CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Sports / ... / Soccer & Futsal Room /
::Tim Nasional Indonesia:: - Part 2
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b9698aa902cfe1f6f8b4568/tim-nasional-indonesia---part-2

::Tim Nasional Indonesia::

Tampilkan isi Thread
Thread sudah digembok
Halaman 139 dari 417
nggak apa-apalah kalah
bisa lolos grup juga udah hebat
kalo liat pertandingan uji coba sebelum afc ini aku padahal udah pesimis banget bisa lolos grup
jangankan lolos grup bisa menang atau ambil poin aja udah pesimis
bang supri abis ini beranikan diri ngelatih klub cari pengalaman sebanyak mungkin
biar timnas u19 diambil alih sama fahri husaini
semangat bang sapri
Quote:


Momentum ya pas menit 60an harusnya, udah harus ada yg masup, lg nekan2nya n nipon mulai oleng dikit tadi.

Terlepas dr itu semuanya, mainnya minim error, salutemoticon-I Love Indonesia (S)
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
Seandainya todd & egy gak cidera emoticon-Thinking
-1
Post ini telah dihapus oleh vguser
Kalah 0-2 sayang ga bisa bobol gawang jepang

Tim ini selain kekurang tukang jagal(teratasi kalau main kayak babak pertama sih), playmaker yg konsisten juga ga ada. Beberapa momen pas konter attack selalu mentok karena salah ambil keputusan, sekali ada peluang malah gagal konversi jadi gol.

Pas gol kedua jepang agak kurang suka, yah mau gimana lagi tiap tim ini pas mode nyerang lini belakang bakalan keliatan jelek pas kena konter etek.

Btw kubo bener2 keren dah 😂 dan yg minta hujan ini gila banget, konsentrasi timnas jadi gampang buyar, meski secara permainan ga sejelek kek pas lawan qatar.

Diubah oleh ripkids
Quote:


Udah gak ada eror, tapi masih ada pemain yg bikin pelanggaran tak penting
-1
Ampun dah

Apresiasi untuk anak2 u19 atas perjuangannya.

Kritik utk IS,
1. Posisi ketinggalan 1-0 saat kita nyerang Jepang keliatan juga panik saat bertahan, kenapa tidak memanfaatkan momentum ini utk masukin pemain, kelamaan nunggu sampai penonton teriak nama tod ferre dan akhirnya malah jebol(Hilang momentum).

2. Knp pergantian kedua baru dimenit ke 88? dan itu juga striker utk striker..knp gk pake dua aja sih utk nambah pressure ke bek lawan..Ini babak knock out lho...
Quote:


Ya kita semua mah pengennya menang gan tapi apa daya emang kalah kelas sama jepang hehe.



IS emang mesti belajar lagi dah atau pindahin sekalian jadi pemantau bakat. Udah buntu taktiknya. Cari pelatih asing yg bagus, itu juga kalo pssi gk pelit.



IS lover sementara ngegoa dulu.
emoticon-Malu (S)
kita kalah dr tim yg jauh lebih baik dr segalanya (baik sistem, infrastruktur, pengembangan usia dini, dll). gimana bisa IS jd yg dihina/disindir ? 🤷

td emg udh beruntung gk kalah dr 2-0





thx adik2 sudah berjuang selama ini. semoga masuk ke kompetisi liga gojek, bisa gk rusak aja
Nasibnya kaya u16 nih tidak apalah, btw sudah ane bilang dopost sebelumnya kan, kalau hujan ngeruguiin Indonesia, kaskuser sini malah doanya minta hujan, dan terkabulkan. Andaikan tadi tidak hujan bisa gass pool terus. Btw tadi menit2 awal babak 2 ada momentum pergantian pemain koq gak dimasukin si Egy atau todd, gimana nih IS.


Setidaknya dari pertandingan ini kita bisa belajar dari "saudara tua" kita, sepak bola itu tidak harus gojek2 cantik, tapi simpel, sabar, dan ngotak sudah cukup membuat menang emoticon-I Love Indonesia
yah mau gimana lagi..
dari segi keseriusan membangun sepakbola nasional emang jepang lebih baik dibanding indonesia.
ya mereka kini tinggal memetik hasilnya.

ane optimis sih indonesia pada dasarnya punya potensi untuk maen bola.
cuman ane enggak optimis sama orang2 yang ada di federasi.
memahami jalan pikiran orang2-nya aja ane tak sanggup emoticon-Leh Uga
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
Patut diapresiasi perjuangan timnas, melawan raksasa Jepang seengaknya masih bisa kasih perlawanan dan beberapa kali liat bek mereka pontang panting. Tetap semangat Garuda muda emoticon-Jempol
As predicted, indonesia memang kalah kelas dari jepang. Mereka tau kapan harus turunin tempo atau agresif. Salut sih sama negara satu ini.

Di lain pihak, mental kita ud drop abis begitu kebobolan kedua. Coach is ane pikir salah timing soal pergantian pemain. Witan juga underperform dan sebagia besar salah decision makingnya emoticon-Frown emoticon-Frown

Tapi tetep ane salut sama perjuangan anak2 u19. Dan jari tengah buat kroni2 pssi dan seluruh warga kaskus yg ngehujat pemain timnas di page2 belakang emoticon-fuck
Ah andaikan tadi ngga hujan...Nippon udah panik banget tadi itu....



emoticon-Ngacir Tubrukan
Mau nitip review sotoy ini hehe
Riyandi: Gol pertama emang world class, gol kedua emang pemain jepang jenius penempatan bolanya. Sehabis cedera emang belum kembali ke form sebelum cedera. Tapi ini kiper prospek banget dari posturnya.
Rahmat Irianto: Babak pertama semua bek rapi minim blunder. Badannya kuat mirip bapaknya. Pembacaan bolanya juga bagus. Udah mulai berani sehabis cedera panjang kemarin.
Indra Mustafa: Ini sebenernya pemain varstille. Punya kelebihan di long throw. Sepanjang pertandingan tadi tenang. Semoga makin bagus pas dimentor bojan. Tenang banget mainnya.
Kadek: Sempat grogi di awal. Duel udaranya bagus.
Asnawi: Mainnya agak grasa-grusu khas badak. Hari ini main di 2 posisi, pas defence jadi wing kanan tapi pas attack main di tengah. Speed oke
Firzha: Selalu spartan kalau main. Prospek cerah. Fullback modern. Luthfi: Hari ini nggak terlalu kelihatan karena mainnya indonesia rendah
Abimanyu: Main jadi box to box. Tiktaknya bagus tapi kecil badannya.
Witan: Underperform hari ini.
Hanis: Positionnya serba nanggung sama kurang bisa keepbola
Saddil: Seperti biasa dribblenya merepotkan, tapi pas sampai depan temannya masih ketinggalan
Todd: Telat, pas masuk momen udah ilang buat nekan
Maaf gan cuma menyampaikan review sotoy
Jujur, keren sih maennya.

Timnas senior mah jauh nih kualitas permainannya emoticon-Ngakak

Kelemahan tadi cuma di penyerang aja. Tiap sayap berhasil cut inside dan umpan ke tengah, penyerang tengah selalu ga ready buat nyeplosin bola ke gawang.

Ketebak, lawan jepang ya normalnya kalah.

Waktu dulu lawan Korea Selatan n bisa menang, itu emang korsel nya lg jelek, mungkin meremehkan Indonesia. Dan di Indonesia dulu ada Evan Dimas, gol2 nya byk dr luar kotak pinalti.

Btw, Itu thailand dibantai 6-3 sama Qatar lho.

Yaaaa... Bibit2 keren U19 ini jgn sampe rusak sama kompetisi nasional deh,

Mending diorbitin ke luar negeri semua
Diubah oleh samatronz
Ya wajarlah kalah kelas lawan jepang, pemain terbaik mereka mainnya di la masia barcelona pemain terbaik kita baru sampe klub polandia liga level 2 di eropa
kalah tapi biasa aja emang lwannya luar biasa, jepang u19 tapi kayak bukan u19 soalnya cara bermainnya sangat dewasa gak heran u20 nya aja kemarin bisa jadi finalis di Asiangames, sayangnya egi dan todd cedera jadi kurang seru match ini. 8 besar not bad lah, padahal sebelum piala afc dah pesimis bisa lolos grup, emoticon-Big Grin
next event selanjutnya mungkin bisa ke pildun, nunggu zico dkk naik kelas,
akhir kata papah edy idolaku
pemain bola kita apa tau nya cuma drible + lari kencang aja ya?
skill dasar lain sprti passing, trap, shoot, decision making, pergerakan tanpa bola, minus semua, cuma modal lari kencang doank emoticon-Cape deeehh

apa ga tau kalo salah passing bisa berakibat gol, kaya gol ke dua jepang

kalah tak berbekas, kalah segala galanya

belum lagi pelatih kelas ssb, ga ngerti taktik lawan, pola main ga jelas, anak didik cuma disuruh lari lari doank emoticon-Cape deeehh
Lihat 2 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 2 balasan
Quote:


Heran sih, palingan ntar ane jg ntar dibilang pensboy ISemoticon-Embarrassment

IS ini oknum, pelatih yg WAH ditengah carut marut pembinaan usia muda. Kelemahannya ya minim taktik. Karena pemain2nya pun minim taktik dan teknik dasar karena gak ditempa di pengalaman kompetisi reguler. Inget, dimari dr puluhan tahun kemarin gak ada yg namanya kompetisi reguler usia dini, baik tingkat interlokal maupun lokal.

Shortcut pembinaanya dr pelatih2 macem IS dan Fahri, yg sayangnya kok belum pelatih2 usia muda yg lainnya emoticon-Big Grin

Quote:


Jepun, kl gak salah kompetisi reguler usia dini nya ada 2, utk sekolah ada sendiri, utk ssb ada sendiri.

Dan itu reguler, tiap tahun ada, kompetisi rutin dari lama pake banget.

Bobroknya bolnas itu udah terstruktur sistematik dan masif, dari top ke bottom, dr bottom ke top, amburadul semuanya.

Quote:


Minimal tembus Liga Australia udah bagus sih ndak perlu terlalu jauh ke Eropa, sulit tembus dan beda kelasnya terlalu jauh. Yg penting bisa main di kompetisi yg emang profesional.
Diubah oleh kakidal27
Halaman 139 dari 417
GDP Network
© 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di