CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
"CUMI; Dilema Cinta Seorang Janda" (Based On Life Story')
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5fbfb5ba9a972e09dc124ccf/quotcumi-dilema-cinta-seorang-jandaquot--based-on-life-story

"CUMI; Dilema Cinta Seorang Janda" (Based On Life Story')

Tampilkan isi Thread
Halaman 4 dari 6
Chapter 5 : FIX YOU
Part 5



Gue coba lagi menenangkan Cumi.
"Ya Allah, Cum... Jangan segitunya juga kali? Elu orang Cum! Bukan Tissue!"

Cumi malah bentak gue, meskipun masih nangis.
"Biariiiin, Kakuuus!! Suka-suka gue!!"

Gue merintih dalam hati.
"Emmhh ampun dah! Ini yang pacaran siapa? Yang patah hati siapa? Ngapa jadi gue yang dibentakยฒ? Nasib gue persis kayak rakyat sipil dalam sebuah perang saudara. Yang perang siapa? Yang punya kepentingan siapa? Teteeep rakyat juga yang jadi korban?"

Diantara isak tangis dan isak ingus, Cumi lanjut mengeluarkan uneg-uneg nya.

"Akhirnya gue depresi, Kakus! Gue ngga doyan makan. Tapi ngemil sih tetep. Gue ngga bisa tidur. Tiap malam gue nangiis aja kerjaannya!"

"Kemudian karena gue pingsan di rumah, pas mau berangkat ke kantor, gue dibawa bokap kesini. Trus gue di Check up. Dan ketauan kalo tensi gue tinggi banget, kolestrol gue juga naek!"

"Hatiii gue sakiiit banget, Kakuus!"
Gue kudu gimana? Apalagi yang harus gue kasihin ke Dedy? Gue udah ngga punya apa-apa lagi, Kakus!"

Hiikkss.... Hiiiks... Hiikks... Sluuurtth....
๐Ÿ˜ฉ๐Ÿ˜ญ

Swuuush.... Plukk...

"Coba gue kudu gimana, Kakus?
"Elu jangan dieem aja, Kakus!"

Hiiks.... Hiikkss... Sluuuurrtthhh....
๐Ÿ˜ฉ๐Ÿ˜ฉ๐Ÿ˜ญ๐Ÿ˜ญ

Asli gue bingung kudu jawab apa sama Cumi. Gue tadi udah dibentak. Daripada gue salah ngomong, akhirnya gue diem aja.

Tetiba tanpa gue duga...
Didahului bentakan Cumi yang lebih sangar dari tadi...

"LAKI-LAKI EMANG BRENGSEEKK!!"

Tangan Cumi bergerak cepat, gue ngga sempet menghindar. Lalu...

Swwwusshhh..... Pluk!

Aahh... Segumpel tissue, yang basah sama airmata dan ingus Cumi mendarat di jidat gue!
๐Ÿ˜ฉ๐Ÿ˜ฉ๐Ÿ˜ญ

Seorang korban rakyat sipil yang tak berdosa jatuh lagi, saudara-saudara. Yaitu gue. Gue ngomong dibentak! Gue diem disambit.

"Nasiiib.... Nasiiib!" Keluh gue dalam hati.
๐Ÿ˜Ÿ๐Ÿ˜Ÿ๐Ÿ˜Ÿ

*********

Akhirnya gue ambil inisiatif buat beresin ceceran gumpelan tissue, plus cuci muka bersihin jidat gue yang belepotan disambit Cumi.

Untung ini kamar Cumi kelas VVIP. Jadi ngga ada pasien selain Cumi. Beneran mewah gan kamar rawat inap ini. Ada TV, Kulkas, AC, WiFi. Ada kamar mandi sendiri, jemuran, lemari, sofa, sama warung Indomie segala disini...

Engga Deng gue becanda, gan..
Ngga ada warung Indomie disini, gan..
๐Ÿ™๐Ÿ™๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

Gue bertanya pada diri sendiri, sambil ngitungยฒ,
"Ini berapa ya tarif kamar ini kira-kira? Kalo cuman 150 rebu sehari plus dapet makan sehari 3 kali, gue masih mampu kayaknya buat sewa ini kamar! Yaah cukup 3 hari dalam sebulan deeh.. Hehehe!"

Gue liat si Cumi udah lumayan reda tangisnya. Mungkin karena dia terharu ngeliat gue beresin tissue.

Tetiba Cumi bilang begini... Sediiiih banget..
"Kakuuus.... Gue ngga ada harga nya sama sekali Dimata Dedy! Gue kayak sampah aja dalam pandangan dia! Gue kayak...."

Gue bangun dari kursi trus langsung mencengkeram kedua pundak Cumi.
"Cumiii hentikan!! Istighfar lu, Cum! Elu ngga pantes ngomong begitu! Gila lu Yee!"

Tangis Cumi kumat lagi...
"Gue pengen mati aja Kakus rasanya....
Gue ini udah kayak najiis, gue kotor banget! Dosa gue banyak banget, Kakus! Gue pengen ma.."

Gue ngga mau Cumi meneruskan kataยฒnya.
"Cumi... Cukuup!! Ya Allah Cumii..."

Mumpung Cumi diem, gue lanjut ngoceh. Kedua tangan gue masih mencengkram pundak Cumi.

"Cumi dengerin gue! Istighfar Cum! Elu masih punya Allah Yang Maha Pengampun, Cum! Ampunan Allah masih lebih gede dari dosa elu, dari dosa gue, dari dosa seluruh mahluk!"

"Cumi... Allah ngga akan membebani elu kalo elu dianggap ngga mampu! Elu harus sabaar, Cum! Elu pasti, kuat! Allah ngga akan ninggalin elu! Allah ngga akan pernah membiarkan elu berjalan sendirian!"

Hmmhh... Agan-agan reader..
Seseorang bisa menari dan menyanyi seorang diri. Tapi ketika ia jatuh terperosok kedalam lubang, ia akan memerlukan uluran tali dari tangan seseorang!

Ingin rasanya gue memeluk Cumi, tapi terhalang oleh pager ranjang dan selang infus. Ingin rasanya gue naik ke ranjang, tapi pasti gue digampar sama Cumi.
๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†

********

Sambil terisak-isak Cumi ngomong.

"Duuh Kakuus.. Lagi-lagi gue disakitin sama orang yang gue cintai, sama orang yang gue sayangin! Gue hancur sehancur-hancurnya, Kakus! Gue hina sehina-hinanya!"

Hiiiks....Hiiiiks.... Sluuurtth...
๐Ÿ˜ญ๐Ÿ˜ญ๐Ÿ˜ฉ

Gue jawab lagi. Terserah gue mau disambit sama gumpelan tissue lagi, atau digampar sekalipun. Gue ngga bisa ngeliat temen gue hancur berkeping-keping didepan mata kepala gue sendiri.

"Cumiii elu orang baik... Elu wanita terhormat! Elu ini punya harga diri!"

"Cumi gue nggak akan membenarkan atau membela semua perbuatan salah elu. Salah ya tetep salah! Tapi gue yakin.. Gue percaya kalo elu masih punya lebih banyak hal baik dari hal yang salah!"

"Cumi inget elu masih punya Keluarga! Inget Orangtua elu! Inget Kedua Anak elu! Inget Kakak dan Adik elu!"

"Mereka semua adalah wajah yang masih butuh untuk elu belai! Mereka adalah rambut yang masih butuh untuk elu elus! Mereka adalah tangan yang masih butuh untuk elu genggam! Mereka adalah tubuh yang masih butuh untuk elu peluk!"

(Gue nangis beneran nih Cum, ketika ngetik paragraf terakhir diatas di Bus AKAP).

Cumi nangis lagi. Sungguh gue bersyukur tissue masih banyak.

"Gue tauuu, Kakuuus... Gue tauuu! Tapi hati gue sakiiit bangeeet, Kakuuus... Sakiiit, Kakuuus...!! Gue masih sayaaang bangeeet sama Dedy!"

Hiiiks....Huuu... Hiiiks... Sluurth.. Swuush.. Pluk..
๐Ÿ˜ญ๐Ÿ˜ญ๐Ÿ˜ญ

Gue geleng kepala, ngebatin sedih,
"Aduuuuhh tissue berantakan lagi! Ampuuun daah Cumii!"

Cumi meradang lagi,
"Apalagi yang harus gue kasihin ke Dedy, Kakuus? Apalagiii? Gue udah ngga punya apa-apa, Kakus! Gue udah habis sehabis-habisnya! Gue udah kelar sekelar-kelarnya!"

Huuu... Huuiiikss... Swuuush... Pluk..
๐Ÿ˜ฉ๐Ÿ˜ฉ๐Ÿ˜ญ

Gue melakukan semua yang gue bisa, gue keluarin semua kata-kata keren gue supaya Cumi ngga nangis lagi dan tissue ngga berantakan lagi.

Tapi toh gue cuma manusia, sama kayak Cumi, sama kayak Dedy, sama kayak Agan-agan para reader Thread ini.

Diantara tangis Cumi yang makin menjadi, diantara lemparan gumpelanยฒ tissue yang makin ngawur arahnya, gue berpikir keras. Gue merenung. Gue harus ngapain? Gue kudu ngomong apalagi ke Cumi? Berasa mentok gue, gan!

Lalu gue seperti tersadar kan. Bahwa gue ini emang ngga punya kekuatan apaยฒ untuk merubah kondisi hati seseorang. Gue ini lemah. Gue....

Gue bertakbir dalam hati.
"Allahu Akbar!"

Gue inget Allah, Al Muqalilibal Qulub, Zat Yang Maha Membolak-balikan Hati! Gue seperti dapet ide.

Gue rengkuh kembali bahu Cumi. Gue tambah kasian ngeliat dia. Pasti capeek banget nangis ngga ada berhentinya dari tadi.

"Cumi dengerin gue! Cumi elu percaya kan sama gue? Cumi tarik nafas elu sedalam-dalamnya! Pejamkan mata elu, Cum!"

Cumi nurut. Dia menarik nafas panjangยฒ, lalu memejamkan mata.

Gue pun melakukan hal yang sama. Gue tarik nafas panjangยฒ, dan memejamkan mata. Badan kami terhubung oleh kedua tangan gue yg masih merengkuh pundak Cumi.

Gue berdoa dalam hati. Supaya Allah menghilangkan sakit hati Cumi, supaya Allah melepaskan semua tekanan batin si Cumi.

Setengah berbisik gue ucapkan...
"Bismillahirrahmanirrahim....
Sesungguhnya aku memohon pertolongan kepada Allah untuk Jiwa ini... Untuk bangkit dari jurang penyesalannya!"

"Bismillahirrahmanirrahim....
Sesungguhnya aku memohon kekuatan kepada Allah untuk Jiwa ini... Untuk keluar dari puingยฒ kehancuran hidupnya!"

Gue bilang ke Cumi, seolahยฒ gue memanggilnya.
"Heei kau... Jiwa yang kini sedang berada dalam sumur keputus-asaan! Raihlah! Ini sebuah tali telah terulur untukmu!"

"Heeii kau... Jiwa yang kini sedih karena terbuang dan disia-siakan dalam kegelapan! Lihatlah! Ini sebuah lampu telah dinyalakan untukmu!"

"Ayooo Cumii Naiiik ke atas! Ayoo Naiik Cumi!"

"Ayoo Cumii... Sebut Nama Allah yang telah menciptakan Ruh dan Tubuhmu!"

Cumi masih memejamkan mata. Lalu Cumi berseru...

"Allahu Akbar! La Haula wa la quwwata Illa Billah!"

Lalu Cumi membuka kedua matanya...



BERSAMBUNG












profile-picture
profile-picture
profile-picture
Kawulo_Mataram dan 7 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh complain01
Lihat 2 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 2 balasan
PEMBERITAHUAN

Agan-agan yang terhormat...
TS mohon maaf ya untuk 5-6 hari kedepan, ane nggak update dulu. Karena ane mau anjangsana dulu ke Tegal.

Part 5 Chapter 5 diatas, Ane belaยฒin tulis diatas Bus AKAP buat semua aganยฒ pembaca Thread ini.

See you, gan

๐Ÿ™๐Ÿ™๐Ÿ˜๐Ÿ˜

profile-picture
profile-picture
profile-picture
Kawulo_Mataram dan 4 lainnya memberi reputasi
Lihat 6 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 6 balasan
Minum jamu gada bima Dulu gan sebelum berangkat..haha
profile-picture
complain01 memberi reputasi
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
emoticon-Cendol Gan
profile-picture
complain01 memberi reputasi
Libur seminggu juga nggak pa pa gan @complain01
Asal jangan slah kamar lagi naruh updetnya๐Ÿ˜๐Ÿ˜๐Ÿ˜๐Ÿ™
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
Chapter 5 : FIX YOU
Part 6



Kau dan aku sepasang orang asing*
yang membawa kisah masing-masing
bertemu karena sakit berbeda
berjuang untuk sembuh yang sama..


*******

Kedua mata Cumi memang masih berlinang airmata. Tapi sebuah senyum telah terbit di wajah itu. Senyum lega dari seseorang yang baru saja berhasil merangkak naik dan keluar dari sumur keputus-asaan yang gelap dan dalam.

Cumi menarik nafas panjang sekali lagi. Kelihatan berusaha mengendalikan diri, untuk berkata,

"Kakus... Kakus makasih... Alhamdulillah perasaan gue udah mendingan sekarang. Semuanya gue ikhlasin aja ke Allah yang Maha mengatur Hidup seluruh Mahluk. Gue lumayan tenang sekarang, Kakus.."

"Alhamdulillah Ya Allah!"
Gue seneeng banget Cumi ngomong seperti tadi.

Adalah sangat penting untuk berada disisi seseorang dalam situasi seperti ini. Entah seorang suami untuk istrinya, seorang Ibu untuk anaknya, seseorang kekasih untuk kekasihnya, seorang sahabat untuk sahabatnya.

Jalinan batin yang terkuat diantara manusia akan tercipta dalam kondisi terpuruk dan terancam. Bukan dalam riuh pesta pora!

Tetiba gue mengingat sebuah moment. Gue bilang ke Cumi..
"Cum-cum! Elu inget kan elu pernah meminta gue untuk bersumpah? Waktu di Sola**a dulu?"

Cumi jawab sambil nyengir,
"Hehe... Iya Kakus. Elu masih marah ya garaยฒ kejadian itu? Duuh soriii ya, Kakus!"

Kedua tangan gue udah gue lepasin dari pundak Cumi. Gue bilang,
"Enggak Cum. Gue udah ngga marah. Tapi sekarang elu berjanji ya sama gue!"

"Janji apaan?" Tanya Cumi.

Gue bilang ke Cumi,
"Elu harus berjanji bahwa elu akan makan! bahwa elu akan sembuh dan pulih! Bahwa elu akan memaafkan diri elu sendiri! Bahwa elu akan menolong diri lu sendiri!"

Gue sodorkan tangan kanan gue untuk sebuah jabat tangan persahabatan. Ini bukan posisi tangan bersalaman dengan kedua tangan yang menjulur lurus. Tapi lebih menyerupai posisi kedua tangan ketika hendak beradu panco. Aah aganยฒ pasti faham yang gue maksud.

Cumi menyodorkan tangan kanannya pula dalam posisi tangan yang sama. Kedua tangan kami berjabat erat.

Dengan suara yang mantap Cumi bilang,
"Iya Kakus... Gue Janji! Dan elu bisa pegang janji gue!"

Kata gue lagi,
"Ya... Gue percaya sama elu!"

**********

Kedua tangan kami masih berjabat erat, ketika Cumi menarik tangan gue mendekat ke arahnya.

Gue udah pasrah, gan. Gue tau pasti Cumi mau cium gue. Kalo ngga kening, malah sekalian cium bibir gue. Yah gue tau ini perbuatan yang salah. Tapi gimanapun gue ini laki-laki dewasa yang normal, yang kadang bertindak atas dasar naluri dan... dan...

Huuaaashiiimmm!!!

Cumi bersin kenceng banget. Pas bener hidungnya mengarah ke lengan kanan gue, yang sengaja lengan flanel baru itu emang ngga gue gulung ke siku.

Dan di flanel baru itulah si Cumi sedeng menumpahkan ingusยฒnya, sekalian meper alias mengelap sisaยฒ airmatanya...

Gue shock kaga percaya betapa adegan romantis dan mengharukan 1 menit yang lalu ini, kini telah hancur lebur menjadi debu!

"Cumiiiii!!!" Kata gue setengah histeris.

Dengan tanpa rasa berdosa dan iba sama sekali, Cumi cuma bilang,
"Sori Kakus... Abis bau flanel elu tajem banget sih! Ini flanel baru kayaknya ya, Kus?

"Iyeeee! Ini emang baju baru!" Jawab gue ketus.

Sambil terkekeh puas, Cumi ngeledek gue,
"Hahahaha.... Bodoo amaaat, Kakuuus!"

Gue tarik tangan gue dari Cumi, sambil memandang jijik pada leleran ingus Cumi di flanel baru berwarna Biru Dongker milik gue.

Daripada ribet nyari kresek buat ngewadahin flanel itu, akhirnya gue gulung aja sampe ke siku.

Sekesel-keselnya gue sama Cumi. Gue masih mengingat sebuah peristiwa penting lain. Yaitu bahwa hari ini adalah hari ulangtahun Cumi.

Gue ucapin ke Cumi,
"Eh Cum-cum Tulang Belakang... Selamat Ulangtahun buat elu ya! Semoga elu panjang umur, sehat, berlimpah rizki, dan semua yang baekยฒ akan elu dapatkan di sisa umur lu!"

Sambil senyum Cumi jawab,
"Aamiin! Makasih ya, Kakus. Doa yang sama semoga terkabul juga buat elu!"

"Laah sini tangan elu, Kakus. Kita salaman lagi!" Ajak Cumi sambil mengulurkan tangan kanannya.

Karena gue udah illfeel dan kapok, gue bilang,
"Ogaaah amaat.. ntar elu meper ingus lagi di tangan gue! Nah iya semoga kelakuan elu bisa rada mendingan dah. Kagak somplak seperti sekarang!"

Cumi malah ngeledek dengan menjulurkan lidahnya.

Sambil menahan keinginan buat ngejambak rambut Cumi dan mencakar hidungnya, gue ngeluarin Noken dari Kresek gede yang ikut bergabung disitu segala Jeruk, Pisang dan Jus Buah.

"Nih Cum... Kado buat elu, Noken Papua. Sisaan acara kantor."
Kata gue sambil nyodorin itu Noken ke Cumi.

Tapi Cumi malah bilang gini,
"Ya ampuun, Kakuus! Elu... Elu ngga perlu ngasih kado ke gue! Karena elu sendiri adalah kado terbaik yang Tuhan kasih buat gue tahun ini! Elu adalah Hadiah Ulangtahun gue, Kakuus!"

Anjaaaayyyy!!!
๐Ÿ˜๐Ÿ˜โ˜บ๏ธ

Pandangan gue berkunang-kunang, gan. Jantung gue berasa ditampol. Aslii gue geer banget dengan ucapan Cumi barusan.

Ingin rasanya gue mengekspresikan kebahagiaan hati gue dengan tepuk tangan, loncat-loncat sambil tepuk tangan, guling-guling sambil tepuk tangan, atau mencakar tembok juga sambil tepuk tangan.
๐Ÿ˜๐Ÿ˜๐Ÿค—๐Ÿค—

Tapi untunglah gue belum cukup gila untuk melakukan itu..
๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†๐Ÿ˜

**********

Ngga berapa lama Keluarga Cumi datang. Gue ingat waktu itu yang dateng adalah Bokap dan Nyokap nya Cumi, Mas Bayu Abangnya Cumi, dan tentu saja Indri dan Raffa kedua buah hati Cumi.

Aah berasa tenang gue kalo Keluarga Cumi udah ngumpul disini. Gue yakin pasti mereka akan memberikan lebih banyak support dan energi untuk kesembuhan Cumi, jauh lebih banyak dari yang bisa gue kasih ke Cumi.

Ya keluarga sesungguhnya adalah sumber energi bagi para anggotanya.

Pernikahan itu disebut sebagai ikatan suci antara lain karena dengan pernikahan akan lahir sebuah keluarga. Yang menjadi cawan tempat Tuhan menuangkan Rahmat dari langit berupa Cinta, Kekuatan dan Rizki, untuk saling berbagi dan menguatkan satu sama lain anggota keluarga.

Setelah pamit dengan Cumi dan keluarganya gue pun pulang.

Dengan perasaan lega karena gue percaya sama janji Cumi, bahwa dia akan sembuh.

Dengan hati yang berbunga-bunga sama ucapan Cumi yang bikin gue geer.

Dan tentu aja, dengan flannel yang berlumuran ingus dan airmata Cumi.
๐Ÿ˜ฉ๐Ÿ˜ฉ

********

Dalam perjalanan pulang, di pertigaan Gandul yang emang seringkali macet, gue mendengar sebuah lagu dari tape mobil sebuah mobil di sisi kanan gue, yang jendelanya setengah terbuka.

Sebuah lagu yang menjadi gagasan besar dari Chapter 5 ini.

Karena gue masih terbawa suasana geer. Maka gue menjadi sedikit lebay dan surealis, ketika gue menangkap seekor Hembus Angin untuk menyampaikan lagu itu ke telinga Cumi. Juga ke telinga semua aganยฒ pembaca Thread ini...

Kalo saat ini aganยฒ sedang sakit atau terluka karena berbagai faktor dan dalam berbagai aspeknya.

Maka berjanjilah untuk sembuh dan pulih ya Agan-agan sekalian...
๐Ÿ™๐Ÿ™๐Ÿ™

Yap betul! Lagu apalagi itu kalo bukan lagunya ColdPlay....

FIX YOU

When you try your best but you don't succeed
When you get what you want but not what you need
When you feel so tired but you can't sleep
Stuck in reverse

And the tears come streaming down your face
When you loose something you can't replace
When you love someone but it goes to waste
Could it be worse?

Lights Will guide you home
And Ignite your bones
And I Will try to fix you

And high up and down below
When you're too in love to let it go
But if you never try you'll never know
Just what you're worth

Lights will guide you home
And ignite your bones
And I Will try to Fix You

Tears stream down your face
When you lose something you can not replace
Tears stream down your face
I promise you I Will learn from my mistakes
Tears stream down your face
And I

Lights will guide you home
And Ignite your bones
And I Will try to

FIX YOU


BERSAMBUNG

Notes : * diambil dari lagu Fiersa Besari berjudul "Lekas Pulih".
profile-picture
profile-picture
profile-picture
Kawulo_Mataram dan 7 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh complain01
Lihat 4 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 4 balasan
Ada ya
Ibu ibu cantik tp jorok

Ayu ayu neng kemproh
profile-picture
complain01 memberi reputasi
Lihat 2 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 2 balasan
apakah si cumi baper dan menaruh harapan oleh kakus?



hmm.. kita tunggu story selanjutnyaemoticon-Cool
profile-picture
profile-picture
rinandya dan complain01 memberi reputasi
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
Ijin mantau gan.. baru baca n kisahny menarik. Semoga ditamatin ketika wktu hapy cumi ny... Muehehehe
profile-picture
complain01 memberi reputasi
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
Chapter 6 : Antara Kakus, Cumi, dan Sepotong Kisah Kaum Anshar

Part 1


Buat orang-orang yang suka menulis True Story, termasuk TS. Ketika berhadapan dengan sebuah Chapter yang dirasa minta ampun ribet dan njelimetnya. Maka akan dianggap penting dan perlu untuk memubazirkan bergelasยฒ kopi, puluhan batang rokok, berjam-jam waktu untuk ngelamun, yang sering diakhiri dengan ๐Ÿ˜ด dan mimpi basah ๐Ÿ˜†.

Yaitu buat sekedar menata alur kisah, ngulik kronologi yang pas dan gampang dicerna. Sekalian ngelempengin benang merah dari berbagai motif atas tindakanยฒ para tokohnya.

Ini mirip banget dengan keadaan seorang pendaki yang mendaki gunung Gede dari Jalur Cibodas, ketika tiba di Tanjakan Setan. Yaitu sebuah Track tebing setelah Shelter Kandang Badak, yang kurang ajar curamnya, dengan kemiringan hampir 90โฐ, dan ketinggian sekitar 30 an meter.

Track nyebelin yang lebih indah dan enak buat ditatap dan difoto-foto daripada harus dipanjat.
๐Ÿ˜๐Ÿ˜๐Ÿ˜œ

Emang ada sih tali karamantel buat ngebantu kita naik, plus pijakanยฒ kaki minimalis yang tersusun kurang merata di sepanjang Track ini.

Tapi tetep aja kita butuh bengong sejenak, untuk menata nafas dan nyali sambil sedikit memaki :
"Bangsaaat..!! Tinggi beneer, Cuy!" ๐Ÿ˜ฌ๐Ÿ˜ฌ

Dan butuh juga beberapa ritual kecil untuk mensupport badan dan mental sebelum menaklukkan si Devil Climbs ini.

Misalnya ritual kayak ngencengin tali sepatu, ngiket ulang bodypack, minum seteguk dua teguk air, ngunyah sepecah dua pecah gula merah, dan bakar sebats dua bats rokok. ๐Ÿ˜๐Ÿ˜

Dan inilah yang menjadi tugas yang gue amanatkan kepada si Chapter 6 ini, dengan judul Chapter yang ngga kalah ribet seperti tertulis diatas. ๐Ÿค—๐Ÿค—๐Ÿ˜…

Yaitu menjadi selingan santai antar Chapter, yang bisa Agan-agan baca sambil ngopi dan dengerin musik di earphone.

Sekalian jadi tempat gue numpahin pembahasan yang gaje dan cenderung ngalor-ngidul tentang :

Dimana dan Bagaimana sih posisi Kakus dalam konflik cinta si Cumi and the Genk?

Lalu apakah bisa 2 orang dewasa yang berbeda gender dan berlainan status pernikahan (gue udah beristri, Cumi seorang Janda) menjalin persahabatan yang woles, jenaka dan tulus tanpa ada motif yang terselindung sama sekali?

Soalnya betapa sering terjadi persahabatan 2 insan cowok dan cewek akhirnya terjerembab kedalam kisah cinta yang blunder, lebay, dan berakhir pilu.

Seblunder, selebay, dan sepilu kisah cinta dalam episode-episode Drama Korea.

Karena setelah Chapter ini, kita akan berjumpa dengan kerumitanยฒ ajaib dari kisah cinta Cumi binti Gurita, yang kian hari kian tragis, sengit dan dilematis. ๐Ÿ˜ฉ๐Ÿ˜ญ

Ya beginilah Agan-agan sekalian yang namanya Peradaban Cinta ala Cumi.

Peradaban sakit hati yang didukung sepenuhnya oleh industri yang menghasilkan produkยฒ penghapus airmata, seperti Tisu, Sapu tangan, sarung bantal, Baju Flannel tak berdosa, tempat sampah, dan kerajinan daur ulang tissu sekali pakai. ๐Ÿค—๐Ÿ˜๐Ÿ‘๐Ÿ‘๐Ÿ‘

***********

Di sepanjang Pondok Labu - Cinere berjajar warteg dan warung kopi.

Pertanyaan yang paling sulit dijawab itu justru pertanyaan sederhana yang kita pikir cukup dijawab dengan "Ya" atau "Tidak".

Dan selingan antar Chapter yang dimaksud TS adalah berkutat pada pertanyaan Cumi ke gue via japrian, pada suatu malam di Bulan Oktober 2019.

Pada saat itu gue dan Cumi makin intens ketemu buat saling curhat, ngocolยฒan dan sambitยฒan ngawur make puntung dan bungkus rokok.
๐Ÿ˜…๐Ÿ˜…๐Ÿ˜…

Japrian kami kurang lebih sbb:

Cumi : Kus Kakus. Elu nggak naksir kan sama gue?

Gue cukup lama balesnya. Bingung antara harus jujur atau Jaim.

Gue : Mi Cumi... Elu ngembat korek gue ya pas kemaren kita nongkrong di OBP?

Cumi : "Aah Maliiih... Elu mah somplaknya ngga ketulungan. Gue nanya apa, elu jawab apa?

Gue : Iyeee soriii... Emang ngapa elu nanya gitu? Gue sih tau diri kali, Cum! Sayah mah naon atuh!

Cumi : Aaah basa-basi lu! Back to the Topic. Elu ngga naksir kan sama gue? Bukan apaยฒ. Soalnya pengalaman gue, temenยฒ gue yang cowok kalo lagi deket sama gue.. Ujung-ujungnya mereka jatuh cinta dan akhirnya nembak gue!

Gue : Karena status elu sebagai Janda kali ya?

Cumi : Naah beneeer luu!

Gue : Eehm gimana ya jawabnya? Gue mikir dulu deh..

Cumi : Halaaahh eluu... Tibang dijawab "Iya" atau "Nggak" aja make banyak alesan lu?

Gue : Gue kan tipe pemikir, Cum..

Cumi : Jiaaaah gaya lu Kakuus! Ya udah giiiih MIKIIIR! GPL (Ga Pake Lama) tapinya..

Gue : Iyeee... Gue kalo mikir biasanya sambil ngopi, smoking, trus tiduran bentar, abis itu bikin Indomie. ๐Ÿ˜๐Ÿ˜๐Ÿ˜…

Cumi : Auu Aah!

************

Bener kan gan? Ngga sesimpel itu buat jawab pertanyaan yang kita pikir cukup dijawab dengan 2 opsi kata "Ya" atau "Tidak".

Sambil nyeruput segelas kopi di teras, gue mikirin pertanyaan si Cum-cum Tulang Belakang ini.

Soalnya kalo gue jawab "Ya", maka jadinya akan aneh. Minimal akan ada 3 konsekuensi :

1. Kalo gue jawab "Ya", dan ternyata Cumi juga naksir gue. Maka sungguh keseimbangan alam di dunia logika akan jungkir balik.

Yaitu bahwa ada seorang Janda cakep, wanita karir, yang naksir sama seorang pria beristri yang bertampang pas-pasan, dan berdompet lebih pas-pasan dari tampang nya.

Kasian si Cumi bakal jadi olok-olokan jagad persilatan di 8 penjuru angin. ๐Ÿ˜ฉ๐Ÿ˜ฉ

2. Kalo gue jawab "Ya", terlepas Cumi juga naksir gue atau nggak. Sama artinya gue udah mengkhianati cinta ke istri gue ; Ibu dari anak gue!

Iya sih katanya perasaan cinta itu ngga akan bisa dibatasi oleh batasan hukum dan logika. Tapi seenggaknya gue udah selingkuh di level paling basic, yaitu di Hati.

Dan disaat yang sama gue pun secara langsung atau ngga langsung udah menjadikan Cumi sebagai Pelakor pada level paling basic yaitu di Hati.

Ujung-ujungnya kasian si Cumi juga. Karena menegaskan stigma negatif tentang Janda, yang selalu aja jadi kambing hitam dibalik kehancuran rumah tangga orang lain.

3. Kalo gue jawab "Ya", sementara Cumi "Nggak". Ini bukan aja memalukan gue, karena cinta puber kedua gue bertepuk sebelah tangan. Ini mah sama dengan hasil kali 2 deret persamaan kuadrat minus, yang hasilnya tetep aja minus. ๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†

Dan pastinya disaat yang sama persahabatan gue sama Cumi akan berakhir, hancur, kelar, The End!

Dan yang pasti juga kehadiran gue akan menjadi bagian dari Dilema Cinta si Cumi itu sendiri!

Lagi-lagi ujungnya akan sama. Kasian si Cumi yang ngga akan pernah punya temen cowok yang emang cuma pengen bersahabat secara wajar dan sederhana.

Padahal buat Cumi, punya temen ngobrol cowok yang asyik penting lho buat memperkaya pemahaman dan sudut pandang Cumi. Misalnya ketika kelak si Cumi menikah lagi.

Sehingga si Cumi yang cakep namun galak dan jorok ini, bakal makin ngerti apa sih yang diinginkan seorang suami dari istrinya.

Dan apa aja sih yang harus diulik, supaya rumah tangga bisa mendekati kategori atau spek untuk mencapai Sakinah, Mawadah plus Warohmah?

Gilee aja kalo si Cumi harus gagal lagi di pernikahan keduanya.

Kalo itu terjadi gue ngga bisa bayangin berapa banyak airmata dan ingus yang harus tertumpah sia-sia?

Dan bakal sebanyak apa Tissue, sapu tangan, dan flannel orang tak bersalah yang harus menjadi korban?
๐Ÿ˜“๐Ÿ˜“

Gue tiduran bentar ya gan, sambil mikir kalo gue jawab "Tidak" apa aja konsekuensinya?

Ngantuk gue...

Bantal mana bantal?
๐Ÿ˜ด๐Ÿ˜ด๐Ÿ˜ด

**********

Dan diwaktu tiduran itu gue malah kepikiran bahwa akan semakin aneh kalo gue menjawab "Tidak".

Lho iya kan? Ngga aneh gimana kalo seorang cowok dewasa yang normal engga menyukai seorang cewek cakep yang lumayan montok?

Bukannya cowok normal wajib menyukai cewek cakep kalo masih mau dibilang normal? Dan ngga mau disebut mengidap kelainan orientasi seksual?

Hmmmhh..
Pilihannya kan "Ya" atau "Tidak"
Masa gue harus jawab Cumi dengan kata "atau"? ๐Ÿค”๐Ÿค”

"Atau" ini kan kata sambung yang sama sekali ngga nyambung dengan pertanyaan? Kata sambung yang ngga jelas arahnya kemana.

Menjawab pertanyaan Cumi : Elu naksir gue atau nggak, dengan kata "atau", sama aja minta digampar sama Cumi yang merasa gue udah menghina kecerdasan nya. ๐Ÿ˜…๐Ÿ˜…

Tapi yang jelas berpikir sekeras ini bikin gue laper dan ngga betah tiduran berlama-lama.

Fix! Bikin Indomie goreng enak bener ini, gan!
๐Ÿ˜๐Ÿ˜๐Ÿ˜‹

Telor mana teloor?

๐Ÿ˜…๐Ÿ˜…๐Ÿ˜‚




BERSAMBUNG


profile-picture
profile-picture
profile-picture
Kawulo_Mataram dan 8 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh complain01
Lihat 8 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 8 balasan
Baca di Chapter 5 tentang si Dedi ane jadi malu sama diri sendiri gan emoticon-Frown(
profile-picture
complain01 memberi reputasi
Lihat 5 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 5 balasan
Lah Ts kumat apa ya
emoticon-Ngakak
Ngalor ngidul nggak jelas
Ya atau tidak
Yg nyantol malah ATAU

YA dan TIDAK pada kemana tu gan Ts
profile-picture
complain01 memberi reputasi
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
Kocak lu gan, tp disetiap kekocakan ente terselip kata2 yg penuh arti dan makna..

ane belain marathon barusan
nitip sendal dah nunggu update an
profile-picture
complain01 memberi reputasi
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
Chapter 6 : Antara Kakus, Cumi dan Sepotong Kisah Kaum Anshar

Part 2



Setelah menumpas dengan tuntas sepiring Indomie goreng yang gue tambahin secentong nasi, gue nangkring lagi di teras.

Crek!
Rokok pertama

Emang beda hawa dan auranya kalo udah makan. Sebelum makan gue berasa bego. Setelah makan malah berasa tambah bego!
๐Ÿ˜…๐Ÿ˜…๐Ÿ˜

Dan sesuatu yang menggelitik isi kepala itu pun datang kembali. Tentang pertanyaan Cumi yang sederhana, yang gue pikir akan cukup dijawab dengan kata "Ya" atau "Tidak".

Gue ini kan sahabat si Cumi, ya?

Apa sih arti S A H A B A T ?

Kalo liat di kamus Bahasa Indonesia, Sahabat itu artinya : Kawan, Teman.

Kalo liat di kamus Bahasa Inggris, Sahabat dipadankan dengan kata " Best Friend", yang artinya : Teman Terbaik.

Kalo boleh share disini. Kata Sahabat dalam Bahasa Indonesia sebenarnya berasal dari Bahasa Arab dari akar kata "Shahabah" atau "ash-shahaabah", yang pada awalnya merujuk pada Sahabat Nabi.

Wuiiih keren juga ya sejarah etimologis dari kata "Sahabat" ini?

Dan kita semua pasti tau, Generasi terbaik umat Islam itu ada di Era Sahabat.

Sebuah Era yang menjadi Pondasi dalam Tauhid dan Fikih, yang darinya kita mengambil seluruh hukumยฒ agama dan suri tauladan dalam setiap sendi kehidupan kita sebagai seorang Muslim pada hari ini!

Dan Era keemasan itu berada di pundak para manusia luar biasa zaman itu pada Maqam atau Peringkat Sahabat!

Bukan Peringkat Kekasih, Peringkat Pencinta, apalagi Peringkat Penaksir!
๐Ÿ˜…๐Ÿ˜…๐Ÿ™

*********

Tuiing.... Tuiiing.... Tuiiiiing...

Ayo gan kita melompat ke Abad 8 H atau sekitar Tahun 630 M. Pada sebuah situasi Perang Hunain.
Dimana ketika itu Umat Islam berhadapan dengan ribuan pasukan dari suku Hawazin dan suku Tsaqif.

Setelah hampir kalah, pada akhirnya kaum muslimin berhasil memenangkan peperangan itu. Dan menjadi tradisi pada zaman itu, bahwa The Winner takes all. Yaitu dalam bentuk Ghanimah atau harta rampasan perang.

Gue coba mengilustrasikan berapa banyak Ghanimah Perang Hunain, plus itungยฒan kasar dalam nominal duit jaman sekarang.

1. Unta, sebanyak 24.000 ekor, dikali @ Rp 15 juta =
Rp. 360.000.000.000,
2. Kambing, sebanyak 40.000 ekor, dikali @ Rp 1,5 Juta = Rp. 60.000.000.000,
3. Keping Perak, sebanyak 4000 waqih. 1 Waqih setara 213 gram. Berarti 852.000 gram dikali @ Rp 10.000 = Rp. 8.520.000.000,

Total Ghanimah = Rp. 428.520.000.000
Empat Ratus Dua Puluh Delapan Miliar Lima Ratus Dua Puluh Juta Rupiah!

Yang pengen gue bahas bukan nominal Ghanimah itu sendiri. Tapi cara bagaimana Rasulullah SAW membagikannya.

Karena yang justru mendapat bagian Ghanimah adalah Tokohยฒ Quraisy, Kabilahยฒ Arab dan Suku Badui Gurun Pasir Jazirah Arab, yang baru memeluk Islam paska Fathu Mekkah beberapa bulan sebelumnya.

Sementara Kaum Anshar sendiri ngga kebagian apa-apa! Ya walaupun di riwayat lain ada yang menyebutkan Kaum Anshar tetap menerima bagian dalam jumlah yang jauh lebih sedikit. Tapi tetep aja ngga imbang sama yang dibagikan ke orang Quraisy dan Kabilah Arab lainnya.

Padahal Tokohยฒ Quraisy itu bukan orangยฒ yang secara ekonomi tidak mampu. Contohnya Abu Sufyan dan putranya Muawiyah, yang masingยฒ mendapatkan 100 ekor Unta.

Padahal mereka belum memberi kontribusi apa-apa lho buat Islam. Tambahan lagi sebelumnya mereka adalah musuh kaum muslimin yang boleh dibilang paling songong pada masanya.

Ibarat kata kalo di sebuah perusahaan. Para senior yang selama ini udah membuktikan loyalitas dan kinerjanya bertahun-tahun. Lalu ketika perusahaan itu go publik dan berkembang pesat, malah ujug- ujung si Juniorยฒ culun yang baru masa percobaan, yang mendapatkan tunjangan dan promosi jabatan!

Dan harta emang bisa bikin orang yang paling lugu sekalipun berubah jadi sangar. Kayak banyak kisah tentang Abang dan Adik kandung saling bacok-bacokan gegara berebut harta warisan.

Dan sebagian Kaum Anshar pun berpikir hampir seperti itu juga. Mereka iri, mereka cemburu dengan sistem pembagian Ghanimah yang menurut mereka ngga adil sama sekali!

Hal yang wajar sih kalo kita melihatnya dari Logika Bumi yang fana ini.

Bukankah Kaum Anshar adalah mereka yang menerima Rasulullah SAW yang terusir dari Kota Mekah, lalu mereka memberi beliau tempat?

Bukankah Kaum Anshar adalah mereka yang berada di garda terdepan dalam membenarkan Risalah Islam, sewaktu Risalah itu didustakan oleh Kaum Musyrikin Mekah?

Bukankah Kaum Anshar juga yang habis-habisan berkorban demi membela keselamatan Rasulullah SAW, lebih dari mereka membela keselamatan diri sendiri, Bapak, Ibu, dan anak-anak mereka sendiri?

Sehingga terkenal ucapan mereka ketika bertemu Rasulullah SAW : "Apa kabar Nabiku Tercinta?
Dan Diriku, Ayahku, Ibu dan Anak-anak ku menjadi tebusan bagimu!"

Dan bukankah wajar kalo dimana-mana pihak yang berjasa besar atau katakanlah pahlawan, diapresiasi secara materi dan dikalungkan medali kehormatan?

Kalo perlu pahlawan itu akan kita viralkan di medsos, dibikinin patung atau tugu, bahkan namanya diabadikan sebagai nama sebuah jalan!

Naah... Suaraยฒ sumbang berhawa cemburu Kaum Anshar ini pada akhirnya didengar juga oleh Rasulullah SAW.

Tapi tau ngga gan, Rasulullah SAW ngomong apa ke mereka?

Gue coba ringkas dari beberapa riwayat ya, gan.
Jadi kurang lebih Rasulullah SAW ngomong gini ke Kaum Anshar :

"Wahai Sahabatku Kaum Anshar! Masihkah tersisa rasa cinta dunia pada diri kalian meski hanya seujung jari kelingking? Aku hanya ingin dengan sejumput harta dunia itu, untuk meneguhkan keimanan mereka (para muallaf). Sementara aku percaya penuh pada keteguhan iman kalian!"

"Wahai Sahabatku Kaum Anshar! Tidakkah kalian ridho melihat mereka pulang membawa kambing dan unta ke rumahยฒ mereka, sementara kalian membawa aku, Utusan Allah, ke rumah-rumah kalian?"

"Wahai Sahabatku Kaum Anshar! Sesungguhnya kalian adalah "Pakaian" yang menempel di badanku, sementara mereka laksana selimut bagiku!"

"Wahai Sahabatku Kaum Anshar! Demi Zat yang jiwaku berada dalam genggaman tangan-Nya! Jika tidak karena Hijrah, pastilah aku termasuk salah satu dari kaum Anshar! Dan jika segolongan manusia menempuh jalan ke sebuah bukit, sementara Kaum Anshar menempuh jalan ke bukit lain. maka niscaya aku menempuh jalan Kaum Anshar!"

Dan suara-suara sumbang itu, kecemburuan itu, rasa jumawa itu seketika lebur dalam tangis jiwa yang membasahi wajah dan janggut Kaum Anshar.

Dengan suara terbata yang keluar dari hati yang meleleh karena bara iman, Kaum Anshar berseru kepada Rasulullah SAW :

"Kami ridho wahai Rasulullah... Kami ridho dengan keputusan mu! kami sungguh ridho untuk membawamu pulang, yang sungguh tak layak menukarmu dengan Unta, Kambing dan Perak!"


Kalo boleh TS ingin membahasakan Sabda Rasulullah SAW diatas dalam versi yang sedikit berbeda.

Ini sama aja Rasulullah SAW bilang ke kaum Anshar :

"Hei Kaum Anshar! Di mata Allah, Grade Jiwa kalian tuh adalah Grade Kaum Penolong! (secara etimologis arti kata Anshar adalah Penolong). Aku ngga rela gegara secarik kecil harta grade kalian turun menjadi grade Kaum Oportunis!"

"Hei Kaum Anshar! Derajat kalian tuh adalah derajat Para Pejuang yang Ikhlas! Grade Ksatria! Aku ga sudi gegara seujung kelingking perhiasan dunia ini, maka derajat kalian turun menjadi derajat tentara bayaran!"

"Hei Kaum Anshar! Spek Logika kalian tuh adalah Spek Logika Langit yang Adiluhur dan Abadi! Bukan Spek Logika Bumi yang bersifat fana dan masih terikat pada kebendaan!"

Dan Rasulullah SAW pun menepati janjinya kepada para sahabatnya Kaum Anshar. Rasulullah SAW tidak tinggal di Mekah paska Fathu Mekkah, melainkan pulang ke Madinah.

Rasulullah SAW setelah wafatnya tidak dikebumikan di tanah kelahirannya di Mekah. Melainkan dimakamkan di tanah tumpah darah para Sahabat Anshar-nya di Madinah. Di tempat yang sekarang berada dalam kompleks Masjid Nabawi.

********

Crek!
Rokok kedua.

Nah terus apa hubungannya kisah kaum Anshar diatas dengan urusan menjawab pertanyaan sederhana si Cumi? Yang gue pikir bisa dijawab dengan mudah dalam 2 pilihan kata : "Ya" atau "Tidak"

Sekitar pukul 1 malam, gue pun baru balas pertanyaan Cumi dalam rangkaian chat panjang.

Gue : Mi Cumi! Elu itu cantik, elu menarik, body lu bohai. Adalah bodoh untuk mengatakan gue ngga suka dengan hal itu.

Gue : Tapi gue lebih memilih untuk menjadi Kaum Anshar-nya elu. Gue ngga mau grade gue nge-down menjadi grade orang yang akalnya nggak mampu mengendalikan perasaan dan hawa nafsunya.

Gue : Mi Cumi... Gue ngga naksir elu. Tapi kalo terpesona sih iya!

Gue : Mi Cumi.. Elu juga jangan naksir gue ya? Kecuali kalo kepepet! ๐Ÿ˜…๐Ÿ˜…

Gue : Mi Cumi.. Korek yang terlanjur elu embat pas kita ketemuan di OBP kemaren, ga apa-apa deh buat elu aja. Soalnya isinya juga udah mau abis.
๐Ÿ˜œ๐Ÿ˜œ

Cumi ngga bales. Dibacapun nggak. Pasti dia udah molor.

Crek!
Rokok ketiga...





BERSAMBUNG KE CHAPTER SELANJUTNYA











profile-picture
profile-picture
profile-picture
Kawulo_Mataram dan 8 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh complain01
Lihat 6 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 6 balasan
Siksa dunia itu gan, indah dilihat,pengin merasakan tapi gak bs dinikmatiemoticon-Ngakak
profile-picture
complain01 memberi reputasi
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
Ati2 bang, level ente belum kaya sahabat nabi ๐Ÿ˜
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
Janda emang lebih menggoda
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
Chapter 7 : Hati Yang Tersandera

Part 1



Suatu hari di Bulan Nopember 2019.

Waktu itu gue abis gajian. Plus ketambahan duit lemburan Sabtu-Minggu kemarin naik-turun loteng kantor, bantuin orang IT masang kabel LAN. Gue inget pernah janji sama diri sendiri kalo ada rejeki lebih, mau nraktir Cumi.

Gue inget wejangan Bang Herman, temen gue yang somplaknya lebih parah dari gue, tapi jago maen futsal, pernah bilang :

"Konon.. Memberi makan seorang Janda Cakep. Niscaya membuat rejeki akan melimpah, dan wibawa diri semakin bertambah!"

Yaah walaupun belum sanggup nraktir Cumi di JCO atau tempat-tempat lain sekelasnya. Tapi paling ngga, ada sebagian dari hasil keringat gue yang nyemplung ke perut Cumi. Dan menjadi santapan spesial bagi Bakteriยฒ pencernaan nan imut nan baik hati dan bijak bestari seperti Lactobacili bifidobacterium dan Caulobacter.

Hmmh.. Kira-kira rakyat negeri Bakteri di perut seorang Janda, sama menggemaskannya ngga ya dengan si pemilik perut itu?
๐Ÿค”๐Ÿค”๐Ÿค—

Lalu gue japri lah si Cumi.

Gue : Woiii Mi Cumi..
Gue : Sehat lu? Gimana kabar badan dan batin lu?

Cumi : Kus Kakus.
Cumi : Alhamdulillah gue sehat. Badan gue baek. Malah kayaknya BB gue naek nih. Berasa dari baju dan celana gue yang makin sempit. ๐Ÿ˜ฉ
Cumi : Kalo kondisi batin sih masih semrawut seperti biasa, Kakus. ๐Ÿ˜ฉ

Gue : Jiaaah nape, lu? Kusut mulu bawaannya.

Cumi : Stress gue, Kakus.. Bos gue si Andi..

Gue : Nape emangnya?

Cumi : Aaah panjang ceritanya, Kakus..

Gue : Yuuk kita cicil ceritanya mulai ntar malem. Alhamdulillah gue lagi ada rejeki lebih. Nongkrong yuuk di warung Ay-Bak deket rumah lu? Gue traktir, Cum!

FYI : Ay-Bak singkatan Ayam Bakar.

Cumi : Waah boleeeh tuuh! Alhamdulillah ya elu ada progress juga akhirnya!

Gue : Kamsud lu?

Cumi : Yee kirain aja elu kaga punya urat malu selama ini gue terus yang nraktir elu. Alhamdulillah deh kalo elu insyaf. ๐Ÿ˜œ๐Ÿ˜œ

Gue : Aaah Sialaan lu!

Cumi : ๐Ÿ˜œ๐Ÿ˜œ๐Ÿ˜œ

Gue : Ya wis untuk mempersingkat japrian. Sampe ketemu ntar malem ya jam 7 teng di Ay-Bak!

Cumi : Noted Kakus!

*********

Waktu itu warung Ay-Bak terletak di pinggir jalan depan masjid, yang berada di balik tembok, dimana belakangnya adalah kebun nan gelap dan agak spooky. Cuma ada Ay-Bak doang waktu itu disitu.

Nah kalo sekarang, Desember 2020, itu tempat udah berubah jadi semacam Pujasera. Dimana udah banyak kedai makan lain seperti Bakso, Dimsum dan aliansinya, yang berjejer rapi ditata dengan desain Taman Foodcourt.

Tempatnya udah terang temaram, dengan lampuยฒ kecil warna-warni yang dililitkan di pohon. Furniture kursi dan meja juga udah jauh lebih bagus. Disetting dalam suasana yang tematik, untuk sebuah versi mojok berslogan :
"Boleh Pacaran Tapi Sopan!"
๐Ÿค—๐Ÿค—๐Ÿ˜๐Ÿ˜

Becanda gue, Cum.
๐Ÿ˜œ๐Ÿ˜œ๐Ÿ™

***********

Tring! Crek!

Rokok pertama kami. Sambil nunggu pesanan diproses.

Cumi memulai ceritanya.

"Gue kenal Andi dari jaman masih kuliah. Walaupun kami ngga satu kampus. Tapi Andi ngekos di kosan-nya temen gue."

"Hmmhh... Andi itu orangnya pinter, ganteng, dan baiiik banget kalo sama orang, sama siapapun yang minta tolong ke dia."

"Dan Andi punya daya tarik tersendiri bagi cewekยฒ. Cara dia ngobrol ma cewek, cara dia memperlakukan seorang cewek, yang bakal bikin seorang cewek layaknya seorang Ratu!"

"Mirip Dedi sih dalam beberapa hal. Dalam ganteng, pinter dan daya tariknya. Tapi dari sisi sosial, Andi juaranya!"

"Yaa walaupun gue sendiri sih nganggep Andi biasa-biasa aja. Not My Tipe, gitu deh."

"Dari kenal di kosan, kami pun jadi akrab. Kami sama-sama suka aktivitas outdoor, kayak kemping dan naik gunung. Kami sering jalan ke Jawa Barat sekitaran GPS (Gunung Gede-Pangrango-Salak). Tapi ya jalannya ngga cuma berdua. Tapi ramean ma teman2 kampus yang lain."

Pluk... Pluk!

Kata diatas bukan sound effect berpelukan ya, gan. Tapi suara dua piring rotan yang ditaruh di meja. Gue pesen Ayam Bakar dada + nasi.

Dan Cumi... Naah ini dia parahnya! Cumi malah pesen 10 tusuk sate kulit ayam. Iyaa kulit ayam gan!

Gue interupsi si Cumi.
"Eeeh lu parah ya, Cum! Elu kan satu bulan yang lalu, baru aja diopname gegara Kolesterol elu terbang bebas! Naah ini kan kulit ayam rada nampol kadar kolesterol nya! Elu kangen ma Rumah Sakit, hah?"

Cumi jawab dengan santai dan sotoy-nya..
"Kakuus! Gue tau kok kesehatan itu penting! Dan berhubungan sama pola makan. Tapiiii... Diatas itu semua. Kesehatan itu sendiri dimulai dari pikiran yang sehat, yang dibangun atas dasar selera makan tiap orang yang pasti berbeda!"

"Jadiii... Percuma aja kan kalo kita makan makanan yang sehat tapi pikiran kita sakit, gegara lidah kita ngga enjoy dan perut kita ngga ikhlas karena kita ngga selera sama makanan itu!"

"Mendingan juga gue makan dengan enak sesuai selera gue! Dan hati gue nyaman, pikiran gue tentram, perut pun kenyang. Ituu baru sehaat namanya, Kakus!"

"Hmmhh... Iyeee deeh Cum!" Jawab gue setengah prihatin.

Sambung batin gue,
Aaah emang susah nasehatin emakยฒ. Kaga bakal ada kelar dan menangnya, gan! Kita baru ngomong 1 kata, dia udah ngeluarin 24 kata!
๐Ÿ˜ฉ๐Ÿ˜ฉ๐Ÿ˜ฉ

Sluurth... Kcaph... Kcuph

Demikian suara sate kulit ayam yang diperolotin di sela-sela gigi si Cumi. Disambung lidah yang mencecap dan mengunyah benda berkolesterol itu.

Seiring Cumi lanjut bercerita..

"Hubungan gue sama Andi makin akrab karena kita nyambung kalo ngobrol, dan sering pulang bareng naek bis Deborah Jurusan Depok- Lebak Bulus. Andi rumahnya di Parung. Sementara rumah gue di Tangsel. Jadi emang satu rute kalo kami pulang."

"Sampe suatu hari, di atas Bus Deborah yang kursi-kursi dan jendelanya ikut menjadi saksi, si Andi bilang dia suka dan cinta sama gue. Dia nembak gue, Kakus!"

Ini kok bisa-bisanya nama bus sesuai dengan tema ya? DEBORAH: Debor-debor Asmarah.
๐Ÿ˜…๐Ÿ˜…๐Ÿ˜…

"Saat itu gue nolak dia, Kakus! Disamping gue emang ngga ada feeling apa-apa ke Andi. Tapi karena terutama gue dan Andi beda keyakinan hidup, atau beda Agama!"

"Karena menurut gue sebuah hubungan itu harus punya tujuan yang jelas. Ngga cuma tujuan dunia, tapi juga tujuan akhirat, yang hanya bisa diawali dari kesamaan keyakinan!"

"Dan itu prinsip yang gue akan pegang sampe kapan pun!"

Gue menyimak cerita Cumi sambil menekuni Ayam Bakar. Beneran enak deh ni Ay-Bak. Tingkat kematangan bakarannya pas. Pedesnya pas. Harganya pun pas!
๐Ÿ˜๐Ÿ˜๐Ÿ‘

"Andi bisa nerima alasan gue. Kemudian dia curhat kalo selama ini dia sulit buat dapetin cewek yang seiman sama dia."

"Naah gue inget kalo gue punya temen kampus namanya Ningsih. Dia cantik, Kakus! Kulitnya putih. Wajahnya tuh wajah Jawa ala kecantikan putri keraton. Dan dia seiman sama Andi."

"Terus gue kenalin si Andi dengan Ningsih. Plus sedikit nyomblangin juga sih. Mereka akhirnya jadian juga. Meski beberapa lama kemudian, mereka putus."

"Tapi ada kata-kata dari Andi yang dulu pernah dia ucapin ke gue sewaktu gue nolak dia diatas bis Deborah. Kata-kata yang tadi siang dia ulangi ke gue."

"Andi bilang : Ngga pernah ada cewek yang nolak gue. Elu satu-satunya cewek itu! Dan gue adalah orang yang selalu berhasil ngedapetin cinta dari cewek yang gue suka, yang akan gigih gue perjuangkan!"

Tetiba Cumi nanya ke gue,
"Emang cowok begitu ya, Kakus? Sedemikian obsesifnya sama cewek yang dia taksir? Apa jangan-jangan gigi Taring cowok lebih panjang dari cewek? Sehingga dalam diri kaum cowok ada bawaan hewan predator yang menganggap cewek bagaikan sekawanan Kijang betina berdaging empuk?"

Gue jawab sambil kepedesan, sehingga kehilangan konsentrasi,
"Hah... Huuh.. Elu mah halu, Cum! Ini kita lagi makan daging Ayam, bukan daging Kijang!"

"Eeeh Maas.. Nambah lagi dong es teh manisnya! Pedeesnya nampol niih!"
Kata gue setengah teriak ke Mas-mas Ay-Bak.

"Halaah eluu maah ampuun, Kakus! Suka gituu lu! Gue nanya apa, elu jawab apa?"
Kata Cumi kesel..

Gue timpalin sekenanya...

"Iya deh ntar kalo kapanยฒ gue ada duit, gue traktir elu makan Kijang Bakar! Maas buruuan doong es teh nya! Haah... Huuh... Haah!!"




BERSAMBUNG









profile-picture
profile-picture
profile-picture
Kawulo_Mataram dan 9 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh complain01
Lihat 4 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 4 balasan
Chapter 7 : Hati Yang Tersandera

Part 2



Gleek... Gleek... Ssshh.... Ahhh...

Aah nikmat bener emang dah ketika bibir dan lidah yang kepedesan disirami sama es teh manis yang segar dan dingin. Bagaikan kebakaran hutan yang seketika padam ketika diguyur oleh hujan nan lebat.
๐Ÿ˜…๐Ÿ˜…๐Ÿ˜…

JDAKK!!!

"Woiii Kakuuuss! Elu nyimak kaga sih omongan gue dari tadi?"

Cumi ngomel didahului ngegebrak meja. Gue yang lagi enak-enaknya menghayati dan memaknai es teh manis, kontan langsung spaneng juga.

"Eeh Buseeet Cumiii! Gue dari tadi juga nyimak! Elu gualaak amat sih, make gebrak meja segala! Parah lu Yee?"

Beneran gan. Ampuun dah si Cumi kalo lagi emosi. Nakutin dan malu-maluin... ๐Ÿ˜“๐Ÿ˜“

Tring!
Rokok kedua Cumi.

Cumi mulai tenang kembali. Melanjutkan ceritanya,

"Yaa kalo sikap pantang menyerahnya dalam ngejar cewek itu sewaktu Andi masih single. Gue bisa maklum."

"Masalahnya sekarang, si Andi udah punya istri dan udah punya anak!"

"Elu tau Kakus siapa istrinya Andi? Katanya elu nyimak cerita gue?"

Tanya Cumi sambil menegaskan keberadaan sepasang alis Hitam manis yang nangkring melengkung diatas 2 kelopak matanya.

"Eehhmmm". Sahut gue gelagapan.

Perasaan cerita Cumi belom sampe ke bagian ini deh? Tapi karena gue ngga mau disebut ngga nyimak. Maka gue paksakan menjawab.

"Ya tauu lah, Cum!" Jawab gue pede, padahal ngga yakin. ๐Ÿ˜…๐Ÿ˜‚

"Oh ya? Siapa coba?" Tanya Cumi dengan mengangkat alis lengkungnya, sambil pasang senyum manis, pada jarak hanya 40 centimeter dari muka gue.

Aaah ini mah curang! Kata gue dalam hati. Mana bisa gue mikir dengan jernih dan mengingat-ingat dengan baik, kalo hati gue udah digampar sama senyum cewek paling maut dan radikal se kecamatan Tangsel, dalam jarak sedekat ini?
๐Ÿ˜…๐Ÿ˜…๐Ÿ˜œ

Dan gue pun terpaksa jawab dengan seenak jidat.

"Ya istrinya Andi udah pasti perempuan, laah! Ngga mungkin kan Andi nikah sama Tusuk Sate!"

"SAY WHAAATTT?" Bentak Cumi dengan nada mulai naik pitam.

Tetiba..

Seeettt...

Kayak ada kekuatan tak kasat mata yang ngegerakin lensa mata gue ke arah piring rotan si Cumi, yang disitu ada : Tusuk Sate!

*********

Astaghfirullahaladziim!

Gue istighfar dalam hati. Beneran gue baru sadar sama fakta sederhana tentang benda itu. Bahwa gitu-gitu kan itu Tusuk Sate adalah Bambu Runcing dalam versi mini!

Anjiiir itu kalo si Cumi sedeng tiba-tiba aja kesambet setan kebon dibelakang warung ini, gegara emosinya yang labil. Sangat terbuka kemungkinan Bambu Runcing mini itu bisa nancep di leher gue, di mata gue, di..... gue.
๐Ÿ˜ฑ๐Ÿ˜ฑ๐Ÿ˜ฑ

Aah ngilu gue ngebayangin nya! Secepat kilat gue pun langsung ganti respon.

"Eeeh soriiii, Cumi.. Gue becanda doang... Duuh sori yaa, Cum! Elu jangan marah ya, please!"
Kata gue mengharap iba.

Tapi, sebagaimana ajal, nasib apes emang ngga bisa diprediksi kapan datengnya. Karena gue hanya bisa pasrah, ketika selarik Tusuk Sate meluncur dengan kecepatan cahaya.

Crep... Cruuss..!!

"Aaakkhhh... Ampuun Cum.. Ampuuun!"
Pekik gue, sambil nyari posisi terkapar yang paling cakep!

Sejurus kemudian...

"Nape lu, Kakus? Kesambet lu?"

Kata Cumi dengan santai dan sotoy-nya sambil memperlihatkan suwiran daging ayam yang paling gede, yang sengaja gue sisain buat dimakan paling belakangan, tiba-tiba udah berada di ujung tusuk sate di tangan Cumi.

"Nih gue ambil ya suwiran ayam elu, Kakus! Keliatannya gurih bener dah!"

"Ffuuhhh.... Ambil Cum, ambiiiil!"
Kata gue dengan leganya.
๐Ÿ˜๐Ÿ˜

Setelah suwiran ayam itu kelar dikunyah. Cumi ngomong,

"Istrinya Andi ngga lain adalah Ningsih! Ya dulu mereka emang sempet putus. Tapi beberapa tahun kemudian nyambung lagi sampe akhirnya mereka merit!"

"Dari hasil pernikahan itu mereka udah punya seorang anak cowok yang sekarang berusia 6 tahun."

***********

Tring! Crek!
Aah lupa gue ini rokok ke berapa, saking horornya suasana tadi.

Lalu cerita tentang Andi kembali mengalir dari sepasang bibir berlipstick merah muda itu.

"Gue akuin Andi udah banyak nolong gue, Kakus! Bahkan keluarga gue pun sering dibantu sama Andi."

"Dan gue berani bersaksi, Kakus! Kalo kebaikan Andi tuh ngga pilih kasih. Ngga cuma baik sama gue dan keluarga gue. Sama semua orang, Andi akan nunjukin sikap yang sama!"

"Sewaktu gue bercerai sama Mas Bagus. Dan kala itu gue lagi butuh pekerjaan yang waktunya fleksibel, gue dateng ke Andi. Dan Andi masih gue pekerjaan yang emang sangat gue butuhkan!"

"Hmmmhh... Gue inget itu saat-saat dimana gue lagi hot-hotnya pacaran sama Dedy! Andi berulangkali ngingetin gue kalo Dedy itu bukan cowok yang bertanggung jawab."

"Tapi gue ngga hiraukan nasehat Andi itu. Sebagian karena emang waktu itu gue lagi buta-butanya sama cinta. Sebagian karena gue susah buat nerima saran dari Andi; cowok yang dulu pernah gue tolak, lalu ngelarang gue untuk deket sama cowok yang gue sukai."

"Plus terus terang rasa suka Andi ke gue udah dia tunjukkan secara ngga langsung, sewaktu gue mulai kerja di tempat Andi."

"Oh ya... Andi dan Dedy pernah ketemu beberapa kali. Sewaktu Dedy antar jemput gue ke kantor. Sama saat kita berapa kali pernah makan siang bareng."

"Dan keliatan banget ini 2 cowok saling cemburu satu sama lain!"

"Andi cemburu banget kalo ngeliat gue dan Dedy jalan bareng, gandengan tangan, suap-suapan makan, joinan ngisep sebatang rokok..."

"Sebaliknya Dedy juga ngga suka gue terlalu deket sama Andi diluar hubungan kerja. Ya masuk akal sih alasannya. Karena si Andi kan udah berkeluarga, sementara gue ini seorang Janda. Ntar takut ada masalah sama istrinya Andi, kata Dedy."

"Elu tau ngga, Kakus? Alasan Andi suka sama gue?Karena dia bilang gue satu-satunya orang yang berani kritik dia, berani mendebat dia! Orang lain mah taunya asal bapak senang aja, kata Andi!"

"Dan lucunya, Kakus. Ini mirip sama alasan Dedy suka sama gue. Karena menurut Dedy, gue satu-satunya cewek yang begini lah, gue satu-satunya cewek yang begitu lah... Hahaha."

"Kadang gue geer sendiri sih, Kakus! Gue yang merasa bukan cewek yang cakep-cakep amat ini. Tapi cinta gue diperebutkan oleh 2 cowok ganteng, yang pinter, yang keren, yang punya kharisma luar biasa! Hahaha!"

Cumi kembali tertawa memamerkan rona pipi merah, dan deretan gigi yang rapih dan putih.

Tapi mendadak Cumi tertunduk murung, sambil ngomong..

"Aaah ngga tau deh 2 cowok ini memperebutkan cinta gue, atau tubuh gue, Kakus? Kalo tubuh gue dianggap seksi, kecantikan gue dianggap menggoda dan lain-lain. Emangnya bisa bertahan berapa lama? 10 tahun? 20 tahun? Atau cuma 4 bulan aja?"

"Karena bisa aja amit-amit, gue kecelakaan misalnya. Atau kesiram air keras atau apalah... Wong tubuh gue ini bukan milik gue. Ini tubuh, ini muka, sejati nya kan punya Allah, yang bisa dia ambil kapan pun Dia mau! Iya kan, Kakus?"

"Gue doain elu selalu sehat dan baik-baik aja ya, Cumi."

Timpal gue. Mata Cumi berkaca-kaca. Daan Aaaahh gue lupaaa beli tisuu...
๐Ÿ˜ฌ๐Ÿ˜ฌ๐Ÿ˜ฌ

***********

Sejenak gue tercenung. Bukan aja ngerenungin cerita Cumi. Tapi merefleksi diri sendiri. Cumi pernah bilang, kisah hidup orang lain itu ngga ubahnya cermin buat kisah hidup kita sendiri!

Hmmh... Iya Cum elu hebat! Karena banyak cowok keren yang naksir sama elu, dengan alasan cinta mereka masing-masing.

Gue akuin elu itu cantik, pinter dan baik, Cum!

Nggak kayak gue. Cowok yang serba biasa-biasa aja dari segi fisik, kurang pinter, ngga berduit, dan ngga punya kharisma apa-apa.

Tapi gue bersyukur dan yakin kalo ini yang terbaik buat gue. Juga buat rumah tangga gue. Dimana karena banyak kondisi yang serba terbatas, maka sejak awal menikah, gue dan istri gue harus LDR an.

Coba misalnya gue yang jauh dari istri ini, dikasih muka yang cakepan dikit, otak rada encer, duit rada tebel, dan kharisma rada kinclong.

Maka betapa susahnya buat gue untuk menjadi seorang suami yang setia. Iya kan? Gue belum tentu bisa nolak godaan syahwat yang haram. Toh gue bukan malaikat!

Dan banyak hal yang mungkin selama ini kita anggap sebagai kelemahan atau kekurangan. Padahal bisa jadi hal-hal itulah yang tanpa sadar telah menyelamatkan kita dalam banyak hal.

Gue termenung demi mengingat sebuah ayat yang dulu sering gue denger dalam kajian-kajian di Masjid. Tapi sekarang terasa ayat itu seolah baru pertama kali gue dengar dan sedikit memahami.

"Inna kulla syai'in khalaqnahu biqadar"

"Sesungguhnya Kami menciptakan segala sesuatu menurut ukuran"
(QS Al Qamar ayat 49)


Sungguh Maha Suci dan Maha Benar Allah dengan segala Firman-Nya.





BERSAMBUNG












profile-picture
profile-picture
profile-picture
Kawulo_Mataram dan 8 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh complain01
Halah cuman cerita jajan daging ayam
Tapi nggak ngasih ke kita kita para reader
Malah bikin lapar gan
Minta atu lah gan๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€
profile-picture
complain01 memberi reputasi
Lihat 5 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 5 balasan
Halaman 4 dari 6


GDP Network
Bolalob โ€ข Garasi โ€ข Historia โ€ข IESPL โ€ข Kincir โ€ข Kurio โ€ข Lokadata โ€ข Opini โ€ข Womantalk
ยฉ 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di