CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Kerja di hotel? siapa takut !
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5a3ff780529a4518438b456e/kerja-di-hotel-siapa-takut

Kerja di hotel? siapa takut !

Tampilkan isi Thread
Halaman 3 dari 6
Quote:


lanjutkan bro
Nc thread Gan,numpang gelar tendaemoticon-Travelleremoticon-Travelleremoticon-Traveller,sama cek kulkas ganemoticon-Cendol Ganemoticon-Cendol Ganemoticon-Cendol Gan
blm update gan? masih liburan kah?
Quote:


update lagi gannnnnn
lanjutin gan,jangan lupa pengalaman yang agak bb++ nya di ceritain yak
Quote:


kentang goreng renyah gan

Quote:
sabar gan

Quote:


bikin kos silahkan tapi bayar perbulan
Quote:
masih sibuk banget gw, peak season sama urusan pribadi banyak bet

Quote:


Quote:


ngeri di close sama momod gw hahahaha

DUNIA BARU..

Gw cek ke lobby kok masih kosong, apa gw kepagian yah? Ah tapi di pemberitahuan bener tuh jam 9. Gw naik ke lantai dua, ternyata semua udah disana.
Hari ini adalah interview terakhir sama GM dan user, jadi lo bakal diadepin langsung sama GM abis itu user, mental berperan banget disini. Gw sih nothing to lose aja , kalo yang lain gw liat ada yang grogi ada yang buka buka panduan percakapan bahasa inggris. Kalo gw buka apaan?
Gw buka semprot sama krucil, thread IGO…ya kagalah…gw kaga buka apapun soalnya memang gw ga bawa apapun,bawa badan aja.

Gw masih buta yang mana GM nya…mana Usernya…audah enjoyin aja..gw malah asik ngeliatin ekspresi peserta lain yang keluar dari ruang interview, ada yang asem, ada yang optimis, ada yang hopeless….
“selamat siang, TJ?”
“iya benar pak”
“Saya lihat CV kamu bagus, Pengalaman dimana aja?”
Akhirnya gw jelasin aja pengalaman gw selama magang di hotel, se ngertinya gw tentunya.

“nanti kalo jadi kamu keterima, kamu fix malam terus ya, soalnya untuk receiption , lakinya Cuma kamu”
Yah demi masa depan gw iyain aja deh, meskipun bakal paten masuk malam, ancur ancur dah ni badan.

Setelah itu lancar lancar aja, intinya gw keterima, Masuk tim pre opening, apaan itu pre opening? Simpelnya bakalan jadi kuli deh, lo bakal ngangkatin bed , polishing lantai, bersihin tiap ruangan.
Enteng ga tuh?

Pala lo empuk, lo bilang enteng, ngoahahaha,

Hotel nya Sembilan lantai, nah lo bakal ngangkatin bed dari loading dock, ke tiap kamar, kalo lantai satu sih enteng, nah ini lantai Sembilan, bener sih ada lift, tapi tetep aja dari lift ke kamar kamar yang pojok itu lumayan banget ngehabisin tenaga.

Belum lagi kita harus polising sama detailing room per room, makan tenaga banget. Tapi ada hikmahnya juga , kita satu team pre opening jadi saling kenal tambah akrab.

Dari si Dani yang alumnus kapal pesiar, seekor manusia yang pinter banget muterin uang jatah konsumsi yang terbatas sehingga kita bisa dapet gorengan. Si Anto yang anak pesantren yang agak klenik plus gaya bicaranya macam agen MLM,ngajakin insaf mulu.
, sampai satu satunya kru cewe di team pre opening, si Ndari, yang pengalaman kerjanya bejibun, ga ada jijiknya kalo pas polishing sama detailing , meskipun itu harus di …Toilet…

Akhir bulan puasa akhirnya hotel siap di soft launching, ga pake selamatan dan tetek bengeknya, apalagi pake pesta pesta gitu, soalnya udah telat memang, kita dituntut ngejar peak sesason, Desember.

Dan officialy, gw sudah mulai incharge bareng tim baru gw, Istilahnya , gw naik posisi, agak elit, Night Audit,, elit ga tuh namanya pake inggris inggris gitu pula, padahal nama doang keren, prakteknya gw juga dobel dobel kerja juga.. Ngoahahaha

Hotel gw adalah pemain baru di wilayah ini, tapi masih lebih modern dari yang lain, pesaing pesaing kita hotel hotel lama, bahkan saingan kita yang berhadapan dengan kita adalah hotel yang didesain menurut gw , agak norak dan dipaksakan, dan dikelola secara kekeluargaan.

Gw kenalin temen temen gw dulu deh ditempat baru ini, oiya gw satu departemen sama si ndari, si superwoman, selain Ndari, ada si Mery , si centil yang chubby semok, bayangin aja deh si sissy priscilia mirip banget dah sama dia , sama si Amel, cewek blasteran yang oportunis dan haus kekuasaan, muka sama body mirip sama si cincaaa yauraaaa (cinta laura) Cuma agak gedean punya si amel…
.
Tim inti kalo kita bilang, FOM belum ada / belum dating, system di computer belum jalan, jadi kita pake manual, pake excel.
Gw udah kaya perjaka di sarang perawan ( actually im not sure tentang “keperawanan mereka” ) ngoahahahaha, Dan lo mungkin ada yang pernah ngalamin ya, Lo laki laki sendiri, trus rekan kerja lo cewe semua. Beuuh, kudu siap siap aja dengan ala ala mereka, Kuping lo harus tahan dengan gossip versi perawan diantara si B yang minggu ini mereka ngegosipin si A misalnya, minggu depannya si B yang jadi korban gossip. belom lagi kalo ada yang PMS, kesenggol dikit aja udah kaya singa yang lagi ngelahirin..galak cuyyyy…

“ TJ, kok aku ngerasa si Amel terlalu ambisius ya?” Ndari tiba ngecolek gw yang lagi berdiri di reception.
“lo aja kali”
“Ya gatau, gw ngerasanya kaya gitu, lo gatau sih, lo kan jarang satu shift sama dia” Kata ndari
“mungkin juga, emang kaya gimana “
“Dia suka merintah merintah, udah kaya apa aja, padahal kan kita sama jabatannya”
“oh gitu , ya sabar sabarin aja udah, “ Gw saat itu belum ambil pusing, karena belum ngerasain, tapi nanti kebelakangnya omongan si ndari kejadian beneran, dan gw sadar, gw masih polos banget soal intrik ditempat kerja.

Pertengahan Desember, FOM gw dating langsung dah di take care semua sama dia, di sini gw lihat sendiri gimana si Amel cari muka banget sama FOM , Pak Wawan.
“Tuh kan , lo liat sendiri, kebukti kan” Ndari mepet mepet ke gw
“lo lagi sange ya ndar, kok lo nempelin gunung lo di lengan gw”

PLETAAAK!!

Gw dikeplak sama si ndari, sakit sih tapi kan tadi aga empuk empuk gimana gitu, hahaha

“Iyak iyak, sorry, yah kita lihat dulu lah gimana…gw mah selow ndar, asal ga nyangkut nyangkut gw aja”
“ yah lo mah keterlaluan sabarnya, model kaya si amel kalo dibiar biarin jadi penyakit TJ” kata si ndari sambil ngeloyor pergi.

“Ndar..”
“apaan TJ”
“Nempel nya boleh sering sering dong “ Ndari melotot ke gw sambil kacak pinggang pasang muka marah.

Gw mikir , bener aja si Ndari agak sewot sama si amel, dari segi pengalaman, ndari menang banyak, gw aja kalah pengalaman sama dia, dia di Hire kan memang berdasarkan pengalamannya, jadi si ndari ini lucu, dia ikut seleksi masuk sini kemaren, karena iseng aja, ( Plus kemakan janji manajemen juga kayaknya), dia bilang posisi dia sebellumnya udah enak, Dia kerja di slah satu chain hotel besar, garansi bonus ada, team solid kata dia. Kelemahan si ndari ini Cuma satu, dia ga bisa dandan, which is, dia kalah jauh sama si Amel.

“TJ, Lo dicariin sama si mery noh”
Wow mery si KW an nya sissy Priscilia,

“Eh mer ada apa?”

“eh TJ, Lo mau keripik KENTANG ga?”
ADA YANG LAIN

Mata gw ga bisa lepas dari gunungnya mery, ni anak emang klan gurunya naruto emang, si sunade , bener bener gede lhoh pemirsa, udah kaya gamuat aja itu BH nya…

Dari merry gw dapet cerita yang sama pula soal si amel, ah bodolah, ini kenapa malah pada cerita keg w yak..gw ho oh ho oh aja lagi..
Gw tetep sama prinsip gw sebelumnya, asal ga ganggu ular tidur aja, lo senggol ular gw, ular gw langsung ngaceng…Loooh ga nyambung parah..

Gw teken tombol start di stang motor gw…

CKEKEKEKEK…CKEKEKEKEK..CKEKEKEKEKEK…

Apes , rusak lagi kayanya…mau ga mau akhirnya pake engkol nyalain si bebek begajulan ini..
Gw ambil jalan memutar buat berangkat kerja, bukan apa apa sih, karena semua akses gw kalo berangkat kerja itu berbahaya semua, banyak truk truk trailer biadab dengan ban yang gede ngelebihin tinggi gw kalo pas bawa motor, jadi gw harus milih jalan yang safe menurut gw, gw masih trauma sama kejadian yang menimpa guru gw yang meninggal gara gara disenggol trailer.

Saat saat berangkat sama balik kerja menurut gw adalah saat saat rawan, pas berangkat, badan belum sepenuhnya adaptasi sama jam biologis pas pulang badan udah capek, jadi rawan banget.

Gw bawa motor standar standar aja, karena motor gw emang ga bisa dibwa kenceng. Jadi gw harus ngelewatin area paling tua dari sejarah kota gw, dari jaman kerajaan, VOC, Belanda, Jepang, semua masuk ke kota gw dari daerah ini. Percaya ga percaya, hawanya beda dengan area lain di kota gw.
Gw kaya lewatin portal waktu kalo masuk daerah ini, kaya kelempar saat saat perjuangan dulu, di beberapa tempat , gw malah kadang bisa ngerasain sisa sisa residu, entah kesedihan, entah rasa semangat yang meletup letup atau Cuma rasa gelap aja, kosong.

CEKLEK

Gw parkirin motor gw di parkiran belakang, parkiran kok rame banget ya
“Pak , grupnya udah dating emang?”
“Udah mas dari jam 8 malem tadi”
Pantes rame, grupnya dah dating toh. Jadi hari ini hotel gw akan penuh sampe 2 minggu kedepan, soalnya ada pelatihan dari pemerintah , nah seluruh pesertanya di inepin di hotel gw, 2 minggu penuh, aturan kana da BLPT yak, Balai Latihan Pendidikan Teknik, yang ada fasilitas asramanya, yaa you know lah, akhir taun anggaran, jadi ya habisin anggaran .

Nyampe desk , gw liat ada si semlohay bohay aduhay, si mery sama si Ndari, ngobrol bentar, trus mereka pada pulang, padahal gw berharap mereka ga balik jadi bisa bertiga di meja office…aw aw aw aw..

Kalo hotel penuh gini sebenernya gw makan gaji buta sih, orang ga ada yang dikerjain emang. Hotel udah penuh, paingan juga cek cek billing, udah sesuai , udah balance belum.
Mengingat lokasi hotel gw yang sangat sangat kelam di masa lalu, ga heran, di beberapa lantai ada aja yang “ngisi”. Bukan beberapa lantai sih, semua lantai sebenernya, tapi memang ada yang dominan di lantai lantai tertentu.
Gww juga udah paham, jadi ga begitu heran .

“Mas mas, saya minta pindah kamar dong” tiba tiba ada ibu ibu keluar lift dengan muka panic
“ loh kenapa bu?”
Jadi gini ceritanya mas, ibu itu mulai cerita kejadian yang barusan aja dia alamin, dari sudut pandang dia

Quote:


“ seperti itu mas ceritanya”
“ wah bu saya baru tahu loh ternyata, ibu saya pesenkan coklat anget dulu ya bu, gratis kok, nanti saya cek dulu sama temen saya ke kamar ibu, ibu tenang dulu” gw coba nenangin ibu itu dulu, biar ga tambah panic dia.
“saya ikut nanti ya mas pas ngecek, saya masih ngeri sendirian”
“iya bu, pokoknya ibu tenang dulu saja”

Gw mastiin ibunya tenang dulu, setelah itu gw kontak anak engineering buat nemenin ke atas, ke kamar si ibu, gw bilang ada lampu side bed yang mati, soalnya kalo gw bilang kejadian sbenrnya, mana mau mereka ikut.

“TINGG”

Sampailah kita bertiga di lantai delapan, gw ada di posisi paling depan, yang gw lihat, pintu kamar si ibu dalam posisi kebuka sedikit, gw berani beraniin aja buka, asumsi gw, di daleem kana da bu indah, ya kali bu indah berubah jadi kolong wewe, kan ga mungkin. Gw liat bu indah masih tidur dengan tenang, trus gw liat mejanya kok rapi gini, kan tadi si ibu bilang katanya pada aur auran kan barang barangnya..ini rapi jail loh,

“loh kok rapi mas, tadi saya sadar kok pada jatuh semua” si ibu ngomong ke gw
“ada apa ya ini kok rame” bu indah kebangun rupanya
“oo ga ada apa apa bu, ini si ibu tadi komplen katanya acnya kurang dingin” gw jawab aja gitu, biar ga tmabh heboh aja..
Si ibu yang kompeln tadi ngodein gw buat ngomong di depan kamar aja, rupanya sepemikiran sama gw , biar bu indah ga ikutan panic.

“tadi beneran mas pada jatuh itu buku sama gelas, kalo ga gitu ngapain saya sampe lari lari kebawah.”
“ Ibu tenang dulu, mungkin ibu kecapekan aja, nanti kalo ada apa apa, telpon saja saya bu, kalo di extension ga bisa, ini saya kasih nomor saya saja, biar cepet”

Si ibu setuju, mungkin udah terlalu capek dia, gw akhirnya turun ke desk, di lobby…

“Bang lo diem diem aja yak, ini kalo maslaah nyebar bisa berabe urusan” gw ngomong gt ke engineering buat tutup mulut



Tapi rupanya INI SEMUA CUMA AWALAN SAJA …..
lebih repot mana emak emak naik motor apa emak emak nginep hotel?
hahahaha
lanjut gannnnnn mumpung libur agar kembali ramai lagi
Quote:


lebih repot mana emak emak naik motor apa emak emak nginep hotel?
hahahaha
lanjut gannnnnn mumpung libur agar kembali ramai lagi
update gannnnnn
Quote:


Double update gannnnnn tar ane cendolin yang kedua
Ijin om ninggalin jejakemoticon-Ngakak
salken gan...
lanjut dong apdetnya..
bagus ceritanya.
masa mau kentang..
updet lg dong gan
Hahaa seru gan, salut n respect buat ente, jg para hotelier dimana aja..emoticon-thumbsup scara ane pernah ngincipin 2 tahun jd marketing hotel, tau banget kerja kerasnya anak2 hotel kyk apa... mbabu banget! emoticon-Ngakak (S)

Mau lo bellboy ampe Gm pun tetep lo babu emoticon-Ngakak (S) tp mbabu yg bermartabat.. Solid n passion nya tu ga terkalahkan drpd kerjaan yg lain.. Mantab abis salut! Pengalaman ga terlupakan kerja hotel emoticon-Big Grin

Lanjutin gan! emoticon-Ngakak (S)
Quote:


lanjutkan kisanak
LOBBY MAN

Salah satu kelebihan anak malam adalah solidaritasnya tinggi banget, dalam artian, satu tidur ya lainnya bakalan ikutan merem, dan kompak ga ada yang bocor mulutnya. Jadi missal ada yang ketauan tidur satu, yang lain bakal mingkem ke atasan, ga saling nyanyi tunjuk hidung.

Kebiasaan di hotel tempat gw kerja baru ini, kalo malem , semua pada ngumpul di pojokan resto, yang kebetulan open air, jadi mirip terrace gitu, ada kacanya, dari situ lo bisa liat halaman hotel sama jalan raya, nah anak anak pada demen diem disitu kalo malem, selain bisa nyantai, bisa sebat dua sebat dulu disana. Yang ngantuk silahkan rebahan di bawah meja, aman dari pantauan CCTV.

Ya namanya juga cowo kalo udah ngumpul, pasti obrolannya ga jauh jauh dari bola, biji, sama lobang. Dari si merry, sampe waktu itu liga champion.
Sampelah pada tragedi horror kemaren, dari situ muncul banyak cerita dari versinya anak anak, yang kalo diuji pake mesin kebohongannya polisi, gw yakin , banyakan hoaxnya.

Rutinitas gw, kalo masuk malem, pasti perbaikan gizi, soalnya udah jadi tradisi, anak malam pasti punya priviledge buat ambil makanan sesukanya di kitchen, ga percaya? Tanya aja hotelier , pasti di iyain. Nasi goring, telor rebus, sama tuna crispy, Menuhin piring gw, gw juga bikin Americano buat ganjel mata nemenin nonton youtube sampe besok pagi.

“mas numpang tidur yak gw, capek banget gw seharian?” kata si arif , anak engineering
“slo kaya sama siapa aja rip pake ijin keg w, udah sono masuk”

Gw liat jam 12.30
Selain pojokan resto, office fo jadi tempat favorit buat numpang tidur sementara, bebas nyamuk, ada ac, maka nikmat tuhan mana yang enkau dustakan.

Si Arif udah ngegelar korannya, gw cek 10 menit kemudian, udah pules dia tidur di lantai . Gw masih asik nonton yutub dong, jam 02.30 gw masih ngeliat arif tidur di office belakang, Cuma keliatan kaki doang, soalnya lampu mati total dan posisi arif yang gw liat ngeringkuk gitu, mau gw bangunin kaga tega, soalnya ini waktunya dia ngecek pompa sama gas buat kitchen,

“ah udahlah biarin bentar dia istirahat”, Gw ngebatin
Gw juga udah mulai nguap nguap, tumben tumbenan, padahal udah habis Americano secangkir, plus espresso juga.
Gw cek jam lagi udah 03.00, bangunin aja lah si arif, gw mau gantian molor, lagian dia juga belom cek pompa sama gas, tapi kok kaya gw ngeliat di resto yak, apa gw salah liat, ah gw panggil aja lah…

“ Rip lo semalem tidur di office gw kan?”
“laah abang kebanyakan mecin nih, pelupa lo yak”
“bukan gitu rif, setengah tiga tadi gw masih ngeliat lo molor dibelakang tuh,” gw sambil nunjuk ke office

“Apaan molor bang, gw dari jam 2 udah bangun bang, noh pindah ke resto, office lu panas banget”
“ah jangan bohong lo ah, bikin ngeri aja,”
“ngapain bohong bang, nih saya tunjukin nih, yok, korannya udah kelipet rapi lagi kan”?

Lah bener, korannya udah rapi di atas meja.

“Ya udahlah rip, mata gw siwer kali yak,”

Aslinya sih itu pembelaan gw aja buat nutupin rasa takut gw, dalam rentang setengah jam yang lalu gw masih sadar meskipun nguap nguap, gw masih inget yutub yang gw buka malahan, film semi Indonesia, adegan yurike prastika yang jadi dewi laut selatan, yang pentilnya nyeplak.

Masa gw gak ngeh kalo ada yang keluar dari office gw, ini office gw dibelakang pas ruang reception loh, pintunya juga disamping desk gw.

Ya allah Ya Allah apakah ini karena saya liat yutub semi ya Allah…

Pagi pagi pas absen pulang gw ketemu arif di parkiran, lagi asik ngerokok sama anak anak ..

“ Naah ini nih yang semalem di kerjain sama lobby man” si arif nyeletuk
“Lobby man siapa rip” kata si agus anak kitchen
“yailah gus, itu yang pernah gangguin kita di depan musholla”
“Sekarang gilrannya bang TJ di gangguin, ngohahahahah”
“buset lo rip, gw digangguin malah lo ketawain gw, asem lo” kata gw sambil ngeloyor pergi, MAU PULANG.

Dan resmilah saat itu , lobby man menunjukkan eksitensinya selain anak anak kecil di lantai atas. Bayangan hitam yang suka numpang tidur di tempat gelap, THE LOBBY MAN.
DAHULU KALA

“saya tuh penduduk asli sini mas, jadi tau sejarahnya ini hotel” Pak suko membuka obrolan sama anak anak malam itu, ya setelah kemaren insiden si lobbyman, anak anak mulai penasaran. Pak suko ini security yang di hire sama manajemen buat Menuhin kuota local boys.
60 tahun umurnya, sok preman padahal aslinya ayam opor, ciuut…jadi ya buat asik asikan aja ceirta, buat penghibur hati anak anak yang bulan ini nerima service charge di bawah rata rata, LAGI,

Buat hiburan setelah dirumah suntuk dikejar kebutuhan, kebutuhan anak, bayar listrik, buat beli bensin, beli beras.
Gw sendiri juga bingung, dengan service charge segitu, buat bayar kos aja ga ketutup, apalagi buat bayar motor, pemasukan dari tips juga hampir kosong, yaah mau dapet segitu dapet lebih tetep gw syukurin ya Allah, meskipun jujur, kurang banget.

“ emang dulu disini apaan pak”
“ dulu disini itu sebelum dibangun hotel, tanah kosong, noh masih satu halaman sama bangunan sebelah, bangunan sebelah tuh dulu luas banget, kan memang punya saudagar kaya dulunya dari china, “

“oooh gitu” gw bertekad buat nyari side opinion tentang berita ini lah ntar, kebetulan gw punya temen seneng sejarah juga, jadi dia pasti tau, buat saat ini, gw jadi pendengar yang baik aja.

Intinya sih bisa ketebak tebak, ya mirip mirip cerita kalo misalnya ada bangunan yang mulai atau agak bahkan sangat spooky, ceritanya pasti ga jauh jauh, dari dulunya rumah sakit lah, dulunya kuburan lah, gitu gitu doang. Makanya gw tadi pengen cari second opinion, tentunya yang ada dasarnya.
Kurang ekrjaan? Bener banget ngoahahaha, tapi bodo lah sekalian gw mau ketemu sama temen gw ini, lama ga ketemu.

“eh dewi, lama gak ketemu ya”
“iya bang, lagian abang juga ngilang lama”

Bukan ngilang dew, gw sengaja ngilang, ga enak ngeganggu hubungan lu sama calon suami lo waktu itu, yang dijodohin sama lo .

(Kembali ke lap..tooop)

“Aku kenal dengan bang TJ di suatu komunitas sejarah, komunitas yang suka mencari asal usul suatu daerah, bangunan dan mencari kebenaran dari suatu cerita, kita berdua mulai dekat, meskipun bang TJ ga seceria atau se heboh cowok cowk yang lain, tapi itulah bang TJ, beda, dan bikin aku suka, tapi sudahlah, itu masa lalu…
Aku mulai mejelaskan apa yang aku tau ke bang TJ, Daerah sini ini dulunya masuk dalam benteng VOC, satu dari beberapa benteng yang dibangun VOC di daerahku, lebih tua dari benteng vredeburg pokonya, lokasi yang strategis, membuat VOC memelih lokasi ini, ga besar , mungkin sekitar 1 hektar , tapi lengkap untuk ukuran benteng waktu itu, ada garnisun, ada pemukiman buat prajurit, perwira, ada parit perlindungan juga.

Lucunya , benteng ini dihancurkan sendiri oleh VOC, dengan alsan kurang modern dan sudah tidak strategis lagi, Kawasan ini kawan yang sangaat sangaat lawas, sebelum VOC masuk pun kawasan ini sudah ternoda dengan percikan darah, adu pedang , setelah era VOC, masuk agresi belanda, jepang, inggris, belanda lagi..jadi panjang sekali sejarah daerah ini

Secara spesisifik tentang lokasi hotel tempat bang TJ kerja, aku tidak tau pasti tentang footprint sejarah yang tercetak disana, tapi secara nalar, dengan kawasan yang begitu panjang sejarah perangnya, bukan hal tidak mungkin, ada sesuatu yang terjadi disana. “
Seperti itu bang”

Hhhhm ternyata panjang juga..ya cerita daerah sini, gw pun mahfum sepemikiran dengan alas an dari dewi tentang sejarah daerah ini.
Apapun itu, dengn tidak mengurangi respect terhadap entitas yang ada disini…gw mau tenang kalo kerja malem…at least biar tidur gw nyenyak lah…
ULAR BERMUKA DUA

Seumur umur gw bisa dendam ya baru kali ini, setelah gw masuk malam nonstop, pagi itu jatah gw buat libur, gw udah beresin segala hal, gam au apapun ganggu libur gw, dan jangan sampe

NO NEWS IS A GOOD NEWS

Baru aja gw mau make jaket gw, datang lah tamu, umur 70 an, tua. Datang bareng istrinya, yang mirip mpok hindun, perhiasan segambreng, gemerincing kaya anjing yang pake kalung, trus lari lari krincing krinccing..guk guk

“pokonya saya mau kamar saya selaantai dengan kamar cucu saya besok, saya gamau dipindah”

Kalo udah keluar kata pokonya gw udah gedeg banget sebenernya , gw masih pantau aja dari office belakang, yang handle si Amel, si ular bermuka dua. Gw udah firasat jelek aja, eh bener

“ TJ bisa kesini sebentar ga, tolong disini bentar, gw mau ke toilet”

Kan bener , ngabur ni si ular, mau gam au dong gw pasang badan ke depan, gw lepas lagi jaket gw..

“Begini bapak ibuk, untuk besok, di lantai tempat kamar bapak, sudah di assign untuk grup, jadi mohon maaf dengan sangat, besok bapak harus pindah kamar”

“Lho ga bisa dong, saya ORANG KAYA, SAYA BAYAR, “

Anjingg anjing, lo kaya urusan lo, jangan sok begini , gw disini Cuma ngejalanin SOP kalo lantai itu besok buat diisi grup, gaobelh diisi kamar laen.

“ya pindahin aja kamar lain mas, suruh pindah tamunya”

TAMBAH NGELANTUR

“Kita usahakan ya pak, tapi kita ga bisa janjikan”

Pergi deh dua orang itu, gw ambil jaket, gw tulis di log book, soal kronologi lengkap, plus tulisan capslock di akhir note, PLEASE FOLLOW UP, DAN IFOKAN TIDAK ADA KAMAR”gw tinggal balik,

Besoknya, waktu yang seharusnya gw bisa istirahat, bisa nonton kakek sugiono seharian, hape gw ga ada tenangnya

“TJ, lo harus tanggung jawab, tamunya marah marah nyariin kamu, “ amel wa gw

“bang gimana nih, ada tamu marah marah nyariin lo” si ndari bbm gw

“waduuuh tamu ini kenapa bang, kok marah marah nayriin lo’ si merry toket biadab bbm gw juga

“BESOK KAMU MENGHADAP SAYA DIRUANGAN” FOM gw wa gw

FIX yang bisa gw simpulin , gw dicariin tamu marah marah soal kamar dan gw disuruh ngadep FOM gw besok
Besoknya, gw datang dengan pede aja, nyampe office langsung ke ruangan FOM gw,

“Kamu tuh yang bener kalo kerja, masih goblok aja, kalo ga ada kamar jangan janjiin tamu”
“Loh pak saya ga ada janjikan tamu kamar, bahkan saya udah bilang juga, kita memng sudah tidak ada kamar lagi, tamunya ngotot, di logbook sudah ada kok pak, bisa dicek, lagian yang awal handle bukan saya pak, si amel, trus dilimpahin kesaya”
“tetep aja kamu salah, kamu akan saya kasih repriment”
“Siap pak, kalo saya memang salah saya memng pantas dapat repriment, tapi saya berkeyakinan benar”

Gw tinggal aja tuh ke depan, memang ngehe,

“sabar aja bang, gw yakin lo gasalah, gw liat tadi si amel ngbrol sesuatu ke fom, tenang aja bang, yang benar memang kalah diawal” si ndari nyemangatin gw

Duh ndari, coba lo kaya gini tiap hari, udah gw gebet juga lo.

Repriment itu semacam SP 1, gw sih bodo amat, tapi yang biking w gedeg, niat gw bantuin malah dibuat tumbal begini, sama si amel.

The show must go on, and revenge will be come soon, gw , ndari dan beberapa staff lain merencanakan sesuatu yang bisa bikin semua system kelabakan, tinggal tunggu tanggal mainnya….I’LL BE BACK
Halaman 3 dari 6


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di