CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
REBORN: Karma Will Always Find Its Way [TAMAT]
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5a16b6e2c0d770b0058b4568/reborn-karma-will-always-find-its-way-tamat

REBORN: Karma Will Always Find Its Way

Tampilkan isi Thread
Halaman 96 dari 203
Well, felicia balik cihuy emoticon-Big Grin

#FeliGarisKeras emoticon-Cool
waduh mantab nih dapet mantan emoticon-Leh Uga
baru baca bentar, sampe ketemu nama Fitri, trus langsung scrooollll ke bawah, cuma buat komen



MAMPUS-MAMPUS DAH LU BAGS


dah gitu aja, balik lagi ke atas nerusin baca

edit...

semoga lo balikan lagi sama Felicia, walaupun di pooling ane pilih DIana.
jangan bego lagi plisss...
Diubah oleh sempronq
Quote:

oh iy klewat gan... yg ente tanda materi sensitip ntu y? eh badewei kesan lekat ny bukan malah yg jadi debat sm abang ny lisa kan? makany ane khilap gk keingetan... thx klaripiks ny y gan... apdet mana apdet badewei?

si Boy udah update noh
gue nunggu penjelasan dari Felicia
Diubah oleh bruce999
Quote:


What 2-3 bulan lagi? Kalo asumsi sehari 2 chapter, brti masih bakal ada 180 chapeter lg donk?

emoticon-Leh Uga
Diubah oleh bowowww
Quote:


Bukan bags kalo gk bego, gan... wkwk peace Bags, tp itulah lo dimata kami, lo sih bikin gregetan emoticon-Hammer2
Ahh mai Felicia is back
Quote:


dapet angin segar lagi nih kite bro
gile fans nya felicia banyak ya klo ada update soal dia
Quote:


Hanjir, raja php...
Habis tunangan sama felicia, si bags galau ggra keinget liana, e ggal kimpoi maning gan,

habis itu si felicia balikan sama rendy, liana ttep cuek n si diana balikan sama riski...

Terus bags nya kmana donk? Y si bags balik nggalau lagi gan..hahahaha...
Quote:


ya bagus, lama tamatnyaemoticon-Big Grin
Weeh hampir tamat ya ceritanya :kangen

Bagian 75

it's been such a long time
I haven’t been sitting here
Staring at your smiling face …



Gue duduk di bangku ayunan dua kursi yang saling berhadapan. Memandang dalam ke wajah Felicia yang sejak tadi belum selesai memasang senyum, sambil membicarakan banyak tempat yang telah dia datangi beberapa waktu belakangan ini. Khususnya spot yang keren buat menikmati sunset. Dan dia sengaja bercerita sambil meledek betapa gue melewati waktu tanpa bisa ikut berbagi itu semua dengannya.

Satu hal yang baru gue sadari setelah beberapa tahun mengenal Felicia. Bahwa senyumnya mengandung candu, yang siapapun memandang senyum itu akan turut tersenyum tanpa sadar. Dan senyum itu bak nikotin, yang gue sadari akan membunuh gue perlahan, namun gue menikmatinya.

“By the way, lo sekarang apa kabar Gus? Sekarang gimana hidup lo tanpa Lisa? Kok kurusan?” Tanya Felicia setelah sepertinya selesai menceritakan momen-momen seru yang terjadi dalam hidupnya.

Gue hanya menjawab dengan tersenyum dan mengangkat kedua bahu. Felicia memangku dagu dengan kedua tangannya, dan mendekatkan wajahnya ke gue. Masih seorang Felicia yang dulu.

“Lo sama siapa sekarang?” tanya Felicia sambil memasang senyum meledek.

“Sekarang? Lagi sama lo lah.”

“Maksud gue cewek lo, pacar lo, some one special lo siapa sekarang?”

“Ga ada.” Jawab gue singkat sambil menggelengkan kepala dan tersenyum. Felica memasang mimik wajah curiga sebagai tanda ga percaya dengan jawaban gue.

“Lo baik-baik aja kan? Maksud gue, lo gak lagi…”

“Fel.” Gue memotong ucapan Felicia.

“You’ve been walking around to make sure everyone is okay. Tapi lo ga sadar, lo yang lagi ga baik-baik aja.” Ucap gue sambil memegang kedua pundak Felicia dan memundurkan badannya kembali ke sandaran bangku ayunan.

“You can still tell me everything, Fel. Everything.”

Felicia tersenyum, sambil membuang pandangannya ke arah taman disamping tempat ayunan, kemudian melipat tangannya di dada.

“Everything?”

“Yes, everything.”

“Kenapa lo ga pernah ada saat gue butuh orang buat berbagi?” Tanya Felicia kini dengan kembali memasang senyum meledek.

“Ga pernah ada?”

“Iya. Lo ga pernah ada.”

“Fel, berapa bulan terakhir ini yang gue tau lo udah jadi tunangannya Rendi. Tunangan temen gue yang…”

“Tapi gue pernah minta lo buat tetep ada. Buat tetep temenin gue sampe…”

“Ya ga bisa gitu lah Fel!”

Gue dan Felicia saling memotong omongan. Sepertinya sesuatu mulai berjalan ga seperti yang gue harapkan. Gue dapat melihat jelas genangan air di mata Felicia yang kini tampak berkaca.

“Seandainya tunangan lo itu bukan Rendi, atau seandainya Rendi bukan temen yang gue kenal, dan atau seandainya gue ga pernah punya perasaan apapun ke lo, mungkin pertunangan lo sama dia ga akan bikin gue milih buat jaga jarak dari lo Fel.”

“Emang apa tujuan lo jaga jarak dari gue.”

“Yaa.. karna..” gue bingung menjawabnya.
“Karna gue gamau Rendi berpikir gue berusaha deketin lo, atau juga gue gamau Rendi mikirnya lo ada perasaan apapun ke gue. Yang gue takut nantinya malah bikin dia ga tenang dan selalu..”

“Nyatanya tetep aja begitu.” Potong Felicia.
“Dengan lo udah jaga jarak dari gue, dengan kita ga pernah ada komunikasi dalam bentuk apapun, Rendi tetep selalu khawatir dan curiga gue ada apa-apa sama lo.”

Gue menatap wajah Felicia yang kini sangat serius. Gue menebak betapa dia sedang berusaha menahan emosi, terlihat dari irama nafasnya yang sedikit menggebu.

Felicia turun dari bangku ayunan, kemudian berjalan pelan menuju kearah pintu utama rumahnya.

“Lo mau minum apa? Kopi apa es?” teriak Felicia dari depan daun pintu kearah gue.

“Dua-duanya juga boleh, kopi pake es.”

Felicia kemudian masuk kedalam rumah, membiarkan pintu nya sedikit terbuka.Entah berapa menit kemudian, Felicia keluar dengan sudah berganti pakaian hanya memakai kaos dan jeans selutut, menenteng sebuah gelas berembun yang kemudian dia serahkan ke gue. Gue mengucapkan terima kasih dan meminumnya sedikit.

“Gelas lo udah ga ada Gus, pecah. Sorry yaa.” Ucap Felicia. Gue menatap gelas yang ada ditangan gue dan tersenyum sambil mengangguk mengiyakan.

“Saking berusahanya Rendi buat hapus semua ingetan gue tentang lo, dia sampe banting gelas dari lo yang selalu gue simpen di kamar.” Lanjut Felicia.

“Gue ga tau Gus, apa keputusan gue batalin tunangan sama Rendi udah keputusan yang tepat. Gue.. Gue ga bisa kalo harus hidup sama orang yang bukan sayang sama gue, Cuma sekedar berambisi milikin gue.”

Gue hanya diam mendengarkan setiap kata yang Felicia ucapkan. Nada bicaranya ga menyiratkan kekecewaan atau kesedihan. Tapi ekspresi wajah dan tatapan mata Felicia terlalu sulit disangkal bahwa ada rasa pedih didalam hatinya.

“Kenapa dia harus masih curiga tentang perasaan gue ke lo setelah gue udah nerima permintaannya buat nikah sama gue? Gue udah nganggap lo sebagai bagian dari masa lalu gue dan sempet berpikir akan habisin sisa hidup gue sama Rendi, sama orang yang selalu berjuang dan berusaha buat bahagiain gue, sebelum gue liat gimana temperamentnya dia setiap kali nama atau tentang lo terlintas dikepalanya sendiri. Yang malah selalu marah dan menyudutkan gue.”

Gue mengambil telapak tangan Felicia dan mengusapnya. Bagaimanapun, gue merasa sangat bersalah. Gue menyesali betapa gue ga memiliki kesempatan buat menjelaskan banyak hal pada Rendi, hingga keputusan akhir sudah dibuat dan perpisahan Rendi dengan Felicia sudah benar-benar terjadi.

“Sorry to hear this, Fel.. Gue..”

“Ga perlu Gus. Ga perlu..”Ucap Felicia sambil menatap gue dengan memaksakan senyumnya.
Diubah oleh ucln
Udah ada spoilernya aja nih, kira kira sapa ya yang tunangan sama bagusemoticon-Leh Uga

Edit:

Udah muncul aja updatenya kaget ane borremoticon-Leh Uga

Edit lagi ah:

Makin bingung ane sama jalan pikiran nya si bagus, diana udah ngebet minta di nikahin eh felicia udah nongol lagiemoticon-Hammer (S)
Diubah oleh lapar.bang
Sorry to hear this, fel... Gue...


Gue....
nanggung bgt motongnya....
K-E-N-T-A-N-G D-E-H C-U-L 😥
Perasaan bagus ngapain aja salah deh emoticon-Big Grin
Pendek amat updet nya bro 😣
ampe bingung mw koment apa gua???🤔
Halaman 96 dari 203


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di