CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Hobby / ... / Spiritual /
I Love JESUS........... - Part 3
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/000000000000000006805287/i-love-jesus---part-3

I Love JESUS........... - Part 3

Tampilkan isi Thread
Thread sudah digembok
Halaman 463 dari 494
Berpikir Positif

I Love JESUS........... - Part 3


Bacaan : Yohanes 9:1-7
-------------------------------------------------------------------------------------------------------------------
9:1 Waktu Yesus sedang lewat, Ia melihat seorang yang buta sejak lahirnya.

9:2 Murid-murid-Nya bertanya kepada-Nya: "Rabi, siapakah yang berbuat dosa, orang ini sendiri atau orang tuanya, sehingga ia dilahirkan buta?"

9:3 Jawab Yesus: "Bukan dia dan bukan juga orang tuanya, tetapi karena pekerjaan-pekerjaan Allah harus dinyatakan di dalam dia.

9:4 Kita harus mengerjakan pekerjaan Dia yang mengutus Aku, selama masih siang; akan datang malam, di mana tidak ada seorangpun yang dapat bekerja.

9:5 Selama Aku di dalam dunia, Akulah terang dunia."

9:6 Setelah Ia mengatakan semuanya itu, Ia meludah ke tanah, dan mengaduk ludahnya itu dengan tanah, lalu mengoleskannya pada mata orang buta tadi

9:7 dan berkata kepadanya: "Pergilah, basuhlah dirimu dalam kolam Siloam." Siloam artinya: "Yang diutus." Maka pergilah orang itu, ia membasuh dirinya lalu kembali dengan matanya sudah melek.
-------------------------------------------------------------------------------------------------------------------
Setahun : Wahyu 14-16
Nas : Jawab Yesus, "Bukan dia dan bukan juga orang tuanya, tetapi supaya pekerjaan-pekerjaan Allah dinyatakan di dalam dia." (Yohanes 9:3)

Hari itu Yesus bertemu seorang buta sejak lahirnya. Murid-murid lalu bertanya, siapa gerangan yang berdosa, dirinya atau orang tuanya, sehingga ia terlahir demikian (ay. 1-2). Yesus menegaskan bahwa kondisi itu bukan disebabkan dosa, melainkan karena pekerjaan Allah harus dinyatakan di dalam dirinya (ay. 3).

I Love JESUS........... - Part 3


Murid-murid memandang kebutaan sebagai akibat dosa. Kita pun sering berpikir demikian terhadap peristiwa buruk yang terjadi. Tidak heran kalau kemudian muncul perasaan bersalah, tudingan, bahkan penghakiman. Yesus tidak berpikir demikian! Menurut Yesus, kondisi si buta justru merupakan sarana untuk menyatakan pekerjaan Allah. Yesus tentu tidak asal berbicara. Sebaliknya, Dia mampu membuktikan perkataan-Nya. Segera setelah itu Yesus meludah, mengaduk ludah-Nya dengan tanah, mengoleskan pada mata si buta, dan memerintahkannya pergi membasuh diri di kolam Siloam. Terhadap perintah Yesus, ia taat sehingga sekembalinya dari kolam itu, matanya melek kembali (ay. 6-7).

Ketika dihadapkan pada situasi buruk, pikiran manusia kita cenderung terprogram untuk menjadi negatif. Faktanya, Yesus mampu mengubah ratapan menjadi tarian, penderitaan menjadi sukacita, dan kemalangan menjadi kebahagiaan. Jika saat ini kita dihadapkan pada situasi demikian, jangan takut atau tawar hati. Jumpai Dia di dalam doa! Ingatlah, Allah tidak merancangkan penderitaan. Sebaliknya, rancangan-Nya adalah damai sejahtera dan kehidupan penuh harapan. --LIN/www.renunganharian.net

BERPIKIR POSITIF DALAM SETIAP KEADAAN, MEMAMPUKAN KITA
MENSYUKURI HARI INI DAN MENGHADAPI HARI ESOK.



Dilarang mengutip atau memperbanyak materi Renungan Harian® tanpa seizin penerbit (Yayasan Gloria)

Anda diberkati melalui Renungan Harian®?
Jadilah berkat dengan mendukung pelayanan Yayasan Gloria.
Rekening Bank BCA, No. 456 500 8880 a.n. YAY GLORIA

Sumber : sabda.org
Miskin atau Kaya

I Love JESUS........... - Part 3


Bacaan : Amsal 30:7-14
---------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------
30:7 Dua hal aku mohon kepada-Mu, jangan itu Kautolak sebelum aku mati, yakni:

30:8 Jauhkanlah dari padaku kecurangan dan kebohongan. Jangan berikan kepadaku kemiskinan atau kekayaan. Biarkanlah aku menikmati makanan yang menjadi bagianku.

30:9 Supaya, kalau aku kenyang, aku tidak menyangkal-Mu dan berkata: Siapa TUHAN itu? Atau, kalau aku miskin, aku mencuri, dan mencemarkan nama Allahku.

30:10 Jangan mencerca seorang hamba pada tuannya, supaya jangan ia mengutuki engkau dan engkau harus menanggung kesalahan itu.

30:11 Ada keturunan yang mengutuki ayahnya dan tidak memberkati ibunya.

30:12 Ada keturunan yang menganggap dirinya tahir, tetapi belum dibasuh dari kotorannya sendiri.

30:13 Ada keturunan yang berpandangan angkuh, yang terangkat kelopak matanya.

30:14 Ada keturunan yang giginya adalah pedang, yang gigi geliginya adalah pisau, untuk memakan habis dari bumi orang-orang yang tertindas, orang-orang yang miskin di antara manusia.
---------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------
Setahun : Wahyu 17-18
Nas : Jangan berikan kepadaku kemiskinan atau kekayaan. Biarkanlah aku menikmati makanan yang menjadi bagianku. (Amsal 30:8)

Mungkin tidak ada orang yang mau miskin, tetapi pasti banyak yang mau hidup menjadi kaya. Ada banyak penyebab seseorang menjadi miskin atau kaya, entahkah kemalasan dan kerajinan, kebebalan dan kepandaian, atau kejujuran dan kecurangan, tetapi semuanya tidak pernah lepas dari izin Tuhan.

I Love JESUS........... - Part 3


Agur bin Yake dalam amsalnya menuliskan hal yang penting dalam permohonannya kepada Tuhan, yaitu jangan memberikan kepadanya kemiskinan atau kekayaan. Meminta jangan diberi kemiskinan adalah hal biasa, tetapi mengejutkan bahwa ia juga meminta jangan diberi kekayaan. Mengapa tidak miskin, tetapi juga tidak kaya? Baginya, ternyata baik kemiskinan maupun kekayaan bisa membawa masalah dan risiko yang berbahaya. Adalah luar biasa ketika ia menyatakan bahwa biarkan ia bisa menikmati makanan yang Tuhan berikan. Tanpa rasa syukur, kekayaan bisa membuat seseorang menyangkal Tuhan. Kekayaan seolah-olah hasil kerja semata sehingga seseorang tidak lagi memerlukan Tuhan dan ia bebas melakukan banyak hal dengan kekayaannya. Sebaliknya, tanpa rasa syukur, kemiskinan bisa membuat seseorang mencuri dan mencemarkan nama Tuhan.

Di sekitar kita, tentu kita bisa melihat orang-orang baik yang begitu miskin maupun yang begitu kaya. Tidak jarang hal itu menjadi masalah. Tuhan mengizinkan baik anak-anak-Nya miskin atau kaya. Marilah kita belajar bersyukur dan menikmati apa yang Tuhan berikan, entah kemiskinan entah kekayaan. Itulah yang menjauhkan kita dari penyangkalan dan pencemaran nama Tuhan. --ANT/www.renunganharian.net

KEMISKINAN ATAU KEKAYAAN BUKAN MASALAHNYA,
TETAPI KESANGGUPAN UNTUK BERSYUKUR ITULAH MASALAHNYA.



Dilarang mengutip atau memperbanyak materi Renungan Harian® tanpa seizin penerbit (Yayasan Gloria)

Anda diberkati melalui Renungan Harian®?
Jadilah berkat dengan mendukung pelayanan Yayasan Gloria.
Rekening Bank BCA, No. 456 500 8880 a.n. YAY GLORIA

Sumber : sabda.org
Tak Sejalan Dengan Harapan

I Love JESUS........... - Part 3


Bacaan : Amsal 16:9
-------------------------------------------------------------------------------------------------------
16:9 Hati manusia memikir-mikirkan jalannya, tetapi Tuhanlah yang menentukan arah langkahnya.
-------------------------------------------------------------------------------------------------------
Setahun : Wahyu 19-20
Nas : Hati manusia memikir-mikirkan jalannya, tetapi TUHANlah yang menentukan arah langkahnya. (Amsal 16:9)

Bu Dewi, sejak muda bercita-cita menjadi seorang misionaris di bidang kesehatan. Ia membayangkan bagaimana akan mengunjungi berbagai pulau di Indonesia sebagai dokter sembari memberitakan Injil. Tetapi Tuhan mempunyai cara lain untuk mewujudkan cita-citanya itu. Di usia 23 tahun, ia didiagnosis menderita penyakit yang membuatnya koma selama beberapa waktu. Orang-orang meragukannya bisa bertahan hidup lebih lama. Tetapi ia tidak menyerah. Selama di rumah sakit itulah ia mulai menceritakan kasih Kristus kepada orang-orang. Nyatanya Bu Dewi tidak melayani Tuhan sebagai dokter, tetapi sebagai pasien. Semangat hidupnya dan sukacitanya membuat pasien-pasien di rumah sakit itu heran. Dengan cara itulah Bu Dewi bisa menguatkan para pasien lain dan memberitakan Injil.

I Love JESUS........... - Part 3


Tuhan tentu menghargai kerinduan kita untuk melayani-Nya. Dan kita pun mulai membangun langkah-langkah untuk mewujudkan impian kita. Namun demikian, kita perlu mengingat bahwa bagaimanapun kita menyusun rencana kita, tetapi Tuhanlah yang akan menentukan arah langkah kita (Ams. 16:9). Dan cara Tuhan bekerja bisa jadi berbanding terbalik dengan apa yang kita pikirkan, namun rencana Tuhan bagi hidup kita tetaplah akan terlaksana.

Kenyataan hidup yang kita alami sekarang mungkin tidak sejalan dengan apa yang kita harapkan. Namun, Tuhan bisa jadi merancang jalan tersebut untuk membawa kita pada tujuan-Nya. Mari ikuti rencana-Nya sebab rencana-Nya selalu lebih indah dari apa yang mampu kita pikirkan atau bayangkan. --SYS/www.renunganharian.net

DALAM SETIAP RANCANGAN HIDUP KITA, TUHAN BEKERJA
MENUNJUKKAN JALAN-NYA DAN TUJUAN-NYA SELALU INDAH DAN MULIA.



Dilarang mengutip atau memperbanyak materi Renungan Harian® tanpa seizin penerbit (Yayasan Gloria)

Anda diberkati melalui Renungan Harian®?
Jadilah berkat dengan mendukung pelayanan Yayasan Gloria.
Rekening Bank BCA, No. 456 500 8880 a.n. YAY GLORIA

Sumber : sabda.org
Diubah oleh misstumbler
Selalu Siap Sedia

I Love JESUS........... - Part 3


Bacaan : Markus 11:12-14
--------------------------------------------------------------------------------------------------------------
11:12 Keesokan harinya sesudah Yesus dan kedua belas murid-Nya meninggalkan Betania, Yesus merasa lapar.

11:13 Dan dari jauh Ia melihat pohon ara yang sudah berdaun. Ia mendekatinya untuk melihat kalau-kalau Ia mendapat apa-apa pada pohon itu. Tetapi waktu Ia tiba di situ, Ia tidak mendapat apa-apa selain daun-daun saja, sebab memang bukan musim buah ara.

11:14 Maka kata-Nya kepada pohon itu: "Jangan lagi seorangpun makan buahmu selama-lamanya!" Dan murid-murid-Nyapun mendengarnya.
--------------------------------------------------------------------------------------------------------------
Setahun : Wahyu 21-22
Nas : Tetapi waktu tiba di situ, Ia tidak menemukan apa-apa selain daun-daun saja, sebab memang bukan musim buah ara. (Markus 11:13b)

Pada setiap rumah sakit, terdapat UGD (Unit Gawat Darurat) yang dibuka 24 jam penuh. UGD diharapkan mampu menolong para pasien dalam kondisi kritis, kapan pun mereka membutuhkan. Beberapa pusat perbelanjaan juga menyediakan layanan nonstop selama 24 jam. Rupanya di zaman sekarang, dunia menuntut manusia untuk selalu siap sedia!

I Love JESUS........... - Part 3


Jika dunia menetapkan standar siaga 24 jam, terlebih lagi Kerajaan Surga! Hal ini jelas menjawab pertanyaan, mengapa Yesus sampai mengutuk si pohon ara. Waktu Yesus merasa lapar, dari kejauhan Dia melihat pohon ara yang "sudah berdaun". Sudah berdaun menunjukkan kalau pohon itu sudah cukup usianya untuk berbuah. Tetapi ketika Yesus sampai di sana, Dia tidak mendapati apa-apa selain daun-daunnya saja. Yesus lalu mengutuk si pohon ara (ay. 14). Kalau kita perhatikan, pohon ara sebenarnya tidak bersalah. Bukankah Alkitab mencatat bahwa saat itu memang bukan musim buah ara? (ay. 13). Selalu ada alasan atas setiap tindakan Yesus! Melalui peristiwa itu, Yesus ingin menunjukkan kepada murid-murid-Nya bahwa Kerajaan Surga membutuhkan orang-orang yang selalu siap sedia!

2 Timotius 4:2 mengatakan: "... siap sedialah baik atau tidak baik waktunya...." Tidak ada zona nyaman bagi para pekerja Allah! Setiap orang yang hanya selalu sibuk dengan urusan pribadinya, tidak dapat berkenan kepada Allah! Jika demikian, pastikan kita mampu membagi waktu antara melakukan aktivitas sehari-hari dengan mengerjakan perkara surga! --LIN/www.renunganharian.net

SEORANG YANG SIAGA BAGI KERAJAAN SURGA SELALU SIAP MENGERJAKAN KEHENDAK ALLAH,
KAPAN PUN, DI MANA PUN, DAN DALAM SITUASI APA PUN!



Dilarang mengutip atau memperbanyak materi Renungan Harian® tanpa seizin penerbit (Yayasan Gloria)

Anda diberkati melalui Renungan Harian®?
Jadilah berkat dengan mendukung pelayanan Yayasan Gloria.
Rekening Bank BCA, No. 456 500 8880 a.n. YAY GLORIA
PENDOBRAK PENJARA NASIB

I Love JESUS........... - Part 3


Baca: 1 Tawarikh 4:9-10
-------------------------------------------------------------------------------------------
4:9 Yabes lebih dimuliakan dari pada saudara-saudaranya; nama Yabes itu diberi ibunya kepadanya sebab katanya: "Aku telah melahirkan dia dengan kesakitan."

4:10 Yabes berseru kepada Allah Israel, katanya: "Kiranya Engkau memberkati aku berlimpah-limpah dan memperluas daerahku, dan kiranya tangan-Mu menyertai aku, dan melindungi aku dari pada malapetaka, sehingga kesakitan tidak menimpa aku!" Dan Allah mengabulkan permintaannya itu.
-------------------------------------------------------------------------------------------
Bacaan Alkitab Setahun:
Kejadian 1-3

Tujuh puluh tahun bangsa Yehuda dibuang ke negeri Babel. Satu generasi lewat, terbit generasi baru. Tiba saatnya Raja Koresh mengijinkan mereka untuk kembali ke Yerusalem demi membangun suatu kehidupan yang baru. Bayangkanlah generasi muda yang harus memulai era baru ini. Tak punya apa-apa. Harga diri pun tidak. Tersisa hanya Yerusalem yang hancur luluh. Warisan mereka hanyalah kekalahan dan penjajahan yang memalukan serta rasa sakit. Sepertinya mereka dilahirkan sebagai “generasi sakit”. Begitulah situasinya.

Kitab Tawarikh sengaja ditulis untuk menyapa generasi terluka ini. Untuk menyemangati dan membangkitkan kebanggaan Yehuda sebagai umat Tuhan. Caranya? Mulai dengan Tuhan! Kisah Yabes adalah contoh sekaligus sumber inspirasi. Rupanya ia lahir tak normal. Ibunya melahirkannya dengan kesakitan. Namanya pun berarti “penyebab rasa sakit”. Sepertinya kesakitan terwaris untuknya. Tetapi ternyata hidupnya mulia melebihi saudara-saudaranya (ay. 9). Ia menjadi si pendobrak penjara nasib. Mengapa? Karena ia mulai dengan Tuhan. Doanya dahsyat. Seruannya kepada Allah dikabulkan (ay. 10).

“Apabila kau telah kehilangan segalanya dan hanya tersisa Tuhan; maka kau punya lebih dari cukup untuk memulai sesuatu yang baru,” demikian bunyi sebuah nasihat. Indah, bukan? Sedang terpurukkah kita? Dirundung sedih dan malu? Sakit tak berdaya? Harta sirna, kawan pun pergi? O, jangan biarkan keputusasaan menelan kita! Masih ada Satu Pribadi yang tak mungkin pergi dari kita: Allah! Dan itu cukup! Mulailah dengan Tuhan. Berharaplah pada-Nya. Masa depan baru tak akan tertutup bagi kita.

—PAD/www.renunganharian.net

BISA SAJA MASA LALU MEWARISKAN KEBURUKAN DAN KESAKITAN PADA KITA,
TETAPI MASA DEPAN DITENTUKAN OLEH KEPERCAYAAN KITA KEPADA TUHAN

Anda diberkati melalui Renungan Harian?
Jadilah berkat dengan mendukung pelayanan kami.
Rek. Renungan Harian BCA No. 456 500 8880 a.n. Yayasan Gloria

Sumber : sabda.org
Resolusi = Anugerah + Disiplin

I Love JESUS........... - Part 3


Bacaan : Pengkhotbah 5:1-6
--------------------------------------------------------------------------------------------------------------
5:1 (4-17) Jagalah langkahmu, kalau engkau berjalan ke rumah Allah! Menghampiri untuk mendengar adalah lebih baik dari pada mempersembahkan korban yang dilakukan oleh orang-orang bodoh, karena mereka tidak tahu, bahwa mereka berbuat jahat.

5:2 (5-1) Janganlah terburu-buru dengan mulutmu, dan janganlah hatimu lekas-lekas mengeluarkan perkataan di hadapan Allah, karena Allah ada di sorga dan engkau di bumi; oleh sebab itu, biarlah perkataanmu sedikit.

5:3 (5-2) Karena sebagaimana mimpi disebabkan oleh banyak kesibukan, demikian pula percakapan bodoh disebabkan oleh banyak perkataan.

5:4 (5-3) Kalau engkau bernazar kepada Allah, janganlah menunda-nunda menepatinya, karena Ia tidak senang kepada orang-orang bodoh. Tepatilah nazarmu.

5:5 (5-4) Lebih baik engkau tidak bernazar dari pada bernazar tetapi tidak menepatinya.

5:6 (5-5) Janganlah mulutmu membawa engkau ke dalam dosa, dan janganlah berkata di hadapan utusan Allah bahwa engkau khilaf. Apakah perlu Allah menjadi murka atas ucapan-ucapanmu dan merusakkan pekerjaan tanganmu?
--------------------------------------------------------------------------------------------------------------
Setahun : Kejadian 4-6
Nas : Kalau engkau bernazar kepada Allah, janganlah menunda-nunda menepatinya, karena Ia tidak senang kepada orang-orang bodoh. Tepatilah nazarmu. (Pengkhotbah 5:3)

Jonathan Edwards, tokoh kebangunan rohani abad ke-18, pada usia 17 tahun menuliskan 21 resolusi pribadi. Sepanjang waktu ia menambahi daftar itu sampai, menjelang kematiannya, ia telah memiliki 70 resolusi.

I Love JESUS........... - Part 3


Resolusinya yang pertama: "Dengan menyadari bahwa saya tidak mampu melakukan apa pun tanpa pertolongan Tuhan, dengan rendah hati saya memohon kepada-Nya, agar oleh anugerah-Nya memampukan saya untuk mematuhi resolusi-resolusi ini.... Ingatlah untuk membaca kembali seluruh resolusi ini seminggu sekali."

Edward tidak secara sambil lalu menyusun resolusi, yang kalaupun dilanggar tidak menjadi persoalan. Seminggu sekali ia melakukan "pemeriksaan diri". Ia secara teratur mengevaluasi kinerjanya, sembari selalu meminta pertolongan Tuhan.

Orang-orang yang berhasil menjalankan resolusi seperti Edward memiliki karakteristik yang menonjol. Mereka menganggap resolusi sebagai perkara yang serius, sebagai suatu nazar di hadapan Tuhan. Sebuah komitmen yang sakral. Sekaligus suatu kerinduan untuk menyenangkan hati Tuhan. Karena itu, mereka mengandalkan pertolongan dan anugerah Tuhan, serta mendisiplinkan diri untuk menepatinya.

Bila membandingkan diri dengan pencapaian Jonathan Edwards, barangkali kita malah jadi kurang percaya diri untuk membuat resolusi. Jadi, anggap saja dia sebagai pelari maraton kawakan, dan kita ini atlet pemula. Kita bisa melatih diri secara bertahap. Yang jelas, kita perlu bahan dasar yang sama: anugerah Tuhan plus disiplin diri. --ARS/www.renunganharian.net

ANUGERAH TUHAN TIDAK MENGAJARI KITA HIDUP SECARA SEMBRONO,
TETAPI SECARA BERDISIPLIN DAN MENYENANGKAN HATI-NYA.



Dilarang mengutip atau memperbanyak materi Renungan Harian® tanpa seizin penerbit (Yayasan Gloria)

Anda diberkati melalui Renungan Harian®?
Jadilah berkat dengan mendukung pelayanan Yayasan Gloria.
Rekening Bank BCA, No. 456 500 8880 a.n. YAY GLORIA

Sumber : sabda.org
Merindukan Firman

I Love JESUS........... - Part 3


Bacaan : Mazmur 119:97-105
---------------------------------------------------------------------------------------------------------------------
119:97 Betapa kucintai Taurat-Mu! Aku merenungkannya sepanjang hari.

119:98 Perintah-Mu membuat aku lebih bijaksana dari pada musuh-musuhku, sebab selama-lamanya itu ada padaku.

119:99 Aku lebih berakal budi dari pada semua pengajarku, sebab peringatan-peringatan-Mu kurenungkan.

119:100 Aku lebih mengerti dari pada orang-orang tua, sebab aku memegang titah-titah-Mu.

119:101 Terhadap segala jalan kejahatan aku menahan kakiku, supaya aku berpegang pada firman-Mu.

119:102 Aku tidak menyimpang dari hukum-hukum-Mu, sebab Engkaulah yang mengajar aku.

119:103 Betapa manisnya janji-Mu itu bagi langit-langitku, lebih dari pada madu bagi mulutku.

119:104 Aku beroleh pengertian dari titah-titah-Mu, itulah sebabnya aku benci segala jalan dusta.

119:105 Firman-Mu itu pelita bagi kakiku dan terang bagi jalanku.
---------------------------------------------------------------------------------------------------------------------
Setahun : Kejadian 7-9
Nas : Firman-Mu itu pelita bagi kakiku dan terang bagi jalanku. (Mazmur 119:105)

Sebuah video menayangkan bagaimana satu suku di pedalaman Papua menyambut kedatangan pesawat yang membawa Alkitab yang baru selesai diterjemahkan dan dicetak dalam bahasa mereka. Ratusan orang berdiri di kaki pegunungan. Ketika pesawat sudah terlihat, mereka menyanyikan lagu sukacita sambil melambaikan daun-daun. Ketika kardus pertama berisi Alkitab diturunkan, seorang penatua jemaat yang telah menghafal beberapa kitab (bukan ayat) dalam bahasa lokal menerimanya, lalu memanjatkan doa syukur yang sangat menggugah hati. Ia mengungkapkan betapa rindunya mereka memiliki firman Allah secara lengkap, sehingga mereka dapat belajar untuk taat pada Allah. Seorang teman berkata, "Saya jadi malu mengingat bagaimana saya membiarkan Alkitab saya tak tersentuh hingga berdebu!"

I Love JESUS........... - Part 3


Pemazmur mengungkapkan betapa ia mencintai firman Allah yang dapat membuatnya lebih bijaksana (ay. 98), lebih berakal budi (ay. 99), dan lebih memiliki pengertian (ay. 100, 104). Firman Tuhan berkuasa menahan agar seseorang tidak berjalan dalam kejahatan (ay. 101-102).

Firman Tuhan diibaratkan sebagai pelita yang menerangi langkah dan jalan kita. Tanpa cahaya terang, niscaya kita akan tersandung, tersesat dan menempuh perjalanan yang berisiko. Sayangnya, kita sering tidak sungguh-sungguh menyadarinya. Akibatnya, kita pun tidak dapat menyenangkan Allah melalui ketaatan kita pada firman-Nya. Marilah kita menyediakan waktu setiap hari untuk membaca dan merenungkan firman Allah, agar hidup kita semakin dituntun dalam terang-Nya. --HT/www.renunganharian.net

TANPA PENGETAHUAN AKAN FIRMAN ALLAH,
BAGAIMANA MUNGKIN KITA DAPAT MENAATI DIA?



Dilarang mengutip atau memperbanyak materi Renungan Harian® tanpa seizin penerbit (Yayasan Gloria)

Anda diberkati melalui Renungan Harian®?
Jadilah berkat dengan mendukung pelayanan Yayasan Gloria.
Rekening Bank BCA, No. 456 500 8880 a.n. YAY GLORIA

Sumber : sabda.org
Tangan Yang Menopang

I Love JESUS........... - Part 3


Bacaan : Mazmur 18:30-35
--------------------------------------------------------------------------------------------
18:30 (18-31) Adapun Allah, jalan-Nya sempurna; janji TUHAN adalah murni; Dia menjadi perisai bagi semua orang yang berlindung pada-Nya.

18:31 (18-32) Sebab siapakah Allah selain dari TUHAN, dan siapakah gunung batu kecuali Allah kita?

18:32 (18-33) Allah, Dialah yang mengikat pinggangku dengan keperkasaan dan membuat jalanku rata;

18:33 (18-34) yang membuat kakiku seperti kaki rusa dan membuat aku berdiri di bukit;

18:34 (18-35) yang mengajar tanganku berperang, sehingga lenganku dapat melenturkan busur tembaga.

18:35 (18-36) Kauberikan kepadaku perisai keselamatan-Mu, tangan kanan-Mu menyokong aku, kemurahan-Mu membuat aku besar.
--------------------------------------------------------------------------------------------
Setahun : Kejadian 10-12
Nas : "Yang membuat kakiku seperti kaki rusa dan membuat aku berdiri di bukit." (Mazmur 18:34)

Bayi saya yang berusia sebelas bulan baru mulai belajar berjalan. Saya harus memegangi kedua tangannya agar ia bisa berdiri dengan kedua kakinya yang belum kuat. Ia pun mulai melangkahkan kedua kakinya walau kadang masih belum kokoh dan beberapa kali terpeleset. Jika lepas dari pegangan tangan saya, kadang ia bergerak sendiri walau dengan cara merayap atau berpegangan pada kursi. Saya pun harus berkali-kali mengubah arah jalannya jika ia mulai berjalan ke tempat yang berbahaya untuknya.

Menjalani kehidupan yang penuh tantangan dan bahaya ini, kita berjalan bak seorang bayi yang belum memiliki cukup kekuatan untuk melangkah. Kita membutuhkan tangan Tuhan yang selalu memegang tangan kita. Ketika kita meyakini tangan-Nya, kita akan berjalan tanpa rasa takut sebab Ia tidak akan membiarkan kita jatuh. Tuhan tidak saja mengajar kita untuk berjalan, Ia menuntun kita langkah demi langkah, memegang hidup kita, menjaga kita, dan membimbing kita agar selalu melangkah ke tempat yang aman.

Raja Daud menggambarkan pemeliharaan Tuhan itu sebagai kekuatan dan tuntunan yang selalu diberikan-Nya saat ia mulai kehilangan arah tidak tahu apa yang seharusnya dilakukan. Topangan tangan-Nya selalu menguatkan kaki-kakinya seperti kaki rusa dan melompat di tempat yang terjal. Seberat apa pun situasi di depan kita, mari percayakan hidup kita kepada-Nya. Dialah yang akan menuntun dan menguatkan "kaki-kaki iman" kita sehingga kita dapat melewati terjalnya kehidupan ini dengan sukacita. --SYS/www.renunganharian.net

PEMELIHARAAN-NYA SEMPURNA, IA TIDAK PERNAH SEDIKIT PUN MELEPASKAN ULURAN TANGAN-NYA, MEMBIMBING DAN MENGUATKAN LANGKAH KAKI KITA.



Dilarang mengutip atau memperbanyak materi Renungan Harian® tanpa seizin penerbit (Yayasan Gloria)

Anda diberkati melalui Renungan Harian®?
Jadilah berkat dengan mendukung pelayanan Yayasan Gloria.
Rekening Bank BCA, No. 456 500 8880 a.n. YAY GLORIA

Sumber : sabda.org
Fokus Secara Rohani

I Love JESUS........... - Part 3


Bacaan : Ibrani 12:1-17
---------------------------------------------------------------------------------------------------------------------
12:1 Karena kita mempunyai banyak saksi, bagaikan awan yang mengelilingi kita, marilah kita menanggalkan semua beban dan dosa yang begitu merintangi kita, dan berlomba dengan tekun dalam perlombaan yang diwajibkan bagi kita.

12:2 Marilah kita melakukannya dengan mata yang tertuju kepada Yesus, yang memimpin kita dalam iman, dan yang membawa iman kita itu kepada kesempurnaan, yang dengan mengabaikan kehinaan tekun memikul salib ganti sukacita yang disediakan bagi Dia, yang sekarang duduk di sebelah kanan takhta Allah.

12:3 Ingatlah selalu akan Dia, yang tekun menanggung bantahan yang sehebat itu terhadap diri-Nya dari pihak orang-orang berdosa, supaya jangan kamu menjadi lemah dan putus asa.

12:4 Dalam pergumulan kamu melawan dosa kamu belum sampai mencucurkan darah.

12:5 Dan sudah lupakah kamu akan nasihat yang berbicara kepada kamu seperti kepada anak-anak: "Hai anakku, janganlah anggap enteng didikan Tuhan, dan janganlah putus asa apabila engkau diperingatkan-Nya;

12:6 karena Tuhan menghajar orang yang dikasihi-Nya, dan Ia menyesah orang yang diakui-Nya sebagai anak."

12:7 Jika kamu harus menanggung ganjaran; Allah memperlakukan kamu seperti anak. Di manakah terdapat anak yang tidak dihajar oleh ayahnya?

12:8 Tetapi, jikalau kamu bebas dari ganjaran, yang harus diderita setiap orang, maka kamu bukanlah anak, tetapi anak-anak gampang.

12:9 Selanjutnya: dari ayah kita yang sebenarnya kita beroleh ganjaran, dan mereka kita hormati; kalau demikian bukankah kita harus lebih taat kepada Bapa segala roh, supaya kita boleh hidup?

12:10 Sebab mereka mendidik kita dalam waktu yang pendek sesuai dengan apa yang mereka anggap baik, tetapi Dia menghajar kita untuk kebaikan kita, supaya kita beroleh bagian dalam kekudusan-Nya.

12:11 Memang tiap-tiap ganjaran pada waktu ia diberikan tidak mendatangkan sukacita, tetapi dukacita. Tetapi kemudian ia menghasilkan buah kebenaran yang memberikan damai kepada mereka yang dilatih olehnya.

12:12 Sebab itu kuatkanlah tangan yang lemah dan lutut yang goyah;

12:13 dan luruskanlah jalan bagi kakimu, sehingga yang pincang jangan terpelecok, tetapi menjadi sembuh.

12:14 Berusahalah hidup damai dengan semua orang dan kejarlah kekudusan, sebab tanpa kekudusan tidak seorangpun akan melihat Tuhan.

12:15 Jagalah supaya jangan ada seorangpun menjauhkan diri dari kasih karunia Allah, agar jangan tumbuh akar yang pahit yang menimbulkan kerusuhan dan yang mencemarkan banyak orang.

12:16 Janganlah ada orang yang menjadi cabul atau yang mempunyai nafsu yang rendah seperti Esau, yang menjual hak kesulungannya untuk sepiring makanan.

12:17 Sebab kamu tahu, bahwa kemudian, ketika ia hendak menerima berkat itu, ia ditolak, sebab ia tidak beroleh kesempatan untuk memperbaiki kesalahannya, sekalipun ia mencarinya dengan mencucurkan air mata.
---------------------------------------------------------------------------------------------------------------------
Setahun : Kejadian 13-15
Nas : Marilah kita melakukannya dengan mata yang tertuju kepada Yesus, yang memimpin kita dalam iman dan membawa iman kita itu kepada kesempurnaan.... (Ibrani 12:2)

I Love JESUS........... - Part 3


Fokus berarti berkonsentrasi terhadap aktivitas yang tengah dilakukan. Untuk berkonsentrasi pada satu hal, kita harus menyingkirikan dulu hal yang lain. Saat kita mengatakan "Ya" kepada satu hal, kita harus mengatakan "Tidak" pada hal yang lain.

Fokus sangat penting dalam melakukan segala sesuatu. Semua orang yang berhasil mewujudkan cita-citanya pasti sangat fokus. Mereka menerapkan fokus itu bukan hanya dalam pekerjaan, melainkan juga dalam menghadapi berbagai tantangan kehidupan.

Dalam kehidupan rohani, kita perlu berfokus pada hal-hal yang membangun iman. Nas hari ini mengajarkan kita untuk berfokus pada Yesus. "Mata yang tertuju kepada Yesus" dalam terjemahan bahasa Inggrisnya berbunyi "Let us keep our eyes fixed on Jesus." Semua aspek kehidupan kita haruslah berfokus pada apa yang dilakukan Yesus: mulai dari cara berpikir, perasaan, hingga perilaku-Nya. Seperti yang diperintahkan oleh Yesus dalam salah satu syarat untuk menjadi murid-Nya, yaitu mengikuti Dia. Sangat jelas bahwa untuk mengikuti Yesus, kita harus memiliki fokus. Kita bergumul melawan dan menjauhi dosa (ay. 4), agar kita dapat mengikuti Yesus dan berjalan dalam kebenaran-Nya.

Dengan berfokus kepada Yesus melalui firman-Nya, kita akan mendapatkan hikmat yang luar biasa. Ketika seseorang sangat berfokus pada Yesus, akan banyak terjadi pembaharuan padanya dari dalam ke luar. Ketika kita berkomitmen melakukan kehendak Yesus dalam hidup ini, perubahan pun terjadi secara perlahan namun pasti. --RTG/www.renunganharian.net

DENGAN FOKUS KEPADA YESUS KITA PERLAHAN NAMUN PASTI
MENJADI SEMAKIN SERUPA DENGAN-NYA.



Dilarang mengutip atau memperbanyak materi Renungan Harian® tanpa seizin penerbit (Yayasan Gloria)

Anda diberkati melalui Renungan Harian®?
Jadilah berkat dengan mendukung pelayanan Yayasan Gloria.
Rekening Bank BCA, No. 456 500 8880 a.n. YAY GLORIA

Sumber : sabda.org
Asaf

I Love JESUS........... - Part 3


Bacaan : Mazmur 73:1-28
------------------------------------------------------------------------------------------------------------
73:1 Mazmur Asaf. Sesungguhnya Allah itu baik bagi mereka yang tulus hatinya, bagi mereka yang bersih hatinya.

73:2 Tetapi aku, sedikit lagi maka kakiku terpeleset, nyaris aku tergelincir.

73:3 Sebab aku cemburu kepada pembual-pembual, kalau aku melihat kemujuran orang-orang fasik.

73:4 Sebab kesakitan tidak ada pada mereka, sehat dan gemuk tubuh mereka;

73:5 mereka tidak mengalami kesusahan manusia, dan mereka tidak kena tulah seperti orang lain.

73:6 Sebab itu mereka berkalungkan kecongkakan dan berpakaian kekerasan.

73:7 Karena kegemukan, kesalahan mereka menyolok, hati mereka meluap-luap dengan sangkaan.

73:8 Mereka menyindir dan mengata-ngatai dengan jahatnya, hal pemerasan dibicarakan mereka dengan tinggi hati.

73:9 Mereka membuka mulut melawan langit, dan lidah mereka membual di bumi.

73:10 Sebab itu orang-orang berbalik kepada mereka, mendapatkan mereka seperti air yang berlimpah-limpah.

73:11 Dan mereka berkata: "Bagaimana Allah tahu hal itu, adakah pengetahuan pada Yang Mahatinggi?"

73:12 Sesungguhnya, itulah orang-orang fasik: mereka menambah harta benda dan senang selamanya!

73:13 Sia-sia sama sekali aku mempertahankan hati yang bersih, dan membasuh tanganku, tanda tak bersalah.

73:14 Namun sepanjang hari aku kena tulah, dan kena hukum setiap pagi.

73:15 Seandainya aku berkata: "Aku mau berkata-kata seperti itu," maka sesungguhnya aku telah berkhianat kepada angkatan anak-anakmu.

73:16 Tetapi ketika aku bermaksud untuk mengetahuinya, hal itu menjadi kesulitan di mataku,

73:17 sampai aku masuk ke dalam tempat kudus Allah, dan memperhatikan kesudahan mereka.

73:18 Sesungguhnya di tempat-tempat licin Kautaruh mereka, Kaujatuhkan mereka sehingga hancur.

73:19 Betapa binasa mereka dalam sekejap mata, lenyap, habis oleh karena kedahsyatan!

73:20 Seperti mimpi pada waktu terbangun, ya Tuhan, pada waktu terjaga, rupa mereka Kaupandang hina.

73:21 Ketika hatiku merasa pahit dan buah pinggangku menusuk-nusuk rasanya,

73:22 aku dungu dan tidak mengerti, seperti hewan aku di dekat-Mu.

73:23 Tetapi aku tetap di dekat-Mu; Engkau memegang tangan kananku.

73:24 Dengan nasihat-Mu Engkau menuntun aku, dan kemudian Engkau mengangkat aku ke dalam kemuliaan.

73:25 Siapa gerangan ada padaku di sorga selain Engkau? Selain Engkau tidak ada yang kuingini di bumi.

73:26 Sekalipun dagingku dan hatiku habis lenyap, gunung batuku dan bagianku tetaplah Allah selama-lamanya.

73:27 Sebab sesungguhnya, siapa yang jauh dari pada-Mu akan binasa; Kaubinasakan semua orang, yang berzinah dengan meninggalkan Engkau.

73:28 Tetapi aku, aku suka dekat pada Allah; aku menaruh tempat perlindunganku pada Tuhan ALLAH, supaya dapat menceritakan segala pekerjaan-Nya.
------------------------------------------------------------------------------------------------------------
Setahun : Kejadian 16-18
Nas : Aku dungu dan tidak mengerti, seperti hewan aku di dekat-Mu. Tetapi aku tetap di dekat-Mu; Engkau memegang tangan kananku. (Mazmur 73:22-23)

I Love JESUS........... - Part 3


Banyak orang yang takut akan Tuhan mengalami berbagai kesusahan dan ditimpa masalah berat, sebaliknya orang-orang yang tidak peduli dengan Allah sepertinya aman-aman saja, bahkan menikmati berbagai kemujuran. Mengapa demikian?

Asaf, penulis banyak Mazmur, seorang kepala pemimpin pujian yang diangkat Raja Daud (1Taw. 16:5), juga bergumul dengan kenyataan ini. Ia memperhatikan kejayaan orang-orang fasik dengan banyak kemujuran (ay. 3b), sehat-sehat (ay. 4), tidak mengalami kesusahan (ay. 5). Karenanya mereka menjadi sombong dan terus dalam kejahatan mereka (ay. 7-9), bahkan mengira Allah tidak mengetahuinya (ay. 11). Asaf, seorang yang berhati tulus dan mengandalkan Tuhan (ay. 13), mulai ragu akan imannya. Ia merasa kesetiaannya sia-sia belaka (ay. 13), dan ia nyaris tergelincir (ay. 2).

Namun Asaf memutuskan setia dan tetap mencari Allah (ay. 17), serta berpegang kepada-Nya, sekalipun banyak hal tak dipahaminya (ay. 22-23). Ia berserah pada tuntunan Allah yang membawanya pada kemuliaan (ay. 24). Ia sadar bahwa miliknya yang paling berharga adalah Allah yang kekal (ay. 25-26). Ia pun mengerti bahwa situasi "makmur dan mujur" yang mereka alami itu bersifat sementara, suatu jerat, karena mereka ada "di tempat-tempat licin" (ay. 18a), serta akan berakhir dalam kehancuran dan kebinasaan (ay. 18b-20).

Sekalipun kita menghadapi banyak hal sulit yang tidak kita mengerti, seperti Asaf, hal terbaik yang perlu kita lakukan adalah mendekat kepada Allah dan menjadikan-Nya tempat perlindungan kita (ay. 28). --HT/www.renunganharian.net

MARI BERPAUT ERAT PADA ALLAH AGAR
KITA TIDAK TERGELINCIR DI JALAN LICIN KEHIDUPAN.



Dilarang mengutip atau memperbanyak materi Renungan Harian® tanpa seizin penerbit (Yayasan Gloria)

Anda diberkati melalui Renungan Harian®?
Jadilah berkat dengan mendukung pelayanan Yayasan Gloria.
Rekening Bank BCA, No. 456 500 8880 a.n. YAY GLORIA

Sumber : sabda.org
Dari Atas

I Love JESUS........... - Part 3


Bacaan : Yohanes 10:22-30
-----------------------------------------------------------------------------------------------------------
10:22 Tidak lama kemudian tibalah hari raya Pentahbisan Bait Allah di Yerusalem; ketika itu musim dingin.

10:23 Dan Yesus berjalan-jalan di Bait Allah, di serambi Salomo.

10:24 Maka orang-orang Yahudi mengelilingi Dia dan berkata kepada-Nya: "Berapa lama lagi Engkau membiarkan kami hidup dalam kebimbangan? Jikalau Engkau Mesias, katakanlah terus terang kepada kami."

10:25 Yesus menjawab mereka: "Aku telah mengatakannya kepada kamu, tetapi kamu tidak percaya; pekerjaan-pekerjaan yang Kulakukan dalam nama Bapa-Ku, itulah yang memberikan kesaksian tentang Aku,

10:26 tetapi kamu tidak percaya, karena kamu tidak termasuk domba-domba-Ku.

10:27 Domba-domba-Ku mendengarkan suara-Ku dan Aku mengenal mereka dan mereka mengikut Aku,

10:28 dan Aku memberikan hidup yang kekal kepada mereka dan mereka pasti tidak akan binasa sampai selama-lamanya dan seorangpun tidak akan merebut mereka dari tangan-Ku.

10:29 Bapa-Ku, yang memberikan mereka kepada-Ku, lebih besar dari pada siapapun, dan seorangpun tidak dapat merebut mereka dari tangan Bapa.

10:30 Aku dan Bapa adalah satu."
-----------------------------------------------------------------------------------------------------------
Setahun : Kejadian 19-21
Nas : "Dan Aku memberikan hidup yang kekal kepada mereka dan mereka pasti tidak akan binasa sampai selama-lamanya dan seorang pun tidak akan merebut mereka dari tangan-Ku." (Yohanes 10:28)

Ketika anak saya mendiami rumah baru, saya menghadiahinya karya tangan saya sendiri, lukisan seorang ayah menggandeng tangan anaknya terlihat dari sisi belakang. Saya melengkapinya dengan kutipan Mazmur yang menegaskan, sekalipun kita bisa jatuh, tidaklah sampai tergeletak, sebab Tuhan menopang kita dengan tangan-Nya.

Cara pandang Injil Yohanes unik dan konsisten. Selalu mulai "dari Atas", dari Allah. Berawal dari Firman yang menjadi Manusia (Yoh. 1:1, 14). Gerakannya "dari Atas" kepada kita. Allah mengunjungi, menyatakan diri-Nya, dan mewujudkan kasih-Nya kepada kita. Semua tentang pekerjaan Allah kepada kita di dalam dan melalui Yesus (ay. 25). Keselamatan kita bergantung pada pekerjaan Allah, bukan pada daya upaya kita. Kita boleh mengecap keselamatan yang kekal karena tidak ada yang dapat merebut kita dari tangan-Nya (ay. 28, 29). Semuanya karena Allah. Dari Atas. Anugerah.

Sejujurnya, kita sering dipengaruhi pemikiran "dari bawah". Kita melakukan banyak hal demi membangun perasaan layak diberkati. Diam-diam dengan tegang dan kencang kita bersaing demi mendapat kasih sayang Tuhan atas dasar penghitungan jasa. Kita menggerutu jika merasa tak menerima apa yang menurut kita pantas kita dapatkan. Seakan-akan semuanya bergantung pada kita. Rileks! Percayalah, Anda dan saya dikasihi-Nya bukan karena perbuatan kita, melainkan perbuatan Yesus bagi kita. Itu karya "dari Atas". Anugerah-Nya. Terimalah dengan iman, kerendahan hati, dan rasa syukur! --PAD/www.renunganharian.net

KITA SELAMAT BUKAN KARENA KITA BERPEGANG ERAT PADA YESUS,
TETAPI KARENA YESUS MENGGENGGAM KITA BEGITU ERATNYA.-R.C. SPROUL



Dilarang mengutip atau memperbanyak materi Renungan Harian® tanpa seizin penerbit (Yayasan Gloria)

Anda diberkati melalui Renungan Harian®?
Jadilah berkat dengan mendukung pelayanan Yayasan Gloria.
Rekening Bank BCA, No. 456 500 8880 a.n. YAY GLORIA

Sumber : sabda.org
Menghadapi Kegagalan

I Love JESUS........... - Part 3


Bacaan : Lukas 22:47-62
------------------------------------------------------------------------------------------------------
22:47 Waktu Yesus masih berbicara datanglah serombongan orang, sedang murid-Nya yang bernama Yudas, seorang dari kedua belas murid itu, berjalan di depan mereka. Yudas mendekati Yesus untuk mencium-Nya.

22:48 Maka kata Yesus kepadanya: "Hai Yudas, engkau menyerahkan Anak Manusia dengan ciuman?"

22:49 Ketika mereka, yang bersama-sama dengan Yesus, melihat apa yang akan terjadi, berkatalah mereka: "Tuhan, mestikah kami menyerang mereka dengan pedang?"

22:50 Dan seorang dari mereka menyerang hamba Imam Besar sehingga putus telinga kanannya.

22:51 Tetapi Yesus berkata: "Sudahlah itu." Lalu Ia menjamah telinga orang itu dan menyembuhkannya.

22:52 Maka Yesus berkata kepada imam-imam kepala dan kepala-kepala pengawal Bait Allah serta tua-tua yang datang untuk menangkap Dia, kata-Nya: "Sangkamu Aku ini penyamun, maka kamu datang lengkap dengan pedang dan pentung?

22:53 Padahal tiap-tiap hari Aku ada di tengah-tengah kamu di dalam Bait Allah, dan kamu tidak menangkap Aku. Tetapi inilah saat kamu, dan inilah kuasa kegelapan itu."

22:54 Lalu Yesus ditangkap dan dibawa dari tempat itu. Ia digiring ke rumah Imam Besar. Dan Petrus mengikut dari jauh.

22:55 Di tengah-tengah halaman rumah itu orang memasang api dan mereka duduk mengelilinginya. Petrus juga duduk di tengah-tengah mereka.

22:56 Seorang hamba perempuan melihat dia duduk dekat api; ia mengamat-amatinya lalu berkata: "Juga orang ini bersama-sama dengan Dia."

22:57 Tetapi Petrus menyangkal, katanya: "Bukan, aku tidak kenal Dia!"

22:58 Tidak berapa lama kemudian seorang lain melihat dia lalu berkata: "Engkau juga seorang dari mereka!" Tetapi Petrus berkata: "Bukan, aku tidak!"

22:59 Dan kira-kira sejam kemudian seorang lain berkata dengan tegas: "Sungguh, orang ini juga bersama-sama dengan Dia, sebab ia juga orang Galilea."

22:60 Tetapi Petrus berkata: "Bukan, aku tidak tahu apa yang engkau katakan." Seketika itu juga, sementara ia berkata, berkokoklah ayam.

22:61 Lalu berpalinglah Tuhan memandang Petrus. Maka teringatlah Petrus bahwa Tuhan telah berkata kepadanya: "Sebelum ayam berkokok pada hari ini, engkau telah tiga kali menyangkal Aku."

22:62 Lalu ia pergi ke luar dan menangis dengan sedihnya.
------------------------------------------------------------------------------------------------------
Setahun : Kejadian 22-24
Nas : Sebab tujuh kali orang benar jatuh, namun ia bangun kembali.... (Amsal 24:16)

Demi memenangkan kontes, Teddy selama enam bulan tekun berlatih memainkan piano. Rupanya, perjuangannya belum membuahkan hasil. Ia kalah. Namun, ia tidak kecewa. "Sebelum mengikuti kontes, aku mempersiapkan diri bukan hanya untuk menyambut kemenangan, melainkan juga menghadapi kegagalan, " katanya.

I Love JESUS........... - Part 3


Banyak orang hanya selalu membicarakan kemenangan sehingga tidak siap ketika menghadapi kegagalan. Karena itulah, ketika mereka gagal, kegagalan tersebut terasa begitu menyakitkan. Padahal, jika ditelusuri, kegagalan bukan sepenuhnya merupakan mimpi buruk. Berbicara mengenai kegagalan, dua murid Yesus pada perikop hari ini juga telah gagal. Bayangkan saja, Yudas menjadi pengkhianat dengan menjual Gurunya dan Petrus menjadi seorang yang menyangkal Dia! (ay. 47-48, 56-60). Bedanya, Yudas kemudian bunuh diri (Mat. 27:3-5), sedangkan Petrus menangis, menyesal, dan bertobat (ay. 61-62). Meskipun sama-sama gagal, Petrus memilih jalan yang lebih baik daripada pilihan Yudas. Peristiwa penyangkalan itu bahkan memberikan pelajaran besar baginya. Di kemudian hari, ia menjadi orang yang begitu berani memberitakan nama Yesus (lih. Kis. 2:14-36).

Apakah kita baru saja menghadapi kegagalan? Jika ya, jangan biarkan kegagalan itu melumpuhkan semangat kita untuk kembali bangkit dan melangkahkan kaki ke depan. Yakinkan diri bahwa kemenangan bukanlah milik orang-orang hebat, melainkan milik setiap orang yang mau bangkit meskipun telah gagal! --LIN/www.renunganharian.net

PELAJARAN TERBESAR DALAM KEHIDUPAN
DIPEROLEH DARI KEGAGALAN.-JOHN C. MAXWELL



Dilarang mengutip atau memperbanyak materi Renungan Harian® tanpa seizin penerbit (Yayasan Gloria)

Anda diberkati melalui Renungan Harian®?
Jadilah berkat dengan mendukung pelayanan Yayasan Gloria.
Rekening Bank BCA, No. 456 500 8880 a.n. YAY GLORIA

Sumber : sabda.org
GRII Bintaro : Program Pembinaan Mengajar Guru & Guru Sekolah Minggu

I Love JESUS........... - Part 3


Selamat Malam,

Bagi saudara – saudari sekalian yang berprofesi sebagai guru ( termasuk guru Sekolah Minggu), kami mengajak Anda untuk hadir dalam “Program Pembinaan Mengajar Guru & Guru Sekolah Minggu”, yang diadakan oleh GRII Bintaro dibulan Januari 2019 setiap hari Sabtu pukul 13.30 – 15.30 WIB. Program ini terbuka untuk kalangan umum.

Kegiatan ini akan dibagi ke dalam 3 pertemuan yaitu :
  • 12 Januari : Introduksi Perjanjian Lama oleh Ev. Inawaty Teddy, B.Comm, M.Th.
  • 19 Januari : Introduksi Perjanjian Baru oleh Pdt. Jimmy Pardede, M. Th.
  • 26 Januari : Mengenal Siswa oleh Pdt. Ivan Kristiono Sutrisno, S.Sn, M.Div., M.Hum.


Sertifikat akan disediakan bagi yang membutuhkan, dengan biaya cetak Rp10.000,- dengan syarat peserta mengikuti ketiga sesi yang ada.

Untuk informasi lebih lanjut, silahkan hubungi 0811 988 2277 / 021 745 2277.

GRII Bintaro : Ruko Bintaro Sektor 9, blok G7-10, Bintaro Jaya.

Kiranya saudara – saudari boleh membagikan informasi acara ini kepada keluarga dan teman – teman lainnya. Soli deo gloria.
Diubah oleh misstumbler
sis, copas gini gak cape? dibaca ga nih firmannya?
Lihat 3 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 3 balasan
Semakin Keras

I Love JESUS........... - Part 3


Bacaan : Lukas 18:35-43
--------------------------------------------------------------------------------------------
18:35 Waktu Yesus hampir tiba di Yerikho, ada seorang buta yang duduk di pinggir jalan dan mengemis.

18:36 Waktu orang itu mendengar orang banyak lewat, ia bertanya: "Apa itu?"

18:37 Kata orang kepadanya: "Yesus orang Nazaret lewat."

18:38 Lalu ia berseru: "Yesus, Anak Daud, kasihanilah aku!"

18:39 Maka mereka, yang berjalan di depan, menegor dia supaya ia diam. Namun semakin keras ia berseru: "Anak Daud, kasihanilah aku!"

18:40 Lalu Yesus berhenti dan menyuruh membawa orang itu kepada-Nya. Dan ketika ia telah berada di dekat-Nya, Yesus bertanya kepadanya:

18:41 "Apa yang kaukehendaki supaya Aku perbuat bagimu?" Jawab orang itu: "Tuhan, supaya aku dapat melihat!"

18:42 Lalu kata Yesus kepadanya: "Melihatlah engkau, imanmu telah menyelamatkan engkau!"

18:43 Dan seketika itu juga melihatlah ia, lalu mengikuti Dia sambil memuliakan Allah. Seluruh rakyat melihat hal itu dan memuji-muji Allah.
--------------------------------------------------------------------------------------------
Setahun : Kejadian 25-27
Nas : Mereka yang berjalan di depan menegur dia supaya ia diam. Namun semakin keras ia berseru, "Anak Daud, kasihanilah aku!" (Lukas 18:39)

Keberhasilan seringkali tergantung pada seberapa kuat keyakinan seseorang. Jika ia tidak benar-benar yakin, halangan kecil pun akan membuatnya undur. Namun jika ia sungguh yakin, ia akan tekun menjalaninya, sekalipun banyak orang berusaha menghentikannya.

Saat Yesus memasuki kota Yerikho, seorang pengemis buta berseru meminta perhatian-Nya di tengah keramaian. Orang-orang merasa terganggu, lalu menyuruhnya bungkam. Namun, ia justru berseru semakin keras. Alkitab tidak memberitahu bagaimana dia mengenal Yesus. Orang-orang hanya memberitahunya bahwa Yesus, orang Nazaret sedang lewat (ay. 37). Namun ia mengenali-Nya sebagai Anak Daud (ay. 38, 39), yang berkuasa (ay. 41).

Pengemis buta ini tahu apa yang sedang dilakukannya. Ia juga tahu apa yang hendak dimintanya, yaitu supaya matanya melek. Nyatalah bahwa ia sungguh beriman pada Yesus. "Anak Daud" adalah sebutan istimewa yang mengacu pada Dia yang akan datang untuk menegakkan kembali kerajaan Daud dengan segala kejayaannya. Ini merupakan gelar lain dari Mesias (Kristus). Tak heran, Yesus menyebutnya memiliki iman yang menyelamatkan (ay. 42). Melalui mukjizat yang dialaminya, ia pun mengikut Yesus dan memuliakan Allah.

Saat kita mengalami berbagai kesulitan, bahkan tantangan hidup, berserulah "semakin keras" pada Allah. Bahkan saat orang-orang lain tidak menghargai upaya kita, berserulah kepada-Nya. Ini menunjukkan kesungguhan iman kita. Maka kita pun akan menyaksikan bagaimana Dia berkarya dalam hidup kita. --HT/www.renunganharian.net

ALLAH TIDAK MENGOBRAL KUASA-NYA KEPADA SEMUA ORANG,
MELAINKAN HANYA KEPADA MEREKA YANG MEMINTA DENGAN IMAN.



Dilarang mengutip atau memperbanyak materi Renungan Harian® tanpa seizin penerbit (Yayasan Gloria)

Anda diberkati melalui Renungan Harian®?
Jadilah berkat dengan mendukung pelayanan Yayasan Gloria.
Rekening Bank BCA, No. 456 500 8880 a.n. YAY GLORIA

Sumber : sabda.org
PA Umum GRII Bsd : Tahun Baru & Kekuatiran

I Love JESUS........... - Part 3


Selamat sore,

Kami mengajak Anda sekalian untuk dapat hadir dalam PA Umum GRII Bsd perdana di tahun 2019 ini.

Quote:


PA Umum GRII Bsd diadakan setiap hari Kamis, pukul 19.30 WIB. Silahkan ajak teman – keluarga – rekan kerja untuk hadir dan bersama – sama mempelajari Firman Tuhan. Bagi jemaat yang memiliki anak kecil, tersedia baby’s room.

Gereja Reformed Injili Indonesia – BSD
Ruko Golden Road Blok C 32 No 5-7,16-18 (Belakang ITC BSD)
Jl. Pahlawan Seribu, Serpong – Tangerang 15322
Tlp/WA: 0838-7122-2270

Sola Scriptura, Soli deo gloria.
Kita Sungguh Berharga

I Love JESUS........... - Part 3


Bacaan : Mazmur 8:1-10
------------------------------------------------------------------------------------------------------
8:1 Untuk pemimpin biduan. Menurut lagu: Gitit. Mazmur Daud. (8-2) Ya TUHAN, Tuhan kami, betapa mulianya nama-Mu di seluruh bumi! Keagungan-Mu yang mengatasi langit dinyanyikan.

8:2 (8-3) Dari mulut bayi-bayi dan anak-anak yang menyusu telah Kauletakkan dasar kekuatan karena lawan-Mu, untuk membungkamkan musuh dan pendendam.

8:3 (8-4) Jika aku melihat langit-Mu, buatan jari-Mu, bulan dan bintang-bintang yang Kautempatkan:

8:4 (8-5) apakah manusia, sehingga Engkau mengingatnya? Apakah anak manusia, sehingga Engkau mengindahkannya?

8:5 (8-6) Namun Engkau telah membuatnya hampir sama seperti Allah, dan telah memahkotainya dengan kemuliaan dan hormat.

8:6 (8-7) Engkau membuat dia berkuasa atas buatan tangan-Mu; segala-galanya telah Kauletakkan di bawah kakinya:

8:7 (8-8) kambing domba dan lembu sapi sekalian, juga binatang-binatang di padang;

8:8 (8-9) burung-burung di udara dan ikan-ikan di laut, dan apa yang melintasi arus lautan.

8:9 (8-10) Ya TUHAN, Tuhan kami, betapa mulianya nama-Mu di seluruh bumi!
------------------------------------------------------------------------------------------------------
Setahun : Kejadian 28-30
Nas : Namun Engkau telah membuatnya hampir sama seperti Allah, dan telah memahkotainya dengan kemuliaan dan hormat. (Mazmur 8:6)

Orang-orang tertentu menganggap bahwa harga diri mereka ditentukan oleh apa yang mereka miliki, sehingga mereka memakai barang yang bermerek, makan makanan yang mahal, naik kendaraan yang mahal, dan tinggal di rumah yang mewah. Ketika mereka tidak sanggup menggapainya, mereka merasa menjadi orang-orang yang tidak berharga.

I Love JESUS........... - Part 3


Daud memuji Tuhan pencipta yang mulia dan agung ketika ia melihat hasil karya Tuhan yang luar biasa yaitu langit, bulan dan bintang-bintang. Daud menjadi merasa begitu kecil dan hina sehingga menyebut dirinya, manusia, dengan "apa" dan bukan "siapa", seperti sebutan sebuah benda. Daud bahkan dalam keberadaannya merasa tidak layak untuk diingat dan diindahkan oleh Tuhan. Tetapi Daud tidak berhenti pada perasaan yang kecil dan hina karena ia menemukan bahwa Tuhan membuat manusia hampir sama seperti Allah. Dia memahkotai manusia dengan kemuliaan dan hormat, bahkan membuat manusia berkuasa atas segala buatan tangan-Nya. Manusia begitu berharga di hadapan Tuhan karena telah diciptakan dengan baik, diberi karunia-karunia dan kepercayaan.

Di sekitar kita, ada orang-orang yang begitu rendah diri, merasa kurang berharga dan tidak puas dengan dirinya. Mereka begitu haus akan perhatian, pujian, dan penghargaan dan mencarinya dengan apa yang mereka lakukan dan miliki (harta dan kuasa). Marilah kita menyampaikan pemahaman yang benar bahwa Tuhan, Sang pencipta, sungguh mengasihi dan menghargai mereka apa adanya karena mereka sungguh berharga di mata-Nya. --ANT/www.renunganharian.net

KASIH DAN KEMATIAN-NYA BAGI KITA ADALAH BUKTI NYATA
BAHWA KITA BEGITU BERHARGA DIMATA-NYA.


Dilarang mengutip atau memperbanyak materi Renungan Harian® tanpa seizin penerbit (Yayasan Gloria)

Anda diberkati melalui Renungan Harian®?
Jadilah berkat dengan mendukung pelayanan Yayasan Gloria.
Rekening Bank BCA, No. 456 500 8880 a.n. YAY GLORIA

Sumber : sabda.org
Sumbu Yang Pudar

I Love JESUS........... - Part 3


Bacaan : Matius 12:15-21
----------------------------------------------------------------------------------------------------------------------
12:15 Tetapi Yesus mengetahui maksud mereka lalu menyingkir dari sana. (12-15b) Banyak orang mengikuti Yesus dan Ia menyembuhkan mereka semuanya.

12:16 Ia dengan keras melarang mereka memberitahukan siapa Dia,

12:17 supaya genaplah firman yang disampaikan oleh nabi Yesaya:

12:18 "Lihatlah, itu Hamba-Ku yang Kupilih, yang Kukasihi, yang kepada-Nya jiwa-Ku berkenan; Aku akan menaruh roh-Ku ke atas-Nya, dan Ia akan memaklumkan hukum kepada bangsa-bangsa.

12:19 Ia tidak akan berbantah dan tidak akan berteriak dan orang tidak akan mendengar suara-Nya di jalan-jalan.

12:20 Buluh yang patah terkulai tidak akan diputuskan-Nya, dan sumbu yang pudar nyalanya tidak akan dipadamkan-Nya, sampai Ia menjadikan hukum itu menang.

12:21 Dan pada-Nyalah bangsa-bangsa akan berharap."
----------------------------------------------------------------------------------------------------------------------
Setahun : Kejadian 31-33
Nas : "Buluh yang patah terkulai tidak akan diputuskan-Nya, dan sumbu yang pudar nyalanya tidak akan dipadamkan-Nya, sampai Ia menjadikan hukum itu menang." (Matius 12:20)

Membuat lilin melibatkan proses yang menarik. Salah satu elemen yang penting adalah sumbu. Tanpa sumbu, lilin tidak bisa melaksanakan tugasnya. Tanpa sumbu, lilin yang cantik tidak bisa mempertahankan api, hanya meleleh dan menjadi gumpalan tanpa bentuk. Sumbu menahan api dan terbakar perlahan-lahan, sehingga lilin bisa meleleh sedikit demi sedikit dan membentuk pola-pola tetesan yang menarik di sepanjang batangannya. Setelah sekian jam, lilin akan habis dan sumbunya hangus terbakar, nyala api mulai berkedip-kedip. Api itu hampir padam.

Terkadang pengharapan kita ibarat sumbu pada lilin itu. Pada sebuah titik, kita merasa api pada sumbu kita mulai berkedip-kedip, nyaris padam. Kita berusaha agar api pengharapan itu terus menyala, tapi di satu sisi kita kehabisan tenaga, letih dan lesu. Betapa pun kita berusaha, kita tetap tidak bisa menghentikan lilin itu terus meleleh di sekeliling kita. Ya, saat itu mungkin kita merasa tak berdaya dengan keputusasaan dan kekalahan. Mungkinkah kita akan mendapatkan kekuatan baru ketika sumbu pengharapan kita hampir padam oleh berbagai persoalan?

Tuhan adalah sumber kekuatan kita. Ketika api pengharapan kita mulai hampir padam, mendekatlah kepada Tuhan. Dengarkanlah kembali janji-Nya untuk kita: Buluh yang patah terkulai tidak akan diputuskan-Nya, dan sumbu yang pudar nyalanya tidak akan dipadamkan-Nya. Kita membutuhkan kehadiran Tuhan dalam menghadapi tantangan kehidupan ini. Ia akan memulihkan kekuatan kita dan memberi kelegaan bagi kita. --SYS/www.renunganharian.net

CARILAH TUHAN DAN KEKUATAN-NYA, PENGHARAPAN KITA
YANG MULAI PADAM PUN AKAN DIPULIHKAN-NYA.



Dilarang mengutip atau memperbanyak materi Renungan Harian® tanpa seizin penerbit (Yayasan Gloria)

Anda diberkati melalui Renungan Harian®?
Jadilah berkat dengan mendukung pelayanan Yayasan Gloria.
Rekening Bank BCA, No. 456 500 8880 a.n. YAY GLORIA

Sumber : sabda.org
Benar-benar Baru

I Love JESUS........... - Part 3


Bacaan : Pengkhotbah 1:1-11
------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------
1:1 Inilah perkataan Pengkhotbah, anak Daud, raja di Yerusalem.

1:2 Kesia-siaan belaka, kata Pengkhotbah, kesia-siaan belaka, segala sesuatu adalah sia-sia.

1:3 Apakah gunanya manusia berusaha dengan jerih payah di bawah matahari?

1:4 Keturunan yang satu pergi dan keturunan yang lain datang, tetapi bumi tetap ada.

1:5 Matahari terbit, matahari terbenam, lalu terburu-buru menuju tempat ia terbit kembali.

1:6 Angin bertiup ke selatan, lalu berputar ke utara, terus-menerus ia berputar, dan dalam putarannya angin itu kembali.

1:7 Semua sungai mengalir ke laut, tetapi laut tidak juga menjadi penuh; ke mana sungai mengalir, ke situ sungai mengalir selalu.

1:8 Segala sesuatu menjemukan, sehingga tak terkatakan oleh manusia; mata tidak kenyang melihat, telinga tidak puas mendengar.

1:9 Apa yang pernah ada akan ada lagi, dan apa yang pernah dibuat akan dibuat lagi; tak ada sesuatu yang baru di bawah matahari.

1:10 Adakah sesuatu yang dapat dikatakan: "Lihatlah, ini baru!"? Tetapi itu sudah ada dulu, lama sebelum kita ada.

1:11 Kenang-kenangan dari masa lampau tidak ada, dan dari masa depan yang masih akan datangpun tidak akan ada kenang-kenangan pada mereka yang hidup sesudahnya.
------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------
2 Petrus 3: 11, 13-14
3:11 Jadi, jika segala sesuatu ini akan hancur secara demikian, betapa suci dan salehnya kamu harus hidup

3:13 Tetapi sesuai dengan janji-Nya, kita menantikan langit yang baru dan bumi yang baru, di mana terdapat kebenaran.

3:14 Sebab itu, saudara-saudaraku yang kekasih, sambil menantikan semuanya ini, kamu harus berusaha, supaya kamu kedapatan tak bercacat dan tak bernoda di hadapan-Nya, dalam perdamaian dengan Dia.
------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------
Wahyu
21:1 Lalu aku melihat langit yang baru dan bumi yang baru, sebab langit yang pertama dan bumi yang pertama telah berlalu, dan lautpun tidak ada lagi.

21:4 Dan Ia akan menghapus segala air mata dari mata mereka, dan maut tidak akan ada lagi; tidak akan ada lagi perkabungan, atau ratap tangis, atau dukacita, sebab segala sesuatu yang lama itu telah berlalu."

21:27 Tetapi tidak akan masuk ke dalamnya sesuatu yang najis, atau orang yang melakukan kekejian atau dusta, tetapi hanya mereka yang namanya tertulis di dalam kitab kehidupan Anak Domba itu.
------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------
Setahun : Kejadian 34-36
Nas : Apa yang pernah ada akan ada lagi, dan apa yang pernah dibuat akan dibuat lagi; tak ada sesuatu yang baru di bawah matahari. (Pengkhotbah 1:9)

I Love JESUS........... - Part 3


Saat pergantian tahun, semua mengucapkan selamat tahun baru dan berharap banyak pembaharuan yang terjadi di tahun yang baru. Setelah memasuki tahun yang baru, seringkali semua hampir sama. Kondisi keuangan, keluarga, pekerjaan, pelayanan kembali berjalan secara rutin sama seperti tahun sebelumnya.

Pengkhotbah menyatakan, apa yang pernah ada akan ada lagi, dan apa yang pernah dibuat akan dibuat lagi; tak ada sesuatu yang baru di bawah matahari. Adakah sesuatu yang dapat dikatakan: "Lihatlah, ini baru!"? Tetapi itu sudah ada dulu, lama sebelum kita ada (ay. 9-10). Penulis kitab Wahyu melihat sesuatu yang benar-benar baru. Ia melihat langit yang baru dan bumi yang baru, sebab langit yang pertama dan bumi yang pertama telah berlalu, dan laut pun tidak ada lagi. Dan Ia akan menghapus segala air mata dari mata mereka, dan maut tidak akan ada lagi; tidak akan ada lagi perkabungan, atau ratap tangis, atau dukacita, sebab segala sesuatu yang lama itu telah berlalu. (Why. 21:1, 4).

Kita pasti rindu menantikan sesuatu yang benar-benar baru, yaitu langit yang baru dan bumi yang baru di mana terdapat kebenaran. Agar kita bisa menikmati langit baru dan bumi baru- sambil menantikan semuanya ini-betapa suci dan salehnya kita harus hidup. Kita harus berusaha supaya kita kedapatan tak bercacat dan tak bernoda di hadapan-Nya (2Ptr. 3:11, 13, 14). Karena tidak akan masuk ke dalamnya sesuatu yang najis, atau orang yang melakukan kekejian atau dusta, tetapi hanya mereka yang namanya tertulis di dalam kitab kehidupan Anak Domba itu (Why. 21:27). --IN/www.renunganharian.net

KESUCIAN DAN KESALEHAN MERUPAKAN SYARAT
UNTUK MENIKMATI LANGIT BARU DAN BUMI BARU.



Dilarang mengutip atau memperbanyak materi Renungan Harian® tanpa seizin penerbit (Yayasan Gloria)

Anda diberkati melalui Renungan Harian®?
Jadilah berkat dengan mendukung pelayanan Yayasan Gloria.
Rekening Bank BCA, No. 456 500 8880 a.n. YAY GLORIA

Sumber : sabda.org
Teguh Beriman

I Love JESUS........... - Part 3



Bacaan : Daniel 6:1-28
---------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------
6:1 (6-2) Lalu berkenanlah Darius mengangkat seratus dua puluh wakil-wakil raja atas kerajaannya; mereka akan ditempatkan di seluruh kerajaan;

6:2 (6-3) membawahi mereka diangkat pula tiga pejabat tinggi, dan Daniel adalah salah satu dari ketiga orang itu; kepada merekalah para wakil-wakil raja harus memberi pertanggungan jawab, supaya raja jangan dirugikan.

6:3 (6-4) Maka Daniel ini melebihi para pejabat tinggi dan para wakil raja itu, karena ia mempunyai roh yang luar biasa; dan raja bermaksud untuk menempatkannya atas seluruh kerajaannya.

6:4 (6-5) Kemudian para pejabat tinggi dan wakil raja itu mencari alasan dakwaan terhadap Daniel dalam hal pemerintahan, tetapi mereka tidak mendapat alasan apapun atau sesuatu kesalahan, sebab ia setia dan tidak ada didapati sesuatu kelalaian atau sesuatu kesalahan padanya.

6:5 (6-6) Maka berkatalah orang-orang itu: "Kita tidak akan mendapat suatu alasan dakwaan terhadap Daniel ini, kecuali dalam hal ibadahnya kepada Allahnya!"

6:6 (6-7) Kemudian bergegas-gegaslah para pejabat tinggi dan wakil raja itu menghadap raja serta berkata kepadanya: "Ya raja Darius, kekallah hidup tuanku!

6:7 (6-8) Semua pejabat tinggi kerajaan ini, semua penguasa dan wakil raja, para menteri dan bupati telah mufakat, supaya dikeluarkan kiranya suatu penetapan raja dan ditetapkan suatu larangan, agar barangsiapa yang dalam tiga puluh hari menyampaikan permohonan kepada salah satu dewa atau manusia kecuali kepada tuanku, ya raja, maka ia akan dilemparkan ke dalam gua singa.

6:8 (6-9) Oleh sebab itu, ya raja, keluarkanlah larangan itu dan buatlah suatu surat perintah yang tidak dapat diubah, menurut undang-undang orang Media dan Persia, yang tidak dapat dicabut kembali."

6:9 (6-10) Sebab itu raja Darius membuat surat perintah dengan larangan itu.

6:10 (6-11) Demi didengar Daniel, bahwa surat perintah itu telah dibuat, pergilah ia ke rumahnya. Dalam kamar atasnya ada tingkap-tingkap yang terbuka ke arah Yerusalem; tiga kali sehari ia berlutut, berdoa serta memuji Allahnya, seperti yang biasa dilakukannya.

6:11 (6-12) Lalu orang-orang itu bergegas-gegas masuk dan mendapati Daniel sedang berdoa dan bermohon kepada Allahnya.

6:12 (6-13) Kemudian mereka menghadap raja dan menanyakan kepadanya tentang larangan raja: "Bukankah tuanku mengeluarkan suatu larangan, supaya setiap orang yang dalam tiga puluh hari menyampaikan permohonan kepada salah satu dewa atau manusia kecuali kepada tuanku, ya raja, akan dilemparkan ke dalam gua singa?" Jawab raja: "Perkara ini telah pasti menurut undang-undang orang Media dan Persia, yang tidak dapat dicabut kembali."

6:13 (6-14) Lalu kata mereka kepada raja: "Daniel, salah seorang buangan dari Yehuda, tidak mengindahkan tuanku, ya raja, dan tidak mengindahkan larangan yang tuanku keluarkan, tetapi tiga kali sehari ia mengucapkan doanya."

6:14 (6-15) Setelah raja mendengar hal itu, maka sangat sedihlah ia, dan ia mencari jalan untuk melepaskan Daniel, bahkan sampai matahari masuk, ia masih berusaha untuk menolongnya.

6:15 (6-16) Lalu bergegas-gegaslah orang-orang itu menghadap raja serta berkata kepadanya: "Ketahuilah, ya raja, bahwa menurut undang-undang orang Media dan Persia tidak ada larangan atau penetapan yang dikeluarkan raja yang dapat diubah!"

6:16 (6-17) Sesudah itu raja memberi perintah, lalu diambillah Daniel dan dilemparkan ke dalam gua singa. Berbicaralah raja kepada Daniel: "Allahmu yang kausembah dengan tekun, Dialah kiranya yang melepaskan engkau!"

6:17 (6-18) Maka dibawalah sebuah batu dan diletakkan pada mulut gua itu, lalu raja mencap itu dengan cincin meterainya dan dengan cincin meterai para pembesarnya, supaya dalam hal Daniel tidak dibuat perubahan apa-apa.

6:18 (6-19) Lalu pergilah raja ke istananya dan berpuasalah ia semalam-malaman itu; ia tidak menyuruh datang penghibur-penghibur, dan ia tidak dapat tidur.

6:19 (6-20) Pagi-pagi sekali ketika fajar menyingsing, bangunlah raja dan pergi dengan buru-buru ke gua singa;

6:20 (6-21) dan ketika ia sampai dekat gua itu, berserulah ia kepada Daniel dengan suara yang sayu. Berkatalah ia kepada Daniel: "Daniel, hamba Allah yang hidup, Allahmu yang kausembah dengan tekun, telah sanggupkah Ia melepaskan engkau dari singa-singa itu?"

6:21 (6-22) Lalu kata Daniel kepada raja: "Ya raja, kekallah hidupmu!

6:22 (6-23) Allahku telah mengutus malaikat-Nya untuk mengatupkan mulut singa-singa itu, sehingga mereka tidak mengapa-apakan aku, karena ternyata aku tak bersalah di hadapan-Nya; tetapi juga terhadap tuanku, ya raja, aku tidak melakukan kejahatan."

I Love JESUS........... - Part 3


6:23 (6-24) Lalu sangat sukacitalah raja dan ia memberi perintah, supaya Daniel ditarik dari dalam gua itu. Maka ditariklah Daniel dari dalam gua itu, dan tidak terdapat luka apa-apa padanya, karena ia percaya kepada Allahnya.

6:24 (6-25) Raja memberi perintah, lalu diambillah orang-orang yang telah menuduh Daniel dan mereka dilemparkan ke dalam gua singa, baik mereka maupun anak-anak dan isteri-isteri mereka. Belum lagi mereka sampai ke dasar gua itu, singa-singa itu telah menerkam mereka, bahkan meremukkan tulang-tulang mereka.

6:25 (6-26) Kemudian raja Darius mengirim surat kepada orang-orang dari segala bangsa, suku bangsa dan bahasa, yang mendiami seluruh bumi, bunyinya: "Bertambah-tambahlah kiranya kesejahteraanmu!

6:26 (6-27) Bersama ini kuberikan perintah, bahwa di seluruh kerajaan yang kukuasai orang harus takut dan gentar kepada Allahnya Daniel, sebab Dialah Allah yang hidup, yang kekal untuk selama-lamanya; pemerintahan-Nya tidak akan binasa dan kekuasaan-Nya tidak akan berakhir.

6:27 (6-28) Dia melepaskan dan menolong, dan mengadakan tanda dan mujizat di langit dan di bumi, Dia yang telah melepaskan Daniel dari cengkaman singa-singa."

6:28 (6-29) Dan Daniel ini mempunyai kedudukan tinggi pada zaman pemerintahan Darius dan pada zaman pemerintahan Koresh, orang Persia itu.
---------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------
Setahun : Kejadian 37-39
Nas : Demi didengar Daniel, bahwa surat perintah itu telah dibuat, pergilah ia ke rumahnya. Dalam kamar atasnya ada tingkap-tingkap yang terbuka ke arah Yerusalem; tiga kali sehari ia berlutut, berdoa serta memuji Allahnya, seperti yang biasa dilakukannya. (Daniel 6:11)

Setiap warga negara yang baik mempunyai kewajiban untuk mematuhi beragam peraturan yang ditetapkan oleh pemerintah. Secara khusus kita orang Kristen telah diajarkan untuk "takluk kepada pemerintah yang di atasnya". Kita meyakini bahwa pemerintah di dunia berkuasa atas kita, untuk menciptakan ketertiban. Namun, bagaimana jika peraturan tersebut berisikan larangan untuk beribadah kepada Tuhan? Apa yang akan kita perbuat? Apakah kita akan tetap beribadah kepada Tuhan atau tidak?

Situasi ini dialami oleh Daniel. Ia adalah seorang pegawai tinggi di kerajaan Persia. Namun, hal itu mendatangkan kebencian pegawai raja yang lain dan mereka merencanakan sesuatu yang jahat kepada Daniel. Mereka mengajukan sebuah peraturan untuk disetujui raja, yaitu melarang semua orang beribadah kepada dewa lain, kecuali kepada raja. Jika ada yang melanggar, maka ia harus dihukum dengan masuk ke dalam gua singa. Namun Daniel tidak menjadi gentar. Ia tetap berdoa. Jendela-jendelanya tetap terbuka ke arah Yerusalem di mana Bait Suci pernah berdiri. Sekalipun itu mengancam hidupnya, Daniel tidak membiarkan apa pun menghalangi dirinya untuk terus memanjatkan permohonan-permohonannya kepada Allah.

Kita tidak boleh membiarkan apa pun menyebabkan kita mengabaikan doa dan ibadah kita kepada Allah setiap hari. Meskipun pemerintah yang berkuasa membuat aturan yang membatasi karier atau usaha kita, hubungan kita dengan Tuhan Yesus Kristus harus tetap kita pertahankan. --RES/www.renunganharian.net

ORANG BERIMAN AKAN TETAP BERDOA,
MESKIPUN ITU AKAN MEMBUAT ORANG LAIN MEMBENCINYA.



Dilarang mengutip atau memperbanyak materi Renungan Harian® tanpa seizin penerbit (Yayasan Gloria)

Anda diberkati melalui Renungan Harian®?
Jadilah berkat dengan mendukung pelayanan Yayasan Gloria.
Rekening Bank BCA, No. 456 500 8880 a.n. YAY GLORIA
Halaman 463 dari 494
GDP Network
© 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di