CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Female / Wedding & Family /
Setelah Nikahhhh Lebih Baik Numpang Mertua Atau Kontrak Rumah??
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5d92bb6e88b3cb68290d8b11/setelah-nikahhhh-lebih-baik-numpang-mertua-atau-kontrak-rumah

Setelah Nikahhhh Lebih Baik Numpang Mertua Atau Kontrak Rumah??

Tampilkan isi Thread
Halaman 6 dari 9
Semua bergantung pada situasi gan. Ada yg nikah sm anak tunggal, sehingga ortu yg sdh sepuh minta kt tinggal serumah.
Ada yg blm mampu nyicil rumah/ blm mampu bayar kontrak/ kost sehingga terpaksa sementara tinggal dg ortu.
Tapi bagaimanapun paling enak tinggal dirumah sendiri, baik kontrak, kost ataupun nyicil/kredit rumah. Kita bisa mengatur rumahtangga tanpa campur tangan ortu. Dg kontrak/kost membuat kita lebih giat bekerja utk bayar cicilan rumah, kita lebih pede didpn keluarga pasangan kita. Dan masih banyak lagi alasan lebih baik tidak tinggal dg ortu
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
Pasang tenda lah, idup nomaden ngahaha emoticon-Ngakak
Ane sama ortu malah disuruh tinggal bareng dulu daripada ngontrak,mending uangnya ditabungin dulu buat dp rumah.
Ortu bilang sih kalo ngontrak selama apapun gk bakal jd milik ane tu kontrakan.
Kalo nyicil rumah dlm jangka waktu tertentu kan nantinya bisa jd hak milik.
Makannya ortu nyaranin serumah dulu,kalo udh ada duit buat dp rumah,pake bayar dp rumah.
Sekalian nabung kalo istri sama2 kerja kan enak bisa nabung buat perabotan nanti juga.
Gue dulu taonan tinggal di rumah ortu, alias rokum gue sendiri dari kecil hingga menikah.
Alhamdulillaah nyokap gue makmur. Istri gue juga oke2 aja tinggal di rokum gue.
Tujuan gue, mau ngumpulin duit untuk bisa beli rokum sendiri.

Ternyata, punya rokum tu bukan kayak beli barang laen, yg tinggal beli, trus dipake, kelar.
Faktor paling utama di luar harga adalah, tentunya lokasi.
Lokasi sangat berperan, menyangkut aktivitas sehari-hari kita.
Kalo udah punya anak, aktivitas sehari-hari anak, juga tersangkut.

Akhirnya, gue nyerah. Beli rumah yg deket dengan lokasi cari duit di Jakarta, susyeehhh buangettt. Kalo sultan sih, gancel2 aja ya. Kayak nyabut bulu ketek emoticon-Big Grin emoticon-Big Grin

Gue akhirnya ngontrak di rusunami.
Alhamdulillaah sih enak. Lokasi kerja istri deket banget. Sekolah anak2 juga deket. Lokasi masih di kota Jakarta gini, fasilitas mah lengkap, dah. Shopping mall aja tinggal milih.

Enak lah hidup mandiri. Bebasssss.

Untuk yg masih hidup dengan ortu / mertoku, segeralah mandiri. Or , at least, punya lah rencana untuk mandiri.

Sebelumnya, gue mohon maaf kalo gue ada salah, atau opini gue berikut ini menyinggung anda. emoticon-Smilie emoticon-Peace
Kecuali anda anak tunggal, bila saat ini anda masih "ngempeng" dgn ortu dan mertua, dengan alasan merawat ortu, sudah kurang relevan.
Mau merawat ortu ? sewa aja perawat orang sepuh. Beban gajinya dibagi rata antara anda dan saudara2 kandung anda.
Lantas, secara bergiliran, anda dan saudara2 kandung anda, datang ke rumah ortu untuk menengok dan merawat ortu.

Almarhum bokap gue, dulu malah kepengen tinggal di panti jompo.
Jangan berpikir, menempatkan ortu di panti jompo tu adalah durhaka.
Justru di panti jompo, para senior citizen ini akan berkumpul dengan sesamanya.
Bisa saling ngobrol, saling sharing, berkegiatan bersama, dsb.
Ada perawatnya juga.

Kita2 ini yg sudah punya anak, dan baru 10-20 taon meninggalkan bangku kuliah aja, rasanya seneng banget kan, kalo bisa ngumpul2 lagi dengan kawan sebaya, kawan semasa kuliah, kawan semasa sekolah dulu, kan ?
Hanya saja, umumnya hal ini sulit diwujudkan sering2, karena umumnya sudah occupied dengan urusan keluarga masing2.
Nah, kalo kita aja kayak gitu, gimana dengan ortu kita yg sudah 30-40 taon ngga kongkow2 bareng peer groupnya ?

Kalo kita bicara soal merasa durhaka karena menempatkan ortu di bawah pengasuhan perawat, bukankah sejak puluhan taon yg lalu pun, banyak pasangan muda menempatkan anak di bawah pengasuhan baby sitter dan/atau ART ?
Dan bukankah banyak orang bisa memahami sikon tsb., mengingat mencari rezeki di negara ini (terutama di kota2 besar) ngga mudah ?
Lantas, apa bedanya ? emoticon-Smilie

Soalnya, sekarang banyak pasangan suami-istri, yg keterusan numpang di rumah mertua.
Padahal, ortu / mertuanya masih lengkap, masih sehat, masih mampu banget aktivitas sehari-hari.
Silakan ditebak-tebak sendiri deh, mengapa demikian emoticon-Big Grin
profile-picture
hallowgan memberi reputasi
Lihat 2 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 2 balasan
Sebelum nikah udah punya rumah dulu mungkin lebih oke, emoticon-Jempol

Kadang ada yang tinggal dengan mertua tapi posisi mampu beli rumah, dengan berbagai alasan, salah satunya orang tua / mertua sudah sangat tua dan agan niat berbakti ke beliau.

Mulia sekali orang yang begitu.
Hidup mandiri, pahit manis asem telen berdua. Intinya ikut mertua apalagi yg selingkungan sama kakak+adenya pasti bakalan ikut masuk ke masalah yg ada disana. Dan itu gaenak.
Enakan rumahnya dibeliin pemerintah emoticon-Hammer2
Ya numpang mertua lah, palagi klw tu mertua heppi w kasi cucu, lupa mereka sibuk sendiri ma cucu. W gaji utuh masi bs buat jajan diluar sesekali, mayan kan
Klo kepepet mending numpang rumah mertua dl, sabar2 aja sama mertua, dibilang apa dengerin aja, klo bs ambil hatinya, pelan2 lo nabung2 klo dah cukup baru KPR, klo lo langsung ngontrak jamin duit lo abis buat bayar kontrakan doang
Kebetulan ane anak tinggal untuk sementara sambil nabung palingan tinggal bareng orang tua dulu tapi ane sama pasangan udah berniat juga pengen bisa beli rumah sendiri walaupun nanyi kevil keciln mah yang penting milik sendiri
Ngontrak lah. Karena kalo numpang mertua ga bisa ikeh ikeh kimochi secara expresif dan bebas. emoticon-Big Grin
Post ini telah dihapus oleh KS06
Gak masalah juga numpang dimertua selama maks 1 tahun sambil nabung, dibanding ngontrak dan stlah 1 tahun baru pindah ke rumah sendiri asal jangan numpang ke mertua sampe akhir hidup aja itu yang ada malu2 in
Tahun tahun muda kalo blm sanggup bisa numpang dulu sama ortu atau mertua, sambil prepare untuk hidup berkeluarga sendiri nantinya. numpang dulu gamasalah sih menurut ane tapi jangan ke enakan emoticon-Ngakak
kalau pengennya sih pasti hunian terpisah dengan orang tua ya, agar bisa benar-benar mandiri mengelola lah, itung-itung juga belajar berumahtangga kan 😬
Ngontrak atuh gan biar rumah petak.
Di rumah mertua dijamin kaga bakal bisa sampe squirting emoticon-Malu (S)
Kalo ay sih pilih kontrak rumah biar gak ada dua nahkoda dalam rumah
Usahain punya rumah baru kimpoi
Beli rumah sebelum nikah. Itu yg tepat.
Tapi di indo tergantung adat keluarga sih kadang. Ada yv adatnya, stlh nikah kayak wajib serumah dgn ortu suami selama bbrp bulan. Jadi kayak kebiasaan gtu
Seminggu setelah nikah ane langsung ngontrak sama istri,tp pas istri mau lahiran sekitar setaunan setelah nikah pindah lagi kerumah mertua karena takut istri ada apa2 pas ane ga ada dirumah,sampe skrga anak usia 1,5 tahun masih dimertua sambil ngumpulin bahan bangunan buat bangun rumah
Halaman 6 dari 9


GDP Network
© 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di