alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Jodohmu Ada Di Sekitarmu
4.82 stars - based on 180 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5ad18d5554c07abc4b8b4569/jodohmu-ada-di-sekitarmu

Jodohmu Ada Di Sekitarmu

Tampilkan isi Thread
Halaman 254 dari 289
“Mas..” panggil nya
[/SIZE][/font]

"Standarnya mas"kata cewek
"Mana nggak kok"kata si boy
"Muka mas yang standar emoticon-Ngakakemoticon-Ngakak
profile-picture
profile-picture
wmt22 dan optimusprem memberi reputasi
lanjut euy
Quote:
Diubah oleh feathink
Balasan post suboyxxx
Kapan mabar cuk ???
Quote:


Sinting
profile-picture
profile-picture
gendutbolang007 dan VictimMax memberi reputasi
Quote:


Wkwkwk suka bener lu pul😂😎
Quote:


gak bakal berani keknya Boy, takut kena sambit ndasnya emoticon-Ngakak (S)

gak mabar Boy ? season 8 arep tayang emoticon-army
.....
profile-picture
profile-picture
profile-picture
emzehd26 dan 3 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh bogemdw
Quote:

Jangan di quote semuanya jugaemoticon-Cape d... kasian yang pakai hp
profile-picture
kirito2kasegawa memberi reputasi
Quote:


Sorry sorry, udah gua hapus
mabar skuy ma brah
Diubah oleh phntm.7
Part 43

Kejutan Tak Terduga


Mas Angga pun menepuk2 punggung gue untuk nyuruh gue berhenti. Gue pun menoleh, ga jauh dari posisi gue ada Dista yg lagi berdiri sendirian. Gue pun celingukan lalu ngeliatin mas Angga

“Buru samperin, ngapain lu pake bingung gitu. Yg dia panggil ‘mas’ cuma lu doang!” kata nya. Gue celingukan lagi, masih ga paham gue kok Dista manggil gue

“Mas..” Dista pun mendekat. Sekarang udah ada disamping gue dan mas Angga

“Turun bego!” kata mas Angga. Gue pun akhir nya turun..

“Lu ngobrol2 dah dulu. Gue balik duluan..” kata mas Angga

“Weh! Tungguin lah..”
“Naik apa gue ntar?!” tanya gue

“Aku bawa motor kok mas..” ucap Dista

“Nah tuh! Udah sana!” kata mas Angga. Kakak kelas gue itupun pamit lalu langsung pulang ninggalin gue gitu aja

“Eh Dis hehe..” sapa gue kikuk

“Boleh kita ngobrol sebentar?” ucap nya

“Oh boleh Dis..” jawab gue

“Kamu udah makan mas?” tanya nya. Gue pun menggeleng sambil nyengir. Perut gue juga udah ngadain orkestra

“Yuk sekalian cari makan mas..” ajak nya. Gue pun ngikut aja. Ga jauh dari kantor, ada sebuah rumah makan yg menjual makanan khas kota ini

Dista pun tanpa banyak omong langsung jalan ke arah parkiran motor. Dia buka jok motor lalu mengeluarkan sarung tangan nya. Disusul oleh jaket yg dia kenakan. Gue liatin itu motor agak lama. Bentuk nya udah ga separah dulu. Iya.. dulu, waktu gue nyuruh Dista nunggu. Ini motor yg waktu itu pernah gue bawa dan nubruk ibu2

“Helm kamu tadi dibawa pak Angga?” tanya nya

“Lha iyaaa..” gue langsung nengok ke arah belokan. Mas Angga udah pasti jauh banget posisi nya sekarang

“Nanti pinjem security aja..” kata nya

Gue pun mengarahkan motor keluar gedung kantor. Gue langsung tancep gas ke rumah makan. Selama di jalan, ga ada satupun dari kita yg ngajak ngobrol. Rasa nya nih kuping cuman diajak ngobrol sama angin dan knalpot anak alay yg war wer war wer. Gue sama Dista.. yg dulu ga pernah se-kaku ini, sekarang berasa kaya tukang ojek yg nganterin mahasiswi ke kampus. Itupun ditambah tas jinjing Dista ditaruh tengah. Makin kaya tukang ojek kan gue?

Beberapa menit kemudian kita pun sampe di tujuan. Gue langsung cari meja. Ga lama si pelayan pun dateng nyodorin menu..

Sembari nunggu, gue juga bingung mau ngobrol apa. Pengen nanya tapi ga bisa plong gitu ngomong nya. Berasa aneh..

“Mas..” panggil nya

“Eh iya?” gue langsung meletakan hape dan ngebalik hape gue. Ada foto nya Ima di layar cuy

“Kamu resign?” tanya nya. Tatapan nya Dista bikin gue membeku sejenak. Tatapan nestapa gitu lah cuy. Anying bahasa gue nestapa bahaha. Berasa tua banget

“Hehe iya..”
“Tinggal nunggu mama kamu tanda tangan aja..” jawab gue

Dista pun masih menatap gue. Bibir nya mulai bergetar. Wah ini.. rame nih ini rumah makan. Masa nangis disini..

“Maafin mama ya mas..” kata nya. Gue pun mengangguk sambil coba tersenyum

“Kamu tau kan, kalo di kantor ngelarang orang yg punya hubungan selain hubungan kerja, ada di satu divisi?” tanya nya. Gue pun mengangguk..

“Yg ditakutin kalo ada yg berantem, pasti bakal bikin suasana di kantor jadi ga enak. Kaya kita..” kata nya. Gue langsung diem. To the point banget terakhir nya..

“Jujur..”
“Aku ga pengen kamu pindah, apalagi resign..” kata nya. Dista pun mulai membuang muka. Tatapan nya berada di sisi lain. Dia gigit bibir bawah nya lalu meraih tissu yg ada di meja

“Dis..”
“Ga pake nangis ya?” ucap gue. Dista pun mengangguk sambil menunduk yg ujung2 nya nangis juga

“Aku justru naruh hormat banget sama mama. Mama itu tegas Dis..” kata gue

“Mama cuman sakit ati. Kalopun emang tegas, udah dari awal mama ga ngerestui..” tissu nya pun makin lecek karena dia genggam lebih erat. Mata nya udah berkaca2. Air mata nya juga udah bikin basah pipi nya. Gue paham banget perasaan Dista sekarang

“Iya.. aku tau. Aku yg salah..” ucap gue

“Tanggal berapa mas?” tanya nya

“Apa nya? Resign nya?” tanya gue balik. Dista pun menggeleng sambil nahan tangis

“Nikah mas..” ucap nya dan kali ini tangis nya udah ga bisa terbendung. Gue jadi ga enak ngejawab nya. Gue menggeser kursi ke deket Dista dan reflek, tangan gue menarik kepala nya. Sungguh.. gue ga ada niat macem2 cuk, yg gue tau kalo cewe lagi nangis putus asa begini ya diberi pundak buat sandaran

“Makan aja yuk, abis gitu pulang biar mama ga nyari..” kata gue. Dista pun mengangguk walaupun akhir nya ya tetep aja masih nangis di pundak gue. Dan hal yg bikin gue nyesek adalah ketika Dista menyandarkan kepala nya ke tembok. Tatapan nya lurus ke luar tapi ntah mengarah kemana. Tatapan nya kosong. Sedih gue ngeliat nya..

Kurang lebih setengah jam kemudian, gue dan Dista pun memutuskan untuk pulang. Makanan Dista tadi dengan terpaksa gue yg makan karena sama sekali ga dia sentuh. Selera makan nya ilang seketika

Ga begitu lama, sampailah kita di mess. Gue nawarin Dista untuk masuk dulu tapi dia nya nolak..

“Atiati ya Dis..” kata gue. Dista pun mengangguk lemah

"Jangan nangis lah.."
"Nanti ketahuan sama mama. Udah ya gaperlu nangis. Aku masih disini kok kan belom ada acc dari mama.." kata gue menghibur Dista

"Aku pulang aja ya mas, aku pengen tidur. Aku capek banget hari ini.." kata nya. Gue pun mengangguk. Lalu motor nya pun dia nyalakan. Dista pun pamit sebelom akhir nya perlahan meninggalkan gue yg masih berdiri di depan rumah

Gue berencana nganter dia sih walaupun cuman beda satu gang doang. Tapi Dista nolak. Ngeliat muka Dista yg kaya begitu, hati kecil gue jadi ga tega. Mirip banget kaya orang banyak pikiran

Keesokan hari nya, gue tetep berangkat sama mas Angga. Sedikit banyak gunung es diantara gue dan Dista perlahan mencair. Gue udah berani nyapa Dista ya walaupun langsung ditatap ga enak sama temen2 nya

Pagi ini sengaja gue bawa roti isi meses yg gue buat khusus buat Dista. Norak sih tapi seengga nya gue sama Dista bisa makin cair kaya sebelom nya. Gimana pun gue sama Dista itu saling membutuhkan. Diluar konteks hubungan tanpa status, gue memerlukan Dista sebagai seorang admin yg ngurusin keperluan gue juga supaya gue ga nyuruh2 orang lagi buat ambil tiket atau nyerahin keperluan lain nya

“Sibuk ga?” tanya gue. Dista pun langsung nengok ke arah gue sambil menggeleng

“Engga..” jawab nya tersenyum

“Belom sarapan kan?” tanya gue

“Udah..” jawab nya sambil tersenyum lagi

“Ya elah..” gue pun mengeluarkan tepak makan yg daritadi gue sembunyiin dibalik badan

“Yaudah buat cemilan deh biar ga bosen ngadep layar mulu..” kata gue

“Makasih mas..” kata nya

Dan lu tau coy.. begitu Dista senyum sama ketawa, rasa nya gue kaya terlahir kembali. Semacem perasaan lega ya walaupun gue tau gelas yg udah pecah ga mungkin bisa disatuin lagi

“Aku balik ke meja ya? Ga enak diliatin mama..” ucap gue. Dista pun cuman ngangguk doang sambil senyum pula

Gue pun langsung balik ke meja. Ngeluarin laptop sambil ngecek beberapa laporan dari tim gue. Iseng.. gue pun ngelirik ke meja nya dan ternyata Dista juga lagi ngeliatin gue sambil tersenyum..

Perasaan gue mendadak ga enak. Ini Dista ngapa dah kok daritadi senyumin gue mulu. Seneng sih tapi ya aneh aja gitu cuy. Pengen gue tanya tapi takut ngerusak momen aja

Gue pun cuman sendiri di meja. Pak Ricky sama mas Angga lagi sibuk sama kandidat2 baru. Sebener nya gue pengen ikut, cuma ga dibolehin sama pak Ricky. Takut gue mendadak jengkel sama para kandidat. Gue sih bodo amat, dalam lubuk hati paling dalam gue ga bakal sebel sama mereka. Justru gue bakal terima mereka dengan baik karena apapun yg bakal terjadi keputusan gue udah bulat. Resign harga mati. Wani..!!

Gue juga iseng browsing2 di internet. Gue buka masing2 kantor cabang yg ada. Gue fokusin yg di luar jawa. Ada di makasar, bali sama samarinda. Walaupun jiwa2 militan gue masih pengen kesana tapi gue tahan ego gue. Engga.. untuk hal yg satu ini, rasa nya biar gue beristirahat dulu. Gue yakin resign nya gue dari kerjaan ini bakal disambut bak legend sepak bola. Mama pasti bakal merayakan dengan suka cita

“Mas..” sapa nya. Hape gue tiba2 berdering diatas meja

“Hei sayang..” bales gue

“Surat pengajuan resignku udah keluar. Alhamdulillah aku dibolehin..”

Bibir gue mengembang..

Ini lah cita2 gue. Gue pengen Ima ada di rumah aja. Terserah mau ngapain. PS juga ada..

Gue cuman pengen anak gue ada yg merhatiin aja dan itu mesti orang tua nya bukan kakek nenek nya. Sebener nya obrolan ini pun udah pernah dibahas. Mami ataupun mama sama sekali ga keberatan dititipin anak, terlebih mama yg emang pengen banget gendong cucu. Gue nya aja yg ga kepengen begitu

“Bulan depan aku udah out kok mas..” kata nya

“Iya sayang..”

“Kerjaan disana gimana mas? Lancar kan?”

“Alhamdulillah..”
“Bentar lagi kelar semua urusan nya..”

“Terus yg satu itu gimana?”

“Yg mana?”

“Admin kamu..”

“Beres..” ucap gue bohong

“Cepet pulang ya mas. Aku kangen..”

“Pasti..”

Gue pun duduk bersandar di kursi setelah kelar telponan. Sembari ngelamun gue perhatiin Dista yg sibuk ngelayanin orang2 yg pada nanya transport. Hebat emang ini cewe. Orang segini banyak bisa dia handle sendirian

“Mau makan siang bareng?” chat gue ke Dista

“Aku sama temen2 aja mas..” jawab nya

“Oh, oke..” gue pun berdiri lalu beranjak keluar ruangan untuk nyusul temen2 gue yg lain

“Aku duluan ya..” pamit gue ke Dista yg meja nya gue lewatin. Distapun Cuma mengangguk sambil tersenyum. Gue pun langsung menuju kantin, nemuin temen2 gue di meja sembari bawa makanan yg udah gue pesen

Sementara itu Dista juga lagi makan sama temen2 nya. Kita saling bertatapan walaupun meja kita bersebrangan. Sekedar ngelirik doang karena ga enak sama yg lain. Gue udah ga ngikutin temen2 gue ngobrol apaan, gue ngelamun sambil ngeliatin admin gue ini. Dista yg tau gue lagi ngeliatin dia pun langsung ambil hape nya yg ada di atas meja

“Pengen cubit. Gemes!”

Gue langsung melotot. Buru2 gue puter kursi dan ikut nimbrung lagi sama temen2..

Sekembali nya dari makan siang, gue pun balik ke kantor, maksud nya ke roof top sambil ngerokok dan ngobrol sama trio libels, gue, pak Ricky dan mas Angga. Kalo dipikir2, kita bertiga ini ibarat suatu dinasti dan keturunan nya. Kita semua di didik di satu program yg sama hanya beda di generasi nya doang

Gue masih menanyakan ke pak Ricky kenapa sampe sekarang surat pengunduran diri gue belom juga di acc. Padahal sesuai aturan perusahaan, disetujui nya surat pengunduran diri paling cepet 2 minggu setelah surat itu diajukan. Apalagi kandidat nya pun udah ada..

PING!

Hape gue bergetar. Gue tengok siapa yg ngechat..

Quote:


Gue pun ngikut nimbrung lagi. Mereka berdua masih serius ngobrolin keputusan perusahaan yg mau mindah gue..

“Mas, oy!”
“Lu ntar abis bali kantor mau ke mall?” tanya gue

“Iya..”
“Lu diajak Dista?” tanya nya ganti

“Iya nih..”
“Ikut ga ya?” tanya gue bimbang

“Ya terserah. Itu anak accounting ada yg ulang tahun. Mayan dah dibayarin nonton sama makan. Anak2 mess juga ada yg ngikut kok. Rame2..” kata nya

“Oohh..” gue pun mengangguk. Lalu gue pun ngabarin Dista kalo gue ngikut

Sepulang jam kantor, anak2 pada bersiap semua. Kita pake mobil temen2 gue untuk berangkat kesana nya. Sesampai disana, kita langsung menuju ke rumah makan. Meja nya pun udah ada tulisan RESERVED menandakan udah di booking. Mungkin ada 5 meja yg digabung saking banyak nya yg ikutan

Tentu gue ngabarin Ima kalo gue kesini. Bukan nya bucin ya cuk, gue kan lagi LDR jadi mesti jaga perasaan pasangan gue yg lagi jauh disana dong. Apalagi gue ada masalah kan kemaren sama admin gue. Misi gue adalah sebelom gue balik, hubungan gue sama Dista juga mesti baik. Seperti awal mula kita ketemu. Tapi ya ga mungkin kan gue ngabarin keluar sama Dista? Tameng gue ya mas Angga ini karena kalo udah bawa2 nama mas Angga, aman terkendali sudah emoticon-Big Grin

Males nya kalo makan sushi sama daging2an itu, ngapa mesti sok2an pake sumpit sih anying! Gue kan mendadak tolol di depan yg lain. Budaya kita kan megang sendok sama muluk!

“Sini aku bantuin gih..” kata Dista. Mendadak semua pada ngeliatin kita. Gue langsung kaku dan deg2an sendiri jadi nya

Ledekan demi ledekan pun bersautan. Ada yg setuju dan ada yg ga setuju. Sebagian dari mereka masih pemuja ‘Couple Of The Year’ tapi sebagian lagi ngingetin gue supaya inget yg disana. Gue mah inget terus lah..

Buat gue makan sushi itu ibarat ngelatih kesabaran. Mau makan pake tangan pasti langsung dicap ndeso. Tapi kalo pake sumpit, kalo ga itu sushi ga bjsa kejepit ya nasi2 di dalem nya pada ambyar saking kenceng nya gue jepit. Kenyang kaga, kesel iya!

Setelah makan malem kelar, temen gue pun langsung nunjukin tiket yg berasa kaya kopi sachetan di warung. Rentengan cuy!! Dari atas sampe bawah. Nobar beneran ini cuy..

Gue lupa film apa yg waktu itu gue tonton. Yg jelas itu kaya film animasi gitu. Sumpah gue boring banget liat film ginian..

Yg cowo2 pada sibuk sendiri, sama hal nya kaya gue. Sayang nya apa yg bisa gue lakuin kalo situasi nya kaya gini? Ga mungkin gue malah telponan sama Ima

“Bosen ya kamu?” tanya Dista

“Hehe iya..” jawab gue

“Mau keluar aja? Masih lama ini film nya..” ucap nya

“Gausah deh, ga enak sama yg beliin tiket. Udah dibeliin masa ga ditonton kan?” bales gue. Dista pun mengangguk sambil tersenyum. Lalu.. tiba2 dia sandarin kepala nya ke tangan gue

“....”

“Mas..” panggil nya pelan

“Iya apa Dis?” saut gue

Dista pun bangun. Dia menatap gue, begitu juga gue yg spontan menatap dia juga..

“Aku sayang sama kamu..” kata nya pelan

“....”

Sepulang dari nonton, kita pun dianter ke kantor untuk ambil motor bagi yg berangkat kerja naik motor. Gue pun berusaha ngejauh dari Dista gara2 dia ngomong kaya gitu tadi di dalem studio bioskop. Gatau kenapa mendadak gue sebel. Padahal biasa nya, kalo cowo digituin pasti kalo ga girang ya senyum sendiri. Tapi gue engga..

Ini yg gue takutin kalo gue sama Dista baikan lagi. Gue udah berusaha ngehindarin keluar berdua tapi kesempatan kaya gini ngapa selalu ada..

Selama di motor pun gue sama Dista cuman diem2an. Kacau udah rasa nya ini pikiran. Apalagi masih ditambah gue disuruh nganter Dista pulang karena kata mas Angga ga mungkin gue balik sama mas Angga sementara Dista balik sendirian

Beberapa menit kemudian kita pun sampe. Sebelom Dista belok ke rumah nya, gue pun turun. Gue juga berusaha untuk ga menampakan diri gue di depan rumah bu Maria. Bisa makin ngamuk dan benci ntar sama gue

“Aku langsung balik ya Dis..”
“Makasih ya udah dianterin..” kata gue. Dista cuman ngeliatin gue doang tanpa ngejawab. Ekspresi nya seperti keliatan kecewa atau gatau lah. Gue ga bisa ngebaca. Mungkin yg pernah ada di posisi Dista bisa jelasin ntar

Sekitar jam 1 malem, gue masih aja gabisa tidur. Gue masih sebel gara2 ucapan Dista tadi. Ima juga kebetulan banget lagi bangun. Biasa nya dia tahajud jam segini. Kita pun telponan..

“Kalo resepsi nya di rumah gapapa kan mas?”

“Emang ga ada lagi apa gedung yg bisa disewa?”

“Ga ada mas..”
“Aku udah muter2 nyari tetep aja ga ada. Ada tapi mahal, aku gamau..”

“Yaudah sih, daripada di rumah!” omel gue

“Engga mas..”
“Uang nya dihemat. Setelah nikah kan malah lebih perlu uang. Resepsi kan ga harus jor2an mas. Kamu mesti nabung..”

“Aku ga mau kalo di rumah..” kata gue

“Ya Allah mas..”
“Aku mesti nyari kemana? Aku capek mas muter2 nyari gedung..”

Gue pun diem. Lalu gue sudahin telponan nya. Gue marah, ya marah sama diri sendiri ya marah sama Ima. Kota segede gaban masa ga ada sih tempat outdoor satupun yg bisa disewa. Pengen gitu gue balik tapi ga mana mungkin bisa. Banyak urusan yg ga bisa ditinggal..

Akhir2 ini emang gue sama Ima sering ribut. Ga ribut sampe ngamuk2 gitu sih. Biasa lah.. kalo mau nikah pasti ada aja korek nya. Ga cocok dikit langsung emosi. Ima sih engga, justru gue yg kaya gitu. Otak gue bercabang banget pokok nya dah. Gue sempet mikir, kalo sampe akhir bulan ini surat pengunduran diri gue ga di acc, ya gue langsung out saat itu juga. Gue kasian sama Ima kalo harus dia sendiri yg ngurusin semua nya. Apalagi dia juga masih kerja

Quote:


Gue kirim chat ke Ima lalu gue tinggal tidur..

Keesokan hari nya..

Kehidupan di kantor sama seperti biasa nya. Cuman gue agak ngerasa gimana gitu sewaktu ada di deket Dista. Emang sih ga se-blak2an pas di kantor. Kadang pas gue di pantry, dia tiba2 nongol. Padahal di meja nya udah ada air mineral. Karena gue ga begitu suka air putih, jadi nya gue lebih sering bolak balik pantry

Gue berasa kaya bocah SD yg lagi dicomblangin aja. Yg kalo ga suka bukan nya bilang tapi malah ngehindar. Gue cuman jawab seperlu nya sewaktu Dista ajak ngobrol. Gue takut semakin gue kasih jalan, admin gue ini bakal makin baper nanti nya. Gue ntar yg repot..

Mungkin selama beberapa hari, Dista ngerasa kalo gue ngebatesin diri buat dia. Gue lebih milih pulang bareng mas Angga ketimbang diem2 pulang sama Dista supaya ga ketauan mama nya. Kalo mas Angga ga bisa nganter ya gue ngojek atau pinjem motor security buat pulang

Dan ketika di jam pulang kantor, Dista pun nge-bbm gue. Ada yg pengen dia obrolin kata nya. Mau ga mau ya gue pun mengiyakan. Karena acuh kaya begini tuh mirip bocah banget cuy. Gue juga gamau tapi ya begimana lagi. Mau ngomong susah bener sih..

Gue pun menunggu di belakang kantor, deket kantin yg dulu Dista pernah pingsan disitu. Gue menghindari spionase para security aja supaya ga ada laporan kalo Dista masih bergaul sama gue

Langkah sepatu high heels Dista pun kedenger walaupun dia masih agak jauh karena disitu gue emang cuman sendiri. Suasana nya juga sepi, cuman ada lampu taman buat nerangin sekitar. Gue ga mau bohong sih kalo admin gue ini pada dasar nya emang cakep. Dia punya pesona nya sendiri yg nurun dari mama nya. Galak nya luar biasa! Tapi lu semua tau kan kalo cewe galak udah nunjukin sisi kalem dan perhatian nya, cowo pun bisa apa? Itu yg pernah gue rasain..

Lanjutan..

profile-picture
profile-picture
profile-picture
hayuus dan 17 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh suboyxxx
“Aku mau ngomong sama kamu mas!” kata nya

“Iya ini udah aku tungguin kan? Duduk dulu kek gausah marah2..” jawab gue. Dista pun meletakan tas nya diatas meja. Gue masih berusaha cuek dengan main hape. Lalu.. tiba2 hape gue pun dia ambil. Kaget cuy, gelagapan. Untung aja ga dia baca. Cuman dibalik dan ditaruh diatas meja

“Bisa ga gausah main hape kalo lagi ngobrol sama aku mas?!” kata nya

“Iya neng, iyaaa..” gue pun melipat tangan lalu pasang posisi sempurna untuk duduk ngadep ke Dista. Tatapan nya tajam, setajam tatapan mama nya. Gue berusaha kalem tapi gatau kenapa ini ati agak deg2an gitu

“Kamu kenapa sih akhir2 ini menghindar mulu dari aku?” kata nya

“Siapa yg ngehindar? Kan sering ketemu juga di kantor..” kata gue

“Gausah ngeles kamu mas!” amuk nya

“Siapa yg ngeles?” ucap gue balik

“Tiap aku samperin, kamu selalu aja buru2 balik. Kenapa? Aku bikin salah apalagi sama kamu?” kata nya emosi

“Gaenak tau diginiin!” kata nya

“....”

“Aku punya salah apa sama kamu? Bilang kalo aku ada salah. Jangan cuekin cewe kaya gini..!!” kata nya

“Engga kok Dis..”
“Kamu ga ada salah..” jawab gue

“Ya terus kenapa kamu ngehindar mulu dari aku mas?” tanya nya lagi. Gue mendadak bingung jawab nya. Takut dia jadi sakit ati aja nanti. Gue cuman bisa diem sambil membuang tatapan gue dari tatapan tajam mata admin gue ini

“Bisa ga sih kamu biasa aja?” tanya nya. Gue pun juga pengen biasa aja tapi gatau kenapa gue mendadak jadi suka ngehindar

“Aku pengen kita balik kaya dulu..” kata nya memelas

“Maksud nya?” gue langsung menoleh dengan tatapan heran

“Ya kaya dulu..” kata nya. Kali ini giliran Dista yg membuang tatapan nya

“Kaya dulu itu gimana?” tanya gue

“Ya kaya dulu..” jawab nya lagi

“Iya gimana?” tanya gue

“Susah sih jelasin nya..” kata nya kesel

“Napa susah? Kan tinggal bilang?” ucap gue penasaran

“Soal nya kita ga ada ikatan..” kata nya

Dafuq!

Sindiran nya Dista berasa seperti menonjok ulu hati gue. Langsung strike dalam sekali hit. Wey.. gue bukan nya main2 sama dia ya? Cuma nama nya trauma kan ada. Gue udah pacaran getol, eh gatau nya kandas. Itu yg gue takutin..

“Kamu ngajuin surat pengunduran diri sampe akhir bulan ini kan?” tanya nya. Gue pun mengangguk..

“Ga lama lagi berarti mas..”
“Bisa ga kamu.. sama aku, kaya dulu lagi. Aku ga ngarep kita pacaran kok. Just friend, or.. brother and sister” kata nya. Gue pun mikir dulu sejenak. Emang bisa ya?

“Just friend ya?” tanya gue lagi memastikan

“Iya..” kata nya

“Tapi tetep jangan sampe mama tau. Nanti mama marah kalo aku masih deket sama kamu mas..” kata nya. Gue memandangi Dista dengan heran

“Demi kebaikan kamu juga mas. Tolong jangan mikir yg aneh2..” kata nya. Guue cuman liatin Dista sambil mencerna maksud dari perkataan nya. Ada bener nya juga supaya gue jaga jarak di depan bu Maria

“Mas..” panggil nya

“Iya apa?” saut gue

“Maaf untuk yg semalem. Aku udah ga tahan pengen ngomong jujur. Abjs nya kamu nya ga pernah bilang gitu ke aku. Seandai nya kamu bilang, semalem itu jawaban aku..”

“....”

“Udah gausah dipikir mas..” kata nya. Gimana ga mikir, semakin elu baper, semakin lama pula gue disini. Misi paling susah di setiap film2 action kan yg biasa nya ada unsur ‘perasaan’ pada tokoh utama di dalam alur nya. Dan emang bener! Gue ngerasain ini cuk!! Karena kalo udah nyangkut2 hati dan perasaan kadang logika susah untuk bermain

“Lagi bbm-an sama yg disana ya? Liat dong foto nya..” Dista pun ngambil hape gue yg ada diatas meja. Dengan reflek secepat kilat, gue langsung bangun dan ngeraih hape gue. Sayang nya gue ga sadar ada meja di depan gue. Dan dalam sedetik kemudian petaka pun terjadi..

Si gatot yg maha perkasa pun menghantam pinggiran meja yg terbuat dari stainless. Saking kenceng nya hantaman kedua nya, muncul kilat diantara kedua benda itu. Lu tau? Ngilu nya menjalar sampe ke perut!!

Dista pun ketawa ngakak yg susah untuk dia tahan. Mungkin ga ada lagi atasan sebego gue, batin dia. Tawa nya juga puas banget. Sedikit banyak gue seneng, kalopun logika gue ga bisa membuat hubungan gue sama Dista mencair, ada si gatot yg bisa ngelakuin itu. Ga Cuma hebat, ternyata gatot juga bisa ngelucu!

Beberapa saat kemudian gue sama Dista pun berpisah. Dista nawarin gue untuk pulang bareng dia tapi gue menolak. Bahaya juga kalo pulang berdua dalam satu motor dan keliat security. Lebih aman nya kita pulang sendiri2 walaupun di jalan juga kita jalan beriringan emoticon-Nohope

Sesampai nya di mess, gue langsung mandi lalu mapan di kasur. Iseng, gue liat kalender. Ga lama lagi gue balik sekalipun surat pengunduran diri gue belom di acc. Sebisa mungkin gue mesti balik seminggu sebelom hari akad nikah. Gue masih kekeh bisa dapetin 1 tempat buat venue outdoor seperti yg Ima pengenin. Bahkan akal gue udah nembus ke logika. Kalopun gue ga nemu 1 venue, terpaksa tabungan gua bakal gue jebol. Setuju ga setuju nya Ima, ini semua demi dia.. (dan gue juga sih)

Keesokan hari nya, hari sabtu, hari dimana perasaan gue lagi sumringah. Sekitar jam 2 siang, Ima nelpon dikala gue lagi asik main game di kamar. Dari cara dia memberi salam dan menyapa, gue tau dia lagi bahagia tapi gue masih belom tau ada kabar apa hari ini

“Lagi dimana ini kamu? Mama kok kirimin foto kamu ini?”

“Hehe iya aku lagi di rumah mas, abis diajak mama belanja seserahan tadi..”

“Laah? Kurang?”

“Mama yg nyuruh. Aku ikut aja mas..”

Gue pun nepok jidat. Bisa2 nya si mama..

“Maaass hehe..”

“Iya apa sayang?”

“Aku gajadi pake tema outdoor gapapa deh..”

“Lah? Kenapa?”

“Tau ga sih mas? Ih.. aku masih deg2an tau! Aahh susah ngomong nya. Aku terlalu ba-ha-gi-yaahh..”

“Apaan sih hahahaha..”

“Ih kamu tuh ga bisa ngerti banget!”

“Ya emang ga ngerti kan belom ceritaaa!!”

“Ih bentar atuh! Susah buat ngomong nya maaass!”
“Aku tuh masih deg2an tau ga. Ih aku seneeenngg banget pokok nya..”

“Apasih? Bikin penasaran aja..”

“Tunggu.. aku atur napas dulu mas. Huh.. huh.. huh..”

“Iyaa seeenak kamu lah beb..”

“Jadi gini..”
“Aaahh aku masih ga nyangkaaa..”

“Apasih Imaaa!! Kapan cerita nyaaa!!!”

“Sabar atuuuhh!! Aku tuh lagi seneng banget maass!!”

Lama2 gue sleding juga lu!

“Yaudah nanti telpon lagi aja. Sana joget2 dulu aja..”

“Ih kamu mah gitu mas. Ga suka liat orang seneng!”

“Ya bukan nya ga suka. Kamu nya aja yg nyebelin!”

“Nama nya juga lagi seneng mas gimana sih..”

“Yaudah yaudah..”
“Kamu mau cerita apa?”

“Jadi gini mas, huh.. huh..”
“Kemarin papa kan pulang. Terus sholat jumat di masjid ‘itu’, iseng2 papa nanya eh ternyata ada 1 gedung yg lagi kosong maaaass!!”

“Eh yg bener??”

“Iya maass!”

“Buruan booking. Aku transferin sekarang deh yang, keburu diambil orang..”

“Santai atuh, udah dibayar lunas sama papa..”

“Serius??”

“Iihh kamu ga percaya aja mas. Nanti aku fotoin kwitansi nya ya..”

“Sumpah sumpah?”

“Seneng kan kamu? Maka nya aku lagi seneng banget iniiii..”

Gue pun cuma bisa nyender di tembok. Aah.. gatau lagi dah gue gimana cara ngekspresiin kebahagiaan ini. Gue kaya udah mati gaya. Kabar ini terlalu luar biasa buat gue sama Ima. Gue sampe merinding nulis nya..

Senakal2 nya gue, ga mungkin bisa menolak kalopun diberi jalan untuk menikah disana. Di masjid yg menjadi icon kota gue lahir. Di tempat yg sama, tapi di venue yg berbeda dengan sohib gue menikah dulu nya

Selama beberapa menit lama nya gue ngobrol sama Ima, yg ada kita cuman bisa ketawa, deg2an, merinding dan rasa ga sabaran untuk bisa ngeliat dekorasi dipasang disana. Sungguh Tuhan.. ini terlalu luar biasa!!

Ima pun balik lagi sibuk sama mama, sementara gue balik lagi sama benda favorite gue, PS. Rasa nya ngelawan musuh2 disana jadi lebih mudah. Nyeleding lawan berasa ga ada beban. Enteng dan ga berdosa saking susah nya ini bibir nahan ketawa bahagia. Bahkan sewaktu temen gue ke kamar gue, mereka mendadak merinding sewaktu liat senyum gue yg kata nya aneh banget. Ya nama nya juga bahagia anying!!

Ga berasa, langit udah kemerahan. Matahari mulai bersiap diri, seakan ingin beranjak dan bertukar shift dengan sang rembulan. Senja pun menyapa diikuti oleh suara lantunan ayat suci sesaat sebelom adzan berkumandang

Alarm terbaik sepanjang masa udah memerintahkan gue untuk bersiap sholat magrib. Hati ini lagi berbahagia dan ga ada alasan bagi gue untuk ga menuruti titah nya..

Handuk udah gue kalungin di leher. Gue pun ke kamar mandi, membilas diri sambil bernyanyi2..

Beberapa menit kemudian gue pun pulang. Temen2 gue yg masih asik di depan tv pun saling memandang. Tatapan heran menyelimuti mereka. Ga pernah ada cerita nya, gue ke mushola pake baju koko seperti hari ini. Bahkan biasa nya mereka ga bisa bedain apakah gue bakal ke mushola atau beli makan di warung depan saking santuy nya outfit gue di rumah Tuhan

Hari ini gue terlalu bahagia. Masa iya ga bisa sopanan sama yg ngasih kejutan cuy. Bener emang kata orang, yg nama nya pas prepare nikah pasti ada aja kendala nya. Tapi jangan kuatir.. pasti ada juga rejeki yg ga terduga

Gue pun melangkahkan kaki ke kamar. Pijakan demi pijakan tangga gue lewati. Tiba2 hape gue berdering. Dengan cakra cheetah, gue pun melompat, melangkah di setiap dua anak tangga sekaligus sambil menyincing sarung. Niat nya mau bergaya dikit dengan laporan ke Ima kalo gue dandan se-muslim ini ke mushola tapi ternyata gue salah. Yg dilayar bukan kontak dengan nama Ima

Tumben banget dia nelpon. Dengan tatapan heran, gue angkat telpon nya..

“Halo Wen?”

“Kok bisa ada Ima di rumah lu?!”

“....”

profile-picture
profile-picture
profile-picture
hayuus dan 33 lainnya memberi reputasi
Lihat 1 balasan
Asikkk ada updatean
profile-picture
h4qim memberi reputasi
wes ta iki?? opo sek onok terusane?

Edit..wes enek tibak e..suwun om boy
Diubah oleh h4qim
nah loh, mulai ketahuan nih hubungan sama Ima. jadi gak sabar nunggu part geng bedebah yang pada ngamuk.... wkwkwkwk emoticon-Leh Uga
profile-picture
DanyMartadinata memberi reputasi
hahaha akhirnya Weni tau juga, niatnya mau silaturahmi, eh malah dikasih kejutan ada Ima dirumah, nunggu partnya geng bedebah tau pasti rusuh ini hahaha emoticon-Ngakak (S)
Diubah oleh DanyMartadinata
Lihat 2 balasan
Om nanya dong, Bucin apaan ya ?
profile-picture
bogalbogel28 memberi reputasi
Quote:


Budak cinta gan....emoticon-Ngakak
Quote:


Budak Micin emoticon-Hammer2
Halaman 254 dari 289


×
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di