CARI
KATEGORI
KATEGORI
Pengumuman! Proses Penukaran Koin Kreator Ada Perubahan Cek Infonya di Sini Gan!
Home / FORUM / All / Story / Heart to Heart /
Menikah. antara siap dan tidak siap
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5ef9aa72349d0f47523df9f2/menikah-antara-siap-dan-tidak-siap

Menikah. antara siap dan tidak siap

bingung mau ngomong kesiapa dan saya baru tau ada forum ini. mohon bantuannya para suhu ane noob.... oke gass emoticon-Embarrassment

Ane baru lulus kuliah 2019. 23 tahun. punya pacar seumuran lulus bareng satu kelas bareng. dan sudah berpacaran selama 5 tahun kurang.

Hari ini ane sudah mendapatkan pekerjaan yang secara fisik enak. secara materi biasa saja.. muungkin hanya sampai taraf "Cukup" saja. untuk beli keinginan ini dan itu perlu waktu untuk nabung.

Suatu hari.. doi minta kejelasan dan Sangat mendesak perihal hubungan kita dan minta segera dilamar. tapi ane antara siap dan tidak siap.kenapa? gini penjelasannya

1. Ane dan doi jadian secara tidak sengaja, bahkan gabisa disebut jadian.. hanya "menjalani saja" hubungan yang sudah terlanjjur dekat ini. ~ bukan terlalu masalah

2.  Ane adalah orang yang masih ingin bersenang senang dengan kawan kawan, lebih mementingkan keceriaan dengan teman dibanding doi ~ doi sangat mengekang untuk melakukan hal yang menurut doi tidak penting. ditambah pernah suatu waktu doi melarang ane untuk bertemu dengan teman teman saat doi diluar kota. lalu ane nekat untuk bertemu dan akhirnya ketauan sampai terjadi perang blitzkrieg

3. Doi adalah orang yang selalu ingin benar dan ingin diakui bahwa doi adalah yang paling benar. ane ga bilang egois. beberapa dari pemikirannya memang terbukti benar tapi sebagian seperti ingin menang sendiri. itulah yang menjadikan doi seseorang yang bisa dibilang sedikit angkuh dan merasa dirinya sempurna ~ sampai sampai posisi ane sebagai lelaki jauh dibawah doi, ane punya pemikiran sendiri kaga pernah di diskusikan dan langsung di judge sebagai pemikiran konyol.

4. Hubungan kita sangat tidak sehat. ~ dari mulai berkata kasar. kungfu . tae kwon doo. capoeira. saling membohongi menghina satu sama lain dan lain lain yang tidak perlu ane sebutkan dan agan /wati sudah mengerti

5. orang tua dan keluarga ane dan doi adalah keluarga yang mementingkan gengsi dan sangat susah untuk diberitahu secara agama atau secara realistis ~ ane baru bekerja dan belum menjadi pegawai tetap. secara hitungan real, tahun depan ane mengumpulkan sampai batas kemampuan pun tidak cukup untuk membuat kedua belah pihak (orang tua) dan doi keinginannya terpenuhi

6. Ane tidak bisa melakukan hobby ane yang relatif doi tidak setuju.. seperti bermusik dan berkumpul bersama teman teman hanya sekedar ketawa ketiwi

note

plus
* tidak ada masalah dalam hal materi. kita imbang kadang doi kadang ane yang banyak ngeluarin. dan fyi gaji doi lebih besar
* doi pinter masak
* doi keibuan suka anak anak dan bisa mengasuh
* doi pinter ngatur duit
* doi mau untuk menabung bersama sama membangun dari 0

ane bingung super binngung, ane akui bahwa pemikiran ane belum bisa berkapasitas seperti orang lain yang mindsetnya lebih dewasa dikarenakan beberapa hal dari mulai kerjaan, ego diri, keadaan lingkungan sekitar. ane antara tidak mau hidup dikekang, tapi ane ada sayang nya juga.........  barangkali agan aganwati disini ada yang mau ngasih pencerahan atau sharing pengalaman nya yang sama emoticon-Wowcantikemoticon-Embarrassmentemoticon-Cool

No. 4 bikin ngakak... emoticon-Ngakak (S)

Ya itulah, kadang nikah itu bukan melulu soal cinta, tapi juga melihat plus minus calon pasangan, latar belakang keluarganya, gambaran masa depan, dll. Aku belum bisa komentar cocok gak cocoknya sih. Tapi kamu jeli dan detil bisa mengupas satu persatu poin plus minusnya, itu udah langkah yang baik! emoticon-thumbsup
profile-picture
berodin memberi reputasi
Diubah oleh Jangan.maling
Pertimbangannya kalau kamu lepas, belum tentu dapat yang paketnya cukup komplit begitu.

Kalau kamu terima, alamat bakal kayak suami "puber kedua" main kesana kemari dan isteri marah². Kayaknya gitu ya gambarannya? emoticon-Malu (S)

Tapi gue lebih cenderung ke 'terima' aja, gan (artinya agan melamar). Karena untuk membina rumah tangga wanita begitu bagus banget, nanti keturunan agan akan jelas masa depannya (kecuali tentunya ada hal tak terduga).

Soalnya gini, kebiasaan main agan itu paling akan hilang sekitar umur 30-an. Setelah itu agan akan nikmati keluarga & rumah tangga yang tentram dan bahagia, karena diatur dengan baik oleh doi.

Begitu... emoticon-shakehand
profile-picture
berodin memberi reputasi
Diubah oleh Jangan.maling
Lihat 2 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 2 balasan
Kalu ane simpulkan, ente sbnrnya gk kpgn nikah ma doi, bnr kgk? jujur?

Gini, rata2 smua org pgn nikah se x buat seumur idup, ente yakin kgk mau ma doi ngejalanin ntu??

Sampe sini paham? emoticon-Peace
Diubah oleh ijahebat
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
simpel.

selagi masih curhat ttg permasalahan, brrti itu tandanya belom siap.

- - -

ane komen duluan sebelum monkeydfarly ama kucingkampung komen emoticon-Big Grin
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
Tidak karena harga diri kita terinjak-injak. Kita bisa bina rumah tangga dengan yang kita mau, cuma belum tentu hasilnya sebagus itu. Paling gitu pertimbangannya.

Kita yang dominan atau cewek/isteri yang dominan. Kalau agan yakin bisa mengarahkan cewek lain untuk membina RT yang baik, baru mikir cari yang lain.

Satu lagi, bikin komitmen bersama untuk hilangkan/kurangi berantem dgn kata-kata kasar, karena itu alamat utk contoh yang kurang baik untuk anak-anak kalian berdua nanti.
Diubah oleh Jangan.maling
Beni mana ngertik klo main di reddit, pake VPN aja gaptek emoticon-Ngakak (S) @androidiot

Akhirnya cuma muter muter di kaskus bertahun tahun
Lihat 2 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 2 balasan
Ga bisa kasih solusi pasti gan soalnya belum ngalamin dilema ketika disuruh ngelamar anak orang hehe, tapi kalo kata ortu ane sih kalo lagi mau ngambil keputusan kalo emang ragu" mending ga usah kecuali mantap sama pilihannya baru lanjut emoticon-Peace
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
dari semua poin, nmr 1 dan 2, terutama nomor 2 gan harusnya itu tidak jadi masalah, kalo sdh jadi suami istri, kawan itu nomor sekian. Kalo nomor 3,4 dan 6 mah hampir mirip2 lah dengan ane, kalo hal spt itu bisa didiskusikan bersama, sebaiknya poin2 spt itu bisa ketemu win win solutionnya jika didiskusikan bareng, beritahu misal : yang aku suka ini, itu, setelah kita menikah aku ingin ada hal yang aku sukai / hobby untuk tetap dilakukan meski kita udah nikah, tapi mungkin dibatasi coba bicarakan. semua itu bisa selesai dengan komunikasi yang baik jangan cepat menjustifikasi. nah poin nomor 4 ini gak ada obatnya, kalo menurut agan gak sehat yah berarti gak usah dilanjutkan. itu beneran kelahi sampe toxic gitu, sejauh apa seh poin nomor 4 itu masa seh sampe segitunya, apa agan atau si cewe atau gimana yah yg poin nomor 4 terdengar absurd
Diubah oleh arpat
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
Selain belum siap lu juga ragu.

Hm ... Gimana ya ts? Gw sebenernya kayak merasa menulis secara berulang-ulang di marik, jadi gini ...
Ketika lu pacaran aja udah gak cocok ya putusin, gunanya pacaran itu biar tau karakter calon pasangan kita ... Nah gw rasa sekarang lu pasti taulah apa yang terbaik buat lu??

Gw juga seumuran sama ts (meski banyak yang gak percaya emoticon-Ngakak (S) ), usia kita ini sebaiknya gunain buat karir dulu buat pondasi dulu ... Karena ketika nikah tanggung jawabnya berat bro beda sama pacaran, nikah kalau masih ikut ortu/mertua belum kerasa biayanya tapi ketika lu pisah rumah barulah akan terasa.
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
Ikuti kata hati saja. Kira2 kl km menghabiskan sisa hidup bersama cewek kyk gt bahagia nda? Kl ada yg krg sreg di hati coba bicarakan dgn pasangan siapa tau dia mau berubah demi km.
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
nikah itu yang penting komitmen kok, penyesuaian itu bakalan seumur hidup, yang penting nekat aja.
Lihat 2 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 2 balasan
knp ya anak2 jaman skrg kbanyakan pd ngebet nikah

ane juga umur2 nikah sih...

mungkin makanan ane sama org yg ngebet nikah beda ya emoticon-Ngacir

jd beda stimulasi hormonnya gtu emoticon-Ngakak (S)

klo ane sih yakin bisa dpt lagi klo sm yg udh ada nantinya ga cocok perihal visi atau misi hidup emoticon-Ngacir

lbh ribet cari kecocokan sm org yg udh ada tp ga cocok ketimbang nyari org yg cocok tp perkara blm ketemu doang
Lihat 8 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 8 balasan
sebenernya jawabannya simple aja gan. kira2 agan mau ga menghabiskan sisa umur agan bersama dia? kalo jawabannya iya, ya lanjut. kalo ragu, mending pikir2 lg.
Kalau ngelihat situasinya jelas TS belum siap, bukan dalam arti mengecilkan...justru itu hal yg bagus kita mengerti kondisi diri kita sendiri...

Berdasarkan pengalaman pribadi dan teman2 lainnya...JANGAN DULU..!!
bukan ane mengajarkan untuk pisah dengan dia...NO...mungkin kondisinya, mungkin momentnya yg emang belum pas..nikah tidak sesimpel itu kawan...walau dalam hati(ah ntar juga bisa, jalanin aja dulu)..NO...TRUST ME!!...coba sesekali perhatikan kata hati lw...klo merasa belum siap mending ntar dulu..g harus putus or pisah...cuma blm siap, masalah nanti ujung2nya pisah juga ya sudah diluar kuasa...syukur2 dia ngerti dan langgeng sampe pernikahan..

Sebelum bisa saling menerima(benar2 menerima) komitmen "KEDUANYA" bukan cowonya doang bukan cewenya doang..jangan cuma dia doang yg punya demand, HARUS keduanya UTARAKAN dan SEPAKATI(harus, kudu, mesti dibahas)..ga bisa satu sisi...dan menerima SEGALA KEKURANGAN DAN DINAMIKA ANGGOTA KELUARGANYA(Ini paling penting)...PERCAYALAH, jgn bilang itu orang lain jarang ketemu dan lain...di pernikahan, keluarga bahkan orang tua amat sangat berpengaruh...bisa bikin hubungan sangat harmonis atau bisa bikin cakar2an bahkan tusuk2an sama bini malahan...

Kalau TS memaksakan..."stressing" bukan sebuah keniscayaan lagi...mungkin g TS tunjukkan..tapi di hati dan pikiran TS sendiri stressing itu tetap ada, salah satunya TS bakal flashback dan mempertanyakan keputusan TS sendiri karena ketidak siapan itu...PASTI akan tersirat "Ah dulu bini gw aja ngebet, dll"...banyak pikiran2 mengganggu yg bikin yg bener2 mengganggu lu dikemudian hari...dan masih banyak lagi..

Makanya kalau saran ane, tunda dulu...sampai hati TS bahkan keduanya bener2 udh ngerasa siap..bisa jadi financial siap tapi hati belum srek/siap..better di tunda terus sampe bener2 ngerasa "ini saatnya gw married dengan dia"....bukan karena faktor A, faktor B,C,D tapi karena diri sendiri dan masing2 udah yakin..

Siap-pun g selalu lama..bisa besok, bisa bulan depan, tahun depan atau 10 tahun lagi maybe...yg pasti harus siap dan yakin dulu..
ane serius, dan percayalah kawan...sampai lu(better keduanya) bener2 yakin "ini saatnya"...rasanya akan beda saat lu menjalankan kehidupan pernikahan lu nantinya..
profile-picture
astagojim memberi reputasi
Diubah oleh otheriz
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
Kalo nggak sekarang. Kapan lagi?
Itu aja jawaban gw 😂
Masalah yang rumit gan, ane nyimak dulu yah.. Ntar klo udah nemu solusi kasih tau ane emoticon-Ngakak (S)
Gue rasa umur segitu belum memang belum siap buat menikah wkwkwk
Apalagi lu jg masi ragu, udh ketauan kan blum siap
Cew usia segitu dan udh bareng selama 5 tahun so pasti minta kejelasan, itu wajar sih.
Nah saatnya lo jujur soal kondisi lo, tp lu ud bisa menerima sikap dia yg seperti itu selama 5 thn apa gk terlalu telat buat mikir skrg?
Cek skrg perasaan lu kedia itu berdasar kn rasa sayang atau gimna ? Klo mmg ada cinta lu minta dia buat sabar tp lu jg mesti komitmen waktu yg jelas kapan lu siap ngelamar baik itu mental dan finansial
Lihat 5 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 5 balasan
2. Ane adalah orang yang masih ingin bersenang senang dengan kawan kawan, lebih mementingkan keceriaan dengan teman dibanding doi ~ doi sangat mengekang untuk melakukan hal yang menurut doi tidak penting. ditambah pernah suatu waktu doi melarang ane untuk bertemu dengan teman teman saat doi diluar kota. lalu ane nekat untuk bertemu dan akhirnya ketauan sampai terjadi perang blitzkrieg

Untuk point di atas, fyi temen ane punya kakak laki2 menikah dengan perempuan yang marah2 kalau ngumpul sama temen intinya ga mau ditinggalin. usia mereka udh 30 tahun ke atas tapi pertengkarannya tetap itu aja. sampai si cwonya stress sendiri.
Susah punya pasangan kyk gini. manusia itu makhluk sosial ga hanya terbatas dengan pasangan aja kadang kita butuh manusia lain krn ga semua hal ada di diri pasangan. mungkin pasangan ente family oriented kali.
wlu ane cwe ane kagak pernah ngatur pasangan ane, begitu juga pasangan ane. coba dipikir2 dlu konsekuensinya, wlu cocok jd seorang istri apa mau agan komitmen bakal ngikutin pasangan dgn lifestyle bgtu apalagi pasangan dominan.
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
dari semua yg agan ceritakan ada hal prinsip yg harus agan perhatikan seperti yg agan tulis sendiri

" 4. Hubungan kita sangat tidak sehat. ~ dari mulai berkata kasar. kungfu . tae kwon doo. capoeira. saling membohongi menghina satu sama lain dan lain lain yang tidak perlu ane sebutkan dan agan /wati sudah mengerti"

kalo memang benar seperti itu kondisi hub agan, saran ane lebih baik bubar aja gan secara baik2,
pernikahan itu kondisinya bukan seperti masih pacaran gan apalagi agan sdh sadar dari awal hub udh engga sehat,
tapi semua keputusan ditangan agan yg, baik buruknya agan yg menjalaninya


Pacaran itu masa promosi, kalau masa promosi aja udah kayak gitu, apalagi pas nikah.

Kamu mau nggak punya istri yang kasar, kalau berantem sampe fisik, terus nggak ngebolehin ngumpul sama teman?

Kalau ragu2 mending jangan. Kecuali kamu nggak masalah kalau setahun dua tahun cerai.


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di