CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari... - Part 1
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5c128abc65b24d590e261d12/surga-hari-ini-neraka-esok-hari---part-1

Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...

Tampilkan isi Thread
Halaman 80 dari 110
Quote:


Hai ada apa adikku sayang?..sante kalem katanya mas ndo..
Oya selamat ya mas ndo akhirnya menang...traktirannya aq juga mau!!
Mantap gan..
saya juga baru belajar jadi penulis gan..

Kunjunganmu sangat berarti gan
CERITA SERAM TERJEBAK DI PULAU KEMATIAN
https://kask.us/izr7T
Post ini telah dihapus oleh Kaskus Support 15
Quote:


Quote:


Quote:




Makasih kirimannya om dan tante2

emoticon-Shakehand2
profile-picture
syd memberi reputasi
Diubah oleh F1ZH
dolan ae ndo sopo ngerti iso melu urun rembug karo mas hendi + mas ganjar masalah kelanjutan argorejo. hehehehehe
Absen absen.

Alhamdulillah yg layak menang tetaplah menang. Kaskus jiooosss​ caaah... emoticon-Kaskus Banget
Bot kalah karo menungso.

Dah gitu aja, cukup absen mbari nunggu tahun baru..

Agan2 yg kmrn smpt sedekah cendol ngguyur.. maap ga bisa bales. Lum iso gan ane.. emoticon-Hammer2

Edit:
Ikutan ngucap mantra.
Seng penting yakin!

Allah Maha Baik.
Diubah oleh studente
yang butuh bata sapa niih tak batain..
aves kena bata disini emoticon-Big Grin
Quote:

Kerjo terus, kapan kimpoie??? emoticon-Big Grin
Quote:

Lho siap... Gorengan tok om??? Dasar Bonek... emoticon-Hammer2 tapi aku kagum karo Bonek... emoticon-2 Jempol
Quote:

Betul... Seperti kata Papa Edy... emoticon-Big Grin
Quote:

Jauh teh... Mau emang??? emoticon-Big Grin
Quote:

Siap om, makasih... emoticon-Big Grin
Quote:

Siap om... emoticon-Big Grin
Quote:

Wah... Angkat tangan leg solusi masalah kui Suhu... Tapi aku tep ga setuju leg ditutup, ga terkontrol mengko... emoticon-Big Grin
Quote:

Berjuanglah meski kau tahu akan kalah... Karena kalah-menang itu biasa, yang luar biasa pengalaman nya... emoticon-Big Grin
Quote:

Siap makasih om... emoticon-Big Grin
Quote:

Sabar om...

Solusi Datang Sendiri...

Membelah diri??? Kalau bisa, pasti sudah gw lakukan dah... Ini bukan soal "surga" ini soal gw ga mau mengecewakan mereka... Untuk gw, Yohana dan mba Ayu sama penting nya, ga da yang lebih gw prioritaskan... Gw ingin memprioritaskan keduanya... Nah lho, kalau sudah gini, gw yang serba sulit... Mengambil keputusan yang tepat, jadi tantangan gw lagi dan lagi...

Gw bertemu dengan Om nya Yohana... Beda dengan Papanya Yohana yang protektif, sang paman nampak lebih open terhadap orang luar yang berteman dengan keponakannya... Selama kuliah di Jogja, Yohana menempati rumah yang berada tepat di sebelah rumah om nya... Tidak terlalu luas, mungkin tipe 36, tapi untuk seorang anak kuliahan, rumah segitu tentu lebih dari cukup...

Quote:

Mau gw pikirkan sampai kapan hal ini??? Gw akan kehilangan banyak momen kalau otak gw hanya memikirkan hal yang sebenarnya mudah... Sudah, nikmati saja alurnya... Gitu kira-kira sabda akal sehat gw... Bener ga??? Bener... Kadang orang memikirkan sesuatu yang sebenarnya ga perlu dipikirkan, hingga orang lupa untuk menikmati apa yang tersaji di depannya...

Gw arahkan mobil dengan dinavigatori oleh Yohana... Dia paham betul tiap sudut kota ini... Dari mana gw bisa menyimpulkan hal tersebut??? Dari celotehnya yang tunjukkan ke gw tempat-tempat makan, nongkrong, di sepanjang jalur yang kita lewati... Langkah kami terhenti saat kami berada di sebuah toko alat tulis dan kantor... Gw ga tahu ini daerah mana... Tapi bisa gw tebak, ini adalah lingkungan pe-kampus-an...

Bukan kampusnya mba Ayu yang jelas... Gw paham kalau daerah sana, kan sudah sering gw kunjungi... Yohana masuk dan nampak berbincang sebentar, lalu keluar lagi... Dia sudah dikenal sepertinya... Mantab juga nih, ada foto copy yang pasti dibutuhkan oleh mahasiswa, ada alat-alat tulis komplit, kalau bisa nambah cetak foto, makin keren deh...

Quote:

Saat menyeberang jalan, refleks gw pegang tangannya... Terserah dah mau dibilang apa pun juga... Modus kek, cari kesempatan kek, tapi tujuan gw hanya satu, memberikan dia perlindungan... Laki-laki kan kodratnya itu, melindungi wanita...

Quote:

Lanjut dengan kacang ijo anget pesanan gw, sedangkan Yohana juga fokus dengan nasi sarden pesenannya... Orang tajir, doyan kek ginian juga ternyata... Tajir beneran sih ya, jadi ga sok mau makan apa... Kalau abal sih, biasanya sok-sokan maunya makan di tempat yang mewah, meski kantong tuipisss banget sebenarnya...

Quote:

Mental pengusaha... Di mana yang namanya waktu dan kesempatan adalah dua hal yang ga akan dilepas begitu saja... Gw yakin pasti Yohana capek, tapi karena dia sadar diri, jika kerja keras adalah kunci sukses, dia ga ingin buang kesempatan itu... Begitu datang, dia langsung adaptasi... Luar biasa!!!

Gw pamit pulang setelah makan... Apes nya, gw kalah cepat dari Yohana saat mau bayar... Jadi hari ini, gw makan ditraktir dia... Malu sih, masak makan aja dibayarin cewe... Tapi mau gimana lagi, dianya maksa kok... Masak iya mau berdebat soal siapa yang bayarin makan??? Lucu lah... Jadi, gw mengalah dan pasrah saja...

Dari sana gw mencari kosannya Djono... Yah, modal petunjuk dari Yohana sih... Dia sudah apal beneran sama kota istimewa ini... Kata dia sih, kalau liburan sering ke sini... Meski begitu, tetap saja gw bingung... Hingga gw sempat berhenti dan nanya-nanya ke bakul rokok asongan... Ya, sekalin membeli tentu saja... Masak nanya doang ga beli...

Quote:

Sampai kosan gw ga langsung masuk... Biasa, ada warkop di depan... Ngopi dulu, sambil ngudut dan sok akrab dengan anak-anak di sana... Nah, yang gw suka dari tempat ini ya suasana guyubnya... Orang baru kenal, bisa langsung diterima dan ngobrol santai... Yang gw ajak ngobrol ternyata warga setempat... Jadi sudah pasti ngobrol pakai bahasa Jawa dengan bahasan gado-gado, alias apa saja...

Satu jam berlalu... Emang kalau sudah bicara enak, waktu seolah berjalan cepat... Tapi gw harus tetap disiplin, ada hal yang harus gw cari solusi pemecahannya... Masalah, nanti malam gw pergi sama Yohana... Di otak gw sih sudah ketemu solusi... Kalau harus jujur, ya gw jujur aja... Soal resiko, biasa itu... Ga mau kena dampak resiko ya jangan hidup...

Gw buka pintu kamar, Djono lagi megangi hp sambil ngudut dan belum mandi... Kayak nya dia baru bangun deh... Semalam sampai jam berapa dia, sampai ga jelas gitu bentuk nya...

Quote:

Apa gw bilang... Tuhan itu bersama mereka yang punya niat baik... Gw kan sudah berniat untuk jujur, makanya oleh Tuhan dibuatkan jalan yang seperti ini... Tanpa ngibul, gw bisa tuh meng-cover dua acara dari dua cewe yang berbeda... Yang penting gw harus pintar-pintar melakukan manajemen waktu untuk keamanannya...

Lirik jam, setengah 12 ternyata... 15 menit lagi, Tania masuk istirahat kedua... Kalau gw telepon, cocok deh kayaknya... Gimana pun, dia kan pacar official gw... Ga boleh dong gw lupakan begitu saja... Tetap harus diberikan perhatian dan kasih sayang... Meski jatuhnya ngibul juga sih... Ga mungkin gw bilang nanti malam keluar sama Yohana...

Quote:

Selesai dengan Tania, gw berbaring sejenak di kasur yang sudah rapi... Teman gw punya jiwa disiplin juga ternyata... Kemana dia??? Mandi sepertinya... Bagus sih, dari pada dia mendengarkan obrolan gw dengan Tania??? Kan repot... Mending ga ada yang tahu, jika nanti akhirnya tahu, anggap saja bonus... Gw jahat??? Kayaknya sih iya... Punya pacar kek Tania saja masih kurang... Sedangkan jomblo di luar sana, banyak yang ngarep jalan sama model-model gitu...

Hidup ga adil??? Adil... Mungkin para jomblo kurang sangar aja usahanya... Atau, jika mau ambil sisi positifnya, jomblo lagi ditolong sama Tuhan agar menjauhi "kejahatan" yang memancing dosa... Jadi jomblo itu ga harus selalu sedih... Tinggal ubah sedikit cara nya memandang dunia, pasti jatuhnya bahagia... Hidup kan memang soal prespektif... Ada orang kaya yang ga pernah merasa kaya, sebab ukuran kaya buat dia adalah berbagi pada sesama...

Tapi ga sedikit orang pas-pasan merasa dia sudah menggenggam dunia, hanya karena semua fasilitas yang dia punya... Entah itu motor keren meski kredit... HP branded, walaupun harus rela sebulan penuh puasa... Yang mana yang harus dipilih??? Terserah... Hidup-hidup lu sendiri, mau jadi apa, itu urusan lu sama alam dan yang punya lu... Kalau percaya... Kalau ga, ya gapapa... Toh lu masih hidup...

Mungkin gw lelah, karena baru leyeh-leyeh sebentar dengan AC yang berhembus santai, mata gw menjadi berat dan akhirnya hilang alias ketiduran... Gw bangun, ketika 6600 yang gw taruh di sebelah, menyalak dengan keras... Ada panggilan masuk, gw kira dari salah satu cewe, ga tahunya dari Papa... Wah, tumben nih... Ada apaan ya??? Sampai Papa menelpon gw???

Quote:

Memotivasi dengan meledek... Itulah cara Papa untuk membangkitkan jiwa wirausaha gw... Demi apa jal beliau menawarkan uang untuk pinjaman, yang jelas-jelas akan gw tolak mentah-mentah??? Ya demi menekan sisi psikologis gw... "Sini nak, kalau kamu ga mampu, balik lagi saja sama Papa..." kira-kira begitu bahasa penjabaran kalau gw ingin pinjam uang lewat "proposal..."

Jelas gw tolak mentah-mentah lah, demi apa gw minjam modal ke orang, meskipun itu orang tua gw sendiri??? Daripada pijam kayak gitu, mending gw sekalian saja gabung kerja di tempat beliau... Tujuan gw mandiri itu ingin lepas dari bau beliau kok, bisa-bisa nya meminjam dana dari beliau... Mending gw pinjam bank sekalian, jelas institusi luar dan ga ada bau Papa gw...

Quote:

Setelah cuci muka dan gosok gigi, gw keluar kosan... Di sana, Djono nampak ngobrol dengan penghuni yang lain... Ga heran si gw, dia kan tipe manusia yang sama kek gw... Ga betah lama-lama sendirian... Maunya nyari teman ngobrol atau sosialisasi... Rencana buat nonton latihan road race di Mandala pun, tinggal rencana... Kita terlalu asik ngobrol, jadi ga berasa hari sudah beranjak sore...

Quote:

Kalau gw terusin saling hinanya, bisa sampai subuh... Gw putuskan untuk cabut saja lah, untuk menghemat waktu yang mepet tipis-tipis ini... Sebelum ke tempat Yohana, gw ke SPBU dulu... Meski indikator BBM masih di tengah yang artinya masih sisa 50%, sebagai peminjam gw harus tahu diri... Untungnya, ga ada antrian di SPBU... Justru, di sana gw ketemu seseorang yang sejujurnya, ga ingin gw temui...



Ciaooo...
Quote:


Emang dari Jateng ke Bandung jauh ya? Waktu itu aku ke rumah sepupu di solo, ga jauh ko. Eh tapi lumayan sih 12jam di jalan.

apanya yang mau? Di traktirnya ? Oh jelas mau donk. Coklat, ekrim, biar tambah manis 😊
Diubah oleh islamadina87
Quote:

oh iyo ambarawa mangkate isuk og ya..sinar mandiri wes koyo patas nek bengi..lumayan cepet..hehe
bruno silva bertahan tah out iki mas?
Orang kalau mau berbagi entah dia kaya atau gak justru Tuhan menambah hartanya bukannya berkurang. Bukannya dia jadi miskin, tapi malah bisnis atau usahanya semakin menggurita, apalagi kalau bisnisnya melibatkan Tuhan.
ketemu siapa itu emoticon-Big Grin panjul
ketemu mantan ny citra
nuwun sewu oot om,

mung melu komentar kok saya malah ada yang kirim cendol ya hahahaha....

matur nuwuunnn
Quote:


Kerja keras gae kimpoi Om. . Wkkwkwkw
Ketemu rara ndo nang pom bensin ????
Nambah mumete leg ngono
Hahaha
Quote:

Jombang itu Jatim teh, lebih jauh dari Jateng... emoticon-Big Grin
Quote:

Bruno pindah liga Arab om... emoticon-Big Grin
Quote:

Betul mba... Sayangnya orang malas berbisnis dengan Tuhan... emoticon-Big Grin
Quote:

Ora lah om... Ketui kui, pancal ndase... emoticon-Leh Uga
Quote:

Maybe... emoticon-Big Grin
Quote:

Siap om, rejeki namanya... emoticon-Big Grin
Quote:

Keras sek lagi iso kawin om... emoticon-Big Grin
Quote:

Tenang om, cah kene ga kenal mumet... emoticon-Cool
Quote:


Iyaa mas,, karena kebanyakan orang ngejarnya dunia aja mencari untung sebanyak-banyaknya emoticon-Big Grin

minggu pagi di kota kudus mas ndo.. ramai lancar.. tgas kantr sekalian mudik emoticon-Traveller
mau mampir ke lentog tanjung pak sopir e males . ngejar waktu katanya emoticon-Hammer2
Halaman 80 dari 110


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di