CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / News / Berita dan Politik /
Fatwa Sogok Syariah Ustaz Abdul Somad Dikecam Keras ICW, Begini Klarifikasinya
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5a8e9b1f31e2e661208b4575/fatwa-sogok-syariah-ustaz-abdul-somad-dikecam-keras-icw-begini-klarifikasinya

Fatwa Sogok Syariah Ustaz Abdul Somad Dikecam Keras ICW, Begini Klarifikasinya

Tampilkan isi Thread
Halaman 15 dari 15
jadi ngecrot pun bisa syariah kalo pake analogi somad emoticon-Ngakak

lu punya nocan cabe-cabean, ada dua kondisi:
1) kontak cabecabean dan tawar langsung --> ngecrot konvensional
2) tunggu cabecabean ngontak dan ngasih tau "bang saya lagi butuh uang, bisa bantu ga?" --> ngecrot syariah

emoticon-Ngakak
Diubah oleh crotinfirza.bib

Terancam

Quote:


Maaf ya brur untuk kasus ancaman nyawa kita bisa melakukan sesuatu yg salah atas nama membela diri / survival TAPI tdk berlebih2an & hanya sebatas untuk lewat dari ancaman nyawa .

Anak kita di culik terus minta tebusan atau mati yah mau tdk mau kita hrs mengikuti ( atas izin penegak hukum / mrk hrs terlibat langsung ) .

Tapi kalo urusan kerjaan tdk bisa di samakan dgn situasi life & death . Ada byk kerjaan di luat sana kenapa hrs terpaku hrs jadi pns ? Tidak ada paksaan untuk meladeni “ wani piro “ . Tdk ada yg menodong kan senjata bayar atau mati .

Diubah oleh zonda3
Quote:


amin yarohbal alamin


emoticon-Maaf Agan
Quote:


Maaf ya brur, ane hanya meniru ilustrasi beliau sendiri yang mengumpamakan seandainya jam tangan kita dicolong orang lalu saat kita mengetahui malingnya dan meminta kembali hak jam tangan kita itu, bilamana sang maling meminta uang lelah, maka perbuatan itu bisa dibenarkan.
analogi yang liar.
Penafsiran yg dangkal.

hukum berangkat dari sejarah perilaku manusia dan bagimana kebutuhan aturan itu dapat diterima secara universal.
Belajarlah sesekali filsafat hukum.

Kitab juga berangkat dari sejarah perilaku sosial manusia dan penalarannya akan sebuah fenomena. Dan itu beranjak dari situasi zaman yang sesuai konteks keadaan dimana kitab itu ditulis jadi kebenaran dulu bisa jadi bukan kebenaran sekarang tergantung perubahan sosial dan evolusi akal manusia.
Kitab bukan patokan sebuah tindakan tapi referensi refleksi akan aktualisasi perilaku kita.

Jadi, landasan hukum ya kaji melalui kitab hukum.
Landasan Ketuhanan dan perilaku kontekstual kaji dari kitab yg diyakini dan perbandingkan.

Akal juga diciptakan Sang Pencipta ya untuk berpikir toh bukan jdi alat boomerang yg mengacaukan diri kita sendiri.
yee cebong pada ngedumel aje,,

beliau berbicara ada ILMU nya gak kayak ente pade yang asal jeplak belom tentu punya ilmu...emoticon-Lempar Bata
Kalo oknum yang menerima hukumnya apa nih? emoticon-Bingung
gue sih kagak demen ama ni orang. emoticon-Big Grin

Tapi, gue musti adil ke semua orang, sebisa mungkin.

Maksudnya si UAS tu gini. Yang is maksud dengan nyogok syariah tu adalah korban pemerasan. Bukan pelaku penyogokan.
Misal, ente memperpanjang masa berlaku SIM. Tarif resminya 80 ribu. Tapi, si oknum minta uangnya 120 ribu. Ente tetep bayar 120 ribu. Tentu yg 40 ribu bukan uang halal. Dan ente bukan nyogok, tapi ente adalah korban pemerasan, bukan pelaku. Kan SIMnya hak ente.

Laen hal kalo ente ngga mau antri, trus kasih uang ke si oknum 150 ribu. Nah, itu baru nyogok, karena ente tidak berhak kelar duluan SIMnya, tetapi harus antri.

Si UAS seharusnya tidak menggunakan terms "syariah" di sini. Mana ada itu nyogok syariah. Ntar ada alkohol syariah. Ntar ada pemerkosaan syariah. PAdahal, nyogok, alkohol, dan memperkosa kan haram.
Quote:


bukan masalah cebong or nastak or nasbung om.. ini masalahnya OTAK dan MORAL!
coba tolong keluarin ILMUnya ? ayat Quran, hadits shahih dan tafsir yang MEMBENARKAN apa yang ustad (kalau bener ustad yah) ini bilang ? emoticon-Malu

kalau anda bisa membela harusnya sudah tau dong ILMUnya, jangan asal membela secara buta emoticon-Wow
Diubah oleh meoomiuu
Quote:

Sayangnya islam bukan sekedar logika..
Kalo pake logika tu teroris kagak bakalan ngebom
hukumnya dengan syariah juga dong.. potong kuku
astagfirullah emoticon-Kagets
Quote:


Fatwa Sogok Syariah Ustaz Abdul Somad Dikecam Keras ICW, Begini Klarifikasinya
Quote:


gua kaga pake sogok2an, jalur resmi. lowongan dicari cuma 1 org.
ijazah d-III.
pengumuman, gue yg dpt
emoticon-I Love Indonesia

Ane sih belum nyampe kapasitasnya gan buat bedah itu dalil-dalil. Dan ane juga bukan orang hukum. Ustad juga bukan orang hukum.

Ane pengen komentar aja ni ye. Mungkin yang dimaksud Pak Ustad adalah ketika kondisi kita dalam keadaan diperas.. Kita mau bayar atau nggak kan urusan loe. Loe mau bayar silakan, nggak ya boleh. Atau Loe laporkan aja pemerasan begitumah. Kayak loe kena palak. Apa loe jadi dosa karena bayar palak? Apa loe ditangkep KPK karena loe kena palak? Kan enggak. Loe jadi korban dalam hal ini. Emang contohnye pak Ustad kurang pas sih.

Dan please maha benar netizen, Pak Ustad kan gak nyebutin "SOGOK SYARIAH". Bahasa begini seolah-olah loe bakal milipir bahwa yang haram-haram bakal disyariahkan. Please deh. Sogok di mana-mana ya haram.
Diubah oleh biasaje
Quote:


Kalau ane mandangnya itu bukan Sogok Syariah Gan. Sogok kan ya tetep haram seperti Pak Ustad sebutkan. Ane mandangnya itu perasan/palak. Otomatis yang ngasih kan jadi korban. Korban kan bisa aja ngasih, bisa juga nggak. Bisa juga ngelaporkan. KPK kan gak menciduk korban pemerasan kan gan?

Quote:


Inilah letak masalahnya gan kalo yg masih mikir mah aman tapi bagaimana yg suka telan mentah2 itu perkataan tanpa mikir....dosa besar lho gan yg bakal di panggul si tomat iniemoticon-Hansip
klo ada 100 orang yg punya ip 3,7 trus semuanya bayar ke panitia siapa dunk yg berhak?

mohon ustadz ini lebih banyak mengkaji kembali pernyatannya
klo memang blom memadai ilmunya lebih baik diam
mungkin yg dimaksut ustad somad it, karena hal ini udh membudaya sangat sulit bt mnghindar kl kta mnghindar maka hak kita bkal ilang, jd mnurut ane harusny lembaga2 yg terkait harua lbh lg dlm bekerja mbgatasi korup di negeri ini
Kalao ra sepakat ra usah dengeer bre... kan simple... jalani saja yang kamu anggap beneer, cari ustadz... yang... kamu paling sreg and pas... ga usah memebesar"kan... perbedaan pendapat... kan lebih banyak persamaannya.. dari pada perbedaanya.. gitu aja report..
Halaman 15 dari 15


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di