CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / News / Berita dan Politik /
Pedagang Pasar Induk Cipinang Tolak Harga Eceran Tertinggi Beras
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/59755b71925233b4798b4570/pedagang-pasar-induk-cipinang-tolak-harga-eceran-tertinggi-beras

Pedagang Pasar Induk Cipinang Tolak Harga Eceran Tertinggi Beras

Tampilkan isi Thread
Halaman 3 dari 6
negara ini belum siap demokrasi emoticon-Embarrassment

Quote:


Argumen goblog gak pake riset hasilnya begini nih. Lu kira semua obat, mau obat pusing atau obat kurap HETnya sama ? HET Betamethasone jelas beda sama HET Dexamethasone biarpun sama itu obat alergi. kalau mau sama nerapin HET buat beras ya harus kasih kriteria beras kualitas A harga sekian, B harga sekian yang kandungan beras patahnya banyak harga sekian dan lain-lain, masa mau main pukul rata harga 9000 semua emoticon-No Hope
keliatan kalo mentan sama mendag ga ngerti ilmu ekonomi.. guoblok tenannn..
minimal koordinasi lah sama menko ekonomi nya kalau mau ngeluarin kebijakan..emoticon-Ngakak
Klo mo beras murah bulog sama quota import di hapus biar importir langsung perang harga dijamin harga beras turun
pengen komen tp masih lum jelas permasalahannya.. emoticon-Malu (S)
Quote:


Yg kmren berhasil

Membuat ribuan anak kecil

Tepuk tangan karena aksi sulapnya ?
jadi mentri ko nyusahin doang si bisanya. bukanya mensejahterakan petani ini mah malah mau mencekik petani. segala jenis beras diatur², udah kaya di korut aja...
ini pedagang mw masuk bui kena pasal makar.

karena tidak mematuhi cahaya asia
pejabat rezim kodok pada tolol atau malas yah? seenaknya menentukan begitu tanpa riset lapangan.


pedagang mana yang mau jual rugi. rezim ini bener2 aib sejarah indonesia.
Quote:


ntar menterinya dengan gampang bilang, "kalau modalnya mahal, tanam sendiri saja biar sedikit murah".

emoticon-Wakaka
Quote:


pejabat sekarang ya pejabat dari dulu juga.. emang kebiasaan dari rezim2 sebelumnya malas
harusnya kalau mau revolusi mental ya dipecat2 in aja semuanya emoticon-Big Grin
pegawai pajak juga malas, gak mau cari WP baru lagi, akhirnya yang sudah patuh dikejar2 terus emoticon-Busa
Quote:


oh... begitu toh... ane kira pejabatnya dari kalangan profesional.



Don Kodok raja tipu.
Quote:


Pedagang Pasar Induk Cipinang Tolak Harga Eceran Tertinggi Beras

GKP 3.700
BERAS 7.400
rendemen gkp ke beras cuma 58 %
Berarti cuma boleh untung 8%????
Belum ngomongin resiko tercecer, distribusi, packaging...ini belum ada sortasi beras kepala n beras pecah..
Bingung saya???

Quote:

ya kalau level menteri memang ada dari profesional..
tapi staff2 bawahannya kan tetap bawaan kementrian sebelumnya.. gak mungkin menteri kerjakan semuanya sendiri, termasuk mengumpulkan informasi lapangan
tau sendirilah kualitas PNS disini emoticon-Big Grin
Quote:


sebagian menterinya rezim sekarang masih okelah, tapi cuma sebagian ya emoticon-Ngakak ..

kalau pendapat gw, yang paling bagus ya kabinet jamannya gusdur emoticon-I Love Indonesia (S)
Quote:


setuju....emoticon-shakehand

mungkin banyak yang ga tau yang namanya quality control emoticon-Big Grin
pokoknya HET dipukul rata meski ada yang cacat produk emoticon-Ngakak
Ga bisa kalo cm batesin harga berasnya pak.. Kalau mau standarin juga harga tertinggi pupuknya ama pestisida..
Terus harga gabah dr petani ..
Terus harga transport jg..
Baru deh harga berasnya..
Biar petani juga ikut ngrasain enaknya..
Slama ini ongkos tanam itu mahal.. Apalagi pupuk & pestisida..

Tp wktu panen yg beli gabah pd murah2 bgt dr tengkulak..
Yg ngrasain enknya cm tengkulak..kasian petani..
ini kan buat rakyat sendiri😍
Masa kita beli harga pertamax dg pertamax yg dicampur premium?
Nurut saya sih gitu
Apa kita pernah periksa mutu beras yg kita beli?
mau meroket katanya braayyemoticon-Leh Uga

Mentan sama mendag kerjaan colay muluemoticon-Leh Uga
Diubah oleh mijon.akua
klo mau bikin HET harusnya ada klasifikasinya tiap jenis, jangan disamain untuk semua jenis beras, klo kayak gini mana ada yg mau nanem & jual beras bagus, bener2 gagal paham ane nih
Halaman 3 dari 6


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di