CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5af7ed31dbd77056258b4568/surga-hari-ini-neraka-esok-hari

Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...

Tampilkan isi Thread
Thread sudah digembok
Halaman 325 dari 469
Quote:


Widih keren iku, cepetan mbak keburu trail masuk lagi ke cikasur 🙈
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
Quote:

Dedeknya kapan diajak??? Eh dibuat... emoticon-Malu (S)
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
Quote:

Nah, pertanyaan selanjutnya, kapan kimpoi mba??? emoticon-Big Grin
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
Quote:

ahahahah... ada yaa efek kopi yg kya gtu.. emoticon-Ngakak (S) bcanda aj mas ny..
ya mesti, lbh enak kan soal ny.. emoticon-Malu (S) tp klo utk jangka panjang gmana tuh mas?? kan lumayan bs brhenti mrokok, diganti dgn kebahagiaan yg lain..emoticon-Big Grin
Menikmati waktu selalu bersama dan pikir belakangan apa yang bakal didepan wkwkwww.

Seng penting seneng ndise, ono urusan neng arep urusan mburi.
Quote:

Lho ada mba... emoticon-Malu (S) Merokok itu susah dimengerti bagi orang yang ga merokok... Jadi, meski dapat itu, kalau sedang ingin merokok, ya akan merokok juga... emoticon-Big Grin
Quote:

Pikiran abg labil yang ga layak ditiru... emoticon-Big Grin
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
Quote:

wahh.. jd penasaran.. emoticon-Malu (S)
iya deh yg pnikmat udut.. aku aj kalah argumen sma pacar.. emoticon-Tepar
hmm leh uga :v
Quote:

Mantan pacar kali mba... emoticon-Big Grin
Quote:

Jangan takut dengan horor mba... emoticon-Big Grin sikat dong...
Quote:

Biasa wae om... emoticon-Big Grin
Quote:

Ga paham om... emoticon-Big Grin
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
Quote:


ya kalo neng Banjarbaru neh mampir ngopi sambil udut emoticon-Big Grin
Menanti, siapa sing ngajak ketemuan

Rahasia-Rahasia...

Gw geber ijo menerobos keramaian kota di malam minggu... Ga perlu kencang, wong ga sedang diburu waktu kok... Kecuali jika Reni yang menunggu gw geber kencang ijo... Lha ini, ga jelas siapa yang nunggu... Apesnya ya kalau Djono ngerjain gw... Ini anak kan raja nya usil, jahil dan sejenisnya...

Tapi kali ini dia sepertinya ga bohong... Dari tempat gw parkirkan ijo, bisa gw lihat jika di sana memang ada cewe yang ngobrol sama Djono... Baru setelah gw mendekat, gw tahu siapa dia... Tania...!!! Rumahnya memang di dekat sini, tapi untuk alasan apa dia nongki di tempat seperti ini???

Quote:

Ga nyangka, cewe yang kelihatannya alus dan feminim, ternyata mau nongkrong di tempat kayak gini... Emang ga lama sih, saat nasinya habis, dia langsung pamit ke gw... Tania fokus bahas soal pensi... Ini nih yang gw suka dari dia, profesional dan ga banyak acara...

Djono balik ga lama kemudian... Entah dari mana dia, gw ga tertarik untuk mengetahui nya... Gw lebih tertarik untuk tahu, gimana dia bisa mengenal Tania... Satu kelurahan juga ga kan, meskipun rumah mereka emang dekat sih...

Quote:

Djono sudah tahu kenapa gw dan Reni masih menggantung seperti sekarang... Dia tanya, mungkin mengira ada perubahan... Tapi ya, masih seperti ini kan??? Ga ada perubahan, dan sama saja... Biar saja orang lain mikir ini dan itu... Anggap saja, pikiran itu adalah doa baik untuk gw dan Reni... Kalau gw terus mikir yang ga-ga, gw sendiri yang sakit...

Quote:

Jam 9 lebih dikit gw sudah ngandang... Emak gw aja heran, biasanya malam minggu gini, pulangnya di atas jam 12... Rebahkan badan dan mengecek sms yang masuk... Satu yang beda, ga ada lagi sms dari Rara... Dulu, dia rajin mengirimkan sms ke gw... Sekedar iseng nanya lagi apa, sudah makan, atau hal-hal remeh lainnya...

Ini ga bisa gw diamkan... Berkonflik atas hal yang ga jelas bukan kebiasaan gw... Buat gw, selama masih bisa baikan akan lebih bagus baikan... Gw harus memikirkan cara, gimana agar gw bisa baikan lagi sama Rara... Temui dia??? Di rumahnya??? Ini yang paling baik... Agar ga ada lagi salah paham dan salah persepsi...

Quote:

Tidur malam awal, bangun pagi, badan jadi sehat... Gw kira rumus itu berlaku untuk gw hari ini... Semalam gw tidur awal, belum ada jam 10 gw sudah molor ke alam lain, alam mimpi... Jam 4 pagi gw bangun dan badan terasa ringan, segar, plus ilang semua demam maupun pusing yang tadinya gw rasakan...

Latihan??? Ya gitu deh... Membuat fisik dan mental gw semakin terlatih dan sangar... Gw balik ke rumah (setelah mampir minum susu seperti biasa) jam 10... Rencananya, gw mau ke rumahnya Rara... Ga boleh ada yang namanya rasa ga enak antara gw dan dia... Semarah-marahnya Rara, dia pasti sms gw, tapi kali ini???

Quote:

Pintu depan rumahnya nampak tertutup, gw mencoba memencet bell, memastikan ada orang di dalam... Satu kali, ga ada respon... Dua kali, masih sama... Hampir saja gw mau nyerah dan pulang, saat pintu utama rumah itu mulai bergerak membuka...

Gw yang tadinya sudah balik kanan, urung dan menunggu siapa yang akan muncul dari balik pintu itu... Ternyata, Rara... Seperti biasa, dia selalu cantik meski pakaian yang dia pakai sangat sederhana... Ada rona merah di pipinya, bukan buatan apalagi hasil editan kosmetik, itu asli...

Quote:

Sederhana dan dia percaya... Kenapa??? Rara udah kenal siapa gw... Jika gw sudah datang ke orang, itu artinya gw serius ingin lakukan sesuatu... Dari zaman gw masih bocah, alias SMP ya seperti itu, dan Rara tahu... Makanya ketika gw datang ke rumahnya, dan gw ngomong dengan nada serius, dia percaya... Meskipun ada kebohongan juga di sana...

Dari rumahnya Rara, gw langsung pulang ke rumah... Sebenarnya, gw mau ketemu Via di GOR... Cuma, waktu gw lewat lapak jus nya mba Fitri, penampakan Via ga ada di sana... Ya sudah, mendingan gw pulang saja... Gw bisa istirahat dan simpan tenaga untuk hari senin yang pasti luar biasa...

Quote:

Gw datang ga lama setelah Arief parkirkan motornya... Sepertinya dia mulai bisa agak disiplin dengan datang pagi ke sekolah... Dia kan biasanya datang nge-pas dengan bell jam pertama...

Quote:

Obrolan sekilas dengan Kampret, cukup buat gw lega... Artinya, teman gw ternyata peduli dengan gw... Kemarin Djono, hari ini Arief... Mungkin kalau gw ketemu Liem dan Ucup, hasilnya akan sama... Mereka pasti ga akan jauh-jauh pertanyaannya, selain soal keamanan pensi...

Pensi masih 13 hari dari sekarang, alias dua minggu kurang... Itulah alasan kenapa gw lebih memilih anak-anak kelas 3 saja yang terlibat pengamanan... Agar mudah gw atur seperti maunya gw... Selain itu, gw paham karakter teman-teman satu angkatan gw... Kalau anak keas 2 gw libatkan, ribet... Lagian gw ragu dengan nyali mereka...

Beberapa kali mereka ribut, tapi kalah sama anak kelas 1... Mendingan kalau mau minta nambah pasukan, anak kelas 1 aja yang gw libatkan... Tapi, hubungan gw sama anak-anak kelas 1 ga begitu bagus... Beberapa kali gw hantam dedengkotnya mereka... Pemuja iblis juga sih mereka... Jadi ga akan cocok kerja sama dengan teman-teman gw yang logika sentris...

Quote:

Gw mendekat ke kerumunan itu... Tapi, gw belum sampai ke sana, Reni sudah keluar dari kerumunan dan senyum ke arah gw... Asik, pagi-pagi udah disenyumin... Makin baik deh mood gw...

Quote:

Reni sudah berdiri di depan gw, dan pacar nya Fira (sebut saja Biba) ditarik oleh teman temannya... Dia sudah menuangkan bensin ke api, ya mari kita bakar... Gw ga nantang lho ya, tapi dia sendiri yang kirim tantangan ke gw... Gw cuma ngomong yang sebenarnya, bahwa "cuma laki-laki cemen yang memukul wanita..."

Quote:

Karena ada Reni, gw masih bisa menahan diri... Tapi ketika di luar gw dengar suara tempat sampah yang sepertinya ditendang, emosi gw naik lagi... Baru gw mau keluar, Reni sudah di depan gw... Lalu, "Asuuu!!!" Ada makian dari luar, dan gw paham banget itu suara siapa, Djono!!!

Quote:

Gw keluar, dan memang benar Djono lagi coba ditenangkan oleh teman si Biba, tapi kayaknya mereka kalah tenaga... Di mana si Biba??? Lagi diinjak-injak sama Djono... Gw segera menarik teman gw, sebelum yang lebih buruk terjadi kepada Biba...

Quote:

Sebuah senyum kembali menghiasi bibirnya Reni... Sayang bell yang menjadi tanda kalau upacara segera dimulai sudah berdering... Mau ajak Reni ngobrol, harus gw tunda dulu sekarang... Reni itu pembaur... Dia bukan anak eksklusif yang membatasi ini, itu, atau jalan dengan cowo... Dia lebih suka jalan bareng anak-anak kelas... Apalagi, hari ini ada peristiwa penamparan teman nya...

Quote:

Vanesa itu sama dengan Liem... Dia bukan teman biasa bagi gw.... Dia tahu siapa gw, dan ga akan biarkan gw ada masalah... Terus terang, gw belum siap mendengar sesuatu yang mungkin buruk dari Vanesa soal Reni... Tapi, only time will tell saja yaaa...



Ciaooo...
Quote:

Mau nunggu sampai kapan mba??? emoticon-Malu (S)
Quote:

Siap... emoticon-Big Grin
Quote:

Sudah... emoticon-Big Grin
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
bener banget, cowo yang nampar cewe, itu cemen. tapi kalo cewe nampar cowo,berarti dia hebat 😁
berita apa lagi ya iniemoticon-Bingung
Waduh ada berita ap nih Cicik tentang Reni..
Eh,, tapi bener mas cuman cowok cemen yg suka mukul ceweknya..
Dulu aku punya mantan suka kdrt juga,, baru pacaran suka mukul2.. yaa ak ga mau kalah donk, sering kita ribut gampar2anemoticon-Ngakak
Quote:

Me-ngarang masemoticon-Leh Uga
Quote:


Weh Mb Yuni gampar2an fisik sama mantan, ya ampun, cwo itu bales mukulnya pake Cara halus Mb yun, Kita kan makhluk halus mb.emoticon-Big Grin
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
Biba memang dungu,wanita kok dipukul.Wanita itu harusnya dilindungi bila perlu belai sekalian.Kalau mau mukul mending jadi suporter bola terus pukulin ACAB.Asal bukan suporter "onoh"yang ngajakin ACAB selfie gara-gara dah dikasih nasi bungkus dan sebotol air putihemoticon-Leh Uga
Tong sampah ndak salah apa apa kok di tendang
Halaman 325 dari 469
GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di