CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Food & Travel / Travellers /
BERBAGI CERITA PERJALANAN LINTAS SUMATERA JAKARTA-MEDAN
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/543601d25a5163893a8b4577/berbagi-cerita-perjalanan-lintas-sumatera-jakarta-medan

BERBAGI CERITA PERJALANAN LINTAS SUMATERA JAKARTA-MEDAN

Tampilkan isi Thread
Halaman 61 dari 86
mohon infonya jalur lintas tengah dan timur bagaimana kondisinya mudik akhir tahun ini.. saya rencana mau mudik ke medan minggu depan.. kira2 daerah mana aja yg perlu perhatian ekstra?
makasih agan2/om2 dimari..
Catatan Perjalanan Jakarta - Medan

Ane coba merangkum catatan perjalanan mudik ane Jakarta - Medan via Bukittinggi - Duri

Tadinya ane rencana akan berangkat Kamis 21 Desember 2017 malam, tetapi karena urusan kantor dan mobil baru kelar sore, ane tidak punya istirahat yang cukup untuk memulai perjalanan,sehingga diputuskan untuk berangkat Jumat 22 Desember 2017

Jumat, 22 Desember 2017
07.00 WIB : Start berangkat dari rumah Jakarta
08.30 WIB : Istirahat di KM 43, tadinya rencana akan membeli tiket kapal, tetapi panitia sepertinya belum siap dan ane jadinya beli tiket di Merak
09.30 WIB : touchdown Merak
10.30 WIB : sebenarnya tidak ngantri & masih sepi banget,cuman ane nunggu kapal besar di Dermaga 3, karna cuaca yang tidak bersahabat makanya ane lebih memilih naik kapal besar, naik kapal kecil takut goyang goyang, he he he
13.00 WIB : Touchdown Bakauheni
13.30 WIB : Kalianda, istirahat Makan Siang & Sholat
15.22 WIB : Bandar Lampung, macet banget gaaannn
17.02 WIB : Bandar Jaya, cuaca Hujan Deras
19.30 WIB : Kotabumi, rehat 15 menit
21.15 WIB : Bukitkemuning, rehat makan malam & Sholat

Sabtu, 23 Desember 2017
01.27 WIB : Baturaja, rehat 30 menit
04.00 WIB : Muara Enim, di daerah lepas Simpang Meo ane rehat di kampung gitu, sengaja nyari Mesjid, eh tiba tiba mati lampu sekampung gan, langsung ane ngacir, kopi aja ane tinggal, wkwkwkwkwk
04.45 WIB : Lahat, rehat & sholat subuh kurleb sejam
08.00 WIB : Tebingtinggi, rehat sarapan Pindang Patin,he he he
11.00 WIB : Lubuk Linggau
11.45 WIB : Muara Rupit
13.30 WIB : Sarolangung, rehat mandi & Sholat Zuhur
15.30 WIB : Bangko, rehat makan siang
17.30 WIB : Muarobungo
21.53 WIB : Sijunjung
01.20 WIB : Touchdown Bukittinggi, kampung tercinta, rehat

Minggu, 24 Desember 2017
16.00 WIB : Cussss menuju Medan, setelah mengumpulkan energi
17.00 WIB : Payakumbuh, ane ga lewat Baso gan, karena macet banget, jadi lewat Canduang
17.30 WIB : Kelok Sembilan, foto foto bentar gan, wkwkwkwkwk
19.13 WIB : Pangkalan
21.00 WIB : Bangkinang, rehat makan malam & sholat

Senin, 25 Desember 2017
02.00 WIB : Duri, ane ga lewat Pekanbaru, jadi ane lewat Patapahan gan
04.46 WIB : Baganbatu, rehat sholat subuh
07.00 WIB : Rantau Prapat
09.00 WIB : Kisaran
10.30 WIB : Tebing Tinggi
12.00 WIB : Medan, alhamdulillah sampai gan

Bahan Bakar :Pertamax
Total Liter : 187,2 Liter
Harga : IDR. 8,500
Total : IDR.1,538,000
Rata / Liter : 1:12,5 km
Jarak Jakarta - Bukittinggi : 1,430 km
Jarak Jakarta - Medan via Bukittinggi Patapahan : 2,346 km

Tiket penyeberangan : IDR. 375,000
Konsumsi : IDR. 347,000 , ane hari pertama bawa bekel, wkwkwkwkw


Diubah oleh Tektroshop
Quote:


Wah...anti mainstream nich, berangkatnya pagi2...biasanya pada berangkat diatas jam 12 siang dari Jakarta.
Itu jalur Baturaja - Lahat dilewatin pas subuh2 gitu aman2 aja gan?
Banyak yang sengaja berangkat siang, sore ato bahkan malem dari Jakarta, selain biar bisa istirahat di kapal, juga biar sampe lintas Baturaja - Lahat udah terang...

Diubah oleh papa_kodok
Quote:


Ane udah beberapa kali lewat jalur itu dengan kondisi gelap gan

Pernah juga kayu agung - bakauheni juga gelap

Yg penting waspada aja

Kemaren sih banyak truk yg jalan malam, ane berkesimpulan rute itu udah aman bagi pemudik
Quote:


Ane sih udah beberapa kali hari gelap rute Baturaja - Lubuk Linggau ama Kayu Agung - Mesuji - Pantai Timur

insya Allah aman gan

Kemaren banyak truk lewat koq gan tengah malam artinya sudah aman gan

Yg penting lari waspada aja hehehehe

Perjalanan lintas barat sumatra menuju pasaman barat via krui-bengkulu-muko2-painan-padang-pasbar. Tanggal 22-25 des 2017

Assalamualaikum wr. Wb
Alhamdulillah tepat jam 12 malam hari senin 25 des kami sampai dgn selamat tanpa kurang satu apapun. Perjalanan sepanjang 1523 km.

Berikut sy sampaikan summary perjalanan ke pasaman barat dr tanggal 22-25 des. Melalui lintas barat sumatra.

Hari pertama tgl 22 pukul 13.00 kami brkt dr parung. Tanpa hambatan langsung masuk kapal tepat pukul 15.30. Sampai dibakau jam 18.00. Mobil langsung tancap gas melalui lintas tengah menuju bandar lampung. Di mana di bundaran ini lintasan tengah dan barat bercabang. Sy sempat nyasar sedikit gara2 ada fly over yg sedang di bangun, jd penunjuk arahnya hilang hehehe. Sebelumnya sy isi bensin full dulu takut spbu pada tutup.

Sekitar jam 10 malam sy sdh masuk lintas barat. Jalanan cukup mulus. Kendaraan masih cukup ramai di dominasi oleh mobil pribadi. Next destination kota pringsewu. Di kota ini spbu tidak 24 jam. Lanjut ke kota agung. Perjalanan dr pringsewu ke kota agung cukup menyenangkan pdhl malam. Krn sdh mulai berliku serta melewati daerah kabupaten tenggamus. Kecepatan maks 60 kpj sd 80 kpj. Di turunan tenggamus sedayu mulai di uji skill sbg driver. Cukup melelahkan juga. Krn malam gak sempat foto2. Sy sempat was2 soal keamanan di lintas ini. Tp teryata memang jln malam cukup aman.

Hari ke dua tanggal 23 desember.

Masuk kota agung sekitar jam 00.30 isi di spbu terakhir sblm masuk hutan tnbbs. Next trip bengkunat. Jalan masih meliuk liuk. Keluar masuk hutan. Jurang. Tikungan serta tanjakan tajam. Jam 1.00 wib istirahat di masjid imaduddin. Setelah istirahat langsung jackpot tanjakan tajam. Jalan malam, kendaraan hanya 1 dan dua yg berpapasan. sepi di tengah hutan plus kabut dan hujan lengkap sudah pengalaman yg tak terlupakan. Yg sy takuti cuma ban gembos... Untung kondisi kendaraan di serpis 50 rb. Jd aman. InshaAlloh.

Finally keluar jg dr hutan tnbbs. Kengerian2 saat berjalan malam di tengah hutan selama 45 menit kurleb 20 km an. terbayar setelah melihat lampu2 rumah penduduk. Fiuh... Istri ngucap istighfar mulu hehehe... Setelah itu Jalan mulai bersahabat landai karena di tepi pantai. Disini sy tidak isi spbu krn bahan bakar masih full.

Menuju krui. Ternyata jembatan bisa dilewati. Horor jg melihat kondisinya krn di tepi laut samudra hindia yg ganas. Kalo tiba2 ada tsunami abis tersapu nih... Hehehe
Surga para peselancar ombak besar. yg sy liat spbu disini di serbu para pembeli bensin eceran.
Makan pagi di rm makan dengan pemandang tepi pantai yg langsung menghadap samudra hindia adalah sebuah kenikmatan tersendiri. Setelah melewati malam yg menegangkan heheeh... Lebay nih... Jalan setelah krui adalah surga bagi para penikmat lintas sumatra. Kita bisa lihat dr atas jalan sawah langsung berbatasan dgn laut. Bukitnya. Jurangnya. Sawahnya. Sungainya. Pantainya. Komplit disini. Kami makan ber 4 hanya menghabiskan 117 rb. Dgn lauk khas pantai. Sdh sy share videonya. Yg jual wong jowo. Tp gak nyari pecel lele ya. Xixixi...setelah isi perut lanjut trus menuju perbatasan. Masuk hutan lagi tp kondisi sdh terang. Disini ada yg namanya tanjakan manula tp kl dr lampung jalan menurun. Angker. Banyak kendaraan yg terjungkal masuk jurang krn rem blong. Sy sendiri merasakan emang jalur ini berbahaya sekali. Lengah sedikit masuk jurang. Ada makam keramat rencana mau berhenti buat foto gapuranya. Katanya sih ada yg ganggu. Hihihi. Banyak monyet yg keliaran minta makan. Jd jalan pelan2 saja. Kl dr bengkulu sblm masuk hutan ada yg jualan pisang. Ternyata buat ngasih makan monyet.

Setelah masuk provinsi bengkulu target berikutnya kota bintuhan. Jalan masih di pinggir pantai. Meliuk liuk. Kanan tebing. Kiri jurang. Isi bensin full. Jalan masih mulus. Tp tetap gak bisa gas poll.
Setelah itu menuju manna. Jalan sdh landai. Tp msh naik turun. Banyak tempat wisata yg menarik di tepi pantai menuju bengkulu. Krn pemdanya kurang perhatian jd agak tertinggal daerah nya. Sy gak sempat mampir ke pinggiran pantai krn sepanjang jalan dr krui sampai manna hujan. Padahal mau mandi di pantai Xixixix.

Spt biasa pemandangan hutan sawit dr perbatasan sd manna mendominasi. Krn hari minggu jd gak banyak berpapasan dgn truk sawit. Makan siang antara bintuhan manna. Gak ada pilihan yg menarik. Krn gak ada restoran besar spt di linteng. Kami makan bakso... Khas bengkulu. Bakso di campur telur rebus plus lontong.

Setelah manna menuju tais. Jalanan masih meliuk2. Disini banyak perbaikan jalan. Akibatnya jln agak rusak. Capek jg melewatinya. Gak ada polisi cepek yg sok2 ngatur. Aman dr pungli truk.

Setelah tais menuju kota bengkulu. Jalan mulus kembali. Di bengkulu kami tiba jam 17.30. Sudah 29 jam kami berkendara. Melintasi lintas barat. Sejauh 829 km dr parung. Hujan deras di bengkulu. Kami putuskan utk terus. Sebelumnya dinner dulu. Byk restoran besar kaya sederhana di sini. Suatu keputusan nekat ketika kami berkendara kembali menuju kota lais. Jarang sekali mobil yg ke padang pak kata penduduk lokal. Mending nginap dulu. Entah knp istri dan sy sepakat tdk nginap. Bapak kalo ke ketahun mending lwt batik nau. Trus ke argo makmur. Jalannya ramai dan mulus. Sy tdk menggubrisnya krn sy yakin itu bukan jalur utama. Benar saja setelah kota lais ada penunjuk jalan menuju batik nau. Harusnya sy lwt situ ternyata sy bablas lwt jalur lama pinggir pantai. tdk ada mobil yg melintas. Horor kedua di tengah malam. 40 km lebih gak bertemu dgn mobil yg searah kira2 selama 2 jam berkendara. Berpas2an dgn mobil hanya mobil pengangkut sawit. Mobil pribadi hanya 4 kendaraan. Jalanan rusak. Banyak lubang. Nyali dan tekat berkendara kembali di uji. Istri mulai stress kembali. Ya Alloh cobaan apalagi ini?. Kami hanya berdoa semoga cepat berlalu. Ternyata di tengah jalan hutan, kami kira di cegat sama org. Tiba2 saja mereka keluar dr semak2. Ya Allah kirain 3 org begal. Ternyata mereka para pemburu yg bawa senapan. Mau copot rasanya jantung...lepas dari mereka tak lama kemudian kami menemukan jalan yg tinggal batu2. Aspalnya sdh hilang di telan banjir. Kami bingung mau lwt mana. Krn jalannya bercabang kami ikuti jalan yg masih ada aspalnya. Ternyata salah jalan. Jln tersebut menuju kebun sawit. Kami lihat di kiri ternyata jurang hanya 2 meter dr mobil.😱😱. Jantung gak karuan. Kami putuskan utk memutar di tempat yang aman. Fiuh... Kami lanjutkan jalan yg melalui batu batu tsb. Pas kami lwt berpasan dgn mobil dr padang. Lega lah kami. Setelah dr situ, kami kaget ternyata jalannya longsor krn abrasi. Separuh jalan longsor ke laut. Kalo gak waspada bisa tercebur ke laut. Benar2 berbahaya. Tidak ada rambu atau tanda bahaya di sekitar jalan yg longsor tadi. 😫 sepanjang jalan kami istighfar. Lega rasanya kalo liat rmh penduduk. Setelah itu masuk hutan sawit lagi. Begitu terus selama berkendara dari lais ke ketahun.

Akhirnya tiba juga kami di kota ketahun jam 23.00. Kami istirahat di masjid utk sholat. Karena stress tiba2 mules hehehe.... mengenang perjalanan tsb apakah kami kapok? rasanya tidak. 😀😀. Kami akan coba lwt batik nau. Memutar lwt argo makmur trus ke lais.

Hari ke tiga tanggal 24 desember.
Bersambung..... 😀😀

Quote:


Widih...ini lebih seru dan menegangkan lagi pengalamannya....

Pada anti-mainstream euy...lewat lintas barat padahal tujuan Pasaman.......
Mantaf gan..

Lihat 1 balasan
Kerennnn gan....
bener2 anti mainstream...
share cerita begini bikin pengen ngaspal lagi..
mantap bener itu yg full lewat barat gann. Gileee sensasinya dag dig ddugnya mantap benerrr yaa. Ane kira baru baru ini jalan lintas barat lampung bengkulu putus coz ada jembatan yg putus. Ane liat diberita dan video di yutub Ternyata udah bisa dilewatin. Bener bener mantap. Jalan tengah malem sendirian deengan kondisi jalan yg kek gitu hahaha.
Ane dulu udah lama banget pernah nyobain lewat lintas tengah barat cuman ngambilnya mulai dari bukit kemuning. Dari bukit kemuning ambil kiri menuju liwa terus ke bengkulu. Itu emang jalan pas malem mantap bener cuman kita doank sendiri mobil. Terus ane inget tengah malem ntuh dapet rumah makan yg isinya capung semua ntuh rumah makan. Coz pada ngerubungin lampu kan. Makanannya cuman ditutup gorden doank biar gak masuk capungnya. Karena jalan malem waktu ntuh Cuman enaknya bisa dengerin desiran ombak . Namun akhirnya pas dibengkulu kita gak lanjut lewat muko muko painan lintas barat karena gak berani lagi takut jalan sendirian . Ambil tengah lagi lewat linggau dhamasraya padang.

Mudik terakhir ane kan wisata tuh dari padang menuju painan. Emang asik banget tuh treknya pemandangannya. Treknya naik turun nya belak belok tajem. Mantap dahh. Pemandangannnya apa lagi sepanjang jalan liat samudra hindia. Kiri jalan kadang ada padi ada bukit ada jurang sungai, sebelah kanan jalan ada sawah padi yg menguning terus air laut dah. pokonya mantap abis.

Kalo mengenai seremnya jalan
- Ane pernah waktu ntuh kan pas pulang balik mudik dari padang pas siang siang jalan lurus muara bungo linggau. Kan lagi enak enaknya ntuh jalan kenceng kan eh tiba tiba ada segerombola orang pemuda naik motor ada kali 6 motor kan ane sedikit klakson biar minggir dikit . Eh keknya mereka gak seneng gitu terus dikepung lah mobil ane, depan dua samping kanan dua belakang dua udahlah dituruninin kecepatan kan kira kira sampe 20 menit jalan ntuh. Deg degan dah tuh kan. Gile bayaning padahal siang siang banyak mobil nah dibelakang ane ada bus medan jaya kan keknya dia tau kita lagi diisengin ntuh bus gak nyusul nyusul mobil kita untungnya. Nah ada pas itu spbu langsung ambil kiri kita langusng masuk spbu ntuh udahlah aman . Kita nunggu sejaman di spbu ntuh sekalian rehat baru jalan lagi.

- Pernah juga pas waktu ntuh ampas rem udah tipis pas jalan malem dari linggau udah berasa kan bunyi ban ketemu besinya 'gudugudugudug;
Nyari sepanjang jalan malem tiap rumah makan berenti nyari ampas rem gak ada juga , cari tempat yg banyak berenti truk truk istirahat juga, gak ada. Yaudahlah dari tengah malem linggau ke lahat sampe subuh tengah kota kan. Ntuh jalan mobil terus pelan pelan maksimal cuman 60KM/pj mencoba mainin rem seminimal mungkin . Sampelah jam4an subuh dilahat ketemu bengkel mobil nunggu dulu ampe buka pas pagi jam 7. Untungnya langsung dilayanin. Baru dah jalan lagi.

Rencananya sih pengen nyobain juga ntuh lewat barat. jakarta padang. Mudik lebaran ntar tahun depan. Cuman masih mikir mikir iseng aja sih. Tergantung sikon ama yg dirumah.
Pertimbangannya waktu sama kondisi jalan, sama spbu dll.


Kalo ada yg pengen tau kondisi jalan ada kok diyutub baru baru ini bismania yg vlogin jalan bengkulu jakarta lewat lintas barat. Lumayan juga liat gambarannya.

Ayo gan dishare lagi jalan ceritanya dari lanjutin.

Video lintas barat

Ane punya videonya gan... Ntar saya share kalo dah balik dr pasaman
Sabar ya gan.... Ane lg otw ke pekanbaru
mantap laporan nya bang,
aku rencana pulang parapat bandung 20 januari
via jalur
parapat-tanjung balai-pekanbaru-bangkinan-bukit tinggi-lintas tengah-lampung-bandung.

terima kasih referensinya


Quote:


Ada yg mau balik ke jakarta tanggal 3 januari kah? Rencana mau coba lintas timur,
Kemarin berangkat dari linteng dan lintim lewat kalianjaro
Sedikit sharing perjalanan mudik pertama saya dan keluarga ke medan dgn 2 driver via lintas timur..
Berangkat bogor Jumat (29/12) jam 00.30 jalan lancar joss gandos..
Tiba di merak 03.00 langsung naik kapal, mobil ane termasuk 2 mobil terakhir masuk.. hehe
Mendarat di Bakauheni 05.30 langsung ambil pantai timur sumatera.. Jalan bagus, bisa tembus 100 kpj, truk masih banyak jalan.. Berhenti 30 menit sarapan apa adanya.. kira 4 jam tembus menggala.
Melewati Menggala 10.30. Jalan mulai padat dgn truk2 besar dan kondisi jalan rusak.. Pematang panggang, mesuji rusak lumayan berat, menguras energi.. jalan rusak lebih dr 100 km.
Di banyak titik, kecepatan maks hanya 30 kpj.
Masuk kayu agung sore, tiba di kota palembang maghrib 18.00. Total 13 jam dr bakauheni. Di palembang berhenti lama tuk makan istirahat, menikmati pemandangan malam sungai musi dab jembatan ampera sekalian beli pempek2 dulu tuk oleh2..
Start palembang jam 21.30. Kondisi jalan sumsel-jambi tidak bisa dibilang bagus, perlu ekstra hati2 banyak lubang yg tiba2 muncul, apalagi jalan malam. Karena malam, jalanan sepi, cuma ramai sekitaran musi banyuasin.. Ambil istirahat 1 jam di SPBU perbatasan Jambi-Sumsel.
Tiba di Jambi lewat lingkar luar jam 04.30 hari Sabtu (30/12) terus ke pekanbaru. Jalanan naik turun bukit, kondisi aspal lumayan bagus.. Kondisi jalan Jambi menurut ane paling bagus dan mulus di sumatera.. Kita banyak berhenti sarapan, makan siang, istirahat jadinya nyampe pekanbaru udah sore jam 15.30. Beli oleh2 dulu pisang kipas di kota sekalian istirahat sebentar.
Start pekanbaru jam 17.30, melewati minas, duri, bagan batu. Lalu lintas rame dan perlu hati2 dgn jalan banyak tikungan..
Masuk propinsi sumut di hari minggu (31/12), tiba kota pinang dan nyampe rantau prapat jam 02.30. Di ruas ini jalan lumayan bagus.. Tidur dan start lagi jam 05.30.. Tiba di kisaran jam 09.30. Mampir di rumah family dan istirahat sekitar 3 jam. Lanjut ke final destination jam 12.30. Lumayan bisa nyobain jalan tol baru di medan.. Sangat menghemat waktu. Sei rampah-medan kurang dari 1 jam. Bahkan kecepatan ane bisa 150 kpj.. Karena tolnya belum nyambung dgn tol belmera, keluar di kualanamu tapi gak naik pesawat, hehe.. lewat simpang kayu besar, terus ambil tol belmera.
Akhirnya tiba di medan jam 15.30.
Perjalanan yg luar biasa. Alhamdulillah selamat sampai medan dan gak da kendala di jalan..

Rencana balik mau nyobain lintas tengah, tuk menghindari jalanan sumsel yg lintas timur..
Diubah oleh zaazmi


Quote:

Thx infonya gan ... kalau begitu saya lewat lahat aja baliknya.. jalanan lumayan bagus walau jarak selisih jauh ini 😅
Catatan Perjalanan Medan - Jakarta

Setelah menghabiskan liburan mudik di Medan hingga melanjutkan perjalanan hingga Langsa - Aceh, maka saya akan merangkumkan perjalanan saya Medan - Jakarta via Lintim

Start Minggu 31 Desember 2017
09.26 WIB : Start Medan
14.00 WIB : Rehat Makan Siang di Simpang Kawat, agak tersendat imbas kemacetan keluar tol Sei Rampah, lanjut 15.00 WIB
17.25 WIB : Rantau Prapat
20.00 WIB : Rehat Makan Malam di Bagan Batu, lanjut 21.30 WIB

Senin 1 Januari 2018
00.00 WIB : Melewati malam pergantian tahun di Duri
02.30 WIB : Pekanbaru
04.30 WIB : Rehat Shalat Subuh di Pangkalan Kerinci
06.28 WIB : Japura
08.00 WIB : Seberida
12.00 WIB : Rehat Mandi & Makan Siang di Kota Jambi, lanjut lagi 14.35 WIB
17.00 WIB : Sungai Lilin
20.00 WIB : Rehat Makan Malam Pindang Patin & Empek Empek di Palembang, lanjut 21.38

Selasa 2 Januari 2018
01.30 WIB : Tugu Mulyo
05.30 WIB : Rehat Shalat Subuh di Seputih Banyak
06.27 WIB : Sukadana
08.30 WIB : Rehat Makan Pagi sambil nunggu Kapal Putra Nusa
10.00 WIB : Naek Kapal Putra Nusa
13.00 WIB : Landing di Merak, singgah dirumah Saudara, lanjut 14.30 WIB
16.30 WIB : Landing di Rumah

Total perjalanan :2,059 km
Total bahan bakar : 166,53 liter
Biaya bahan bakar : IDR. 1,366,000
Perbandingan bahan bakar : 1 : 12.36 liter
Biaya Nyeberang : IDR. 376,000
Biaya makan diluar bekel : IDR. 500,000

Summary :
- Seperti biasa Lintas Timur sangat menjenuhkan dengan rute yang lurus naik turun
- Sedikit jalur berkelok didaerah Merlung, Jambi
- Air Bersih, ini nilai minus dibandingkan dengan Lintas Tengah, saran,pilihlah SPBU yang besar untuk beristirahat, walaupun dari segi air masih kalau dengan SPBU Kecil di Lintas Tengah
- Aspal dan Kualitas Jalan, tadinya setelah membaca postingan agan yang melewati Lintim sempat ga deg degan, dan ga berharap lebih, tapi jujur aja dibanding lebaran lalu, ada perbaikan. Rute simpang menggala - tugu mulyo pun ada perbaikan dibanding lebaran lalu,walaupun tetap parah,tetapi lebaran lalu parah. Lintas pantai timur jauh dan jauh sangat mulus dibanding lebaran lalu. Aspal Lampung : Kurang Mulus di Simpang Menggala hingga Perbatasan Sumsel. Aspal Sumsel : Payah habis, masih sama kayak tahun tahun sebelumnya. Aspal Jambi : Tetap Juara, saingannya Aceh gan. Aspal Riau : Variasi dengan Beton, mulus cuman rute Baganbatu - Pekanbaru banyak Jebakan Batman. Aspal Sumut : Mulus

Kesimpulan - Saran :
- Pilihlah rute berbeda antara pulang dan pergi, untuk variasi
- Linteng juara di pemandangan dan trek berkelok
- Lintim juara di kecepatan dan trek lurus
- Linteng membuat badan anda lelah, tetapi mata dihibur dengan pemandangan
- Lintim membuat mata anda cepat mengantuk, tetapi badan tidak selelah Linteng

Lebih enak Lintim atau Linteng?

Tidak ada pembenaran apapun antara Lintim dan Linteng, semua kembali kepada anda
Quote:


tugumulyo-perbatasan lampung sumsel- simpang menggala berarti subuh subuh ya bang?
bukannya rawan daerah situ?
Quote:



Betul Bang, hehehehe
Quote:


Agan yang satu ini mah kayaknya urat takutnya udah putus gan...hue he he he he.....
Quote:


vetulll,
didalam boilnya minimal ada softgun ato revolver mungkin.
heheheh.


btw saya mau lintas sumatera ini.
parapat bandung.
masih tentative berangkat antara 21 jan - 28 jan.
masi galau juga antara lintas timur ato tengah.

Halaman 61 dari 86


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di