CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Surga Bernama Neraka...
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/57f0911adbd770c01c8b456b/surga-bernama-neraka

Surga Bernama Neraka...

Tampilkan isi Thread
Thread sudah digembok
Halaman 265 dari 331
watae njenengan belajar seko bos liem emoticon-Big Grin kalo maki2 reader di sini ga tanggung2 emoticon-Ngakak (S)
Pantes wae Rara mbo tinggal Mas, lha dramane kalah greget karo Angel og, mbuh drama sg kyok piye emoticon-Hammer
Diubah oleh Altigdin
Quote:





Kalo sekali mah biasa ngak ada pengaruh (coba ngisepnya langsung dari hidung) kalo kitanya yang isep kek ngak ada bauk tp dari jauh tuh kerasa bau ganja sob.



"Ketika 2 orang saling jatuh cinta, susah benar untuk bersatu"

sampean bener mas, real life gw skrng hampir mirip sama jalan storynya angel sama mas londo *oalaaah malah curhat emoticon-Ngakak (S)
Setuju ndo hanya orang bego yg mau make narkoba... Tantangan berat khususnya buat orang tua jaman sekarang untuk menjauhkan anak dari narkoba,apalagi sekarang narkoba bisa ditemui dalam berbagai bentuk. Kalo jaman ane sekolah paling berbentuk daun,tablet,kristal atau serbuk, sekarang bisa macem2 dari kue,permen,kertas,bahkan tembakau pun ada (contoh:tembakau gorila).

Berbagai cara dilakukan para bandar melalui ahli2 kimia nya untuk nyebarin barang haram itu dalam berbagai bentuk. Agak susah buat tau jajanan anak kita mengandung narkoba atau tidak,tapi kalo harganya kelewat mahal mestinya harus curiga...
Diubah oleh mahluk langka
ane prediksi gan londo denger suara yang lagi ena ena disekolahan nih wkwkwemoticon-Ngakak
Quote:

Jangan pernah ngomong konsep di sekolah Indonesia... Karena di sini, semu dididik buat jadi juara menghafal... emoticon-Hammer2
Quote:

Ah... Elah, ga ada separo nya, maki-maki di sini, ujungnya dilaporin momod... emoticon-Hammer2 mental cengeng sih ya...
Quote:

Drama opo meneh tha Mang??? Semua punya greget nya masing-masing... Sabar... emoticon-Big Grin
Quote:

Turut berduka cita, dan semoga cepat menemukan solusi nya... emoticon-army
sikampret arief gmn kabarnya skrg om londo? dulu pas di bui dia sempat nengokin gak? sama update profilnya bang kusno/bang jack.?
Iku suara opo om nong jero lab.kimia

3.72. B2 Again...

Sial!!! Itu kata gw... Lagi pengen bolos dan ga pengen ribet, malah ada ulangan dadakan... Buat gw, mau dadakan, mau dikasih tau kek, asal gw lagi ga pengen bolos, ga masalah... Ini??? Ah... Taek lah... Setelah gw bayar apa yang gw minum dan makan, gw pun jalan ke lab Fisika... Baru aja gw sampai di lab Kimia, ada suara-suara aneh yang gw dengar... Gw cari tuh sumber suara, dan sepertinya ada di balik tirai jendela... Karena jendela itu ga terkunci, gw buka aja... Nampak anak kelas 1 (gw kenali dari atributnya) Sedang pegang HP dan sepertinya lagi lihat bok*p... Gokil nya, tuh suara kenceng banget dan ga pake earphone... Muka tuh bocah pucat karena ketahuan... Gw sih woles dan bilangin agar matiin tuh suara kalo lagi mbok*p...

Gw berlalu dan pengen ketawa sebenar nya... Nasib jones kek gitu kali ya??? Ga bisa praktek langsung, melakukan pelampiasan via bok*p... Gw jalan menuju Lab Fisika, dan nunggu guru serta teman-teman gw datang ke sana...

Ulangan hari ini sebenarnya sama dengan ulangan-ulangan sebelum nya... Gw kira ada eksperimen, atau minimal praktek bikin apa gitu, karena dilaksanakan di lab, ternyata ga... Cuma ngerjain 10 soal essay... Kabar baik nya, gw paham konsep ke 10 soal itu, jadi sebelum waktu habis, gw serahkan aja lembar jawaban gw ke guru Fisika gw, untuk kemudian balik ke kelas...

Ketika gw jalan menuju kelas, gw ketemu dengan guru OR gw... Beliau pembina OSIS baru plus ngurusin semua ekskul bidang OR di sekolah gw... Muka nya songong, tampol-able banget lah... Gw sih cuek aja, takut??? Ntar dulu, kalo dia bukan Tuhan, gw ga akan takut... Masalahnya adalah, dia stop gw saat berpapasan itu...

Quote:

Setelah liat gw masukin baju, beliau jalan dan berlalu dari gw... Gw jalan, sambil gw keluarin tuh baju gw dari celana... Penting gitu masukin baju ke celana??? Kayak anak buah aja, karyawan... Gw kan bukan calon karyawan... Gw calon boss!!! Jadi harus gw biasakan berbusana ala boss!!! Bos mau pake apa aja, mana berani karyawan nya nglarang... Betul???

Lanjut jalan lageee... Sampai depan Perpus, gw ketemu lagi sama guru BK gw di kelas 1... Gw lebih nyaman jadi anak asuh beliau, daripada guru BK gw yang sekarang... Tau gw lewat, dipanggil deh...

Quote:

Setelah salam dan cium tangan, karena gw respect sama beliau, gw pun balik ke kelas... Guru BK gw yang ini, ga pernah negur gw meski baju gw keluar... Beliau tau, semakin gw ditekan dengan aturan yang ga masuk akal, gw akan semakin melawan... Terkesan pilih-pilih??? Bodo amat... Sekarang gw tanya deh, apakah ada korelasi antara baju rapi dengan fungsi kerja otak??? Ga ada... Apa dengan seragam, bisa menghapus gap antara si kaya dan si miskin??? Ga bisa... Baju nya boss Liem, sama baju nya Kampret jelas beda kualitas... Kenapa ga memulai menciptakan generasi "kaya bermanfaat, miskin bermartabat" dari sekarang???

Otak gw mungkin terlalu maju untuk anak-anak... Tapi mau gimana lagi, itu yang selalu gw pikirkan... Apa guna rapi, apa guna pakai seragam, dan pertanyaan tentang aturan di sekolah yang menurut gw, ga ada guna nya... Karena pada dasarnya, setiap orang punya style nya sendiri-sendiri... Kalo dari sekolah, style itu sudah dipenjara, ya siap-siap aja mencetak generasi yang terpenjara... Mau berubah susah, manja, mau nya disuapi dan diatur...

Lanjut ke jam pulang sekolah... Ga ada yang menarik, dan terlalu banyak OOT, nama nya aja "trit sampah", ya isi nya sampah... Gw udah di parkiran dan bersiap di atas si Ijo, ketika Tania tiba-tiba naik ke atas jok belakang motor gw... Kaget lah gw... Ini anak, ga ada angin, ga ada ujan main nebeng aja...

Quote:

Gw start Ijo dan mulai deh jalan keluar parkiran menuju rumahnya Tania... Letak rumah nya, deket sih dengan sekolah... Dan gw merasa, kalo gw diikuti oleh cowo tadi... Kena masalah lagi ini sih... Hidup gw emang ga pernah jauh dari yang nama nya masalah...

Selesai antar Tania, gw langsung balik, meski dia nawari buat mampir... Lagi males aja gw, dan sepertinya ada yang lagi nunggu gw... Siapa lagi kalo bukan mantan nya Tania... Benar saja, ketika gw keluar gang, dia palang jalan gw... Mau ga mau, ya gw stop...

Quote:

Gw cabut dari sana... Gw kira akan ada ribut-ribut, ternyata teman nya Asep... Yang gw ga abis pikir, ya si B2 ini... Ga ada kapok-kapok nya nyari masalah... Tapi kali ini dia salah pilih lawan... Orang daerah nya Boss Asep itu sama gila nya dengan orang kampung gw soal adu nyali... Tapi bodo amat lah, toh itu bukan urusan gw... Gw akan bantu sebisa gw, dan kalo diminta... Gw cuma janji bicara sama Tania... Soal B2 mau diapakan oleh Mantan nya Tania, itu bukan urusan gw...

Skip ke malam hari nya... Mood belajar gw ilang entah kemana... Gw cuma nongkrong di halaman samping sambil liatin ikan yang berenang kesana-kemari... Entah kenapa gw rada melankolis malam ini... Gw ingat-ingat ada moment apaan hari ini, sampai kepala gw sakit, ga nemu juga... Yang jelas, gw ingat Singa... Ya senyum nya, ya ketawa nya, gaya nya yang slengekan juga... Apakah dia lagi "main-main" ke rumah gw??? Bodoh kali gw, orang kalo udah meninggal, ya kelar urusan nya... Setan emang paling pinter untuk urusan memanipulasi perasaan...

Gw buang jauh-jauh ingatan tentang Singa, dia udah tenang di sana, dan ga ada guna nya gw larut dalam hal ga jelas kayak gitu... Mellow ga akan membuat gw jadi lebih baik dan maju... Untuk sedikit "membuang" hal tentang Singa, gw keluar aja... Tujuan gw, mau ke tempat Arief...

Setelah dapat ijin Mama, gw menuju tempat nya Kampret... Kali ini pake satria aja, wong cuma ketemu Kampret doang... Beda kalo ketemu cewe kece, baru dah Ijo turun... Kurang dari 15 menit, gw udah sampai di kosan Kampret... Dia lagi nongkrong di ters depan kosan nya... Kopi dan sebungkus Senior ada di depan nya... Nikmat bener dah idup nih bocah...

Quote:

Obrolan gw dengan Kampret, terus lanjut... Tapi karena malam ini bukan malam libur, sebelum jam 9 gw pamit... Rada tenang dan lupa dengan Singa, setelah gw ngobrol enak sama Kampret...

Teman gw, boleh dibilang semua nya punya pemikiran yang ga lazim... "Orang normal" kalo jadi Boss Liem, mana mau gaul sama orang-orang biasa aja??? Orang kayak Arief, dapat tawaran beasiswa full, mana mau sih nolak??? Wong yang mampu aja dikasih ga nolak kok, akui aja... Tamparan-tamparan dan contoh nyata kayak gini yang akhirnya bikin karakter gw semakin menguat... Bahwa ga ada yang mudah di dunia ini... Kalo lu dapat nya mudah, ya semudah itu akan hilang... Tapi semakin sulit apa yang kamu raih, semakin sulit pula dia akan hilang... Jangan pernah bilang "tolong" jika lu belum mencoba...

Gw udah di dalam kamar, masih belum bisa memejamkan mata, padahal jam udah ada di angka 11... Iseng, gw pun kirim sms ke nomor nya mba Ayu...

Quote:

Entah kenapa dada gw seperti tertimpa beban yang berat... Deg... Apa ya, semacam perasaan ga rela kalo mba Ayu ketemu Aji, yang ujung nya tentu saja mereka akan jadi baik lagi... Jancuk!!! Perasaan macam apa ini, gw ga boleh egois... Mba Ayu masih sayang Aji, dan Aji butuh mba Ayu... Harus nya gw sebagai teman, senang dengan situasi ini, bukan nya malah mikir yang ga-ga... Otak kalo udah kecampur nafsu ya gini, isi nya mementingkan diri sendiri, ga mikir dengan orang lain... Sekarang, mau bales sms nya mba Ayu pun gw bingung!!! Nafsu itu emang kurang ajar, maka lawan lah!!!


---CIAOOO---
profile-picture
mon44lis44 memberi reputasi
PERTAMAX


cihh.bener cah rese senengane gae masalah tross
maanteeb areee mas arief iki emoticon-Matabelo

eh mas, azwan sama njenengan itu pinteran mana emoticon-Big Grin kok pas ulangan njengenan keluar duluan... wohh aku ngerti emoticon-Big Grin ulangan di sambi molor yo si azwan ki emoticon-Wakaka
Jos tenan uripmu ndo, anti mainstream maneh. emoticon-Big Grin
emoticon-Ngakak sekolah gak ada msalah gak seruemoticon-Peace
Muke gile nonton video skandal di lab kimia, kalo keluar buangnya di mana ya emoticon-Ngakak
Quote:


Melbu tabung reaksi "anu"ne mas, wkwkwk kentel" piye
Turut berduka cita, dan semoga cepat menemukan solusi nya... emoticon-army[/QUOTE]

wuasyeeeem berduka cita :ngkakas
nunggu mas ndo hancurin penghalangnya angel, kali aja bisa dicontoh emoticon-Hammer (S)
Quote:


di anggep kuno lah ben Mas , ak isih percoyo .. emoticon-Ngakak (S) opo meneh dongane wong tuo .. mujarab ... emoticon-Big Grin
Diubah oleh utomo.adhe
Quote:

Sippp... Masuk mas, emang ra ono sig iso ngalahke doa ne wong tuo... emoticon-thumbsup
ini kisah sebelum trit antara penjara dan calon mertua ya?
Halaman 265 dari 331
GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di