CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Entertainment / The Lounge /
Zona Nyaman Atau Ambil Tantangan ?
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5f6bd23b365c4f2bdd655190/zona-nyaman-atau-ambil-tantangan

Zona Nyaman Atau Ambil Tantangan ?

Tampilkan isi Thread
Halaman 4 dari 6
Zona nyaman di dunia kerja itu gak hanya hubungannya sama lingkungan kerja saja, tapi ada hubungannya juga dengan besar pendapatan/gaji, fasilitas-fasilitas perusahaan yg dikasih ke kamu. Gaji menurut saya pengaruh sekali dengan kenyamanan kerja. Temen ente yang sudah jadi managger belum tentu pendapatannya lebih besar dari ente yang jabatan supervisor. Karena tiap perusahaan beda-beda. Apalagi ente perusahaan farmasi yang besar(bonafit).

Kalau pengalaman saya, pas perusahaan terakhir ane kerja. Ane cari sampingan diluar kerjaan. Karena saat itu saya merasa kurang dengan gaji. Karena saya juga bukan sarjana juga. Saya maklumi itu.

Saya cari sampingan. Jualan apapun. Yang penting halal. Bahkan sering kali pendapatan sampingan lebih gede dari gaji. Alhamdulillah.

Tapi disamping yg bikin gak nyaman soal gaji juga, tapi soal lingkungan juga sih. Lingkungan cenderung negatif menurut saya. Makanya oer maret 2020 kemarin, ane putuskan untuk resign dan fokus di bisnis ane yang ane bilang sampingan itu. Dan Alhamdulillah menghasilkan, meskipun ada efek covid.

Tantangan saya selanjutnya yaitu gimana bisnis saya makin berkembang kedepannya. Tantangan sekarang hanya covid sih.

Kalau saya saya cari jalan tengahnya, antara zona nyaman dan zona tidak nyaman.

Pada akhirnya anda akan memilih zona nyaman (pendapatan gede, kerja santai, lingkungan kerja nyaman) daripada harus terus fight (under pressure, saling sikut mungkin).

profile-picture
profile-picture
profile-picture
lonelyboy13 dan 4 lainnya memberi reputasi
zona nyaman emang gk bisa dipungkiri sering bikin kita terlena.. seakan lupa takdir kita sebagai manusia itu untuk selalu mencari hal hal baru..
profile-picture
profile-picture
eyefirst2 dan scoria07 memberi reputasi
Lihat 3 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 3 balasan
Kalo di zona nyaman tersebut gua hanya mendapatkan sebuah kenyamanan tanpa kepuasan, lebih baik ambil tantangan sampai gua mendapatkan kenyamanan sekaligus kepuasan.
profile-picture
eyefirst2 memberi reputasi
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
mending zona nyaman dari pada zona merahemoticon-Big Grin
profile-picture
profile-picture
eyefirst2 dan mizaki memberi reputasi
Aku ingin nyaman
profile-picture
eyefirst2 memberi reputasi
Ambil tantangan lah... mumpung masih muda, kerja keras dl..
profile-picture
eyefirst2 memberi reputasi
Ane dulu kerja udh nyaman banget dh kek keluarga, sampe akhirnya ane merasa ane gak bisa berada disituasi ini terus. setelah 4 tahun bekerja akhirnya ane milih resign dan menchallage diri saya. baru berjalan setahun memang dari segi penghasilan ane tak lebih baik dr pekerjaan dulu. tp gatau kenapa ada hal berbeda yg ane rasain, merasa sebuah kebebasan yg artinya ane bisa berdiri dan berguna lagi manfaat tanpa ketergantungan di satu posisi dan tempat. memang banyak ujiannya termasuk omongan tetangga
profile-picture
profile-picture
lonelyboy13 dan eyefirst2 memberi reputasi
terima kasih sharing nya gan emoticon-Smilie
profile-picture
eyefirst2 memberi reputasi
ane jurusan informatika gan dari tahun 2013 bekerja di perusahaan konstruksi bekerja umur 24an kalau ga salah, jabatan sebagai admin, gaji cuma 5jutaan, tahun 2015 ane diangkat permanent, ditahun yang sama ane ditawari kerja di telkom sigma bandung, padahal ane sudah cita2 kerja di bandung dengan tawaran gaji waktu itu 8 juta ane tolak dan bertahan di perusahaan ini karena status permanent.nyaman kerja ya nyaman ga ada tekanan, kerja cuma gitu2 aja ngurus administrasi, monitoring project, bikin laporan bulanan.karena ane mikir ga apa2 kerja kaya gini yang penting permanent sampe pensiun juga ga apa2. akhirnya awal tahun 2019 mulai goyang perusahaan ane sering telat bayar gaji, 1 bulan dibayar 2 bulan ga dibayar. february tahun 2020 ane resign dan kerja sebagai web programmer dengan ilmu yang ane pelajari dari youtube malu ya malu di umur 31 tahun ane jadi jr.programmer di kantor ane sekarang seumuran ane udah jadi kepala divisi, project manager, wakil kepala divisi ane jadi apaan gan dimarahin sama yang seumuran kayanya nya bikin ga enak hati cuma apa daya ane bersyukur aja dapat kerja dan yang bikin ane sesalin 7 tahun ane bekerja di perusahaan yang lama ane ga jadi apa2 ilmu ga ada bpjs tenaga kerja pun hangus karena perusahaan lama proses pailit, uang pisah pun ga ada dan ane berjuang 7 tahun di perusahaan yang seperti itu karena status permanent. apa yang ane sesali tawaran dari telkom sigma yang ga ane ambil selain dia bergerak di perusahaan IT dibandung pula kerja dekat rumah dan jika ane concern 7 tahun diperushaan IT mungkin ane sekarang sudah selevel dengan umuran ane dikantor sekarang. intinya jangan terus di zona nyaman kecuali kerja di PNS, BUMN.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
lonelyboy13 dan 3 lainnya memberi reputasi
Lihat 3 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 3 balasan
keluar dari zona nyaman = salah satu motivasi paling goblok
gaji bulanan lebih dari cukup, ritme kerja cocok, kerjaan kantor ga sampe dibawa ke rumah
terus apa lagi yg dicari di dunia ini?


keluar itu kalo ente berada di zona berbahaya bagi kesehatan fisik dan mental ente, gaji ga sesuai dgn beban kerja
profile-picture
profile-picture
lonelyboy13 dan eyefirst2 memberi reputasi
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
makasih bgt sharingnya gan. emang kalo dikasih sebuah pilihan kadang sulit buat memilih, masing2 ada plus minusnya
profile-picture
eyefirst2 memberi reputasi
buat nubi sih bukan zona nyaman
tapi cara kerja
dimana pun kalo ente kerja
tetap d perusahaan lama ataupun pindah kerjaan baru
tapi menghadapi kerjaan gitu2 aja
ya bakalan bosen,
bakalan mandeg karir ente
dan berasa ga dapet apa2
jadi terus lah berkembang
perbaikin cara kerja ente, cara berpikir ente, kalopun perusahaan ga ngasih award yg ga memuaskan, seenggaknya kelak ente dah punya pengalaman bagaimana mengimprove cara berpikir ente....
profile-picture
eyefirst2 memberi reputasi
tentuin dulu 1 yg nyaman dengan risiko minimal, baru ambil tantangan lain emoticon-Cool

contoh: bangun 1 usaha hingga bisa didelegasikan, baru bikin usaha lain atau duplikasi usaha yang ada dan ulangi hingga bisa didelegasikan emoticon-Cool

tujuan: tantangan 1,nyaman 1, tantangan 2, nyaman 2, tantangan 3, nyaman 3, dst emoticon-Leh Uga
profile-picture
profile-picture
eyefirst2 dan gopenx memberi reputasi
Katanya sih yang bener perluas zona nyaman...toh nyari tantangan baru kalo gak bisa nyaman juga bakal nyari lagi..cmiiw
profile-picture
eyefirst2 memberi reputasi
"Akhirnya ada sesuatu yang membuat ane bangun dari tidur ane, disaat ane melihat orang-orang baru di Perusahaan ane yang baru bekerja kurang dari 5 tahun di bawah ane sudah pada naik level, dan ane melihat pada diri ane, ane sudah 10 tahun hanya seperti ini saja !!!"

Ini yang bikin males, ane dulu juga gitu. Anak2 yang baru masuk, gajinya udah selevel sama ane yang udah 3 tahun kerja. Padahal tuh anak2 gak bisa apa2, project dari awal sampe akhir ane yang handle, itu anak2 yang baru masuk tiap ane kasih kerjaan jawabnya gak bisa terus, padahal dah ane kasih tutor dan kerjaan yang gampang2 (WTF!!???). Ane minta naik gaji karena gak adil rasanya perusahaan ngasih gaji anak baru yang gak bisa apa2, di compare sama ane yang selalu handle project dari awal dengan gaji yang sama, sampe ada troublepun ane yang harus selesain sendiri. Ternyata apa? Gaji ane gak dinaekin, udah nunggu setengah tahun padahal, gak ada respon, ya udah ane resign gak pake babibu ngasih surat resign langsung cabut.
profile-picture
profile-picture
eyefirst2 dan gopenx memberi reputasi
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
Tantangan!!! Meskipun tekadang jadi amburadul,

Sekarang pun ane lagi berjuang melawan amburadul

emoticon-Leh Uga
profile-picture
eyefirst2 memberi reputasi
Klo masa pandemi gni mending zona nyaman dlu
profile-picture
eyefirst2 memberi reputasi
Ane salah satunya gan..ane jg sdh bergelut didunia kerja ane selama 10thn..dan ane tetap gini² aj..
Ya Secara pendapatan boleh dibilang cukup sih..tp ya it ane kepikiran jg tentang zona nyaman ini apakah akan selamanya nyaman.. sedangkan ane selama 10th blm ad peningkatan skill ataupun karir
profile-picture
eyefirst2 memberi reputasi
Persis banget kayak ane.
Terlalu lama kerja di zona nyaman.
Teman-teman sudah resign ke perusahaan lain.
Saat pindah ke tempat lain ada yang turun gaji tapi mengejar pengalaman, passion, networking dan karir.

Jabatan mereka sekarang rata-rata sudah direktur.

Ane yang paham dengan kemampuan temen-temen itu menyesali diri sendiri mengapa tidak berani mengambil keputusan keluar dari perusahaan sekarang.
Hard skill mereka di bawah ane.. tapi maturity mereka mengambil keputusan jelas di atas ane.

Baru mulai mencoba peruntungan akhir tahun lalu tapi selalu terganjal satu hal.. Gaji
Masih belum bisa menurunkan standard atau belum ketemu tempat yang cukup worthed untui mengorbankan gaya hidup.
Gaji di tempat sekarang memang tinggi. Staff ane terbawah aja gajinya beberapa kali UMP

Sekarang terbentur covid.
If only I act sooner.
emoticon-Turut Berduka

Btw jabatan ane sekarang setingkat di bawah direksi meskipun lambat jenjang karirnya.
Tapi mungkin gak bakal naik jadi direktur kalau bertahan terus.
emoticon-Hammer2

Yang dilakukan ane sekarang hanya bersyukur dan meningkatkan skill secara mandiri.
emoticon-Hammer2

profile-picture
profile-picture
ushirota dan eyefirst2 memberi reputasi
Menigmati tantangan .tergantung kita dalam menigmatinya
profile-picture
eyefirst2 memberi reputasi
Halaman 4 dari 6


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di