CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / News / ... / Berita Luar Negeri /
China Ingin Donald Trump Kalah dalam Pilpres 2020 AS
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5f2ea805af7e937eeb1cf8e0/china-ingin-donald-trump-kalah-dalam-pilpres-2020-as

China Ingin Donald Trump Kalah dalam Pilpres 2020 AS

China Ingin Donald Trump Kalah dalam Pilpres 2020 AS

WASHINGTON - Pejabat tinggi kontraintelijen Amerika Serikat (AS) memperingatkan bahwa Rusia, China dan Iran akan mencoba untuk ikut campur dalam pemilihan presiden (pilpres) 2020 di Amerika. Pejabat itu menyebut China menginginkan kandidat petahana Partai Republik, Donald Trump, kalah dalam pilpres November mendatang karena sosoknya sulit diprediksi.

Dalam pernyataan publik yang tidak biasa, Direktur Pusat Kontra Intelijen dan Keamanan Nasional (NCSC); William Evanina, mengatakan ketiga negara yang dia sebutkan menggunakan disinformasi online dan cara lain untuk mencoba memengaruhi pemilih, menimbulkan kekacauan, dan merusak kepercayaan pemilih Amerika dalam proses demokrasi.

"Kami menilai bahwa China lebih suka Presiden Trump—yang menurut Beijing tidak dapat diprediksi—tidak memenangkan pemilihan ulang," kata Evanina.

"China telah memperluas upaya pengaruhnya menjelang November 2020 untuk membentuk lingkungan kebijakan di Amerika Serikat, menekan para tokoh politik yang dipandangnya bertentangan dengan kepentingan China, dan menangkis serta melawan kritik terhadap China," ujarnya pada hari Jumat, yang dilansir AFP, Sabtu (8/8/2020).

Dia menunjuk pada kritik China terhadap penanganan Trump terhadap epidemi virus corona, penutupan konsulat China di Houston oleh AS, dan sikap pemerintah AS terhadap tindakan China di Hong Kong dan Laut China Selatan.

"Beijing menyadari bahwa semua upaya ini mungkin memengaruhi pemilihan presiden," kata Evanina.

Musuh asing, lanjut dia, juga mungkin mencoba mengganggu sistem pemilu AS dengan mencoba menyabotase proses pemungutan suara, mencuri data pemilu, atau mempertanyakan validitas hasil pemilu.

"Akan sulit bagi musuh kita untuk mengganggu atau memanipulasi hasil pemungutan suara dalam skala besar," papar Evanina. Dia menambahkan bahwa Rusia berupaya melemahkan kandidat presiden Partai Demokrat, Joe Biden, dalam pilpres November mendatang.

Berbagai tinjauan oleh badan intelijen AS telah menyimpulkan bahwa Rusia bertindak untuk meningkatkan kampanye Trump tahun 2016 dan mengurangi peluang saingannya; Hillary Clinton, dalam pemilu kala itu. Trump telah lama marah pada temuan itu, yang dibantah Rusia.

Evanina memperingatkan pada hari Jumat bahwa Rusia sudah mengejar mantan Wakil Presiden Biden dan apa yang dianggapnya sebagai "pembentuk" AS yang anti-Rusia.

Evanina mengatakan Andriy Derkach, seorang politisi Ukraina pro-Rusia, telah menyebarkan klaim tentang korupsi—termasuk melalui panggilan telepon yang bocor untuk merusak kampanye Biden dan Partai Demokrat.

Pendukung Trump di Senat AS telah meluncurkan penyelidikan yang mempertanyakan keterlibatan putra Biden, Hunter Biden, dalam dugaan aktivitas bisnis di Ukraina.

"Aktor yang terkait dengan Kremlin juga mencoba untuk meningkatkan pencalonan Presiden Trump melalui media sosial dan televisi Rusia," katanya.

Evanina mengatakan Iran kemungkinan akan menggunakan taktik online seperti menyebarkan disinformasi untuk mendiskreditkan lembaga-lembaga AS dan Presiden Trump, serta untuk membangkitkan ketidakpuasan para pemilih AS.

Para pemimpin Komite Intelijen Senat, dari Partai Republik Marco Rubio dan Demokrat Mark Warner, berterima kasih kepada Evanina atas peringatannya dalam sebuah pernyataan dan menambahkan bahwa semua orang Amerika harus berusaha untuk mencegah aktor luar agar tidak dapat mencampuri pemilu AS, mempengaruhi politik AS, dan merongrong kepercayaan pada lembaga demokrasi AS.

Tim Murtaugh, juru bicara kampanye Trump bersikeras bahwa Trump lebih keras terhadap Rusia daripada pemerintahan mana pun dalam sejarah.

"Kami tidak membutuhkan atau menginginkan campur tangan asing, dan Presiden Trump akan mengalahkan Joe Biden dengan adil dan jujur," imbuh Murtaugh.

https://international.sindonews.com/...-1596866901/10


nampak jelas dalang provokator itu komunis cina.
komunis cina ingin kuasai dunia tapi itu hanyalah mimpi basah
asia sudah di obrak abrik lewat hutang dan virus.
sekarang amerika dan dunia yang diobrak abrik
keleng paok itu diadu domba oleh komunis paok cina

semoga saja komunis laknat biadab segara punah

banyak BSH komunis cina yang iri dengan kemajuan amerika

buktinya amerika berani boikot produk bajingan komunis cina
persetan sama bajingan anak asia radikal pemuja komunis di bpln emoticon-fuck

profile-picture
BPLN.Ahyan memberi reputasi
amerika memang udah terkenal paling suka memfitnah,tuding ini itu ..

china itu mana perduli biden atau trump menang pilpres
siapapun pemenangnya tetap akan dipecundangi dipermalukan oleh chinese
karena american masih belum mampu bayar utang duit pada chinese

kalau saya org keren ini pribadi lebih mendukung orang asia jadi presiden di amerika/australia/kanada

biden maupun trump itu sama-sama bajingan bule paok kulit putih keturunan eropa
bajingan bule paok kulit putih keturunan eropa itu tak layak jadi presiden amerika/australia/kanada
karena mereka hanya keturunan tukang genosida pribumi/perampas tanah pribumi
leluhurnya bangsa eropa masuk genosida pribumi & rampas tanah pribumi amerika/australia/kanada

profile-picture
profile-picture
profile-picture
sehau76 dan 2 lainnya memberi reputasi
Lihat 6 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 6 balasan
Jangan kata cina, warganya aja pada ga suka ma trump.

Jd inget wkt dia bilang nyuru suntikkan disinfektan bebrp wkt lalu.

emoticon-Wakaka
profile-picture
profile-picture
profile-picture
sinyoirwan dan 2 lainnya memberi reputasi
bajingan komunis cina ingin amerika dan dunia hancur dan jadi budaknya
profile-picture
Rinka17 memberi reputasi
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
Wah rame
Kalahkan
profile-picture
.Kakek.Sugiono memberi reputasi
Asumsi pendukung Trump emang begitu..
Pendukung Biden pasti berpikiran lain.
profile-picture
.Kakek.Sugiono memberi reputasi


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di