CARI
KATEGORI
KATEGORI
Informasi! Baca info terupdate seputar virus corona di sini
Home / FORUM / All / Entertainment / The Lounge /
Virus Covid-19, Masyarakat Masih Santuy Keluar Rumah! Mati Itu Bukan Di Tangan Corona
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5e7a0d599a972e4cb321b311/virus-covid-19-masyarakat-masih-santuy-keluar-rumah-mati-itu-bukan-di-tangan-corona

Virus Covid-19, Masyarakat Masih Santuy Keluar Rumah! Mati Itu Bukan Di Tangan Corona

Tampilkan isi Thread
Halaman 10 dari 11
meninggal memang bkn d tangan corona.. tp kita manusia bsa memilih mau meninggal dalam k adaan apa dan gimana.. beda klo memang takdir.. lah ini blm takdirnya,d ksh kemampuan berpikir ga d pakai.. ya susah..
profile-picture
profile-picture
profile-picture
pasukandukyduky dan 5 lainnya memberi reputasi
Lihat 1 balasan
ngeyel banget ya dibilanginemoticon-Frown emang hidup dan mati di tangan tuhan, tapi kan tuhan jg ngajarin usaha dulu baru tawakal. emang kelen mau mati dengan keadaan sendirian?????? huft
Diubah oleh dndrnasya
stay home, jlani aktivitas di rmh bnyakin ihktiar dan sholat dekatkan lagi qt kpda sang maha kuwasa emoticon-Nyepi
Quote:


Sri ...
Virus Covid-19, Masyarakat Masih Santuy Keluar Rumah! Mati Itu Bukan Di Tangan Corona
profile-picture
muantapdjivva memberi reputasi
mantul pideonya ganemoticon-Toast
Dablek sampai DNA... Sabar gan.
Iya gan dikasih tau bebal emoticon-Hammer (S)
Mati itu di tangan Tuhan (kiasan)

Mati karena Corona itu karena ketololannya sendiri itu namanya mati konyol emoticon-Hammer2
y maua gmn lagi. pt gua masih g meliburkan, dirumah ada sapi juga harus mrawat sawah dan ladang juga
profile-picture
lonelylontong memberi reputasi
Quote:


tu ninja nonton apaan bree ??

kibord komputer ampe kebalik gitu emoticon-Ngakak
bro teroris depan mata yang keliatan juga di deketin. apa lagi ini
Quote:


ente gak boleh mikirin diri sendiri, pikirin orang lain. dari kebanyakan orang yg positif corona adalah tanpa gejala alias sehat-sehat saja. covid di dalam tubuhnya tetap ada, tapi bisa menularkan covidnya ke orang lain. orang seperti itu disebut carrier. kita gak tau apakah ente atau ane adalah carrier. 14 hari adalah waktu yang cukup untuk memperkecil ruang gerak penularan virus sekaligus menguji apakah kita carrier atau bukan. bagi mereka yg imunnya lemah, hanya perlu 8-10 hari bagi covid itu bikin orang sesak napas akut hingga harus dibawa ke RS. bagi carrier, biasanya virusnya udah mati selama 12 hari. makanya disuruh di rumah aja selama 14 hari, biar ente (seandainya ente positif) gak nularin virusnya ke orang lain.

Quote:


pertanyaanku, waktu covid ini belum jadi pandemi, ente kemana aja? ente ngumpulin duit buat apa kalo gak kekumpul juga? masa tabungan buat 14 hari gak ada.

coba konsultasikan ke RT/RW siapa tau ada solusi buat pemenuhan kebutuhan selama 14 hari.

kalopun ente memaksakan diri buat keluar rumah, please, jangan ngumpul2, jaga jarak, cuci tangan terus, jangan ngelap muka pake tangan, hati2 menyentuh sesuatu. kalo batuk, selalu pake masker.

lebih baik mati kelaparan daripada mati corona. jasad gak dikafanin, langsung dikubur pake plastik steril, gak ada yg mau melayat, keluarga yg ditinggal mesti diperiksa dan diisolasi. nyusahin warga sekitar.
Quote:


Iya santai, lucu dan juga mengena juga sih
Quote:


Om capung asli mana?
ane sangat mendukung jika memang #dirumahaja, tapi pekerja harian lepas macam ane klo ikutan #dirumahaja bisa2 gk makan breee, tuntutan pekerjaan jugaaemoticon-Takut
semoga cepet sadar ya orang orang yang masih ngerasa kebal dan santuy sama wabah ini
Quote:


Mslhnya utamanya, kesadaran masyarakat indonesia itu msh kurang.. tidak ada salahnya kok bagi pekerja harian yg mencari nafkah... asal teredukasi dengan baik soal wabah.. yg jd mslhnya banyk masyarakat yg masih nongkrong,ngopi,ngmpul ngerokok.. yg hal ga pentng d lakuin.. ketegasan pemimpin perlu.. tp setegas tegasnya pemimpin klo masyarakatnya acuh tak acuh,ga peduli,tidak mendukung pemerintah jga sama..
profile-picture
profile-picture
profile-picture
pasukandukyduky dan 6 lainnya memberi reputasi
Halaman 10 dari 11


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di