CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
13 Hours Bathtub Scandal
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5ef4c1380577a928103bc6c1/13-hours-bathtub-scandal

13 Hours Bathtub Scandal


Hola.

 

Ih udah lama banget gak sih gak kesini-sini lagi, padahal depresi banget wfh. Dulu padahal bete dikit nge-kaskus, dapet ilham dikit drafting, sekarang mah boro-boroooo,padahal dirumah juga cuma bangun tidur-concall-kerja-makan-tidur-gitu lagi sampe kena corona HAHA gakdeng. Kapan kelar sih ini pandemic woy. Padahal banyak positifnya juga gitu kan gak dateng ke kantor, kerja dirumah, banyak quality time sama diri sendiri, gabuang-buang ongkos tapi lama kelamaan muak juga ya sis. Hm.

 

Oke. Btw, gue tuh punya suatu untold story gitu, sebenernya gak untold sih karena di kalangan temen-temen gue ini ke spread gitu aja, cuma kayaknya gue mau share pengalaman sedih gue ini disini deh eh tolol deng gak sedih HAHAHA. Yang udah sering baca thread gue, pasti tau lah ya yola tuh gadeket-deket (gajauh-jauh gaksih harusnya) ceritanya dari yaa… gitu deh.

 

Oke let’s we LOL-ing together!

 

PS: orang yang ada di cerita ini tau kalo gue ngekaskus, dia tau id gue ini punya gue, dan dia baca. So thanks for allowing me to share this story ya, selamat membaca dan mengerti apa yang gue rasain waktu itu WKWK.

 

***

 

Wait, tapi sebelumnya kenapa gue bilang ini BAD SCANDAL EVER (sedih tau sebenernya), karena ini murni ketololan gue sih actually, gue bahkan main sama (I believe you know exactly what I mean about “main” lah ya) sama orang yang gue bahkan gatau nama lengkapnya siapa, gue gatau dia kuliah dimana waktu itu, rumahnya dimana, dia apa wkwk, intinya gue gatau apa-apa gitu tentang dia. Yang Cuma gue notice adalah dia temen satu sekolah gue dulu. Udah sampe situ doang.

 

Kelar bos. KELAR.

 

Soooooo…..

 

His name is Akbar (you guys know exactly this is not his sure name yha kan). Dia temen sekolah gue, satu angkatan. Dia IPA gue IPS. I didn’t really know him. Cuma tau nama aja gitu, karena juga dia famous di sekolah, orangnya manis, pacarnya cantik, pinter juga, pokoknya pas lah ya. Ekskul futsal pula, maco sih. Cuma itu intinya gue gadeket. Cuma tau nama.

 

To be frankly, kalo kalian udah baca thread gue yang he was my drugs.. cowo yang ada di cerita itu adalah temennya si Akbar ini. Temen deket, sohib, sokib… whatever you wanna call it is lah ya. Pokoknya mereka tuh ibarat kaya biji, gabisa Cuma ada satu. Jadi kalo ada Akbar pasti ada mantan gue, begitu pula sebaliknya.

 

It start when I have a scandal with Akbar. Sebenernya sih awalnya gue ada skandalnya sama si Akbar ya, tapi jadianya sama sahabatnya sendiri malah karena gossip yang uda kesebar itu WKWK kaya piala bergilir banget yola. Ya abis gimana dong akhirnya tinggal barengnya sama sahabatnya? Salah gue gitu? HUHU. Oke oke sorry out of topic, kembali ke tema cerita its all about my BAD SCANDAL WITH AKBAR.

 

Ketika akhirnya angkatan gue lulus, dan again gue mengulang sekali lagi bahwa gue akhirnya kerja jadi Sekretaris Muda seorang Direktur di perusahaan keluarga dan juga masih kuliah kala itu, tapi temen-temen gue masih ya kuliah-mabok-bungkus orang… gitu2 aja keulang sampe pandemic corona dateng, gue akhirnya ketemu Akbar, gak ketemu sih ya sebenernya… berawal dari tatap GAK DENG, berawal dari like di instagram (lagi-lagi) HHHH!

 

It’s quite short anyway, dia ngelike beberapa foto liburan dan party gue, yang berakhir jadi chatan di dm Instagram. Jujur waktu itu, gue gak terlalu interest sama dia. I didn’t know why,tapi rasanya gue gak kepo aja gitu sama dia. SAMA SEKALI. Gamau nyari tau juga.

 

Akbar: tanning skin mulu mbakyah

Me: wkwk iyani

Akbar: naik gunung sama gue ayo sekali2

Me: yah ilang pasti gue di puterin setan, gampang ngeluh gue anaknya bar

Akbar: iyasi disana juga gak ada colokan yol buat nyatok

Me: sialan lo

Me: gak ada sinyal juga deh pasti

Akbar: sedih kan lo gabisa instastory?

Me: wkwkwk ketebak banget ya gue

Akbar: gue pengen juga liburan kaya lo deh, tp kita ma apa atu da budget mahasiswa gamampu

Me: apasi gini doang gausa merendah deh

Akbar: jangan mantai mulu dong yol, sini ke bogor

Me: engga ah jauh

Akbar: si anyink wkwkwk

Akbar: Line lo masih sama kaya yang di grup line angkatan gak

Me: maziiiiii

Akbar: wkwkw okehhhh

 

It wasn’t a good first impression gak sih?

 

***

 

Taktik si Akbar menurut gue oke sih, setelah dia dm gue, kayaknya dua minggu kemudian dia baru deh tried to reach me through line app. Dengan prolog yang luar biasa gak ketebak.

 

Akbar: semlekommmmmm

Me: yang bener orang tu kalo salam

Akbar: yaudah ulang

Akbar: Assalamualaikum

Me: Waalaikumsalam

Akbar: yol tau gak negara apa yang dijulukin kota seribu pagoda ?

Me: Thailand gak sih?

Akbar: kalo kota yang dijulukin kota seribu angkot ?

Me: Bogor bukan ?

Akbar: coba deh sini kesini

Akbar: gapernah kan lo naik angkot?

Me: pernah anjir jangan underestimate gue ya!!!!

Akbar: KAPAN COBA

Me: Pernah sumpah waktu sekolah

Me: lo naik motor kan waktu sekolah?

Me: lo kira gue naik apaan ?

Akbar: Mobil bgssddddddd

Me: WKWKWKKWKWKWK

Me: mobil angkot kok

Akbar: boong kebakar mobil lu

Me: Amit amitttttt

 

Setelah dari chatan gajelas di line itu, seminggu kemudian gue makin deket sama Akbar, deket gajelas. Ya siklus fakboi paham kan? Yang awal-awal tuh chatan intens bener-bener sampe midnight, nemenin dia ngerjain tugas, telfonan, chatan panjang ngomongin ini-itu berasa klop banget, berasa nge klik dah. U KNOW WHAT I MEAN BRUH.

 

Jalan dua minggu, Akbar dan gue mulai bahas hal-hal yang gabiasa, alias pribadi alias vulgar. Loh? Awalnya sih bahas horoscope dan tipe-tipe orang di zodiac masing-masing gitu deh. Eh keterusan jadi bahas tentang ke-IMAJINATIFAN seorang SCORPIO (which is me) dan dia (APA GUE GATAU LUPA,YANG PASTI MAINNYA SMOOTH BANGET PARAH,aduh maaf ke skip jauh wkwk).

 

Anehnya gue gapernah nanya ke dia, dia ada di mana, di Jakarta or somewhere. Ngepoin instagramnya aja engga. Weird. Gue gapernah juga ngeh waktu itu kenapa dia gapernah minta ketemu gue, or dateng ke party gue, or tried to pick me up at office. Gapernah kefikiran sama sekali gitu. KENAPA COBA KENAPA?

 

Akbar: pap dong yol

Me: gue lagi di kantor

Akbar: hm yaudah kabarin ya kalo udah pulang

 

Gue gamerasa sih kalo kedekatan gue sama Akbar ini adalah kedekatan yang special. Gue anggep dia temen biasa aja, kaya temen sekolah yang ketemu lagi gitu, atau mungkin karena gue ngerasa emang gadeket dan gatau dia ya waktu di sekolah, jadi rasanya plain aja gitu.

 

Akbar: udah pulang blm sih?

Akbar: udah jam segini

Akbar: kok ga ngabarin sih ?

Me: wkwk maaf2

Akbar: yol lo tau gak pohon apa yang semua bagiannya bermanfaat ?

Me: are you trying to educate me a sains?

Akbar: wkwk iyalah anak ips pasti gatau

Me: tau gua, pohon kelapa

Akbar: pohon pisang juga

Me: gue baru tau kalo pisang juga, lagian ngapain sih bahas pohon

Akbar: itu kan jurusan gue

Akbar: lagian pohon pisang neng bukan pisangnya

Me: you know exactly what I meannnnnn

Akbar: pap dong yol

Me: sending a pict

Akbar: wkwk cantik deh lo

Akbar: lo tau gak sih waktu sekolah gue pernah suka sama lo

 

Yak dimulai sodara-sodara.

 

Me: wkkwk halahhh

Akbar: serius yolllll, lo beda gitu deh auranya

Akbar: pas sekarang lo udah kerja, maksut gue diangkatan kita lo keliatan duluan yang bisa ngebawa diri gitu, gue makin impress aja sama lo

Me: what a confession deh bar wkwk

Akbar: pengen aja

Me: wkwk to be honest lo juga cukup manis waktu di sekolah, pas banget sama pacar lo waktu itu yang item manis juga siapa namanya ?

Akbar: mantan kali neng udah bukan pacar

Me: oh udah mantan ? kirain masih sampe sekarang awet banget kaya lem aibon

Akbar: lo gimana? Gapapa gasih gue chatin lo kaya gini?

Akbar: nanti ada yang marah lagi

Me: wkwkw basi plis kaya anak SMA baru ngajak kenalan cewe dah lu

Akbar: sending a pict

Akbar: bosen

Me: lagi dimana emang?

Akbar: lagi sebat aja nih diluar sambil chatingan sama lo

 

 

Sampe di tepat 2 minggu, chatan gue sama Akbar yang cuma sampe level yang gitu-gitu aja tiba pada percakapan dosa yang sepertinya memang direncanakan and im ok with that, maksutnya gue juga bukan tipe cewe yang tabu untuk Cuma bahas gituan sih.

 

Akbar: send a pict

Akbar: wew scorpio is a best kisser

Akbar: emang iya yol?

Me: wkwk mmm gabisa menilai diri sendiri lah gue gila

Akbar: tapi kayaknya scorpio tipe yg hyper deh wkwkw

Me: mmmm gimana ya wkwk

Akbar: akui saja

Me: hyper gabisa diliat dari zodiac tolong ya

Akbar: send a pict

Akbar: tuh kan baca deh scorpio tuh hardcore juga anaknya

Me: WKKW NAJIS BANGET SIH LO PERCAYA SAMA YANG KAYA GITU

Akbar: iya gak?

Me: gue sih kayaknya tipe scorpio cewe yang engga ya

Akbar: engga apa nih?

Me: Engga hardcore dan gasuka yang hardcore or BDSM gt

Me: wkwk aduh jadi vulgar

Me: Sowryyyy

Akbar: sanss elah

Akbar: untung gue smooth parah anaknya

Me: keliatan sih

 

Entah kenapa gue menanggapi chat ini waktu itu dengan super serius juga. Super cringe juga kalo diinget-inget lagi.

 

Akbar: keliatan gimana?

Me: keliatan aja lo smooth anaknya, tipe yang perlahan tapi pasti ngerti kan

Akbar: iya banget lagi, gue anaknya pasti nanya dulu kalo mau main

Me: sumpah? Jarang bgt ada cowo yang kaya gitu

Me: suka deh sama yang sopan

Me: pernah gue dapet yang kaya gitu, moveonya susah banget akhirnya pas putus

Me: jadi curhat guaaa wkkw

Akbar: tapi lo tipe yang fake gak? Atau kalo misalnya lo emang blm keluar tapi si cowo udah klimaks lo akan you know….

Me: oh kalo gue sih tipe yang bilang ya bar, kaya cerewet gitu kali ya bisa dibilang

Akbar: oh persis scorpio yang gue baca ya berarti manja2 liar gitu wkwkwk

Me: kinda wkwk

Akbar: berarti lo suka gaya gaya yang gak konvesional dong

Me: oh gaya pada umumnya gt yang the man is in the top ?

Me: mmm kayaknya gt kali ya, atau karena gue udah coba banyak gaya, jadi kaya yang biasa aja kaya gamasuk gt di gue

Me: WKWKWK jadi jujur gini hhhh

Akbar: keliatan kok yol kalo lo jago

Me: wkwk dari mana?

Akbar: keliatan ajaaaa

Akbar: gue suka main di bathtub deh, kaya gue punya imajinasi sendiri gitu pengen cobain gimana sih rasanya main di toilet yang ada kacanya mandi bareng dan main di bath tub sambil ngaca

Akbar: wkwkwk ahhhh maap maap jd sharing yang ini ke lo

Me: wkwk its ok

Me: sounds good juga

Akbar: gue juga suka kalo a top of my dick di lick gt sama lidah

Me: wkwk kacau nih topic

Akbar: bangetttt

Me: kalo lo suka lo berarti harus cari cewe yang jago blow job bar

Akbar: I got one

Akbar: scorpio girl gak sih yang bisa pasti

 

***

 

Gue persingkat, dari awal mula topic itu  muncul ke permukaan akhirnya gue sama Akbar sering banget bahas topic kaya gitu kalo malem, sharing kesukaan dan ketidaksukaan masing-masing (surely about “IT”). Sampe akhirnya kami berbagi foto-foto yang tidak semestinya dibagi YOU KNOW WHAT I MEAN OK sekali lagi. And finally dengan perasaan saling ingin mencoba eh maksut gue bertemu satu sama lain, finally we planned to met up.

 

Gue akhirnya menyetting, ditanggal yang sudah di sepakati bersama, yaitu adalah gue lupa tepatnya hari apa, tapi gue inget banget besoknya gue masih harus gawe gitu. Kayaknya sih hari Kamis ya karena gue inget banget gue bawa baju ganti batik buat besoknya yang which is berarti hari Jumat kalo dikantor gue for wearing a batik.

 

Entah kenapa, jujur dari setiap diskusi di chat, sharing satu sama lain gitu, gue merasa interest banget sama Akbar, karena simply dia mirip sama mantan gue, not in appereance ya maksut gue di cara dia main, ya walopun masih sebatas omongan doang gue gatau eksekusinya gimana, tapi gue believe aja gitu tiba-tiba, yang akhirnya bikin gue untuk “ok lah ayo kita coba saja semua ini” (nanggung juga gue sama dia udah bagi-bagi foto dosa yakan tiap malem, mending nyebur aja sekalian sis)

 

Gue booking hotel di daerah Jakarta Utara waktu itu, gue cari hotel yang bener bener luxury, yang designya hampir semua kaca demi memenuhi imajinasi dia dan gue juga (ada beberapa lah ya), kasur king size dan gak lupa BATH TUB. Ini yang paling penting. BATH TUB.

 

Why oh why? Karena disuatu hari tanpa sengaja kita berjumpa… bukan bukan itu lagu.

 

Karena di suatu malam, gue telfonan gitu sama dia, dan kita sama sama pengen nyobain main dibath tub bareng gitu, dan cuddle bareng di bathtub sampe masuk angin, sambil sebat (CYA CIGARETTE AFTER SEX, ada yang udah pernah coba blm? Yu dicoba yu kalo belum, loh!)

 

(To be continue to Hari Eksekusi... tbtb gak mood drafting, brb mengumpulkan mood, janji gak kentang deh!)

See ya!

profile-picture
profile-picture
profile-picture
priakuta dan 13 lainnya memberi reputasi
Halaman 1 dari 2
mantap bener.
emoticon-Ngakak

btw betul, gue pernah deket sama cewek scorpio, tapi ga hyper juga, jadi kepribadian memang ga bisa ditebak dari zodiak.
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
Akhirnya muncul lagi, yang ini jangan kentang kaya yang sugar daddy dong mbak yola
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
reading while playing a song 'boy pablo - hey girl'.
Widiihh seru bingit, can't wait to read next story emoticon-Genit
Trit sebelah dah dinupdated belum yahh.. lama g pantau..
Lihat 2 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 2 balasan
Skuy dilanjut 😳🤘
up...

Hari Eksekusi

“kamu checkin jam berapa ? aku jalan jam 4an ya dari Bogor?” tanya Akbar dari panggilan telfon,
“bogor? Kamu naik apa deh?” kamu jangan lama-lama kek aku males nunggu di hotel sendirian” kata gue ngerengek.
“motor kok ngebut, gamacet kalo dari Bogor ke Jakarta jam segini mah”.
“soalnya aku tuh izin pulang cepet, kalo gak izin pulang cepet kamu gapapa deh otw dari bogor agak sorean, soalnya aku kan jam 6 baru kelar ngantor, Cuma ini aku izin” jelas gue.
“iya ih nanti aku kabarin ya kalo aku udah mau otw dan udah mau sampe, see yaaaa” katanya lagi lembut.

Setelah telfon terputus, gue langsung ngebut nyelesaiin kerjaan gue karena mau ijin pulang cepet hari ini. Gue juga gak terlalu bawa banyak peralatan apapun karena mau gak balik kerumah, simple aja Cuma pakaian dalem sama skincare. That’s all.

Jujur, gue ada di inner circle yang gak tabu untuk one night stand gitu, bahkan banyak temen gue yang cuek aja main sama siapapun after we finished our PARTY, which is gue sebenernya anaknya masih agak kaku sih kalo terlalu random kaya gitu, gue gak mau main sama orang yang strange banget huhu, yang gue gatau sama sekali dia siapa, apa gimana dan mengapa. NGERTI GAK? Engga ya? Yaudah intinya gue gasuka asal pake aja. Nah, ketika sama Akbar ini, gue sebenernya gugup setengah mati, takut cringe takut kaku takut jadi gak jelas, tapi rasa penasaran ini menggebu-gebu sekali, dan gue gamikir panjang juga lagi waktu itu. HOW FOOL.

“kamu dimana aku udah dilobby nih” kata Akbar di telfon.
“lah kamu udah sampe cepet banget, yaudah bentar aku turun”

Yang harusnya gue cepet-cepet turun, gue malah ngaca benerin rambut, nambahin lip-tint di bibir gue, nyemprotin parfum (gak ke badan gue doang, keseluruh ruangan BAHKAN!). Setelah gue rasa oke dan hp gue geter-geter terus tanda udah di spam chat karena kelamaan, gue langsung buru-buru turun. Idih parah jantung gue rasanya mau copot tau gak lo pada? Sakit perut, mules.. ih gila deh bener-bener gabakat banget jadi lonte kan WKWK Canda. Gue gugup karena mau main sama temen sekolah sendiri aja gitu, kalo orangnya random juga sebodo teuing sis.

When I finally met him di lobby, gue kaya ada jeda diem beberapa detik karena gatau harus ngomong apa, harus aku-kamu atau gue-lo, harus sok manis aja atau sok asik kaya ngelayanin tamu (aduh kan) wkwkwk. Dan hal yang pertama gue notice adalah Akbar manis banget. Deskripsi martabak coklat keju gitu deh kalo di makanan, manis tapi gurih gitu NGERTI GAKSIHHHHH. Dan dia basah (hah apanya?). Asli rambut dan seluruh bajunya basah.

Ternyata di luar ujan.

Pusing gak lo? Alam kaya mendukung perzinahan ini banget gitu loh.

“lo kenapa basah deh?” tanya gue sok asik buka topic dengan deg-degan setengah mati. Sejujurnya kalo gue fikir-fikir lagi sekarang, pertanyaan ini pertanyaan paling goblok yang keluar dari mulut gue sih asli. Udah tau gue liat gitu di depan ujan, tapi gue nanya kenapa dia basah. HELLOOOO YOLAAAAA?!

Puji tuhannya, dengan lembut dan suara yang meggetarkan hati juga dia jawab dengan baik gak menanggapi bahwa sebenernya pertanyaan gue tolol “iya, tadi aku pengen neduh tapi pas aku liat di map udah deket sama hotelnya, jadi aku terobos aja” Akbar ngejelasin sambil ngacak-ngacak rambutnya yang super basah bin lepek.

Gue yang jalan kearah lift, diikutin Akbar langsung push button ke lantai kamar gue. Di lift gue bingung mau ngomong apa dan nanggepin apa lagi, mana dia ngebahasain diri dia AKU lagi kan, gue jadi agak geli sok manis gitu. Akhirnya gue putuskan untuk diam saja. Tapi akhirnya dia yang nyari topic.

“kamu kenapa nyari hotel disini deh jauh banget ternyata dari aku”
“aku gatau kamu dari Bogor, kamu gabilang” kata gue. (CIE AKU) WKWKKW

Karena jarak dari lift ke kamar gue itu Cuma beberapa langkah saja, jadi tiba-tiba aja udah nyampe di depan kamar. Rasanya gue pengen pulang aja deh wkwk gugubbbbb huhu, mungkin kalo suara detak jantung bisa di loud speaker, ke gugupan gue ini udah kedengeran sampe basement (huf lebay).

Akbar keliatan santai banget, gatau dia emang pro, udah sering kaya gini, atau sebenernya dia gugup tapi di santai-santaiin, gue gangerti. Intinya dia kalem aja. Pas masuk kamar, gue inget banget hal yang dia komentarin adalah “wangi banget. Wangi kamu deh”.

Gue diem. I didn’t have anything to say. REALLY.

Akbar langsung naro tasnya di kursi di samping kasur king size yang seluruh temboknya hampir semua kaca, cocok banget deh ini hotel buat yang suka OOTD. SERIUZ.

Di sela-sela ke gugupan gue, gue masih sempet liat Akbar usap usap lengannya dia, gue mengambil kesimpulan bahwa dia kedinginan. Jelas sih, ini kamar gue setting suhu paling dingin (biar bisa cuddle niatnya HEHE). Gue gerahan anaknya, apalagi keadaan kahar gini gila, makin-makin deh berasa hareudang dunia.

“kamu kedinginan ya, aku matiin ya ac-nya” tanya gue ke Akbar sambil jalan kearah control AC yang nempel di tembok.
Dia gak mengindahkan pertanyaan gue “aku gabawa baju ganti sama sekali lagi” kata Akbar.
“gimana deh, kamu kan tau mau ke sini, kenapa gabawa coba” gue sambil jalan kearah bathroom ngambil handuk, karena gue liat air di bajunya Akbar netes-netes ke lantai.

Pas gue jinjit ngambil handuk di rak atas, someone grab me from behind (ya pasti Akbar kan). Dia langsung meluk gue dari belakang, dan yang gue rasain langsung adalah basah dan dingin.

Gue sontak kaget.

“Ish sumpah, kaget” kata gue berusaha melepaskan diri, karena Akbar basah dan super dingin. “kamu dingin banget tau, basah, sana mandi”
Btw, outfit gue tuh Cuma kemeja putih panjang, gak panjang sih, ya.. diatas lutut, udah gitu doang. Kemeja gue bahannya gak terlalu nerawang, tapi pas Akbar peluk gue dari belakang, dan akhirnya basah…u know….terlihat lah seperti akuarium bagian dalam kemajaku..HM.

“aku gak ada baju ganti” kata Akbar masih meluk gue dari belakang, naro kepalanya di pundak gue.

Gue sejujurnya masih deg-degan parah.

“ya terus mau basah-basahan kaya gini?”
“mm…..gatau” kata Akbar santai
“ck, sana mandi, kamu mandi aku keringin baju kamu pake hair dryer, sama celana jeans kamu sekalian”
“ayo mandi”
“aku udah mandi, kamu galiat aku udah cantik gini?”
“udah siap ya?” kata Akbar sambil ngusap-ngusap rambut gue, dia akhirnya ngelepasin pelukannya, tapi narik tangan gue kearah kamar mandi basah which is kearah shower. “yaudah aku mau mandi”
“yaudah sana”
“ayo kamu juga”
“gamau ah udah malem dingin”
“itu baju kamu juga udah basah tau gak, nanti masuk angin”
“GAKKKKKK” gue langsung kabur ke kamar.

Gue kira Akbar gak akan jadi mandi, ternyata dia mandi, karena kedengeran suara shower dan uap air angetnya berasa sampe ke kamar (kamar sama bathroom sebenernya Cuma di sekat kaca sih, jadi ya gue bisa liat dia mandi sebenernya asli)

“YOLLL, anduk dong”
“ambil aja yang di atas lagi yang baru yang kamu pake tadi basah”
“ah yang tadi aja anduknya, mana sini”

Dengan males gue anterin anduknya, tapi tangan gue doang yang masuk badan gue di luar.

“nih”. Handuk dan tangan gue ditarik kuat banget dari dalem sampe gue masuk hampir mau jatoh untung di tangkep Akbar.

He hug me from behind, lagi-lagi. Tapi kali ini, he kissed my shoulder smoothly, softly aduh lembut intinya.

“hai temen sekolah” kata Akbar sambil sedikit ketawa. “ga nyangka main sama kamu yol” kata Akbar lagi.
“hahaha iya aku juga” gue balik badan sekarang ngadep ke Akbar.

You know what’s next kan pasti.. we kissed.

Mungkin ada di sekitar 20 menitan kali ya, we just kissed. Dan jujur banget, Akbar is a great kisser. PARAH. Smooth banget, lembut, gak grasa-grusu, gak kasar. Huhu kena banget sis. SAYANG. LUV.

Dari situ, gue tau kalo Akbar mainnya akan selembut permulaan like when we kissed.

Akbar mulai meluk ngeraba underwear gue bagian atas dan bawah, mulai meremas my butt, and I felt that.. his dick was harden….

Jelas terasa dan terlihat karena Akbar Cuma telanjang dada dan pake handuk yang gak tebel-tebel banget.

Dia gendong gue, untuk naik ke atas wastafel yang luas, luas menurut gue kaya lo bisa tiduran diatas wastafel dengan kaki yang gak nekuk, ngerti kan.

Masih terus kissing, tapi Akbar udah meng-klik bra gue, dan wala buah dada gue udah gak dipagari apapun. Gue rasa dia bisa merasa nipples gue mengeras dan cukup timbul untuk diraba dan dipelintir dari bagian luar kemeja putih gue yang juga gak terlalu tebel tapi gak nerawang.

Gue kira permainan gue dan Akbar gak akan sesantai ini, se asik ini.. gue kira akan kaku dan cringe gitu di awal. You know kan main pertama kali yang bingung, kaku.. aneh gitu.

But I was wrong. Tapi akhirnya sedih sih wkwk. Oke maaf ke skip jauh.

Lanjut.

Dia ngelepas ciumannya, gak ngeraba nipples gue lagi. Cuma mandangin gue sambil senyum. “I know my feeling is right about you yol” katanya kemudia he kissed me again..sambil mencopot underwear gue bagian bawah.

After that… dia gendong gue ke kasur sambil gak ngelepas ciumannya.

Gue gak akan jelasin panjang-panjang prosesnya disini. Intinya gue sama Akbar roleplay 30 menitan, I suck his dick… yang ketika disela-sela itu dia bilang kalo “asli kamu jago banget yol”… intinya akhirnya dia klimaks dan selesai. Tapi ketika gue kira selesai, dia minta untuk langsung “aku mau masukin boleh?kamu capek gak?”

Kalian tau gue jawab apa?

Auto geleng-geleng. Kaya langsung pengen bilang MASHOK PAK EKO.

WKWK SAMPIS LO YOL! Auto pengen nunjuk-nunjuk diri sendiri banget karena murah.

Pas gue udah siap. Akbar udah ada diatas gue.

Dia nahan badannya pake dua tangannya kaya sikap mau push-up gitu U KNOW WHAT I MEAN KAN PASTI KALIAN LEBIH PAHAM MAAF PAKE CAPSLOCK.

“arahin dong sayang”
“manja banget deh kamu” kata gue sambil senyum kecil (SEBENERNYA KAYA SENENG BGT GITU LOH KAYA DIPERLUIN LAGI TANGAN INI SELAIN BLOWJ*B WKWK)

Tapi kalian tau?

When I finally grabbed his dick, udah ada di tangan kanan gue. Mau gue arahin masuk, udah dikit lagi, udah kena to my intimate yang super wet itu…

Dia narik dirinya…

Bangun.

Berdiri.

Ngebelakangin gue, langsung nyari underwear dan bajunya, dipake, ngambil hpnya dan…..

Gak mau ngeliat gue lagi.

You know what’s next.

We were done.

emoticon-Frown(((((((

YOU NEED TO KNOW WHAT WAS MY FEELING AT THE TIME. GUE SALAH APA? GUE KENAPA ? KURANGNYA DIMANA? KENAPA GITU? APA YANG SALAH? KENAPA GAK BILANG GITU?

U KNOW.. WHAT WAS THE WORST FEELING EVER?

FEELING UNWANTED. KETIKA LO NGERASAIN KAYA DIPENGENIN BANGET DIAWAL, DAN KEMUDIAN DITINGGALIN GITU AJA TANPA ALASAN YANG JELAS.

Gue yakin 100% kegagalan para wanita bayaran adalah dimana saat bukan lo gak dibayar, tapi saat lo gak dipake dengan sebagaimana mestinya. HUA. Wkwk ngakak ngetiknya.

Surely, I will continue this story.

Sedih bayanginnya lagi, gasanggup.

WKWK GAKDENG.

SEE YA.

Akang-akang yang mau comment boleh mungkin pengen tau aspirasi kaum adam apa sih yang bikin tiba-tiba Akbar ditched me huhu feeling unwanted banget aku teh salah apa gitu bagian mana yang salah dah tidak memuaskanemoticon-Frown

***
profile-picture
profile-picture
profile-picture
pulaukapok dan 4 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh nailea
Lihat 12 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 12 balasan
Coba ganti jadi young dumb and broke aganemoticon-Frown huhu

Quote:


Ah jangan ditungguin agannnemoticon-Frown

Quote:


Mangga ditungguu

Quote:


Jangan di up huhu

Quote:
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
ini masih ada updatean nya ga
Lihat 2 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 2 balasan
cool, 2nd chapter done, 3rd chapter please emoticon-Big Grin
profile-picture
deawijaya13 memberi reputasi
Please updated yollll
ku menunggu lanjutan nyaaa hihi

Pinggiran King Size's Bed

Hal yang paling gue benci dari hidup ini selain gapunya duit adalah wondering. I mean keep wondering dalam masalah apapun, kaya “kenapa sih”, “kok gue sih”, “gue salah apa”, “lah kok lu gitu sih bgsd”. Gitu loh, karena gue selalu diajarkan untuk membuat jelas dan gak bikin orang keep wondering dalam keadaan apapun. Kalo ada masalah, or lo gasuka atau kurang berkenan on any kind of circumstances, ya omongin aja gitu. Lebih enak juga kan. Lebih plong. Gabikin orang wondering kenapa dan di lonya juga lega gitu kan gak nyimpen gondok atau dengki.

Tapi, kayaknya Tuhan mau kasih gue pelajaran kali ini, bahwa ternyata emang gak semua nya loh bisa jelas, atau bisa lo tau alesanya. Gak semunya bisa sesuai keinginan lo. Even lo tanya, even lo paksa tau sekali pun. You won’t never get an answer, yol.

Setelah Akbar gamau main sama gue lagi, yang tiba-tiba aja dia langsung ambil semua pakaiannya terus ngambil HP-nya dan gue YUYUR banget gaboong dia langsung gamau liat gue bahkan. Dia duduk dipinggir kasur KING SIZE empuk bin luas itu, ngebelakangin gue dan sibuk sama hpnya.

YOU NOW KEEP WONDERING ABOUT ME RIGHT ?

Gue? Masih dengan tanpa busana. Dan tetep ngeliatin dia even dia ngebelakangin gue like “WOY GUE SALAH APA?”

Sumpah, itu titik dimana pertama kali gue merasa gak berharga gitu I’m serious sebagai wanita, beda cerita kalo lo udah berhasil main tapi ditinggalin gitu aja abis itu. Ya terserah lah ya. Emang kaum adam kan sukanya yang tinggal enak cabut pulang gitu kan. Gue bahkan akan lebih sangat maklum kalo kaya gitu.

Agak lama gue tetep tiduran tanpa busana, karena gak abis fikir kenapa. Karena dia gamau ngejelasin apapun, oke pasti kalian fikir KENAPA LO GAK TANYA? Gitu kan?

Gue nanya kok.

Tapi setelah akhirnya gue ke toilet memutuskan untuk mandi. Yang kemudian ketika gue di toilet gue pandang-pandangin terus tu BATH TUB yang gak ada gunanya. Gue bahkan sebelum booking hotel ini tuh riset dulu gitu, seneng bisa ada BATH TUB-nya, atleast gue berharap dia kepake gitu,even Cuma main sambil duduk di pinggiranya..quicky aja gitu WKKW, karena alesan gue berada disini adalah untuk main di BATH TUB, but you wrong girl

Abis gue selesai mandi air anget, cukup lama gue di toilet, ada kali satu setengah jam. Karena sambil mikir, sambil sebat sambil pake night skin care routine gue (GAK BOLEH LUPA). Gue kira pas gue keluar suasananya udah beda gitu, mungkin tadi Akbar kikuk atau HE PROBABLY JUST BEING SCARED AT FIRST gue mencoba positive, but gue lagi-lagi salah. Pas gue keluar suasananya makin dingin…makin mencekam.

Dia gak nanya apa-apa ke gue, minimal basa-basi kek atau apa gitu, ini engga. Diem. Sambil udah di posisi enaknya senderan dibantal setengah duduk dan tiduran gitu, sambil main PUBG kayaknya.

KESEL. Gue milih juga diem 1000 bahasa.

Pas gue liat jam itu udah jam setengah 10 gitu, gue abisin waktu gue buat chatan sama temen gue, bahkan sampe telfonan. Dan gapake headset, jadi dia bisa denger isi percakapan gue apa. Gue telfonan ada kali sejam. Dan Akbar masih tetep di posisi yang sama. Tapi bedanya kali ini dia munggungin gue.

OH IYA, asal kalian tau, gue juga duduk dan tiduran di sisi pinggir kasur yang kosong. Jadi lo pada tau kan seberapa kosongnya bagian tengah kasur? Ibarat kalo bonceng tiga sama cabe-cabean tuh bagian tengah masih bisa diisi dua sampe tiga orang gitu lah (HAH BANYAK BANGET WKKW). COY COY ini kasur KING SIZE loh, KING SIZE sengaja gue booking, biar gede, biar mainnya bisa dilempar-lempar kemana-mana bisa pake gaya sikap lilin sekalian gitu biar lentur kan.. TAPI APA? HALU LO LOY.

Tiba dimana, gue kehilangan kesabaran gue.

Jam setengah 12 malem.

Di suasana yang gak terlalu hening karena ada suara tv, gue ngeluarin sepatah dua patah kata “gak sebat?” sebenernya basi sih, sedih deh gue kira akan bisa cigarette after sex bareng..HAHA tapi yaudah lah ya..haduh angan.
Gak langsung auto di jawab, jeda beberapa detik “engga”.

Udah gitu doang, singkat padat jelas dan dingin. SEREM BANGET WOY. Bener-bener gakaya Akbar yang pertama kali gue jemput di lobby, aktif, pinter nyari topic.. supel..

Karena gue anaknya gak pantang nyerah gue nanya lagi “kamu gak laper? Mau MCD gak? Pesen MCD yuk”
“Lo kalo mau makan, makan aja sana, pesen aja” he said.

LO-GUE? OK. Padahal gue tried to give him attaention karena pasti dia laper dari Bogor ke sini which is ya Jakarta jauh gak si? Wkwk jauh TITIK. Kali aja yakan dia belom makan dari pagi.

Entah kenapa gue kaget, dan pengen nangis. GAK NYANGKA dia akan sedingin itu. Karena gue udah bener-bener berusaha memecahkan suasana agar gak kaku, agar cair, gue pengen fun aja gitu even emang gak jadi main, or emang dia punya alesan sendiri yang dia gabisa kasih tau ke gue, ok I’ll appreciate that. Tapi jangan kaya gini juga please.

It was really my first time banget ada di keadaan dan kondisi kaya gini. I didn’t know what should I do.

Mata gue udah basah dan berair. Gue mutusin untuk matiin lampu tidur disamping gue sebelum gue nangis beneran, pake headset dan masuk kedalem selimut. My brain need I rest.

Pas gue lagi nge-set playlist gue, tiba-tiba Akbar ngomong “bangunin jam set 5 ya, besok ada UAS” dia keliatan siap-siap mau tidur juga karena udah ngambil chargean dan ngecas hpnya.

Gue udah apa ya..udah…bukannya males sih tapi udah pengen pulang aja pengen tidur dirumah, YANG HARUSNYA GUE PULANG AJA waktu itu pas gue fikir-fikir sekarang. Bahkan tadinya gue tuh mau beli wine atau vodka biar bisa chill dan minum bareng sambil deep talk setelah abis main. PREPARE BANGET kan gue anaknya. HAHA tapi untung gak jadi, mungkin kalo gue jadi beli, gue makin akan nangis kali ya mandang2in tu botol wine atau vodka yang gue beli karena gak jadi keminum.

“oh oke, jam berapa UASNYA?”
“Jam 6 harus udah di Bogor” kata dia tanpa liat ke gue, nyalain sebatang rokoknya, nonton tv tapi gue tau dia gak nonton, karena pandangannya tuh kosong.

Gue ngelirik doang dengan kaya TERSERAH LO DEH TERSERAH. Pengen nangis banget waktu itu HAHA.

Gue lupa gimana setelahnya, karena gue tidur. Gue munggungin dia, bener-bener tidur di pinggir kasur gue inget banget sampe mau jatoh. Karena dia juga sama, bener-bener di pinggir.

Gangerti kenapa. Tau begini mah gue pesen kasur yang double bed aja. HHHH.

Sengaja gapasang alarm, karena gue yakin gue pasti kebangun, gabisa tidur nyenyak. Gue berharap banget cepet-cepet pagi dan keluar dari atap hotel kamar ini, gak sama-sama with orang yang gamau sama gue gitu.

***

Akbar udah tidur, tapi gak munggungin gue, dia madep miring kearah gue. Itu jam 3 pagi pas gue liat ke layar HP gue. Akbar gak matiin lampu tidur disampingnya. Jadi gue bisa liat dengan jelas mukanya yang…innocent itu.. “kenapa sih bar? Gue salah apa? Apa yang salah? Bagian mana yang gak enak?” huf

Gue bangun, duduk dipinggir kasur sambil ngeliatin Akbar. Lamaaaaa banget. Dan nangis.

Kaya, gue gapernah mau main random sama orang yang gue gakenal lama, itungannya gue baru banget kenal sama Akbar, tapi liat gue sekarang? I even lower my standard for you bar, tapi kenapa? Gue bangun dan duduk didepan kaca rias yang segede gaban. Ngeliatin diri gue sendiri aja, dengan tatapan kosong. Lama. Sambil ngerokok. Ngelamun. Gabisa tidur lagi. Sampe jam set 5.

Gue sengaja udah mulai berisik dan ngencengin suara tv, biar Akbar notice sendiri aja gitu gaperlu gue bangunin. Sebenernya lebih karena gue males ngomong sih sama dia, jadi gue berharap dia bangun sendiri.

To be frankly, gue ada sedikit harapan bahwa ketika Akbar bangun mungkin dia akan lupa sama keadaan kemaren, mungkin dia akan tiba-tiba baik dan gak kesurupan lagi.

Tapi itu cuma angan sis hehe.

Pas udah jam 5 kurang gitu dan belum ada tanda-tanda dia akan bangun, gue akhirnya bangunin dia “Bar lo gak UAS udah jam segini”

Dia ngulet, ngecek hpnya dan bangun.

DAN TETAP MENGABAIKAN GUE.

Dia ke toilet gue kira dia mandi. Ternyata cuci muka doang. Bahkan gak sikat gigi karena gue liat toothbrush hotel yang kebuka Cuma yang bekas gue pake doang.

“lo gak mandi?”
“engga ah”

Dia bener-bener ngebut pakean, ngeberesin barang-barang dia yang gak berantakan sama sekali, karena dia Cuma ngeluarin rokok,korek,charger dari tasnya.

Gue?

Duduk setengah rebahan aja masuk kedalem selimut.

PART YANG PALING SEDIH ADALAH…

Setelah dia siap (gue rasa juga jeans dan jaketnya masih setengah basah karena ujan kemaren dan gue gasempet ngeringin sesuai janji gue ke dia) tapi gue bener-bener udah gabisa nomong lagi gitu kala itu, udah di level pengen nangis level dewa. Akbar ngaca, ngebenerin rambutnya yang masih setengah basah karena dia basahin (yaiyalah yol). Ngecek hpnya dan ngetik-ngetik sebentar.

THEN, buka pintu.

Dan… he just went away without looked at me or even said anything to me. Even Cuma sebatas makasih ya loy, nice to meet you or apapun itu yang basa-basi.

He just really went aways.

Dan pintu ketutup.

Air mata gue bener-bener tumpah. AUTO.

Gue nangis sampe jam 7.

Gue mandangin diri gue sendiri lagi di kaca. Gue merasa lebih buruk dari lonte, lebih gak berharga dari sampah. HAHA gue kira semua orang bisa suka sama gue dan impress sama cara main gue dan kepiawaian gue.. tapi tidak loy ternyata tidak. GIMANA RASANYA ?

That was hurt me the most.

Pas gue siap-siap mau ke kantor dan mau ngechat Akbar buat Cuma bilang makasih 13 jam kebersamaannya karena totalnya gasampe seharian gue sama dia.

Kaya ada yang aneh. Foto profilnya gak ada.

And when my last chat sent… I knew… He just blocked me.

(Aneh kan gue masih mikir untuk lower my standar kan buat ngechat dia? Padahal dia udah mengabaikan gue, dan boong kalo dia gak sadar)

***

I will surely update for the next chapter and it would probably the last.

profile-picture
profile-picture
profile-picture
pulaukapok dan 3 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh nailea
Lihat 4 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 4 balasan
why...?
nyesek bgt
mikin pinisirin
🥺🥺 koq sedih ya..

Video's Link

He came back after 1 year later.

***

Bingung mau mulai ceritanya dari mana deh. Satu tahun…untuk ukuran gue…ngelupain one night stand payah kaya gitu… it was easy for me, it was just a blink of eyes please. Apa ya…

Aduh oke mungkin kita mulai dari setelah kepergian Akbar di hotel waktu itu aja deh biar lebih clear gak ke skip-skip.

Well, after Akbar just went away gitu aja without saying a word, dan gue masih coba ngechat dia tapi ternyata gue di blocked, dan gue nangis. Of course nangis, sebenernya ini gak lebay ya, jujur sis gue nangis tuh bukan karena sedih… yaelah gini doang gitu, timbang masalah dipake dan gak dipake mah receh lah ya, gue sejujurnya Cuma ngerasa goblok dan kaget.. ngerti gak sih perasaan orang kaget yang lo surprised banget dan gapernah digutuin sama manusia manapun seumur hidup lo, lo gapernah di tolak atau diabaikan on your first impression.. tapi tiba-tiba diumur lo yang udah cukup dewasa waktu itu, dan dengan alesan yang gak jelas apa…lo di gituin..

How was that? Lebih ke nyesek kan? Nyesek sih bukan sedih.

And then, gue kerja seperti biasa setelah itu dan seinget gue, gue party dan mabora… gimana ya, gak boong kalo gue kesel dan kaget merasa gak terima di gituin. So to cool down my temper gue party di daerah SCBD waktu itu, dan gak banyak yang gue invite. Cuma close inner circle gue, totalnya kalo sama gue jadi bertiga.

Sambil nyalain rokok gue, dan masih dengan music yang agak slow bass nya belum ngegas karena terlalu kepagian udah nangkring disana, gue masih bisa ngobrol-ngobrol sekalian curhat tanpa teriak-teriakan ke kedua temen gue. Gue cerita dengan detail. Dan yah.. kalian bisa nebak apa reaksi temen-temen gue yang kebgsd an nya lebih jauh diatas gue kan WKWK. Kaya Cuma di respon YAELAH YOL RECEH DAH LU.

Tapi ada respon salah satu temen gue yang bikin jalan cerita ini alurnya jadi makin sakit kepala.

“dia belum pernah ngeue kali loy” kata temen gue namanya Sarah.
(btw temen gue yang satu lagi, kebgsd an nya udah gak di level advance gitu loh kayanya udah di atas intermediate deh jadi no comment banget sama kasus gue ini, kaya di ketawain doang gue sama dia. Jadi obrolan gue nanti itu Cuma sama temen gue yang satu lagi.. yang otaknya masih kepake wkwk)

“gak sar, gue bisa nilai dia plis ini bukan pertama kali gue making sex sama orang ya, I would know it”
“oke. Oke kalo gitu jangan pernah lo tanya alesan dia apa, sampe kapan pun.. sampe nantinya tuhan bikin lo sama dia ketemu lagi.. gue gatau kapan, tapi pasti akan loy.. lo pasti akan ketemu sama dia lagi entah gimana caranya” kata Sarah yakin sambil minum satu shot tqla nya.

Gue diem. Gue sejujurnya gatau juga kalo ditanya ke hati gue sama otak gue, gue tuh mau apa sebenernya ? Gue gamau apa-apa sih gue tau loh ini Cuma one night stand, gue juga gasayang sama dia. Boro-boro. Gue juga gak peduli sebenernya apa alesan dia gak jadi main sama gue, gak pengen tau juga, ngerti gak sih. Gue juga gak tau kenapa gitu kejadian ini ngaruh banget ke mood gue.

Sarah ngomong lagi “tapi waktu di sekolah, dia anak geng gak?”
“mmm dia anak geng di angkatan gue apa engga gitu maksut lo?”
“iyeh”
“mmm.. termasuk anak geng sih sar, bahkan anak cowo angkatan gue tuh makin bonding sekarang pas lulus sekolah, bahkan mereka masih suka ngumpul di warkop gitu setau gue…ada di daerah Bekasi gitu warkopnya even mereka udah pada beda kampus”
“ketebak sih even lo belom cerita banyak sama gue. Kalo akbar cerita ke geng angkatan lo gimana? Eh geng angkatan lo tuh isinya anak-anak campuran apa gimana?”
“campuran sama anak biasa maksutnya? Gak lah sar, isinya anak cowo-cowo famous di angkatan gue doang, bahkan yang gue tunjukin itu loh yang jadi influencer sekarang main sama awkarin sama anya”
“Ah iya gue inget Si ******* kacau … kalo ini ke spread di angkatan lo gimana? Lo tau kan mulut cowo lebih dajjal dibanding cewe? DAN GUE YAKIN banget geng cowo angkatan lo itu geng sampah yang tau banget semua gossip di angakatan kalian, dari gossip anak yang cupu gak ke reken di sekolah, sampe gossip di kalangan menengah atau dikalangan mereka sendri dan mereka yang sebarin lagi lewat yang lain” kata Sarah menggebu-gebu tanda yakin banget sama omongannya.

Gue diem lagi. Bener sih. Itu bener banget.

Di angkatan gue bahkan ada yang hamil, itu ke spread dari geng Akbar. Dengan tanpa dosa mereka ngomongin itu ke tongkrongan. Dan jadi kesebar kemana-mana.

Sebenernya di angkatan gue ada banyak geng cowo yang terbentuk. Tapi geng Akbar ini adalah nomor satu yang paling ter-HIGHLIGHT. Padahal isinya anak-anak blangsak semua asli. Belom ada yang jadi orang coy.

DANNNNN lo pada tau gak sih? Gak ya wkwk, geng Akbar tuh geng pujaan gitu deh di sekolah gue, bahkan sampe lulus sekolah aja kalo mereka suka ngadain party.. DIINVITE sama mereka tuh kaya udah suatu PRIDE gitu loh.

Cewe-cewe yang bisa di deketin sama salah satu dari mereka aja gitu kaya pasti udah akan jadi famous dan terpandang. Followers naik dan segala macem deh. Kalo ada acara sekolah atau acara angkatan udah pasti dapet golden tiket.

Bahkan sekolah gue tuh turun-temurun selalu ngadain pensi, kalo gue sebut acara pensinya pasti HAQUL YAQIN gue kalian semua tau yang tinggal di Jakarta Raya ini HAHA, karena kalo ngundang Guest Star gapernah receh. Nah cewe-cewe yang lagi deket sama salah satu dari Geng itu pasti dapet golden tiket, alias masuk gapake tiket, gapake body checking, bag checking, boleh bawa segala macem parfum rokok vodka gin etc and DRUGS *ups WKWK. Asli. Kaya akan jadi queen gitu deh. Ketara banget pokoknya.

Angkatan gue bahkan dikasih ruangan sendiri setiap ada pensi YANG BAHKAN DIATAS GUE MASIH ADA ANGKATAN SENIOR dan mereka aja gak ada ruangannya loh, dan bersikap kaya penonton pada umumnya, beli tiket, kena bag and body checking..even mantan sekolahnya yang ngadain ACARAAAAAA HADEH PUSING, oke sabar yola tahan!

So… mereka yang emang lagi dapet golden tiket atau lagi diinvite sama mereka tinggal sebut salah satu nama dari geng itu, dan adek junior yang lagi jadi angkatan penyelenggara pensi tuh akan nganterin ke ruangan private mereka, biasanya ada dikelas lantai atas paling pojok. APAL SIS wkwk. Mereka yang lagi dapet golden tiket gaperlu beli tiket presale atau OTS BAHKAN WOY. DEFISIT DAH TUH ANGKATAN JUNIOR GUA.

Plis ya kenapa defisit karena geng itu isinya 10 orang, belum bawa-bawa temen-temenya yang lain dari luar.. terus si cewe yg lagi di gebet bawa temen.. temen nya lagi bawa temen.. mati gak lu? Lumayan kan tu duit buat acara junior gue?

Kalian mikir kan pasti OH yola mau sama Akbar karena mau pansos? Karena gue pasti bangga banget di deketin sama salah satu dari geng itu ?

WKWK HATUR NUHUN salah.

Gue adalah mantan pacar dari salah satu cowo di geng akbar dan bukan Akbar atau sahabatnya Akbar yang jadi tokoh utama di thread gue yang He was my dirugs. Bukan ya. Gue pacaran dari kelas 10 sama tu manusia.. kelas 1 SMA lah ya 3 tahunan berarti… sampe gue lulus sekolah. Kalo udah pernah baca thread gue yang he was my drugs (sekali lagi) gue pernah cerita di prolog kalo gue gabisa moveon sama mantan gue yang waktu di SMA ? Nah itu dia cowonya!

That’s why gue bisa cerita sedetail ini? Karena mantan pacar gue dulu adalah bagian dari geng sampah itu. Dan di 3 tahun kebersamaan waktu disekolah gue jadi tau geng itu seberapa “UGH”-nya.

Maaf banget ke skip jadi bahas geng.. tapi kalian harus tau asal muasalnya gitu loh sebelum tau cerita lanjutannya ketika nantinya gossip gue sama Akbar ke spread dan bikin gue di hujat satu negara HAHA. Gaboong.

Masih nganggep gue pansos gak sih? I mean kalian menganggap gue famous di sekolah karena gue pacaran sama mantan gue yang notabenenya anggota geng itu?

BIG NO.

I would explained (LAGI padahal ada di thread gue yg lain tp gapapa). Gue adalah anak cheerleaders disekolah..dan kalian tau reputasi anak cheers kan..angkatan gue udah tau siapa gue, gue gak termasuk anak cupu disekolah. TERIMAKASIH YA EKSKUL CHEERLEADERS KU wkwk. Jadi kaya tenar ketemu tenar gitu deh gue gak dompleng mantan gue begitu pula mantan gue. Istilahnya klop, gue anak cheers dia anak osis anggota geng famous juga. Lengkap sudah gitu.

Dan dari mana gue dapetin bad reputation gue disekolah? Ya dari geng itu, selama gue pacaran 3 tahun sama membernya.. gue tau mulut mantan gue se DAJJAL itu dan yah.. geng itu pasti tau gue se lonte apa juga. HAHA LOL. Dan di spread lah.

Gue? Biasa aja. Udah tau resikonya.

Namun, sampe sekarang gue tulis thread ini gue masih termasuk cewe golden tiket mereka, even gue gapernah sebut nama mereka setiap mau masuk acara sekolah, tapi junior gue yang sudah berganti-ganti sudah menotice gue sepertinya.. karena biasanya gue langsung diarahkan ke ruangan geng itu. Dan pernah sekali atau dua kali gue gak masuk kesana. I mean… pernah ada dimana gue pengen ngomong YOU ALL GUYS THINK YOU ALL FLOWER GT? Wkwk dewa banget pelayanannya buat kalian LOHHHHHHH. APA KALIAN MENYUMBANG BANYAK UNTUK ACARA INI ? KALIAN DONATUR YA?

Sabar yola.

Btw, gue juga punya ruangan sendiri kok. Karena gue senior Cheerleaders dan junior gue tampil dan ngisi acara biasanya… jadi pasti cheers dan seniornya dikasih ruangan. JADI GUE GABUTUH RUANGAN MEREKA. Kalo diteriakin dari ruangan mereka aja dan merasa gasopan kalo gak say hai gue baru kesana.

Isinya ruangan mereka mau apa tau? Minuman dan asap rokok. HEHE.

Kalo acaranya udah selesai gimana kak?

Ya ditinggalin aja dek, macem guest star.. acara selesai pulang aja gitu dengan abu rokok gelas, botol minuman, sampah, bau alcohol dimana-mana. Gue serius ketika cerita ini gak lebay. Sekalian mencurahkan isi hati. Makasih kaskus jadi wadahku. Makasih pembaca menjadi pendengarku. LUV.

“gue gapeduli sih sar kalo Akbar spread cerita ini ke geng dia” jawab gue akhirnya

Gak disangka-sangka akhirnya temen gue yang satu lagi yang no comment dari tadi angkat bicara.

Sambil nyembulin asep rokoknya “loy…kalo gue boleh honest ya, gue suka sama sikap lo yang gapernah peduli kalo orang ngomongin lo yang bad. Cause you think you are, right?” tatap dia ke gue serius

Gue ngangguk.

“lo bilang, lo gak marah karena emang lo bgsd lo gabener lo doyan mabok doyan party, having sex sama cowo yang bukan pacar lo lo tattoan lo suka ngomong kasar bahasa lo gak teratur.. gitu?” dia nanya lagi.

Gue ngerti sebenernya ini maksut arah pembicaraannya kemana.

Gue narik napas panjang “iya karena emang itu faktanya jadi gue gak akan pernah marah”

“tapi orang orang gak pantes nge judge lo kaya gitu yol!” nadanya mulai naik.
“ SIAPA YANG BAKAL NGEJUDGE GUE BAIK?” gue ngegas. “siapa? Siapa? Gue tanya sekarang? Even gue tobat pun orang-orang tetep mikir gue baik tau gak lo?!”

“YA KALO GITU LO JANGAN DIEM AJA KALO NANTI INI KE SPREAD!”

Gue tertegun.

“yol.. lo tau gak pasti yang ke spread ceritanya nanti jadi beda.. jadi nanti kalo itu ke spread dengan alur yang beda dari kejadian yang lo alamin lo gaboleh diem aja ya yol. Lo gaboleh diem kalo itu bukan faktanya tentang diri lo.. kalo lo emang bad reputation di mata semua orang lo gaboleh nambah-nambahin itu lagi pake gossip yang gabener dari Akbar” Sarah nenangin.

***

Di mobil arah jalan pulang gue mikir lagi kata-kata di club tadi.

Well ok. Kalo gitu, gue harus tau cerita ini udah ke spread atau belum.

Pas udah sampe rumah, gue gak turun dari mobil, gue masih disana nge search beberapa nama orang di Line. Dari 3 orang, ada satu orang yang gue pilih buat nanya.. karena menurut gue Akbar lebih deket sama dia. OH GUE GAK AKAN CERITA KE MANTAN gue, bisa abis gue. Even nantinya dia tau dan gue dimarah-marahin di chat dan gue musuhan setahun. HAHA.

Temennya Akbar yang bagian dari member geng itu namanya Arvian di panggilnya Nute. Plis gausah nanya emang gitu nama dia gue juga gatau kenapa.

Me: Te gue mau nanya dong
Nute: HAIZ tumben sultan chat akoh

Emang pada fakboi semua isinya. Maklumin ya gaya mereka.

Nute: ada apa nih ada apa yang bisa gue bantu
Me: gue mau nanya tentang Akbar
Nute: Akbar? Kenapa sisnya sama dia
Nute: AH GILA AKBAR SAMA YOLA SEKARANG
Nute: SADIS
Me: engga babi, gua aja blm nanya
Nute: geura
Me: Akbar nongkrong sama kalian gak seminggu ini?
Nute: Akbar udah 3-6 bulanan gitu jarang nonkrong sama anak2 loy, knp?
Me: knp?
Nute: lah dia kan di bogor
Me: lah emang kalo di bogor gabisa nongkrong sama kalian?
Nute: dia kaya udah punya geng sama anak bogor skrng
Nute: lo knp teh nanya Akbar tbtb?
Me: Akbar ada ngomongin sesuatu gak di grup kalian?
Nute: lo main sama Akbar ya?
Me: jawab pertanyaan gue bisa gak te?
Nute: lo kemaren instastory
Nute: di Hotel ?

Gue ada di ambang.. gatau apa gue harus mulai cerita apa engga. Tapi gak disangka-sangka Nute ngetik lagi, gue kira dia akan nunggu gue jawab pertanyaan dia yang terakhir.

Nute: gak waras si Akbar di ajakin anak2 nongs gabisa, nyamperin lu dari kampus bisa
Me: hah kampus?
Nute: LAH?
Me: apaan
Nute: lo kira dia di Bogor ngapain loy?
Me: Rumah?

Chat setelahnya adalah dimana mungkin kalian nilai gue GOBLOK.

Nute: oke gue tau ada yang mau lo ceritain atau tanyain ke gua tapi lu jawab apa yang gua tanyain sebatas yang lo tau
Me: oke
Nute: Lo tau gak gue kuliah dimana?
Me: binus
Nute: lo tau gak Akbar kuliah dimana?

Nute tau gue gak tau.

Me: mmm
Nute: Lo tau gak gue ambil jurusan apa?
Me: DKV
Nute: lo tau gak akbar jurusan apa?
Me: te plis
Nute: lo bahkan berhubungan sama orang yang lo gatau minor infonya yol?

Gue gak bales. Bingung. Nute masih typing.

Nute: loy dia kuliah di Bogor di ***** jurusan **** (yang tentang pohon2)

Kalian pasti tau kampus negri apa yang ada di bogor yang jurusannya mengarah ke alam2 gitu. I wont mention.. hehe.

Gue langsung flashback pantes dia bilang dia UAS dan harus ke Bogor, pantes di pertama chat dia tanya tentang pohon2an….

Nute: lo tau nama panjang dia? Akbar siapa?
Nute: Send a pict (SSan instagram pacarnya (gue akan bahas nanti)
Nute: setau gue itu pacarnya
Nute: juniornya di kampus
Me: Akbar orangnya kaya gimana?
Nute: kenapa lo bisa main sama orang yang lo gatau apa apa tentang dia? Sekarang lo berharap apa? Nama panjangnya aja lo gatau, gimana lo mau nyari dia
Me: gue berharap dia gak ngeblocked gue
Nute: lo dimana?
Me: dirumah
Nute: gue kerumah lo
Me: lo gila udah mau pagi, ntar sore aja
Nute: yaudah keep ur story buat sore
Nute: kasih tau dimana ntar gue samper

***

Gue bangun sekitar jam 10 karena hari libur. Dan, ada banyak notif, tiba-tiba rame gatau kenapa tapi ada satu chat yang bikin gue sakit kepala pas gue check semua.

Mantan gue. Dan gue gaboong isi chatnya emang kaya gitu gue inget banget semuanya pake casplock.

Ex Boyf: GUA UDAH BERAPA KALI BILANG SAMA LO, LO KALO MAU DEKET SAMA COWO JANGAN SAMA ANGKATAN KITA LAGI
Ex Boyf: LU TAU GAK SEBERAPA SUSAH GUA JAGAIN LU BIAR GAK DIOMONGIN ANGKATAN KITA
ExBoyf: LU KIRA GAMPANG APA SELALU DITANYAIN TENTANG KENAKALAN LO YANG SEKARANG?
ExBoyf: KNP BISA ADA LINK VIDEONYA SIH LOY LU UDAH GILA APA? MAIN YANG RAPIH DONG
ExBoyf: telfon gua kl lu udah bangun

Link video?

Well akhirnya ke spread juga. Cepet uga.

***

(to be continue)
profile-picture
profile-picture
profile-picture
pulaukapok dan 5 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh nailea
Lihat 8 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 8 balasan
lanjutin sis, pinisirin
Halaman 1 dari 2


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di