CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / News / Education /
Salah Jurusan Ada Manfaatnya?
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5eeea286b8408877fc36a07c/salah-jurusan-ada-manfaatnya

Salah Jurusan Ada Manfaatnya?

Tampilkan isi Thread
Halaman 2 dari 5
semoga yang salah ngambil jurusan bisa dapetin kerja sesuai harapan ya walaupun jauh dari passion setidaknya bekerja atas minat gaji, thanks TS info nya emoticon-Shakehand2
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
Yang nomor 3 sedikit kurang setuju
Karena ane aja yg dulu bisa matematika saat kuliah ambil ipa, kemampuan matematika ane berkurang
Salah jurusan tapi bisa menguasai gpp gan, masalahnya kalau salah jurusan dan kesusahan menguasai bidang ilmunya kaya temen ane yg yg seneng desain kesasar ke informatika. Stresslah otak dia kena kalkulus dan algoritma.
susahnya musti lebih giat buat ngejar materi yang belum dipahami
Ane salah jurusan gan, dulu sekolah STM jurusan mesin bubut , eh pas kuliah gw ambil IT , padahal dulu nya pengen bgt memperdalam ilmu permesinan entah kenapa malah nyasar ke IT , dan gw bersyukur sekarang kerja jadi engineer software


Nikmatin aja bree, sambil cari passion kita sebenernya ada dimana
di didik jadi multi talenta emoticon-2 Jempol
Btul bnget gan.kita tmbah pngetahuan dan ilmunya.kdang apa yg kita inginkan blm tntu itu yg trbaik buat kita.TUHAN pnya rncana lain dblik itu.😊😊
Lebih tepatnya belajar bertanggung jawab dan melatih mental pantang menyerah, pengalaman kebanyakan mahasiswamya emang udh niat pilih jurusan yg diambil sejak awal, cuman ga tau apa aja matkul yg dipelajari disana. Contohnya jurusan teknik komputer atau sistem komputer awal2 anak baru lulus sma mikirnya paling belajar tentang komputer dan bakal jauh dari matematika. Ternyata matematikanya sampe berlapis2 belum lagi fisika sehingga merasa ga mampu akhirnya ngulang dan drop emoticon-Hammer (S)

Malah sempat jaman2 pengenalan jurusan, diceritain aja tentang jurusan sulit gimana ada yg shock. Ga lama apply ke sekretariat buat pengajuan pindah jurusan, yg paling kocak ada anak desain pindah ke jurusan ini dan ngjalanin dan shock juga akhirnya berhenti kuliah emoticon-Ngakak (S)
profile-picture
pelet.com memberi reputasi
Selama masih bisa mengikuti dan ngga terbebani sih aman-aman aja kalo salah jurusan, toh dapet ilmu baru jadinya ilmunya makin luas
yg skg terjadi bukan salah jurusan tapi salah kerjaan (jobdesk ga sesuai sama jurusan kuliah)
agan mungkin yg bisa survive, bagi yg g bisa biasanya menyalahkan keluarga, diri sendiri yg berakibat ke kuliahnya nanti.
Merasa salah jurusan itu cukup wajar...selama itu cuma perguruan tinggi biasa.
Tp kalo bisa jangan sampai salah jurusan untuk pendidikan tinggi kedinasan...harus bener2 yakin mau kerja dan berkarir di bidang itu.

Pendidikan tinggi kedinasan (polisi, TNI, STPDN, BMKG, dsb) umumnya seleksi cukup ketat dan biaya kuliah gratis. Dengan harapan anda mengabdi untuk negara di bidang tsb..jadi kalo anda ga nerusin kerja di bidang itu artinya anda bikin rugi negara, dan merugikan calon mahasiswa lainnya yg ingin kerja di bidang tsb.
profile-picture
online.addict memberi reputasi
makasih buat motivasinya sis,jiwa yang sehat berasal dari pikiran yang sehat! emoticon-Jempol
Gw sewaktu kuliah juga salah jurusan, maunya mempelajari programming, sistem operasi, atau computer networking, harusnya masuk jurusan teknik informatika atau sistem informasi. Eh masuknya malah jurusan teknik telekomunikasi yang belajarnya lebih banyak ke arah transmisi radio, sinyal, dan antena yang mana gw ga suka dan ga minat dengan bidang ini.

Gw tetep bertahan karena sejumlah alasan, yaitu:
1. masuk jurusan ini susah
2. di semester pertengahan ada penjurusan ke arah jaringan, yg mana gw suka.
tapii..... di tengah-tengah ternyata ganti kurikulum sehingga penjurusan dihapus, dan sejumlah mata kuliah jaringan juga ikut kena hapusemoticon-Ngakak

Karena sudah kepalang tanggung di semester akhir, ya sudah maksain lanjutin sampai lulus sambil ngotot belajar hal yang gw suka/inginkan dari sumber lain. Alhasil gw cuma lulus dengan IPK 2.95

Belajar menyukai hal yang kamu tidak sukai? Sudah, tapi yang namanya mencoba itu kemungkinannya cuma 2, berhasil atau gagal. Dan gw gagalemoticon-Big Grin

Kalau dibilang menyesal, jujur aja sih gw menyesal dari segi waktu karena gw buang-buang waktu untuk jurusan yg bidangnya kurang gw minati dan ilmu utamanya pun bisa dibilang ga masuk ke otak. Cuma 15% mata kuliah, itupun semuanya yang berhubungan dengan programming dan computer networking yang masuk ke otak.
Tapi sisi positifnya adalah gw cocok sama teman-teman kuliah, cocok sama semangat brotherhoodnya. Dan gw juga kenal baik sama dosbing karena TA gw cocok sama Tesis S3nya.

Berita bagusnya adalah, gw kerja di 2 tempat yg berbeda semuanya sesuai dengan minat dan cita-cita awa(pertama kerja jadi system administrator, sehabis itu resign dan jadi netwok engineer)lemoticon-Big Grin Tentu saja ini juga ada ceritanya, tapi ya kapan-kapan saja.

Belajar dari salah jurusan semasa S1, nantinya kalau mau lanjut S2 gw harus lihat silabus jurusan yg diinginkan biar performa kuliah bisa maksimal dan ilmunya beneran masuk ke otak, bukannya dapat IPK nanggung seperti jaman S1.
Diubah oleh carozzeria
Lihat 3 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 3 balasan
Mantap, yg bikin thread pasti selalu berfikir positif nih, ga kayak ane, dijegal internet positif mulu :"(
gue juga penasaran tentang passion ,apa bakal abadi, gua hidup sampe sekarang aja minat selalu berubah2 tapi gue pernah baca buku walaupun lintas agama, gue muslim tapi baca buku agama lain ,ada hal yang masuk akal jadi begini, dalam kehidupan itu susah dan senang saling beriringan ,yang sulit adalah melaksanakanya , disegala bidang pasti punya kelemahan dan kelebihan, jangan jadikan itu sebagai pisau yang membuat mu tidak semangat, nikmati dan ikhlas. terkesan sulit dan logis, gue coba macam2 yg keinginan passion ,cepat bosan ,and itu bukan kunci ,kuncinya hanya jalanni dan sadar akan lingkungan sekitar, loe yang salah jurusan ,loe gak salah jalani saja itulah hidup.
Kalau menurut teori multiple intelligences nya Howard Gardner, manusia itu punya 9 tipe kecerdasan majemuk; yaitu visual-spasial, linguistik/bahasa, interpersonal (hubingan fgn orang lain), intrapersonal (hubungan dgn diri sndiri), naturalis, kinestetik, logika-matematika, musikal, dan eksistensial. Dari 9 itu, selalu ada yg lebih menonjol dibanding yg lainnya.

Jadi, ada baiknya sebelum memilih jurusan, kenali dulu jurusan apa yg kita minat dan ingin kita pilih. Lalu, kita lihat lagi diri kita dominan di kecerdasan yg mana.

Karena jurusan yg kita pilih itu bisa mencakup pekerjaan/profesi/keahlian yg membutuhkan kecerdasan dominan tertentu di proses belajatnya. Bisa saja kita pasrah, terlanjur pilih, jalani aja, tapi kita ga bisa mencapai kemampuan maksimal karena tdk jago di kecerdasan tertentu. Sebenernya 9 kecerdasan itu bisa dilatih dgn kebiasaan, pengalaman.

Contoh, di jurusan arsitektur, kecerdasan visual-spasial mutlak diperlukan. Orang yg tdk dominan di kecerdasan itu pasti sangat kesulitan mengikuti belajarnya. Tdk menutup kemungkinan kalau kita bisa sukses di jurusan arsitektur meskipun dominan di kcerdasan yg lain. Misal, dominan di verbal, kita bisa kerja di editor media arsitektur. Dominan di logika-matematika, bisa fokus di ahli struktur/audio.
setuju sisttttt

Btw pengen curhat dikit nih, barangkali adik2 kaskusers sedang mengalami huhu. Jurusan yang akhirnya kita ambil bisa jadi emang bukan pilihan kita, ortu ato siapapun, tapi itu yg Allah pilih buat kita entah buat maksud apa.

Dulu, bukan salah jurusan yg ane alami, melainkan saking udah ga bisa mikir apa-apa lagi jadi yaudah apa aja dah jabanin. 2008 dua org yg paling ane sayangin yaitu bapa sama nenek meninggal deketan. Seketika, ane yang selama SD-SMP selalu 2 besar (bahkan juara umum bertahun2, wakilin sekolah ikut olimpiade sampe lomba murid teladan) dan lanjut ke SMA favorit (smp favorit juga) malas belajar edan. Hilang arah. Udah bodo amat sama segala hal termasuk kuliah. Ane sama sekali ga daftar SNMPTN maupun USM buat masuk ke kampus yang jurusannya sesuai minat ane (macem biologi sama pelajaran bahasa: indo, inggris, jepang). Udah bomat gimana ntar aja dah sampe akhirnya ane masuk prodi DKV dan ambil jurusan design grafis.

Menerapkan kurang lebih poin2 yg sista jabarin ditambah udah kebiasaan didikan alm Bapa buat selalu berusaha keras, ane yg sama sekali ga jago gambar (matkul drawing C 2 semester) dan gabisa photoshop sama sekali pas lulus SMA akhirnya bisa lulus dgn IPK 3.69, no 2 paling tinggi dah seprodi mayan. Lulus2 walau bukan kerja di perusahaan gedean (mama ane larang merantau, harap maklum) dan ngantor biasa, mayan bisa bantu usaha dan event temen2 buat bikinin ini-itunya. Mungkin Allah pengen ilmu ane bermanfaat buat orang sekitar lewat cara itu gtu gan. Dan beban yg ane pikul ngerjain ini juga ga sampe bikin ane stres parah sampe sakit dan uring2an hingga gunta-ganti kerjaan macem temen2 kuliah ane yg pas masuk 'nyeni' banget tapi tau2 DO, pindah kampus sana-sini. Semua masi bisa dijalani.

Pokonya hajar aja apa2, terserah ente motifnya apa. Kecuali emang bersebrangan parah sama MBTI kalian (dites psikotes kan pas penentuan jurusan di SMA?) Hahaha. Contoh ane yg berjiwa bebas ini pantang jadi tentara-polisi yang apapun keadaannya harus nurut sama atasan gtu.

Kalau ngemeng soal passion mah hobi ane yg aktif adalah bergurindam nulis di mari, baca, sama nari bahaha. Tapi ane pengen hal2 itu jadi hobi atau sampingan aja, jangan jadiin mereka kerjaan utama. Yang ada ntar ane stres. Prinsip ane :
"DONT MAKE YOUR HOBBY AS A JOB, YOU'LL END UP HATING IT"

Sok liat aja penyanyi2, emang cara mereka melepas penat nyanyi juga gtu, karokean? Kan kaga. Macem Inul sama Rossa hobinya masak
profile-picture
idabgsputraaa memberi reputasi
Diubah oleh online.addict
Lihat 2 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 2 balasan
Quote:


Iya bener tapi jgn sampai km ketimpa sial dan km bilang itu dr Tuhan mu emoticon-Smilie
Tuhan mu tdk prnh beri ya tdk baik, mungkin
Bisa aja emng salah memilih jurusan, dan it kesalahan si umatnya jgn bilang itu gara2 takdir.

Tapi walau salah memilih, tp Tuhan tetap ada skenario ke sekian biar ente on the track.

Kayak GPS klo ente salah jalan dsruh belok kiri malah kanan, si GPS ga bilang "Anjng salah jalan kw, ogah gw nunjukin arahnya lagi". Tapi si GPS malah ksh jalan alternatif lain biiar ente ttp smpe ditujuan, walo jalannya jauh dan mngkn lbh sulit emoticon-Smilie.

Sekian
Halaman 2 dari 5


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di