CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Female / Wedding & Family /
Ragu Sama Istri, DIlanjut atau Engga?
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5968982554c07a63558b4569/ragu-sama-istri-dilanjut-atau-engga

Ragu Sama Istri, DIlanjut atau Engga?

Tampilkan isi Thread
Halaman 4 dari 5
Quote:


ngeliat muka bini kasian? dia kasian sama elu ngga? ente kocak bener jadi laki, PEMIMPIN kok mau aja diinjak2 sama 1 cewek. Masih banyak wanita normal dan waras yang mau sama ente, yang kesusahan cari pendamping hidup.


Quote:

Semoga semuanya jauh lebih baik
Quote:


rata2 yg aktif (selaen ngetroll) di H2H pada openminded koq.

belajar dari kesalahan orang lain...

Tapi gak semua orang berubah pada kecepatan yang sama...

Quote:


Wah ente disindir kayak gitu dan malah ngelamar ? Yowes udah terjadi ya emoticon-Ngakak (S)

Kasih waktu yang "semampu" agan aja..
Misal kuatnya setaon ya tahan lah setaon lagi dengan kasih yg terbaik.

Ane sih ngerti kalo pada bilang "batu kalo ditetesi air terus2an juga berlubang"...
Tapi netesin air dimulai pas pacaran donk, jangan pas nikah emoticon-Ngakak (S)
Lalu berlubangnya mau pas kapan ? Pas batu nisan tertancap ???

Pernah kepikiran punya anak ? Kira2 kalo punya anak akan bikin situasi tambah adem apa tambah runyam ?

IMO sih gan... Gak setuju gpp.
Diubah oleh mozillafirefox
siapa bilang kalo PNS cerai gajinya setengah dikasih ke mantan istri? mana ada kayak gitu kalo di Indonesia.
kalo cerai perlu izin atasan sih emang iya bener. tapi kalo udah cerai mana ada penghasilan dibagi ke mantan istri, apalagi kalo nggak ada anak.


permasalahan TS adalah TS jadi cowok sorry to say melempem kayak kerupuk kena angin. ketemu cewe yg lebih keras ya jadinya gitu, merasa tertindas.

mungkin sebenarnya istri TS ga nyaman di kontrakan, jadi lebih suka ke rumah ortunya.
mungkin TS kurang asik diajak jalan atau ngobrol, jadi dia lebih suka sama teman2nya.
tapi karena TS melempem ya ga bisa apa2, cuma bisa komplain aja.

coba dikorek lah isi hati istrinya. cewe tu kalo lagi "aneh" sih biasanya Karena ada yg kurang enak di hati, jadi betingkah lah buat dapat perhatian.


coba lah lebih jadi LAKI kalo mau didenger sama istri, kalo melempem terus ya memang susah sih bikin cewe model istri TS nurut.

Quote:



Ane cm bs berdoa.. mdh2an istri ente bnr2 mndpt hidayah... dan keluarga ente bs rukun smpe akhir hayat.. Amin ya robbal alamin
Quote:


Masha Allah... smoga hal2 positif sia mnjadi inspirasi para kaum hawa yg lainya... amin



#bigbigbigrespect


Quote:


Soalnya kalo ane liat dia lg berusaha berubah gan, skrg jg lg normal2 aja. Kalo dia lg kumat jg mana ada kasian ane.


Quote:



Kalo di instansi ane sih gt gan, ane jg udh baca peraturannya. Kalo suami pns yg ngajuin berkewajiban nafkahin mantan istri smp dia nikah lg. Ga tau sih ya kalo instansi agan gmn.

Kalo masalah ngobrol sih asik2 aja gan kalo lg normal, dr jaman pacaran jg ngakak2 mulu. Smp temen kantor bini ane ngeliatnya kita bedua kocak, serasi. Dia ga tau aja sebenernya kalo ada masalah.

Siap tengs gan sarannya
from this thread i learn that wife = property.

wow. just wow.
Quote:


NOW, most of it, yes....sadly....man can buy most of woman with his money, not his love...the more money man has, the more sexy woman he get...
man loves body, woman loves money...

society rules...especially in a big city

but don't worry, there are a lot of KIND Woman who loves you most than your money, maybe she is waiting for your love, too. Only time will tell...
Quote:



wait dude, i'm a woman myself and a wife.

what i mean by property was:
istri dijadikan hak milik. diatur sesuka hati.padahal idealnya dalam rumah tangga (bagi saya) istri dan suami adalah partner, mempunyai kedudukan setara di rumah. tapi dari kebanyakan komen yang saya lihat, banyak yang menyatakan bahwa istri wajib tunduh dan patuh kepada suami, semua yang dilakukan harus dengan perintah suami, even hanya keluar rumah pun harus dengan izin suami. i'm just sad to see that.

well, mungkin kebanyakan orang mentafsirkan dan mengikuti ajaran agamanya. i cant argue with that, namanya udah keyakinan ga bisa diganggu gugat. cuma sedih aja melihat orang2 masih menjadikan wanita sebagai warga kelas dua, bahkan oleh sesama wanita emoticon-Smilie

Quote:



nah ini sis, suamiku dari awal nikah udah menekankan kalo kita itu partner (which is suami dari awal menekankan kalo cuma mau cari istri yg manut2 aja dia bisa nyari perempuan di kampung2 yg - mayoritas - tunduk sama suami, istri cuma jadi pajangan di rumah, pajangan buat di9bawa kondangan dll, gabisa diajak diskusi)

cuma sbg istri pastinya ada kesadaran kalau biar bagaimanapun suami itu adalah kepala keluarga & imam, sbg istri jelas harus hormat sama suami, dengan catatan, suami juga menghargai keberadaan istri, alhamdulillah suamiku ngasih kebebasan sepenuhnya buat aku, aku mau main sama temen hayuk, mau nginep di rumah ortu (kalo dia lagi kerja sampe nginep2) hayuk, cuma kok ya akunya yg ga rela jauh2 dari suami wkwkwkwkwk (ya maklum masih hot2nya kali namanya manten baru mau staun wkwkwkwk)... dia juga mau nyuciin piring, bebersih rumah, dll kalo aku lagi capek (dan ga pernah maksa aku buat masak, plus kalo aku masak apapun dia habisin - dan dibilang enak meski buat aku rasanya absurd wkwkwkwk)

yg salah itu kalo suami memposisikan diri sbg raja di rumah dan istri itu istilahnya cuma jadi babu di rumah, itu sih emang miris sis

tapi aku lebih miris liat mahmud2 yang kerjanya pada ngeluh di fb soal rumtang mereka sis (ya cemburu suaminya say hi ke mantan lah, merasa ga diperhatiin suami lah, apa lah), dari situ keliatan dasar rumah tangga yg baik itu ya komunikasi, ada dua kepala kalo komunikasinya ga bagus udah kacau balau deh.

*trus aku nih ngomong apa sih wkwkwkwk panjang lebar gada ujungnya

buat TS, coba perbaiki cara komunikasi sama istri deh, dinginin kepala kalian, duduk bicarakan empat mata soal apa maunya masing2, anggap lah lagi ngobrol sama temen sendiri gitu.
Quote:


Itulah makanya ku bilang punya kedudukan setara, saliing menghormati. ada kata saling di sini.
nah setuju, komunikasinya diperbaiki. kalau salah satu merasa lebih superior dari yg lain ya susah. yang satu minta supaya diturutin, yg satu gak merasa harus nurut, ya buyar
Quote:

Menarik nih. Jadi kalau mau keluar rumah nggak perlu izin suami gitu? Di luar konteks agama, suami ada tanggung jawab buat melindungi keluarganya sis. Kalau jadi istri suka keluar rumah suka-suka dia tanpa izin ke suami ya gimana mau bilang istri itu punya respect sama suaminya.

Menurut ane tunduk patuh manut2 aja jadi istri ya emang dirasa kurang gimana gitu. Aneh aja. Itu istri apa pembantu. Tapi kalau dianggap statusnya literally setara ya agak kurang juga. Ada tanggung jawab besar sebenarnya buat suami. Walaupun istri juga punya kapasitas tanggung jawab sendiri. Kalau misal dilihat ada sebuah keluarga yang kelihatan ancur. Secara otomatis orang-orang akan mempertanyakan dahulu gimana itu suaminya ngurus keluarga kok bisa gitu which is secara tidak langsung dipertanyakan kepemimpinan seorang suami dalam mengurus keluarga. Jadi nggak bisa dipatok setara. Harus ada kepala dalam keluarga.

Kalau kasusnya TS, dari ceritanya TS ane menangkap kalau istri TS itu kurang bijak menentukan prioritas. Dia lebih milih mementingkan jalan-jalan ama temennya ketimbang sama suaminya. TS sampai nulis trit ini, brati dia sampai di titik dia jengah atas kelakuan istrinya. Sampai-sampai dia ngomong sama istrinya bahwa sepertinya dia salah pilih istri dan istri nantang balik dengan perkataan TS-nya sok kegantengan dan ada mantan istri yang masih mau nerima dia kalau dia cerai. Cukup sakit sih digituin sama istri. Berasa harga diri kegores luka ketika suami denger istri bilang gitu.emoticon-Ngakak (S)

Kalau masalah istri sering pulang ke rumah orangtuanya, ane rasa sih maklum-maklum aja. Namanya juga penganten baru. Belum bisa lepas sepenuhnya dari orang tua. Lagi dalam masa transisi istilahnya. Apalagi rumah orangtuanya kan masih satu kota. Justru ini kesempatan TS untuk bisa mempererat hubungan baik dengan mertuanya.
Langkah bagusnya TS dan istri punya tempat tinggal sendiri. Jadi paling nggak ada kesadaran bahwa masing-masing juga punya kehidupan sendiri. Selain sebagai anak orangtua masing-masing, tapi juga sebagai pasangan yang mandiri.
Quote:


suami apa guru piket cooy, orang mau keluar perlu izinnya dulu hahaha. maksud gua, yang penting bilang, kasih tau mau ke mana. that's it, kalo konteksnya sampek gak kasih izin alias ngelarang buat pergi itu yg gua permasalahin sih. untungnya suami gua sih ngehargain gua sebagai individu bebas yang bisa tanggung jawab sama dirinya sendiri siiih, jadi cukup kasih tau mau ke mana dan kabarin pulang kapan, gak dipermasalahin sm dia. urusan orang2 bilang "dosa lu keluar rumah ga pake izin suami lu" atau "anjir suami macem apa lu gak ada muka banget depan istri" ya gak usah didengerin, persetan amat sm pandangan orang. kita gak bisa kontrol cocot orang-orang. Toh gua juga gak bisa kontrol cocot gua, buktinya gua nyinyir dimari hahahahaha


Iya, kasusnya TS gua setuju. Istrinya kurang bisa nentuin prioritas, diluar konteksnya TS yg bilang kalo prioritas utama adalah suami dan keluarga suami, harusnya orang dengan common sense mah bisa tau lah yang mana harus diduluin, hang out sm temen atau nengokin keluarga yg kena musibah. kalo duluin temen mah ya berarti emg masih childish. banget.
Quote:


Maaf niihhh sebelumnya....
Masalah man loves body, woman loves money ----> nggak semuanya yaaa...

Dalam rumah tangga, yang namanya uang tuh pasti jd pusat pikiran para wanita. Why? Based on my experience and many married woman, tugas seorang suami adalah mencari nafkah, dan tugas istri adalah mengatur keuangan. Kalo suaminya bisa ngasih nafkah yg cukup, istri bisa manage duit, insya allah gada masalah.

Tapiiii, masalah dateng kalo suami gamau tau APBRT, istri bingung nembel kekurangan sana sini, trus tiba2 duit habis. Dan suaminya marahin istri dianggep duit buat foya2. Jadi, kesannya jadi istrinya yg suka buang2 duit. Please, dont be like that if you love your woman.

Quote:


Suamiku bisa dibilang termasuk suami yg jadiin aku sbg hak milik sis, wekekekeke emoticon-Big Grin
Memang bener, ajaran agama mengharuskan aku patuh sama suami. Termasuk ijin kalo mau keluar rumah. And i do that. Terkekang? Pasti. Apalagi sebelumnya aq kerja, trus memutuskan jd IRT krn satu dan lain hal.

Kalo buat aku, okelah kalo suami nuntut ini itu dari aku. Tapi please, dont treat me as a maid, as a baby sitter, as a security, as an accountant, as a bitch, or anything. I'm a woman, and i need your love. Jd yaa tolong, buat para agan2 yg baca tulisanku ini, review lagi lah gimana sikapnya ke istri. Mau bersikap keras, silakan. Tapi sekali2 tanyakan, istrimu maunya gimana, dia butuh apa, gimana perasaannya, etc. Jangan sampe agan berpikir "ohh, emang istri kudu manut guwe, apapun yg terjadi". Kalo agan punya pemikiran gitu, aku cuma bisa doain semoga bini2 kalian pada sabar ngadepin paitnya kehidupan. Jangan sampe salah jalan kayak apa yg udah aku lakukan, emoticon-Sorry

Buat TS nya, sementara sabar dulu. Transisi dari anak manja ke wanita bersuami, pasti susah pake banget. Apalagi pernikahan agan masih setaun ini. Aku nikah udah 3 taun, sikap manjaku belum ilang 100%. Kalo istri berkali2 minta cerai, percayalah, itu cuma keputusan yg dia buat pas lagi emosi. Banyak2 berdoa, semoga istrinya berubah jd lebih baik lagi. Aku jg lagi usaha doain suami biar jadi orang nggak keras2 amat, wkwkwkw emoticon-Big Grin
Diubah oleh iyunkundut
Quote:


Kurang bisa nentukan prioritas,itu udah jadi penyakit bawaan dari anak manja sis. Aku juga mengalami hal ini. Biasanya, penyakit yg selalu ngikutin itu, nggak bisa memutuskan masalah dg cepat, gampang termakan apa kata orang, dan cenderung memprioritaskan apa yang paling deket sama dia. Di kasus ini kan istrinya lebih mentingin keluarga sendiri sama temen2nya.

Kalo suamiku, sering marahin aku gara2 aku nggak bisa ambil keputusan sendiri. Aku jg lebih mikirin orangtua daripada suami. Kalo pas mudik lebaran, baru nginep di rumah mertua 2 hari, aku udah nangis2 minta pulang. Tapi seiring jalannya waktu, aku berusaha buat lepas dari bayang2 ortu. Berat sih, tp ya mau sampe kapan jadi anak mami. Alhamdulillah skarang udah jauh lebih baik. Mudik kmaren dirumah mertua 5 hari bisa terlewati tanpa nangis minta pulang, wekekekekeke emoticon-Big Grin

Semoga istrinya TS segera punya kesadaran buat ngelepas predikat anak mami.... Walau ngadepinnya kudu penuh kesabaran. emoticon-Peluk buat TS nya, emoticon-Stick Out Tongue
Quote:


gua anak manja juga kok. nikah pun saat gua sangat2 gak siap, saat gua lagi seneng2nya kerja dan lg fokus nerusin kuliah profesi. Tp karena org tua gua udah kebelet ngawinin anaknya, jadi lah skrg gua bini orang. Dari dulu prinsip gua, mau lu di rumah aja atau kerja, lu harus mandiri, jadi kalau ada apa2 lu bisa andelin diri lu sendiri. Secinta-cintanya lu sm suami atau secinta-cintanya suami lu sm lu, lu lahir dari perut ibu lu, bukan netes dari kinderjoy. Tapi balik lg masalah prioritas, lu harus tau mana yg harus diduluin. Contohnya yg kejadian di gue baru kemarenan waktu abis lebaran:

Mak gua sakit parah, masuk ICU. Di saat yg sama, mertua gua jg butuh pengobatan segera. Saat itu uang gua dan suami kita serahin ke mertua. why? alesan gua bukan karena gua harus duluin suami gua dan keluarganya, tapi mertua gua lebih butuh. Selama mak gua di ICU gua dampingin terus, pas dia mendingan, gua ke mertua gua. adil (buat gua sm suami sih iya, auk buat orang)

but again, tiap orang emang beda-beda sih. yah semoga aja TS dan istrinya dapat win win solution

Dear agan yang sedang galau dengan tingkah laku sang istri,

Dari awal baca, ndak nemu yang nyinggung ini, jadi saya mau tanya. Istrimu ada masalah dengan keluargamu?

Karena dari yang saya baca, sepertinya istrimu mencoba "melarikan diri" jika ada hal yang menyangkut urusan keluargamu. Dan ini membuat saya berpikir, apakah sebelumnya ada masalah antara keluargamu dan istrimu.

Dan seperti saran-saran yang sudah diberikan di post-post sebelumnya, cobalah untuk terus berkomunikasi dan introspeksi. Toh istrimu sendiri sudah mulai menunjukkan tanda-tanda perubahan, bukankah ini bisa menjadi kesempatan untuk mengharmoniskan lagi hubungan?








eniwei, kalo baca di thread, keknya agan suami yang sempurna ya emoticon-Thinking
emoticon-Ngacir
istri ente masih pengen seneng" sama temennya
belum siap buat nikah kali,,jadi kelakuannya kaya begitu
btw ente sama istri beda berapa tahun ??
Halaman 4 dari 5


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di