CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Surat Pembaca /
Birokrasi Negeri Ini bikin Gemesh. (MANDIRI)
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5ecdc67fa2d195552d5d5c37/birokrasi-negeri-ini-bikin-gemesh-mandiri

Birokrasi Negeri Ini bikin Gemesh. (MANDIRI)

Ane cma mau cerita uneg2 ane ttg birokrasi negeri ini yang serba ribet yang akhirnya membuat ane tersadar kalo memang indonesia jauh dari kata maju.

Jadi tgl 21 mei atm ibu ane tertelan karena disebabkan kesin atm yang error.
Singkat cerita ane mengajukan blokir ke cs mandiri 14000 dan mereka bilang untuk pembuatan kartu baru cukup membawa biki rekening dan ktp saja.

Karena hari itu hari bank terakhir buka karena mau lebaran, jadi ane mengurus buat atm baru pada tgl 26 mei di salah satu kcp bank mandiri.

Pas mau bikin cs nya bilang kalo perlu ibu ane langsung(pemilik rekening) untuk datang mengurus atau pakai surat kuasa. Sampai sini ane masih mencoba ikut aturan ane pulang lg kerumah untuk membuat surat kuasa atas nama ibu ane.

Intermezzo, kalo ane cma tinggal berdua dgn ibu ane yang sudah tua, dan punya riwayat hypertensi dan stroke ringan, jsdi semua kebutuhan ibu dan urusan rumah ane yang urus.

Jadi ane datang kembali bawa surat kuasa, itu pun mereka masih kekeuh buat datengin ibu ane buat verifikasi.

Saat itu ane sudah kesal, kesal karena ktp, buku rekening bahkan surat kuasa pun tak punya power di negara ini. Ane bilang kalo ibu ane sudah tua, bisa jalan tapi ane g mau bawa ibu saya keluar rumah apalagi dimasa pandemi seperti ini, mati2 an saya menjaga kesehatan ibu saja dan mereka gampang bener suruh ibu saya buat datang kesana.

Setelah panjang lebar akhirnya mereka mau memverifikasi kerumah ane, pgn bgt ane marah2 disana, buat apa coba repot2 ane membuat surat kuasa bermaterai kalo ujung2 nya mereka kerumah2 juga. Dan mereka pun menyuruh ane pulang nanti mereka ketemu ane di rumah, abis itu ane disuruh ke bank lg buat urus atm-nya, wt* ane dusuruh 3x bolak balik cma buat ngurus atm baru seolah2 ane penipu.

saat dia masih jelas2in, Ane pun cma bisa bilang terserah mbaknya sajalah sambil pergi. Ane g mau marah2 karena percuma g menyelesaikan masalah, tp mungkin raut muka kesal ane g bs disembunyikan.

Akhirnya mereka pun datang dan ketemu ibu ane, sampe difoto ibu ane pas penyerahan ATM. Untungnya ane g disuruh balik lg ke bank, jd mereka validasi dari bank setelah itu baru ane ditelpon kalo atm sudah bisa digunakan.

Ane disini g menyalahkan siapa2, juga g g menuntut apa2 cma sekedar postingan uneg2. karyawan bank pun ane yakin cma mengikuti prosedur yang ada, cma yah bikin ane ngerasa sedih, miris sekaligus lucu aja dengan sistem yang berbelit2 ini, yang harusnya simple malah diperumit sendiri. Ktp elektronik cma sekedar kartu plastik dengan tulisan saja, tidak berarti apa2 disini.

Sampai disinilah ane tersadar kalo memang negeri kita tercinta ini masih jauh dr kata maju.

Terkadang pgn ngakak kalo liat berita2 yang membanding2kan negara lain dgn indonesia, contohnya "bagamaina jepang bisa sukses menghadapi covid19, sedangkan indonesia tidak".

Ibarat ada 2 pembalap memakai motor yang sama tapi pembalap B jauh lebih kencang meninggalkan pembalap A.

Si A pun penasaran kok bisa sih dia lebih cepat kan motornya sama, ternyata si A isinya pake bensin, si B pake pertamax plus, si A pake knalpot akralingga si B pakai akrapovic, si A pakai suspensi abang2 pinggir jalan si B pakai ohlins.

Ane cerita disini biar tersalurkan uneg2 ane, takut jadi penyakit kalo ane pendam.
profile-picture
profile-picture
nona212 dan The Predator memberi reputasi
Diubah oleh isalsoya
Quote:


Mungkin pihak bank berjaga-jaga takut penipuan. Kan sering penipuan penggandaan atm.
profile-picture
MWIMRSNAIL memberi reputasi
Dibuat rumit supaya aman ga gampang dibobol, klo gw dlm posisi ente geram jg emoticon-Big Grin
Sudah rumus alam kl keamanan berbanding terbalik dengan kenyamanan.
profile-picture
jonetgame memberi reputasi
Quote:


Ranking Bank BUMN nyang pelayanan nya paling ambyarrr:
1. Mandiri
2. BNI
3. BRI

Moto pelayanan di negeri +62: "Kalau bisa dipersulit? Kenapa harus dipermudah?" emoticon-Bingung emoticon-Leh Uga
profile-picture
rimba.2686 memberi reputasi
Quote:

No barbuk = hoax
Kalo gw yg punya Bank juga bakal begitu.
"KEAMANAN berbanding terbaik dengan KENYAMANAN"
Ibarat lu pingin rumah aman, tapi gembok cuman satu biar gampang buka & nyaman masuk rumah ?
kalo serba dipermudah, ntar pas kebobolan bagaimana?
profile-picture
wolf_05 memberi reputasi
klo bank nya ngijinin dgn gampang seperti itu ya sy males juga nitipin duit dibank. tar ada yg dtg ngaku2 sy gimana ? apalagi jaman sekarang data pribadi seperti nya banyak yg bocor dimana2.
ga bisa keluar rumah tapi bisa ke atm tgl 21 mei
namanya berhubungan sama duit emang dibikin ribet gan, nanti kalau gampang terus terjadi penipuan gmn?

itu sudah betul sesuai SOP internal bank.. saya sendiri pernah mengalami dan memaklumi, karena ini berurusan dengan DUIT. anda orang asing, tiba2 bawa ktp, buku tabungan, surat kuasa pingin buka blokir atm dan bikin baru... Gak bisa semudah itu. dulu ayah saya operasi di rumah sakit, ketika selesai operasi saya mau ambil uang(rekening atas nama ayah) di bank BRI yg kebetulan cabangnya ada dirumah sakit juga gak bisa.. saya sudah bawa atm, buku tabungan, surat kuasa..akhirnya petugas bank yang datang ke sal tempat ayah dirawat..
Bank udah Benar...urusan duit nasabah wajib berhati hati.

Misal Tas berikut Dompet elo diembat maling, trus tuh maling tau tau dateng ke bank sebelum elo sempat blokir, sambil bawa Surat kuasa palsu, buku tabungan , dll untuk minta dibuatin kartu ATM baru alesan ini itu dan Bank langsung percaya aja...setelah duit lo gak bersisa...emang elo gk protes kenapa Bank kok gampang percaya?

ane paham posisi ente kesel bray .... tapi posisi bank itu sudah bener bray ....

coba gini dah bray, ente punya duit milyaran ... terus ada orang dateng ke rumah ente terus ngeliat buku tabungan, langsung diambil terus doi bikin surat kuasa minta bank bikin kartu atm .... terus bank nya bikinin, apa gak ludes itu saldo emoticon-Big Grin ....

klo ibu ente memang sudah tua renta, mgk lebih baik saldonya itu ditransfer aja semua ke bank ente, shg pengurusan apapun akan lebih mudah bree emoticon-Big Grin
Quote:


Bukan gemboknya yg harus diperbaiki, tp lingkungannya.

Quote:


Quote:


Quote:


Mksd ane disini prosedurnya hrus jelas dong,
Problem A penyelesaiannya A
Problem B penyelesaiannyan B
Jgn problem B pake penyelesaian A, C dsb.

Ini yang mksd ane ribet, g efisien waktu.

Harus nya ketika ane datang bilang mau bikin atm dgn kondisi nasabah nya tidak bs datang bagaimana penyelesaiannya?
Dgn prosedur yg ada tentunya mereka bs blg, nasabah harus datang sendiri atau kalau tidak memungkinkan ba datang kami yang verifikasi kerumah.

Kl gt kan jelas dr awal, lah ini disuruh bawa surat kuasa dl, pulang trus datang lg bawa surat kuasa ternyata ttp g bs. Trus buat apa disuruh ane cape2 plg bawa surat kuasa.

Quote:


Yang g bs keluar kan ibu ane, yah yg ngambil ane lah. Cerna dulu isi post br komen.

Quote:


Masih mendingt gt, lah ane kenapa pla disuruh plg lg buat bawa surat kuasa kl ujung2nya mereka jg yg kerumah verifikasi?

Quote:


Setuju, kl orangnya bs datang yah datang, kl yg g bs datang? Knp ane hrus 1 jam di bank (tdk dihitung antri) cma buat mutusin harus verifikasi kerumah? Dr awal kl prosedur nya jelas, sop nya jelas ane maklumin dan ane ikuti, lah ini udah disuruh plg bawa surat kuasa, pas udah bawa ternyata dia blg g cukup hrus orgnya sendiri atau kami yg kerumah kl memang tidak bs datang.

Paham kan gan mksd ane ? Yang seharusnya bisa selesai dalam 15 menit urusan dibank malah jadi 1 jam lebih.

Quote:


Udah ane jelasin dan reply2 diatas penjelasannya knp ane kesal.

Tidak memungkinkan semua saldo ditransfer karena dana pensiun masih masuk ke rek nyokap, tdk bs dialihkan.

Yg ane permasalahin disini bukan bank nya tpi sistem keseluruhan yg berbelit2 di indonesia, sehingga semua2 badan dbawahnya yang ikut jd ribet.

Baru2 ini samsung hengkang dr indonesia, memindahkan pabrik2 nya ke tetangga. Bukan cma ini saja, perusahaan besar lainnya banyak yang hengkang bukan karena sepi pasar tp karena perizinan yang super ribet dan banyak syarat bahkan terkesan tidak perlu.
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
baca lagi syarat penggunaan kartu ATM. kartu ATM sejatinya bersifat personal dan tidak bisa dipindahtangankan / dipinjamkan ke orang lain. segala konsekuensi akibat penyalahgunaan sepenuhnya tanggung jawab nasabah. dlm hal ini ente gak dalam posisi yg tepat utk komplain, uda konsekuensi ente.
Diubah oleh cupu001
MInimal duit keluarga lo tetep aman, walau elo disuruh balik lagi....ya kan?

anggap aja emang Bank tsb memang tidak mudah percaya dan sayang sama elo dan keluarga elo ..dan sangat khawatir kalau nasabahnya sampai kebobolan....bisa jadi CS tsb saat menyuruh elo cukup buat Surat kuasa, ternyata ada yg alpa untuk menilai masalahnya, sehingga ingin menemui langsung ke emak lo..manusiawi aja kalau gw bilang....

Masih mo ngedumel sama bank?emoticon-Ultah
Ya sono deh.....bodok amat

KEAMANAN selalu berbanding terbalik dengan KENYAMANAN emoticon-Smilie
bikin satu lagi rekening atas nama sendiri biar kalau ada apa-apa gampang jangan ngandelin satu rekening nyokap emoticon-Bingung
Ijin komen gan.

kebetulan gw kerja di Bank jg, kalau dari kronologisnya, emang seharusnya bank nya dari awal tidak memperkenankan surat kuasa utk pergantian kartu/buka blokir kartu ATM. Jadi keputusannya cuma 2, nsbh harus datang sendiri ke bank atau pihak bank yg verifikasi ke rumah kalau emang nsbh nya ga bisa ke bank dgn alasan kesehatan. Gw pun pernah ke rumah nsbh buat lakuin verifikasi, tapi sayang nya opsi ini bikin kita petugas bank agak repot karena harus meninggalkan pekerjaan yg mungkin di cabang itu jumlah petugas pun terbatas jadi kalau 1 org pergi aja bisa2 antrian nya macet dan timbul komplainan yg lain.

Saran gw sih gan, dgn kondisi nyokap lu yg gak memungkinkan sering keluar, bikin rekening 1 lagi yg statusnya join account pilih "ATAU" jadi secara wewenang hukum bisa saling mewakilkan tanpa bikin surat kuasa. Jadi duit yg sehari2 dipake taro nya di rekening itu.


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di