 hingga 200 anggota Ghost Dance di Wounded Knee, South Dakota.
Atas pembunuhan massal yang mereka lakukan terhadap Lakota, Presiden Benjamin Harrison memberikan sekitar 20 prajurit Medali Kehormatan.
https://www.matamatapolitik.com/hist...ama-peradaban/
profile-picture
profile-picture
wisudajuni dan juraganind0 memberi reputasi
Diubah oleh ex.napi
Halaman 1 dari 5
sekedar info
mayoritas di amerika/australia/kanada
itu semua adalah bule kulit putih yg berasal dari eropa
zaman dulu bangsa kulit putih eropa genosida pribumi /rampas tanah pribumi amerika,australia.kanada

yang namanya genosida itu tetap suatu kesalahan & tidak pantas dirayakan

setiap perayaan australia day
penduduk pribumi asli australia akan protes bule kulit putih asal eropa
yg genosida kaum mrk & merampas tanah mrk
aboriginal protest australia day
https://www.google.com.au/search?q=a...lia+day+&cad=h

setiap perayaan canada day
penduduk pribumi asli kanada akan protes bule kulit putih asal eropa
yg genosida kaum mrk & merampas tanah mrk
Indigenous protest canada day
https://www.google.com.au/search?ei=....0.iGyNi2wJ9ok

setiap perayaan columbus day di amerika
penduduk pribumi asli amerika akan protes bule kulit putih asal eropa
yg genosida kaum mrk & merampas tanah mrk
native american protest columbus day
https://www.google.com.au/search?q=n...mbus+day&cad=h

profile-picture
profile-picture
profile-picture
dirumah.saja dan 2 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh ex.napi
buat orang asia yg kuliah /tinggal di amerika/australiakanada
kalau ketemu bule kulit putih rasis yg teriak bilang
" hey,f*ckin asian .,go back to asia "
balas saja bilang
" hey,stupid white racist , why don't you go back to europe !!! "

tak pernah interopeksi diri kulit putih rasis keturunan eropa itu
peradaban kulit putih di amerika/australia/kanada
itu semua terbentuk dari genosida pribumi ,rampas tanah pribumi

lihat saja contohnya donald trump si bule rasis idiot itu
trump mau larang imigran non kulit putih masuk ke amerika
trump idiot itu lupa dirinya sendiri saja adalah imigran pendatang di amerika
leluhurnya bangsa eropa kulit putih dulu
masuk genosida pribumi dan rampas tanah pribumi amerika

]Genosida Indian: Pembantaian Penduduk Asli Amerika atas Nama ‘Peradaban’
Genosida Indian: Pembantaian Penduduk Asli Amerika atas Nama ‘Peradaban’[/

usir balik aja donald trump si rasis idiot itu kembali ke eropa ( tempat asalnya) !!!
profile-picture
profile-picture
profile-picture
puma2000 dan 2 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh KS69
profile-picture
profile-picture
dirumah.saja dan juraganind0 memberi reputasi
copasan loe sudah basi Rie & Presiden Amerika sudah resmi sekarang Biden bukan Trump. bilang ke PKC majikan loe minta materi propaganda yang baru lagi

emoticon-Leh Uga
profile-picture
suryahendro memberi reputasi
Lihat 2 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 2 balasan
Genosida Indian: Pembantaian Penduduk Asli Amerika atas Nama ‘Peradaban’[
profile-picture
profile-picture
dirumah.saja dan juraganind0 memberi reputasi
Genosida Indian: Pembantaian Penduduk Asli Amerika atas Nama ‘Peradaban’[
profile-picture
profile-picture
dirumah.saja dan juraganind0 memberi reputasi
bicara mengenai klaim wilayah
tak ada lagi bangsa di dunia yg bisa tandingi
kebiadaban serta ketamakan bangsa eropa kulit putih
gila ,siap sukses selesai genosida pribumi & rampas tanah pribumi
langsung klaim amerika/australia/kanada adalah milik kulit putih keturunan eropa
profile-picture
profile-picture
dirumah.saja dan juraganind0 memberi reputasi
Benar benar menjijikan bule BARAT itu!
profile-picture
dirumah.saja memberi reputasi
Caucassian
profile-picture
dirumah.saja memberi reputasi
Sepertinya Drunktod Ahyan Dongok masih aktif disini ya

Terakhir kalo gk salah ane komen 2 tahun yang lalu, eh sekarang masih ada aja
Lihat 2 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 2 balasan
buat bajingan idiot level bawah ID dabbrains !!!
kalau terguncang itu yg tertib
jangan OOT memfitnah di thread

kita udah check arie tampubolon itu adalah penghuni formil bukan penghuni bpln
https://www.kaskus.co.id/@arietampubolon

jadi lu bajingan idiot level bawah !!!
jangan sembarangan main klaim memfitnah penghuni bpln adalah arie tampubolon
emoticon-fuckemoticon-fuckemoticon-fuckemoticon-fuckemoticon-fuckemoticon-fuckemoticon-fuckemoticon-fuckemoticon-fuckemoticon-fuck
profile-picture
juraganind0 memberi reputasi
Kakek Arie Tampubolon Ahyan yang Paok

kita juga sudah cek Arie Tampubolon itu pribumi muslim asli Medan, dia bukan orang chinese, bukan keturunan chinese & ngga bisa bahasa chinese

kita juga sudah cek Arie Tampubolon itu suka berpura-pura jadi orang chinese pake klonengan-klonengannya

ini id klonengan-klonengan si Arie Tampubolon


@ex.napi
@KS69
@dirumah.saja
@juraganind0
@88JIUGUI88
@DaLiuMang
@Pembantai.Bule

emoticon-Betty emoticon-Betty emoticon-Najis
Udah ganti tahun dan Presiden amrik pun udah ganti tapi kepaokan arie tampubolon masih tetap samaemoticon-Ngakak
Sungguh konsistenemoticon-Big Grin
Goblognya banyak pecinta bule di wkwkwk land
sesuai lagu green day emoticon-Big Grin American Idiot emoticon-Ngakak

hidup Native America!
Ts nya ayan
haiyaaa ciilaaka luuwa weelas waaa

Si Ah Yan SUB-human benar2 Anjing US sejati waaa!!!!

Rasis menghina Ratusan Juta Tom-tom men kalah sama Ratusan Ribu Pale Face waaa!!!!

Macam menghina Land of SICK and RETARD by Proxy,Ratusan Juta SICKmen of Asia kalah sama Puluhan Ribu Bule waaa!!!! emoticon-Frown emoticon-Frown emoticon-Cape d... (S)

Genosida Indian: Pembantaian Penduduk Asli Amerika atas Nama ‘Peradaban’

Genosida Indian: Pembantaian Penduduk Asli Amerika atas Nama ‘Peradaban’



Coba tanya Tom-tom men atawa SICKmen of Asia,mereka lebih senang Passport ChinkeeeLen apeee Passport Negara Paman Sam haaa!!??


Di NingNongLen magh Kacoa macam luuw oowlang dijadiin Pupuk atawa Sabun waaa

Genosida Indian: Pembantaian Penduduk Asli Amerika atas Nama ‘Peradaban’

Genosida Indian: Pembantaian Penduduk Asli Amerika atas Nama ‘Peradaban’




Maka nyeee Pom-pom boy nyeee PKC lebih senang Hidup Bercermin Bangke di YinNiLen drpd balik ChinkeeeLen Mati Makan Aer Beras waaa!!!! emoticon-Ngakak (S)

Klo kalian bener2 Etnis Cina,benar2 sangat Najizzz Pengecut sekali gak punyeee Harga Diri waaa!!!! emoticon-Frown

Apee lagi luuw si Ah Yan Cina jadi2an yg ngaku2 nyeee punyeee rumah di Cina,tapi gak balik NingNongLen yg kata nyeee aman COVID waaa!!???

Dasar Jones!!!!

Genosida Indian: Pembantaian Penduduk Asli Amerika atas Nama ‘Peradaban’
cb tanya agamanya opo bonk?😂
heran lihat masih ada yg bela bangsa bule eropa kulit putih
cuma bajingan saja yg bela tukang genosida pribumi/perampas tanah pribumi
di BPLN ada beberapa anak asia pemuja bule kulit putih
gara-gara anut ajaran sesat
kena pencucian otak white supremacy jesus
sampai jadi radikal tolol anggap bule barat kulit putih sebagai tuhan
kenyataannya jesus yg diklaim tuhan olehnya
itu adalah asli orang timur tengah bukan bule barat kulit putih
Genosida Indian: Pembantaian Penduduk Asli Amerika atas Nama ‘Peradaban’

Genosida Indian: Pembantaian Penduduk Asli Amerika atas Nama ‘Peradaban’
Diubah oleh Pembantai.Bule
Halaman 1 dari 5


GDP Network
© 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di