KOMUNITAS
Home / FORUM / All / Sports / ... / Soccer & Futsal Room /
::Tim Nasional Indonesia::
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/585aaee712e2573e6a8b456b/tim-nasional-indonesia

::Tim Nasional Indonesia::

Tampilkan isi Thread
Thread sudah digembok
Halaman 2 dari 519
Yeah, muncul lagi trit timnas,
semoga kondusif emoticon-Wink

::Tim Nasional Indonesia::
Diubah oleh fenaloudza
Quote:


Quote:

udah gan,update jg dari agan riza emoticon-Shakehand2
Quote:


Quote:

oke makasih gan
masuk skuat nih
Quote:


Quote:


Quote:

ane harap pelatihnya bukan 4L, loe lagi loe lagi emoticon-Ngakak
Quote:

amiin....dan saya bakal nonton langsung emoticon-Big Grin
Quote:

makasih timnas enthusiast emoticon-Ngakak
trus update gan riza
ane masukin di jadwal ya emoticon-Shakehand2
Quote:

kalo mau gus nya ya ga masalah
tp lebih prefer ke pelatih kayak rene albert atau jeksen sih
Quote:

20 sekian gan emoticon-Ngakak
Quote:

BoH runner up gan emoticon-Ngakak


emoticon-Selamat
sudah tsahh masuk pekiwan
Quote:

tolong gan jangan wanliner
yang bener ya klo bahas timnas dimari gan emoticon-Shakehand2
Diubah oleh fundayhoho
Trit lejen ada lagi emoticon-Big Grin

Yakin lah suatu saat pasti masuk piala dunia.

SDM ada, animo luar biasa, tinggal pembinaan yg bener pasti bisalah emoticon-Big Grin
Diubah oleh nadinekaiser
trit lejen bangkit kembaliemoticon-Big Grin


ngambil gua hidink? gk salah tuhemoticon-Ngakak (S)

susah timnas masuk pildun.
bahkan sampe nanti saya menutup mata masih kecil peluangnya.

kecuali pemerintah mau invest gede2 an buat bikin sejuta lapangan dan kompetisi usia dini yg kompetitif dan fair selama 10 tahun berturut-turut
::Tim Nasional Indonesia::
Post ini telah dihapus
Quote:

Masih ranking 170an yee gan emoticon-Hammer2
Btw, kok myanmar bisa sadis gtu yaa. Nangkring diatas Singapore sama Malaysia
mayan naik 1 peringkat

sering2 aja uji coba biar dapat poin lagi
thailand juara cm nambah 19 point...kita runner up nambah 20 point???oh mungkin ada tambahan friendly match sebelum aff kmrn ....
gak berharap prestasi selama bola di indo gk diurus dgn bener...bisa liat match timnas dan gemuruh pentonton udah ckup buat ane...
Pieter Huistra Gantikan Posisi Alfred Riedl di Timnas Indonesia?


Bola.com, Jakarta - Rumor soal bakal kembalinya Pieter Huistra ke Indonesia nyanter jelang laga semifinal Piala AFF 2016. Arsitek asal Belanda tersebut kabarnya sudah melakukan pembicaraan tertutup dengan PSSI. Ia diproyeksi kembali menjadi Direktur Teknik PSSI, dan amat mungkin menggantikan Alfred Riedl sebagai pelatih Timnas Indonesia.

Pieter Hustra, pada tahun 2014 hingga awal tahun 2015 dikontrak PSSI kepengurusan La Nyalla Mattalitti sebagai Direktur Teknik PSSI. Karena posisi pelatih Timnas Indonesia lowong pasca Piala AFF 2014, ia sempat diminta menjadi caretaker pelatih Tim Merah-Putih untuk mengarungi Kualifikasi Piala Asia 2019.

Ia sempat melakukan pemanggilan sejumlah pemain, sebelum akhirnya batal karena PSSI terkena sanksi FIFA imbas konflik antara Kemenpora dengan federasi.

Kepengurusan baru PSSI di bawah pimpinan Edy Rahmayadi berminat kembali menggunakan jasa pelatih 18 Januari 1967. Ia dianggap sebagai sosok yang pas menghuni posisi direktur teknik, untuk menurunkan kurikulum pembinaan sepak bola berjenjang yang bermuara ke level timnas.

"Ada beberapa kandidat, salah satunya Pieter Huistra, tapi belum diputuskan. Nanti dalam fokum Kongres Tahunan PSSI di Bandung pada 7 Januari 2016 keputusan final soal siapa-siapa saja yang menjadi pelatih timnas, mulai level U-15, U-17, U-19, U-22, hingga senior diputuskan," terang Fanny Riawan, Debuti Sekjen PSSI saat berbincang-bincang santai di Hotel Aston, Sentul, di sela-sela final Piala AFF 2016.

Seusai putus kontrak dengan PSSI, Huistra sempat menangani klub amatir Jepang, Iwaki FC, yang bermain di kasta kelima kompetisi Negeri Sakura. Kini kabarnya kontraknya sudah berakhir di sana. Melihat track-rekornya yang pernah menjadi asisten manajer Ajax Amsterdam serta Vitesse Arnhem, Huistra memenuhi kualifikasi untuk menghuni pos sebagai Direktur Teknik PSSI.

Soal Pieter bakal rangkap jabatan menjadi direktur teknik dan pelatih Timnas Indonesia amat mungkin terjadi, mengingat pada tahun 2017 tidak ada agenda internasional apa-apa yang dijalani Tim Garuda. Baru pada tahun 2018, Timnas Indonesia berlaga di Piala AFF.
Diubah oleh ded2000
Balik ke trit lama nih, jgn2 kaskus timnas mengalami dualisme juga emoticon-Leh Uga
Kalo trit ini bahas timnas,trit yg satunya bahas apa dong?

Btw2,siapa2 aja nih yg bisa ngisi posisi pelatih timnas dr U15-Senior??
Suatu saat pasti bs masuk pildun,tp tidak dalam waktu dekat ini.

Perlu filosofi bermain yg jelas kl mw kelas permaiman naik.
Mumpung skrg pemain2nya masih pada muda mnding dimanfaatkan.

Yg wajib dilatih itu hal2 sederhana:
1.Latihan kasih umpan yg bener.
2.Latihan keeping ball alias nahan bola,gk asal buang jauh2.

Gelandang2 kt wajib punya 2 skill diatas itu..
Kl skill bertahannya sih udah lumayan,cm kl mw nyerang itu bener2 ancur gk ada pola
FIFA Rilis Peringkat Terbaru, Skuat Garuda Naik Delapan Tingkat

Kamis, 22 Desember 2016 17:19 WIB

http://www.tribunnews.com/superskor/...elapan-tingkat


Quote:

kalo pelatihnya Guus Hiddink atau pelatih world class lainnya, kejadian Luis Blanco bakal terulang lagi gak ya ? emoticon-Bingung (S)

kalo gw mungkin Robert Rene Albert dulu kali yah emoticon-Malu (S)
Quote:


Emang luis blanco bisa disebut world class??
pernah ngelatih tim mana aja gitu? emoticon-Big Grin

menurut ane kalo mau pelatih asing sebaiknya ambil yg pernah nanganin timnas negara2 berkembang di asia/afrika
jd ga bakal kaget ngeliat kondisi persepakbolaan kita.....
Quote:


bukan world class nya sih, tapi metode kepelatihan yang mungkin lebih ketat dan disiplin daripada luis blanco. Nanti malah ngambek lagi emoticon-Ngakak (S)

nah itu gw setuju, mending impor dari negara berkembang, terutama afrika.

bayu pradana

Quote:


long pass dan main bertahan sepertinya bagian dr strategi riedl,

tp klo lawan laos, kamboja gitu paling ball possesion timnas baru keluaremoticon-Wakaka
Quote:


Berarti nanti sea games U22/23 kita gado2 ya??? Dr segi umur udah gado2
Ironis memang,yg semestinya timnas U19 IS main di sea games 2 tahun lalu tp sekali gagal langsung main depak,gak bisa membedakan kali ya mana yg berprospek mana yg enggak emoticon-Bingung

Diganti lagi sm aji s bantai,tambah ngenes perasaan dan hati kita wktu tau kabar itu,dan lihat hasilnya 10 gol tanpa balas lagi bung dari 2 prtndingan trkhir...
Inilah kondisi persepakbolaan kita yg bs dibilang,sangat labil,kadang stabil,kadang labil,kebanyakan labil nya,tidak kondusifnya,kacaunya

Yah,apapun lah itu ya,smoga yg terbaik aja lah buat timnas di seagames 2017 nanti dan ajang2 "bergengsi lainnya"

Mungkin wolfgang pikal bisa jd pelatih U23 nanti sehabis indra sjafri,kayaknya coach pikal ini layak diberi kesempatan khusus dan doi jg cinta bgt sm negara ini dan kyk nya ign sekali timnas kita dpt berbicara

Ntar klo jd,pikal sbg pelatih U23 bakal bermain di afc cup u22(qual olimpic),asian games,olimpiade, gmna kira2 cocok nggak pikal?

Kalo level sea games timnas harusnya udah bs nurunin U19,bkn U23 lagi,tp krn prospek cerah dihambat,terpaksa generasi gado2

Generasi U19 edu tjong ada yg bagus bs diambil bbrp terlepas dr merekalah yg harusnya bermain di seagames 2017 nanti

IS klo jd coach U19 lg,lebih cocok,bahkan lebih baik doi jd pelatih 2 KU sekaligus,U15-U19,karna dulu kan dia memang mulai dari u15 dulu dan menemukan pemain2 yg kita nikmati dg familiar sekarang seperti gavin,rully,terens,sahrul,dll lalu membentuk tim yg tangguh hingga bisa jd juara asean U19 dan terkenal di masyarakat sekitar indonesia hahahh
Quote:

menurut ane sih kasus luis blanco lebih banyak pengaruh non teknisnya..
waktu itu pan lg dualisme

tp memang kalo masalah disiplin (lagi-lagi) adalah masalah indonesia di bidang apapun....

dulu sih ane ngarep dejan antonic jd pelatih indo..ketika dgn skuad seadanya mampu membawa PBR masuk 8 besar ISL 2014,. suka youngster juga...rizky pellu jd makin ganas...kim jeffrey yg klamar klemer jd beringas.. emoticon-Big Grin
Halaman 2 dari 519
×
© 2023 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di