CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
CINTA KOPI : KEHIDUPAN MAHASISWA, CINTA DAN KOPI
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5e7c5e804601cf4ff609e46f/cinta-kopi--kehidupan-mahasiswa-cinta-dan-kopi

CINTA KOPI : KEHIDUPAN MAHASISWA, CINTA DAN KOPI

Tampilkan isi Thread
Halaman 2 dari 4
Quote:


emangnya lagi di musholla yang ada di mall gan segala nitip sendaaalll!?? wakakakak
profile-picture
profile-picture
alif.tiger.revo dan adanantri memberi reputasi
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
ikut baca ah mumpung wfh
profile-picture
alif.tiger.revo memberi reputasi
Dari judulnya aja udah sedap bangt deh
Apalagi baca isinyaaa wih hahaha
Pasti bs mendayu dayu baca kisahnya huhuhh
profile-picture
alif.tiger.revo memberi reputasi
Sepertinya seru ini cerita...ninggalin jejak dulu bacanya ntar emoticon-Ngakakemoticon-Traveller
profile-picture
alif.tiger.revo memberi reputasi
Post ini telah dihapus oleh azhuramasda
Post ini telah dihapus oleh KASKUS.Dev 01
CINTA KOPI : KEHIDUPAN MAHASISWA, CINTA DAN KOPI
profile-picture
alif.tiger.revo memberi reputasi
Quote:


Asiyap gaes
profile-picture
alif.tiger.revo memberi reputasi
DIA YANG KEMBALI




"Gw ketemu sama orang Inggris?" Ujar Angga serius.

"Ah nyet ...bangke lu Ga, gw pikir lagi ngomong serius. Terus kalau elu ketemu sama orang inggris gw harus tepuk tangan sambil salto gitu?" Gw jelas kecewa sama temen gw sejak SMP ini, gw kira dia udah sembuh dari penyakit jiwanya, ternyata masih aja gila.

"Eit...eit...eit ... jangan tutup dulu dong masbro. Masa elu nggak ngerti sih maksud dari omongan gw.?" tanya Angga buru-buru takut sambungan teleponnya gw putus.

"EHmmm.... bentar gw pikir dulu. Maksud dari perkataan lu... maksudnya elu belum sembuh dari kegilaanlu kan? Udah punya pacar sesadis Ayu masih aja belum sembuh, Ga...Gaa..."

"Bukaaaannnn!!! Ah kesel nih gw lama-lama" balas Angga sambil sedikit teriak

"Lah sama gw juga kesel sama kelakuan lu. Gw lagi nggak tertarik maen tebak-tebakan. Dah yah gw tutup teleponnya" kata gw sambil gw mematikan sambungan teleponnya

"Eh tunggu dulu masbro jangan di tut ....*TUT*...*TUT*...*TUT*.."

Setelah menutup sambungan telepon dari Angga gw coba untuk berkonsentrasi meneruskan tuliasan gw di SFTH. Obrolan gak jelas dan singkat bersama Angga tadi membuat gw terbayang masa-masa sekolah dulu bareng temen-temen gw yang sebelas-dua belas, sama dengan Angga kelakuannya.

Angga, seperti yang gw sebutkan sebelumnya, adalah temen gw dari sejak masa SMP. Bersama beberapa temen gw yang lain , baik yang gw kenal sejak SMP ataupun waktu gw SMA, kita suka nongkrong bareng di warung kopi bernama Warung Bunda. Angga sendiri merupakan seorang musisi berbakat, kalau disebut jenius berlebihan. Waktu awal SMA dia cuman bisa beberapa alat musik petik seperti gitar akustik, gitar elektrik, bass, dan ukulele. Tapi sejak berpacaran dengan teman SMA gw, Ayu, pacarnya yang tergolong sadis ini selalu menantang Angga untuk mahir main alat musik lain. Akhirnya sekarang angga bisa memainkan lebih dari 20 jenis alat musik. Gila kan? iye emang gila Angga.. Ayu juga.

Selain Angga, gw juga punya temen namanya Adit, atau yang temen gw biasa sebut "ATM berjalan khusus anak-anak Bunda". Adit ini orang paling tajir di tongkrongan kita. Tapi walau tajir dia gak pernah sombong, selalu membantu temen-temennya dan rajin menabung. Yang terakhir bercanda sih, soalnya duitnya selalu gw dan anak-anak lain abisin. Tenang Adit, uang mu dipakai untuk kebaikan bersama.

Dua orang itu adalah sahabat gw dari sejak SMP hingga sekarang kami masih sering kontak-kontakan atau ketemu kalau waktu, tempat dan kondisi memungkinkan. Angga tetep menetap di kota kelahiran kita,, meneruskan kuliahnya di Universitas lokal disana. Tentunya sama pacar galaknya, yang Angga berencana untuk nikahi begitu dia lulus kuliah. Sedangkan Adit kuliah di Jakarta, di salah satu Universitas ternama disana. Karena diantara anak tongkrongan Bunda kita bertiga adalah orang-orang yang memiliki keluarga yang bisa di bilang bercukupan cenderung keberlebihan, kita sering sempatkan pergi untuk berkumpul walau kita berbeda kota satu dengan lainnya. Seperti Angga yang pergi ke Jakarta menyempatkan diri untuk bertemu dengan Adit. Atau kadang mereka berdua pergi ke Bandung untuk bertemu gw atau gw dan Adit pergi ke kota asal kita.

Sambil masih bernostalgia mengenang masa indah dulu gw teruskan menulis sampai suara chat masuk berdering di HP gw.

Angga (emoticon-mail) : gw kasih clue terakhir deh. Apa nama ibukota Inggris?

"Apaan sih nih anak masih aja maen tebak-tebakan..." ujar gw sambil geleng-geleng kepala. Tapi gak tau kenapa gw merasa aneh dengan chat dari Angga ini.

"Bentar...Ibukota Inggris? London? Jangan-jangan!!"

Dengan terburu-buru gw telepon Angga. Setelah 3 kali coba menyambungkan telepon yang masih belum Angga angkat gw dengan kesal membuka aplikasi chat lagi untuk menanyakan hal yang gw pikirkan.

Gw (emoticon-mail) : Angkat telepon gw cepet!!

Gw (emoticon-mail) : Eh kunyuk, berani yah sekarang sama gw

Gw (emoticon-mail) : Ga, please angkat ....Ga..

Beberapa kali gw coba untuk menghubungi Angga yang masih saja belum ada balasan sama sekali. Tapi saat gw lihat HP gw dengan teliti. "Ah pantesan udah jam segini" Gw melihat jam di HP gw udah nunjukin pukul 12 malam. Dengan perasaan dongkol, kesel dan penasaran yang makin menggebu gw tutup aplikasi browser gw dan kembali login MMORPG [1] favorit gw untuk memulai RPK[2] masal untuk melampiaskan rasa kesal gw.

Esok harinya saat gw duduk di halaman depan gedung kuliah gw sambil menghisap rokok dan menyeruput kopi pagi gw, akhirnya gw dapatkan balasan dari Angga.

Angga (emoticon-mail) : Penasaran kan? wkwkwkwkw

Angga (emoticon-mail) : Makanya orang lagi ngomong jangan maen tutup aja

Gw (emoticon-mail) : Banyak bacot lu. Tapi itu beneran kan yang elu liat di Soetta itu

Angga (emoticon-mail) : Beneran kok masa iya gw salah lihat, itu beneran Vera

"Vera!"

Gw (emoticon-mail) : lah kok bisa? Vera balik Indo? Sejak kapan?

Angga (emoticon-mail) : mana gw tahu bambang!

Gw (emoticon-mail) : cari tau lah!

Angga (emoticon-mail) : deket aja kagak gw sama Vera. coba lu tanyain si Fahmi. Dia kan paling update sosmed siapa tau dia tau juga kabarnya si Vera. lagian Vera udah pergi gitu aja dulu, maih aja elu tanyain.

Gw (emoticon-mail) : makasih Ga, tar gw tanyain si Fahmi deh. soal Vera gw cuman mau mastiin aja apa alasan dan maksud doi dulu.

Angga (emoticon-mail) : yakin cuman mau mastiin aja? ga mau jalin hubungan lagi sama si Vera?

Gw (emoticon-mail) : untuk sekarang gw lagi nggak niat pacaran dulu Ga

Angga (emoticon-mail) : ah elu det udah berapa kali gw bilang masih aja kepikiran hal itu? siapa yang buat elu jadi cemen kayak gini? apa elu masih kepikiran Almarhumah? atau 'Dia'?

Gw (emoticon-mail) : udah ah gw gak mau bahas itu lagi

Angga (emoticon-mail) : ya udah gw sih cuman ngingetin lu buat move on. Kapan balik? kasian Tante sama Chika kangen, Bunda juga nanyain kenapa ga pernah dateng lagi.

Gw (emoticon-mail) : gw usahain deh minggu depan balik, Thanks Ga

Angga (emoticon-mail) : yo

====
Dua setengah tahun lalu

"Ver, elu gak bawa mobil kan?" tanya gw

"ehmmm...kok elu tau?"

"Udah gw kira. Kalo gitu gw anter balik, yah?"

"Ga usah repot-repot. Gw bisa naik taksi kok" tolak Vera

"Ga apa apa lah. lagian tadi juga elu yang bayarin. Gw jadi nggak enak kalo elu nolak gw anter pulang" Jawab gw mencari alasan

"OK, kalo gitu"

Sepanjang perjalanan balik gw dan Vera sama sekali ga bicara. Gw cuman fokus ngeliat jalan, gw juga ga bisa cari topik pembicaraan yang pas. Sedangkan Vera dari tadi sibuk sama Hapenya. Entah lagi sms atau main game, gw ga terlalu perhatiin. Ga lama mobil udah nyampe di depan rumah Vera.

"Thanks buat malem ini" kata Vera

"Sama-sama" gw cuman bisa jawab itu

====

"woi ngelamun aja lu, kesamber setan baru tau rasa lu!"

"Eh elu Mi! baru gw mau cari elu" sapa gw kepada salah satu temen gw Fahmi.

Seperti Angga dan Adit, Fahmi adalah temen satu tongkrongan gw. Tapi berbeda dengan temen gw yang lainnya, Fahmi baru gw kenal waktu kelas Satu SMA. Dia juga kenal dengan sosok Vera yang satu kelas dengan kami.

"Mi elu masih inget Vera kan?"

"Inget lah... London...London... Ingin ku kesana ...wkwkwkw. emang kenapa sama Vera?" tanya nya setelah menyanyikan lagu yang menjadi bahan cengan gw dulu

"Vera balik Indo" jawab gw

"Tau dari mana?"

"Angga liat doi waktu dia ke Jakarta. emang elu gak tau Mi?"

"Bangke Angga bikin masalah aja... tau gw, udah lama malahan taunya"

"Lah kok ga bilang gw sih?"

"Elu liat sendiri sekarang, begitu tau Vera balik elu jadi repotin kayak gini... lagian ngapain sih masih mikirin Vera?"

"Gw cuman mau ketemu dia dan ada beberapa hal yang gw mau tanyain"

"Ya udah gw cerita deh... Vera itu..."

====

Author's Notes
[1] MMORPG : Massive Multiplayer Online Role Playing Game, atau biasa kita sebut Game Online dimana kita memainkan satu karakter yang mempresentasikan diri player dalam dunia game, dapat diakses dan dimainkan oleh banyak pemain secara massal untuk bermain bersama dalam dunia maya sehningga dapat berinteraksi dengan satu sama lainnya melalui sambungan Internet dan LAN. contoh Ragnarok Online, Rising Force Online, dan Seal Online
[2] RPK :Random Player Killing, intinya membunuh player lain tanpa sebab dan alasan hanya untuk kesenagan semata.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
rendicf dan 2 lainnya memberi reputasi
Walah thread ane jadi HT gan ... terharu... hiks
Baru pertama kali bikin Thread jadi HT gini. makasih agan-agan semua yang telah membuat thread ane jadi HT di Story. semoga apa yang ane ceritakan di mari masih bisa terus menghibur agan-agan semuanya
profile-picture
profile-picture
alif.tiger.revo dan rendicf memberi reputasi
jarang² ada cerita baru yg menarik...
sampe klimaks ya om heheemoticon-Hammer2
profile-picture
alif.tiger.revo memberi reputasi
mangga dilanjut kang ceritana
profile-picture
alif.tiger.revo memberi reputasi
numpang nenda gannnn
profile-picture
alif.tiger.revo memberi reputasi
Post ini telah dihapus oleh Kaskus Support 03
oke mantap.
profile-picture
alif.tiger.revo memberi reputasi
TLDRnya apa ini gan? hehe mau baca sinopsisnga dulu
profile-picture
alif.tiger.revo memberi reputasi
Post ini telah dihapus oleh azhuramasda
ijin buat kopi disini gan,Wahh MMORPG

serasa mau nostalgia ke RO classicemoticon-Ngakak
profile-picture
alif.tiger.revo memberi reputasi
Ngopi, nyemil, sambil ngudud, surga dunia. emoticon-Jempol
profile-picture
alif.tiger.revo memberi reputasi
KONTAK!



“Vera itu udah sekitar dua bulan balik ke Indo.” Sambil membakar batang rokok baru Fahmi mulai pembicaraan serius ”Gw sendiri gak tau alasan doi balik ke Indo selain buat nerusin kuliah disini.” ujar Fahmi

“Lah kok bisa?” Tanya gw bingung dengan penjelasannya Fahmi ”Gak kebalik tuh? Biasanya kan orang kuliah di luar ini malah SMA di luar tapi kuliahnya balik ke Indo” lanjut gw masih gak percaya dengan penjelasannya Fahmi yang menurut gw aneh.

Merasa tersinggung dengan pertanyaan gw Fahmi menaikan suaranya dengan memasang wajah tidak terima “Lah mana gw tau… yang pasti doi kuliah nya di Indo cuman itu yang gw tau.” Tegas Fahmi sambil tetap memasang wajah marah. Tapi beberapa saat kemudian wajahnya mulai berubah jadi nyengir kuda kayak mau ngegodain gw ”Soal dimana dia kuliah elu pasti gak bakalan nyangka. Vera kuliahnya di ...”

“Di Bandung kan?” tanya gw memotong penjelasan Fahmi. Gelagatnya Fahmi terlalu gampang buat dibaca. Walaupun gw cuman berniat nebak doang tapi jauh di dalam hati gw juga berharap demikian.

“Kok bisa tau?” Fahmi merasa kalah saat gw bisa nebak dengan bener. “Elu udah tau duuan kan? Pasti dari si Angga nih?”

“Gw cuman nebak doang. Lagian elu salah godain orang cuy, gw dilawan hahaha” Balas gw merasa menang ”Tapi beneran Vera kuliah di Bandung bukan Jakarta?” tanya gw memastikan

“Iye dia kuliah di Bandung…”Jawab Fahmi pasrah ”klo ga salah Kedokteran UNPAD”

Gw merasa ada yang salah dengan jawabannya Fahmi “UNPAD? … UNPAD bukan di Bandung deh perasaan?”gw melototi wajah Fahmi sambil memukul pundaknya agak keras ”UNPAD di Sumedang ...dodol”

Gw tersenyum sambil menghisap asap rokok yang terakhir dari batang rokok yang hampir habis. Setelah mematikan rokok yang habis itu, gw lanjut memmbakar batang kedua gw. Saat gw selesai membakar batang rokok kedua gw, Fahmi menepuk pundak gw terua bertanya “Terus elu mau gimana sekarang?”

“Ya gak gimana-gimana sih.” Balas gw sambil menyeruput kopi hitam sachet dalam gelas plastik yang gw beli di kantin sebelumnya. ”EH… elu punya kontaknya Vera?”

“Kontak Vera ya?” Jawab Fahmi sambil berfikir. Lalu dia menjawab ”nomor HP gak punya tapi gw tau sosmednya dia”

“Facebook?” tanya gw karena satu-satunya sosmed yang gw punya cuman Facebook yang waktu itu masih lumayan populer.

“Bukan… Twitter.” jawab Fahmi

“Gw ga maenan twitter... “ ujar gw

“Bikin lah ...sueb “ sambil melihat muka gw kayak ngeliat orang udik Fahmi membalas.

Aku awalnya nolak Fahmi buat bikin akun Twitter karena notabene gw juga gak suka buka-buka sosial media. Terus Fahmi dengan nada sedikit marah lanjut menceramahi gw tentang Twitter dan segala seluk beluknya. Udah kayak sales twitter aja ini anak, gw curiga semala ini dia bukan kuliah tapi malah promosi twitter ke temen-temennta.

Setelah membuat akun Twitter dengan paksaan Fahmi, akhirnya kita pisah dan masuk ke gedung kuliah masing-masing. Oh, iya Fahmi masuk jurusan manajemen dan administrasi yang populasi ceweknya paling banyak di kampus gw. Bahkan selesih cewek dan cowoknya lebih banyak cewek yang membuat jurusan Fahmi menjadi jurusan paling populer di Kampus. Belum lagi mereka sering pakai seragam sendiri berbeda dengan jurusan lain yang memakai baju informal.

Selama kuliah pagi konsentrasi gw terbagi. Gw lebih fokus tentang bagaimana gw mulai mengkontak Vera. Gw juga adalah tipe cowok yang paling susah buat buka pembicaraan. Gw ga suka basa-basi, karena gw punya pikiran basa-basi itu sama dengan bahasa basi. Apalagi gw terkenal dengan orang yang cenderung dingin, seenggaknya itu yang temen-temen gw bilang kalau baru kenal gw orangnya keliatan dingin atau sombong. Mereka ga mau aja mengakui bahwa gww itu keren, hahaha.

Hal lain yang membuat gw susah untuk memulai menghubungi Vera adalah hubungan kita yang menggantung dulu membuat agak kaku untuk mencari bahan pembicaraan. Atau mungkin gw cuman takut aja untuk memulai dan mecari-cari alasan sendiri.
“Oy Det!” bisik Langit sambil menepuk pundak gw dari belakang.

“Apaan?” jawab gw dengan memasang muka kesal

“Elu dipelototin sama pak Edi tadi. Ngapain sih ngelamun jorok lu?”

“Sembarangan!” tegas gw ” gw cuman ada pikiran aja”

“Udah lu jangan ngelamun mulu, dijewer pak Edi baru tau rasa lu!”

Setelah menyelesaikan mata kuliah yang melelahkan. Gw dan Langit berencana untuk cek Open Recruitment UKM, Unit Kegiatan Mahasiswa, seperti Ekskul kalau di SMA dulu. Tapi sebelum kita sempat pergi ke Student Center tempat Recuitment digelar, kita di cegat Cakra, ketua kelas kita.

“Tar dulu yang pada pulang” ujar Cakra ke seluruh kelas. “Ada pengumuman dari kakak tingkat kita soal Himpunan Jurusan”

Gak lama setelah Cakra mengumumkan itu, beberap kakak tingkat jurusan gw masuk kelas dengan pakaian seragam. Mereka semua memakai jaket Biru khas Himpunan Jursan kita, Himpunan Mahasiswa Komputer atau HIMAKOM.

“Selamat siang semuanya” seru seorang kakak tingat cowok

“Siang Kang[1]” Ujar anak sekelas dengan serentak. Tampak semua masih terlihat semangat mengantisipasi apa yang akan kakak tingkat katakan.

“Perkenalkan nama saya Muhammad. Kami dari HIMAKOM, mengajak kalian para mahasiswa baru untuk ikut dalam runtutan acara orientasi Himpunan kita ini. Untuk itu kalian diminta untuk hadir di kumpul Himpunan besok sore jam 4. Usahakan untuk datang semua ya”

Setelah Kang Muhammad itu pergi bersama para pasukan berjaket biru, beberapa temen gw mulai mengobrol dengan semangat menebak apa yang akan dilakukan di ospek Himpunan ini. Beberapa orang terlihat agak takut mengingat berita-berita di TV mengenai ospek mahasiswa yang gak jarang disertai kekerasan.

Gw sendiri gak terlalu memikiran hal itu dan mengajak Langit dan beberapa temen lainnya untuk pergi ke SC, Student Center, untuk ikut acara UKM yang sebelumnya udah gw rencanakan sama Langit.

Gedung kuliah gw termasuk lumayan jauh dari pusat kegiatan mahasiswa seperti SC dan kantin pujasera, kantin terbesar di kampus. Namun untung gak untungnya, gedung kita diisi hanya untuk jurusan komputer aja. Untungnya ya kita ga rebutan dan saingan dengan jurusan lain, seperti yang sering gw denger bahwa jurusan lain terutama jurusan perbankan dan jurusan akuntansi yang sering bersaing tentang gedung mereka. Kita juga gak usah pindah-pindah gedung saat pergantian mata kuliah, bahkan untuk mata kuliah umum yang jurusan lain harus pergi ke gedung MKU, di jurusan kita malah dosen MKU yang datang ke gedung kita. Gak untungnya ya hubungan sosialisasi dengan jurusan lain sangat kurang, kita layaknya seorang anak muda pengen dong ngeceng cewek jurusan lain.

Setelah sampai di gedung SC, gw bisa melihat banyak sekali mahasiswa berkumpul disini. Untuk mahasiswa lama, mereka saling mempromosikan UKM mereka. Untuk kami yang mahasiswa baru lebih ke mengunjungi UKM yang kami minati. Awalnya Fahmi mengajak gw unuk gabung ke UKM futsal dan sepak bola. Tapi gw tolak karena gw gak begitu tertarik untuk meneruskan ekskul futsal dari SMA dulu. Gw lebih tertarik untuk mencari kegiatan dan hobi baru.

Langit yang tertarik dengan promosi UKM musik dan fotografi mengajak gw untuk melihat-lihat UKM tersebut. Untuk UKM ini, mereka mempunyai 3 jenis kegiatan walau secara formal nama UKM nya adalah UKM musik. UKM musik ini terdiri dari Musik, Fotografi dan Dance.

Gw tertarik ketika melihat teknik-teknik Fotografi yang menurut gw unik. Terutama Light Painting[2] yang gw kira awalnya hasil dari editan photoshop.

Setelah mengobrol dan tanya ini itu dengan kakak-kakak dari UKM Musik, gw diajak untuk ikut acara utama Open Recruitment UKM selanjutnya yang akan dilakukan di gedung Auditorium kampus. Ternyata hari ini baru perkenalan awal aja, di acara utama nanti, tiap UKM akan mempromosikan diri lebih lanjut dan lebih megah lagi. Tiap UKM juga bakalan buka stand masing-masing untuk menunjukan kegiatan mereka.

“Gimana det? Elu mau ikutan masuk UKM musik ga bareng gw?” tanya Langit saat kita makan di kantin pujasera setelah pergi dari gedung SC.

“Lumayan menarik sih” ujar gw sambil mengangguk ”Gw tertarik banget sama fotografi nya sih. Bisa belajar alat musik juga”

“Jangan lupa ada Dance juga det” seru Langit bersemangat “ gw liat Teteh-teteh anak dancer juga cantik-cantik seksi-seksi”

“Cewek mulu lu pikirin Lang!”

“Wajar lah gw kan normal”

Gw dan Langit lanjut nongkrong sambil ngopi di kantin pujasera sampai hampir jam 7 kita baru pulang ke kost.

Sesampainya di kamar kost, gw kembali teringat soal Vera. Gw masih belum tau bagaimana gw harus mulai menghubungi Vera. Gw pun membuka HP gw dan membuka aplikasi Twitter. Baru aja gw buka gw liat ada banyak notifikasi baru. Beberapa temen lama gw mulai mem-follow gw. Gw pun balik mem-follow mereka saat gw lihat satu akun yang membuat gw berhenti sejenak.

“Vera, nge-follow gw balik?” ujar gw gak percaya apa yang gw lihat.

Awalnya gw pikir Vera bakalan duluan menghubungi gw lewat Direct Message. Tapi dilluar dugaan gw dia malah membuat Tweet baru.

“Apaan nih?!”

=====

Author’s notes:

[1] Akang/Kakang/Kang : cara memanggil seorang laki-laki yang lebih tua dari kita. Kata lain dari Aa di bahasa Sunda. Untuk perempuan digunakan Teteh/Teh

[2] Light Painting adalah bagaimana teknik fotografi dengan menggerakan sumber cahaya dalam eksposur lensa yang lama. https://en.wikipedia.org/wiki/Light_painting
profile-picture
profile-picture
rendicf dan alif.tiger.revo memberi reputasi
Halaman 2 dari 4


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di