alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / News / Education /
Aturan rambut pendek. Adakah faedahnya dalam pendidikan?
4.64 stars - based on 11 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5d55564a2f568d0ee9356fb1/aturan-rambut-pendek-adakah-faedahnya-dalam-pendidikan

Aturan rambut pendek. Adakah faedahnya dalam pendidikan?

Tampilkan isi Thread
Halaman 2 dari 5
mungkin udah jadi budaya sih disini kalo rambut pendek itu rambut yang rapih, stereotipnya udah terlanjur membentuk gitu. walaupun makin kesini orang udah makin melek mau bentukan kayak apa nggak ada pengaruh sama attitude dan kelakuan seseorang
profile-picture
sagutumbuk memberi reputasi
Quote:


Betul gan, tapi kita liat rasio terbesarnya kearah mana. Sebetulnya ane juga tidak suka diatu-atur apalagi masalah rambut, tapi ane bisa bayangkan remaja sma (yang dalam tahap transisi dari anak-anak ke dewasa) diberikan kebebasan untuk manjangkan rambut, arahnya bisa dilihat mereka akan jadi arogan lebih pride rambut panjang dari pada isi kepalanya, merasa lebih superior dsb. Ini hasil pengamatan ane dikampus, mahasiwa baru ngebet cepat senior supaya bisa manjangin rambut dan ngospek juniornya nanti. Mereka lebih mentingin rambut dari pada mengasah kecerdasan mereka walau tidak semuanya, tapi rasionya lebih banyak dari pada gondrong berintelek gan
Quote:


itu karna mereka stereotip
dan itu juga bisa berawal dari lingkungan sekolah atau rumah

jadi yg dilihat hanya gayanya

sedangkan coba ente nemuin sesuatu

ketemu dunia internasional

mau ente panjangin rambut kek

gigi ente juga digondrongin kek (hanya kidding gan)

ya mereka tetap melihat isi penemuan ente dari hasil pemikiran ente

kebanyakan itu yg gondrong buat gaya karna hanya ikut ikutan

biar merasa diterima mungkin biar dibilang gaul

nah disinilah stereotip itu muncul
ketika ada kelompok yang menerima dan melontarkan pujian walaupun gaul dan keren belum tentu isi kepalanya ikutan begitu juga sebaliknya rapih juga tidak menjamin kepintaran seseorang
Quote:


Sepakat gan, orang-orang kita khususnya Indonesia masih belum siap yang seperti itu. Mnurut ane itu sebabnya ada aturan rambut gak boleh gondrong oleh pendidik kita dulu. Kalau dari dulu orang indonesia berlomba mengasah diri ketimbang pride apa yang dia punya, gak bakalan ada aturan seperti itu gan
Quote:


ada klo org indo lihat seseorang dari pemikiran dan ide yg cemerlang
tidak hanya dari bungkusnya saja

nih contoh yg satu rapih yg satu gondrong sama sama pinter
Spoiler for 369:


sumber daya manusia kita sebenernya mumpuni tapi karna masih banyak mafioso di dunia pendidikan ya

gitu deh gan

yg otak manteb pada cabut keluar
males balik karna regulasi dan mafia
plus ada stereotip

hmm mamam dah tuh
Quote:


Iya gan, banyak orang pintar di Indonesia.. musuh kita bersama itu mafianya gan, aturan juga gak baik juga kalau diikuti dengan tutup mata telinga, kita sama-sama berhak mengkritisi aturan yang gak sesuai tujuan bersama emoticon-2 Jempol
banyak plus minus yang mesti dipertimbangkan bersama, ane percaya pendahulu kita gak mau kita jadi bangsa pengekor, ada kemungkinan terdistorsi makna setelah aturan itu udah lintas generasi, jadi tujuannya udah melenceng dari harapan, dalam kasus ini rambut gondrong ya gan
Diubah oleh silikonslcne
kalo mau jujur sih nggak ada, cuma negara ini kan biasa melakukan sesuatu yang gk ada manfaatnya. misal

1. berdoa sebelum beraktivitas
2. rapat yang keseringan yang sbnrnya bs selesai dengan bos bikin memo.
3. di lampu merah gk boleh puter balik
4. dll
Dulu waktu mo masuk kuliah, ane ubah penampilan buat rada manjangin rambut.
Ortu ane yg ngeliat penampilan ane gt ya agak kaget juga sih.
terlebih bokap gw yang (saat itu masih ) berdinas sbg Aparatur Pemerintah dijaman orba.
Tp bokap ane ngga bersikap over reaction.

Beliau cm ngasih nasehat kiasan kek gini :
"lu tau ngga..? kalo ada cowok penampilan rambut gondrong naek motor trs apes lalu jatoh ato kecelakaan dijalan...
orang2 disekitar situ pasti akan langsung berkesimpulan "aah... model2 begini. pasti ugal2an nih tadi.."
padahal kenyataannya si gondrong tsb orang baek2 dan jatuh jg bukan gegara ugal2an.
dan bukan tidak mungkin, orang2 sekitar pasti males buat ngasih pertolongan".

denger nasehat nya yang cespleng gt..
besok lusanya gitu, ane rapiin rambut gan. emoticon-Ngakak (S)
profile-picture
dnr3 memberi reputasi
ada sih kalo menurut ane, salah satu hal simpel yg ngefek bgt pas nanti udah dewasa...krn kebiasaan baiknya dibentuk sejak dini
Quote:


Iyaa bener banget nih bre, jaman kan makin berkembang yaa...tapi ya tetep aja sih krn sudah jadi kebiasaan sejak dulu ya kan
Quote:


Waduh berdoa sebelum beraktivitas ga ada manfaatnya ya bre?? Lampu merah puter balik ada rambunya juga ga ada manfaatnyaa?????
Quote:


Waduhh kan potong ga seberapa breee, nabung 1000 per hari juga bisa deh kayanyaa...ambil hikmahnya belajar tanggung jawab
Quote:


Naahh ada juga yg kaya gini manteepp bree, ga risih gitu ya diliatnya...mungkin utk bbro profesi mmg ga masalah
profile-picture
Madnesss memberi reputasi
Quote:


Kalau boleh ane jawab sepengetahuan ane dri manfaatnya gan :
1. Berdoa sebelum beraktifitas itu hubungan personal manusia dengan Tuhan utk minta restu bhwa tindakan kita sesuai dengan kehendak Tuhan. Di sisi psikologisnya bisa menenangkan diri supaya lebih siap beraktifitas dan tidak gegabah
2. Rapat keseringan itu tergantung tujuan rapatnya gan, klo bahas yang gak penting mending gak usah rapat, buat memo aja seperti yang agan bilang. Selama diperlukan dan selalu ada hasil rapatnya, sering rapat gak salah juga gan
3. Kebanyakan aturan itu ngambil situasi yang paling aman, jadi seolah2 gak ada manfaatnya. Ada kemungkinan terburuk kalau mutar balik dilampu merah seperti menghambat jalur orang yang bisa menyebakan kecelakaan beruntun karena di lampu lalu litas, orang ngejar waktu supaya gak kena lampu merah. Mungkin aturannya gak efektif, tapi bukan berti gak ada manfaatnya gan. Sebenarnya ada solusi lain daripada buat aturan seperti ini, buat jalur mutar sebelum lampu merah misalnya.
profile-picture
madjoeki memberi reputasi
Quote:


Klo apes gitu, tergantung muka juga deh gan, kalo cakep kn ibu-ibu gercep nolongin emoticon-Ngakak
hemat sampo emoticon-Ngakak
nanti, efeknya bakal ente dapet setelah lulus SMA.
yakni ikut peraturan perusahaan, sebodoh apapun aturan itu asal dpt gaji.

Masuk ke sekolah/perusahaan artinya siap tunduk dg semua aturannya. Gak suka? silahkan cabut dan cari tempat lain yg bisa mengakomodasi kemauan ente.
Quote:


Tidak begitu, seragam supaya tidak nampak kesenjangan
profile-picture
dnr3 memberi reputasi
Potongan rambut, seragam, sepatu harus hitam. Iya mengajarkan murid disiplin atau lebih tepatnya dipaksa disiplin. Tapi disiplin model apa dulu? Kalo gw ini melihat disiplin model mesin pabrik, dimana semua sudah ada jalannya, diatur oleh para mandor, kreatifitas yang ditekan oleh kekangan peraturan. Pada ujungnya, sistem ini hanya menghasilkan siswa yg disiplin, tapi disiplin sebagai pengikut/pekerja/inferior dan memberikan cap stigma negatif kalau yang berbeda, berkreasi, kreatif, itu badung karena diluar jalur.
Khas pendidikan kita dari dulu yang lebih mementingkan "citra" daripada isi kepala dan hati, dampaknya terlihat hingga saat ini, dimana mayoritas output pendidikan kita lebih nyaman mencari pekerjaan dengan stabilitas tinggi dan membuang jauh pikiran untuk berkreasi (termasuk saya).
Jujur, ketika saya melihat anak2 setingkat tk/sd di sekolah anak saya di Belanda, saya kaget kalau ada yg kesekolah memakai celana pendek, sepatu warna warni, bahkan sendal jepit atau bahkan rambut panjang untuk anak laki2, dan rambut dicat, bayangkan apabila otu terjadi di sekolah Indonesia??!! Tapi tetap mereka memiliki disiplin yang cukup tinggi untuk ukuran usia mereka. Artinya apa? Peraturan berkenaan dengan "citra" itu tidak relevan dengan kualitas perkembangan pendidikan atau bahan mental si anak.
Jadi menurut saya, sudah saatnya kita stop pendidikan model "citra" dan stop pendidikan untik mencetak "pekerja/buruh" kita sudah merdeka selama 74 tahun!!! Masa kita masih menanamkan nilai nilai penjajahan kepada anak2 kita???!!!
Lihat 1 balasan
Halaman 2 dari 5


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di