CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Ketika Memilikimu Adalah Sebuah Mimpi
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/59ce654e1cbfaab8288b4569/ketika-memilikimu-adalah-sebuah-mimpi

Ketika Memilikimu Adalah Sebuah Mimpi

Tampilkan isi Thread
Halaman 24 dari 31
Itu yang di tunggu tunggu netijen malah nge emoticon-Leh Uga
Quote:


Siap gan. Jangan lama2 ya gan updatenya biar ane gak kepikiran karin mulu emoticon-Hammer2
edited

PART 38

Persahabatan cowo sama cewe itu gada yang bener-bener pure 'Sahabatan'. Pasti salah satunya memiliki perasaan yang lebih dari sekedar sahabat. Tapi apa mungkin setelah mereka pacaran nantinya akan sama ketika mereka berdua pacaran? Entahlah. Terkadang, kita udah jongkok dan ngeden aja tainya ga keluar kan?
Oke abaikan ini ngaco hahaha.



Hari ini gatau kenapa gua lagi gabut banget. Padahal gua udah nyoba buat ngopi dan ngerokok dibalkon rumah gua sambil dengerin lagu, tapi tetep aja ngerasa bosen banget. Gua juga udah nyoba ngajak Icha jalan tapi gabisa karna dia lagi pergi sama temen-temennya. Gua ngajak Karin pun juga sama jawabannya. Karna saking gabutnya, akhirnya gua memutuskan buat pergi ke SMB sendirian karna gua inget kalo kartu timez0ne gua masih ada isinya. Ya lumayan lah buat main pump 5 kali masih bisa.



Setelah siap-siap, gua langsung jalan ke jalan raya buat naik angkot menuju stasiun UI. Didaerah rumah gua soalnya gada stasiun yang lebih deket lagi dari stasiun UI. Kira-kira setengah jam perjalanan menuju stasiun UI dari rumah gua, itu juga karna angkotnya kadang-kadang ngetem dulu.



Singkat cerita, sekarang gua udah distasiun manggarai buat transit menuju bekasi. Ini pertama kalinya gua naik kereta ke bekasi dan sendirian. Gua emang udah biasa si jalan-jalan kemana tau sendirian ketika emang lagi pengen banget jalan. Dan gua juga masih inget kalo gua abis dari main pump di Cibubur Junction pulangnya gua jalan kaki nonstop sampe rumah gua di Cibubur 1. Padahal mah duit ada buat naik angkot tapi ya gitu lah kalo gua gabut. Berfaedah kan gabut gua? Wkwkwk




Sesampainya distasiun bekasi, gua langsung keluar stasiun buat beli aer dan rokok, sekalian juga gua nanya arah buat menunu SMB sama ibu-ibu penjaga warungnya.



"Bu, kalo mau ke sumarekon naik angkot apa ya?"


"Oh ade naik angkot 09 atau 15 aja (kalo gasalah sih itu angkotnya gua lupa) tapi adek gabisa langsung sampe sumarekonnya, soalnya angkotnya cuma sampe puteran aja" jelasnya panjang lebar.



"Oh gitu ya bu. Makasih ya bu"


"Iya de sama-sama"


Setelah gua nanya angkot mana yang menuju SMB, terus gua naik angkot tersebut? YA ENGGA LAH. Gua tetep memilih buat jalan kaki sambil ngikutin arah angkot yang dikasih tau sama ibu-ibu penjaga warung tadi. Bukannya gua mau irit ongkos, tapi emang gua seneng aja. Itu salah satu cara gua buat menghilangkan kegabutan gua. Boleh dicontoh kok sama kalian-kalian yang lagi gabut wkwk



"Lumayan capek juga jalan dari stasiun sampe SMB"



Keluh gua dalam hati ketika gua udah sampe ditempat tujuan gua. Sebelum menunu timez0ne, gua melipir dulu ke kamara mandi buat ganti baju karna baju gua tadi basah sama keringet dan bau asem. Nanti gada cewe yang bisa gua gebet lagi disini, kan lumayan bening-bening bat ini cewe-cewenya.



Setelah selesai menampankan diri dikamar mandi, gua langsung menuju tempat yang penuh dengan kesenangan. Ternyata disini rame banget pengunjungnya, apalagi abg-abg bekasi yang lagi mejeng dengan style yang aduhai meskipun banyak orang bilang kalo bekasi itu gada pohonan tapi kenapa cewe disini pada bening-bening banget ya? Beda banget sama Mall Cijantung yang kebanyakan isinya cabe-cabean.



Gua langsung menggesekan kartu gua setelah orang yang dari tadi main menyudahi permainannya. Setelah gua gesek, gua langsung liat kebelakang dan gua kaget karna banyak mata yang memperhatikan gua. Seakan-akan kalo gua itu cupu, masa cowo mainnya pump, tapi dalam hati gua seneng kalo gua lagi main pump diliatin gini. Birahi gua jadi lebih meningkat saat banyak pasang mata menyaksikan gua main. Gapake lama, gua langsung memilih lagu favorit dan langsung memulai permainan ini.



"Hufttt"



Gua udah merasa capek setelah menyelesaikan lagu ke 9 ini. Badan gua makin terlihat seksi karna keringat yang menempel ditubuh gua ini. Orang-orang pada ngeliatin gua dengan heran, mungkin dia ngira kok main gituan aja keringetannya udah kayak abis nguli. Gua pun ga peduli dengan tatapan heran orang-orang dan tetap memasang wajah cool gua menuju kamar mandi buat ganti baju lagi.




***



Sekarang gua udah berada digerbong kereta menuju stasiun manggarai. Hari ini gerbong tidak ramai seperti biasa, mungkin banyak orang yang beraktivitas menggunakan tranportasi pribadi ketimbang naik kereta. Gua duduk menyender sambil mendengarkan lagu dengan earphone yang menempel ditelinga gua. Terkadang gua meremin mata karna terlalu capek mungkin dan memang lagunya pas buat dengerin sambil meremin mata.



DRETTT!!!



Tiba-tiba hape gua bergetar yang menandakan ada pesan masuk. Gua langsung membuka mata dan melihat siapa yang berani mengganggu gua yang lagi asik dengerin lagunya Adele.


"Nge, lu dimana?"


Seketika gua langsung ga nyender lagi kayak bakwan yang udah dingin dan langsung menegapkan badan gua. Yang menanyakan itu adalah Karina.



"Lagi dikereta ke manggarai pengen pulang. Kenaps?" Send to Karina.


Gapake lama, Karin pun langsung membalasnya lagi.


"Makan dulu yuk dideket stasiun manggarai. Nanti gua kesana pinjem motor temen kosan" From Karina.


"Yauds. Kabarin aja ya rin kalo udah disana" Send to Karina.


"Okay pangeee" From Karina.



Tau aja nih bocah kalo gua belum makan dan sekarang ngajakin gua makan malem. Gabut gua emang terkadang membawa berkah tersendiri. Tiba-tiba aja kan si Karin ngajak makan orang yang lagi gabut gajelas ini.



Setelah sampai distasiun manggarai, gua langsung menelfon Karin buat nanyain keberadaannya dimana.



"Halo rin"


"Halo nge. Lu dimana?"


"Gua udah diluar stasiun nih. Lu dimananya?"


"Gua dikanan lu nge"



Gua langsung menengok ke arah kan dan gua mendapati Karin sedang berada diatas motor sambil melambaikan tangannya yang berarti gua harus kesana.


"Mau makan dimana nih?" tanya gua to the poin.


"Gatau gua jua, kita cari-cari dulu aja ya" ucapnya sambil turun dari motor dan menyuruh gua buat ngendarain motornya.



Cukup lama kali keliling-keliling nyari tempat buat makan, ujung-ujungnya kita makan nasi kucing ditebet yang waktu itu juga gua pernah kesini sama Karin.



"Ujung-ujungnya disini lagi" keluh gua.


"Hehe abisan gua bingung" jawabnya cengengesan.


"Yaudah gua langsung mesen ya, gua udah laper banget"



Gua langsung memesan makanan dengan porsi yang agak lebih banyak dari porsi biasa gua makan karna perut gua udah laper banget.



"Ga salah tuh mas mesennya?" ledek Karin.


"Abisan lu kelamaan milih tempat makannya. Gua kan udah laper" jawab gua ketus dan Karin malah cengengesan sambil meluk lengan gua.



Disini kami hanya makan sambil ngobrol-ngobrol biasa aja, gada hal yang penting yang kami obrolin ketika kita lagi makan. Mungkin emang karna mood kita lagi sama-sama enak dan gamau ngebahas yang bisa ngebuat mood diantara kami ada yang rusak karna pembahasan tersebut.


"Lu pulang naik apa nge?" tanyanya setelah kita selesai bayar makanan kita.


"Oh tadi gua minta jemput sama temen gua rin. Lu langsung balik aja ya kekosan" jawab gua berbohong, padahal gua gaminta siapa-siapa buat jemput gua. Gua cuma gamau ngerepotin Karin.


"Beneran dijemput temen? Gamau gua anterin aja?" tanyanya lagi.


"Beneran gua dijemput temen, ini dia lagi dijalan. Udah gausah lah, ngerepotin aja"


"Lagian siapa juga yang mau nganterin lu balik. Malesin wleee" ucapnya sambil menjulurkan lidahnya.


"Songong lu" ujar gua sambil mencubit idungnya.


"Yaudah gua duluan ya nge, gaenak soalnya minjem motor orang. Lu hati-hati ya. Dahhhh" ucapnya sambil berlalu dengan motor yang dikendarainya.



Gua pun langsung jalan kaki menuju jalan raya buat naik angkot. Jalanan malam ini sepi banget, mungkin orang-orang lagi pada istirahat karna capek abis pada liburan akhir pekan.



BUGHHH!!!



Gua langsung sedikit agak oleng karna kepala gua dihantam dari belakang entah sama siapa. Tiba-tiba ada motor berhenti didepan gua dan langsung membuka helm yang dia kenakan.



"Bener dugaan gua" gumam gua dalam hati ketika melihat orang yang baru saja melepas helm adalah Imam, cowonya Karin.


"Maksud lu apaan bang?" tanya gua dengan nada agak tinggi.



Tanpa memperdulikan ucapan gua dia langsung menghantam muka gua yang belum siap sama sekali. Dengan satu tonjokannya, dia berhasil membuat gua terjatuh. Seketika badan gua langsung jadi lemes, gua pun mencoba buat bangkit tapi hal itu sia-sia karna bang Imam langsung menghajar gua dengan membabi buta. Sekarang gua udah ga kuat lagi berdiri karna pukulannya yang bertubi-tubi dan ditambah lagi badan gua yang masih capek ini sehabis main pump tadi.



"Gausah sok jadi pahlawan lu, bang54t! Gua tau sebenernya lu demen kan sama cewe gua? Pake segala modus jadi sahabatnya. Norak lu tai! Gua minta lu gausah deket-deket Karin lagi atau lu bakal dapet yang lebih parah dari ini" ucapnya setelah melihat gua yang ga ngebales pukulannya sama sekali.



"Woi bang! Karin tuh gapantes punya cowo yang bajingan kayak lu! Haha. Cowok kok selingkuh ketauan, lu lebih norak daripada gua" ucap gua sambil menahan rasa sakit yang ada ditubuh gua.



Dia yang tadinya udah pake helm akhirnya melepaskan helmnya lagi ketika mendengar ucapan gua tadi. Dia menaruh helmnya diatas jok motornya dan langsung menghampiri gua sambil berbisik ditelinga gua.



"Cewe kayak Karin itu emabg cocoknya dimainin, bukan buat diseriusin" bisiknya dengan nada tengil yang membuat gua sangat kesel karna ucapannya.



Tapi belum sempat gua berdiri buat menghajarnya, dia terlebih dahulu menendang perut gua yang membuat gua kembali terbaring diatas aspal sambil menahan rasa sakit. Gua melihat dia langsung memakai helmnya kembali dan langsung cabut ninggalin gua.



Gua mencoba buat duduk dan nyender ditiang listrik yang ada sambil mengutuk diri gua sendiri karna gabisa buat ngehajar si senior bajingan itu. Kenapa dia bisa bilang seperti itu? Apa penyebab Karin lebih pantes dimainin? Anjg! Emang senior ngemtot! Gua gabisa terima Karin diginiin, gua bakalan bikin dia bonyok kayak gua gini. Secepatnya.



Gua masih tetap duduk sambil nyender dan menahan rasa sakit ini. Sambil berharap ada orang yang bisa ngebantu gua saat ini. Entah kenapa doa orang yang terzolimi itu pasti terkabul, tiba-tiba aja hape gua berbunyi yang menandakan ada telfon masuk. Dengan cepat gua merohoh saku celana gua dan mendapati kalo Icha lah yang menelfon gua.



"Halo nge"


"Halo cha"


"Nge lu kenapa? Kok suara lu kayaknya lemes banget?"


"Hehe iya nih. Oiya lu bisa jempu gua ga cha ditebet yang banyak tukang bunga?"


"Bisa nge bisa banget. Emang lu kenapa si nge? Lu lagi ada masalah apa?" tanyanya dengan nada panik.


"Lu juga bakalan tau kok nanti kalo lu udah ketemu cha. Makannya buruan ya kisini"


"Okeoke gua kesana ya sekarang, lu jangan kemana-mana"


"iyaiya, gua ga kemana-mana kok"


Tut.. Tut.. Tut..



Tiba-tiba Icha memutuskannya secara sepihak. Sambil nungguin Icha jemput gua, gua memasang earphone gua dan langsung memplay lagu band kesukaan gua, yaitu Superman is Dead - Kita luka hari mereka luka selamanya. Sambil tersenyum gua menikmati lagu ini dan mata gua udah gabisa diajak berkompromi lagi.
profile-picture
yusufchauza memberi reputasi
gua sedihnya karna gadapet 1 tonjokkan pun nge, sayang banget wkwkkwkw
eaaaaa bersambung lagi..
Keras kawan... biasa'y di moodbuster low dah kya gni mah. Soal hasil akhir, biar takdir yg menentukan...



Lanjutkan kisanak...emoticon-Cool
Cupu amat ngehantem nya dari belakang, kepala pula. emoticon-Nohope
update lagi lah nge emoticon-Wakaka main belakang ck4 buanci bales lah si imam nge emoticon-Marah
Diubah oleh kkaze22
Gak terima nih pange emoticon-Ngakak ditunggu dah pembalasan lu ke bang imam ane pengen tau si pange bisa gak bonyokin tuh orang emoticon-Betty
Quote:


sedih bangetemoticon-Turut Berduka

Quote:


hmmm

Quote:


gagal pahamemoticon-Confused

Quote:


apalagi kalo kepala bawahemoticon-Leh Uga

Quote:


balesin dong cuy emoticon-Turut Berduka

Quote:


kayaknya si gua yang bonyok lagiemoticon-Leh Uga
padahalmah lawan.emoticon-Ngakak
Nge...nge...dikit amat .tambahin lah nge....emoticon-Leh Uga
kapan lanjut nge?

39

"Ngeee..."


"Ngeee..."


"Nge... Bangun nge. Jangan mati dulu atuh, gua takuttttt"


Suara tersebut terdengar ditelinga gua dan berhasil mengganggu ketenangan tidur gua. Sebenernya bukan karna suara tersebut gua bangun, melainkan gua terbangun karna sebuah tamparan yang dilakukan berkali-kali dan mengenai luka yang berada dimuka gua. Gua pun membuka mata dan terlihat lah siapa orang yang tega menggampar gua berkali-kali ini.


"Sakit tau pipi gua lu gampar-gampar" keluh gua.


"Abisan gua kira lu mati haha" ucapnya cengengesan.


"Ketawa lagi bukannya minta maap" ketus gua.


"Iyaiya maaf, lagian lu kenapa bego banget bisa bonyok gini haha"


"Udah nanyanya entar aja, mending bawa gua ke kosan lu dulu cha"


"Dih... Ngapain ke kosan gua coba?"


"Emang lu tega ngeliat temen lu yang bonyok ini?"


"Tega si gua, lagian lu lebih ganteng kalo bonyok gini hahaha"


"Tai lu. Udah ah yuk buruan"


Gua langsung berdiri dari tempat gua tadi menuju motor yang dibawa oleh Icha. Dari belakang Icha ngikutin gua dan masih saja tertawa karna ngeliat gua yang jalannya agak sempoyongan.


"Lu yang bawa nih" ucapnya sambil memberikan kunci motor.


"Kaga-kaga, yang ada kita berdua masuk rumah sakit. Udah lu aja yang bawa" ujar gua.


"Ihhh... Manja banget si jadi cowo" ucapnya dengan muka dibete-betein.


"Kali-kali lu manjain gua" goda gua.


Dia mengabaikan ucapan gua sambil menyalakan motor. Gua pun ikut naik dijok belakang motornya dan langsung menuju arah kosan Icha. Kenapa ga pulang kerumah aja? Yakali dengan kondisi gua yang makin ganteng gini pulang kerumah, yang ada gua kena semprotan sama orang tua gua dirumah. Galupa gua langsung ngabarin nyokap kalo gua nginep dikosan temen karna ada tugas kuliah (yang kuliah pasti pernah kek gini).



Sesampainya dikosan Icha gua langsung menuju kamarnya. Gua langsung membaringkan badan gua dikasurnya Icha tanpa izin terlebih dahulu sama yang punyanya. Gua liat Icha sudah membawa kotak P3K dan baskom berisi air buat ngompres kayaknya.


"Sini gua obatin dulu luka lu"


Gua pun beranjak dari kasur dan duduk dilantai sambil menghadap ke arah Icha. Gua tersenyum sendiri ketika melihat wajah manisnya Icha ini, rasanya pengen gua jilat aja tuh mukanya yang manis.


"Ngapa lu nge senyum-senyum sendiri? Otak lu gesrek ya?" tanyanya yang menyadari kalo gua senyum-senyum sendiri.


"Gapapa, gua seneng aja lu masih mau peduli sama gua" ucap gua masih dengan tersenyum.


Mendengar ucapan gua Icha pun juga ikut tersenyum. Entah apa arti dari senyuman, tapi gua seneng ngeliat dia tersenyum.


"Gua kan temen lu atau mungkin sahabat lu yang akan selalu ada disaat lu butuh bantuan" ucapnya sambil membereskan kotak P3.


Gua hanya bisa tersenyum mendengar ucapannya. Ini yang bikin gua betah temenan deket sama cewe, coba kalo cowo yang bilang gitu? Yang ada malah pengen muntah dengernya gua.



"Emang kenapa si lu bisa kayak gini?" tanya Icha sambil duduk disebelah gua.


Gua langsung menceritakan kejadian yang meninpa gua tanpa ada yang kelewat dan tidak gua lebih-lebihin.


"Bang54t juga tuh cowo ya nge" komentar Icha setelah gua selesai cerita.


"Makannya itu, gua gamau Karin sampe kenapa-kenapa sama dia"


"Yaudah kalo gitu lu lanjut tidur gih. Kasian gua sama lu"


"Yeee pake kasian-kasian segala" grutu gua.


Icha hanya cengengsan mendengar grutuan gua. Gua liat Icha mengambil karpet disamping lemari bajunya dan menggelarnya dibawah.


"Nge bantal dong satu"


Gua kasih bantal 1 ke se Icha. Gua jadi merasa ga enak nih sama dia. Ini lan kamarnya dia, kenapa jadi dia yang tidur dikarpet-_- padahal kasurnya kalo ditidurin buat 2 orang juga masih muat.


"Cha"


"Hmmm"


"Tidur dikasur aja atuh jangan dikarpet. Ini juga masih muat kalo ber2 mah"


"Gamau ah, nanti gua diapa-apain lagi sama lu"


"Yaelah ga gua apa-apain kok. Ya kalo tiba-tiba khilaf gatau deh haha"


"Iyaiya gua tidur diatas, awas aja kalo lu macem-macem gua pencet luka lu" ucapnya mengancam.


"Udah gila lu!" protes gua.


Icha akhirnya mau tidur disebelah gua. Tengah-tengah kita kasih guling buat jadi pembatasnya. Gua pun coba buat meremin mata gua karna pas gua liat Icha juga udah nyoba meremin mata. Kamar ini sangat sunyi banget karna udah tengah malem banget dan cuma suara kipas doang.



"Nge" panggil Icha tiba-tiba.


Lah nih cewe gua kirain udah tidur. Gua pun buka mata dan nengok ke samping dan gua kaget. Gua kaget karna tiba-tiba gulingnya udah gada dan berganti wajahnya Icha yang tersenyum.


"Lu ngapain senyum gitu? Ngeri gua liatnya" Ujar gua.


"Gapapa kok hehe"


Kami kembali dalam keheningan tetapi Icha masih ngeliatin gua sambil tersenyum. Gua takut aja ini cewe kesambet setan.


"Gua boleh peluk lu ga nge?" Ucapnya lirih.


Karna gua gamau dibilang cowo munafik, gua pun menyetujuinya dengan anggukan sambil tersenyum. Lagipula juga hawanya lagi dingin dan emang cocok banget kalo pelukan haha. Sekarang Icha posisinya sedang memeluk gua, nafasnya pun kerasa banget dipipi gua karna mukanya deket banget sama pipi gua. Kita sama-sama masih terjaga, gada yang keluar sepatah kata pun. Hanya sunyi yang menemani kami berdua. Gua hanya lagi berfikir gimana caranya gua bales perbuatannya si cowo brengsek itu. Gua harus bikin ganteng mukanya dia, di depan Karin. Ya itu lah yang gua pikirkan.


"Jangan bales dengan keburukan nge, nantinya lu bakal nyesel" Ucap Icha tiba-tiba.


Gua pun hanya tersenyum mendengrnya. Cewe memang terkadang aneh, kadang dia tau aja apa yang lagi kita pikirkan. Gua pun menengok ke arah mukanya sambil tetap tersenyum. Ntah siapa yang memulainya, lagi-lagi bibir kami saling bertemu.


Kali ini berbeda dari sebelumnya, karna kali ini kita berpagutan hampir sepuluh menit atau mungkin lebih sepuluh menit. Sekarang Icha sudah tidak begitu 'kasar', mungkin karna dia lelah. Akhirnya pun kita tertidur dengan keadaan bibir masih menempel.
profile-picture
yusufchauza memberi reputasi
rounde pertama.cukup serunih walau cuma cipokan doang.emoticon-Ngakak
itu pas cipokan ketiduran ...bisa gitu yaaa...
ellaah nge, dikit banget perasaan updatetannnya yak
nah gini kan enak setelah kentang seminggu lebih
izin nenda bang yeee abis marathon nihh ...btw bisa gtu yaak cipokan ampe ketiduran kwkwkw
Halaman 24 dari 31


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di