CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
INTERVIEW WITH "TERAPIS"
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5a01765cc0cb17265c8b4567/interview-with-quotterapisquot

INTERVIEW WITH "TERAPIS"

Tampilkan isi Thread
Halaman 9 dari 15
PART 16


Karena sudah lama bolos kerja, akhirnya dengan sangat terpaksa Gue harus masuk soalnya kalau Gue tetap bolos bisa-bisa cepat juga di-PHK-nya. Senangnya lagi jarak antara kantor Gue dengan kos-kosan lebih dekat dibanding jarak dari kantor ke rumah Enyak Gue. Jadi Gue tidak terlalu banyak buang-buang waktu di jalan yang penuh dengan kemacetan. Gue pun jadi sangat santai sehabis pulang kerja secara bisa ngopi-ngopi ganteng dulu sama rekan kerja, OB, driver, security. Santai.

“yok … semuanya…. Gue cabut duluan ya…” ucap Andi teman kantor Gue

“Gue juga dah… Ndi, nebeng ya…” sahut Rohim

“Gue juga ah cabut… udah gak terlalu macet juga kan…” ucap Jeffrey yang kemudian disetujui sama yang lainnya

“yaelah… giliran Gue bisa maleman dikit, elo semua malah cabut…” singut Gue

“sorry bro… besok Gue ada acara keluarga, makanya elo buru berkeluarga” sahut Rohim sambil tertawa terbahak-bahak setelahnya

“reseh lu Him…” jawab Gue

Akhirnya Gue pun tinggal berdua sama security pak Mustaqim namanya, paling males gue kalau Cuma berdua sama dia soalnya topic pembicaraan jadi Cuma sebatas curhatnya dia perihal keluarganya, membosankan. 3 jam berlalu sejak kepergian rekan-rekan kantor, Gue pun akhirnya mengundurkan diri untuk pulang, sudah sepet juga nampaknya mata Gue ini. Gue telepon HP-nya Alex gak pernah diangkat, Gue telepon ke rumahnya Alex juga gak diangkat.

“lagi dimana sih bocah ini…?” batin Gue

Akhirnya Gue pun langsung tancap gas dan menuju ke arah kos-kosan dengan sebelumnya menyempatkan telepon Enyak di rumah buat nanya kabar, maklum orang tua yang sudah ditinggal pasangan hidupnya pasti kesepian pada saat-saat tertentu. Kurang lebih 35 menit Gue sudah sampai di kos-kosan, suasana sedikit ramai karena beberapa penghuni kos-kosan lagi pada ngumpul di ruang tunggu depan dekat lobby dengan bermacam variasi pakaian yang dikenakan, intinya sih seksi habis…

“mulus-mulus amat ya, di surga kayak gini kali ya…” ucap Gue dalam hati menyaksikan keindahan dunia sembari memarkirkan motor dan tampak mobil Alex sudah ada di garasi kos-kosan

Pas lewat depan pintu ruang tunggu pun seluruh mata menjurus ke arah dimana Gue lewat, salah tingkah sudah pasti tapi sejurus kemudian Gue pun menyunggingkan senyum sembari mata tetap jelalatan menyaksikan lekukan-lekukan tubuh yang terekspos di depan mata Gue.

“lumayan nih, anggap aja makan malam Gue” batin Gue

CEKREEKK…CEKREKKK…. (suara pintu dibuka kuncinya)

“woy… udah molor aja lo Lex, anak kalong masak tidur jam segini” ucap Gue sambil menimpuk tas yang Gue bawa ke muka Alex

“buset dah… baru molor Gue dibangunin gini, reseh lo” jawab Alex

“emang habis ngapain lo seharian? Tumben banget jam segini molor, kayak bukan elo ini mah” ucap Gue

Dan akhirnya Alex pun bangkit dari tidur lelapnya sambil menimpuk bantal ke arah Gue, dia kemudian jalan ke kamar mandi buat cuci muka. Setelah dia keluar giliran Gue mandi sebentar biar agak segar-an dikit.

“besok Gue mau jalan sama Anita ke bandung” ucap Alex tiba-tiba

“apa? ke bandung? sama Anita?” tanya Gue heran

“iya” jawab Alex tanpa dosa

“mau ngapain lo ke bandung berduaan gitu?” tanya Gue kembali

“mau ngapain kek, udah gede ini, lagian Gue tawarin ke dia eh dia langsung mau, malah senang gitu” sahut Alex

“niat lo mau ngapain njing…?” tanya Gue sebal

Wajar lah Gue sebal, berarti besok weekend gue bakal sendirian di kos-kosan ini, yang ada bakal bete Gue, di kos-kosan ini juga penghuni yang baru Gue kenal Cuma si Anita, kalau Anis? feeling Gue sih dia cuma mampir aja ke sini atau menginap di sini numpang temannya yang emang nge-kos disini.

“banyak nanya lo kayak tamu. Elo mau dibawain apa dari bandung?” tanya Alex

“batagor kingsley dah bawain yang banyak, udah lama gak makan itu” ucap Gue girang

“kalau makanan aja semangat lo” singut Alex

Alex pun kembali tidur pulas di Kasur.

“edan nih bocah, ajian yang dipakai apa ya?’ gumam Gue dalam hati

Dan akhirnya Gue pun nonton tv sambil rebahan buat mencari ngantuk.

………….

TTUUUTTTIIIITTT……TTUUUTTTIIITTTT….. (suara alarm dari HP)

Saat membuka mata ternyata tv masih menyala, AC masih menyala juga mungkin Gue lupa mengaktifkan timer. Pas gue bangun sudah tidak ada Alex, tapi HP-nya Alex rupanya tertinggal di meja namun kunci mobilnya dia tidak ada. Gue pun meraih HP Gue yang sedari tadi bunyi alarm-nya, saat melihat jam di HP ternyata sudah menunjukkan pukul 07.30 WIB.

“si Alex kebangetan banget, bangun duluan bukannya matiin tv sama AC malah main ngeloyor pergi, sampai hp sendiri ketinggalan, emang enak” gumam Gue

“Harus ngapain nih Gue buat memulai hari, tapi leher Gue agak sakit mungkin salah tidur jadi salah urat leher” ucap Gue dalam hati

“gak boleh manja, Gue harus gerak biar gak sakit begini” semangat Gue dalam hati

Dan akhirnya hari ini Gue akan fokus pegang sapu, pengki dan lap buat beres-beres kamar kos-kosan. Meski ada petugas yang bisa bersih-bersih, khusus untuk hari ini Gue mau mengerjakannya sendiri saja hitung-hitung membuang rasa jenuh selama berada di kos-kosan. Suasana penghuni kosan sepertinya masih sibuk di dalam kamarnya masing-masing, mungkin karena weekend mereka jadi malas ngapa-ngapain. Gue pun dengan semangat 45 dan siap tempur memulai kegiatan di awal hari ini.
Saat beres-beres kamar entah tanpa sengaja saat Gue membersihkan kolong tempat tidur, ada sesuatu yang menyangkut di sapu, agak lengket. Gue pun penasaran dan akhirnya mendekatkan sesuatu yang menempel di ujung sapu dan betapa kagetnya gue ternyata itu adalah “k*ndom”.

“bangke… Alex sialan” ucap Gue lirih

“dia yang enak Gue yang eneg, kampret tuh bocah” batin Gue

Entah kapan si Alex “begituan” tapi kalau sampai terjadi di kamar ini mungkin ya sama si Anita, soalnya siapa lagi. Pantesan kemarin dia sudah ada di kos-kosan dan pas Gue telepon tidak diangkat, so pasti lagi “tempur” kan. Nyapu sudah, ngepel sudah, tinggal nyuci dan jemur baju nih. Untungnya di kos-kosan ini sangat bagus karena semua fasilitas ada, sampai yang tidak terlalu penting seperti: tv kabel dan wifi saja ada, tapi hal ini harus dibayar mahal buat biaya sewa per bulannya, tapi worthit lah harga dan fasilitas yang didapat.

“om, kok nyuci sendiri” ucap seseorang yang mengagetkan Gue yang sedari tadi sibuk ngucek-ngucek jemur-jemur

“eh… Anis… ini kok cuma nyuci aja” jawab Gue kikuk, karena Gue lagi asyik-asyiknya ngucek-ngucek celana dalam berharga Gue

“kan ada si mbok, kenapa gak sekalian” tanya Anis

“gak apa-apa, gak enak juga sama embok kalau sampai harus nyuciin barang pribadi Gue” jawab Gue malu-malu sambil segera menyelesaikan cepat-cepat proses mencuci ini

Setelah Gue selesai nyuci plus jemur-jemur, akhirnya Gue pun selonjoran sebentar di pinggir tempat Gue nyuci sambil nyalain sebatang rokok putih rasa menthol. Dan tanpa aba-aba dan tidak tahu ini inisiatif siapa, ternyata si Anis pun ikut serta duduk disebelah Gue.

“anjrit… mau ngapain nih anak” batin Gue heran

“capek mas?” tanya Anis ke Gue

“oohh… gak apa-apa, sudah biasa juga kok Nis” jawab Gue agak kikuk sedikit

Mulailah obrolan-obrolan yang isinya basa-basi dan tak tentu arah. Kalau dibilang senang, ya pasti senang banget, dibilang suka ya pasti suka banget, dibilang bahagia ya pasti bahagia, wajar lah secara Gue juga lagi kesepian dan si Alex juga lagi pergi ke Bandung. Siapa lagi yang Gue bisa ajak bicara di kos-kosan ini, untungnya ada si Anis.

“gila… lumayan juga si Anis kalau dilihat dari dekat, amat disayangkan kalau dia bekerja sebagai terapis” ucap Gue dalam hati

“mas, kok tiba-tiba bengong aja sih…?” protes Anis ke Gue

“eh… gak kok, dari tadi nyimak” balas Gue sambil ketawa kecil

Setelah ngobrol-ngobrol ngalor-ngidul entah sejak kapan dan karena apa, Gue dan Anis sudah pindah tempat ngobrol di kamar kos-kosan Gue, karena obrolan yang asik ini Gue pun semakin enjoy dengan si Anis, mungkin karena kecocokan batin jadi setiap ngobrol sedikit saja bisa menjadi bahan obrolan selanjutnya. Bisa dibilang si Anis ini pintar, cerdas dan bisa membaca situasi. Menurut Gue, bisa dibilang si Anis ini kalau jadi negosiator bisa disebut negosiator yang ulung. Tanpa rasa segan dan malu dia biasa saja masuk kamar kos Gue dan mulai geratak-geratakin barang yang ada di kamar, seakan-akan sudah kenal lama sama Gue.
“mas Bim, kayaknya aku gak asing deh sama mukanya mas Bima, kayak pernah ketemu dimana gitu” ucap Anis

Saat dia mengucapkan itu, Gue pun jadi ketar-ketir antara takut, malu, kalau napsu sih gak lah bos… karena sedari tadi di otak Gue gak ada satu pun pemikiran ngeres terkait dia, walaupun Gue tahu pekerjaan dia sebenarnya.

“kamu kerja dimana si Nis?” tanya Gue buat mengalihkan pembicaraan

“mau tahu atau mau banget?” balik tanya si Anis ke Gue

“lucu kamu itu” jawab Gue sembari tertawa kecil

“aku tuh kerja disitulah, di daerah selatan tangerang, lumayan, tapi gak banget sih, aku aja mau pindah dari situ” jawab Anis

“ya Gue juga tahu tempat kerja lo kali” ucap Gue dalam hati, sambil Gue tersenyum kecil

“eh kok diam aja sih… bukannya dikomen” sewot Anis

“iya…iya ini kan Aku lagi nyimak Nis” jawab Gue

Entah sejak kapan pula Gue sudah menggunakan kata “Aku” “Kamu”, hahahaha… agak lucu sih terdengarnya

“ya lagian diam aja sih gak nanggepin, kalau mas Bima kerja dimana” tanya balik Anis ke Gue

“aku sih di daerah tangerang, deket-deket kota gitu lah…” jawab Gue dan mulai menguapkan mulut karena rasa kantuk di siang hari mulai muncul

“iihh… udah nguap-nguap aja, ngantuk ya mas dengerin obrolan ku” tanya Anis

“gak kok, capek aja nih, biasa gak nyuci malah nyuci hehehehe…” jawab Gue

“ohh… capek… mau dipijitin gak mas Bim?” tawar Anis yang serta merta membuat Gue kaget bukan kepalang

“hahhh… pijit… emang kamu bisa, ntar malah kamu yang jadi capek” ucap Gue ngeles

“bisa kok mas, dijamin enak kok” jawab Anis semangat

“Waduh… apa dia tahu Gue ini siapa ya” batin Gue bertanya-tanya

“mau gak mas?” tanya Anis kembali

“eehh… aah… ya boleh kalau kamu mau” jawab Gue terbata-bata

“ya udah buka aja bajunya mas, biar sekalian dipijat area punggungnya” jawab Anis

“waahhh… bisa-bisa dapat lebih dari ini nih…” batin Gue

Dan proses pijat memijat ini pun dimulai, kalau bicara rasa, ya pasti sama saat Gue di pijat Anis di tempat kerjanya, cuma yang ini lebih sopan, dan selanjutnya Gue ketiduran.

Balasan post doelviev
Quote:


iya Gan maap...maap

maap buat "penyimak-penyimak" lainnya

Akhirrrnyaaaa Updateee

Lanjutkeun Juragan... Tp bingung.. Masa sih gak ngenalin..
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
kostsan deket rumah mantan pacar gimana tuh cara pulang ke kostsan😁
wah ini kesukaaan guweh emoticon-Betty (S)
lanjut broh emoticon-Betty (S)
Diubah oleh vanjipeng
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
emoticon-Ultah ahirnya update juga, lanjut
sekali nya update dapet pijetan gratis emoticon-Leh Uga
Balasan post yoehanns
Quote:


iya Gan, tunggu aja lanjutannya makin seru kok
Quote:


Astaga astaga,nih orang astaga kentangnya astaga emoticon-Betty tred lanjut lah peng emoticon-Mewek
Diubah oleh kkaze22
Quote:


Wihh bang jipeng,, kapan bikin trit lagi
oh jadi anis masih belom ngeh kalo kalian pernah ketemu bahkan km udah pernah dipijit sm dia di tempat kerja nya emoticon-Big Grin
Atau emang dia sengaja biar km duluan yg keceplosanemoticon-Peace
njirrrr lupa namanya inget rasanya ini mah emoticon-Wakaka
Ngilang lagi.. Wkwkwk
wih barusan buka ada update...baru pulang mudik gan? hehee
Ketiduran sampe hibernasi kalo ini emoticon-Big Grin
Balasan post anak86come
Quote:


Mungkin Maksud ente Air Conditioning kali bre.. Kalo conditioner buat rambut kayanya.. emoticon-Big Grin

Anyway.. Nice story.. Mirip life story hidup ane.. emoticon-Big Grin

Keep update bre.. emoticon-Angkat Beer
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
Manteeep lanjutkan
ditungu lanjutannya om
Balasan post vanjipeng
Quote:


biji gepeng,., urusin no thread lu ...emoticon-Ngakak
Balasan post bizkit
Quote:


AC emang singkatan dari air conditioner gan bukan air conditioning
Halaman 9 dari 15


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di