CARI
KATEGORI
KATEGORI
Pengumuman! Ikuti Surveynya, Dapatkan Badge-nya! Klik Disini
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Gw berteman dengan Kolong Wewe..
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/59a7b620ded77042108b456b/gw-berteman-dengan-kolong-wewe

Gw berteman dengan Kolong Wewe (End of Chapter One)

Tampilkan isi Thread
Thread sudah digembok
Halaman 57 dari 85
Quote:

alhamdulilah udah gan, udah diganti lembaran baru, btw ane jadi kesengsem nih ma sekar versi putri keraton...hahaha...
W.o.w update lagi.. mantab gan, lancrotkan gan..
Anjiiirrr,,,gan imam dapet hadiah istihmewah,,dari sekar,,
Untung bukan versi yg lain nya,,wkakakakakak
yeah sekar come back, kangen gw ama sekar
Tuhh giliran ma jin malah ngadu bibir...upsss
Cemilan sebelum tidur baca 2 apdetan hehehee emoticon-Hammer (S)
Cia cia cia... smakin panas.. menunggu lanjutan cerita agan pengky...
Kira2 penampakan Nyi Sekar Kencana ky gini g ya?

Gw berteman dengan Kolong Wewe..
Jiahahaha:v anjir pedagang kentang:v boleh juga agan yg satu ini^.^
Mantap lah gan! Sekali update langsung dua...
Nice lah, tinggal nunggu cerita kisah cinta ama anggie aja ini:v
luar biasa, biasa diluar
Anjir menang banyak dapet cipok versi sekar yg cakep emoticon-Big Grin
Quote:


ini bidadari dunia gan

doi kmrn ultah pula tanggal 6



akhirnya sekar kembali... emoticon-Selamat

baca ceritanya imam seperti nostalgia baca cerita rakyat, bacaan tempo dolo... emoticon-Malu (S)




lanjooot, jagad tirta... emoticon-Toast



Quote:


Wahh, ada neng Pevita.. Ini sih future wife nya ane, Gan (Sambil nuntupin kepala pake penggorengan, takut di keprok Anggie pake batu dari belakang) emoticon-Hammer2
Sebuah Pengakuan Dan Sebuah Kejutan, Yang ...?

Selepas kejadian semalam, gw menjadi lebih semangat mengikuti ulangan Matematika di sekolah karena Sekar kembali menemani.. Sayangnya karena pertarungan semalam sangat menguras tenaga, gw pun langsung tertidur pulas di kamar, dan hasilnya gw pun tidak belajar sama sekali.. Kita liat aja nanti nilai nya berapa, pemirsahh..

Rio yang semalam pulang lebih dulu dari rumah Ridho juga sama-sama tak membuka buku.. Bukan karena ketiduran, tapi menuruti rasa malas dan akhirnya dia pun ujung-ujung nya ketiduran juga..

Tak terasa, bel pulang sekolah pun berdentang.. Gw langsung menghambur keluar, sementara Rio harus menghadiri rapat OSIS dengan muka manyun.. Sedangkan gw dan ketiga sahabat baik gw yang memang berniat untuk nongkrong sebentar di warung pengkolan milik Teh Yuyun bergegas menuju kesana..

Kami semua sempat tertawa terbahak-bahak mendengar gurauan dari Joni begitu memasuki warung dan mencari tempat duduk yang nyaman.. Karena gw paling terakhir masuk, otomatis gw dapet tempat duduk yang pinggir, lalu segera menyalakan sebatang rokok.. Teh Yuyun yang mungkin mendengar suara riuh kami terlihat memperhatikan..

Begitu tatapannya menangkap sosok gw, dia langsung keluar dari dalam warungnya dan berjalan cepat ke arah gw.. Tanpa basa basi terlebih dahulu, janda semok tersebut langsung memegang wajah gw dengan kedua tangannya..

“Ya ampun, Kang Imam teh ga apa-apa.. Teteh baru mau jenguk ke rumah sakit pas denger Kang Imam koma” Kata Teh Yuyun sambil membolak-balikan wajah gw ke kiri dan kanan..

"Perasaan gw nih Janda udah tahu kalo gw koma beberapa minggu yang lalu, apa cuma perasaan gw aja yak.. Sebodo lah yang penting gw bisa liet kedua benda miliknya yang wahh" Ucap gw dalam hati..

Sementara boops nya yang berukuran triple XL berada persis di depan muka gw.. Kedua benda kenyal tersebut nampak bergoyang-goyang karena kedua tangannya masih bergerak-gerak.. Gw yang di beri bonus sebuah pemandangan yang cukup membuat gw harus menelan ludah, tidak bisa menolak dua buah rezeki nomplok yang saat ini gw saksikan sedang bergelantungan tepat di depan mata..

“Kang Imam beneran baik-baik saja, coba Teteh periksa badannya dulu yah, takutnya masih ada urat-urat yang terjepit atau apalah.. Akang diam saja, Gini-gini juga Teteh pernah jadi master pijat di kampung” Tanya Teh Yuyun yang mulai meraba-raba bahu gw lalu memutar ke punggung kemudian kembali ke depan dada gw, seperti sedang memeriksa tiap inci badan ini..

Gw yang tadi mengangguk mulai merasakan bulu kuduk gw meremang saat jari-jari tangan kanan Teh Yuyun menggerayangi tiap bagian tubuh gw.. Rabaan tangannya itu mulai mengarah turun ke daerah perut dan hampir menyentuh bagian sensitif gw.. Tanpa terasa, sebatang rokok yang masih tersisa setengah, terlepas dari tangan gw..

“Jangan turun.. Jangan turun.. Jangan berhenti.. Jangan berhenti” Batin gw dalam hati sambil melirik ketiga teman baik gw yang menatap melongo melihat reaksi Teh Yuyun.. Tiba-tiba..

BRAKKK!!!

Suara pintu warung Teh Yuyun terbanting dengan keras, tepat sebelum jari-jari tangan kanannya menyentuh area sensitif dan meremas Senjata Sakti gw, yang selama ini belum pernah di gunakan untuk menyerang musuh, meski posisi Senjata Sakti tersebut sudah beringsut bangun hendak berontak dari dalam boxer..

Spontan kami semua terkejut termasuk Teh Yuyun yang langsung berdiri dan menoleh ke belakang, tepatnya ke arah pintu yang masih tampak bergerak-gerak.. Gw yang melihat Sekar sedang menatap tajam janda pemilik warung itu, hanya tersenyum sedikit geli melihat reaksi Jin Penjaga gw tersebut..

“Nanti saja Teteh lanjutkan yah pijitannya, Kang.. Mau lihat pintu dulu, takut ada yang rusak” Ucap Teh Yuyun masih dengan tatapan heran, lalu berjalan mendekati pintu..

“Aduh Teh, badan saya juga ga enak nih.. Kayaknya keselo pas maen futsal semalem” Keluh Joni mendadak sambil memegang lehernya..

“Kang Joni mah nanti di urut sama Mak Onih saja yah, yang rumahnya di depan sekolah akang semua” Jawab teh Yuyun yang sempat terhenti jalannya dan membuat kami semua tertawa keras..

Sementara Joni hanya mendengus kesal mendengar sahutan Teh Yuyun.. Bagaimana tidak, kami semua tahu siapa orang yang di sebut namanya barusan oleh Janda tersebut.. Mak Onih memang berprofesi sebagai tukang pijat tuna netra, namun usianya sudah sepuh..

“Sialan bener, giliran gw aja di kasih nya Mak Onih.. Giliran si kambing mah minta juga kagak, malah di kasih pijat yang hampir plus-plus” Gerutu Joni sambil menyalakan rokoknya..

“Beda muka beda rezeki, Men” Timpal Rendi seraya menoyor kepalanya..

Gw tertawa mendengar jawaban Rendi, lalu berjalan ke arah korek gas yang tergantung di depan warung Teh Yuyun.. Sekar dengan cepat melayang menghampiri gw..

“Wanita genit itu memang harus di beri pelajaran, Kang Mas.. Tingkahnya terkadang hampir melampaui batas kewajaran” Ucap Sekar dengan menatap tajam ke arah Teh Yuyun yang sedang membuat minuman pesanan kami..

“Ga usah, Sekar.. Lagi pula aku tahu dia itu hanya bercanda saja” Jawab gw dengan hati tertawa mendengar ucapan Sekar tadi..

Mendadak Hp gw berbunyi, dan saat gw liat siapa yang menelpon, gw langsung mengangkatnya..

“Hallo, Assalamualaikum, kenapa Bu?” Tanya gw setelah memberi salam ke Ibu gw yang menelpon..

“Kamu jangan lama-lama nongkrongnya, Bang.. Ibu mau kondangan, cepet pulang yah, soalnya Ayu di rumah sendirian” Jawab Ibu dengan suara sedikit bernada tinggi..

“Iyah, bentar lagi abang pulang koq, Bu” Jawab gw lagi..

“Ya sudah, assalammualaikum” Kata Ibu dan langsung menuntup teleponnya..

Gw berjalan kembali ke arah teman-teman gw sambil menggenggam Hp dan menghisap rokok yang sudah terbakar..

“Guys, gw cabut duluan yak.. Nyokap barusan telpon, ade gw sendirian di rumah” Ucap gw sambil mengambil tas dari atas meja..

“Yuk, Jon.. Anterin gw balik” Ajak gw ke arah Joni yang melemparkan kunci motor matic kesayangannya ke arah gw..

“Lu yang bawa, gw bonceng aja” Seru Joni dengan tangan mengambil tas..

Gw mengangguk lalu berjalan ke arah motor ketiga teman gw yang terparkir di depan warung Teh Yuyun..

Begitu sampai di rumah, gw melihat mobil H*nd* J**z biru terparkir di halaman rumah gw.. Sesaat gw mencoba mengingat dan ternyata mobil itu adalah milik cowo yang pernah gw pergoki hendak mengajak Anggie keluar.. Segera gw mempercepat langkah menuju rumah, dan benar saja dua sosok mahluk berlainan jenis yang sama-sama tak ingin gw lihat wajahnya saat ini, sudah duduk di teras rumah..

Anggie yang melihat kedatangan gw langsung berdiri dan berjalan menghampiri.. Sesaat ia memandang wajah gw yang sudah terlebih dahulu menatapnya tajam.. Perlahan Anggie mencoba memegang tangan kanan gw, namun dengan cepat gw mundur kebelakang untuk menghindar..

“Maksud lu apa ngajak si anjing ke sini.. Lu berdua masih kurang buat nyakitin gw, Hah?” Tanya gw dengan nada sedikit tinggi sambil melemparkan pandangan ke arah cowo tengil yang saat ini sudah berdiri..

“Beb, dengerin aku dulu” Pinta Anggie yang sama sekali tidak gw hiraukan sambil menarik tangan gw, malah gw berjalan ke arah laki-laki yang ingin gw ludahi muka nya itu..

“Gw mau lu pergi dari sini” Ancam gw dengan suara bergetar sambil menarik kerah kemejanya dengan kedua tangan..

“Beb, apa-apa an sih kamu” Bentak Anggie dari arah belakang yang langsung menarik tangan gw..

Gw tetap memegang kerah laki-laki tersebut sambil terus menatap tajam, lalu melemparkannya ke arah bangku, hingga jatuh terduduk disana.. Anggie segera membantunya berdiri.. Pandangan gw menatap nanar ke arah Anggie dan laki-laki itu..
profile-picture
profile-picture
profile-picture
cos44rm dan 6 lainnya memberi reputasi
Langsung 2 part gan mumpung libur kerja, hehehe
Wah berantem dah sepertinya emoticon-Ngamuk
Duh ada drama apalagi nih anggie datang,sampe diusir gitu..sabar mam coba bicarain baik2 jgn pake emosi...upss namanya juga darah muda...emoticon-Ngacir
yeah, how long must you wait for him?
Yeah, how long must pay for him?
Yeah, how long must you wait for him? kang imam emoticon-Kaskus Radio
Halaman 57 dari 85
GDP Network
© 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di