CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Don't say "I Love You" too much
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5827c42adcd7701d358b456b/dont-say-quoti-love-youquot-too-much

Jangan Gampang Bilang Suka

Tampilkan isi Thread
Halaman 2 dari 2

Part 5

Dari kecil aku suka banget baca manga, aku inget manga pertama yang aku baca itu Sailor Moon karena mbak dan sepupuku koleksi manga Sailor Moon dalam versi yang berbeda. Sedangkan manga pertama yang aku punya adalah detective conan. Setelah itu sepupuku yang pindahan rumah memberikan sebagian besar koleksi manga dan novelnya ke aku dan mbakku. emoticon-Big Grin

Salah satu manga pemberian sepupuku itu judulnya Salad Days, sebuah shojo manga yang ceritanya romantis banget. Di manga itu ada adegan dimana cewek yang menyatakan cintanya duluan ke si cowok dan si cowok membalasnya dengan manis atau jika menolak juga dengan penolakan yang halus sehingga gak akan menyakiti perasaan si cewek. Karena itu juga, aku beranggapan kalo cewek menyatakan perasaan ke cowok yang dia sukai bukan merupakan kesalahan.

Terinspirasi dari situ, gak lama setelah masuk SMP aku memberanikan diri menyatakan perasaanku ke Adi. Aku gak menyatakan langsung sih, aku nulis surat dan suratnya aku titipkan ke Liani salah seorang temanku yang satu sekolah sama Adi. Aku gak berani dapet jawaban Adi sama sekali, hingga suatu hari aku dapet sms dari dia

Quote:


Baca jawaban itu rasanya sedih, tapi di sisi lain aku lega karena perasaan yang udah dipendam ini tersampaikan. Ada sedikit perasaan takut Adi bakal menjauhiku dan berubah sikapnya ke aku dan aku pun memberanikan diri untuk memastikan rasa takutku.

Hari itu, sekolahku pulang agak lebih cepat dan aku sampai rumah lebih dulu dari jam pulang sekolah Adi. Begitu sampai rumah aku gak langsung masuk tapi duduk-duduk dulu di teras rumah. Lagi asik-asiknya perhatiin sekolah depan rumah, dari dalam ibuku memanggil, minta aku ke warung depan rumah beli sesuatu. Setelah lepas sepatu dan naruh tas, tanpa ganti seragam aku langsung ke warung depan rumah. Bersamaan dengan sampainya aku di warung, segerombolan anak smpn 44 keluar dari sekolah. Mataku langsung tertuju ke gerombolan anak-anak itu, mencari sosok Adi. Namun sampai transaksiku selesai aku juga gak menemukan Adi, akhirnya aku memutuskan untuk pulang kerumah. Saat aku memasuki gerbang komplek perumahanku, aku melihat seorang anak berseragam putih-biru sedang memperhatikan pohon mangga di halaman rumahku. Aku cuek aja toh banyak anak iseng yang suka merhatiin pohon mangga di rumahku. Tapi.. kok rasanya anak itu gak asing ya buat aku? Aku perhatiin lagi, perhatiin lagi… EH? ITU KAN ADI?? emoticon-Malu (S) emoticon-Belo
Aku berjalan menuju rumahku sambil terus perhatiin Adi, setelah aku sampe halaman rumahku, aku langsung aja nyapa dia.

Quote:


Dia pulang lewat jalan samping rumahku yang memang mengarah ke kampung belakang komplekku. Aku terus liatin dia sampai dia udah gak keliatan lagi.
Berarti dia kalo berangkat atau pulang sekolah lewat sini? Aku tersenyum senang, berarti ada kesempatan buat aku lebih sering ketemu dia. Baru aja aku merebahkan badan di kasur aku menyadari sesuatu yang penting. Eh?? Tadi anak itu sikapnya biasa aja, kayak gak ada apa-apa.. berarti… aku ketawa lega, karena apa yang aku takutkan sama sekali gak terbukti.
Diubah oleh dewiskumaneko
udah update ya gan/sisemoticon-Malu
Quote:


Quote:


nanti juga agan tau kok hehe, makasih udah booklist cerita ane emoticon-Malu (S)

Quote:


udah update sis, ane juga nyimak ceritanya sis yuri lho emoticon-Malu (S)
kenapa gak boleh bilang aku cinta kamu kebanyakan sis? emoticon-Malu

abaikan ahahaha.

ijin nyimak emoticon-Toast
Quote:


ntar ada cerita yang berhubungan sama judulnya gan hehehe
makasih udah mau nyimak cerita ane emoticon-Malu
Quote:


hehe sippp. thank you lhoo sist emoticon-Wowcantik
Eh anti



Update dong
emoticon-Wkwkwk

Part 6

Quote:


Namanya Dana, pertama kali aku ngomong sama dia itu waktu hari pertama sekolah (satu hari setelah MOS). Waktu itu aku di lapangan sekolah sedang kebingungan mencari letak kelasku (selama MOS kami menempati ruang kelas 9-1), tiba-tiba dia menghampiriku.

Quote:


Aku mengikuti Dana dari belakang, lalu waktu kita naik tangga juga ada temen sekelas kita yang baru datang dan sama-sama gak tau dimana kelasnya. Gak lama kemudian kami berhasil menemukan kelas kami dan segera masuk ke dalam. Aku memilih bangku di bagian tengah kelas, bersebelahan sama cewek berambut pendek, namanya Indri.
Gak ada yang menarik di hari pertama pelajaran, karena cuma perkenalan aja jadi belum ada pelajaran, Cuma kenalan-kenalan sama temen-temen sekelas, Tanya-tanya “dari SD mana?” atau “rumahnya dimana?”. Dan seperti biasa, banyak yang heran waktu aku sebutin asal SD ku, gak jarang juga ada yang ngetawain. Aku cuma bisa meringis aja, udah biasa juga hehehe. Selain itu di kelas mulai ada pembagian kelompok, jadi aku sama indri udah gak bisa sebangku lagi emoticon-Frown. Indri satu kelompok dengan empat anak di belakangku dan aku satu kelompok dengan empat anak di depanku. Entah kenapa, seharian itu yang perhatikan di kelas cuma Dana. Apa aku suka dia ya? Buru-buru aku membuang pikiran itu. Gak mungkin, aku kan sukanya sama Adi.

Oke skip..

Aku sama Dana lumayan sering lah ngobrol bareng. Dia sering curhat kalo dia suka sama salah satu temen sekelompokku yang namanya Uli. Aku sama Uli sebenernya deket sih, toh kami duduknya deketan. Walaupun aku suka sebel sama Uli yang aku anggap nyebelin dan caper. Dan tiap denger curhatannya Dana kok aku jadi sebel yak? Apa karena aku dasarnya udah sebel sama Uli? Atau… ah tapi gak mungkin, kan aku cuma suka Adi. Tapi meski nyangkal, namanya hati emang gak bisa bohong. Makin lama aku makin ngerasa suka sama Dana dan dia tiap curhat soal Uli, aku juga makin sebel.
Suatu hari, pelajaran bahasa inggris kami ke Lab. Bahasa, aku memilih duduk di belakang Dana. Pelajaran hari itu terasa membosankan, jadi aku iseng kirim2 surat ke Dana.

Quote:


Dengan gemetar aku kasih surat itu ke Dana. Setelah nulis itu, Dana langsung noleh ke arahku dengan ekspresi kaget dan mulutnya berbicara tanpa suara, “serius?” dan sebagai jawabannya aku Cuma mengangguk pelan. Gak ada senyuman malu-malu sama sekali di wajahku saat itu, yang ada cuma ekspresi takut dan ragu. Setelah itu Dana gak banyak bicara lagi, dia cuma diem aja sampe pelajaran selesai. Hari-hari selanjutnya udah bisa ditebak… Dana fix jauhin aku. Ini bikin aku makin ngerasa gak enak, masalahnya selain sekelas, aku sama dia sama-sama ambil kelas seni music jadilah suasana antara aku sama dia jadi bener-bener canggung. Padahal sebelumnya kami lumayan akrab.emoticon-Frown

Dalam hatiku sebenernya ada perasaan nyesel sekaligus kecewa. Nyesel karena aku merasa bodoh banget udah bilang “aku suka kamu” ke dia, kecewa karena dia langgar janjinya untuk gak ngerubah hubungan pertemanan kita. Berita ini tentu saja cepet nyebar di kelas. Awalnya aku gak tau sih, tapi suatu hari waktu aku satu angkot sama Setya, temen sekelasku, dia cerita

Quote:


Waktu itu rasanya kayak kesamber petir. Dana? Cerita ke anak sekelas? NGAPAIN DIA CERITA BEGITUAN???emoticon-Mad (S) Mau marah tapi yowes lah, kebodohanku juga ini. Tiba-tiba aku ngelamun.. Aku juga nyatain perasaanku ke Adi, tapi kenapa responnya beda ya? Jadi kangen Adi.
Gara-gara omongan Setya kemaren, aku jadi ngerasa beberapa temenku ngejauhin aku. Walaupun masih ada juga yang baik dan gak ambil pusing soal aku sama Dana. Kira-kira sebulan setelah kejadian itu, suasana kelas udah mulai normal lagi. Dana juga mulai mau ngomong sama aku walau seperlunya aja, paling perasaanku udah lega banget lah.
**
Suatu hari, aku pulang agak sedikit lebih lama dari temen-temenku. Ini karena aku mampir dulu ke persewaan buku di deket sekolahku untuk pinjem beberapa novel sama komik. Setelah dari persewaan, aku nyetop sebuah angkot lalu naik ke dalamnya. Gak lama, angkot itu berhenti di depan gerbang sekolahku dan naiklah segerombolan anak sekolahku. Diliat dari badgenya sih, dia anak 7-3. Salah satu dari mereka nyapa aku dan kami pun kenalan

Quote:


Diubah oleh dewiskumaneko
Quote:


okeh sis, sama-sama hehehe emoticon-Wowcantik

Quote:

udah update ya bang emoticon-Malu (S)
maaf baru bisa update
beberapa hari ini sibuk soalnya bantuin emak yang ngisi pelatihan di pulau sebelah emoticon-Malu (S)
ini aja baru pulang subuh
diusahakan hari ini ada update lebih dari 1 part, selamat membaca emoticon-Betty
Quote:


wkkwkwwk asli ngakak bagian ini
udah ditolak eh disebarin pula ...
thanks for update yak
Izin mangkal sis emoticon-army
hai semuaa.. maaf hampir setahun menghilang karena ada urusan yang harus diselesein dan ketika urusan itu kelar ane lupa kalo masih punya utang cerita disini emoticon-Hammer (S)
mohon maaf hehehe
hari ini akan ada beberapa update semoga mood gak rusak mendadak emoticon-Blue Guy Peace
PART 7

Sejak perkenalan itu, aku makin dekat sama Dwi. Dwi orang yang cukup menyenangkan, setidaknya meski dia adalah orang yang pendiam tapi dia merupakan pendengar yang baik. Aku suka cerita apapun sama dia termasuk cerita soal Adi. Hampir setiap hari kami pulang bareng karena emang rumah kami searah. Kalo untuk berangkatnya sih kami jarang barengan, soalnya kan aku suka kesiangan kalo berangkat, hehe. Gimana sama Dana? Ah udah lewat, sejak aku tau dia nyebarin kalo aku mengungkapkan perasaan ke dia, aku jadi gak ada rasa apapun sama dia -_-
Kedekatanku sama Dwi mulai diketahui beberapa teman dekatku di kelas, pernah suatu hari waktu aku pulang bareng mereka aku diinterogasi sama mereka.

“yang biasa pulang sama kamu itu siapa ti?”
“pulang sama aku? Kan biasanya aku pulang sama kalian emoticon-Malu (S)
“yee, bukan Antiiii… maksud aku itu cowok yang biasa pulang sama kamu itu lho.”
“oh itu? Bilang dong hehehe. Itu Dwi anak 7-3, rumahnya di daerah G. ya searahlah sama jalur pulang kita.”
“oalah, gitu toh. Anaknya aneh ya? Agak melambai gitu, mana gak cakep juga.”
“HUAHAHAHAHA, ngaco aja kalian ini. Perasaanku gak deh, dia biasa aja layaknya cowok seusianya. Udah ah, ngomongin yang lainnya aja.”

Selain teman dekatku, beberapa anak dari kelas7-3 juga udah tau kalo aku deket sama Dwi. Beberapa dari mereka juga sering SKSD ke aku Cuma buat bilang “cieee”. Gara-gara itu juga sih temenku jadi bertambah banyak hohoho. Ya walau dari mereka juga ada yang heran,

“Dwi itu gak lakik banget lho, agak gemulai kayak cewek. kok mau aja deket sama dia”

Dan aku cuek aja sama hal itu, toh aku emang gak ngerasa dia gitu kan? lagipula Dwi itu temenku
Tapi.. tresno teko jalaran soko gojlokan emang agak gak bisa dihindari kali ya. Yup, aku mulai ada rasa sama Dwi sampai akhirnya aku nekat memutuskan untuk mengungkapkan perasaanku ke Dwi. Iya mengungkapkan, kalian gak salah baca.. mengungkapkan perasaan.
Aku masih inget, hari itu hari selasa waktu kami baru aja sampe sekolah. Pada saat kami mau berpisah ke kelas masing-masing aku coba tahan dwi..

Quote:


suasana jadi terasa hening.. tapi tiba-tiba saja.....

Part 8

suasana jadi terasa hening.. tapi tiba-tiba saja.....


“CIEEEEEEEEE, Anti nembak Dwi cieeee.”

Aku melirik ke arah sumber suara, ternyata anak-anak dari kelas 7-3, 7-2 dan beberapa dari kelas lainnya sudah berkerumun. Eh? KOK BISA ADA YANG LIAT?? PERASAAN TADI SEPI-SEPI AJA? KAPAN MEREKA MUNCULNYA?
Perasaanku saat itu beneran kacau, udah kepalang basah bilang, udah kepalang basah pula anak-anak tau. Mau kabur pulang duluan.. apa pula yang harus aku bilang ke mama?

Sorakan ‘ciee ciee ciee’ itu makin ramai, telingaku semakin bising juga rasanya. Aku menunduk sambil merutuki kebodohanku dalam hati. Setelah terdiam cukup lama, Dwi akhirnya bersuara, sangat singkat hanya dua kata

“sorry ti”

Dan dia pun berlalu dari hadapanku begitu saja.. “oh udah? Gitu doang?” batinku dalam hati.emoticon-Nohope
Bel sekolah berbunyi nyaring, kerumunan ‘ciee ciee’ tadi mulai membubarkan diri, aku juga buru-buru masuk kelas. Sesampainya di kelas aku berasa jadi pusat perhatian. Beberapa teman dekatku juga ikutan ‘ciee ciee’ untungnya gak lama kemudian guru jam pelajaran pertama datang, jadi aku bisa terhindar dari teman-temanku yang tadinya udah bersiap untuk introgasi.
Tapi ya.. namanya juga Cuma menghindar kan, sifatnya gak permanen karena waktu jam istirahat aku beneran gak bisa menghindar lagi. Begitu bel istirahat berbunyi aku langsung diserbu beberapa pertanyaan terkait Dwi

Quote:

Dan pertanyaan lainnya yang aku Cuma bisa jawab sekedarnya
Keluar kelas maunya beli minum di kopsis (koperasi siswa) malah ketemu beberapa anak kelas 7-3 yang juga melontarkan pertanyaan yang sama tanpa rasa berdosa. Padahal ini salah mereka juga aku jadi suka Dwi. Coba mereka gak suka sok jodoh-jodohin dan semacamnya emoticon-Nohope

Hasilnya bisa ditebak sih.. Dwi pelan-pelan jadi agak jauh, dan ya.. aku bisa apa? Hehehe. Tapi kondisi sekolah sih fine-fine aja, gak ada omongan miring, aku tetep bisa menjalankan hari-hari sekolahku dengan normal. Suatu hari aku sempet iseng nanya ke Efy, salah satu temenku yang sekelas sama Dwi

Quote:


Setelah itu aku berpisah sama Efy di angkot.. ya tuhan.. untung rumornya “aku marah gara-gara ditolak” gak nyebar luas ke kelasku”


Halaman 2 dari 2


GDP Network
© 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di