KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Female / ... / Kids & Parenting /
Hal2 "Depressing" Yang Mungkin Terjadi Pada Anak Di Masa Depan
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5d7c50f8f0bdb2621352f933/hal2-quotdepressingquot-yang-mungkin-terjadi-pada-anak-di-masa-depan

Hal2 yang Mungkin Terjadi pada Anak Di Masa Depan dan "Depressing" Bagi Orang Tua

Hal2 "Depressing" Yang Mungkin Terjadi Pada Anak Di Masa Depan

Abis nonton 2 garis biru tentang dara yang anak pintar anak baik2 dari keluarga baik2 bisa mengalamai kejadian hamil di luar nikah plus berita jefri nichol kejerat narkoba makin berasa deg2an jadi org tua bener2 ga bakal tau anak nanti terdampar kemana kehidupannya, ga tau, nanti anak besar udah ga dibawah kontrol 24 jam lagii.. Sealim apapun anak masih mungkin banget trjerumus ke dalam hal2 spt itu ya krn ga tau bakal kyk apa hidupnya.. Mengalamai apa saja.. Dia bakal ketemu siapa aja.. Dan orang yang dia temui itu bisa kasih efek apa saja buat hidup anak kita,, ga bakal tau.. Sama sekali..

inget kata seorang influencer yaitu mbak @annisast (Annisa Steviani) hal2 kontroversial yg bs trjadi pd manusia manapun termasuk anak kita yang mungkin kita sebagai ortu juga merasa ga nyaman bahasnya.. baik hanya satu atau lebih dr satu.. yang bayanginnya aja udh serem dan ga tau bgt harus apa kl anak trjerumus ke hal2 tsb, yaitu hal2 sbb :

- tato
- narkoba
- kriminal
- terlibat pornografi
- hamil/menghamili sebelum nikah
- lgbt
- urusan pindah keyakinan/agnostik/ateis dsb

Hal mana yang paling dikhawatirkan terjadi pada anak tentu beda2 untuk setiap orang tua tergantung value masing2

Jadi mikir banget sih jadi orang tua harus gimana ya supaya anak gak terjerumus ke hal2 tsb, gimana biar anak mau cerita semua sama kita, gimana biar anak nganggep kita ini konsultan utamanya jadi kalo dia menghadapi apapun dalam hidupnya dia akan selalu sharing sama kita ortunya, bukan orang lain, penting ny sex education, dll berat sekali tugas orang tua itu yaa gak cuman ngebesarin ngash makan nyekolahin aja

Dan apabila anak kita sudah trjerumus pada hal2 tsb bagaimana sikap kita sbg orang tua? Akankah kita tetap mencintai dia apa adanya seperti saat dia kanak2 dulu?
Diubah oleh lazyistj91
Mengutip kata cersei di GoT, "love no one but your children, on that front a mother has no choice."

Kurasa mayoritas ortu akan tetap sayang dan cinta anaknya apapun yg anaknya lakukan.

Kalau sang anak udah dewasa ya mau apa lagi, paling ya nasehatin, apapun yg mereka lakukan adalah pilihan mereka, biarkan mereka menanggung segala konsekuensinya.

Orang tua yg sempurna nggak menjamin anaknya jadi baik, ada juga orang tua yg sempurna tapi anaknya tetap kepeleset. Sebaliknya, ada orang tua yg luar biasa kacau tapi anaknya tetap baik. Life is full of possibilities.

Menurutku, yg paling penting sebagai ortu adalah dengarkan pendapat anak, dan jelaskan ke mereka kenapa kita setuju atau kenapa kita nggak setuju. Kalau dari kecil mereka biasa mengutarakan pendapat dan berkomunikasi tentang hal2 yg nggak sependapat dengan ortu, mudah2an saat besar pun mereka nggak khawatir cerita tentang hal2 yg sensitif dan nggak gampang kena peer pressure. Karena dari kecil udah biasa beda pendapat tapi tetap bisa dekat.
profile-picture
lazyistj91 memberi reputasi
Quote:


Iya sis tp mungkin awalnya kita sbg ortu bakal denial dulu terus marah dan sedih baru kemudian bisa menerima

Setuju sis mmg harus bangun kedekatan yang bener2 dengan anak dan itu harus dimulai sejak sangat dini pengen anak punya konsep diri yang kuat ga mudah kepengaruh/ikut2an, aku sndiri sih contohnya yang gampang kena peer pressure minderan dll smpe dewasanya kayak gini deh kl diingat2 hubunganku dengan ortu ya aku jg bukan yang dekat amat sampe suka ngobrol cerita sharing tukar pendapat sm ortu, masing2 aja, tidak ada masalah besar namun jg tidak dekat
Diubah oleh lazyistj91
Lihat 1 balasan
Balasan post lazyistj91
Anak kembar yg dibesarkan dengan cara yg sama aja gedenya bisa beda sifatnya, apalagi beda anak beda ortu. Yg selalu kutekankan ke anak sih "perbedaan itu normal, jadi nggak perlu khawatir kalau pendapat/peraturan kita beda sama orang lain". Jadi selain untuk hal yg sangat2 prinsipil atau membahayakan dia, aku nggak pernah bikin peraturan yg saklek, semua bisa dinego kalau dia punya argumen yg bagus.

Baca "Your children are not your children"nya Kahlil gibran deh (kalau belum pernah baca). Aku setuju banget sama tulisan dia yg itu.

Btw aku ikutin kisah2mu dari yg awal2 dulu, dan you're waaaaay better now, keep going.
Quote:


Wah iya ane belum baca sis boleh dh tar ane cari emg pengen belajar parenting

Soal kalimat trakhir sis ane jg masi ingat sis trmasuk yg komentarnya mengguncang soalnaya wkwkw inget soal jonggol2 jg tp yg nasihat sis spy nyaman di kantor dengan cara banyak temen itu emg bnr bgt, jd org tebuka sm tmn, ngbrol sm org2 kantor bantu bgt bisa nyaman di kantoe

Yah ane brharap kmren itu jd titik terendah aja dlm idup ane dan ga prlu ke titik itu lagi apalagi lebih bawah lg dr titik itu.. ke depan hidup akan naik turun tp ya smg masih bs dihandle smua ga smpe yg kyk kmren

Dr pngalaman ane inilah ane pngn anak bs jauuuh lebih baik,, bs jadi org yg nyaman dg diri sndiri dan orang lain.. Jd anak bahagia.. Positif.. dan itu smua harus dimulai dr aku si emak masa nuntut anak jd org yg positif tp maknya masih setresan mulu dan bikin suasana rumah suram,, anak akan nyontoh meresap dr lingkungannya.. Jgn smpe anak ane mengulangi pengalaman ibunya.. jd bahasan trit ane skrg banyakan soal anak aja
Diubah oleh lazyistj91
Orangtua selalu khawatir sama anak.. mulai dari pulang telat aja khawatir kan.. apalagi masalah-masalah kayak diatas emoticon-Frown. Emang sih bener orangtua juga harus jadi tempat cerita anak, biar anak gak tertutup gitu kalau ada problem..


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di