CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Female / Wedding & Family /
Lesson Learned: Hati2 Bagi Orang Tua Yang Menunda Pernikahan Anak!
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/58e79d171cbfaa0f038b4568/lesson-learned-hati2-bagi-orang-tua-yang-menunda-pernikahan-anak

Lesson Learned: Hati2 Bagi Orang Tua Yang Menunda Pernikahan Anak!

Tampilkan isi Thread
Halaman 2 dari 4
Saran gue, keluar dari rumah. Kost atau kontrak.
Kakak loe tinggal bareng sama loe kan?

Kaya gue, daripada gue stres n tertekan, gue pilih ngekost, sambil bilang ke Allah, smoga ini bkn termasuk jalan saya utk durhaka, tp semata mata biar saya ga jadi gila atau tertekan. N ngunjungin orgtua kalau wiken. Atau 2 mggu skali.

Kita memang anak org tua kita, tp menurut gue, kita ga milik mereka sepenuhnya. Krn kita punya jiwa sendiri.
sis ane gemes bgt sm sikap ente
ga sadar ente..ente terlalu pemilih..ane nikah jg telat sis. .kriteria ane dulu jg muluk..ane ngukur diri ane "tinggi" dulu2nya ..a
akhirnya ane merit sm laki ane yg umurnya bbrapa tahun lbh muda dari ane..
saran ane banyak2 in berdoa..keluar dari rumah..jgn dibawah ketek nyokap aja..ga maju2 ente..sedih tau
boss saya mirip gini juga.. gara-gara kelewat mapan, gak ada cowok yg berani deketin...
Sebenarnya saya bukan org yg terlalu milih.Dalam artian begini..saya ga menetapkan si laki itu harus kaya, punya mobil dll. NOO!! Memilih dalam artian harus yg seiman, bukan pny org, jujur, ga nipu dan mau tanggung jawab itu WAJAR banget kan? Ga mungkin kita baru kenal sama org via aplikasi or WA, belum ketemu dia bilang cinta terus kita iyakan DEMI ga dibilang pemilih? Karena pengalaman pernah dideketin sama laki org itu yg membuat saya HATI-HATI, bukan PEMILIH. Jika memang menemukan yang seiman, bukan suami/pacar org, bisa sama2 ngertiin, tanggung jwb n nerima apa adanya dan sama2 nyaman jelas pengennya nikah dong..

Ortu maunya kan yang sudah jelas kesolehannya. temen2nya ketauan dll..sementara semua jg butuh waktu. Lah yg wrtawan itu saya sudah mengenal teman2nya karena teman2 kampusnya dulu toh temen saya juga? Jadi ketauan. Itu saja ibu dan kakak saya tidak mau percaya. Om saya sudah menyelidiki dan itu yg membuat ibu saya makin marah. Saya sudah jelaskan bukan saya pesimis..tp untuk mencari lagi tentunya butuh waktu untuk dapat yg klik..tapi malah dibilang ga berpikir positif. Ironisnya. teman saya (cewe-teman sekolah, blm merid jg) juga menyarankan saya berhenti berjuang DEMI hati ibu saya. Yah misal saya dekat ada seseorang adalah BUKAN keinginan saya, tapi karena TERDESAK saja dan DEMI hati ibu saya. Asli saya capek harus mengenal lagi, mencari tau lagi...jujur saya kelelahan secara mental.

Jujur ga nyaman siy dengan kondisi sekarang..terpaksa menjalin hubungan karena TAKUT dibilang sok pemilih dan untuk meredakan hati ibu dan kakak saya. Intinya saya terpaksa pisah dgn sosok yg saya suka dia suka BUKAN krn dia brengsek. Tapi karena takut konflik keluarga lagi. Pdhal sebenarnya...masalahnya simple kok. Panggil aja si cowo tanya"kenapa ga nongol?"pasti akan dijwb krn saya yg terpaksa melarang.

Baru-baru ini ada kejadian...ini di luar dugaan saya. Saya sudah ga menghubungi om saya lagi. Nah, Sabtu lalu tiba2 beliau telp katanya telp kakak saya (mungkin ke HP saya ga tau krn kakak sy jg di mertua). Saya lagi di dalam kamar lalu pas sy keluar saya dgr ibu saya bicara di telp. Saya pun jika om sy telp k rumah bisa jadi sya ga dengar ada tlp rumah bunyi..Nah ibu saya trauma apa saya menghubungi om saya jwb TIDAK. Ibu saya jelas trauma lah..bilang"yang setengah mati cari duit bapak kamu kok kamu curhat ke om. Mending mereka bantu pas papa ga ada". Saya gak tau,,jika kebenaran mau kebuka mending kebuka aja deh..saya ksian jg pas om sy dtg bela saya malah sy ga bs berbuat apa2 (karena kondisinya jg kepengaruh reaksi ibu saya).

Yg saya ingin tanyakan ke agan2 n aganwati2 sekalian adalah:

1) Apakah si cowo wartawan itu hitungannya JAHAT karena ibu saya beranggapan gara2 dia saya jadi crita ke om2 saya? Saya terpaksa mengakhiri hubungan karena ibu saya sudah sangat benci (tapi dikonfrontir ama tu cowo justru ibu saya tidak mau) dan ibu saya masih BAIK dengan tidak menceritakan ini ke kakak saya. Intinya si cowo ngajak durhaka. Menurut kalian bagaimana?
2) Bagaimana MEMBUKA semuanya bahwa sebenarnya dia tidak SEJAHAT yang dikira ibu saya, yang sudah kadung benci? Saya ga bilang si cowo itu super baik jelas gak..tapi saya ingin bahwa semua kesalah pahaman ini bisa terbuka.
3) Menurut saya sih..lebih BRENGSEK cowo yg diem2 ngajak berbuat dosa ketimbang cowo yg BERANI terang2an menghadapi keluarga si cewe dan berusaha mengenal pihak keluarga lain. Benar gak? Saya juga tidak mau jadi org yg berani dosa tapi takut benar. Namun, sahabat saya yg blm merid itu saat saya coba tes logika dia malah bilang"gw ga bisa jawab". Sementara sahabat saya menyamakan kasus saya dengan kasus yang dia hadapi, yaitu dikejar2 suami org sampe dimaki2 bininya. ya beda lah...

Coba pencerahannya
Quote:


Karena sis masih butuh pencerahan, dari semua komen yg ane baca, ini komen yg menurut ane bisa ngerubah hidup lu jd lebih cerah.

Udah bukan saatnya bawa2orang tua dan kakak untuk apa yg sudah terjadi. Hidup sis begini karena kuncinya ada di sist sendiri, bikin rencana hidup kedepan yg bisa bikin lo lebih bahagia sis, karena lo berhak bahagia.

Semangat ya
Diubah oleh nandavara
tetangga gue ada yg sudah berumur 40 taun msh single, dan ortunya terlalu protektif..
temen bokap ane ad yg naksir mau dikenalin ke keluarganya yg dibandung, tau apa jawaban ibunya? kenapa nggak sodaramu aja yg dibandung dibawa kemari (depok)..
wow bngt kan gmn anaknya mau laku yak.. kesian gue..
paham bngt kondisi ts jd kayak makan simalakama serba salah..
gue doain aja deh mudah2an semua hajay munajat ts dipermudah dan diijabah sama Allah.. amin..
Quote:


ada yang berani deketin dulunya kah?
ane nyimak aja gan...
Mending intropeksi aja sama diri sendiri,sebelum bikin trid disini udah siapin diri ga buat buka diri sama semua saran yang ada disini,klo ane tangkap sekilas tees nya aja ga mau ko demger saran dr orng lain dengan alasan yg menurut ane cuma muter muter di alasan nyalahin nyokap,takut salah jodoh,gamau dibilang pemilih tp milih milih juga.intina xuma muuuuuuter terus disitu. Mau sampe kapan muter disitu terus klo dirimya sendiri ga pernah bisa ambil sikap dan belum bisa dengerin saran dr orng lain.
Quote:


entahlah bro... xixixixi


Quote:


Setujuuu bgt sm komen ini emoticon-Sundul Up
Udah 40tahun sih, harusnya udah bisa berdiri di atas kakinya sendiri. emoticon-Cape d...
Belajar mandiri bukan durhaka. Dah itu aja saran gw.
Quote:


lu ngukur diri lu tinggi dulu karena apa? banyak uang kah? parameter lu uang, or?

#cumannanya
Quote:


setuju....

harusnya berani ngelawan .... sekarang kalo gini uda terlanjur... makin susah

kalo ada yg sreg langsung bawa ke KUA
Sabar aja sist, cari pasangan yg agama nya bagus, alhamdulillah juga ane dpt istri umur 40 an janda anak 2, jodoh itu udh ada yg ngatur, jd ente tinggal usaha aja... tetep tinggal sama org tua jgn smpe nikah nekat, krn ente juga harus wajib punya wali ( kakak ente ) pas nikah nanti soalnya bokap ente udh almarhum.

sabar aja sist, jangan terlalu dipikirin krn malah nambah stress dan bikin cepet tua
Quote:


aseek...emoticon-Leh Uga
sis yang lagi galau, ane mau ikut kasih saran...
moga diterima....
menurut ane, cowo wartawan itu sudah termasuk cowo yang baik dan sesuai...
sis ajak cowo itu menikah aja, setelah itu baru minta maaf ke ortu... menurut ane, tidak ada masalah apapun dalam kondisi yang sis ceritakan. Hanya pikiran ortu dan kakak yang berlebihan. sis tidak durhaka dengan ortu. karena tidak berbuat hal2 yang salah.
Jangan ragu lagi, karena kesempatan belon tentu datang lagi... Beranikan diri sis untuk melangkah keluar dari perbudakan keluarga ( maaf sis)
Jangan pakai hati orang lain untuk menilai hidup sis, tapi pakailah hati nurani sendiri. 1. Dia adalah cowok yang baik. 2. Sis tidak berbuat hal yang durhaka.
10 tahun kemudian, sis baru melihat, jangan sampai terlambat

Dari smua kaskuser kasih saran, sis seperti tdk menerima. Jd sebelum bertindak ud down duluan, karna takut ntar begini dan ntar begono.
Dan balik meratapi diri sendiri lagi, seperti ada rantai yg besar membelenggu jiwa Sis.
Ingin lepas tapi kyk nya susah bener.
Gimana klo sis pergi refreshing dulu, biar otak gak mumet dgn masalah di rmh.
Refreshing sendiri atau ajak temen, nyokap biar kk sis yg jaga dulu.
Mana tau abis refrshing ada pencerahan.
saran ane, bilang ke ortu, "tolong carikan beberapa calon, tapi saya yang memutuskan setuju tidaknya"

Dengan begini, ortu sudah pasti setuju karena mereka yang nyari, tinggal kamu yang memilih, sreg yang mana.

Semoga ketemu solusinya.
Halaman 2 dari 4


GDP Network
© 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di