CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5af7ed31dbd77056258b4568/surga-hari-ini-neraka-esok-hari

Surga Hari Ini, Neraka Esok Hari...

Tampilkan isi Thread
Thread sudah digembok
Halaman 297 dari 469
demit di pisuhi om kampret lgsung ngacir, sek tak ngguyu om emoticon-Wakaka
Quote:

Silahkan dicoba, tapi resiko tanggung sendiri ya??? emoticon-Big Grin
Balasan post londo.046
Quote:

Asyiikkk,,, pengen ketemu ma demit..
Dulu d merbabu pernah dgr suara anak ayam d kejauhan,, katanya kan klo ada suara anak ayam d kejauhan artinya kuntinya deket, aku tungguin eh ga muncul2..
Quote:

Jangan ditungguin, tapi pura-pura aja takut mba... emoticon-Big Grin
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
komunikasi gw ke mereka bersifat terbatas
Ini artinya km bs berkomunikasi sm mereka gitu ?? emoticon-Confused
Quote:


Neng sarkem omemoticon-Cool


Quote:


Semoga nanti bisa membuktikan sendiri yaaaa. Itu temennya hebat juga yaa bisa bilang orang lain ngga beragama... hahahaha
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
Quote:

jgn dek, kamu gk kuat.. biar sya aj.. emoticon-Ngakak (S)
gegayaan.. pdhl nge-mall jg jarang emoticon-Hammer (S)

itu guru sperti ny kurang bnyak membaca.. atau blum minum a*ua emoticon-Hammer (S)
Balasan post londo.046
Quote:


Emang ngaruh yaa.. klo pura2 tkut truanta demitnya muncul..

Balasan post rio kun
Quote:


iyaa Aamiin aja dech..
ho oh udah kaya Tuhan aja temenku,, nilai2 agama seseorang.

profile-picture
ngademsek memberi reputasi
Quote:


apa ny yg d cba ?? kykny om ndo slh phm ni . . .
Quote:

Terbatas ruang dan waktu mba... emoticon-Big Grin
Quote:

Tenan po rag mba??? emoticon-Big Grin
Quote:

Terlalu banyak gaul sama demit mba... emoticon-Big Grin
Quote:

Siapa tau ngaruh mba... emoticon-Big Grin
Quote:

Memaki orang kesurupan mba... emoticon-Big Grin ga lah, masak salah paham... emoticon-Big Grin
Lihat 2 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 2 balasan
Balasan post londo.046
Quote:


Kalo memaki belum pernah, ngetawain pernah emoticon-Hammer (S)
Kesurupan hewan malah di puja, ya aku ketawain emoticon-Hammer (S)

Malah jadi trit bahas demit ini emoticon-Ngacir2



Quote:

Gapapa Bli, untuk pelengkap saja... Kan di atas ada bahasannya... emoticon-Big Grin
Balasan post londo.046
Quote:


Masukk... boleh d coba ntar klo kapan2 k gunung lagi..

Keracunan...

Ucup datang, ketika Liem masuk... Ga lama, Djono si biang rusuh juga datang... Komplitt sekarang... Maksud kedatangan teman lama ini yang masih belum jelas... Sempat tanya tanya ke dia tentang hal umum... Bukan ke tema sebenarnya...

Liem kembali membawa kotak pendingin... Isinya, sudah jelas aneka minuman dengan kualitas nomor satu... Ga sia-sia gw simpan arak bali dari Gun-Gun... Kalau gw bawa ke pesta ini, kayaknya kurang peminat... Bukan kerena kualitasnya, tapi lebih karena ada yang lebih berasa... Bingung??? Sama...

Quote:

Joko sepertinya termakan maindset orang-orang di luar sana... Biasanya, kalau dalam satu acara, lalu ada minum-minum, yang ga mau minum kan dipaksa... Kalau tetap nolak biasanya akan dibully, bahkan ga sedikit yang dipukuli...

Tapi di kelompok kami ga... Kami tahu yang namanya minum alkohol itu dosa... Biarlah kami saja yang makan dosa, ga perlu kami mengajak orang lain berbuat dosa... Lagian, memaksa orang berbuat dosa, sepertinya jauh lebih berdosa, daripada dosa itu sendiri... Makin puyeng...

Quote:

Gw lebih banyak diam, dan memperhatikan apa yang Joko omongkan... Dari ekspresinya sih, dia ga bohong... Gw juga ga menemukan alasan kenapa dia harus berbohong... Lagian untuk apa??? Dia ga punya dendam sama gw dan teman-teman... Muka-mukanya juga muka anak baik...

Tapi setiap tindakan pasti ada motivasinya... Begitu kata pelatih gw di Satlat TD... Lantas, apa motivasi dia ngomong seperti ini pada kita??? Apa karena memang peduli dengan kepentingan kita??? Untuk apa dia peduli??? Atau ada alasan lainnya???

Pikiran yang gw simpan dan nanti akan gw ledakkan saat Joko pergi... Prediksi gw, dia ga akan lama di sini... Anak baik, pasti kena jam malam... Apalagi ini weekday, dia ga akan berani balik malam... Prediksi, gw sepertinya benar... Jam 8 lewat, dia pamit untuk pulang...

Quote:

Semuanya menganggukkan kepala, tanda setuju... Ya sudah, kamis kita akan temui mereka, di rumah mereka... Soal siapa yang mau ikut, pikir belakangan... Yang pasti lima orang yang ada di sini akan berangkat... Abel bisa jadi akan gabung... Gw yakin, kalau dia tahu, dia ga akan terima mendapat perlakuan seperti ini...

Makin malam obrolan makin seru... Bahasan kita bergerser soal, bagaimana membantu Kampret menyediakan lahan untuk anak-anak yang masih ingin sekolah, tapi ga ada biaya, orang tua, dan tempat tinggal yang layak... Yah, orang-orang seperti Arief di masa lalu gitu lah...

Kalau sekedar beasiswa agar mereka masuk sekolah, gampang... Suruh aja Liem kucurin beasiswa, pasti clear... Tapi yang kita ingin, menciptakan Arief-Arief baru... Yang ga cuma modal ngemis, tapi punya kesombongan menantang dunia... Anak-anak yang berani menolak mendapat bantuan cuma-cuma...

Kuncinya jelas, ajari mereka bekerja, untuk awalannya, ya ciptakan lapangan kerja untuk mereka... Arief sudah memulai, tapi skala nya kecil dan ga fokus... Mereka masih balik ke tempat masing-masing, problemnya ga semua tempat punya lingkungan pergaulan dengan semangat maju... Misal, anak tinggal di lingkungan pemabuk bodoh...

Tahunya mabuk aja... Ga peduli dapat duit dari mana, pokoknya mabuk... Mau malak kek, maling kek, menjambret kek, penting bisa mabuk... Ini kan ga bener... Anak-anak yang tinggal di lingkungan kayak gini, uangnya habis dipalakin... Sediakan ruang tinggal untuk mereka, itulah tujuan kita...

Quote:

Sebelum tengah malam, gw pulang... Tentu saja gw kondisikan muka gw agar ga terlihat habis mabok... Tapi gw beruntung, karena yang bukain pintu adek gw... Baiknya adek gw itu, ga banyak cakap asal urusan dia ga diganggu... Wong gw bawa cewe saja dia ga ngadu kok... Beda sama Kaka gw...

Quote:

Skenario Tuhan memang luar biasa... Andai gw tadi ga sms Yohana duluan, apakah ada jaminan dia akan menyampaikan maunya??? Bisa ya, bisa ga sih... Kan gw ga tau apa yang akan terjadi ke depannya... Jika ngomongin soal cara Tuhan, ga akan pernah ada habisnya...

Paginya... Jam pertama sudah dimulai, tapi Reni ga menunjukkan batang idungnya yang mancung... Wah, kemana nih cewe metal idola gw??? Sakit kah??? Pergi urusan keluarga kah??? Gw tanya ke Sita, baru deh dapat pencerahan... Reni keracunan karena makan makanan dari orang hajatan!!!

Ga elite banget ya??? Katanya bukan hanya dia yang kena, tapi Mamanya dan orang satu RT... Papanya lolos, karena ga ikut makan... Keterangan dari Sita gw konfirmasi ke Reni lewat sms... Benar sih, dia keracunan, tapi ga sampai di bawa ke RS... Cuma masih lemas saja, jadi dia ga masuk sekolah dulu...

Quote:

Absen nya Reni mebuat gw free hari ini... Gw bisa ke IPS-2 tanpa perlu takut kena sungutan dari Reni... Tujuan gw jelas, ketemu Abel... Tapi kalau ada Reni, pasti dia mikirnya gw akan ketemu Via... Namanya juga cewe, kalau sudah cemburu, curiganya lebih dahsyat dari seorang penyidik kepolisian...

Istirahat kedua, gw jalan ke IPS-2... Sampai di sana, gw nengak-nengok mencari Abel, tapi ga gw temukan... Justru Via yang gw lihat sedang duduk di pojok nomor 3 dari belakang... Dia nampak sedang membaca buku, dan gw pun mendekat...

Quote:

Sayang, ketika rayuan maut mulai naik dan mendekati puncaknya, bell tanda istirahat selesai pun berdering... Terpaksa deh gw pamit dan titip pesan ke Via... Pesan, agar Via sampaikan kalau gw mencari Abel...

Istirahat kedua, gw ketemu Abel di warung Mami... Gw ceritakan semua informasi dari Joko... Abel nampak geram, bahkan berniat untuk melabrak mereka secepatnya... Gw bilang saja kalau kamis kita akan ke sana... Ga lupa gw pesan agar dia ga udah ngomong ke Via... Kalau ditanya Via, gw minta dia cari alasan yang tepat...

Buntutnya, kena cengan gw... Gapapa, yang penting Via ga ilang simpati ke gw... Kalau soal di-cengin sih sudah terlalu kenyang gw, wong dibenci saja gw santai, apalagi cuma dihina dalam tanda petik kayak gini... Gw jadi ga sabar menunggu kamis, kira-kira akan seramai apa ya??? Anak-anak sudah lama ga olahraga juga kan???

Quote:

Sampai rumah, gw makan bareng Mama dan Adek gw... Ya emang bertiga gini, karena dua personel lainnya sedang sibuk... Papa, jelas lagi kerja... Kaka gw, ini lagi... Berjuang memperoleh predikat dokter...

Quote:

Mama gw emang pengertian... Buktinya, gw mau jenguk Reni dibantu tuh... Jangan tanya adek gw... Dia itu ice man, kau ga kena senggol, ya ga akan ngomong... Plusnya, ga gampang ngadu... Minusnya, ya suasana jadi sepi...

Gw sudah berada di atas ijo menuju rumah nya Reni... Tentu saja gw sudah mandi dan berpakaian rapi... Meskipun judulnya jenguk orang sakit, tapi yang gw jenguk itu spesial buat gw... Jadi, persiapannya juga ga boleh biasa saja, harus spesial...

Quote:

Gw berjalan menuju ruang tengah... Benar, Reni sedang nongkrong di sana... Menonton tv, dengan ditemani beberapa camilan... Ini sih, namanya bukan sakit, tapi sefreshing dari rutinitas... Lha gimana ga, sakit ko santainya kayak gini... Tapi di balik itu, gw bersyukur dia baik-baik saja...

Quote:

Ketika gw masih asik ngobrol dengan Reni, ada cowo yang datang... Cowo itu sepertinya akrab dengan Reni, penampakannya, sangar lah... Kekarnya sama gw imbang... Kok, gini amat ya??? Iya, ada cemburu-cemburu nya gitu lah... Pertanyaan gw, siapa cowo itu??? Only time will tell...



Ciaooo...
profile-picture
17september2019 memberi reputasi
gasabar nih nanti bakalan ada acara adu pukulemoticon-Leh Uga


T. E. R. G. E. M. B. O. K
Diubah oleh kidszonk
Quote:


Nyerah saya un klo suruh tawaf dmall, tapin klo hiking ato camping sekalian mah hayuuu
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
Quote:


Tenin wis, jejeran 5km sko kono tapiemoticon-Leh Uga
Pasti pada mau gelut lagi nih . Huh kalian para cowo, kerjaannya gelut mulu, tapi aku seneng sih sama cowo tukang gelut. Sok atuh mulai gelutnya
Halaman 297 dari 469
GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di